Dari Perompak Menjadi Ulama

Lokasi kegemarannya ialah antara Abyurd dan Sarkhas.  Dia melaksanakan tugasannya merompak harta orang ramai yang melintasi jalan itu.  Di sebalik kerjayanya sebagai perompak, si lelaki menyintai seorang gadis.

Pada suatu hari, si perompak ini memanjat dinding rumah si gadis untuk menemuinya.  Tiba-tiba dia terdengar suara membaca ayat al-Quran yang berbunyi,

57:16

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka.”

Al-Hadid : 16

Tatkala mendengarnya beliau berkata, “Benar ya Rabb, inilah saatnya.” Lalu dia kembali dan mencari tempat untuk menginap di celah runtuhan bangunan.  Semasa berada di sana, dia mendapati serombongan orang melewati jalan itu. Sebahagian dari mereka berkata, “Mari terus berjalan.” Sebahagian yang lain pula berkata, “Tunggulah hingga pagi kerana Fudhail berada di sekitar sini dan dia akan merompak kita.”

Si perompak itu berkata, “Maka aku pun berfikir dan berkata, ‘Aku menghabiskan malam dengan berbuat maksiat sehingga ada sekelompok kaum muslimin di sini takut kepadaku.  Aku berfikir bahawa tidaklah Allah membawaku ke sini kecuali untuk mengambil pelajaran (agar menghentikan perbuatan tersebut). Ya Allah, sungguh aku telah bertaubat kepada-Mu. Dan menjadikan taubatku dengan berdiam (tinggal) di Baitul Haram (Makkah).”

Si Perompak yang bertaubat itu akhirnya menjadi ulama salafus soleh terkemuka di zamannya.  Dialah Imam Fudhail bin ‘Iyadh.

Petikan kisah Fudhail dari kitab;

Sumber: khayla.net/

[Nota:  Hatta seseorang yang pernah terlibat merompak harta negara@rakyat sekalipun atau membunuh 100 orang, pintu taubat masih terbuka luas asalkan masih meyakini kalimah syahadah sebagai anutannya.]

Kisah Fudhail mengingatkan saya kepada seorang pendakwah yang pada masa mudanya menjadi pemuzik.  Setelah mengubah haluan hidup 180º, dia menjadi ulama buruan ramai orang sekarang.  Di mana sahaja dia berceramah, ‘minta maaf’ kalau mahu disebut seribu yang hadir.  Angka itu tidak layak baginya  sekurang-kurangnya untuk tempoh sekarang.  ‘Main point’ saya bukanlah pada jumlah pendengar, bahkan pada keperibadian yang diusahakan.

Sesiapa sahaja mampu menjadi sepertinya asalkan ada kehendak disertai usaha yang ikhlas dan bersungguh-sungguh.

Tonton bola makan kuaci

Makan kuaci di atas kerusi

Dari Youtube ke pentas realiti

Ustaz Azhar Idrus nama diberi

Lebih awal dari kisah Fudhail serta lebih dahsyat lagi, ialah insan yang pernah menyembah berhala.  Bukan itu sahaja, dia juga pernah membunuh anak perempuannya hidup-hidup.  Yang mana satu kehidupan lampau yang paling teruk (sejarah hidup paling hitam)?  Dengan al-Quran, insan tersebut berubah 180º menjadi hamba kesayangan Tuhan.  Dia menjadi salah seorang 10 sahabat Rasulullah s.a.w yang dijamin syurga.  Bahkan makamnya adalah yang kedua berjiran dengan makam Rasulullah s.a.w selepas makam Abu Bakar r.a di Madinah sekarang.

Dengan Islam – berwahyukan al-Quran dan berteladankan sunnah, seseorang yang paling jahat mampu menjadi ‘malaikat’.  Bila Allah swt dikenali, segala dosa bisa dihapusi asalkan syirik dijauhi.

Tatkala hidayah mengetuk pintu hati,

Bersegera menyahut seruan Ilahi,

Bersihkan diri, solat didiri,

Ulama dicari ilmu dititipi,

Memilih sahabat berciri ukhrawi,

Agar diri tidak hanyut lagi,

Al Quran setia menemani,

Kandungannya menjadi akhlak diri,

Sunnah Rasul tanpa jemu diteladani,

Sehingga tercapai hasrat tertinggi,

Melihat wajah Allah, Rabbul Izzati.

************

57:16

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka.”

Al-Hadid : 16

Ya Rabb… Irhamna waghfirlana.

Ummu Abbas

9.00pm

3 Rejab 1433H

Melbourne.

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s