Archive | Oktober 2009

Gala Pesona Cik Siti Wan Kembang

Ruang lobi Dewan Konvensyen tempat mendaftar masuk.  Staf PMBK berbaju dan bertudung pink menyambut tetamu.

Petang semalam saya hadir majlis pertunjukan fesyen Gala Pesona Cik Siti Wan Kembang di Dewan Konvensyen, Pusat Dagangan Kota Bharu. Majlis ini diadakan secara tertutup untuk wanita sahaja. Seronok dan menenangkan bila segala apa yang dibuat menepati kehendak syariat.

Saya masukkan foto-foto dahulu. Ulasan lanjut akan menyusul kemudian.

Pengacara majlis ialah Syarifah Nur dari TV9. Peserta istimewa ialah Maizawati (bekas isteri Akhil Hayy), Farrah Adeeba (pengacara TV9), Heliza AF dan model dan pelakon Zahnita Wilson.

Tuan Guru Nik Aziz memberi ucapan perasmian secara maya.  Majlis ini tertutup untuk wanita sahaja.

Ummu Abbas
7.38am
11 Zul Qi’dah 1430H

Kota Bharu Trade Centre (KTC) Tempat berlangsung Gala Pesona Cik Siti Wan Kembang

Tip Elak diPukau

Pukau biasanya menggunakan jin.

Pendindingnya ialah membaca ayat Kursi dengan 9 kali wukuf (tempat berhenti bacaan).  Amalkan baca dua kali sehari yakni pagi dan malam terutama semasa mahu tidur. 

Bacalah dengan faham maksud ayat-ayat tersebut dan menghayati sepenuh hati serta yakin dengan Allah.  Insya Allah, ayat Kursi ini bukan sahaja menjadi penjaga dari dipukau, bahkan banyak lagi khasiatnya.

Berikut ialah tempat-tempat berhenti apabila membaca ayat Kursi untuk dijadikan penawar.  Baca setiap baris ayat dengan satu nafas. 

 

اللّهُ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya).

 لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ

Yang tidak mengantuk usahkan tidur.

لَّهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ

Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi.

 مَن ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ

Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya.

 يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ

yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka,

وَلاَ يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهِ

sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah

 إِلاَّ بِمَا شَاء وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ

melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi;

 وَلاَ يَؤُودُهُ حِفْظُهُمَا

dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya.

 وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

Dan Dia lah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya)

Secebis Pengalaman

Pengalaman saya membaca ayat Kursi ini, saya niatkan untuk pelbagai perkara juga seperti menghindari pencuri dari memasuki rumah, semasa mahu bermusafir (untuk mengelakkan mana-mana jin mengikut tatkala melintasi kediaman mereka) dan lain-lain.

Pernah seorang penuntut Malaysia yang menuntut di Amerika membaca ayat Kursi bagi mengelakkan diri dirogol.  Alhamdulillah, Mat Saleh (Mat Toleh sebenarnya) yang mahu mengganggunya tidak jadi meneruskan niatnya.

Bagi menambah keberkesanan bacaan kita ialah sucikan hati dari mazmumah, taati perintah Allah dan meninggalkan laranganNya dalam perkara yang kita sudah tahu.  Insya Allah, selamat.

Percaya bahawa Allah yang kita seru melalui ayat-ayatNya inilah yang menjaga kita.  Bukannya bergantung kepada ayat itu sendiri.  Oleh sebab itu, kita dituntut memahami ayat yang dibaca agar lebih mudah dihayati.

Tip dan doa lain untuk mengelakkan dirogol boleh lihat di sini http://ntvirus.wordpress.com/doa-elak-di-rogol-cabul/

Wallahua’lam.

Ummu Abbas

12.13am

9 Zul Qi’dah 1430H

Mahu rawat resdung, dara yang hilang

Seorang ibu membawa anak gadisnya berjumpa bomoh resdung.  Bomoh  itu menggelarkan dirinya Bomoh Muda.  Kedua beranak itu membayar lebih RM300 untuk membuat rawatan resdung.  Bomoh itu segera menunaikan kewajipannya.

Bomoh1 

Keesokan harinya, Bomoh Muda menelefon si gadis, “Saya akan buat rawatan susulan secara percuma tapi tolong duduk jauh sikit dari ibu.  Saya lihat ibu adik seorang yang lemah dan rawatan ini mungkin memberi kesan kepadanya”.

 Gadis itu menurut nasihat bomoh.  Dia menjauhkan diri dari ibunya. Continue reading

Tentang Solat Jamak

Salam’alaikum kak,

Saya menetap bersama suami di Kuala Lumpur (KL).  Saya dapat sambung master 4 tahun; Setahun di Pulau Pinang dan 3 tahun di KL.  Untuk tahun pertama, saya tinggal di Pulau Pinang bersama ibubapa.  Setiap Jumaat saya balik ke rumah suami.  Bolehkah saya Solat Jamak pada hari Sabtu dan Ahad?  Atau tidak boleh kerana rumah suami di kira tempat mastautin?

Dr Hafilah (nama samaran)

Melalui sms pada 18 Oktober 2009

****************************

Jawapan:

Wa’alaikum salam wbh,

Bergantung pada niat Hafilah.  Jika berniat pindah dari rumah suami ke Pulau Pinang, maka diharuskan Solat Jamak.  Jika masih mengekalkan niat menetap di rumah suami, maka tidak boleh Solat Jamak.

Begitu juga tidak boleh Solat Jamak di rumah ibubapa kerana dianggap tempat bermukim.

Solat Jamak diharuskan dalam perjalanan sahaja kerana itu sahaja dianggap waktu musafir.

 

Wallahua’lam.

 

Ummu Abbas

30 Syawal 1430H

3.39pm

Dari Lubuk Hati Ibu- Untuk anak remaja

Semalam saya mendapat panggilan dari sahabat, Kak Cik yang memberitahu tentang perkembangan karya bersama kami, “Dari Lubuk Hati Ibu”.  Buku itu dilamar oleh sebuah syarikat penerbitan terkenal di negara ini.  Antara perkara yang menyeronokkan bagi penulis ialah apabila karyanya dilamar penerbit.  Alhamdulillah.

Biasanya penulis bersusah payah mencari penerbit.  Itu pun bukan mudah mencari penerbit untuk sesebuah karya.  Banyak aspek perlu diambil kira terutama dari sikap amanah penerbit dengan penulisnya.  Apabila menemui penerbit yang sesuai, belum tentu karya diterima.   Apabila karya diterima pula, tidak ketahuan lagi bila hasil dapat dilihat di kedai-kedai buku atau di pasaran.  Semuanya menguji keikhlasan dan kesabaran penulis dalam berkarya. Astaghfirullah.

Kembali kepada buku kami, Dari Lubuk Hati Ibu.  Buku itu telah diterbitkan sendiri oleh syarikat Kak Cik.  Cetakan pertama sebanyak 1000 naskhah dijual dalam tempoh sebulan.  Alhamdulillah.  Kak Cik dan suami, Ustaz  (Dr) Azhar Yaakob  banyak memenuhi undangan ceramah dan kuliah sekitar Lembah Pantai.  Latar belakang mereka yang dikenali ramai memberi sumbangan kepada pasaran buku ini.

 

Saya menulis mengenai penulisannya dalam entri bertajuk, “Catatan: Tulis Buku Lagi” bertarikh 25 November 2008.  Cetakan kedua dijangka dapat dipasarkan di PBAKL09 namun belum di izinkan Allah.  Ustaz Azhar yang sedia sibuk tidak sempat menguruskan cetakan kedua.  Subhanallah.

Semasa PBAKL09 berlangsung, baru saya berkesempatan melihat buku tersebut.  Bakinya beberapa buah saya perolehi dari Kak Cik dikesempatan menziarahinya di Gombak.  Sekarang baki cetakan pertama itu ada 3 unit.  Saya sudah simpan untuk Puan Milla-aisyahcollection 1 unit.  Sesiapa yang berminat mendapatkan baki 3 unit itu, sila tinggalkan alamat di ruang komen atau melalui email.  Harganya RM19 termasuk pos.

Insya Allah, saya akan menandatangani buku yang dibeli terus dari saya.  Sahabat saya, Kak Cik tidak dapat menandatanganinya kerana berada jauh di Gombak.  Sedangkan saya tinggal di Kelantan.

Sebahagian bab dari buku ini pernah saya siarkan dalam blog ini.

Saya akan maklumkan keluaran baru buku tersebut setelah selesai urusan dengan pihak penerbit.  Pihak penerbit juga mahukan kami menambah isi kandungan buku. 

 Allahuakbar.

Sinopsis Buku

 

Buku ini merupakan luahan impian ibubapa terhadap anak-anaknya yang diserasikan dengan kehendak al-Rahman.  Kehendak al-Rahman yang mencakupi perkara-perkara asas bagi individu muslim buat bekalan melayari hidup di dunia fana.  Kami sedar kita semua sangat naif dalam mendidik anak-anak, terutama anak-anak di zaman sekarang.  Zaman penuh fitnah dan asakan globalisasi tamadun manusia yang bergerak dan berkembang pantas.  Perkembangan tamadun material yang tidak seimbang dengan tamadun iman dan akhlak. 

Iman kita sebagai ibubapa yang naik turun terasa menghambat usaha memberi tarbiyah terbaik untuk anak-anak.  Kita juga tidak mampu menjadi role model mukmin dan mukminah buat anak-anak.  Kita banyak kekurangan; kurang ilmu, kurang mengenal Allah, kurang sifat muraqabah, kurang ‘parenting skill’, kurang sabar dan serba serbi kekurangan lagi.  Ulama yang bergiat dalam politik dan di medan masyarakat  juga banyak kekurangannya dalam mendidik anak isteri.  Apatah lagi kita yang serba jahil ini.

Apa lagi yang mampu dilakukan selain mencurahkan teori dan harapan melalui tinta pena.  Disamping sedikitnya usaha kita, hakikat yang mendidik itu Allah jua.  Kita hanya wasilah yang teramat kecil dalam memandu dan mendidik anak-anak mengenal Allah dan menjadi hambaNya yang baik.

Buku ini dicoretkan dalam gaya berbual dengan anak-anak.  Sewajarnya ibubapa yang membacanya terlebih dahulu sebelum dihadiahkan buat anak-anak tercinta.  Agar ia diserahkan dengan sepenuh harapan terhadap isi kandungan buku agar menjadi santapan jiwa anak-anak.

 

Ummu Abbas

9.06am

28 Syawal 1430H

 Dari Lubuk Hati Ibu

Isi kandungan buku:

Pembuka Bicara

Selayang Pandang

Di Sini Mulanya

Dari Mana? Dan Mahu Ke Mana?

Tak Kenal Maka Tak Cinta!

Masa Adalah Kehidupan

Binakan Temboknya

Tiada Teman Sebaiknya

Hatinya Bersama Masjid

Ibumu… Ibumu… Ibumu…

Tiang Hidup

Kecantikan Yang Sebenar

Cermin Yang Baik

Senjata Orang Beriman

Ibu Juga Manusia Biasa

 

 

Nukilan Pembaca Buku Ini yang juga seorang ibu;

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang mengizinkan buku ‘Dari Lubuk Hati Ibu’ ini hadir untuk tatapan pembaca.  Saya secara peribadi telah membaca dan menghayati buku ini dengan Qalbu… lalu terasa bagaimana penulis telah menjiwai diri saya, luahan saya, hasrat saya terhadap anak-anak.  Kepada para ibubapa, buku ini sangat baik untuk kita, banyak ilmu yang terkandung di dalamnya, banyak juga pengalaman berharga penulis yang memberi iktibar kepada kehidupan kita.  Berkali-kali air mata saya mengalir ketika menghayati kandungan buku ini.  Saya yakin sesuatu yang ditulis dari hati… pasti akan jatuh ke hati jua.  Allahu waliy al-taufiq.  Wallahua’alam.

 

Ustazah Nor Anisah Musa

Timbalan Mudir, Maahad Tahfiz Darul Furqan, Kuala Lumpur.

Kronologi Isu Purdah yang membabitkan Syeikh Muhammad Tantawi

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَأٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ 

Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.
al-Hujurat; 6

Sumber berita di bawah:  http://hairulnizammathusain.blogspot.com/2009/10/kronologi-isu-niqab-purdah-yang.html

 

syeikh_Tantawi

Al-Imam Al-Akbar sering dinista oleh akhbar dan berita. Banyak tindakan dan ucapan beliau dieksploitasi sehingga beliau sering diburukkan. Sebelum ini beliau dituduh dengan tuduhan menghalalkan riba sedangkan perkara tersebut tidak berlaku sama sekali.

Kali ini beliau dituduh pula dengan tuduhan ingin mengharamkan niqab (purdah).

Berikut adalah sedikit kronologi peristiwa yang berkait dengan isu niqab ini.

**************************

1. Isu bermula apabila al-Imam al-Akbar al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi melawat satu sekolah maahad al-Azhar khas untuk pelajar perempuan (Maahad Fatayat Ahmad Allibi) pada Sabtu bersamaan 4/10/2009. Beliau telah melawat satu kelas lalu melihat ada seorang pelajar perempuan bernama Alak ( آلاء ) memakai purdah. Alak berumur 13 tahun.

2. Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi telah meminta pelajar perempuan itu membuka purdah kerana kelas tersebut hanya untuk para pelajar perempuan sahaja. Beliau merasa hairan mengapa pelajar tersebut memakai purdah sedangkan kelas tersebut khusus untuk pelajar perempuan, guru yang mengajar adalah guru perempuan dan bilik kelas adalah tertutup. Alak pada awalnya tidak membuka niqab apabila Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi memintanya membuka niqab.

3. Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi selepas itu telah menegaskan bahawa beliau tidak akan membenarkan pelajar perempuan memakai purdah di dalam kelas-kelas mereka. Beliau juga menafikan kenyataan media yang menyatakan bahawa beliau bercakap dengan Alak dengan nada suara yang kasar.

4. Majlis Tertinggi Al-Azhar ( المجلس الأعلى للأزهر الشريف ) telah mengadakan mesyuarat tergempar yang dipengerusikan oleh Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi pada Khamis lalu bersamaan 8/10/2009 untuk membincangkan isu niqab ini. Majlis telah memutuskan bahawa:

• Para pelajar perempuan dibenarkan untuk memasuki premis al-Azhar al-Syarif secara berniqab. Wanita yang berniqab tidak boleh dihalang daripada memasuki perkarangan al-Azhar al-Syarif

• Para pelajar perempuan dibenarkan memakai niqab apabila ada orang lelaki bersama mereka di dalam premis al-Azhar

• Para pelajar perempuan tidak dibenarkan memakai niqab di dalam bilik-bilik kelas kerana semua pelajar adalah perempuan. Larangan ini berkuatkuasa apabila guru yang mengajar juga adalah perempuan

• Para pelajar perempuan tidak dibenarkan untuk memakai niqab sewaktu peperiksaan berlangsung. Maka para pengawal semasa peperiksaan berlangsung hendaklah di kalangan wanita.

• Majlis Tertinggi al-Azhar bukanlah menghalang wanita daripada memakai niqab dalam kehidupan seharian mereka sebaliknya Majlis tidak bersetuju niqab dipakai pada tempat-tempat yang tidak sepatutnya yang akan memberikan kesan yang negatif pada pemikiran kanak-kanak lebih-lebih lagi pandangan yang mengatakan bahawa wajah wanita wajib untuk ditutup adalah pandangan minoriti fuqaha Islam.

5. Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi menegaskan bahawa beliau menghormati wanita yang memakai niqab selagi mana tidak menyakiti orang lain dan tidak membawa kepada masalah keamanan.

Beliau menegaskan bahawa tujuan ketetapan Majlis Tertinggi Al-Azhar tersebut dibuat adalah kerana untuk menjaga kehormatan para pelajar perempuan. Ini kerana berlaku pencerobohan beberapa orang lelaki ke dalam premis al-Azhar yang khusus untuk pelajar perempuan.

Selain itu ketetapan ini juga dibuat demi untuk mengelakkan berlakunya penipuan di dalam peperiksaan. Beliau menegaskan bahawa tahun lepas menyaksikan 12 kes penipuan semasa peperiksaan apabila para pelajar wanita yang berniqab yang terbabit telah meletakkan alat rakaman di sebalik niqab yang dipakai.

Sumber:

1. Surat Khabar al-Liwa’al-Islami bertarikh 15 Oktober 2009, bilangan ke 1447, m/s 1
2. Majalah al-Musowwar bertarikh 14 Oktober 2009, bilangan ke 4436, m/s 15 – 16.
3. http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?c=ArticleA_C&cid=1254573447321&pagename=Zone-Arabic-News/NWALayout
4. http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?c=ArticleA_C&pagename=Zone-Arabic-News/NWALayout&cid=1254573332008
5. http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?c=ArticleA_C&pagename=Zone-Arabic-News/NWALayout&cid=1254573461106&utm_source=rss&utm_medium=rss&utm_campaign=rss

Mat Rock Ajak Dating (Edited)

SkuaCouple

Suatu hari saya menziarahi seorang kawan baik di Kota Bharu dengan ditemani Aini, seorang saudara saya. Saya rapat dengan Aini waktu itu kerana dia juga tinggal berjiran. Apatah lagi usianya hanya tua setahun dari saya.

Hari itu saya memakai jubah berwarna hitam berbunga batik di bahagian kaki dan bertudung hijau. Tudung itu labuh melepasi dada tetapi tidaklah labuh seperti tudung sekolah.  Di bahagian lengan, paras tudung di atas dari siku.  Pakaian seperti itu pada waktu itu digelar ‘Hantu Kum Kum’. Jarang remaja seperti saya (berusia 13 tahun) yang mahu mengenakan pakaian seperti itu imma pada masa itu atau di zaman sekarang. Nampak seperti orang tua kata sesetengah orang. Bagi saya, saya pakai apa yang saya selesa dan Allah reda. Cukup.

Sedang kami duduk-duduk di dalam bas untuk pulang ke rumah, tiba-tiba dinding bas di sebelah tempat saya duduk diketuk seseorang. Lazimnya bas-bas SKMK di stesen Kota Bharu itu lambat bergerak kerana menunggu penumpang ramai dahulu atau menunggu masa yang ditetapkan. Saya yang duduk di tepi tingkap bas menjenguk ke bawah.

Seorang pemuda berseluar ketat dan berambut panjang ada di bawah bersama beberapa rakannya. Dia mendongak ke arah saya sambil berkata, “Saya nak jumpa awak, boleh?”

Saya agak terperanjat mendengar pelawaan terbuka seperti itu. Di belakang pemuda itu, ramai orang awam di stesen bas itu.

“Tak boleh. Tak baik… nanti Allah marah,” saya berterus terang sahaja.

“Saya nak juga jumpa awak, tolonglah… beritahu bila dan di mana, ikut suka awak,” pemuda itu merayu lagi.

Hai… jawapan seperti itu pun dia tidak boleh terima.

“Tak boleh. Saya tak biasa jumpa (dating) dengan mana-mana lelaki”

“Bolehlah awak….”

Oleh kerana pemuda itu terus berkeras mahu jumpa saya sambil mengetuk dinding bas semakin kuat bertalu-talu, saya menjawab, “Macam nilah… kalau saya datang dengan Abah saya macam mana? Boleh tak”

Saya menyatakan demikian dengan sangkaan dia akan merasa takut dan pergi dari situ namun pemuda itu terus sahaja setuju.

“Boleh. Datanglah dengan Abah awak pun.. tak mengapa asalkan boleh jumpa awak”

Alamak! Saya bukan mahu jumpa dia pun dan belum tentu Abah akan setuju saya jumpa dia. Saya menggelabah lalu berkata,

‘Tak boleh. Macam nilah.. awak jumpa je kawan saya kat sebelah saya ni. Lagi pun dia lebih cantik dari saya” saya memberi cadangan ‘desperate’ sambil menuding jari ke arah Aini yang duduk di sebelah saya. Aini memang gadis cantik pada mata saya. Saya sendiri biasa-biasa sahaja. Itu jawapan mahu melepas diri sahaja dan tiada niat di hati saya agar Aini berdating dengan pemuda itu.

Aini mencuit bahu saya, “Isy.. apa ni Nur. Dia nak jumpa Nur lah, bukan saya..”

“Tak nak. Saya nak jumpa awak juga…” pemuda itu tetap dengan pendiriannya. Saya bertambah kaget. Lelaki apa ini, dipelawa perempuan secantik Aini pun ditolaknya.

Aduh… biar betul mata pemuda ini. Saya tiada idea lagi untuk menghentikan lamaran pemuda itu. Saya malu juga sebab dia bercakap dengan saya sambil mengetuk-ngetuk dinding bas dengan kuat kerana saya menolak pelawaannya. Banyak mata memandang kami.

Ada ke patut… zaman itu zaman Rock dan al-Arqam. Zaman Amy Search dan Awie Wings. Antara rockers dengan imejnya berseluar ketat berambut panjang dan pemuda-pemuda Arqam dengan imej berjubah dan berserban, hati tertarik dengan jubah dan serban. Alih-alih Mat Rock pula datang mengorat. Namun bukanlah saya berminat dengan Arqam dan pemuda-pemudanya. Saya minat pakaian sunnah itu sahaja.

Namun kalau pemuda berjubah dan berserban datang mengorat, pasti saya menolak juga sebab bukanlah gaya serban dan jubah mengorat gadis di jalanan.  Pakaian merupakan salah satu syiar Islam… akhlak di sebalik pakaian itulah yang lebih bernilai dari segala-galanya.

Pernah seorang lelaki berkopiah memberi salam… ‘terkejut kucing’ juga saya dibuatnya.  Bau salamnya salam mengorat… bukan salam ikhlas.  Untuk lebih selamat di akhirat kelak, saya jawab sahaja di dalam hati.

Saya tidak rasa saya perempuan menarik. Jadi saya rasa pelik bila ada pemuda yang terang-terangan ajak dating secara terbuka begitu.  Dah tu… saya pelawa saudara saya pun dia tidak mahu. Entahlah…agaknya pemuda itu pekena ‘benda’ itu… tidak tahulah saya. Hanya lelaki yang lebih tahu sikap lelaki. Macam dalam drama dan filem pula, yang mana heronya melaung dengan kuat, I Love You kepada kekasihnya di hadapan public. Kononnya untuk membuktikan tulus dan benarnya cinta dia.

Seorang makcik ‘tok peraih’ yang duduk di hadapan kami waktu itu akhirnya menoleh kepada saya,
“Dahlah tu dik. Tak payah layan lagi. Budak tu gila agaknya.”

Saya terus mendiamkan diri dan tidak lagi menoleh ke arah pemuda itu. Saya agak pemuda itu turut mendengar apa yang dikatakan makcik peraih beras itu. Pemuda itu berang nampaknya dan sebelum pergi dia sempat menumbuk dinding bas itu lagi (atau bas yang bergerak meninggalkan pemuda itu. Saya lupa yang ini). Kecut perut saya dibuatnya.

Saya ketakutan juga sebab saya akan berulang lagi ke sekolah setiap hari menaiki bas di stesen bas itu. Bimbang jumpa lagi dengan pemuda itu.

Memang ya… saya perasan pemuda itu pernah melintas di hadapan saya semasa saya melintasi pinggiran Pasar Buluh Kubu. Pasar Buluh Kubu (sekarang Pasar Siti Khadijah) itu menjadi laluan wajib pelajar MMP yang berulang menaiki bas SKMK. Agaknya dia bekerja di pasar itu. Namun alhamdulillah, dia tidak berani mendekati saya lagi. Dia hanya memandang dari jauh dan kelihatan seperti melarikan diri bila terserempak dengan saya. Agaknya dia malu dengan peristiwa yang berlaku.

Peristiwa itu tidak ada kena mengena dengan sebab-sebab saya memakai purdah. Saya tahu ramai wanita berpurdah menjadikan alasan diminati ramai lelaki untuk memakainya. Dengan hanya satu kes begini tidak mendorong saya memakai purdah atau kerana hanya beberapa orang yang pernah mengirim salam. Saya sudah jelaskan kenapa saya memakai purdah dalam entri sebelum ini.


Banyak ikitbar dari pengalaman tersebut:-

1. Elakkan diri dari mudah perasan agar tidak mudah ditimpa perasaan. Bila sudah ditimpa perasaanlah, ramai perempuan lupa diri dan lupa Allah. Akhirnya menyerah diri. Nauzubillah. Perasan itu sifat mazmumah. Jadi memang patut siapa-siapa yang perasan terhijab hatinya dari melihat realiti. Ramai lelaki ‘usha’ perempuan untuk menguji mereka sahaja. Adakah perempuan itu tahu menjaga diri atau tidak.

2. Ikut sahaja ajaran agama agar diri selamat dunia akhirat.

- Jangan berdating dengan mana-mana lelaki ajnabi. Barulah kita akan dapat suami yang tidak pernah berdating dengan mana-mana perempuan. Sabar adalah perlu untuk meninggalkan larangan Allah. Jangan terburu nafsu, nanti diri yang lesu.

- Kalau hari ini, lelaki mudah berdating dengan kita yang belum sah sebagai pasangannya, peratus untuk dia berdating pula dengan perempuan lain yang tidak halal selepas berkahwin dengan kita adalah tinggi.

- Perasaan terhadap pasangan sebelum kahwin dan perasaan terhadap suami sangat berbeza macam langit dan bumi. Jangan ambil mudah. Cemburu kepada suami tidak sama cemburu kepada pasangan yang belum halal.

3. Jika bercita-cita mendapat suami soleh, usahakan diri sendiri menjadi solehah dahulu.

- Jika kita tinggalkan sesuatu kerana takutkan Allah, Allah gantikan dengan yang lebih baik. Alhamdulillah, Allah kurniakan saya suami yang baik.

4. Cara mendiamkan lelaki yang mengorat atau mengusik kita ialah diam. Pada masa peristiwa di atas berlaku, saya masih sangat muda dan baru masuk ke usia baligh. Saya tidak tahu dan tidak kenal sikap lelaki. Saya banyak belajar dari abang-abang kandung saya bagaimana seharusnya kita berakhlak bila bermuamalah dengan lelaki ajnabi.

      Iya…
      Diamlah bila ada lelaki yang menelefon sedangkan tiada perkara penting yang hendak dicakapkan.
      Diamlah bila ada lelaki sms pada perkara yang tidak perlu.
      Diamlah bila ada lelaki jalanan memberi salam mengorat di tepi-tepi jalan.
      Diam sahaja.
      Tidak perlu marah atau mencela mereka… silap haribulan kita sama berdosa dengan mereka.
      Jika saudari marah-marah, ia hanya memberi modal tambahan untuk mereka mengusik kita.
      Jadi diam sahaja. Mereka akan kehilangan modal dan idea serta merasa boring kerana bercakap seorang diri.
      Buat kerja kita dan pedulikan mereka.

Jika kita memelihara diri kita, insya Allah pasangan yang Allah telah tentukan untuk kita juga akan memelihara dirinya dengan inayah Allah. Pokoknya, yakin dengan jodoh ketentuan Allah. Cari yang halal dengan cara yang halal. Insya Allah diberkatiNya.

5. Buat lelaki yang baik, ajarlah anak-anak perempuan atau adik-beradik perempuan mengenai lelaki. Abang saya bercerita kepada saya mengenai pandangan lelaki terhadap perempuan, jadi saya lebih tahu menjaga diri agar menjadi gadis bermaruah. Alhamdulillah. Kalaulah abang-abang saya tidak memberi tunjuk ajar, sudah tentu saya mudah terpedaya seperti ramai gadis-gadis lain.

Carilah reda Allah, nescaya bahagia…

Ummu Abbas
12.26am
25 Syawal 1430H