Archive | Januari 2011

Berkemban dan berbikini, Saya bangga dengan gadis ini…

Bismillah…

Oopsss… jika anda pembaca lelaki yang gemar menatap foto lucah, mohon maaf kerana entry ini tidak menyediakan hidangan syahwat tersebut.   Meskipun dengan tujuan sekadar hiasan.  Matlamat tidak menghalalkan cara… betul?

 Jika saya melakukannya bererti saya mengkhianati mata saudara yang bukan milik saudara.  Bahkan milik Allah SWT yang hanya dipinjamkan buat sementara waktu… yang mana di akhirat kelak, ia akan ditanya… ke arah mana ia digunakan?  Tangan saya pula akan ditanya,  foto apa yang telah saya up loadkan di dalam blog untuk tatapan pengunjung…   saya tidak mahu tergagap-gagap menjawab soalan-soalan munkar nakir di dalam kubur…tetapi menjawab dengan penuh konfiden sama seperti saya pernah jawab soalan SMU di sekolah dahulu.  Dengan izin Allah.

Ok… saya sayangkan mata saudara sama seperti saya sayangkan mata saya sendiri… jadi bawa-bawalah melihat perkara yang boleh menyucikan hati dan mendekatkan diri kepada Pencipta mata tersebut… boleh? 

Namun begitu,  jangan serik untuk meneruskan bacaan… mungkin ia berguna jika saudara memiliki adik beradik perempuan, anak-anak perempuan, isteri dan saudara mara perempuan.

Ekoran isu artis berkemban, Fasha Sanda berbikini, nama artis wanita seperti Lisa Surihani dan lain-lain menduduki tempat pertama dalam carian google Malaysia, saya merasa terpanggil untuk menulis buat semua gadis yang dikasihi kerana Allah semata.

Sepanjang menjadi pengguna internet dan selepas membuka akaun Facebook, antara perkara ketara yang dapat dilihat ialah perlumbaan dari para gadis dan wanita menonjolkan kecantikan masing-masing kepada umum.

Jika yang bertudung tetapi berwajah jelita, maka wajahnya itulah yang menjadi taruhan.  Entah kepada siapa mahu dihidangkan kejelitaan masing-masing itu dan kepada siapa sebenarnya senyuman dilemparkan…   ???

Biarlah persoalan ini dijawab sendiri oleh empunya diri.

Jika yang kurang jelita, zaman sekarang banyak alat make upnya dan foto juga boleh diedit untuk kelihatan cantik.  Wajah berjerawat tampak licin dalam gambar.  Jeragat dan parut jerawat boleh disembunyikan.  Yang gelap nampak putih melepak.  Bab-bab make up ini, bukan lagi menjadi tabiat para wanita, bahkan para jejaka juga tidak ketinggalan bermake up untuk kelihatan menarik semasa bergambar.  Akhirnya semuanya tampak serba sempurna.  Foto-foto yang sudah mengalami pengubah suaian inilah yang diup-load ke dalam blog dan akaun-akaun sosial.

Itu belum diambil kira soal gaya semasa bergambar.   Perhatian siapa yang diraih sebenarnya?

Hanya empunya diri yang lebih mengetahui jawapannya.

Hari ini, melalui medium internet, para gadis dan wanita menjadi bertambah murah. 

Jika dahulu, bukan main susah para jejaka yang meminati seseorang mahu mendapatkan walau sekeping foto gadis tersebut, hari ini, klik mouse dan copy paste sahaja… sudah selesai.  Selepas itu bolehlah dibesarkan kepada saiz berapa pun dan print sahaja…siap!

Selepas itu, bergantunglah kepada tahap keimanan masing-masing… mahu simpan di dalam dompet, tampal dalam almari, ‘hadiah’ kepada bomoh, edit semula dan gabungkan dengan tubuh bogel orang lain kemudian disebarkan kepada umum dan pelbagai ragam lagi.

Memang begitukah sifat dan fitrah wanita?  Suka dirinya menjadi bahan tatapan ramai lelaki dan dirinya dipergunakan dengan sewenang-wenangnya??? 

Jawablah sendiri… kerana anda lebih mengenali diri sendiri.

Berada di dunia  yang menghampiri kiamat yang mana jumlah lelaki fasik lebih ramai dari lelaki beriman ini, sikap murahan ramai gadis-gadis hari ini lebih mengundang penyakit kepada diri sendiri.  Penyakit itu bukan sekadar menimpa individu, bahkan menjadi virus kepada masalah sosial masyarakat dan negara. 

Kesan sikap suka menonjol tidak bertempat ini juga mengakibatkan tempias fitnahnya mengenai hati-hati lelaki yang mahu menjaga imannya.  

Contoh menonjol yang bertempat ialah sebagaimana watak Anna Althafunnisa’ dalam novel Ketika Cinta Bertasbih atau peranan yang dimainkan oleh Puteri Reformasi, Nurul Izzah Anwar dan sebagainya lagi.  

Bukan itu sahaja, melihat usikan-usikan kepada isteri-isteri orang yang berwajah jelita di akaun Facebook juga adalah satu perkara biasa.  Di balas mesra pula oleh empunya diri.  Entahlah, belum cukup lagikah perhatian suami yang sah anugerah Allah itu?

Mungkin juga silap suami, kedekut pujian kepada isteri sendiri… akhirnya isteri merasa suka dipuji oleh lelaki lain.

Memang ‘confirm’… dan 2 x 5… dalam ramainya gadis dan wanita bertambah murah… lelaki pula ramai bertambah dayus.   Membiarkan aurat anak gadis, adik beradik perempuan dan isteri terdedah secara percuma kepada lelaki ajnabi.  Biar pun lelaki itu tunggang terbalik menghabiskan masanya di masjid, atau hafal 30 juzuk al-Quran, atau janggut panjang hingga ke lutut, atau sijil agamanya berjela-jela sampai master atau PhD… namun tiada ertinya semua itu jika tidak mampu bertegas dengan ahli keluarga.  Yang mana dibimbangi ahli keluarga perempuan yang tidak diajak sama menyintai Allah dan RasulNya itu akan lebih kuat tarikannya menuju ke neraka… na’uzubillah.

Jika itu menjadi pilihan hati… apa yang boleh diperkatakan lagi…

Nasib baiklah para Ummahatul Mukminin dan para tokoh mukminah solehah tidak mempunyai walau sekeping gambar untuk dilihat generasi selepasnya.  Maka sejarah mereka hanya diperkatakan tentang mantapnya aqidah mereka, mulianya akhlak mereka, hebatnya ibadah mereka dan sumbangan mereka terhadap Deenul Islam.  Walaupun sebahagian mereka disifatkan sebagai jelita, namun tiada gambaran fizikal diberikan; hidung mancung bak seludang, pipi bagai pauh dilayang, bibir bak delima merkah dan sebagainya lagi… sama sekali tidak ada!!!

Wajah-wajah mereka juga selamat dari teknik ‘super impose’ dan pelbagai lagi unsur khianat yang mungkin boleh dilakukan oleh para musuh Islam.

Ia bukan objektif wanita dijadikan… untuk dipuja kecantikan lahiriah semata… Sebaliknya untuk menjadi pasangan yang halal kepada lelaki, memberikan ketenangan di dalam rumahtangga serta melahirkan zuriat yang soleh.

Apabila para gadis@wanita kembali  memenuhi peranan mereka sesuai dengan objektif mereka dicipta, jadilah harga diri mereka mahal bahkan lebih mahal lagi dari nilai bidadari syurga.

Saya bukan mahu membahaskan hukum boleh bergambar atau tidak di sini.  Jika ia foto yang tidak menutup aurat, sudah jelaslah hukumnya jika dipaparkan kepada umum.

Bukan juga mahu membicarakan harus atau tidak memaparkan foto masing-masing di khalayak ramai.  Jika foto mendedah aurat dan pose menggoda, maka jelaslah haramnya.

Persoalan yang perlu dijawab kepada diri sendiri ialah sejauh mana keperluan berbuat demikian?

Apakah manfaatnya lebih besar atau mudaratnya mengatasi manfaatnya?

Bukan itu sahaja, paling penting sejauh mana ia mampu membersihkan hati dari mazmumah dan memenuhi hati dengan mahmudah?  Kerana hati inilah yang akan dibawa menemui Allah SWT.

Apakah jiwa merasa tenang semasa melakukannya atau merasa tidak sedap hati atau merasa was-was, betul atau tidak cara dan tujuannya?

Semuanya hanya mampu dijawab oleh diri anda sendiri.

Dalam kegawatan ramai gadis berlumba-lumba mempertontonkan diri masing-masing, saya tertarik kepada seorang gadis yang menggelarkan dirinya Nona.  Nona merupakan pembaca blog ini dan menghantar komen di bawah pada 16 Ogos 2009 di bawah entry ini.  Sengaja saya paparkan di sini untuk renungan bersama terutama dari para gadis.   Saya merasa terhibur bila mendapati ada lagi gadis seperti ini pada hari ini.  Juga merasa bangga dengannya.  Gadis ini mengenali dirinya sendiri, mempunyai jati diri,  mengetahui hak serta memelihara maruahnya sendiri. 

” Assalamualaikum.

Saya kagum dengan entri akak ni.  Saya jangka tak ada orang dalam malaysia ni yang berpemikiran macam akak ni. Saya sebenarnya tak setuju dengan program2 pertandingan kecantikan muslimah ni.

Saya sendiri dah beberapa kali di tawarkan jadi model muslimah, dan banyak kali di “suggest” untuk masuk pertandingan contoh seperti pertandingan yg dianjur majalah muslimah, The Most Beautiful Woman in Malaysia, etc.

Tapi bagi saya, apa gunanya bertudung, jika saya dijadikan tatapan khalayak?

Apa gunanya menutup aurat, jika foto2 saya boleh disimpan oleh peminat2 lelaki yang menampal poster saya di dinding mereka atau menyimpan foto saya dalam wallet mereka sambil mereka berkata, “Ahh……. cantiknya Cik Nona ni… Mata bulat, bibir huuuhhhhhh…. kulit putih wow!” Apa gunanya ya?

Sebab hakikatnya macam tulah model2 dan selebriti2 muslimah di negara kita ni dipuja- sama macam model2 dan selebriti2 tak bertudung.  Bezanya, model2 muslimah ni bertudung.  Siapa boleh nafikan yang ramai lelaki “minat gila” kat Wardina- contohnya?  Malah kebanyakan model2 dan selebriti2 muslimah/bertudung sering dikaitkan dengan kecantikannya yang luar biasa… dan tentulah, mereka ni ramai peminat2 lelaki yang “tergila-gilakan” mereka.

So what’s the point of covering your awrah in the first place, if you will yourself to be admired and idolised for your beauty and ATTRACTIVENESS???  Doesnt it defeat the purpose of covering your awrah and being modest in the first place???

Mungkin saya ni agak ekstrim, tapi rasanya model ratu akhlak tu pun tak perlu. 

Islam telah mengangkat martabat wanita supaya sama macam lelaki.

Setiap lelaki dihargai kerana keunikan masing2- tiada istilah siapa paling kacak atau paling budiman untuk dipertandingkan.  Jadi kenapa perlu dibuat pertandingan2 ni untuk wanita??  Cuba bayangkan kalau pada zaman nabi ada pertandingan ratu perempuan? (ratu cantik bertudung, ratu akhlak, etc ec)- pelik tak??

Islam mengangkat martabat wanita supaya dia dihargai dan dilayan bak ratu yang sebenar-benarnya yakni bak puteri raja.   Tiada pertandingan “puteri cantik” di kalangan puteri2 raja- kerana mereka semua istimewa.

Kita tidak perlu pertandingkan arwah Puteri Diana contohnya, kerana kalau dipertandingkan dia lawan Cindy Crawford atau Tyra Banks, maka tak jadi puteri lah dia sebab dinilai dan dibanding2 kan apakah lebih cantik atau lebih berakhlak dari yang lainnya pada kaca mata “juri2 bertauliah/berakhlak/beragama/berpengalaman/etc)

Allahu’alam

Wa’alaykum salam wbh,

Bagus!  Akak setuju dengan Nona. Moga Nona diberi rahmat dan diberkati Allah hingga ke penghujung hayat.

Sepanjang usia akak lebih dari suku abad ini, akak perhatikan ramai si rupawan tertipu dengan kecantikan kurniaan Allah padanya.  Sedih memang sedih bila mereka hanya dijadikan alat pemuas nafsu lelaki meskipun mereka bertudung.  Akak sangat bersyukur kerana Allah tidak golongkan akak dalam kategori gadis-gadis cantik yang menjadi kegilaan ramai lelaki.  Tenang jiwa akak menuju Allah.  Tidak perlu fikirkan sangat ramai lelaki mahukan kita.  Bestkan…

Akak akan cemburu bila lihat gadis cantik yang solehah… sudahlah cantik, warak pula.  Namun susah betul cemburu jenis ini datang bertandang sebab susah benar mencari bunga yang cantik tapi harum baunya.

Benarlah perumpamaan Allah yang menciptakan banyak bunga yang cantik tiada bau yang harum.  Si Melur yang kecil molek dan hanya berwarna putih itu, kuat pula harumannya.  Begitu juga Si Cempaka yang tidak menarik itu.  Zahirnya tidak menarik perhatian si rama-rama namun harumnya memikat jiwa.

Nona adikku fillah,

Akak doakan Nona menjadi gagak putih di celah gagak hitam.

Moga Allah bersamamu selalu.

 

Gadis Tsunami Acheh yang jelita.

Mungkin ramai yang masih ingat peristiwa tsunami Acheh yang melanda pada 26 Disember 2004.  Juga tentu ramai masih ingat betapa banyaknya mayat-mayat bergelimpangan dalam keadaan menggelembung serta berbau busuk.  Namun saya kira tidak ramai yang mengetahui, di sebalik ribuan mayat yang membengkak itu, terdapat satu mayat gadis yang tidak seperti kebanyakan mayat-mayat lain.

Mayat ini dikatakan elok serta tidak berbau busuk seperti kebanyakan mayat-mayat lain.  Namun semasa ia ditemui, ramai orang yang tidak mengenalinya. Selepas diselidik, akhirnya ditemui orang yang mengenali gadis ini.  Orang itu menceritakan bahawa semasa hayatnya, gadis ini hanya suka diam di rumah.  Maksudnya, dia tidak keluar mempertontonkan dirinya di khalayak ramai tanpa ada urusan mustahak.  Dunianya hanya rumahnya.   Ramai orang kampungnya sendiri tidak mengenalinya.

Melihat kepada ciri-ciri yang ada padanya, mungkin ramai orang pada hari ini menganggap ia satu tingkah laku yang ketinggalan zaman, tidak up to date dan sebagainya… sedangkan realitinya, apa yang dilakukan bertepatan dengan tuntutan al-Quran dan hadis dalam menggariskan dasar buat para mukminah yang mengharapkan reda Allah.

Apakah dia tuntutan wahyu tersebut?

Tunggulah di entry akan datang insya Allah.

Ummu Abbas

13 Safar 1431H/ 17 Januari 1432H

Melbourne.

Dikunjungi mubaligh Kristian

Catatan ini merupakan status Facebook saya pagi semalam. Bimbang terlupa, terus masukkan dalam status sebaik sahaja 2 orang tetamu itu pulang. Di bawah ini, saya sudah edit semula untuk sesuaikan dengan penulisan dalam blog.

*************

Saya sedang mengedit sebuah artikel untuk menolong seorang sahabat. Tiba-tiba loceng rumah berbunyi, ‘ding dong’. Anak sulung saya segera mahu membuka pintu namun saya menegahnya.

“Tunggu Ummi pakai tudung dulu baru buka pintu”

Hal itu seringkali perlu diperingatkan. Kalau tidak, mereka akan membuka pintu semberono sahaja.

Saya bergegas memakai tudung dan jubah tetapi tidak mengenakan niqab.

Setelah pintu dibuka, kelihatan seorang lelaki dewasa yang agak berusia dan seorang lagi remaja lelaki belasan tahun. Pakcik itu sedang memberi latihan kepada remaja tersebut nampaknya. Saya beritahu saya tidak pandai cakap Bahasa Inggeris.

Pakcik itu lalu bertanya bahasa apa yang saya gunakan.

“Malay”

“Oh… kalau begitu awak dari Malaysia?”

“Iya”

Melihat saya bertudung, pakcik itu menduga lagi bahawa saya adalah muslim.

Saya mengiyakan.

Pada mulanya saya sangka mereka mahu buat soal selidik untuk kajian tertentu melihatkan kepada remaja berkenaan yang mengelek fail.

Saya juga menyangka mereka akan berlalu pergi setelah mengetahui saya tidak pandai cakap BI.

Namun bukan itu yang terjadi. Sebaliknya, pakcik itu lantas membuka satu buku kecil yang mengandungi terjemahan pelbagai bahasa tujuan mereka mengunjungi kami. Dia buka halaman yang ada Bahasa Melayu.

Saya lantas membacanya. Hanya satu halaman kecil yang ditulis dengan Bahasa Melayu Indonesia.

Sebaik memahami maksud kedatangan mereka, saya katakan, ” Saya sudah punya Bible tapi tinggal di Malaysia”.

Dia nampak tercengang dengan jawapan saya. Air mukanya berubah.

Dia cuba jelaskan semula apa yang saya sudah baca. Saya mengiyakannya sebab memang ramai manusia hari ini yang punya masalah dan perlu kembali merujuk agama sebagai penyelesai masalah.

Baru saya perasan remaja itu memakai kot dan seluar hitam dan kemeja putih di dalamnya. Kalau tidak silap saya, ia warna rasmi mubaligh Kristian. Mungkin dia bersekolah di sekolah mubaligh. Pakcik itu pula hanya memakai kemeja lengan panjang dan seluar slack biasa.

Melihat kepada rupa dan saiz tubuh, saya kira remaja itu berusia awal belasan tahun.

Kemudian dia tanya, adakah saya mahu dia kembali lagi dan bawa naskhah Bible serta memberi penerangan mengenainya.

Saya katakan, saya fikir saya tidak perlukannya sebab sudah memilikinya. Saya juga bandingkan Bible dengan al-Quran.

Untuk kali keduanya, dia kelihatan terperanjat lagi.

Saya sengaja menyebut Al Quran untuk melihat reaksinya. Saya juga sengaja menyebut bahawa saya membandingkan Bible dengan Al Quran untuk menarik perhatian remaja berkenaan.

Dia masih muda. Seharusnya apabila dia belajar sesuatu perkara, dia tidak menerimanya bulat-bulat tanpa melihat kepada perkara lain pula. Peluang untuk dia belajar dan mengkaji terbuka luas di hadapan. Selepas mengkaji baru buat pilihan.

Remaja itu cuba menerangkan sesuatu tapi saya tidak faham sangat. Ia sebagai reaksi kepada apa yang telah saya perkatakan. Dia seolah-olah mahu memberitahu ada 4 kitab dan Bible (Injil) diturunkan terlebih dahulu dari Al Quran.

Kemudian saya katakan, saya juga pernah belajar perbandingan agama.

Pakcik tadi yang kelihatan baru sahaja dapat menenangkan diri, berubah semula air mukanya. Dia tidak dapat menyembunyikan rasa terkejutnya. Sedangkan saya hanya bercakap dengan tenang dan selamba sahaja sambil tersenyum.

Sekurang-kurangnya, meskipun saya tidak mampu berdialog panjang dengan mereka, saya menang dari sudut moral. Itulah yang mahu saya tampilkan bahawa saya bangga menjadi muslimah dan yakin dengan pegangan saya. Jadi tiada sebab untuk saya merasa gugup, takut dan bimbang dengan dakyah mereka.

Orang lain berhak sahaja menceritakan apa yang mereka faham namun untuk memaksa saya menerima kefahaman mereka adalah mustahil. Usahkan mengenai agama lain, dalam perkara khilaf syariat Islam pun, saya bebas membuat pilihan yang sesuai dengan diri. Yang penting dan keutamaan ialah merujuk terus kepada nas al-Quran dan hadis. Selepas itu, menyerahkan diri kepada Allah agar melimpahkan rahmatNya dan melindungi diri dari kemurkaanNya.

Kembali kepada pakcik tadi, saya tidak ceritakan apa pun mengenai apa yang saya sudah belajar mengenai Bible. Lagi pun saya tidak pandai bercakap BI. Saya hanya katakan, saya sudah punya Bible (Holy Bible King James Version dan The Gospel of Barnabas) dan belajar membandingkan dengan al-Quran. Itu pun sudah berubah sakan air mukanya.

Kenapa ya?

Apa yang mereka fikirkan?

Kalaulah saya mahir bercakap BI, mahu saja saya berdialog dengan mereka. Namun suasana yang ada tidak sesuai juga sebab suami ke universiti dan saya hanya bersama anak-anak di rumah.

Jika niat mereka mahu menyampaikan ajaran Kristian, saya mahu ambil kesempatan itu menyampaikan ajaran Islam. Terserahlah kepada mereka sama ada mahu menerimanya atau tidak kerana tiada paksaan dalam memilih agama.

Mungkinkah mereka sengaja datang pada waktu suami-suami keluar bekerja?

Sebelum pakcik itu beransur pergi, saya sempat menyatakan bahawa saya menghargai kedatangan mereka dan mengucapkan terima kasih.

Jika dilihat dari sudut positif, usaha mereka adalah sangat bagus.  Mereka sanggup mengetuk pintu dari rumah ke rumah untuk membantu manusia menyelesaikan masalah dengan cara mereka.  Sepatutnya usaha tersebut dilakukan oleh umat Islam kerana hakikat penyelesai masalah manusia ialah kembali kepada Islam.

Ya Allah… bantulah aku untuk membantu agamaMu.

Ummu Abbas

10.09pm

4 Safar 1432H/8 January 2011