Meleraikan Anak Yang Berkelahi

Sumber: 3.bp.blogspot.com/

Saya mencuri masa sekejap untuk up date blog. Seminggu dua ini memang kena ‘berkurung’  kerana buku Fikah Perubatan diminta edit lagi oleh bos. Permintaannya sudah lama, namun selepas sebulan baru saya mula edit. Saya dahulukan perkara lain sebab dia pun tidak tetapkan waktu bila perlu dihantar.   Selepas Tuan Shakir PTS Millennia menggesa, barulah dia pun bertanya khabar apakah saya sudah siap mengeditnya.

Minggu ini pula diuji Allah dengan anak kecil yang demam dan mulutnya melepuh.   Hari ini, masuk hari ketiga dia tidak dapat makan apa-apa walaupun sudah diletakkan krim Bonjela.   Saya menaip sambil meribanya.   Bukan setakat meribanya, dia juga kerap menangis apabila mulutnya terasa sakit.  Melepuhnya bukan satu tetapi banyak pada bibir atas dan bawah.   Kasihan dia.   Daripada saya meminta dia bersabar, lebih baik saya menyabarkan diri terlebih dahulu dalam menghadapi kerenah anak yang demam yang mana dalam masa yang sama, saya perlu urus rumahtangga, anak anak yang lain dan juga menyiapkan buku ini.

Apa yang diaturkan Allah, itu yang terbaik buat saya. 

*******************************

Saya mahu berkongsi dengan para ibu mengenai kerenah anak-anak yang suka berkelahi.  Lazimnya jika kita punya anak-anak yang agak rapat usianya, ada masa-masa tertentu mereka berkelahi. 

Bukan setakat berbalah mulut, bahkan kalau lelaki lebih lasak…. apa lagi, bertumbuklah.  Alhamdulillah, anak-anak saya tidak sempat bertumbuk setakat ini.  Sempatlah mereka saling berbalas pukulan seperti menyepak dan menampar tetapi tidak pernah lagi saya biarkan mereka berkelahi sampai berguling-guling atau salah seorang naik ke atas yang lain.

Saya buat begitu kerana teringat Nabi s.a.w pernah berpesan agar jangan dibiarkan anak berkelahi.  Sudah lama jumpa hadis itu.  Sekarang belum sempat lagi  buat rujukan mengenai hadis  tersebut dan statusnya.  Insya Allah, bila berpeluang atau terjumpa secara tidak sengaja, saya update kandungan entry ini.

Oh ya… biasa terjadi, bila anak-anak berkelahi, ibubapa pun turut ‘naik angin’… itu lah sebabnya ada anak-anak yang berbirat-birat badannya.  Bolehkah dipukul sedemikian rupa?  Hmmm… saya tidak mahu sentuh hal itu di sini.  Apa yang mahu dikongsi ialah pengalaman saya menangani masalah anak suka berkelahi.  Kalau berbalah kecil-kecilan itu mudah dipujuk dan dileraikan.  Yang menjadi masalah besar ialah perkelahian yang melibatkan aksi ganas.  Ia turut men’stress’kan kita terutama ibu yang lebih banyak menghabiskan masa bersama anak-anak. 

Tom selalu berbalah dengan Jerry secara ganas-ganas. Apakah ia memberi kesan kepada anak-anak? Sumber foto: http://www.fhm.co.id/

Antara yang saya pernah CUBA  buat ialah membaca ayat Kursi 9 wakaf.  Antara tujuan bacaan ayat Kursi ialah menghalau syaitan.  Jadi bila anak berkelahi, kita baca untuk menghalau syaitan dalam diri kita dan syaitan yang sedang mengacau anak-anak kita.  Barulah kita dapat bertenang dahulu dan kemudiannya baru kita mendekati anak-anak yang sedang berkelahi untuk menegur mereka.  Alhamdulillah, pergaduhan mereka mudah dileraikan. 

Jika kita pun sudah ‘naik angin’ dahulu… ia akan memarakkan lagi suhu panas yang sedia ada.   Sebagai ibu, kita perlu lebih banyak mengingati Allah.  Syaitan akan masuk dari mana-mana penjuru untuk merosakkan pendidikan anak-anak kita.  Memang benar, kita perlu belajar teori pendidikan anak-anak namun tanpa bantuan Allah, segala pengetahuan dan usaha kita sangatlah lemah.  Oleh sebab itulah kita perlu banyak ingat Allah dan sentiasa berdoa untuk memohon pertolongannya. 

Insya Allah, jika ibu-ibu mampu menguasai diri dengan ingat Allah, kita akan diberi mampu menguasai anak-anak.  Banyak kes penderaan kanak-kanak yang berlaku mutakhir ini disebabkan ibubapa atau penjaga hilang daya menguasai diri.  Akhirnya berlaku penganiayaan pada insan yang masih suci dan tidak berdosa.

Kesan zikrullah juga akan membuatkan ibu-ibu rasional dalam mengambil tindakan pada anak-anak.  Jika marah, marah kerana Allah… bukan kerana emosi.  Jika perlu pukul pun, pukul kerana Allah.. bukan kerana nafsu ammarah…  Marah dan pukul kerana Allah itulah yang akan melentur peribadi anak-anak.  Marah dan pukul kerana emosi dan ego sendiri itu hanya akan membuatkan anak-anak semakin keras serta bertambah jauh dari ibubapanya sendiri.  Na’uzubillah.

Aku mohon ampun kepadaMu ya Allah… atas segala kelemahanku memelihara dan mendidik insan-insan yang dipinjamkan olehMu padaku…

Anak-anak itu bukan milikku…

Tetapi sekadar amanah yang dititipkan dalam rahimku dan Engkau akan bertanya di akhirat kelak… apa yang telah kulakukan terhadap mereka…

Ampunkan daku…

Dan bantulah aku mendidik mereka untuk mengabdikan diri kepadaMu.

Ummu Abbas

10.51am

8 Jumadil Awwal 1431H

About these ads

13 thoughts on “Meleraikan Anak Yang Berkelahi

  1. subhanallah.. terimakasih banyak2 ummuabbas utk artikel ini.. dan juga artikel2 yang sebelum2 ini.. izinkan saya berkongsi bersama rakan2.. moga anak kecil ummuabbas lekas sembuh!

    Terima kasih atas doanya. Gembiranya saya.. :)


  2. Assalamualaikum semua,

    Terima kasih atas tunjuk ajar ya.. UmmuAbbas. Ya memang betul, jika kita mampu mengingati Allah sebelum melakukan sesuatu perkara, insyaAllah semuanya di bawah lindungan Allah. Untuk sampai ketahap itu bukannya senang dan kena sentiasa berdoa meminta pertolongan Allah. Akak dulu pun seorang yang cepat naik angin(dengan anak tapi dengan orang lain masih mampu bersabar), terutama jika anak melakukan kesalahan tapi sekarang Alhamdulillah sudah boleh bertenang kerana sentiasa cuba memikirkan di mana silapnya setiap perkara yang berlaku.

    Wassalam.

    Iya Kak Nisha… saya berdoa tanpa putus asa agar ALlah bantu saya menangani anak-anak dengan cara yang diredaiNya. Saya sama seperti ramai ibu diluar sana.. cepat sensitif dengan anak sedangkan dengan orang lain… tinggi juga darjah kesabarannya. .. (insya Allah). Moga Allah sentiasa membantu dan mengampunkan kita. Amin.

  3. Assalamualaikum..nor, syukran atas perkongsian ini…jadi tazkirah buat diri yang lupa…terutama dalam mentarbiyah anak2..Insya Allah kita sama2 menjadi ibu yang mendidik kerana redha Allah semata..ana sebagai ibu banyak perkara yang perlu diperbaiki walupun kita tahu cara pendidikan Rasulullah tapi secara pratikalnya susah untuk dilaksanakan tanpa pertolongan Allah.

    Wa’alaikum salam Nie… Apa yang dikongsikan ialah berdasarkan pengalaman jatuh bangun dalam mendidik anak-anak. Bukan mudah melaksanakannya tanpa bantuan ALlah. Ana rasa terlalu banyak dosa pada anak-anak sebenarnya.


  4. mufidah jiddan, sebagai peringatan, bukan tak tahu ayat kursi penghalau dan pendinding dari syaitan, tapi sering terlupa bila anak2 bergaduh atau sesiapapun bergaduh ada syaitan bersama. buta betul hati ni. boleh guna juga kaedah ni kalau gaduh suami isteri,, he he

    Ha a… betul juga kan.. gaduh suami isteri.. baca ayat Kursi. Baru pesan pada sahabat yang mahu tuntut fasakh agar baca ayat Kursi semasa sesi kaunseling… mohon Allah lembutkan hati suami yang terlebih ego…


  5. Bila sebut pasal dosa dengan anak2 ni ana cukup terasa…Insya Allah kita sama-sama ingat mengingati…ana seronok bila ada sahabat yang berkongsi pengalaman mendidik anak2 ni…rupanya mendidik anak-anak ni amanah Allah yang berat kalau kita tidak pohon padaNya..dalam berdoa tu kita sentiasa diuji dengan karenah anak2…susahnya nak menyabarkan diri.

  6. terima kasih dgn info nie…………..ana sendiri punya dua anak dan cabaran mendidiknya kadang buat ana hilang sabar terutama dlm keadaan situasi penat..marah kerana Allah sememangnya punya kesan yg mendlm dr marah kerana nafsu….satu lg ana rasa setiap ibu perlu bgn mlm utk bertahajud…. aura tahajud akan buat si anak mudah utk mengikut ckp kita

    Setuju dengan cadangan bangun tahajjud. Ia sumber kekuatan jiwa dan membuat hati lebih tabah serta mudah berlapang dada dengan situasi mendesak.


  7. Assalamualaikum….terima kasih kerana bagi tips yang berguna. Saya akan cuba amalkan untuk leraikan pergaduhan anak-anak saya. Si abang suka mengusik sangat, si adik pulak mulala menangis dan kadang-kadang membalas juga…Insya-Allah dengan keberkatan ayat Kursi dapat menghalau syaitan-syaitan yang sentiasa menghasut…Terima kasih UmmuAbbas…

  8. assalamualaikum kak,

    first skali sy bc web akak, n trus g cek d FB akak, he3.. rupa2nya pernah bersekolah d wakaf bharu, he3.. 2 kg nenek saya…

    oh ya kak. kalau anak mulut nya melepuh, memang elok letak bonjela,
    tp, sepanjang saya menghadapi masalah 2, ada kawan mak saya bg tau,
    seeloknya letak sapukan planta tau magerin d kawasan y melepuh 2…
    selalu amalkan letak d kawasan 2.. insyaAllah sembuh..

    kelebihan, mcm letak bonjela kita terasa pedih, tp sapukan sedikit planta d area mulut y melepuh 2 dengan planta tau mentega, ia xrasa pedih…

    he3.. nak berkongsi ngan akak mengenai rawatan utk bibir y melepuh, k akak, moga akak n family d permudahkan setiap urusan n berjaya d dunia n akhirat… assalamualaikum

    Wa’alaikum salam Liza,

    Terima kasih berkongsi petua berguna kat sini. Nanti nak try lah.

    Sedara mara ramai lagi kat WAkaf Bharu tu… tapi Abah je lah yang kenal.


  9. Pingback: Meleraikan Anak Yang Berkelahi « SaodahAjil's Blog

  10. Assalammualaikum, kak sy baru baca tentang blog akak ni..tq sbb bagi sy cara yang mudah dan ringkas untuk di amalkan..sy berusia 25thn masih menuntut dlm pgajian ijazah muda..agak stress skarang anak-anak sy berumur 2 dan 4 kerap sgt bergaduh terutama yg abang dua2 lelaki..sy tak tahu dan buntu kenapa abang kerap buat adik menangis sedangkan adik tak usik dia..itulah dugaan yg dialami sy skarang mgkin ada tak puas hati pada abang ni..sy akan cuba buat apa yang disarankan akak tentang perkelahian anak2 ..tq..semoga Allah permudahkan segalanya..inilah yang telah diaturkan oleh tuhan untuk sy…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s