Archive | November 2008

Bagusnya Jadi Malaikat

Sweden

Bagusnya jadi malaikat…
Terus-terusan memuji Allah…
Tidak perlu makan dan minum…
Tidak perlu kahwin
dan beranak-pinak…
Sedangkan manusia…
Terkurung dalam fitrah yang diciptakan
Mahu terusan dekat denganNya…
Namun terpaksa berpenat lelah bertarung…
Melawan nafsu jahat dan hasutan iblis
Sama ada akan menang
Atau tewas…..
Di penghujung hayat
Tidaklah diketahuinya… ???
Hanya pasrah dan tawakkal
Menjadi teman mujahadah…
Sepanjang hayat……………………
Oh Tuhan!

Ummu Abbas
12pm
10 Disember 2006

Travelog Iman di Bumi Kangaroo

Nota: Catatan di bawah merupakan perancangan saya untuk menjadikannya sebuah buku, moga diizinkan Allah. Saya paparkan di sini catatan-catatan yang sudah lama dibuat namun belum siap di blog ini sementara saya sedang sibuk sekarang. Moga mendapat manfaat. Amin.

Dengan Nama Allah Yang Maha Penyayang Lagi Maha Mengasihani

Trademark Sydney, Opera House

Trademark Sydney, Opera House

Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya dengan melihat kesan-kesan yang tersebut mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada.
Al-Hajj (22):46

Ayat ini menjadi pemangkin dalam setiap langkah saya berkelana di mana jua bumi Allah ini. Sama ada dalam negeri maupun di luar negara.

Catatan pada jam 3.30pm, 9 Sept 07

Tanggal 10 Mei 2007, berangkatlah saya sekeluarga ke Bumi Kangaroo. Sebenarnya di saat akhir sebelum tiba tarikh tersebut, saya semakin ‘malas’ ikut suami ke sana. Kos perjalanan, tempat tinggal, sara hidup di sana yang membebankan menimbun simpati pada suami. Anak-anak kami juga mencecah ke lima orang pada masa itu. Kandungan saya masuk minggu ke 25. Alahan pula masih mengiringi kehamilan. Anak-anak berusia 8,7,4 dan 2 tahun pula sudah cukup memenatkan saya untuk mengurusi mereka walau berada di rumah. Inikan pula mahu bermusafir nun jauh ke selatan dalam keadaan hamil pula. Perjalanan udara memakan masa 8 jam ke Sydney merisaukan suami bagaimana mahu ‘handle’ 3 hero dan 1 perempuan yang sedang lasak dalam ‘flight’ nanti.

Pengalaman musafir sebelum ini ke negara non-muslim tidak banyak. Hanya pernah ke Bangkok selama 1 minggu. Cukup sekadar pusing-pusing bandar Bangkok sahaja. Namun kali ini, suami akan bermastautin selama 12 minggu. Satu tempoh melebihi had kalau sekadar mahu lihat dan kenal negara orang. Lagi pula, saya tidak pernah berenggang dengan suami selama itu. Paling lama 3 minggu. Dalam keadaan kandungan semakin sarat. Saya pula tiada pembantu di rumah. Sukar juga mahu meneruskan kehidupan sendirian di rumah. Dilema saya dibuatnya.

Mendengar nama Australia saja kurang menarik minat saya untuk menjelajahinya. Manakan tidak, pengalaman menjelajah Bumi Anbiya’ (negara muslim) sebelum ini, membuatkan saya membanding-bandingkan antara negara tersebut. Bumi Anbiya’ banyak kesan sejarah Islam yang boleh diterokai dan diambil iktibar peninggalan para nabi dan kaum mereka. Habitat Beruang Koala ini menjanjikan apa buat saya? Sementelah Islamofobia sedang melanda hebat benua Amerika, Eropah dan negara-negara yang sewaktu dengannya rentetan tragedi 11 September 1998 di USA. Kuasa-kuasa besar tersebut sedang mengadakan kawalan ketat di pintu masuk ke negara mereka. Kawalan ketat terhadap setiap insan bergelar muslim yang dituduh sebagai ‘terrorist’. Melalui nama ‘Islamic’ saja boleh membuatkan seseorang itu di tahan dan disuruh pulang begitu sahaja ke negara asal mereka. Walhal mereka mungkin telah melalui perjalanan 24 jam untuk sampai ke destinasi. Nama anak-anak pula ada yang bermula dengan Ahmad dan Abdullah.

Saya yang sentiasa berjilbab penuh turut menimbulkan rasa bimbang di hati suami. Bimbang ditahan imigresen. Sempat juga saya ingatkan suami bahawa semua hati manusia dipegang Allah SWT. Mudah saja Allah lembutkan hati mereka supaya memudahkan urusan dengan kita walau mereka sejahat mana sekalipun. Mengambil contoh As-Syahid Syeikh Ahmad Yassin di Palestin. Beliau dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh sejahat-jahat kaum di dunia hari ini yakni Yahudi (zionist). Merengkok dalam penjaralah beliau dalam keadaan cacat. Namun akhirnya beliau menemui syahid di luar penjara yakni setelah dibebaskan dari penjara. [ Itu belum lagi melihat iktibar sedahsyat manusia mengaku tuhan yakni Firaun. Setelah habis dibunuh kanak-kanak lelaki, berdepan dengan Musa a.s, beliau tewas pada kehendak Allah SWT yang mahukan Musa a.s membesar di depan batang hidungnya sendiri. Siapa yang melembutkan hati mereka kalau bukan Allah SWT? Kehendak dan kuasa siapakah yang mendahului dan terlaksana?]

Perkara lain yang turut membantut minat saya ke negara-negara kuffar ialah cara hidup mereka: Pergaulan bebas dan pakaian mereka yang tidak bertamaddun serta cara mereka menilai Islam dan ummatnya. Kalau pun ada cita-cita menjejakkan kaki ke bumi non-muslim hanya 2 negara yang saya minat yakni Sepanyol dan China. Itu pun diasaskan sejarah Islam yang pernah bertapak di sana. Minat saya mendalami kesan sejarah Islam. Kalau atas tujuan dakwah dan islah, di tanah air sendiri kekurangan tenaga. Aula bagi saya mencurah bakti di negeri sendiri.

Penghujung Mei, Jun, Julai pula menjanjikan musim dingin di Australia. Saya yang pernah tinggal 5 tahun di negara 4 musim yakni Jordan semakin ‘malas’ untuk pergi. Ada orang suka musim sejuk tetapi saya tidak. Kalau musim bunga dan musim luruh, boleh tahan. Dilema sungguh. Saya buntu mahu ikut suami atau tidak. Walau tiket pergi balik siap dibeli. Namun masih boleh dibatalkan. Pemergian kami sekeluarga juga memaksa semua simpanan wang turut pergi bersama kami. Saya yang tidak bekerja risau juga kalau terjadi apa-apa pada suami, bagaimana harus saya teruskan hidup. Maksud saya bekalan sementara yakni jangka pendek. Sempat juga saya merujuk beberapa sahabat mohon pandangan. Satu pandangan sahabat sangat bermakna buat saya. Dia mengingatkan saya jika tujuan kita adalah iman dan taqwa, maka bertawakkallah kepada Allah. Setelah itu saya beristikharah. Hadis yang dilaporkan oleh Anas bin Malik sentiasa menjadi panduan hidup, kata Rasulullah SAW,

” ما خاب من استخار ، ولا ندم من استشار ”

Maksudnya; Tidak akan binasa sesiapa yang beristikharah dan tidak akan menyesal sesiapa yang berbincang (bermesyuarat) “

Alhamdulillah, hati tenang untuk meneruskan musafir. Kalamullah dari ayat 159, surah Ali Imran meneguhkan lagi pendirian saya,
“ Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka berserahlah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya.”

Pengalaman demi pengalaman berhadapan situasi gawat sebelum ini membuatkan saya ‘kalih’ dengan keadaan ini. “ Sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan menunjukkan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah). Sesiapa berserah diri sepenuhnya kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya).” Kalamullah dari ayat 2 dan 3 surah al-Talaq itu menyirami hati yang dambakan redaNya. Iya… bukan sekali dua Allah menepati janjiNya melalui kalam tersebut… bahkan beberapa kali ia terbukti di halaman kehidupan saya. Justeru keyakinan sudah tersedia dalam diri saya untuk menuruti kehendakNya.

…bersambung…

Ummu Abbas © Islam Itu Indah 2008
12.41am.
3 Ramadan 1428H

Catatan: Buku Pertama

childrens_book5
Salam sejahtera kepada semua. Macam mana saya boleh tulis tajuk ‘Tulis Buku Lagi’ sebelum ini sedangkan saya tidak pernah bercerita tentang penulisan buku pertama. Oh ya…alhamdulillah, buku pertama saya tulis sejak bulan 17 April 2008 dan siap sepenuhnya pada 11 Ramadan 1429H bersamaan 11 Ogos lepas. Setakat ini, manuskrip itu dalam perhatian PTS Islamika. Saya dimaklumkan buku itu akan terbit Mac 2009. Itu perancangan editor sahaja. Keputusan muktamad adalah pada senat PTS yang lebih atas.

3 bulan pertama menulis buku pertama itulah saya terlupa password ke blog ini. Justeru hikmahnya sangat besar buat saya kerana saya dapat fokus pada penulisan buku sahaja. Insya Allah, setelah ‘confirm’ tarikh buku akan diterbitkan, saya akan bercerita sedikit pasal buku itu.

Sebagai ibu yang prihatin pada pendidikan anak-anak di zaman fitnah ini, saya fokus pada buku kanak-kanak dahulu. Menjadi naluri seorang ibu, gembira jika anak-anak makan dari air tangan beliau. Begitu jualah saya… sementelah anak-anak sendiri masih kecil dan suka membaca, saya suka sekali kalau mereka dapat membaca dari ‘air tangan’ saya sendiri. Bukan itu sahaja, generasi kecil di luar sana dan para ibu yang penyayang diharapkan dapat sama-sama memanfaatkan buku tersebut.
Insya Allah. Moga dipermudahkan Allah dan diberkatiNya.

Catatan: Tulis Buku Lagi

Alhamdulillah, sejak Khamis lepas saya mula menulis untuk buku Kak Cik berjudul “Dari Lubuk Hati Ibu.” Sahabat saya , Kak Cik sudah lama meminta bantuan saya untuk siapkan bukunya itu. Kalau tidak silap sejak Ramadan namun pada masa itu saya sibuk berpindah rumah. Masih ada sisa-sisa barang yang belum siap dikemas hingga ke hari ini. Maklumlah, kena bahagi-bahagikan masa antara tugas sebagai ibu, isteri dan da’ie. Itu pun pada Rabu sebelumnya, saya jumpa dengan seorang Prof Madya untuk bincang tajuk PhD. Saya pergi dengan Nasuha yang juga dijolok oleh suami untuk sambung PhD. Aduh…susah banget mahu pilih tajuk yang serasi dengan jiwa dan minda. Moga Allah permudahkan.

Entahlah macam mana, bila baca bahagian-bahagian yang Kak Cik sudah siapkan, laju sahaja jari jemari berlari di atas keyboard menyambung idea Kak Cik. Syukur kepada Allah yang memberi ilham. Bila sudah menulis buku, masa yang dicuri untuk menulis banyak terfokus pada buku sahaja. Kak Cik pula target mahukan manuskrip siap minggu ini, saya sendiri juga mahu segera siapkan kerana berkejar untuk buat penyelidikan tajuk PhD pula… justeru… semput juga saya dibuatnya.

Semalam dan hari ini, sambil menulis kami berbincang dari sudut penerbitannya. Ikut keutamaan saya, PTS lah pilihan nombor satu. Kedua, Telaga Biru kerana ada Ustaz Zahazan di situ, mantan pelajar di Jordan juga. Banyaklah juga yang kami bincangkan dari sudut kelebihan penerbit-penerbit ini. Saya yang sudah lama berkuliah dengan sifuPTS di UNIKA PTS berkongsi ilmu penerbitan dengan Kak Cik.

” Kita menulis kerana mencari reda Allah. Maka kita juga mahukan penerbit yang mengutamakan reda Allah dalam kerja-kerja mereka. Hanya penerbit yang menjaga etika menurut syariat menjadi pilihan kita.”

Walau apapun, kami sedar belum tentu PTS atau penerbit lain akan menerima manuskrip ini. Kami hanya berusaha yang terbaik. Allah yang menentukan. Semua perkara perlu diambil kira dalam hal penerbitan buku.

Belum pun kami kemukakan manuskrip ini kepada PTS, Kak Lang pemilik Tahfiz Darul Furqan menawarkan untuk menerbitkan buku ini. Alhamdulillah. Sekolah yang dirintis oleh Ustaz Salleh Sani al-Hafiz ini memerlukan dana bagi membina bangunan baru sekolah. Dulu saya pernah mengajar di situ. Kak Lang, selain kakak kandung Kak Cik, juga bekas majikan saya yang amat saya kasihi. Hubungan kami macam adik beradik. Inilah antara nikmat berkasih sayang kerana Allah.

Kami perlu survey percetakan, dapatkan nombor ISBN, upah orang buat layout buku dan banyak lagi. Aduh…semuanya mahu cepat sebab kerja-kerja lain sedia menunggu. Teringat pula lagu Wonderpet… Kami tak besar dan kami tak kuat…bila berkerjasama kami jadi kuat… Insya Allah…kami berbahagi tugas antara kami. Kerja berat terasa ringan. Segala puji bagiMu ya Allah…Engkau Maha Perkasa dan mampu berdiri sendiri… sedangkan kami amat lemah dan saling memerlukan antara satu sama lain.

Moga-moga Allah limpahkan barakah dan rahmatnya pada buku ini. Juga menjadi amal jariah kami di akhirat kelak. Amin.

This entry was posted on November 25, 2008, in MyDiary.

Dhab Yang Putus Cinta

Sayang...jangan tinggal daku...abang akan ikut jejak langkahmu...

Sayang...jangan tinggal daku...abang akan ikut jejak langkahmu...

Biawak Dhab itu bergurau senda dengan pasangannya. Mereka kelihatan sungguh bahagia. Mereka berkejar-kejaran antara satu sama lain. Namun tempat mereka bermain itu bukan di padang pasir sebagaimana lazimnya. Mereka berlari-lari di atas konkrit rata nun di puncak apartmen.

Seorang pemuda Melayu warga Malaysia asyik sekali memerhati tingkah laku mereka. Di celah-celah kesibukan menghadiri kuliah, pemuda ini bersantai dengan sepasang Dhab peliharaannya. Pemuda itu melepaskan mereka di atas sutuh ‘sha’ah’ (syuqqah/ apartmen) di tengah-tengah Kota Metropolis Kaherah. Dia sendiri tinggal di salah satu unit apartmen di bawah sutuh tersebut.

Beruntung sekali Dhab yang sepasang ini. Mereka tidak perlu bersusah payah mencari sesuap ‘nasi’ di tengah teriknya mentari di lautan pasir gersang. Bagai Adam dan Hawa di syurga layaknya. Memadu kasih dan bercanda tanpa penat dan lelah mencari rezeki.

Panas yang disangka hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari. Suatu hari, Dhab betina itu kelihatan lain macam. Dia tidak sihat rupa-rupanya. Kesihatan yang sudah terjejas itu tidak dapat diselamatkan oleh mana-mana doktor. Justeru ia memang tidak dibawa berjumpa doktor. Maut tidak mengenal pasangan yang asyik masyuk bercinta. Akhirnya, Dhab betina itu kembali kepada Penciptanya.

Sayang, abang sedih mengenangkanmu! Nak makan pun tiada selera...

Sayang, abang sedih mengenangkanmu! Nak makan pun tiada selera...

Dhab jantan sangat terkejut dengan pemergian yang tidak disangka-sangka itu. Lalu bersedihlah ia mengenangkan kekasih yang sudah tiada. Makan tak lalu, mandi tak basah dan tidurnya tak lena. Ketara sekali dia tidak seceria dulu. Tiada lagi teman bergurau senda. Tiada lagi teman bermain kejar-kejar. Pemuda itu kasihan melihat Dhab jantannya gundah sedemikian rupa.

Selang beberapa hari selepas Dhab betina dijemput mati, suatu hari pemuda itu melihat Dhab jantan itu berdiri (baca ‘merangkak’) di birai sutuh sambil melihat ke bawah. Tidaklah pemuda itu faham apa yang Dhab itu mahukan. Akhirnya, Dhab itu terjun ke bawah. Maka matilah Dhab itu kerana terjun dari apartmen tinggi. Pemuda itu mengagak bahawa Dhab itu telah membunuh dirinya.

Kisah di atas yang diolah semula merupakan kisah benar dari Allahyarham Ustaz Jamnul Azmin Mulkan (selepas ini disebut Ustaz), adik kepada penceramah Sains dan Islam, Dr Jamnul Azhar Mulkan. Dia bercerita langsung kepada saya semasa melawat Kelantan Semester Musim Panas 2005 sesi pengajian di Jordan. Isterinya, Kak Fadilah Osman merupakan sahabat baik saya. Kami sama-sama balik bercuti di Malaysia pada tahun tersebut. Sementelah kami (saya, Kak Fadilah dan suami) pada masa itu berkerja di unit yang sama aktiviti persatuan pelajar Malaysia di sana. Sebelum Ustaz ke Jordan, Ustaz pernah belajar sekejap di Mesir. Pemuda yang memelihara Dhab itu ialah Ustaz sendiri.

Demikianlah secebis kisah Dhab yang putus cinta. Dhab itu adalah haiwan yang tidak berakal. Tidak perlu kepada agama. Bagaimana dengan kita, insan yang berakal? Layakkah kita menurut jejak haiwan yang tidak berakal dalam menangani masalah kita? Kalau kita tahu kita punya rasa cinta, Allah lebih tahu apa itu cinta. Bahkan Allah memiliki sepenuh cinta dari mana-mana cinta yang ada di dunia ini. Allah jua yang mengurniakan rasa cinta ke dalam diri setiap makhluknya sama ada manusia atau haiwan.

Namun, berapa keratkah dari kita hamba-hambaNya yang mahu mengembalikan cinta kepada empunya cinta? Atau mencari cinta dari Yang Maha Menyintai? Pernahkah kita fikir bahawa cinta itu anugerah tinggi dari Allah sebagai bekalan mengenal dan menyintaiNya? Wajarkah nikmat agung cinta yang Allah kurniakan, kita halakan kepada perkara yang dimurkaiNya? Bahkan menjauhkan kita dari cinta hakiki dan sejati. Cinta pada manusia yang membawa kepada liarnya pandangan mata pada perkara yang diharamkan, ‘dating’, ‘sms’, chit-chat hingga ke lembah zina. Wajarkah? Tidak beriman seseorang hamba saat dia sedang berzina, pesan Nabi kita, Muhammad SAW.

Rugi sekali bagi setiap manusia yang punya rasa cinta tidak pernah mahu mencari cinta Ilahi. Rugi… sungguh rugi… sungguh-sungguh rugi…

Sepanjang hidup saya lebih dari suku abad ini, tidak pernah saya dapati bahawa Allah itu mengecewakan saya walau sesaat pun. Bahkan saya dapati tiada kasih yang setanding kasihNya… ‘La ummu wa la zawj… wa la aulad’ (Tidak kasih ibu kandung…tidak kasih suami… tidak kasih anak-anak…). Yang sering mengecewakan kita ialah diri kita sendiri. Kita menganiaya diri sendiri dengan tidak mahu mengenalNya. ‘Tak kenal maka tak cinta!’. Tidak mengenal Allah, samalah tidak mengenal diri sendiri. Tidak kenal diri sendiri, tidak mampu mengasihi diri sendiri. Orang yang tidak mampu menyayangi diri dengan ikhlas, bagaimana mampu menyintai orang lain setulusnya?

Sekasih ibu pada anaknya,
Kasih lagi Muhammad pada ummatnya,
Sekasih Muhammad pada ummatnya,
Cinta lagi Allah pada hambaNya!

Cinta nafsu menyemarak api neraka!
Cinta Allah membawa ke syurga!

Cinta tanpa mengenal Allah adalah palsu

Allah memberi tip cinta melalui kekasihnya Muhammad SAW di dalam surah Ali Imran ayat 31, “ Katakanlah (wahai Muhammad); Jika benar kamu menyintai Allah maka ikutilah daku, pasti Allah menyintai dirimu sekaligus mengampunkan kesalahanmu. Allah itu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihi.”

Ummu Abbas © Islam Itu Indah 2008
2.00pm
22 Dzul Qi’dah 1429H/ 21 November 2008

Pengsan Selepas Sa’i

Kaabah

Kita di ambang Eidul Adha (Raya Haji) sekarang. Segala puji bagi Allah yang masih mengurniakan nikmat Iman dan Islam hingga ke saat ini. Alhamdulillah saya selamat menunaikan rukun Islam yang ke lima ini pada tahun 1995 semasa belajar di Jordan.

Ramadan 1417 Hijrah, lambaian Kaabah menggamit lagi. Ia adalah rombongan umrah pertama dianjurkan oleh pihak University of Jordan untuk pelajar ‘ajaanib’ (pelajar asing). Sebuah bas untuk siswa dan sebuah bas lagi untuk siswi. Bagi rombongan siswi, tiada seorang pun pelajar-pelajar Arab. Hanya seorang musyrif (penyelia) dan pemandu bas sahaja warga Arab Jordan. Kebanyakan perserta adalah siswi Malaysia kerana warga Malaysia adalah warga asing paling ramai dibandingkan dengan yang lain. Selain kami, rakan-rakan kami ialah warga Republik Cina, Bosnia, Filipina dan Jepun.

Musyrif iaitu Encik Muhammad meminta kami melantik seorang mas’ulah (ketua) dan penolong ketua di kalangan kami. Saya diamanahkan menjadi mas’ulah dan Azyyati, sahabat saya sebagai pembantu. Justeru, apa sahaja perkembangan ahli rombongan akan dirujuk kepada saya dan pembantu saya.

Kami bertanggungjawab memastikan keselamatan dan kesihatan ahli rombongan sepanjang musafir ini nanti. Encik Muhammad sendiri begitu teruja menjadi penyelia kami dari warga asing untuk satu perjalanan yang agak berisiko. Apatah lagi semua kami perempuan.

Kami bertolak serentak dengan bas siswa dari Jamik Jami’ah (Masjid Universiti) namun sepanjang perjalanan, kami tidak bergerak secara beriringan. Bas siswa entah ke mana. Tinggal sahaja kami bergerak secara sendirian berhad. Dari awal kami ingin menyertai rombongan ini, ada sedikit halangan dari mas’ul (pelajar senior) kami baik dari kalangan ikhwan mahu pun akhawat. Namun setelah mereka bermesyuarat, akhirnya kami dibenarkan pergi. Alhamdulillah. Rindu pada Baitullah akan terubat lagi. Apatah lagi yuran yang dikenakan adalah murah.

Pihak pentadbir mahukan seorang pegawai yang sudah berkahwin menjadi musyrif rombongan siswi.” Beritahu Encik Muhammad.

Kenapa tidak bawa isteri bersama rombongan ini?” Kami bertanya.

Pihak pentadbir tidak benarkan kerana mahu saya fokus pada keselamatan ahli rombongan. Ini adalah percubaan pertama pihak Universiti menganjurkan rehlah Umrah untuk banat (siswi) asing.” Ujarnya lagi.

Kami bertaaruf ringkas. Rupa-rupanya Encik Muhammad tinggal sekampung dengan kami iaitu di Sweileh, Amman. Dia mempelawa kami ke rumahnya sekembali dari musafir nanti. Orang Arab terkenal sejak zaman jahiliyah suka meraikan tetamu. Sikap tersebut ketara sehingga ke hari ini.

Perjalanan Yang Jauh

Kali pertama menjejakkan kaki ke Mekah iaitu pada Januari 1995, saya menaiki bas dari Amman-Madinah-Mekah-Amman. Kali kedua semasa menunaikan Haji, saya pergi dengan flight dari Amman-Jeddah-Amman. Kali ini, bas Universiti membawa kami dari Amman-Mekah-Madinah-Amman. Syukur kepada Allah dengan 3 kali perjalanan yang berbeza pengalaman.

Peta Arab Saudi

Jarak Amman-Mekkah kira-kira 1227km. Ia lebih jauh dibandingkan kita masuk melalui Madinah. Melintasi pesisir Laut Merah menjanjikan nostalgia indah. Kami berhenti rehat di pantai untuk merakam kenangan.

Menjelang maghrib, baru kami tiba di hudud (sempadan Jordan-Arab Saudi). Agak lama kami terlekat di situ gara-gara ramainya orang dengan rombongan masing-masing. Ada coaster yang hanya dihuni oleh makcik-makcik Arab Jordan. Paling menarik apabila mata kami tertangkap pada rombongan yang baru tiba. Kenderaan mereka tidak pernah kami lihat baik di Malaysia mahu pun di Jordan. Bas-bas lama yang sungguh daif. Ramai warga tua dalam rombongan itu. Kami tertanya-tanya dari manakah mereka? Sedih sekali kami melihat keadaan mereka. Bila diusul, rupa-rupanya mereka datang dari Russia. Allah! Terkejut kami. Begitu sekali usaha mereka mahu mengunjungi Baitullah dan menziarahi Rasulullah. Dengan kemampuan jasmani yang semakin lemah dan kenderaan yang paling daif, mereka nekad melepaskan rindu pada Rumah Allah dan Rasulullah. Allahuakbar! Kalau tidak silap saya, mereka akan terus berada di Mekah sehingga selesai musim Haji.

Saya tidak tahu dari daerah mana mereka di Russia namun dalam carian saya, jarak mana-mana bandar yang mempunyai penduduk Islam di Russia ke Mekah antara 2500km-3000km. Bagaimana dengan kita yang sudah lama mampu dari semua sudut untuk ke Mekah namun masih menangguh-nangguhkan musafir wajib dan rukun ini? Sebahagian kita mendahulukan selesanya berkereta mewah sebaik bekerja daripada mengumpul wang menunaikan Haji yang wajib.

Kami mencari kawasan lapang di sekitar hudud untuk berbuka puasa. Sungguh seronok dapat pengalaman berbuka puasa dalam keadaan seperti itu. Jauh dari tanah air. Jauh dari sanak saudara. Yang ada hanya Allah sebagai wali yang menjaga keselamatan kami. Pasport kami dicop ‘Majmu’ah Nisa’ di sisi visa Umrah. Ia bermaksud sekumpulan wanita bagi menggantikan mahram. Mazhab Syafii mengharuskan ziarah Umrah dan Haji bagi sekumpulan wanita yang thiqah (amanah dan boleh dipercayai) bagi wanita yang tidak mempunyai mahram.

Pemandu kami tidak berpuasa tetapi hanya menghisap rokok. Lapar dan dahaga boleh ditahannya namun rokok tidak sekali. Dia mengambil rukhsah musafir untuk tidak berpuasa.

Alhamdulillah, setelah puas menunggu, urusan di hudud akhirnya selesai. Kami bertolak agak lewat malam dari hudud menuju ke Mekah.

Pemandu hanya seorang yang memandu untuk jarak sejauh itu. Malam itu, kami berhenti lagi untuk berehat di padang pasir yang luas. Encik Muhammad menyalakan dapur gas kecil yang dibawa untuk memanaskan teh.

Tiba Di Mekkah

Lebih dari 24 jam, baru kami tiba di Tanah Haram. Kami terus menunaikan umrah dan pulang ke penginapan. Tiba-tiba Encik Muhammad memaklumkan kepada kami bahawa pemandu bas pengsan setelah selesai sa’i. Kami terperanjat dan melahirkan rasa simpati.

Driver kami tinggi dan gemuk orangnya. Hairan kami kenapa boleh pengsan kerana sa’i. Sedangkan orang lain jauh lebih kecil dan kami pula perempuan belaka.

Dia sa’i 14 kali dari Safa ke Marwah.” Beritahu Encik Muhammad.

Kami tergelak. Laa…patutlah. Sudahlah baru sahaja sampai ke Mekah dari perjalanan yang panjang di bulan Ramadan, dia sa’i pula 14 kali. Tiada satu mazhab pun yang mengatakan harus atau sunat sa’i 14 kali. Sebelumnya, driver itu sudah selesaikan tawafnya.

Bagi pembaca yang belum menunaikan Umrah atau Haji, sa’i merupakan rukun Umrah dan juga rukun Haji. Cara menunaikannya ialah berjalan atau berlari anak bagi lelaki dari Bukit Safa ke Bukit Marwah sebanyak 7 kali. Cara mengiranya ialah dari Safa ke Marwah sekali. Balik dari Marwah ke Safa semula dua kali dan seterusnya. Bahkan boleh berhenti rehat jika penat kemudian menyambung semula sa’i. Driver tersebut telah mengira sekali perjalanan dari Safa-Marwah-Safa dan begitulah seterusnya.

Alahai…moralnya belajar dan fahami dahulu sebelum melakukan sesuatu perkara. Islam itu mudah dan sesuai dengan fitrah.

Ummu Abbas@Islam Itu Indah 2008
3.50pm
12 Zul Qi’dah 1429H/ 11 November 2008