“Kia Ora”

Uniknya ciptaan Allah. Burung Kiwi merupakan trademark New Zealand.

Bismillah.

 

Assalamu’alaikum warahmatullah.

 

Kesibukan yang tidak pernah surut… ditambah pula dengan kesibukan lain membuatkan saya bertambah jarang dapat bersama hobi ‘menulis’.  Semoga Allah ampunkan saya dan terus memberi rezeki ‘masa menulis’ agar dengannya saya dapat jadikan satu pelaburan penting di akhirat kelak.

 

Di sini saya lampirkan artikel yang pernah di terbitkan majalah Era Muslimah.  Moga ada manfaatnya.

 

Tajuk lain bagi artikel ini:  “Bila Sudah Rezeki”

 

Semasa bersiap-siap untuk datang ke Melbourne dahulu, saya berfikir, “Tidak mungkin kami akan ke New Zealand memandang kepada kedudukan kewangan famili”.  Dapat bermastautin di Australia buat sementara waktu pun satu kurniaan Allah yang cukup besar untuk dinikmati dan disyukuri.  Antara ilmu yang tidak dapat dikutip lewat kuliah dan kelas ialah ibrah-ibrah yang  dititip dari pengalaman hidup di rantau orang.

 

 

Sebenarnya, apabila berada di satu-satu negara, saya suka mengambil peluang melawat negara-negara berdekatan untuk mengenali lebih jauh bangsa-bangsa dan budaya yang Allah ciptakan di bumi ini.

 

Allah berkata di dalam surah Al-Hujurat, ayat 13,

“ Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).”

 

 

Sepanjang tempoh belajar di Jordan dahulu, alhamdulillah, sempat menziarahi Mesir, Arab Saudi untuk menunaikan umrah dan haji, Turky dan Syria.   Mendekati manusia yang berbagai bangsa dan cara hidup mereka dapat meningkatkan ubudiyyah kepada Allah jika itulah matlamat kita.

 

 

Rezeki Yang Tidak Disangka

 

Benarlah janji Allah di dalam Surah Ibrahim, ayat 7, “Sekiranya kamu bersyukur, nescaya Aku akan tambahkan nikmatKu, sekiranya kamu kufur, sesungguhnya azabKu amatlah pedih”.   Saya sentiasa bermujahadah untuk merasa cukup dengan setiap pemberian Allah baik sedikit mahu pun banyak.  Dan cuba panjatkan segala puji dan syukur hanya untukNya di atas segala kurniaanNya.  Dalam masa yang sama, saya juga bermujahadah menahan diri dari merasa dengki dengan nikmat yang Allah anugerahkan kepada orang lain.   Mujahadah ini diiringi dengan perasaan mengharapkan pertolongan dan kekuatan dari Allah swt.  Tiada daya dan kekuatan melainkan dari Allah jua.

 

 

Biasanya, mujahadah begini menelurkan rasa tenang di jiwa tatkala kita berjaya menguasai nafsu yang sentiasa mengajak ke arah kejahatan.  Rasa tenang itulah menjadi dambaan hidup setiap hari.  Jadi saya merasa tetap bahagia  serta kaya raya walau berada dalam situasi  tidak cukup wang.

 

 

Siapa sangka ya… pada April lepas iaitu cuti Easter, saya dan famili berpeluang melawat Auckland, New Zealand.  Jarak Melbourne –Auckland ialah 2632 km.  Perjalanan menaiki pesawat memakan masa kira-kira 3 jam setengah.  Saya dijemput memberi ceramah kepada mahasiswi di sana.  Alang-alang tempatnya jauh juga, suami memutuskan untuk membawa semua anak-anak ke sana.  Kami tidak fikir akan ke sana beberapa kali jika tiada urusan penting.  Kemampuan masa dan kewangan normalnya agak terbatas kecuali diizinkan Allah.

 

 

“Kia Ora”

 

“Kia Ora”

Begitulah bunyi satu tulisan menyambut kami di Lapangan terbang Auckland.  Ia adalah salah satu tarikan buat saya apabila melawat sesebuah negara bila mana pihak kerajaan tempatan mengangkat identiti bangsa untuk dikenali pelancong.  Sama ada ia dari aspek linguistik, budaya berpakaian, etika pergaulan, desain bangunan atau kediaman dan sebagainya.  “Kia Ora” bermaksud “Hai” atau “Hello”.  Ia menunjukkan identiti bangsa Maori yang merupakan penduduk asal New Zealand.

 

 

Dua orang mahasiswi menyambut kami dan membawa ke supermarket.  Ia adalah atas permintaan kami sendiri memandangkan kami akan terus ke farmstay yang ditempah sejak awal.  Farmstay ialah rumah di kawasan ladang tradisional New Zealand.  Jadi jaraknya agak jauh dari kawasan bandar.

 

 

Kira-kira sejam dari Lapangan Terbang Auckland, kami tiba di Warkworth.  Sedikit terperanjat tatkala melalui jalan tidak berturap tar sepanjang 5km sebelum tiba di penginapan.  Waktu itu sudah malam, jadi pemandangan di kiri kanan jalan kelam sahaja.  Rumah penduduk pula jarang-jarang kelihatan.  Penduduk New Zealand berjumlah kira-kira 4.37 juta.

 

 

Kami disambut mesra oleh tuan rumah.  Sikap ramah semulajadi Simon mengingatkan saya kepada sikap ramah penduduk negeri asal kami iaitu Kelantan.  Simon bercerita, “Penduduk di South Island lebih peramah dan jujur.  Jika mereka bertanya khabar, ‘Hi! How are you?’, mereka benar-benar maksudkan itu.  Mereka mahu tahu keadaan awak.  Tetapi jika penduduk bandar di North Island ini, jika mereka bertanya,’Hi! How are you?’, maksudnya mereka mahukan duit awak”.  Rupa-rupanya Simon berasal dari Pulau Selatan New Zealand.  Kemudian ke Auckland kerana menyambung pelajaran.  Sehabis belajar, berkahwin dengan gadis utara dan terus menetap di sini.  Patutlah dia tahu dan faham benar  sikap semulajadi penduduk South Island.

 

 

Memandang kawasan rumahnya di kelilingi ladang, saya bertanya, “Adakah Kiwi di sini?”

Simon kelihatan terpinga-pinga dengan soalan itu,  “Kiwi apa?”.

“Bukankah di sini terkenal dengan burung Kiwi?”.

“Oh… burung itu susah ditemui sekarang.  Di sini jika disebut Kiwi, ia bermaksud penduduk New Zealand.  Contohnya saya sendiri.  Saya adalah Kiwi.”

 

Oh begitu rupa-rupanya.  Patutlah pada awalnya,dia seperti pelik bila ditanya begitu.  Kiwi sudah ada di depan mata, ditanya lagi.  Inilah peri pentingnya kita mengenal budaya tempatan sesebuah masyarakat.

 

 

Saya merasakan sesuatu yang unik di sebalik penciptaan Allah pada bangsa-bangsa manusia.  Dari manusia pertama bernama Adam dan pasangannya, Hawa, lahirlah beratus jenis bangsa manusia dengan ciri perbezaan pada paras rupa, warna kulit, bahasa dan budaya.  Semua itu adalah untuk menzahirkan kebesaran Allah dan betapa Allah maha kreatif mencipta sesuatu.  Kewujudan pelbagai bangsa itu hanya boleh disatukan dengan asas Islam sebagaimana Rasulullah s.a.w menyatukan pelbagai kabilah Arab yang asyik berkelahi pada masa dahulu imma mereka muslim dan juga non muslim.  Justeru sesuatu perjuangan yang diasaskan kepada bangsa sama sekali bercanggah dengan fitrah Islam.

 

Islam untuk semua.

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s