Archive | Januari 2009

Catatan: Aduh…masa…aku benar-benar terkepung!

Oleh kerana rak buku ini sudah lama terperuk bawah rumah mak mertua di kampung, saya terpaksa mengelap dan membasuhnya.  Kemudian jemur dan tunggu sehingga benar-benar kering.

Oleh kerana rak buku ini sudah lama terperuk bawah rumah mak mertua di kampung, saya terpaksa mengelap dan membasuhnya. Kemudian jemur dan tunggu sehingga benar-benar kering.

Hari Isnin 26 Januari 2009, saya mengambil rak buku dari kampung. Sejak berpindah ke rumah sendiri pada 17 Ramadan 1429 H, masih banyak kitab berada dalam kotak kerana tiada ‘rumah’ untuknya. Selepas 2 hari mengambil ‘rumah’ untuk kitab-kitab saya, saya belum selesai mengemasnya. Saya terpaksa berbahagi masa dengan ibadah khusus yang wajib seperti solat 5 waktu, keperluan anak-anak, ambil anak di sekolah, usrah dan rutin harian yang lain.

Oleh kerana masa begitu cemburu, saya hanya sempat UPDATE artikel Resepi mendapatkan semula kereta yang dicuri. Pada asalnya saya tulis ‘…bersambung…’ di hujung artikel tersebut. Namun setelah cuba menyambungnya, saya dapati ia hanya sesuai diUPDATE sahaja.

Saya ingin ceritakan berkenaan Yasin Fadilat yang dibaca Ma saya. Ma mengambil Yasin Fadilat itu dari seorang guru. Tidak berapa lama selepas itu, guru tersebut meninggal dunia. Ini kali pertama Ma mengamalkannya kerana sesuatu barang dicuri. Kalau barangan kecil yang hilang, tidak pula terasa untuk berusaha mendapatkannya semula. Reda sahaja memadai.

Kes kereta dicuri merupakan kes besar dan melibatkan kos yang besar untuk golongan seperti abang saya dan kami sekeluarga. Lainlah kalau macam Datuk K dan Siti Nurhaliza atau jutawan yang lain. Setakat RM20,000, berapa peratus sahaja dari harta keseluruhan mereka. Itu pun, kami tidak memikirkan sangat tentang nilai laptop dan wang tunai RM100. Pasal laptop, saya sendiri kasihankan Abang Zul kerana banyak kerja-kerjanya tersimpan di situ. Harapnya Abang Zul ada ‘back up’ dalam ‘pendrive’ dan sebagainya.

2 hari lepas Abang Zul adakan jamuan ringkas di rumahnya. Mungkin tanda syukur kerana kereta Kelisanya pulang semula ke rumah pada 18 Januari 2009. 2 minggu juga Kelisa itu dipelihara oleh polis.

Menjaga Harta Merupakan Amanah

Menyebut tentang harta, ia berada di tangga kelima dalam turutan ‘Al-Dharuriyyat al-Khamsah’. ‘Al-Dharuriyyat al-Khamsah’ merupakan lima keperluan utama manusia yang diiktiraf syariat Islam. 5 kepentingan itu ialah seperti berikut;

1. Ad-Deen [Agama]
2. Al-Nafs [Nyawa/Badan]
3. Al-Aqlu [Akal]
4. Al-Nasb [Keturunan/Maruah]
5. Al-Mal [Harta]

Hukum Hudud dan Qisas yang diperuntukkan dalam Kanun Jenayah Syariah melibatkan 5 perkara utama di atas. Justeru Islam mengharamkan murtad, membunuh tanpa hak, minum arak atau mengambil apa sahaja perkara yang memabukkan seperti dadah, berzina dan mencuri atau merompak.

Setiap individu muslim wajib menjaga 5 perkara di atas. Namun dalam usaha mempertahankannya, keutamaan diberikan kepada kategori yang paling atas berbanding yang lain apabila berlaku pertembungan. Contoh pertahankan agama lebih utama dari nyawa. Oleh sebab itulah adanya ijazah Syahid bagi sesiapa yang sanggup mati kerana agama.

Si Kecil ini pun mahu menolong mamanya.  Buku-buku Melayu sudah ada rak baru di tingkat atas rumah.  Kitab Arab ini sahaja yang masih belum berkemas.

Si Kecil ini pun mahu menolong mamanya. Buku-buku Melayu sudah ada rak baru di tingkat atas rumah. Kitab Arab ini sahaja yang masih belum berkemas.

Ada lagi yang mahu ditulis, namun harap maaf kerana catatan ini pun saya mencuri masa untuk menyediakannya. Aduh… masa… aku benar-benar dikepung olehmu!

Jom buru syahid! Allahuakbar!

Ummu Abbas
11.58am
2 Safar 1430H/ 29 Januari 2009

Masjid Rusila! Berilah Ruang Muslimah Tunaikan Solat Jumaat.

Masjid Rusila di Marang, Terengganu.  Jemaah sedang solat Jumaat pada 26 Muharram 1430H

Masjid Rusila di Marang, Terengganu. Jemaah sedang solat Jumaat pada 26 Muharram 1430H

Jumaat 26 Muharram 1430 bersamaan 23 Januari 2009, suami saya sempat menunaikan solat Jumaat di Masjid Rusila. 2 orang anak berusia 10 dan 9 tahun menyusul Abi mereka. 3 lagi bersama saya di dalam kereta yang diparking seberang jalan bertentangan dengan masjid.

Sambil melayan anak-anak, saya membuka cermin kereta dan memasang telinga menadah ilmu dari ulama rabbani. Khutbah Tuan Guru Haji Abdul Hadi (TGHH) hari itu menyentuh isu Palestin. Tangan saya laju menyalin kalamullah yang dipetik. Beberapa orang muslimah yang berada di kedai kopi dan gerai menjual keropok lekor ikut sama memasang telinga.

Terlintas di hati saya, alangkah baiknya kalau TGHH memberi ruang muslimah bersolat Jumaat di masjidnya. Sebelum ini sudah ada saranan agar masjid-masjid di Malaysia membuka peluang untuk para muslimah menunaikan solat Jumaat. Terutama untuk musafir seperti saya pada waktu itu. Pada permulaannya, bukalah ruang yang kecil dahulu. Kemudian boleh ditambah berdasarkan keperluan dan jumlah pengunjung.

Hassan al-Basri berkata, “Dahulu para wanita melakukan solat Jumaat bersama Rasulullah S.A.W”.

Semasa di Jordan dulu, saya pernah mengikuti solat Jumaat bersama penduduk Arab yang lain. Masjid di sana mesra muslimah. Ada ruang untuk muslimah bersolat Jumaat. Mereka boleh sama-sama mendengar khutbah. Semasa di Sydney pada tahun 2007, saya sempat menunaikan solat Jumaat di Masjid Lakemba, tempat Imam Syeikh Tajuddin al-Hilali yang kontroversi dengan ucapannya, ‘Perempuan yang mendedahkan aurat seperti daging yang terdedah’. Ruang tingkat atas masjid yang khusus untuk wanita penuh dengan jemaah. Segelintir wanita membawa anak-anak kecil.

[http://en.wikipedia.org/wiki/Lakemba_Mosque ]
[http://www.theaustralian.news.com.au/story/0,20867,20653653-601,00.html]

Malunya Saya…

Ada peristiwa yang memalukan saya. Anak-anak saya yang berusia 2 dan 4 tahun ketika itu merengek-rengek kerana jemu. Saya memujuk mereka agar diam. Makcik-makcik Arab turut membantu dengan menghulurkan coklat kepada anak-anak saya. Rupa-rupanya, mereka memang bersedia dengan coklat dan gula-gula untuk memujuk anak-anak kecil yang turut bersama ibu mereka.

Seusai solat Jumaat, saya turun ke bawah dan bertembung dengan 2 orang makcik Arab yang duduk berhampiran saya dalam masjid. Mereka menegur saya kerana bercakap semasa khutbah. “Haram alayki…” kata mereka. Saya terpinga-pinga juga. Saya hanya memujuk anak saya supaya diam. Mereka menegaskan perbuatan itupun tidak boleh. Memadai tunjuk isyarat tangan ke mulut supaya anak-anak diam, ajar mereka lagi. Saya hanya mengangguk dan senyum kepada mereka. Oleh kerana semenjak tahun 1998 berada di Malaysia, saya tidak pernah bersolat Jumaat, saya lupa adab-adab semasa imam membaca khutbah yakni wajib diam dan tidak boleh bercakap.

Nabi Muhammad S.A.W berpesan,
Apabila kamu mengatakan kepada kawanmu; ‘Diam’, pada masa imam sedang berbicara, maka bererti dia telah bermain-main.

Memang benar, ilmu yang tidak diamalkan dan tidak diajar pula kepada orang lain akan luput begitu saja.

Saya akui di Malaysia, para wanita boleh mendengar khutbah secara langsung melalui televisyen atau radio walau tidak ke masjid. Atau sebahagian mereka yang tinggal di sekitar masjid dapat mendengar dari rumah. Itupun jika masjid membuka pembesar suara di luar. Sesetengah masjid, khutbahnya hanya dapat didengar di ruang dalam masjid sahaja. Namun saya sudah jelaskan tadi, buat permulaannya memadai dapat disediakan ruang untuk mereka yang bermusafir. Jika penduduk tempatan memberi sambutan menggalakkan, maka ruang tersebut boleh ditambah dari semasa ke semasa.

Solat Wanita Lebih Utama Di Rumah

Walaupun terdapat perbezaan fuqaha’ dalam memberi izin wanita menunaikan solat Jumaat. Namun tiada pendapat yang mengatakan haram wanita keluar untuk solat Jumaat. Mereka hanya berselisih dalam soal keutamaan sahaja. Keutamaan itu pula bergantung kepada keadaan wanita dan persekitaran masyarakatnya sendiri. Nabi memberitahu bahawa solat wanita itu lebih utama di rumahnya. Hadis yang direkodkan Imam Muslim menyebut,
“Janganlah kamu melarang wanita-wanita kamu untuk solat di masjid, walaupun solat mereka di rumah mereka adalah lebih baik untuk mereka”.

Melihat kepada situasi sekarang, jika kita boleh bersikap terbuka menerima wanita menjadi wakil rakyat, maka asas kepada peranan wanita dalam masyarakat iaitu mengenai solat mereka di masjid lebih-lebih lagi patut diberi peluang dan ruang.

Mutakhir ini juga kita saksikan kebanyakan lelaki yang menjadi pemimpin utama dalam sesebuah rumahtangga kurang mampu memberi ilmu dan didikan agama secara langsung kepada anak isteri di rumah. Para suami, abang-abang atau adik-adik lelaki tidak berbagi ilmu yang di dengar kepada ahli keluarga yang perempuan. Mereka malas bercakap tentang ilmu di hadapan ahli keluarga perempuan mereka. Sebahagian ustaz-ustaz dan imam juga begitu. Mereka mengajar di madrasah, masjid dan sekolah tetapi menjadi alim yang bisu di hadapan ‘rakyat’ kecil dalam rumah mereka sendiri. Mengajak anak isteri turut mendengar kuliahnya juga tidak dilakukan. Menurut pemerhatian saya, hanya sebahagian kecil para suami yang mampu menitik beratkan ilmu pada ahli keluarga mereka.

Justeru, solat Jumaat yang hanya seminggu sekali lebih perlu diberi peluang kepada para isteri dan anak-anak perempuan menunaikannya. Mereka boleh mendengar khutbah sebagai makanan akal dan ruh mereka. Mereka juga boleh berkenalan sesama mereka. Apabila mereka saling mengenali, mereka dapat pula berkerjasama menunaikan kebaikan dan dakwah untuk masyarakat setempat.

Bagi negeri yang hari Jumaat merupakan hari bekerja, wanita yang bekerja boleh keluar ke masjid untuk sama-sama solat Jumaat dan mendengar khutbah. Saya mahu lihat Masjid Negara menjadi perintis dalam hal ini. Sesetengah jabatan menjemput ustazah untuk memberi tazkirah kepada staf wanita sementara yang lelaki menunaikan solat Jumaat. Ia alternatif yang sangat bagus. Namun mendengar khutbah Jumaat adalah lebih baik. Fungsi khutbah Jumaat juga ialah menyatukan fikrah ummat setiap minggu bagi menangani fitnah zaman.

Kereta jemaah memenuhi ruang parking di halaman masjid dan juga sepanjang kiri dan kanan jalan di hadapan masjid.

Kereta jemaah memenuhi ruang parking di halaman masjid dan juga sepanjang kiri dan kanan jalan di hadapan masjid.

5 Pra Syarat Wanita Mahu Solat Jumaat

Bagi wanita yang ingin menunaikan solat Jumaat, syarat-syaratnya sama seperti mahu solat jemaah di masjid;

1. Mendapat izin suami atau wali.
2. Menutup aurat dengan sempurna.
3. Tidak berhias-hias seperti ber’make-up’ atau mengenakan pakaian/ telekung solat yang menyerlah sehingga menimbulkan fitnah di mata lelaki yang melihatnya.
4. Tidak mengenakan wangian seperti kaum lelaki. Bagi lelaki, berwangian itu sunat ketika mahu solat Jumaat. Sedangkan bagi wanita ianya haram. Pesan Nabi SAW kepada kaum wanita,“Apabila salah seorang daripada kamu mahu datang ke masjid, maka janganlah menyentuh wangi-wangian.”
5. Tidak bercampur dengan lelaki ajnabi ketika di jalanan dan di dalam masjid.

Oleh kerana Masjid Pulau Melaka (Masjid Tuan Guru Nik Abdul Aziz) tidak digazetkan sebagai masjid untuk solat Jumaat, saya amat gembira jika saranan ini diberikan respon positif dan Masjid Rusila yang menjadi perintisnya. Kemudian diikuti masjid-masjid yang biasa menjadi tempat persinggahan para musafir seperti Masjid di Raub, Sungai Koyan dan lain-lain.

Ummu Abbas © Islam Itu Indah 2009
28 Muharram 1430H/ 25 Januari 2009
1.09pm

Tak Kenal Maka Tak Cinta!

Cinta itu putih suci...

Cinta itu putih suci...

Adik-adikku yang sedang meningkat dewasa,

Baik adik-adikku yang teruna mahu pun yang gadis sudah tentu sedang menikmati usia manis ini. Cuba kenang kembali detik kita mula rasa malu dengan kaum berlawanan jenis. Berapa usia kita masa itu? 8 tahun? 9 tahun? 12 tahun? Kemudian cuba ingat pula berapa usia kita, tatkala kita mula menaruh perasaan pada kaum berlawanan jenis; 10 tahun? 11 tahun? Masa kecil, tentu kita pernah lalui: rakan atau adik-beradik menggelarkan kita dengan seseorang. “Mimi nak Adam. Mimi nak Adam.” Bila sudah kena gelar, muka merah padam kerana malu. Iya tak?

Aha… masa inilah kita mula menyedari perasaan indah yang wujud dalam diri terhadap golongan lelaki. Perasaan apakah itu? Tentu adik tahu jawapannya; minat dan sayang. Setelah melintasi usia dara sunti, baru adik perasan tentang istilah cinta. Ada yang sebut ‘cinta monyet’. Lebih kurang usia 12 tahun ke atas, atau mungkin lebih awal; bergantung pada diri seseorang, kita mula rasa seronok bila ada ‘secret admirer’ .

Kasih, sayang dan cinta. 3 ungkapan digemari manusia. Baik lelaki, lebih-lebih lagi perempuan. [Cuma sesetengah lelaki ni ego nak ucapkan sayang... bila kekasih sudah melayang baru nyesal tak sudah] Tengoklah majoriti filem, telenovela dan drama; Cina, Korea, Jepun, Amerika Latin, Indonesia, Hollywood, Bollywood serta pelbagai lagi . Ia tidak sunyi dari persoalan cinta dan kasih sayang. Tanpa kisah cinta diselitkan, umpama masakan tanpa garam. Bahkan banyak cerita temanya cinta. Ia sesuai dengan fitrah insan suka berkasih sayang. Di atas fitrah cinta inilah Nabi Muhammad S.A.W diutuskan kepada kita. Allah menjelaskan dalam surah al-Anbiya’, ayat 107,

“Tidaklah kami mengutusi engkau (Muhammad) kecuali sebagai rahmat ke seluruh alam.”

Rahmat di sini memberi erti cinta, kasih sayang, simpati dan belas kasihan. Iya… adikku, Rasulullah S.A.W datang kepada kita membawa erti cinta. Menyampaikan kasih Tuhan. Membawa hadiah termahal di dunia untuk kita yakni ISLAM. Justeru, apa-apa yang dipesan Nabi S.A.W merupakan tanda kasih baginda pada kita. Nasihat-nasihatnya adalah buah cinta seorang hamba berstatus kekasih Allah pada kita.

Nabi Muhammad membawa cinta Ilahi untuk kita. Ibarat seorang ibu. Apabila dia menyuapi anak kecilnya, si ibu akan menyisih tulang-tulang bimbang melukai kita. Makanan yang baik disuapkan supaya kita sihat dan mampu menyambung hidup. Begitu pula kasih Nabi Muhammad pada kita ummatnya. Apa yang baik untuk kita, baginda galakkan dan yang merbahaya, minta kita menjauhinya.

Sekasih ibu pada anaknya,
Kasih lagi Muhammad pada ummatnya.
Sekasih Muhammad pada ummatnya,
Cinta lagi Allah pada hambaNya.

Adik-adikku,

Kakak nukilkan contoh di bawah bagi perempuan. Bagi jejaka boleh fahami sebaliknya.

Cuba bayangkan, atau adik-adik sendiri mungkin pernah mengalaminya; Seseorang minat kita dari jauh. Pada permulaannya dia segan menampakkan mukanya atau mengenalkan dirinya. Biasalah tu. Kadang-kadang peminat kita tu sentiasa kita jumpa sebenarnya. Walau begitu dia hantar clue pada kita. Dia kirim salam. Dia hantar bunga. Tapi tidak beritahu nama dia. Yang best lagi, tiap kali kita ditimpa kesusahan ada je pertolongan sampai. Kita terputus wang belanja belajar kat kampus. Tetiba je ada orang bank in duit dalam akaun kita. Aaah… banyak lagi la kebaikan yang dicurahkan pada kita secara ikhlas. Eh… macam dalam filem pula! Apa perasaan kita masa tu? Tentunya tertanya-tanya juga siapa sebenarnya si dia?

Inilah fitrah kita manusia sebenarnya. Walau pun belum tentu kita akan jatuh cinta dengan si dia, setidak-tidaknya kita ingin mengenali sekadar mengucapkan terima kasih. Iya tak? Tapi, apa kata… bila kita berpeluang menemuinya; first tengok muka dia, badan dia… wah hensemnya dia. Segak lagi. Berpakaian kemas lagi bersih. Dah le kaya (dok kirim duit tiap bulan dalam akaun kita). Bila risik-risik… anak Datok rupanya. [Tak pun, rupa-rupanya Mawi atau mana-mana jejaka pujaan hati. Mawi pun dah kahwin beb!] Wah, bertambah saham dia. Apa yang adik-adik fikir, andaikata ada lagi yang jauh lebih baik dari jejaka tadi juga meminati kita? Eh ada lagi ke? Putera raja contohnya. Dahlah tu… baik pula perangai dia; sopan, romantis, menghormati kita, suka bercakap benar. Siapaaa la tak nak! Ok la… boleh berangan-angan dulu.

Hmm… sudah puas berkhayal?

Kalau dengan perhatian dan kebaikan yang sedikit itu pun, sudah mampu mengetuk akal kita untuk mengetahui siapakah gerangan jejaka itu. Kalau dengan kasih yang baru berputik itu pun, cair hati kita untuk mengenalinya… apatah lagi dengan zat yang Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Pemberi Rezeki, Maha Melindungi dan Maha Indah! Apakah tidak pernah terdetik walau sedetik untuk kita mengenali Allah? Seterusnya menyintai Allah? Kemudian menyubur rasa rindu untuk bertemu dan melihat wajahNya?

Gunakan fitrah yang sama; adik-adik akan belajar mengetahui dan mengenali satu zat yang amat menyintai kita. Dialah yang Maha Hebat menciptakan kita dengan kejadian yang unik. Apabila kita sudah mengenal pasti betapa hebatnya kejadian kita. Bagaimana kita diciptakan. Siapa yang menciptakan kita. Sekarang masanya kita menaruh rasa percaya sepenuhnya kepada Yang Maha Mencipta. Iya… kita percaya pada kewujudanNya kerana kita diciptakanNya. Kita tidak pernah mohon dihidupkan tapi dengan kasih Allah, kita dihidupkan. Kita diberi nikmat yang terlampau banyak. Allah menyebut hakikat ini dalam surah al-Nahl, ayat 18,

“Sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah kamu mampu menghitungnya satu persatu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Adikku,

Kita dapat melihat keindahan dunia kerana kita dipinjamkan mata dan nikmat melihat. Kita dapat mendengar merdunya irama dan lagu kerana kita dipinjamkan telinga dan nikmat mendengar. Kita dapat merasa manisnya cinta kerana kita dipinjamkan hati dan perasaan. Kita mampu menilai antara baik dan buruk kerana kita dipinjamkan akal. Bahkan akallah yang membezakan kita dengan haiwan. Serta pelbagai nikmat lagi. Semuanya nikmat yang agung yang sangat hebat. “Sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak mampu”.

Kita mampu memahami apa yang dibaca kerana kita punya akal. Bukan itu sahaja, kita juga diberi kemampuan untuk jadi baik atau jahat. Kita boleh pilih mana yang kita suka. Ayat 8 dari surah al-Syams menyatakan,

فألهمها فجورها وتقوىها
Maka diilhamkan kepada manusia itu suka kepada keburukan dan kebaikan.”

Adik-adik yang dikasihi Allah,

Pernahkah adik-adik berada dalam keadaan amat terdesak seperti lemas di laut? Atau apa sahaja keadaan genting yang mana pada masa itu tiada insan yang dapat membantu. Siapakah yang akan kita ingat dan seru? Iya, tentu sahaja kita mencari tuhan. Tuhan yang bagaimana? Apakah Budha yang dijadikan tokong/patung itu dapat membantu? Apakah Jesus/Isa yang entah berada di mana datang membantu? Tanpa disedari, kita akan berdoa dan menyeru satu zat yang tidak kelihatan pada mata lahir kita. Namun dapat dirasai hati kita.

Inilah fitrah manusia sejak azali. Kita tahu kewujudan Allah dan keesaanNya. Mana mungkin satu kapal dipandu oleh dua kapten? Pernahkah sebuah keretapi mempunyai 2 pemandu serentak? Seorang mahu ke depan. Seorang pemandu lagi mahu ke belakang. Bolehkah? Allah SWT pernah menceritakan hal di atas di dalam surah al-Anbiya’, ayat 22,

لوكان فيهمآءالهة إلاالله لفسدتا فسبحان الله رب عما يصفون

“Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain ALLAH, tentulah kedua-duanya itu telah rosak binasa, Maha Suci Allah yang memiliki Arasy daripada apa yang mereka sifatkan.”

...cinta suci membawa kepada Yang Maha Suci.  Cinta suci menarik nur Ilahi.

...cinta suci membawa kepada Yang Maha Suci. Cinta suci menarik nur Ilahi.

Adikku,

Kenalilah Tuhanmu, Tuhanku jua… kau akan dapati dunia ini terbentang luas di hadapanmu meskipun dirimu terpenjara di sebalik tembok batu.

Sebaliknya, jika kau utamakan mengenal dunia dan cinta manusia tanpa dialas cinta Allah, kau akan dapati dunia ini sempit-sesempitnya meskipun kau diami istana seluas istana Perdana Menteri di Putrajaya!

Fikir-fikirkan…

Ummu Abbas
26 Muharram 1430H/ 22 Januari 2009
1.56pm

Resepi Mendapatkan Semula Kereta Yang Dicuri

Minggu lepas di suatu pagi, saya bersarapan dengan Nasi Kerabu kegemaran. Sambil makan, ada sesuatu yang menarik perhatian di helaian akhbar pembungkus Nasi Kerabu. Saya membaca satu berita tentang Wan Zaleha Radzi, mantan pembaca berita TV3.

Melihat tajuknya, suspen juga… cerita cerai berai lagi ke? Ohh… rupa-rupanya kereta dia kena rompak. Kasihan dia. Tarikh kereta Wan Zaleha dicuri bersamaan dengan kereta abang saya yang sulung dicuri.

Menjelang Subuh

Tradisi orang-orang soleh yang merasa dirinya hamba, menjelang subuh adalah waktu yang tenang untuk berkhalwat bersama Tuhan. Tahajjud didirikan, doa dirafakkan dan keampunan dipohon sambil tersedu sedan menangis kesal.

Sebahagian insan pula, enak diselimuti gebar sehingga solat subuh pun terlajak siang. Tidur diiringi muzik dengkur, sehingga orang masuk bilik pun sudah tidak sedar.

Golongan ketiga pula, masa inilah, “Waktu kerja aku yang paling berkualiti! Yeahh…”

Dinihari 4 Januari itu, Kelisa Abang Zul dicuri oleh golongan ketiga tadi. Dia hanya sedar semasa mahu keluar bekerja pagi itu. Sliding door daripada kayu di ruang tamu terkuak lebar. Ruang tamu rumahnya agak terpisah dari ruang-ruang lain. Bilik anak-anak berada di atas. Bilik utama dipisahkan oleh ruang keluarga di bahagian tengah. Justeru sebarang kesan bunyi yang perlahan tidak mungkin kedengaran dari ruang tamu ke ruang tidur.

Nampaknya, pencuri itu berpuas hati dengan barangan yang ada di ruang tamu. Ruang-ruang lain tidak terusik. Sebuah laptop, wang RM100 dan kunci kereta Kelisa diambil lalu dibawa pergi.

Jiran sebelah mendengar bunyi kereta keluar dari garaj, namun tidak terfikir pula ia dicuri. Cuma rasa hairan, ke mana tuan rumah mahu pergi pagi-pagi buta begini.

Abang Zul tenang sahaja menghadapi musibah tersebut. Syukur alhamdulillah. Dia bersikap sesuai dengan tuntunan al-Quran,

مَاۤ اَصَابَ مِنْ مُّصِيْبَةٍ فِىْ الْاَرْضِ وَلَا فِىْۤ اَنْفُسِكُمْ اِلَّا فِىْ كِتٰبٍ مِّنْ قَبْلِ اَنْ نَّبْرَاَهَاؕ اِنَّ ذٰلِكَ عَلَى اللّٰهِ يَسِيْرٌۚ ؕ لِّـكَيْلَا تَاْسَوْا عَلٰى مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوْا بِمَاۤ اٰتٰكُمْ‌ؕ وَاللّٰهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُوْرٍۙ‏

Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya. Sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. Mudah-mudahan kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu. Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri. [Al-Hadid, 22-23]

Laporan kepada polis

Hari itu, Abang Zul tidak dapat pergi kerja. Urusan laporan polis agak memakan masa. Kereta yang masih ada satu lagi terpaksa bekerja keras sepanjang hari. Ma (ibu kandung saya) menghubungi semua anak-anak memaklumkan hal tersebut termasuk saya. Tatkala mendengarnya, terluncur kata-kata,

اِنَّا لِلّٰهِ وَاِنَّـآ اِلَيْهِ رٰجِعُوْنَ

Petunjuk al-Quran ketika menghadapi musibah berbunyi,

وَلَـنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَىْءٍ مِّنَ الْخَـوْفِ وَالْجُـوْعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْاَمْوَالِ وَالْاَنْفُسِ وَالثَّمَرٰتِؕ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِيْنَۙ‏

الَّذِيْنَ اِذَآ اَصَابَتْهُمْ مُّصِيْبَةٌ ۙ قَالُوْٓا اِنَّا لِلّٰهِ وَاِنَّـآ اِلَيْهِ رٰجِعُوْنَ

Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit rasa takut (kepada musuh), kelaparan dan berkurangnya harta benda, jiwa serta hasil tanaman. Berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami pulang. [Al-Baqarah, 155-156]

Kami 9 adik beradik. 2 bekerja di Johor, seorang mengajar di Dabong (Hulu Kelantan), seorang masih belajar di UPM dan si bongsu di UIA. Bakinya menetap di sekitar Kota Bharu, Kelantan.

Hari kedua, Ma bangun sebelum subuh membaca Yasin Fadilat. Abang Zul solat hajat pada waktu Dhuha. Saya sendiri menjelang Zohor baru terasa mahu doakan untuk Abang Zul agar dikembalikan hartanya selagi ia masih rezekinya. Itu pun setelah bermuhasabah dan saya sedar Abang Zul seorang yang tidak berkira dalam soal wang terhadap adik-adiknya. Begitu juga dengan Ma dan Abah. Abang Zul banyak menolong kami sepanjang kami masih belajar. Abang Zul juga tidak berkira menghantar semua anak-anaknya ke sekolah rendah Islam dan sekolah menengah Islam walau yurannya agak mahal daripada sekolah kerajaan. Itu semua dilakukan demi memastikan anak-anak mendapat didikan Islam yang baik. Dengan gajinya dan isteri sebagai guru, tanggungan agak berat dalam perbelanjaan mendidik anak-anaknya seramai 10 orang. Nilaian Kelisa itu sekitar lebih RM20,000.

Saya percaya Allah senantiasa membantu hambaNya selagi hambaNya menolong sesama sendiri. Saya insaf dan terasa mahu terus berharap pada pertolongan Allah. Ikut lojik, hari kedua itu sudah berapa jauh pencuri tersebut boleh melarikan kereta.

Abah berjumpa dengan seorang hamba Allah yang warak untuk meminta nasihat. Adik-beradik yang lain turut mendoakan. Kami pasrah pada kehendak Allah. Tidak dapat di dunia, di akhirat diganti jua dengan rezeki yang jauh lebih baik.

Kereta ditemui

Malam tersebut, Ma telefon dan beritahu Kelisa Abang Zul berjaya ditemui semula. Ia ditemui selepas Asar. Alhamdulillah. Airmata berlinangan. Janji Allah pasti benar. Sepanjang saya berdoa siang tadi … kalamullah berikut terusan bergema di dalam hati,

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُوْنِىْۤ اَسْتَجِبْ لَكُمْ
Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. [Ghafir: 60]

وَاِذَا سَاَلَـكَ عِبَادِىْ عَنِّىْ فَاِنِّىْ قَرِيْبٌؕ اُجِيْبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ اِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيْبُوْا لِىْ وَلْيُؤْمِنُوْا بِىْ لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُوْنَ‏

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul. [Al- Baqarah: 186]

kelisa

Apa yang menakjubkan kami ialah lokasi kereta itu ditemui kira-kira 1 km sahaja dari rumah Abang Zul. Penduduk berhampiran telah melaporkan keadaan kereta yang mencurigakan itu kepada polis. Ia disembunyikan di dalam semak berhampiran rumah yang tidak berpenghuni. Ada kad pengenalan wanita dan pakaian di dalamnya. Saya tidak pasti wanita itu geng pencuri atau mangsa pencuri. Kunci kereta tiada. Jadi polis angkat ke dalam lori untuk di bawa ke balai.

Doa ibubapa mudah dimakbulkan

Saya percaya doa ibu kami serta adik beradik membantu menguatkan usaha diperkenankan Allah. Saya yakin pada doa ibu kandung untuk anaknya. Tiada kasih manusia di dunia ini yang dapat menyamai kasih ibu pada anak kandungnya. Saya ibu kepada 5 anak dan saya dapat rasakan betapa besar kasih seorang ibu.

ثلاث دعوات مستجابات لا شك فيهن دعوة الوالد ودعوة المسافر ودعوة المظلوم.

Maksud hadis;
3 doa mustajab yang tidak syak lagi yakni doa ibubapa, doa orang yang sedang bermusafir dan doa orang yang dianiaya.
Hadis direkodkan oleh Sunan Abu Dawud

Ibrah

Setiap takdir Allah adalah untuk direnung dan dicari unsur-unsur yang boleh menambah iman dan taqwa di dada. Ujian untuk orang lain juga ujian untuk kita. Namun menurut tahap dan aspek yang sesuai dengan individu yang sedang menghadapinya.

Secara ringkasnya, daripada pengalaman kami ini dapat saya adunkan beberapa resepi bagi mendapat semula barang yang dicuri;

1. Tenang dan reda sebaik mengetahui musibah yang menimpa. Perbanyakkan istighfar dan mohon petunjuk Allah bagaimana cara mengatasinya.

2. Yakin pada rezeki yang telah ditentukan oleh Allah. Jika ia memang milik kita, Allah tetap akan kembalikan semula pada kita. Allah hanya mahu menguji usaha dan tawakkal kita kepadaNya.

3. Solat hajat dan berdoa penuh harapan serta bersangka baik dengan Allah. Doa mangsa kes jenayah ialah doa orang yang dianiaya. Juga termasuk doa mustajab.

4. Membaca Yasin Fadilat dengan kaedah-kaedah yang telah ditentukan.
– Seorang muslimah di kampung saya mengamalkan Yasin Fadilat untuk mendapatkan semula handphone yang dicuri. Muslimah itu rasa terkilan kerana handphone itu diberikan untuk memudahkan urusannya yang menyelia hal-ehwal wanita kampung tersebut. Dia sendiri bukan orang senang. Ibu tunggal yang mengajar di PASTI sahaja. Selepas seminggu handphone dicuri, berkat membaca Yasin Fadilat, handphone ditemui di tempat ianya diambil. Seolah-olah ada orang yang menghantarnya kembali. Alhamdulillah. Kepada Allah jua dikembalikan segala pujian dan kebaikan.

5. Boleh juga dapatkan doa-doa lain dari mereka yang mengetahuinya.

6. Di samping empunya diri yang ditimpa musibah berdoa, mintalah doa dari mereka yang paling hampir dengan anda. Selain ibu dan adik-beradik, mintalah doa dari pasangan atau anak-anak atau mereka yang hampir dengan Allah SWT. Pasangan di sini ialah pasangan yang sah sahaja. Bukannya pasangan kekasih yang bercinta di luar batas syariat Allah.

Ummu Abbas© Islam Itu Indah 2009
12.12am
Tarikh artikel ditulis 20 Januari 2009/ 23 Muharram 1430H
Tarikh diperbaharui 27 Januari 2009.

Jangan Kau Menangis…

Dua hari lepas, sedang saya mengemas kaset-kaset lama dan barangan cenderamata, saya terjumpa satu pasu seramik gantung hadiah kawan. Di belakangnya di bahagian kaki ada catatan;

FROM:
ALANG
10 JULY 97
.HIDAYATI
BAIT SYIFA’
SUWEILEH
JORDAN

Bahagian tengah ada secebis tazkirah untuk diri saya. Saya hanya mencatatnya dalam Bahasa Arab. Ia merupakan kata-kata hikmah Arab. Saya rasa ingin berkongsi dengan pembaca blog ini. Saya sertakan di bawah ini dengan terjemahannya sekali.

Suami penulis berlatar belakang matahari sedang naik.  Kami dalam perjalanan dari Sydney ke Adelaide pada 11 Julai 2007.  Masya Allah... cantikkan?  Di kiri kanan kami hanya padang rumput terbentang luas bagai lautan.

Cerita gambar: Suami penulis berlatar belakang matahari sedang naik. Kami dalam perjalanan dari Sydney ke Adelaide pada 11 Julai 2007. Masya Allah... cantikkan? Di kiri kanan kami hanya padang rumput terbentang luas bagai lautan.

Maksudnya lebih kurang, usahlah dikau menangisi perkara-perkara duniawi yang luput daripadamu, kerana dunia ini hanya sementara. Kamu akan berpindah juga akhirnya ke alam yang lebih kekal abadi.

Hari ini harta kita mungkin di curi, tunang memutuskan pertunangan, suami menjatuhkan talak tanpa alasan syarie, suami kahwin lagi tanpa alasan syarak, isteri yang curang, isteri tidak mendengar kata, jawatan dilucutkan atau apa sahaja yang menyedihkan hati… hadapi ia dengan sabar dan reda. Justeru kita masih lagi berada di dunia fana. Ia bukan segala-galanya bagi kita.

Apa yang penting untuk difikirkan ialah apakah Allah reda pada kita disebalik semua takdirnya itu. Apakah kita telah menerimanya dengan tatacara sebagai seorang hamba yang merendah diri kepada Allah.

Apakah kita mahu memuhasabah diri… apakah dosa-dosaku padaMu ya Allah…
ampunkan daku Ya Allah…
Berikan daku kesabaran dan kekuatan…
Gantilah kesedihanku ini dengan pengampunan dosa-dosaku yang menggunung tinggi…
Bantulah daku membersihkan karat dosa yang menimbun…

Kemudian kuatkan tekad, sematkan azam untuk menjadi muslim yang lebih baik… lebih baik imannya… lebih baik taqwanya… Hinggalah kita mencapai darjat MUKMIN yang memiliki nafsu mutmainnah…

Berbahagialah dengan dirimu yang baru…
Bersenang-senanglah dengan jiwamu yang bersih…

Ramai manusia memburu kedudukan yang tinggi di sisi manusia… memburu pangkat Profesor Madya…Profesor… Timbalan Pengarah… Pengarah… Naib Ketua Pemuda…Ketua Pemuda…Naib Presiden… dan seterusnya…

Berapa ramai pula yang memburu status HAMBA di sisi Allah?

Hanya itulah yang Allah cari dari diri kita.

Ummu Abbas
12.22pm
19 Muharram 1430H/ 16 Januari 2009

Yahudi untuk dikenang sepanjang masa!

Sejak 27 Disember lalu, bersamaan 29 Zulhijjah 1429H, hari ini sudah masuk hari ke 16 Gaza dihujani peluru dan bom. Saya melilau ke blog-blog dan web yang berdiskusi hal ini. Saya suka ulasan Ustaz Nik Abduh diblognya, masanyamemilihjalanyanglurus.wordpress.com. [Panjang sangatlah nama blognya...kalau boleh pendekkan, alangkah bagus!]

Saya ingat semula tulisan Ustaz Hasrizal di saifulislam.com bertajuk Palestin: Antara Ilusi dan Realiti. Sangat bagus diulang tayang buat mencerahkan minda dan memahami hakikat apa ertinya kita bergelar muslim.

Sejak hari pertama Gaza dibedil, handphone saya sering menerima sms menentang pencerobohan Yahudi laknatullah. Ada mengenai boikot barangan Yahudi, saranan doa dan derma untuk muslimin Palestin serta pelbagai lagi. Saya merenung semua itu, meneliti impak disebalik semua tindakan tersebut… saya juga terkenangkan seorang gadis Palestin yang pernah tinggal sebilik dengan saya di Jordan dulu. Apa khabar dia? Masih hidupkah dia?

Islam mengukur impak dari setiap tindakan

Melihat kempen boikot barangan Yahudi, saya kira ia sudah lama dikumandangkan yakni sejak saya berada di Jordan dulu. Kira-kira lebih 10 tahun yang lalu. Alhamdulillah, komitmen saya untuk boikot barangan Yahudi masih berterusan sejak ia dilancarkan. Justeru kempen itu tidak lagi memberi kesan bagi mana-mana individu yang istiqamah beramal dengannya. Walaubagaimana pun maklumat senarai produk Yahudi terbaru amat dihargai. Mana-mana barangan yang saya belum bercerai dengannya kerana tidak tahu, saya mesti jatuhkan talak tiga sebaik-baik mengetahuinya.

Kita perlu menerima kempen itu dengan rasional dan faham, bukan semata-mata kerana semangat dek letupan isu semasa. Semangat sifatnya tidak konsisten. Ada pasang surutnya. Sedangkan menerima sesuatu dengan faham, faqih dan penghayatan adalah prinsip yang tetap dan jitu. Ia tidak memerlukan isu untuk dibangunkan dan disedarkan. Asalkan kita beriman dengan setiap kalamullah, kita akan sentiasa beringat dan berwaspada dengan musuh walaupun musuh sedang tidur.

Allah mengingatkan,

وَلَنْ تَرْضٰى عَنْكَ الْيَهُوْدُ وَلَا النَّصٰرٰى حَتّٰى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ‌
Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu sehingga engkau menurut agama mereka (yang telah sesat itu). [Al-Baqarah 2:120]

Ayat ini memberi maksud Yahudi dan Nasrani itu selama-lamanya tidak akan rela dengan penganut Islam KECUALI setelah para muslimin menurut cara hidup dan akidah mereka. Justeru apa justifikasi kita untuk kembali melanggan produk-produk Yahudi walau berlakunya gencatan senjata?

Cuba kira, jika sejak 10 tahun yang lalu kita (ummat Islam di seluruh dunia) konsisten memboikot barangan Yahudi, adakah Yahudi hari ini mampu bermewah dengan bom dan peluru untuk dihalakan kepada saudara-saudara kita? Hari ini, sesudah mereka melancarkan serangan… kita baru terhegeh-hegeh melonjakkan semula semangat BOIKOT! BOIKOT! BOIKOT! Kita bersemangat setelah dana mereka mencukupi. Hujan sudah turun baru mahu cari payung! Bom sudah digugurkan baru mahu cari penangkis!

Tidak mengapalah untuk mereka yang asyik tidur dan berkhayal mahu terkejut kali ini. Harap-harapnya dapat terus konsisten untuk 10 tahun akan datang dan lebih lagi. Banyak perkara yang kita lakukan kerana semangat semata, menjadi hangat-hangat tahi ayam! Benarlah ingatan Allah pada kita,

يُرِيْدُ اللّٰهُ اَنْ يُّخَفِّفَ عَنْكُمْ‌ۚ وَخُلِقَ الْاِنْسَانُ ضَعِيْفًا‏
Allah (sentiasa) hendak meringankan (beban hukumnya) daripada kamu, kerana manusia itu dijadikan berkeadaan lemah. [Al-Nisa’ 4:28]

Realiti manusia: Semangatnya lemah. Daya konsistennya lemah. Penghayatan Islamnya lemah. Zikrullahnya lemah. Justeru perlu dimotivasikan sepanjang masa. Meskipun musuh sedang berehat.

Kenangan menyedihkan

Mengenangkan kempen boikot ini, ada kenangan yang menyedihkan hati.

Suatu musim, kira-kira tahun 1994 ke atas, Israel membuka pintu pelancongan ke Qubbatussakhra dan Al-Quds. Paspot Malaysia mengharamkan Israel dari dikunjungi. Namun demi meraih sumber buat menyuburkan pertumbuhan industri peluru, roket dan bom, Yahudi sanggup bertolak ansur seketika membenarkan pelancong menyeberangi sempadan Jordan-Palestin dengan bayaran yang agak mahal. Kalau tidak silap saya sekitar DJ25 (1 dinar Jordan pada masa itu bersamaan RM4). Walhal, kita semua tahu, Yahudi menganggap manusia selain bangsanya seperti haiwan. Lebih-lebih lagi umat Islam yang beriman kepada semua nabi dan rasul yang diutuskan.

Prof Dr Yusuf al-Qaradawi segera memberi respon terhadap dasar buka pintu pelancongan oleh Yahudi ini. Beliau menegaskan bahawa haram bagi sesiapa yang bukan warga Palestin mengunjungi Palestin pada waktu itu. Setiap dinar yang dihulurkan adalah sumbangan membeli peluru untuk disasarkan kepada saudara seakidah di Palestin. Namun bagi penduduk tempatan yang keluar dari Palestin, tidak mengapa untuk mereka kembali ke negeri mereka. Berdasarkan situasi pada masa itu, saya tentunya menyokong penuh fatwa Dr Yusuf al-Qaradawi.

Namun, sebahagian sahabat teruja untuk mengambil peluang bersolat di Masjid al-Aqsa di samping melawat Qubbatussakhra. Mereka menyeberangi juga sempadan Jordan-Palestin. Puaslah hati mereka dapat solat dengan andaian mendapat pahala berganda bagi setiap rakaat solat di Masjidil Aqsa serta bergambar di beberapa tempat menarik. Mereka mungkin tidak tahu prinsip fiqh, ‘Menolak kerosakan lebih utama dari menuai kebaikan’. Maksud prinsip ini ialah apabila bertembung maslahah dan mafsadah (kerosakan) dalam perkara yang ingin dikerjakan, maka lebih utama kita memilih tindakan yang boleh menolak hasil yang merosakkan. Moga Allah ampunkan mereka. Saya yang hobinya bermusafir ini pun terpaku kaki dan tersekat impian untuk menziarahi Al-Quds. Saya tidak mampu menyambut kepulangan sahabat yang memasuki Al-Quds dengan senyuman. Saya sedih dan hati saya pedih.

مَنْ قَتَلَ نَفْسَۢا بِغَيْرِ نَفْسٍ اَوْ فَسَادٍ فِىْ الْاَرْضِ فَكَاَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيْعًاؕ وَمَنْ اَحْيَاهَا فَكَاَنَّمَاۤ اَحْيَا النَّاسَ جَمِيْعًا‌ؕ وَلَـقَدْ جَآءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنٰتِ ثُمَّ اِنَّ كَثِيْرًا مِّنْهُمْ بَعْدَ ذٰلِكَ فِىْ الْاَرْضِ لَمُسْرِفُوْنَ‏
Sesiapa yang membunuh seorang manusia tanpa rasional yang membolehkan orang itu harus dibunuh atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya. Sesiapa yang menyelamatkan nyawa seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menyelamatkan nyawa semua manusia. Demi sesungguhnya, telah datang kepada mereka para utusan kami dengan membawa keterangan yang cukup jelas. Kemudian sesudah itu, kebanyakan dari mereka bersungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi. [Al-Maidah 5:32]

Kita bimbang, tanpa sengaja dan tanpa niat, kita turut menyumbang modal untuk Yahudi memerangi saudara kita di Palestin dan di seluruh dunia.


Alternatif Barangan Yang di Boikot

Menjadi prinsip Islam, apabila satu-satu jalan ditutup (perkara HARAM), maka jalan HALAL automatik terbuka luas. Apabila arak diharamkan, maka banyak lagi minuman lain yang lazat-lazat dihalalkan; air kelapa muda, air oren, kopi radix dan sebagainya. Maka usahlah ditogok arak yang mampu menukarkan manusia menjadi haiwan.

Begitu juga kalau kita mahu boikot Colgate contohnya, sebutlah sekali ubat gigi Halalgel, Mukmin dan sebagainya sebagai ganti. Senaraikan sekali barangan terutama produk muslim yang mampu menjadi alternatif kepada senarai barangan yang telah diboikot tadi. Ianya sekaligus membantu mengencangkan ekonomi umat Islam. Ini menurut prinsip Al-Quran lah. Baru Islam itu dilihat melapangkan dan bukan menyempitkan, membuka dan bukan sekadar menutup, menghalalkan dan bukan sekadar mengharamkan.

Pengusaha-pengusaha muslim juga haruslah sentiasa meningkatkan kualiti produk agar tidak mampu lagi ditandingi produk yang tidak halal. Tidak halal dari sudut jenamanya, lebih-lebih lagi tidak halal untuk dimakan dan diminum.

Sebagai contoh juga, apa alternatif kepada jenama Huggies bagi jenis napkin bayi? Bagi mereka yang tidak tahu, akan beli Pampers. Kemudian dapat pula info, Pampers juga jenama Yahudi. Habis itu, jenama apa yang halal? Permudahkan dalam memberi maklumat agar masyarakat umum tidak merasa tertekan dengan larangan boikot terutama barangan keperluan harian.

Akhir kalam, betullah, kejahatan Yahudi dan dendam kesumatnya terhadap ummat Islam harus dikenang sepanjang masa. Justeru permusuhan mereka terhadap Islam dan Arab akan kekal hingga hari kiamat. Barulah kita tidak terleka tatkala melihat mereka sedang nyenyak tidur!

Allah berpesan melalui surah al-Maidah, ayat 82,

لَـتَجِدَنَّ اَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِّـلَّذِيْنَ اٰمَنُوْا الْيَهُوْدَ وَالَّذِيْنَ اَشْرَكُوْا‌ۚ
Demi sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati manusia yang keras sekali permusuhannya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik.

Ummu Abbas
15 Muharram 1430H/ 12 Januari 2009

Catatan: Sugul Dengan Palestin


Sehari dua ini, pelbagai judul artikel mahu dikongsi isinya di sini. Namun hati sedang sugul lagi masyghul mengenangkan saudara sedarah daging dan seakidah di Palestin. Pelbagai sms dan email diterima. Terima kasih dan jazakumullah kepada pengirimnya. Moga ia memberi manfaat kepada semua penerima dan mengejutkan yang tidur lena diulit mimpi duniawi.

Saya pernah tinggal sebilik dengan seorang rakan Palestin di Jordan dulu. Apa khabar dia agaknya? Apakah dia masih bernafas seperti kita?

Kami tinggal 3 orang sebilik. 2 Melayu dan hanya dia berbangsa Arab. Dia agak culas dalam menunaikan solat 5 waktu. Saya dan seorang lagi rakan terpaksa mendisiplinkan dia dengan solat. Subuh dikejutkan. Zohor ditanya. Bertambah kerja kami sebagai pelajar untuk sama-sama menjaga solatnya agar cukup 5 waktu.

Pernah juga saya membebel pada dia menyebut tentang keadaan Palestin. Pelik bin ajaib, saya yang tidak pernah menjejakkan kaki ke Palestin beriya-iya mengingatkan dia yang memang tinggal di sana tentang situasi genting ummat Islam berhadapan dengan Yahudi. Entahlah… agaknya dia sudah kalih dengan keadaan di sekelilingnya.

Cuti semester, pulanglah dia ke Palestin. Saya lagi hairan, pada siapa dia bergantung harap untuk berdepan dengan para musuh Allah itu. Setiap langkah melintasi Yahudi di sempadan dan sepanjang jalan menuju kampung halaman mengundang risiko.

Walau apapun, dia akur juga dengan nasihat saya. Dalam malas dan liat, setiap kali dikejutkan, bangunlah dia mengambil wuduk dan solat.

Saya berharap dia masih sihat ketika ini dan solatnya serta ibadah wajib yang lain dijaga dengan baik.

Seorang lagi yang saya ingat ialah pensyarah saya berbangsa Palestin. Saya mengambil subjek ‘Qadhiyyah Palestiniyyah’ (Isu Palestin)dengannya. Saya masih ingat lagi riak wajahnya setiap kali membicarakan tajuk-tajuk dalam subjek. Terasa benar, beban berat yang terpikul ke bahunya untuk mempertahankan tanah airnya.

Menjadi tanggungjawab kita membantu dari segenap sudut menurut kemampuan kita terhadap saudara kita di Palestin. Kecaman, demonstrasi, boikot dan godam web-web Yahudi (Jangan sebut mereka Israel kerana Israel ialah nama Nabi Yaakub as) sudah dan sedang dilakukan. Pertolongan paling mudah tapi memberi kesan jika berkualiti ialah doa. Bukankah doa senjata orang mukmin setelah segala usaha dikerah dan diperah?

الدعاء سلاح المؤمن و عماد الدين و نور السماوات و الأرض

Maksudnya;
Doa itu senjata orang beriman, tiang agama serta cahaya bagi langit dan bumi.

Mustadrak al-Hakim

Setakat itu dulu bicara hari ini. Jumpa lagi di lain waktu, insya Allah.

Ummu Abbas 2009
12.43pm
15 Muharram 1430/ 12 Januari 2009