Archive | September 2009

Poligami: Perkara yang suami perlu fikirkan 2

Ini sambungan tulisan Ibu Anas sebelum ini.  Mohon para suami dapat berfikir dengan rasional dan usah terburu nafsu.  Malulah pada kaum wanita bila 9 rasional boleh ditewaskan oleh 9 emosi perempuan.  Dunia hampir kiamat dan bertambah cepat kiamatnya apabila kepimpinan kaum lelaki merudum menyembah pada ‘kuasa’ wanita.  Buktikan pada wanita, bahawa 9 rasional lelaki mampu memimpin 9 emosi wanita.  Satu-satu usaha mewaraskan 9 rasional dan 1 nafsu lelaki ialah ilmu yang dapat mengenalkan mereka kepada Allah. Susahnya mencari insan seperti Tok Guru Nik Aziz, dengan ilmunya dan taqwanya kepada Allah.

Ramai orang mengagumi Tok Guru Nik Aziz, namun berapa kerat yang mahu menjadi seperti Tok Guru Nik Aziz itu sendiri.

Ingatlah jua semua para nabi dan rasul itu dilantik dari kalangan kaum lelaki.  Ia menunjukkan teraju tarbiyah dan penunjuk jalan yang lurus itu ada pada lelaki.

Ego lelaki yang tidak dipandu dengan tawaduk kepada Allah hanya menyesatkan mereka dan menutup mata mereka dari melihat kebenaran.  Mereka sangka mereka mengurus ego dengan betul, realitinya mereka menyimpan sifat angkuh dan sombong yang dibenci Allah.  Alhamdulillah, suami saya bukan begitu orangnya.  Suami saya seorang yang  mudah lembut hatinya pada kebenaran dan suka sekali jika saya mengingatkan dia kepada Allah dan hari Akhirat.  Moga Allah tetapkan hati suami saya di atas iman dan taqwa dan menambah rahmat serta barakah dalam hidupnya hingga ke akhir hayat.

Selepas tulisan Ibu Anas, saya juga paparkan di sini pendapat Puan Siti Fatimah untuk direnung bersama.

 

Moga beroleh manfaat.  Moga hati bertambah takut kepada Allah.

 

Ummu Abbas

10.50am

11 Syawal 1430H  

************************

Saya baca kembali yg saya telah tulis di atas. Ada kesilapan yang saya sedari. Iaitu soalan saya – apakah poligami dalam kondisi yg disebut halal. – Jawapannya memang halal.

Saya khuatir disalah tafsir nanti perkara yang halal di sisi agama difahami sebagai haram dalam tulisan komen saya tersebut.

Sekiranya boleh dibetulkan kembali – soalan saya, saya fikir lagi tepat jika saya ajukan soalan begini – wajarkah dalam keadaan isteri yang bekerja dan anak yang masih kecil, suami tanpa alasan yang kuat lagi kukuh dan juga perancangan yang baik dan panjang mengambil keputusan berkahwin lain?

Saya dapati beberapa kes suami berkahwin dua, tidak berjaya membuat perseimbangan dalam hidupnya, isterinya, anak-anak serta keluarga-keluarga yang bertambah ramai. (keluarga suami sendiri, keluarga isteri 1, keluarga isteri 2 dan seterusnya) Ini kerana apabila kita berkahwin, kita berkahwin dalam satu pakej kekeluargaan. Ia juga melibatkan pakej kemasyarakatan, pakej ekonomi, pakej tarbiyah serta pakej dakwah. Jika songsang mana-mana satu, mudah benar jari telunjuk kesalahan akan ditujukan.

Terdapat juga suami yang berkahwin, tidak merancang dengan teliti masa depan anak-anak mereka. Terutamanya menyediakan tabung khas untuk masa depan mereka. Apabila berlaku perceraian barulah timbul soal nafkah anak-anak dan sebagainya, sedangkan soal nafkah anak-anak dan perbelanjaan mereka baik untuk 5 tahun akan datang, 10 tahun akan datang, perkahwinan mereka, pengajian mereka dsb semuanya adalah tanggungjawab bapa. Berapa banyak kita dapati suami yang meninggalkan anak-anak yang masih kecil samada dengan takdir Allah taala usianya pendek, ataupun mereka hilang keupayaan setelah berlaku kemalangan, sakit dsb. Keputusan untuk berkahwin lagi perlu difikir bersungguh-sungguh. Ia tidak boleh dibuat beralaskan orang lain mampu aku mungkin mampu. Ia juga tak boleh dibuat berpandukan ikutan dan nasihat yang ringkas. Ia mesti dibuat secara cermat lagi berhalus.

Saya juga dapati, hujah yang biasa digunakan ialah seperti daripada terus menerus melakukan maksiat lebih baik berkahwin untuk mengelak fitnah dan menetaskan lebih banyak lagi masalah. Selain itu juga perasaan suami yang jatuh cinta kepada wanita lain juga tidak mampu dihalang. Begitu juga wanita yang jatuh cinta terhadap seorang lelaki. Dalam hal ini sebagai individu mukmin mereka perlu mencari banyak options penyelesaian. Sunnah Rasulullah dan juga ajaran dalam al-Quran ada banyak cara penyelesaian. Antaranya seperti berpuasa, menjaga pandangan, bertaubat bersungguh-sungguh, jika keputusannya ialah berkahwin lagi ia perlu dilakukan oleh tiga pihak dengan perasaan penuh gerun terhadap Allah taala (tanpa rasa takut ataupun bimbang kalau-kalau tak mampu berlaku adil dan diadili baik di dunia dan juga di akhirat). Ini kerana tiga pihak ini bertanggungjawab menjaga nama baik sunnah Rasulullah s.a.w.

Allah a’lam

Ibu Anas

*************************

Pendapat 2

Assalaamu’alaikum

Poligami adalah satu keharusan mengikut ajaran Islam.  Poligami bukan satu hal yang mudah diurus jika tidak mempunyai ilmu dan memahami risiko yang bakal berlaku. Keharusan berpoligami dalam Islam berasaskan tanggungjawab bukan atas dasar nafsu semata-mata. Jika poligami Rasulullah saw dihayati dan dikaji, maka ternyata tanggungjawab adalah perkara utama didahulukan.  Namun apa yang berlaku  kepada kebanyakan umat Islam mutakhir ini adalah sebaliknya.  Cerai kahwin sudah menjadi rutin dan tidak lagi dilihat sebagai hal yang mesti dipelihara dengan kasih sayang.  Wallahu’alaam.

Puan Siti Fatimah.

Poligami: Perkara yang perlu suami fikirkan

Tulisan ini merupakan respon kepada Catatan 3 ‘Hari Raya’. Saya siarkan di sini agar semua pihak dapat merenung dan berfikir lebih panjang berasaskan ilmu. Bukan sekadar lojik akal yang dirujuk pula kepada amalan kawan-kawan sahaja. Role model kita adalah Rasulullah s.a.w. Teringin juga mengulas tulisan di bawah ini namun saya mahu lihat reaksi dari pembaca terlebih dahulu. Kalau ada kaum Adam yang mahu mengulas, ia amat-amat dialukan.

**************************
poligami kartun

Penulis: Ibu Anas

Apabila timbul soal poligami ini, ia bukan sekadar perkara yang melibatkan dua ataupun tiga pihak dan hak tetapi banyak pihak dan hak yang mesti ditunaikan. Tugas khalifah, bukan tugas untuk hanya memimpin jemaah/oragnaisasi tetapi asas yang paling penting ialah Baitul Muslim.

Kita terpaksa menempatkan diri dalam banyak tempat dan keadaan apabila ingin membuat keputusan untuk berpoligami dan menerima poligami. Dalam suasana ekonomi hari ini, di mana seorang isteri masih perlu keluar untuk mencari rezeki membantu keluarganya sendiri, apakah halal poligami diteruskan? Seorang isteri juga ada kalanya masih terpaksa menanggung keluarganya sendiri, seperti ibubapanya, adik-adik yang masih bersekolah, selain mendapatkan pendapatan untuk keluarganya (anak dan suaminya). Dalam kes yang ummu abbas sebut di atas, yang saya baca, isteri pertamanya bekerja. Kemudian anak-anak yang masih kecil. Sekali lagi saya ingin bertanya, apakah poligami itu halal? (Walaupun ia diredai dan mendapat persetujuan dari isteri pertama?)

Kita baca sirah Rasulullah s.a.w, bagaimana baginda dicadangkan untuk berkahwin semula setelah kewafatan Khadijah. Antara puncanya ialah perlunya kepada orang yang boleh menjaga anak baginda yang masih kecil ketika itu dan wanita yang dikahwini bukanlah wanita yang bercerai ataupun masih anak dara kerana perkahwinan tersebut memiliki erti sunnah yang sebenarnya yakni, pentarbiyahan anak yang masih belum dewasa dan perlunya seorang ibu yang boleh mentarbiyah Fatimah menjadi seorang srikandi Islam yang baru kehilangan bondanya Khadijah bintu Khuwaid.

Sunnah yang diajar oleh Rasulullah ialah mengisi tempat seorang ibu dalam hidup anak-anak. Keduanya, perkahwinan Rasulullah s.a.w, adalah berkahwin dengan balu – perintah ataupun keizinan berkahwin lebih dari satu dalam surah al-Nisa’ diturunkan setelah berlaku perang Uhud yang mana tentera muslimin ramai yang syahid, meninggal isteri dan anak-anak. Di atas rasa kemanusiaan dan simpati, perlunya tempat bapa diisi untuk mengisi kekosongan tempat ayah, para sahabat r.a berkahwin dengan para balu dan mengambil anak-anak yatim tersebut sebagai anak-anak mereka. Bukan sekadar membantu institusi keluarga yang baru hilang tempat pergantungan tetapi baru tanggungjawab sosial, ekonomi dan tarbiyah untuk anak-anak yang masih kecil.

Kita ada contoh mereka yang berpoligami yang amat baik akan tetapi kita juga ada contoh berpoligami yang amat memalukan kita sehingga membuatkan kita berasa marah apabila makna sunnah poligami yang diajar dan dibawa oleh Rasulullah s.a.w telah diselewengkan baik dari sudut amalan dan juga pemahaman. Jadilah golongan muslim tersebut golongan yang telah menyelewengkan ajaran sunnah Rasulullah s.a.w. Betapa dahsyatnya kondisi ini dan apakah kita mampu menanggung dosa terhadap Rasulullah s.a.w kemudian dosa kita terhadap golongan-golongan yang perlu ditunaikan hak mereka. Ayat saya ini agak kasar tetapi sampai bilakah kita tidak boleh berkasar dengan golongan yang berkasar dengan Rasulullah s.a.w? Ini belum lagi termasuk suami yang membiarkan isteri keluar bekerja mencari nafkah zahir untuk keluarga. Belum lagi kita berkasar dengan si ayah yang memukul anak dan membuat penderaan mental terhadap anak-anak melalui perkahwinan lain?

Saya pernah dengar, seorang wanita memberitahu saya yang dia bangga dengan akhlak dan juga layanan suaminya kepadanya dan kepada anak-anaknya. Malah dia akan bangga sekiranya suaminya boleh melayan wanita lain dan anak-anak yang lain seperti layanan yang dia alami. Untuk mencari suami seperti ini dan juga ayah seumpama ini, amat-amat sukar.

Kepada kaum lelaki yang ingin berkahwin, tanyalah pasangan anda, setakat manakah layanan kalian terhadap isteri dan juga anak-anak. Tanyalah mereka, apakah pada pandangan isterinya sekiranya dia berkahwin lain suatu hari masa akan datang, isterinya berasa berbangga dengan tanggungjawab barunya? Isteri berpuas hati dengan hak-hak yang telah ditunaikan? Perlu ditanya anak-anak (seperti dalam kes hadhanah – bersesuaian dengan usia yang ditetapkan oleh para imam 4 mazhab) wajarkan ayah berkahwin lagi? Jika dapat jawapan yang memuaskan, saya percaya poligami akan menjadi rahmat kepada banyak pihak dan bukan lagi dilihat sebagai azab ataupun negatif dalam masyarakat muslim.

Catatan 3 ‘Hari Raya’

Alhamdulillah,  masih dikurniakan nikmat menghirup oksigen sehingga mata masih mampu melihat keindahan dunia, telinga yang masih mampu mendengar suara tasbih memuji-mujiNya, lisan yang masih mampu digetarkan mengalunkan kalam suci Ilahi dan paling penting, hati yang sihat dan merasa seronok bersama Allah azzawajalla.

Selepas seminggu menyibukkan diri dengan beraya, terasa suam-suam kuku mahu mula menulis.  Nasib baik belum ‘dingin’ terus.  Saya mahu menulis ringan-ringan dulu.  Saya mahu berkongsi diary 3 Hari Raya bersama pembaca.  Mungkin ada yang mahu memberi pandangan terhadap peristiwa-peristiwa itu.  Insya Allah, saya cuba paparkan apa yang bermanfaat untuk semua.

 

1 Syawal 1430H

Cerita 1:

Seperti lazimnya, selepas Solat Hari Raya, saya sekeluarga beraya di rumah ibubapa saya.  9 adik beradik saya akan berkumpul di rumah Abah dan Ma.  Tali silaturrahim dipereratkan.  Abah dan Ma punya 9 anak, 7 menantu dan 28 1/2 cucu.  1/2 bermaksud janin dalam kandungan adik ipar saya yang sedang sarat.

Namun tahun ini, kakak ipar yang sulung bersama 10 orang anaknya berpagi raya di kampung mereka.  Saya sempat beraya dengan mereka setelah malam menjelang di ruman (gemulah) We (Wan).  Selepas beraya di rumah Abah dan Ma, baru kami pulang ke rumah Mak di kampung suami.  Biasanya kami menziarahi ibu-ibu saudara yang tinggal berhampiran rumah mak.  Petang kami pulang ke rumah dan malam kembali semula menziarahi keluarga di sebelah saya.

Rutin begini kami lalui semenjak tahun pertama perkahwinan kami.  Kami bersepakat dalam hal ini kerana setiap Eidul Adha (Raya Korban), kami mesti berada di rumah Mak untuk menolong menyiang daging.  Petang-petang baru kami pulang  ke rumah ibubapa saya pula.

Cerita 2:

Saya menerima sms dari seorang sahabat.  Dia menyatakan kesedihannya kerana terpaksa beraya dengan anak-anak yang masih kecil tanpa suami di sisi.  Suami beraya di rumah isteri kedua.  Kemudian dia pulang ke kampung bersama adik dan anak-anak sahaja.

 

2 Syawal 1430H

Saya menerima sms jemputan menghadiri majlis akad nikah dengan isteri kedua dari seorang sahabat suami saya.  Geram juga saya kerana saya sudah dua kali beritahu dia nombor telefon suami saya yang baru serta meminta dia ‘save’ nombor baru.  Maklumat yang diberikan terperinci sekali  yakni lokasi dan masa akad nikah.  Isterinya sahabat saya.  Oleh kerana dia menyebut di dalam sms itu hal itu rahsia, saya membalas sms tersebut bertanyakan apakah isteri pertama mengetahuinya.  Dia membalas isteri beri kerjasama yang baik.  Tidak mengapalah kalau begitu.  Saya hanya mampu mendoakan yang terbaik buat mereka semua.

Petang, saya bertanya sendiri kepada sahabat saya untuk memastikan perkara itu benar.  Sahabat saya membalas sms dengan menyatakan dia sudah jumpa bakal.  Selepas perkataan bakal… dia letak noktah tanpa menyebut apa-apa istilah.  Selepas noktah, dia hanya menyebut sudah izinkan (suami kahwin lagi).  Saya tidak tahu apa perasaannya kerana menulis begitu.  Yang saya pasti, sahabat saya akan keluar bekerja sementara suaminya akan bernikah lagi pada keesokkannya (3 Syawal 1430H).  Saya berfikir ‘kerelevanannya’ dengan sunnah Nabi s.a.w.  Sahabat saya itu juga punya ramai anak kecil dan sedang hamil anak ke 8.  Pembantu rumah pula baru lari dari rumah. 

Saya baru tahu dia punya pembantu rumah kerana sebelum ini dia memang tiada pembantu rumah.  Waktu kerja pula dari pagi sampai ke petang. 

Ya Allah, berilah kekuatan kepada sahabat saya itu.  Limpahkanlah rahmat dan pertolonganMu padanya.  Tenangkanlah jiwanya dan sabarkanlah hatinya.

Saya sampaikan mesej jemputan dan mesej balasan saya kepada suami.   Kemudian saya diam sahaja tanpa memberitahu kepada sesiapa pun. 

 

3 Syawal 1430H.

Saya masih teringat-ingat pada sahabat saya yang suaminya akan nikah lagi pagi ini.  Saya hanya mampu mendoakannya dari jauh.  Saya merasa sedih juga kerana kondisinya yang pada pendapat saya, suami perlu menumpu perhatian kepada satu keluarga terlebih dahulu.  Namun hati dan keperluan manusia hanya Allah yang lebih mengetahuinya.  Seorang sahabat yang lain sms pada saya memaklumkan hal tersebut.  “Alhamdulillah, saya sudah tahu…,” balas saya.   Saya cuma berharap segalanya berlaku menurut sunnah dan isteri-isteri dilayan secara adil.  Itu sahaja.

Belum habis saya memikirkan tentang perkara yang berlaku dan kaitannya dengan sunnah, pada tengaharinya, seorang isteri yang lain meluahkan kepada saya mengenai suaminya yang mahu bernikah lagi.  Kes yang ini lebih berat.  Selain anak-anak juga masih kecil dan masih perlukan perhatian dari bapa, dimaklumkan bakal isteri kedua bercerai semata-mata kerana mahu berkahwin dengan suaminya.  Sejauh mana benarnya perkara tersebut, saya belum berkesempatan bertanyakan sendiri kepada si suami.  Semoga Allah jauhkan dari perkara yang dimurkaiNya dari keluarga tersebut.

Aduhai.. dari hari raya pertama, saya didatangi kes poligami.  Setiap yang berlaku ada hikmahnya.  Apa yang Allah mahu saya lakukan sebenarnya.  Topik ini sering saya cuba elakkan dari menulisnya kerana justifikasinya sangat luas serta tiada hukum yang rigid mengenainya.  Cuma kebanyakan lelaki memandang poligami adalah satu hak mereka yang isteri sepatutnya patuh- sepatuh-patuhnya.  Benarkah begitu? 

Kebanyakan mereka juga memandang poligami satu sunnah yang sangat rugi jika tidak mengamalkannya sedangkan sunnah solat tahajjud, solat berjemaah di masjid terutama Isyak dan Subuh, sunnah menundukkan pandangan, sunnah membataskan pergaulan dengan wanita ajnabi, sunnah nafkah zahir batin, sunnah berlemah lembut dengan anak isteri sedia ada tidak pula mereka peduli.   Benarkah mereka golongan penegak sunnah? 

Kemudian saya biasa dengar lelaki yang berjaya berkahwin ramai berbangga-bangga dengan jumlah isteri yang lebih dari satu.  Saya hanya pernah dengar Nabi Muhammad s.a.w berbangga kerana dapat melayan isteri-isterinya dengan adil dan dengan cara terbaik.  Saya tidak pernah jumpa satu hadis yang mana Nabi Muhammad s.a.w berbangga kerana ALlah izinkan dia punya 9 isteri.  Nabi Muhammad s.a.w tidak melihat kepada kuantiti tetapi kualiti menunaikan tanggungjawab dan memelihara hati isteri.  Jika ada sesiapa yang pernah jumpa Nabi s.a. berbangga dengan isterinya yang ramai, bolehlah berkongsi di sini.  Saya akan menelitinya dan mengambil iktibar darinya.

Jika mereka bertegas mahu menunaikan hak mereka berkahwin ramai, kenapa sunnah solat tahajjud, sunnah solat berjemaah di masjid dan banyak lagi sunnah-sunnah lain, mereka tidak beriya-iya mahu menunaikannya.  Sedangkan Nabi Muhammad menegakkan sunnah tersebut terlebih dahulu sebelum dibebankan dengan tanggungjawab isteri-isteri yang ramai.  Saya mahu lihat lelaki-lelaki yang mengejar poligami ini melenting bila isteri melarangnya ke masjid atau membaca Quran atau melarangnya bangun tahajjud.  Wujudkah lelaki-lelaki begini?

 

Sehari sebelum raya, saya mendengar ceramah Ramadan oleh Tuan Guru Nik Abdul Aziz.  VCD itu dibeli oleh suami.  Sambil memandu, saya pasang VCD tersebut dalam kereta.  Hujung ceramahnya, Tok Guru menyinggung hal poligami.  Tok Guru marah-marah juga kepada suami-suami yang berpoligami kerana menurut sunnah Nabi s.a.w tetapi bab-bab nafkah dan lain-lain tidak pula menurut Nabi s.a.w. 

 

Setakat ini dulu catatan saya.

 

Ummu Abbas

12.51pm

6 Syawal 1430H

Selamat Kembali Kepada Fitrah!

Hati diselubungi resah. Sehari atau dua hari lagi, umat Islam bakal merayakan Eidul Fitr atau Hari Raya Puasa. Pilu jua mengulit jiwa bila meneliti diri, “Adakah aku layak menyambutnya?”.

‘Eidul Fitr’ bererti kembali kepada fitrah. Apakah aku sudah kembali kepada fitrahku dengan sepenuhnya? Fitrah mengaku Allah sebagai Ilah (tuhan) yang Esa. Apabila aku mengaku Allah Tuhan yang Esa, maka aku perlu patuh pada segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya tanpa ada pilihan lain. Namun seringkali aku memilih menurut hawa nafsuku. Adakah latihan puasa sebulan Ramadan 1430H ini benar-benar menjadikan diriku lebih takut kepada Allah? Atau sama sahaja dengan sebelumnya?

Petang tadi aku ke bazar Ramadan di Kota Bharu. Ku lihat masih ramai wanita Islam yang berpakaian tetapi telanjang. Mereka berjalan dengan rasa bangga dapat menayangkan aurat (aib) mereka di khalayak ramai. Aku terfikir, selagi manusia tidak berjaya membebaskan dirinya dari menurut hawa nafsu, hakikatnya mereka tidak layak menyambut ‘Hari Kembali kepada Fitrah’ ini. Fitrah manusia punya rasa malu. Fitrah manusia mahu tunduk patuh pada Allah swt.

Baru semalam aku berbual dengan suami menyebut bahawa wanita yang mendedahkan auratnya, usahkan masuk syurga, mencium baunya sahaja tidak layak baginya. Betapa hinanya pandangan Islam terhadap wanita begini yang disampaikan melalui lisan RasulNya. Aku kagum mengenangkan jutawan Sendayu Tinggi yang memilih purdah sejak 5 bulan yang lalu. Alhamdulillah, Puan Rozita sudah berjaya kembali kepada fitrahnya. Bukan purdah yang aku mahu tekankan, bahkan hasrat Puan Rozita yang mahu menutup aurat sebagaimana tuntutan Islam itulah yang menjadi tarikan. Maha Suci Allah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang mencarinya.

Bagi lelaki pula, selagi puasa tidak mampu menghalau rokok dari hidup mereka, mereka jua sebenarnya belum layak meraikan Hari Kembali kepada Fitrah ini. Fitrah manusia suka kebaikan dan benci sesuatu yang merosakkan dirinya. Menurut kajian sains, tiada satu manfaat pun hasil dari merokok. Menilai rokok dari A sampai Z, semuanya memudaratkan manusia. Justeru ia menjadi haram. Bukan lagi makruh.

Sekadar menyebut beberapa contoh lelaki dan wanita yang masih menurut hawa nafsu mereka dalam sebahagian perkara. Sebahagian perkara lain pula mahu mentaati Allah. Layakkah mereka menyambut hari raya?

Hari raya merupakan hari memerdekakan diri dari belenggu hawa nafsu. Jika manusia masih terkongkong dengan kehendak hawa nafsu, maka takbir “Allahuakbar” itu bagai air dicurahkan ke daun keladi. Allah Maha Besar itu tidak meresap ke dalam jiwanya, justeru itu mereka masih membesarkan nafsu melebihi Allah itu sendiri. Jika mereka mengerti dan memahami, cukuplah Allah Maha Besar itu melunturkan ego mereka untuk tunduk patuh kepada Allah. Impaknya, kaum wanita akan menutup aurat sepenuhnya, kaum lelaki akan meninggalkan rokok, rempit, arak dan sebagainya. Hamba yang merasa Allah itu Maha Besar tidak tergamak memilih selain dari apa yang diredai Allah semata.

Pedulikan kata-kata dan penilaian negatif manusia asalkan Allah reda pada kita. 

Ya Allah, bantulah kami memerangi hawa nafsu kami yang sentiasa cenderung kepada menderhakaiMu.

Sempena Eidul Fitr tahun 1430H ini, saya mengambil kesempatan ini mengucapkan,

 

Selamat Kembali kepada Fitrah!

Selamat Hari Raya!

Eidul Fitri al-Mubarak!

 

Semoga Allah menerima amalan kita semua.

 Amin.

Maaf Zahir Batin

Dari semua yang mengenali atau tidak mengenali saya.

 


 Ummu Abbas

29 Ramadan 1430H

11.07pm

Raya, raya juga…Cuba baca kisah ini…!

Assalamualaikum teman-teman semua! Semoga semua pengunjung berada dalam belas kasihan ALlah dan redaNya… Jika ada pembaca non-muslim yang bertamu, saya ucapkan semoga cahaya hidup bertambah buat saudara-saudari.

Saya percaya, ramai antara kita membuat pelbagai persiapan menyambut raya; Baju raya, kuih raya, ‘angpau’ raya, perabut raya, langsir raya dan berbagai-bagai raya lagi.  Ada juga yang akan membanjiri jalan raya sehari dua lagi.  Berhati-hati ye..biar lambat asalkan selamat. 

Seperti biasa, saya sediakan dua pasang baju untuk setiap anak.  5 orang anak x 2 pasang= 10 pasang.  Saya sendiri sehelai jubah dan 2 helai tudung.  Suami pernah pesan, saya hanya boleh beli jubah sehelai setahun.  Alhamdulillah, itulah yang saya lakukan sejak hampir 11 tahun berkahwin dengannya.  Bukan dia kedekut tapi mendidik saya untuk berjimat dan ingatkan orang susah.  Saya pernah cerita dalam entry-entry sebelum ini betapa suami saya seorang yang tidak berkira bila membelikan hadiah untuk saya, juga anak-anak.  Pemurah biarlah bertempat… iya tak?  Kalau silap tempat, boros namanya.

Dalam ghairah membuat persiapan untuk anak-anak tercinta, hari ini, saya mendapat email yang diforwardkan dari suami.  Sebuah kisah yang…. bacalah sendiri.  Saya kongsi di bawah ini.   Selesai baca, kongsilah apa yang terdetik di hati.  Setakat yang saudara-saudari sudi berkongsi dan ikhlas keranaNya semata.  Moga dapat melembutkan hati yang keras dan menjinakkan jiwa yang rakus dan tamak.  Enjoy…

*****************

Penulis:  Che Ghazali Kasim, USMKK.

Tajuk:  SEMOGA JADI IKTIBAR

Saya sangat mengkagumi kerjaya sebagai guru sekolah.  Sebuah kisah yang saya paparkan ini saya ulangi dari kisah benar seorang guru beberapa tahun yang lalu.

Ceritanya:

Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur. Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri.

Saya masih bersabar dengan keadaan pakaiannya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa.

Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untuk dirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya.

Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang ke sekolah dan masih tetap lambat. Suatu hari saya bercadang untuk mengintip dia ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.

Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.

Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang.

“Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?”

Dia terkejut dan wajahnya berubah.

“Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu,” jawabnya.

“Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?”

” Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu.”

Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, “Maafkan cikgu, …….”

Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu.

Cerita2 begini membantu melembutkan hati yang keras. Kata seorang guru, sekiranya hati kita mula keras lembutkanlah dengan perkara2 berikut;

i. Solat sunat.
ii. puasa sunat.
iii. berzikir.
iv. bersedekah.
v. mengusap rambut anak yatim.
vi. mendengar cerita2 kesusahan orang lain.
vii. membantu orang susah.

 

********************

Renung-renungkan…

Peringatan buat (diriku) yang alpa…

UPDATE:
Selesai posting di sini, saya minta Abbas dan Azzam membaca kisah ini. Anak-anak saya biasa dengan kemudahan (tapi bukan mewah). Kadang-kadang, pening juga mahu memujuk mereka agar bersikap qanaah. Rupa-rupanya, Abi mereka sudah pun bercerita kisah di atas kepada anak-anak kami semasa berbuka tadi.
Kami berharap mereka dapat bermudah-mudah dalam kehidupan yang sementara ini. Akhirat jua yang kekal abadi.

Benarlah, puasa mengajar kita untuk lebih peka terhadap nasib orang lain selepas hati kita menjadi lembut kerananya.

Ya Allah… betapa Engkau merahmatiku dengan secebis kisah ini.  Hati disapa syahdu dan dada lantas menjadi sebak…

 

Ummu Abbas

8.36am

26 Ramadan 1430H