Archive | Januari 2012

Wanita Kelantan Juga Mahu Berhibur

Wanita yang jaga PA System semasa acara sesama wanita. Kredit untuk Islam Saintifik, blogspot.

 

Mahasiswi Malaysia di Jordan Berlakon, Menari dan Menjadi Peragawati

Siapa sangka golongan yang dianggap bakal menjadi ustazah-ustazah [walaupun tidak semestinya begitu] selepas pulang ke Malaysia turut aktif menjayakan Minggu Kebudayaan Malaysia (MKM) di Jordan kira-kira 16 tahun yang lalu.  Salah satu slot dalam MKM itu ialah persembahan kebudayaan meliputi pantomim, tarian tradisional, peragaan pakaian kebangsaan dan nyanyian.  Ia julung-julung kali diadakan di University of Jordan memandangkan pada tahun tersebut pelajar Malaysia meningkat jumlahnya.  Rentetan dari itu, Persatuan Mahasiswa Malaysia University of Jordan [PMUJ] baru ditubuh.  Dengan adanya persatuan, pihak universiti lebih mudah berurusan dengan wakil-wakil pelajar Malaysia.

Persembahan kebudayaan ini diserahkan kepada mahasiswi sahaja dek kerana mahu memelihara syariat semasa persembahan dibuat. Boleh dikatakan hampir semua mahasiswi terlibat sama ada untuk acara di pentas atau di belakang pentas.

Kami membahagi kepada beberapa kumpulan dan berlatih dengan tekun.  Bila teringat kawan-kawan yang mengambil bahagian, kadang-kadang saya tersenyum sendiri.  Walhal ada yang tidak pernah pun terlibat dengan aktiviti kebudayaan semasa di sekolah dahulu.  Antara kami ada yang menari Kuda Kepang, Ulit Mayang dan Boria.  Ada yang masuk kumpulan Dikir Barat.  Si tinggi lampai berlatih ‘cat walk’ untuk menjadi peragawati memperagakan kurung dan kebaya.  Saya sendiri menjadi pelakon pantomim bersama rakan-rakan yang lain.  Kisah pantomim ialah mengenai adat perkahwinan Melayu.

Acara berlangsung dengan meriah yang mana penontonnya hanya terbuka kepada mahasiswi dan staf universiti wanita sahaja.  Ramai juga dari kalangan warga Arab yang datang menonton serta mendapat tepukan gemuruh.  Dewan Samir Rifa’ie hari itu diserahkan kepada kaum wanita sepenuhnya termasuk di bahagian sistem PA dan audio.

Kami seronok dapat berhibur sesama sendiri dalam suasana memenuhi syariat begitu.  Tiada lelaki ajnabi walau seorang pun.  Semasa acara perasmian, Presiden PMUJ memberi ucapan.  Seusai berucap, dia segera keluar dan pintu dewan ditutup rapat.  Apa lagi, pada masa inilah kami bebas berhias dan mengenakan pakaian untuk persembahan dalam acara penuh warna-warni serta iringan muzik.  Jubah-jubah, tudung labuh dan purdah boleh disangkut sahaja.  Kami gembira dan tenang kerana dapat berhibur secara berpahala dan bukannya menambah dosa.

 Hiburan Sesama Wanita di Sekolah-sekolah Yayasan Islam Kelantan

Terdahulu dari pengalaman di Jordan, ialah pengalaman di Maahad Muhammadi (P) dahulu.  Maahad Muhammadi Lilbanat (untuk perempuan) sudah biasa memasuki pertandingan nasyid, syair, membaca sajak dan tilawah antara sekolah-sekolah Yayasan Islam Kelantan.  Biasanya pertandingan diadakan secara tertutup untuk wanita sahaja.  Selain acara nasyid dan tilawah, pantomim juga biasa dipersembahkan di peringkat sekolah.  Jika di peringkat sekolah seliaan kerajaan negeri sahaja sudah biasa hiburan diadakan sesama wanita, adalah munasabah kerajaan mengangkatnya ke peringkat negeri setelah Islam menguasai pemerintahan.  Tujuannya agar rakyat yang tidak berpeluang mendapat pendidikan agama dapat memahami seterusnya memahami konsep berhibur cara Islam.  Insya Allah, selepas Pakatan Rakyat berjaya menguasai Putrajaya, kita boleh laksanakan di peringkat nasional pula.

Hiburan Sesama Wanita di Universiti Sains Malaysia Kampus Kubang Kerian

Pengalaman selanjutnya di Universiti Sains Malaysia Kampus Kubang Kerian, saya pernah dijemput menjadi juri pertandingan, juga bagi acara hiburan sesama wanita untuk Minggu Penghayatan Islam.  Coretan mengenainya pernah dipaparkan di sini.

Saya percaya program seumpama ini realitinya sudah tersebar luas di kampus-kampus lain juga.

Ladies Nite 2012 & Wanita Kelantan Got Talent

Apabila rakan-rakan saya di Negeri Serambi Mekah menyebarkan banner dan poster Ladies Nite 2012 dan Wanita Kelantan Got Talent, tanpa ragu-ragu saya meminta izin dari mereka untuk mempromosikan di dalam blog ini.  Sudah tentu saya tidak tahu latar belakang penganjuran tetapi bentuk pengisiannya sedia difahami kerana ia bukan sesuatu yang asing.  Kalau pun ada sedikit kepelikan hanyalah kerana ia  tidak pernah dibuat oleh Kerajaan Barisan Nasional.  Seingat saya, kerajaan yang memerintah Malaysia sekarang tidak pernah mengadakan program hiburan khusus untuk wanita – Dari wanita, untuk wanita.

Di sebalik tabir penganjuran, rupa-rupanya rakan-rakan saya di Kelantan menerima kritikan hebat terhadap perlaksanaan program tersebut.  Baca selanjutnya di sini.

Agak tersentak juga bila membaca laporan penuh perasaan itu.  Berikut adalah antara petikan laporan,

Sungguh, saya terpegun! Saya baru perasan, Kelantan punya mereka sebagai anak  jati negeri. Kelantan punya ramai  rakyat yang berbakat dan berminat dengan seni, namun apa khabar dengan mereka? Tersisihkan mereka apabila Kelantan diterajui pemerintahan ulama’? Apakah mereka akan memberontak jika minat itu dihalang terus? Adilkah muzik menjadi haram sedangkan al-Quran juga beritma muzikal? Sedangkan jantung kita berdegup ada rentaknya, dan nadi mengusung darah dengan iramanya nan tersendiri? Bagaimana mungkin semua ini boleh disucikan dengan Islam? Bagaimana sebuah irama dan lagu itu menjadi halal dan memicu kepada pertumbuhan sihat pada jiwa, rohani, fizikal dan mental manusia? Bagaimana kerajaan Negeri Kelantan mengapresiasi fitrah kemanusiaan yang satu ini…? Bagaimana ya….

Melalui Got Talent ini, sekurang-kurangnya kita berkenalan dengan mereka.. kita menghubungkan silaturrahim kepada golongan ini. Golongan pencinta seni ada kelompok mereka yang tersendiri. Mereka punya rangkaian berjuta-juta, namun mereka agak jauh daripada ceramah-ceramah agama dan urusan kemasyarakatan. Lalu bagaimana untuk menyentuh hati mereka? Sekurang-kurangnya langkah ini adalah yang pertama, akan ada susulannya dan pengakhiran yang baik.. insya Allah.

Apabila ditanya, mereka menjawab;

“Kami selalu buat ‘show’ dan kali ini kami rasa sungguh bertuah kerana apa yang kami usahakan selama ini diiktiraf oleh Kerajaan Negeri Kelantan.”

“Jika diberi ruang dan saluran yang betul, apa salahnya? Terima kasih kepada UPWKK dan Kerajaan Negeri Kelantan.”

Hasrat Urusetia Pembangunan Wanita untuk mendekati golongan pencinta seni nampaknya berhasil. Syabas!

Salah satu kritikan pula berbunyi,

 “Semenjak Negara Islam bertukar kepada Negara Berkebajikan, Negeri Kelantan pun mahu menukar matlamat kah? Apa mereka ingat dengan menjemput artis masuk ke negeri ini, makin ramai orang akan sokong mereka?”

Sifat kebajikan adalah salah satu kandungan kepada daulah Islam.  Memandu cara rakyat berhibur pula merupakan salah satu bentuk kebajikan itu sendiri.  Tiada percanggahan sama sekali antara tiga kalimah tersebut; Islam, kebajikan dan hiburan.  Berkenaan sokongan politik, itu di bawah daerah kekuasaan Allah swt.  Saya kira Kerajaan Islam Kelantan telah berusaha menterjemahkan pada kadar maksimum apakah yang dikatakan Islam adalah cara hidup.  Praktikal yang diketengahkan kepada rakyat adalah agar rakyat memahami dan dapat menghayati keindahan ajaran Islam yang bersifat syumul (menyeluruh) dan kamil (sempurna).

Apabila rakyat dapat menjiwai Islam dan merasakan ketenangan berada dalam dakapan Islam, saya percaya tiada manusia normal yang akan menolak bahagia yang mula berputik di dada.   Lazimnya, yang menolak hidangan yang lazat ini hanyalah mereka yang punya banyak penyakit dan lidah sudah terasa pahit.

Saya juga percaya, apabila sudah ada pihak swasta yang berminat serta mampu menganjurkan program-program hiburan khusus untuk wanita mengguna pakai resepi syariat, Kerajaan Negeri bolehlah menumpukan perhatian kepada agenda rakyat yang lain pula.

Persembahan 'Coral Speaking'. Sumber foto.

Wanita Berhibur Dalam Sirah Muhammad s.a.w

Kisah 1

Suatu hari, Rasulullah s.a.w melihat orang-orang Habsyah bermain anak panah dan tombak  di dalam Masjid Nabawi.  Permainan begitu sudah menjadi kebiasaan mereka.  Rasulullah s.a.w dengan perasaan manusiawinya mempelawa Aisyah r.a untuk menonton bersama-samanya.  [Rujuk hadis yang direkodkan oleh Bukhari dalam Kitab Dua Hari Raya]

Reaksi Rasulullah s.a.w menunjukkan bahawa Baginda memahami fitrah wanita yang suka berhibur.  Alangkah peliknya bila ada sesetengah suami dan bapa melarang keras anak isterinya keluar ke program hiburan yang berlandaskan Islam; tiada pendedahan aurat, tiada ikhtilat dan tiada kalimah lagha.

Alhamdulillah, suami saya sejak awal menikah memahami minat saya melihat konsert nasyid tidak pernah melarang.  Bahkan dia juga turut serta membawa saya dan anak-anak ke konsert Islami yang jarang-jarang sekali diadakan sekitar Kota Bharu dahulu.  Kami ke konsert Mawi yang mana Tuan Guru Nik Aziz dan ramai lagi pimpinan negeri turut hadir.  Terbaru, kami baru menonton konsert Maher Zain, Irfan Makki dan Mesyari al-Aradah di Melbourne.

Kisah 2

Pada ketika yang lain, terdapat dua orang hamba perempuan menyanyi-nyanyi di sisi Aisyah r.a.  Abu Bakar lantas menegurnya dengan mengatakan, “Seruling-seruling syaitan di kediaman Rasulullah!”  Lalu Rasulullah s.a.w berkata, “Wahai Abu Bakar, setiap kaum mempunyai hari raya dan sekarang ini adalah hari raya kita.” [Hadis direkodkan Imam Bukhari]

Dalam hadis di atas menunjukkan Rasulullah s.a.w memandu cara berhibur agar tidak melampaui batas.  Dua orang hamba perempuan yang menyanyi itu berhibur bersama Aisyah r.a.   Sedangkan Rasulullah s.a.w sendiri tidak menyertai mereka.  Rasulullah s.a.w juga mengizinkan dalam konteks bersempena hari raya yang mana boleh difahami boleh mengadakan majlis hiburan sempena sambutan tertentu dan tidaklah sering dilakukan.  Kerajaan Islam Kelantan sudah menepati ciri-ciri ini kerana menganjurkannya sekali sekala sahaja dalam setahun.  Bukannya setiap bulan atau setiap minggu.

Untuk memahami lebih lanjut hukum wanita menyanyi, boleh lihat di sini.

Kisah 3

Pada satu hari, satu majlis menghantar pengantin perempuan kepada pengantin lelaki yang dibuat diam-diam tanpa diiringi dengan hiburan dan nyanyian. Rasulullah s.a.w  lalu berkata,

“Kenapa tidak diiringi dengan hiburan? Orang-orang Ansar sukakan hiburan.”

[Hadis direkodkan Imam Bukhari]
Bangsa Ansar sukakan hiburan untuk acara tertentu.  Jadi meraikan fitrah bangsa, Rasulullah s.a.w mengingatkan mereka untuk meneruskan tradisi mereka yang tidak bercanggah dengan Islam.  Sama seperti bangsa Melayu yang mempunyai tradisi memukul kompang dan berselawat tatkala mengiringi pengantin.  Hal ini bila ditanggapi dengan baik, akan terserlah keindahan ajaran Islam yang tidaklah hanya mempunyai hukum,

“Haram!”

“Tidak boleh!”

“Tidak harus!”

Yang haram belum tentu haram secara mutlak.  Ia boleh berubah menurut suasana.  Samalah seperti wanita membuat persembahan, menyanyi-nyanyi sesama mereka, menari dan sebagainya.  Ia dibenarkan dalam suasana aman dari fitnah.

Tahun 1 pengajian di Jordan, saya menghadiri satu majlis perkahwinan Arab Jordan.  Oleh kerana kami tiba agak lewat, kami lihat acara telah bermula.  Yang berada di dalam dewan adalah semua wanita.  Mereka menyanyi, ber’zaghridi’ (sorakan Arab) dan menari gelek.  Pakaian mereka cantik-cantik dan tidak bertudung.  Aduhai… aduhai… tarian gelek mereka menyebabkan saya pun tidak sanggup melihatnya.  Malah gadis-gadis kecil juga tidak ketinggalan bergelek sama.  Ini kali pertama saya menonton secara ‘live’  tarian gelek Arab.  Dalam keasyikan berhibur, tiba-tiba semua orang berhenti menari dan masing-masing bergegas menyarung jubah, abaya dan ada yang berpurdah.  Oh… rupa-rupanya, sebentar lagi pengantin lelaki akan masuk menemui pengantin perempuan.   Hanya pengantin perempuan yang kekal dalam gaun pengantinnya.   Suasana yang gamat tadinya tiba-tiba bertukar hening.

Pengantin lelaki masuk sebentar menemui pengantinnya dan bergambar.  Selepas itu, dia keluar semula.  Kaum wanita menyambung acara mereka dengan gembira.

 

INDAHNYA ISLAM

Bila Islam berjaya digarap dengan baik dalam kehidupan masyarakat, akan terserlah sifat tulen Islam yang progresif, anjal dan memenuhi fitrah manusia.

Sesiapa yang suka berhibur dengan mendengar lagu, dengarlah lagu.  Sesiapa yang sudah cukup terhibur dengan alunan bacaan al-Quran, baca dan dengarlah al-Quran.  Sesiapa yang terhibur dengan solat tahajjud di tengah malam, maka bertahajjudlah.

Hiburan dalam Islam bersifat luas dan ia merupakan pilihan individu.  Individu yang suka mendengar nasyid dan lagu tidak semestinya dia tidak suka kepada al-Quran dan tahajjud.  Namun jika seseorang yang baginya sudah cukup terhibur dengan al-Quran dan tahajjud, peliharalah diri dari bersikap melampau terhadap orang lain dengan mengharamkan perkara yang telah dihalalkan oleh Allah seperti marahkan anak isteri menonton konsert halal dan sebagainya.  Begitu juga bagi mereka yang suka mendengar lagu, berpada-padalah jangan sampai tiada masa untuk membaca al-Quran dan memahami makna ayat-ayatnya.  Bak kata Zizan Raja Lawak, “Jangan sampai jadi najis”.

Rasulullah s.a.w sendiri tatkala membiarkan Aisyah r.a berhibur dengan dua orang hamba perempuan dan tatkala menyarankan kaum Ansar supaya meneruskan hiburan di majlis pernikahan, tidaklah bererti Baginda s.a.w sendiri sukakan perkara-perkara tersebut.

Zahirkan kecintaan kita kepada Rasulullah s.a.w dengan meneladani sikapnya yang cukup memahami jiwa manusia.

Ummu Abbas

2.49pm

6 Rabie Awwal 1433H

Melbourne

Ke Pangkuan-Mu, Ilahi

Bismillah

 

Beberapa hari lepas, ada satu peristiwa yang agak meruntun hati.

Saat itu, saya berada dalam tahiyat awal, iaitu duduk semasa rakaat kedua solat Asar.  Aleeya yang berusia 10 bulan lebih merangkak menuju ke arah saya dan merebahkan kepalanya di atas riba.  Dia diam sahaja.  Hati seorang ibu mana yang tidak tersentuh dengan aksi manja bayi kecilnya begitu.  Dalam keheningan menunaikan solat pula.

Ya Allah… bersyukurnya padaMu atas kurniaan perasaan yang indah ini.  Perasaan kasih sayang itu menyapa lembut di hati kepada bayi yang pernah dikandung lebih 9 bulan.  Dan perasaan kasih itu begitu mendalam.  Ia lebih hebat dari rasa kasih pada mana-mana insan di dunia ini.

Habis membaca tahiyat, saya menunggu seketika.  Saya teringatkan Rasulullah s.a.w yang hanya bangun seusai cucunya beredar dari belakangnya.  Untuk mengetahui lebih lanjut, boleh rujuk video dalam entry ‘Komunikasi dengan Kanak-kanak Cara Rasulullah s.a.w’.  Rasulullah s.a.w membiarkan cucunya bermain puas-puas dahulu di atas belakangnya sedangkan waktu itu baginda sedang sujud.

Itu pun kerana saya baru menyalin lampin Aleeya sebelum memulakan solat.  Jadi saya kira dia masih dalam keadaan bersih dari najis.  Kalau lampin dia sudah kotor, biasanya saya akan angkat dan letak dia di sisi.

Seketika kemudian, melihat dia bangun sedikit, saya tidak berlengah lagi untuk menyambung qiyam (berdiri) bagi rakaat ketiga.

Subhanallah!  Alhamdulillah!   Peristiwa Aleeya datang baring di atas ribaan saya itu hakikatnya jawapan Allah s.w.t secara halus mengenai kerisauan saya sejak akhir-akhir ini.

Biar penat sedikit di dunia asalkan dapat berehat sepenuhnya di akhirat kelak

Dalam meniti perjalanan hidup dunia menuju akhirat, saya melalui fasa-fasa kehidupan sebagaimana ramai insan di luar sana. Ada masa pasang surut sama ada pada amalan dan juga keimanan.  Sudah ditakdirkan saya bersama anda semua berada di zaman iman dan taqwa yang susah untuk meningkat naik.  Kalau dapat konsisten, itu dikira sudah cukup baik.  Insya Allah.

Kadang-kadang saya merasa cemburu dengan para sahabat dan ummah di zaman Rasulullah s.a.w.  Mereka dapat bertemu Rasulullah s.a.w secara langsung dan hidup di zaman keimanan setiap mukmin sering meningkat lewat ujian yang dihadapi.  Namun bila difikirkan secara lebih mendalam, saya percaya saya tidak mampu menjadi seperti mereka andai hidup di zaman mereka.  Ini  disebabkan saya mempercayai kalam Allah dalam surah Al-Baqarah, ayat  286,

“ Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.”

Saya risau akan dosa-dosa yang sentiasa dilakukan setiap hari.  Kadang-kadang hati lembut dan mudah tersentuh dengan ingatan-ingatan.  Kadang-kadang yang lain, hati terasa keras kematu- susah tersentuh.  Lalu saya beristighfar dan cuba muhasabah diri, amalan mana yang perlu diperbaiki lagi.  Terutama hubungan dengan suami dan hubungan dengan anak-anak kerana sebahagian besar masa saya adalah bersama mereka di rumah.

Tatkala berusaha memperbaiki diri, saya berfikir adakah Allah masih sudi memberi perhatianNya pada saya yang sering tidak konsisten dalam memelihara taat dan ikhlas?  Namun dalam masa yang sama,  sentiasa mahu kembali kepadaNya.  Dalam kebingungan itulah, Allah takdirkan peristiwa yang tercatat di atas serta memberi ilham bahawa jika hubungan saya sebagai ibu dengan anak kandung sudah melahirkan rasa kasih sedemikian rupa, apalah sangat jika hendak dibandingkan rahmatNya yang melaut luas dan berganda-ganda lagi dari kasih sayang saya pada anak sendiri?

 

Saat bayi itu datang merangkak perlahan menuju ibunya, naluri kasih seorang ibu tidak akan lari, sebaliknya ibu itu akan segera menyambut kedatangan bayinya… yang serba lemah itu.

Saat bayi itu menyentuh kepalanya di atas paha ibunya, naluri sayang seorang ibu membuatkan ibu itu tersenyum melihat kelakuan anaknya yang mendambakan dirinya.

Perlakuan bayi yang mahu dimanja biasa disambut mesra oleh si ibu.

Tidak sesekali ibu itu merasa marah apatah  lagi mahu menjauhkan diri dari bayi kecilnya.

Bahkan si ibu akan bergerak lebih cepat menuju bayinya tatkala bayi menangis mencari dirinya.

 

Ya Allah… hebat dan agungnya nilai sebuah kasih sayang.

 

Kasih sayang yang ada pada seorang ibu memadamkan segala penat lelah menguruskan si bayi- makan minum, tawa tangis dan membersihkan bayi setiap hari, berkali-kali.

 

Itu baru kasih sayang ibu pada anaknya, kasih sayang Allah mengatasi segala kasih makhluknya kepada hambaNya.

 

Jika dahulu tatkala saya menukilkan perumpamaan,

Sekasih ibu pada anaknya,

Sayang lagi Nabi pada umatnya.

Sesayang Nabi pada umatnya,

Cinta lagi Allah pada hambanya.

 

Dulu saya menukilkan ungkapan di atas tanpa merasai sendiri perasaan kasih seorang ibu… cukup dengan memerhati naluri keibuan orang lain.  Namun hari ini, Allah beri saya merasainya sendiri.  Ya Allah… ia cukup hebat.  Ungkapan di atas adalah untuk menzahirkan kasih sayang Allah yang tidak bertepi pada setiap hambaNya dan peluang yang terbuka luas untuk setiap insan mendekatkan diri padaNya.

 

 Abu Hurairah r.a melaporkan daripada Rasulullah s.a.w, katanya,

Allah Azza wa jalla berkata dalam Hadis Qudsi,  “Aku adalah menurut sangkaan
hambaKu dan Aku akan selalu bersamanya selama ia berdoa padaKu.”

“Demi Allah,  nescayalah Allah itu lebih gembira kepada taubatnya seseorang
hambaNya daripada seseorang di antara kamu semua yang menemukan sesuatu bendanya
yang telah hilang di padang yang luas.”

“Apabila seseorang mendekatiKu dalam jarak sejengkal, maka Aku mendekatinya dalam jarak sehasta.  Sesiapa mendekatiKu dalam jarak sehasta,  maka Aku mendekatinya dalam jarak sedepa. Jikalau hambaKu itu mendatangi Aku dengan berjalan, maka Aku mendatanginya dengan berlari.”

Hadis-hadis direkodkan oleh Imam Muslim.

Mutiara Untuk Pembaca

Sebenarnya setiap orang akan ada saat-saat yang menyentuh hatinya serta menimbulkan keinsafan… sama ada melalui perantaraan manusia atau peristiwa lain yang dihadapi setiap hari.  Ia merupakan nasihat-nasihat secara langsung dari Allah untuk kita.  Itu petanda Allah sentiasa memberi perhatian dan mahu menarik perhatian kita kepadaNya.  Jika kita sedar dan faham iaitu memandang dengan hati terbuka untuk menerima hidayahNya, kita akan merasa seronok dan bahagia dengan perhatian-perhatian tersebut.  Namun jika kita menutup pintu hati, maka kita akan memandang dengan rasa jengkel serta mahu lari dari kasih sayang Allah itu.   Na’uzubillah.

Carilah perhatian dan petunjuk-petunjuk Ilahi dari setiap peristiwa, nescaya engkau akan menemui cintaNya yang abadi.

Wassalam.

Ummu Abbas

2 Rabie’ Awwal 1433H

7.47pm

Melbourne

Tip Penting Untuk Gadis Pilih Calon Suami

Bismillah.

Hari ini, mahu kongsi status di Facebook mengenai calon suami pilihan hati untuk gadis-gadis.  Tentu banyak ciri-ciri yang adik-adik gariskan dan tampal dalam hati, iya tak?  Akak mahu beri satu sahaja hari ini.  Ia bukan paling penting tetapi termasuk yang penting antara yang penting-penting.

Tip untuk gadis pilih calon suami. 

Antara perkara penting yang perlu dirisik ialah sejauh mana ‘putera pujaanmu’ itu menghormati ibunya. Jika dia seorang yang menghormati ibunya menurut peraturan Allah, insya Allah, dia juga akan bergaul denganmu sebagai isterinya dengan cara makruf. Ujian pertama seorang lelaki dalam melayani kerenah wanita ialah ibu kandungnya sendiri. Namun satu perkara perlu dibezakan, cari yang ‘hormat mak’, bukannya yang jenis ‘anak mak’ :)

Pertanyaan dari seorang kawan FB:  Apa beza ‘hormat mak’ dan ‘anak mak’ ? :-)

Ada satu jawapan tepat dari seorang kawan FB yang lain pula:  Hormat mak ialah meletakkan mak di tempatnya utk dihormati & dengar cakap mak selama mana ia tidak melanggari syariat Allah Al-Khaliq.

Manakala anak mak ialah anak yang tidak akan buat apa-apa keputusan kecuali keputusan maknya sahaja.  Dia di’control’ maknya=)

Sedikit penambahan dari saya:  ” Itulah yang dimaksudkan antara ‘hormat mak’ dan ‘anak mak’.

Pernah berlaku kes dua orang yang jenis ‘anak mak’, nikah & cerai walaupun isterinya orang baik-baik sahaja. Kekurangan ‘cerdik’nya itu dalam membezakan antara hak ibu dan hak isteri menyebabkan ‘tocang’ ibu makin naik di atas kepala, manakala isteri pula teraniaya. Impaknya dalam rumahtangga bukan kecil.  Salah seorang darinya nikah cerai, nikah cerai sampai dua kali  dengan dua isteri yang berlainan (kalau tidak silap) semata-mata kerana menurut telunjuk ibunya.  Dapat isteri yang ketiga, baru ‘cerdik’nya itu datang. Alhamdulillah, yang ketiga ini rasanya setakat ini masih bertahan.

Ok… berhati-hati pilih suami :)

Moga dikurniakan suami yang baik.

Ummu Abbas

29 Safar 1433H/ Melbourne

12.38am

Travelog Muslimah

Semasa Kecilku.

 

“Kenapa keretapi bergoyang ni, Nur yang goncang ye?”

 

Toksu menegur saya yang sedang berjalan dalam keretapi.  Saya tersipu-sipu malu.  Toksu ialah nenek tiri sebelah Ma.  Pada waktu itu datuk sebelah Ma yang saya panggil Cik masih ada.

 

Sebenarnya Toksu mengusik agar saya duduk diam-diam dan tidak berjalan ke sana ke mari.  Dia bimbang saya terjatuh.

 

Kami akan ke Kamunting tempat di mana Paksu bekerja.  Paksu satu-satunya adik Ma sebapa.  Ma anak tunggal seibubapa.  Paksu bekerja sebagai warder yakni pegawai penjara.

 

Kami menaiki keretapi dari Kuala Lumpur menuju Ipoh.  Itulah antara kenangan melancong semasa kecil yang masih saya ingat.

 

Sejak kecil, saya dibiasakan bermusafir oleh Abah dan Ma.  Kali kedua ialah semasa menghantar Abang Zul di Lapangan Terbang Subang pada tahun 1979.  Abang Zul merupakan abang sulung dan paling suka memanjakan saya.  Abang Zul akan melanjutkan pelajaran di Oklahoma, USA.

 

Peperiksaan Penggal 1 di Darjah 1, saya mendapat nombor 1.  Saya masih ingat hadiah yang Abang Zul berikan iaitu sebuah kotak pensel berwarna pink yang cantik dilengkapi peralatan menulis di dalamnya.  Ia adalah antara kenangan paling manis semasa kecil.

 

Pada waktu itu, saya sudah pandai membaca dan menulis.  Saya sering menjadi jurutulis untuk Ma.  Saya menulis surat dalam aerogram.  Aerogram lebih  murah namun isi kandungan surat adalah terhad. Ma tidak tahu membaca dan menulis rumi.  Ma hanya tahu membaca tulisan jawi dan membaca al-Quran.  Ma akan menyatakan satu persatu apa yang ingin diberitahu kepada Abang Zul, lalu saya menuliskannya bulat-bulat tanpa mengubah ayat Ma.  Dalam usia begitu, manalah saya pandai mengedit-edit ayat orang lain.  Agaknya berkat menulis untuk Ma semasa kecil, akhirnya saya jadi penulis sekarang ini:).

 

Saya sering berbalas surat dengan Abang Zul.  Paling saya ingat kandungan surat untuk Abang Zul ialah  lirik lagu Kereta Kecil Warna Merah yang diminta Abang Zul.

Bapaku pulang dari kota
Bapaku belikan kereta
Kereta kecil warna merah
Boleh ku bawa ke sekolah

Pom pom pom pom pom…
Pom pom pom pom…
Kereta kecil ku berbunyi
Marilah adik mari naik
Boleh ku bawa jumpa nenek”

 

 

Saya bertuah tinggal di negara pelbagai kaum seperti Malaysia ini.  Banyak jenis perayaan ada di Malaysia dan ianya diraikan oleh kerajaan.  Kerajaan tidak pernah lupa mengucapkan selamat kepada setiap kaum sempena perayaan mereka.  Saya pun terikut-ikut untuk mengucapkan hal yang sama setiap kali menulis surat kepada Abang Zul.

 

“Gong Xi Fa Cai”

 

“Selamat Hari Deepavali”

 

“Merry Cristmast”

 

“Selamat Hari Raya Puasa”

 

“Selamat Hari Raya Korban”

 

Inilah antara ucapan yang saya coretkan di akhir ayat dalam surat sempena perayaan yang sedang disambut.

 

Sehinggalah saya mendapat surat dari Abang Zul memberitahu bahawa saya tidak perlu memberi ucapan perayaan kaum lain untuknya. Ops…!

 

Ooo…begitu, baru saya faham.

 

Abang Zul mendapat angin kesedaran Islam di USA.

 

***************

Coretan di atas adalah sedikit pendahuluan cerita dalam buku Travelog Muslimah.  Alhamdulillah, selepas melalui perbincangan demi perbincangan dengan Tuan Ikram, bekas Editor PTS Millennia, akhirnya saya tewas dengan rasional dan hujjah yang dikemukakan kenapa saya harus menulis buku ini.

 

Catatan ini sekadar makluman kepada pengunjung blog yang tidak mempunyai akaun Facebook tentang aktiviti saya sekarang.  Biasanya, apabila saya mula fokus menyiapkan buku, hambatan masa semakin kuat mengejar sehingga pelbagai idea menulis entry dan meng’up date’ blog tertangguh begitu sahaja.  Saya seorang ibu kepada 6 orang anak yang berusia 12, 11, 8, 6, 4 dan 10 bulan.  Dalam masa yang sama, sayalah permaisuri rumah dan seorang isteri.  Tahu-tahu saja rutin seorang isteri, surirumah dan ibu yang tidak pernah habis.  Diselangi pula dengan kondisi kesihatan yang agak kurang baik… Maka saya mohon maaf atas segala kelemahan dalam melayani segala persoalan di dalam blog ini dan juga di dalam Facebook.

 

Apa yang baik datangnya dari Allah.

 

Ummu Abbas

26 Safar 1433H

5.00pm/Summer (Sekarang belum masuk waktu Asar)

Melbourne.

‘Ladies Nite’ 2012 untuk Gadis-gadis Kelantan

Assalamu’alaikum.

Anda berbakat?

Anda suka melalak?

Jika sebelum ini anda hanya melalak dalam bilik air, sekarang peluang menterjemahkan bakat di hadapan juri bertauliah.

Persembahkan bakat anda dalam keadaan selamat dan maruah terpelihara.

Dibawa khas untuk gadis-gadis comel Kelate oleh Urusetia Pembangunan Wanita, Keluarga dan Kesihatan Negeri Kelantan.

Sapo kato keraja’e negeri berjiwa Islam tok pehe jiwo anok mudo puwe Kelate?

Pehe doh ni… jom ajak saing-saing gi rama-rama ke sana…

Bagaimana Si Kecil Mengenali Ibunya yang Berpurdah?

Bismillah.

Entry kali ini, saya copy paste soal jawab melalui email sahaja dengan sedikit suntingan dan penambahan jawapan.

Wassalam.


Assalamu’alaikum..ustazah..

Saya ada soalan… Non- Muslims people keep asking us this question:How do the Muslim kid know her mother while she wear Niqab between many women wearing Niqab ? Anyone have an answer for them?..so, saya tanya pendapat kawan2 saya..ramai cakap instinct ..saya baru terjumpa ustazah punya blog dan kalau tidak silap ustazah pakai purdah..mungkin ustazah boleh share jawapan yg lebih ilmiah..thankss ~

Muhammad

******************************

From:
To: “ummu_abbas@ymail.com” <ummu_abbas@ymail.com>

Sent: Monday, 12 December 2011 6:57 PM
Subject: soalan

Wa’alaikum salam warahmatullah.

Muhammad,

:) :) :)

Maaf ye… icon di atas menggambarkan reaksi awal saya tatkala membaca soalan saudara… saya tidak senyum dan ketawa kepada saudara tetapi kepada soalan yang ditanya.

Namun tidak mengapa… ia soalan yang baik untuk diberi penjelasan buat mereka yang keliru.

Benar, menurut pengalaman saya, ‘instinct’ adalah satu jawapan yang kurang tepat… ada hujjah aqli yang lebih kuat.

Insya Allah, saya mahu survey pandangan rakan-rakan yang berpurdah terlebih dahulu.  Dan saya akan kongsikan bersama saudara dan juga di dalam blog.

Jawapan lojiknya ada di sekitar manusia itu sendiri sebenarnya jika mereka mahu berfikir jauh sedikit.  Namun jika berfikir bercampur prejudis atau kita sudah ada persepsi tertentu, agak sukar sikitlah untuk melihat hikmah di sebalik kebenaran dalam beragama.  Saya tujukan kata-kata ini kepada mereka yang prejudis terhadap ajaran agama sendiri dan juga golongan non-muslim yang melihat Islam adalah satu agama yang memayahkan umatnya.

Mohon bersabar sedikit kerana sudah tentu saya juga perlukan masa untuk mendapatkan feedback dari rakan2 niqabis.

Wassalam.

*******************

Thanks a lot .. saya pon dah cuba tanya kawan2..tapi yelah..saya cuba nak carikan jawapan yang lebih ilmiah dan tepat dari orang yang berilmu dan memakainya sendiri..bila non-muslim tanya soalan macam tu saya sendiri pon tak tahu bagaimana nak beri jawapan yang terbaik (kurang ilmu)

Muhammad

********************

From: W Nor Ainon W Abdullah <ummu_abbas@ymail.com>
To:
Sent: Monday, January 2, 2012 11:18 AM
Subject: Pasal Purdah

Sedikit perkongsian setakat termampu:

Jawapan kepada persoalan yang pernah dikemukakan sebelum ini lebih kepada aqli.  Memang begitu adatnya, jika akal manusia sudah mampu berfikir mengenainya, petunjuk naqli tidak diperlukan.

Cuba tanya mereka kembali, bagaimana jika adik beradik atau ibubapa yang membesar bersama-sama di dalam satu rumah menelefon mereka, adakah mereka mampu mengecam atau tidak suara tanpa tuan di dalam talian?

Adakah bila terdengar derap langkah orang yang rapat [seperti ibubapa dan adik beradik yang tinggal serumah sejak kecil] menuju ke muka pintu, mereka boleh mengecam siapakah itu?

Kita biasa lihat wawancara di dalam TV dengan orang tertentu tanpa melihat wajahnya, kita boleh kenalkah suaranya? [Maksudnya dengan tokoh yang sudah dikenali ramai namun kadang-kadang tokoh tersebut berada di luar kawasan.  Jadi wawancara menerusi talian telefon digunakan]

Kita lebih-lebih lagi biasa mendengar tokoh atau agamawan tertentu yang sudah biasa bercakap di radio, kita akan kenal siapa yang bercakap tanpa melihat tuannya.

Pengenalan kepada seseorang lebih dari sekadar melihat rupa paras… kalau mendengar suara sahaja, kita mampu membezakan siapakah empunya suara, inikan pula niqabi yang masih kelihatan dua biji matanya… atau jika tidak kelihatan 2 biji mata, saiz tubuh, ketinggian dan cara gerak-gerinya tetap berbeza dari individu yang lain.

Jika kita beralasan, ada sesetengah orang suaranya hampir sama- jawapannya kita ada istilah ‘pelanduk dua serupa’.  Maknanya, kadang-kadang rupa seseorang juga boleh hampir sama… namun kita mengenal pasti seseorang dalam banyak aspek, dan bukannya satu aspek sahaja.

Kami pernah melihat seorang sahabat dari jauh berjalan menuju ke arah kami (tidak nampak muka sebab jauh)… pada masa itu, dia tidak memakai purdah.  Terkeluar dari mulut kami, “Tengok cara berjalan sahaja sudah tahu itu Norma”.  Apabila sahabat itu dekat dengan kami, memang sah ia adalah Norma.

Kalau keakraban kita yang tidak seakrab seorang ibu dan anak sekalipun, kita mampu mengecam seseorang tanpa melihat wajahnya… apatah lagi kemampuan seorang anak dalam mengenal ibunya.  Yang mana seseorang anak itu membesar 9 bulan dalam rahim ibunya.  Selepas dilahirkan, bayi itu menyusu dan sentiasa mendapat sentuhan, belaian dan pelukan hangat dari ibunya.  Suara ibunya begitu sinonim dengannya sejak ia berada dalam kandungan.  Gerak geri ibunya, derap langkah ibunya dan kelibat ibunya semua tercerna secara semulajadi dalam diri seorang bayi yang dibelai sepenuh masa.

Berbanding seorang ibu yang bukan sahaja tidak berpurdah, bahkan tidak menutup aurat di luar rumah namun tidak suka membesarkan sendiri anak-anaknya, ibu begini akan dijauhi anak-anaknya, bahkan anak-anaknya mungkin lebih mengenali seorang ‘bibik’ dari ibu kandungnya sendiri.

Biasa berlaku seorang anak akan mengikut orang dewasa yang bukan ibubapanya kerana tersalah sangka- sedangkan ibubapa tersebut tidak pun memakai purdah… Dalam kes begini, purdah sedikit pun tidak menjadi penyebab kepada kekhilafan anak tersebut.  Atau sememangnya kanak-kanak terdedah kepada sifat lemah dalam memerhati?

Ini salah satu komen kenalan niqabi di Facebook;

Assalamualaikum. Ana nak kongsi pengalaman ana bila ana berjumpa dengan seorang pasangan suami isteri ini. Mereka ini sangat baikkk dengan ana. Ana suka mereka. Kakak tu bernama Kak Yong. Cara mereka ..subhanallah..sangat menyejukkan mata dan buat ana nak nikah cepat. ehehe. Selepas makan bersama, ana jaga anak kecilnya..rasanya..tak sampai setahun. Masa Kak Yong tu solat, anak dia tu, main-main dengan ana. Selepas ibunya solat dan pakai purdah, anak dia masih dengan ana. Tapi, tiba-tiba dia toleh pada ibunya. dan dia merangkak laju pergi pada ibunya. Mungkin disebabkan bau badan ibu dia (menuju ke arah-editor) ibunya. wallahualam.

(Untuk makluman, ‘ana’ dalam komen di atas juga seorang gadis yang berpurdah dan memakai purdah ketika bermain-main dengan anak Kak Yong)

Satu lagi, seingat sayalah, tidak pernah lagi baca berita dari Arab Saudi yang mewajibkan muslimah warganegaranya di Tanah Haram memakai purdah, berlaku kes anak tersalah ikut ibunya, atau suami tersalah bawa balik isteri.  Di sana lagilah nampak sama sebab semuanya pakai serba hitam.

Rumusan saya, sesuatu yang ada di dalam syariat tetap akan memberi manfaat dan sedikit pun tidak memayahkan jika ia ditanggapi dengan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah.  Saya sendiri tidak pernah terfikir tentang kemungkinan suami tidak akan mengenali saya sebagai isterinya atau anak-anak tidak akan mengenali saya sebagai ibunya semata-mata kerana saya berpurdah.  Apatah lagi untuk bimbang mengenainya.

Alhamdulillah, dari 6 orang anak, tidak pernah sekali pun anak-anak mengikut orang lain kerana tersalah sangka bahawa itu ibu mereka.

Saya meyakini bahawa Allah adalah Tuhan yang Esa… dan saya meyakini bahawa setiap yang ada di dalam syariatNya ada kebaikan di sebaliknya serta tidak memudaratkan imma ianya ditatang sebagai hukum khilaf di kalangan ulama.

Saya kira memadai setakat ini dulu respon saya.

Mohon maaf atas segala kekurangan.

Wassalam.

***************

Terima kasih sangat2..saya share dengan kawan2 ..

Muhammad.

*************************

Apa yang baik dari Allah.

Ummu Abbas

12.01am

22 Safar 14433H

Teknik Mendorong Anak Cara Rasulullah s.a.w

Sebenarnya, saya patut berkongsi cerita mengenai Kajian Hadis Psikologi terlebih dahulu.  Oleh kerana saya teruja berkongsi apa yang sudah dipraktikkan bersama anak-anak dan melihat hasilnya, maka saya dahulukan hasil percubaan itu dahulu.  Insya Allah, ada masa mengizinkan, saya bercerita lagi mengenainya sedikit demi sedikit.

*********************

Pagi semalam saya cuba aplikasi teknik Rasulullah s.a.w mendorong orang lain melakukan kebaikan kepada anak-anak. Saya terus mempraktikkan selepas membaca percubaan seorang guru di sini.

Anak yang terpilih ialah Aesya, 6 tahun. Kebetulan dia yang masuk ke dapur dahulu semasa saya sedang menyediakan sarapan.

Saya berkata kepada Aesya, “Aesya, Ummi suka kalau Aesya boleh baca Quran dulu sementara Ummi siapkan sarapan”. (Ummi suka – aura positif yang mendorong)

Aesya tersenyum-senyum. Ini reaksi pertama yang berbeza daripada biasa.

Dia masih tidak bergerak. Saya faham sebab dia baru bangun dari tidur.

“Aesya, Ummi suka kalau Aesya baca Quran”, saya mengulangi sambil tersenyum.

“Ok Ummi tapi dua kali sahaja”

“Ok dua kali” (Kadang-kadang saya menurut kehendaknya yang mahu mengulang baca sebanyak dua kali sahaja. Situasi menang-menang )

“Tidak mengapalah… dia baca sedikit lebih baik dari tidak baca langsung”, saya berfikir sendirian.

Kali ini, Aesya bangun dengan senyuman masih menguntum dan berlalu untuk mengambil Quran.

Seusai baca Quran, saya berkata, “Kalau Aesya rajin baca Quran, Aesya cepat lancar dan akan dapat pahala”. (Menyatakan impak dari membaca Quran)

“Pahala itu apa Ummi? Apa ada kat dalam pahala tu…” (Erk… saya berfikir-fikir untuk memberikan jawapan)

“Pahala itu balasan baik yang Allah akan beri di akhirat”

“Selepas kita mati ye Ummi”

“Iya”

Aesya terus tersenyum-senyum sambil berlalu untuk menyimpan kembali al-Qurannya.

Hari ini, saya nampak Aesya mengaji dengan rasa seronok.

Situasi Perbandingan

Biasanya saya cakap dengan nada biasa, “Aesya, ambil Quran dan mari mengaji dengan Ummi di sini”. (Ayat perintah )

Biasanya diwaktu pagi, Aesya agak liat sedikit untuk mengaji. Sekarang ini cuti sekolah panjang, saya sudah beritahu anak-anak perlu mengaji lebih kerap dibanding pada hari persekolahan.

Kalau Aesya buat apa yang disuruh pun biasanya dengan wajah tidak ceria atau masam mencuka. Dia buat dengan rasa tidak seronok.

**************

Selepas praktik dengan Aesya, saya cuba lagi dengan anak-anak yang lain. Saya masih fokus pada lafaz, “Ummi suka….”. Saya mahu cuba sedikit demi sedikit.

Hasilnya memang berbeza jika disuruh tanpa lafaz “Ummi suka” di depan.

Anak-anak melakukan sesuatu dengan berwajah manis :). Alhamdulillah.

Ia menandakan mereka seronok melakukan pekerjaan mereka.  Ini yang kita mahu.  Bila mereka rasa seronok, itu tandanya mereka menunaikan dengan rasa relahati, bukan lagi secara ‘paksa rela’.

******************
Perkongsian dari seorang Ustaz yang terkenal warak dan lemah lembut semasa di Maahad Muhammadi dahulu.

“Bila ana suruh anak-anak berbuat sesuatu, ana gunakan perkataan ‘tolong’. Biarpun ibubapa ada hak memerintah anak-anak buat sesuatu namun ana elakkan guna lafaz perintah. Sebagai contoh; Tolong buka lampu. Jadi anak-anak akan terasa dia berbuat sesuatu kerana menolong ibubapa, bukannya kerana diperintah. Ia menimbulkan kesan berbeza.”

Benar, sejak saya mendapat satu lafaz begitu dari Ustaz Mokhtar itu, saya terus menggunakannya sehingga ke hari ini.

“Abbas, tolong Ummi angkat kain”

“Azzam, tolong Ummi vakum karpet, boleh?”

Mana yang kita sudah tahu, kita cuba amalkan dahulu.
Kemudian, kita tambah lagi ilmu kita… dan tambah lagi praktik, insya Allah.

Indahnya ISLAM :).

Ummu Abbas

12.46am
19 Safar 1433H
Melbourne