Archive | Disember 2012

Bau Telur Busuk Yang Menginsafkan

Taman Jepun di Hamilton Garden

Taman Jepun di Hamilton Garden

“Bila dekat dengan tasik, kita akan tercium bau seperti telur busuk,” suami memberi info ketika perjalanan kami hampir ke daerah Rotorua.  “Abi, kenapa?,”  anak-anak bertanya.  “Ia bau sulfur”, suami menjelaskan.  Pada masa itu kami dalam perjalanan dari Hamilton ke Rotorua, sebuah daerah yang mengandungi 16 tasik.  Tasik Rotorua dikatakan bekas kawah gunung berapi yang meletus lebih 200 ribu tahun yang lampau.  Tasik ini berdiameter 22km.  Ia merupakan tasik kedua besar di New Zealand.  Tasik Rotorua terletak di zon gunung berapi Taupo, Utara New Zealand.

“Siapa yang kentut?”, anak-anak bising tatkala kami mula tercium bau busuk.  “Ha… inilah bau sulfur yang Abi cerita tadi.  Ini bermakna kita sudah hampir tiba di Rotorua.”  “Ooo…begitu”.  Benar bagai dikatakan suami.  Kami singgah di Bandar Rotorua sekejap dan meneruskan perjalanan ke tempat penginapan yang sudah ditempah awal iaitu di pinggir Tasik Rotoma.  Kami melewati Rotorua dengan iringan bau seperti telur busuk sepanjang perjalanan.  Tasik Rotoma juga dikatakan bekas kawah gunung berapi.

Semasa belajar tentang gunung berapi dalam subjek geografi, saya merasa takut dengannya. Saya percaya tiada siapa yang sanggup terkena percikan api yang kecil, inikan pula lahar gunung berapi yang membawa api bersamanya.  Setelah mendapat tahu Malaysia tidak termasuk dalam lingkaran gunung berapi, hati merasa lega. Walaupun pernah melawat Medan, Indonesia dan menyaksikan gunung berapi di sana namun dek melihatnya dari jauh, saya melihatnya seolah-olah kebanyakan gunung di Malaysia sahaja. New Zealand adalah sebuah negara yang termasuk dalam kawasan lingkaran gunung berapi.  Di pinggir kota Auckland terdapat kawah Mt Eden yang sudah mati.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Kawah Mt Eden

Antara Hamilton Garden dan Wai-O-Tapu.

 

Antara tempat menarik di Rotorua yang kami lawati ialah Wai-O-Tapu Thermal Wonderland.  Wai-O-Tapu adalah bahasa Maori bermaksud “Air Suci”.  Ia merupakan kawasan aktif geoterma.  Kawasan ini memiliki banyak kolam air panas yang terkenal dengan airnya yang berwarna-warni.  Wai-O-Tapu memiliki keindahan pemandangan yang tersendiri tetapi menakutkan.  Itu yang saya fikir.

Dari permulaan jalan masuk ke dalam kawasan Wai-O-Tapu, diteduhi dengan pepohon menghijau serta rendang, kami melintasi jambatan kecil yang terbentang di atas sebuah sungai yang mengalir jernih.  Persekitaran awal itu seolah-olah mengingatkan saya kepada syurga yang dijanjikan Allah kepada hamba-hambaNya yang beriman dan beramal soleh.  Iktibar yang diperolehi sama seperti melawat Hamilton Gardens yang sudah diceritakan dalam artikel bulan lepas.  Bezanya kawasan ini dihiasi dengan bau sulfur.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Huge Volcano

Di hadapan kami sudah menanti kawasan yang kelihatan membahang dan mengeluarkan asap.   Apabila dijenguk ke bawah, kelihatan air kehitaman mendidih.  Ya Allah… Subhanallah… Ia begitu menakutkan.  Sudahlah tebing-tebing curamnya kelihatan berdebu kesuraman, bau-bau sulfur pula semakin kuat menyengat hidung.  Banyak juga lubang-lubang kawah gunung berapi yang kami saksikan di sini.  Airnya bercampur lumpur.  Warnanya bermula dari warna kelabu kehitaman dan hitam.  Saya percaya tiada siapa pun yang sudi terjun ke dalamnya apatah lagi mendiaminya.  Segala gambaran buruk ada di situ.

Suasana yang kontra dengan Hamilton Gardens ini mengingatkan saya kepada azab neraka Allah.  Allah menjanjikan balasan buruk kepada muslim yang banyak melakukan maksiat serta tidak bertaubat.  Allah menjanjikan kediaman yang kekal di dalam neraka buat mereka yang tidak mempunyai kunci syurga.  Mereka itulah yang memilih kekufuran dan mati dalam keadaan kufur kepada Allah.  Banyak ayat-ayat yang memberitahu hal ini.  Antaranya firman Allah di dalam Surah Al Baqarah, ayat 39, “Dan orang-orang kafir yang mendustakan ayat-ayat keterangan kami, mereka itu ialah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.”

Ayat-ayat Allah daripada kejadian alam ini sudah cukup untuk memberi peringatan supaya bersungguh-sungguh menjauhi maksiat dan bertaubat segera dari dosa-dosa sebaik sahaja terkhilaf melakukannya.  Kita terlalu lemah dan mustahil suci dari dosa namun Allah Yang Maha Pengampun sentiasa menyediakan peluang bertaubat berserta rahmatNya yang terlalu luas.  Allah berkata di dalam Surah Al Nisaa’ ayat 110, “Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Sungai di pintu masuk ke kawasan Wai-O-Tapu

Sungai di pintu masuk ke kawasan Wai-O-Tapu

Wai-O-Tapu yang unik   

Selain lubang-lubang dalam dari kawah gunung berapi yang menyeramkan, Wai-O-Tapu menghidangkan kami kawasan air panas yang menarik.  Kolam-kolam air panas ini ada pelbagai warna seperti kuning kehijauan, merah dan berwarna pelangi. Setiap kolam diberi nama.  Sebuah nama kolam menarik perhatian saya iaitu The Devil’s Bath (Mandian Syaitan).  Kelihatannya nama itu sesuai kerana kolam itu berair panas dan berbau busuk.  Terdapat juga kawasan tanah berasap kesan dari haba yang mendap di dalamnya.  Ya Allah… terlalu banyak perkara realiti menafsirkan apa yang tersirat.  Ia berguna buat setiap hamba yang mahu berfikir tentang kebesaran Allah dan mempercayai bahawa setiap janji Allah pasti benar khususnya berkenaan syurga dan nerakaNya.

“Ummi… Abi, Aesya mahu balik.  Busuklah di sini”.  Anak-anak asyik merungut mahu balik kerana tidak tahan dengan bau sulfur.  Hmm… tiada manusia yang suka kepada perkara negatif seperti bau busuk ini.  Saya teringat perumpamaan yang menyatakan andai kata dosa-dosa itu berbau, nescaya ramai manusia akan menjauhi maksiat.  Namun Allah tidak takdirkan semua itu berlaku kerana mahu menguji keimanan setiap hambaNya.  Doa melihat alam tidak dilupakan tatkala melihat semua kejadian Allah yang hebat ini, “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.”

Busuuuk....

Busuuuk….

Anak-anak asyik berjalan sambil tangan menutup hidung.  Saya bernasib baik kerana memakai purdah.  Purdah cukup membantu menapis bau yang tidak menyenangkan itu.  “Busuk… panas…”  Anak-anak terus merungut.  “Sabarlah… banyak lagi kawasan menarik yang kita mahu lihat”.  Pujukan begitu kurang membekas.  Saya berfikir lagi akhirnya saya memberi panduan, “Cuba fikir yang tempat ini tidaklah berbau busuk seperti yang disangka dan jangan sebut lagi perkataan ‘busuk’, insya Allah, kita akan rasa biasa”.  Selepas berulang kali menyarankan, akhirnya anak-anak merasa kalih dengan bau itu.  Masing-masing tidak lagi menutup hidung dan rungutan menghilang begitu sahaja.  Alhamdulillah.

Info lanjut mengenai Wai-O-Tapu boleh didapati di website  http://www.waiotapu.co.nz/.

 

Ummu Abbas

Melbourne 

31 Dic 2012

 

Orang Islam pun sembah benda?

Bismillah.

Dalam Kelas Darjah 5.

Suria (Nama samaran):  Apa la sembah patung… patung tu tak hidup pun.   Ha..ha… Kita sembahlah Tuhan. [Nada mengejek]

Mei-Mei (Nama samaran):  Orang Islam pun sembah benda juga. [Dengan nada marah]

Suria:  Mana ada…

Mei-Mei :  Itu saya tengok awak dan kawan-kawan awak sembahyang sembah dinding… benda juga.

Suria:  Lho… kami sembah Allah, tuhan yang tidak nampak.  Bukan sembah dinding.

Mei-Mei:  Sama saja… dinding juga ada kat depan.

Suria:  Kami mengadap arah kiblat.  Jadi ada dinding atau tiada,  kami tetap mengadap arah yang sama.

 

PS:  Jangan tiru cara Suria.  Fokus pada penerangan apa yang benar tanpa mengejek kefahaman orang lain.

*********

Seorang Tuan Guru menaiki kapalterbang.  Lalu disapa seorang non-muslim, Tan (nama samaran),”Boleh saya bertanya sesuatu?”

Tuan Guru:  Iya, boleh.

Tan:  “Saya lihat  orang Islam pun sembah benda seperti agama lain yang menyembah tokong-tokong dan patung-patung.”

Tuan Guru:  Apa buktinya?

Tan :  Itu, mereka sembah Kaabah di Mekah.  Bukankah Kaabah itu adalah benda yang diperbuat dari batu-bata?

Tuan Guru:  Kaabah di Mekah sebagai simbol penyatuan umat Islam.  Allah yang menetapkan arah demikian.  Kami tidak menyembah Kaabah itu sendiri tetapi menyembah Allah yang tidak mampu dilihat mata zahir kita.

Tan :  Maksudnya samalah dengan penganut Budha atau Hindu yang menyembah patung-patung mereka.  Mereka hakikatnya menyembah Tuhan yang tidak nampak.  Patung-patung itu sebagai wakil sahaja.

Tuan Guru:  Penganut Islam menyembah Allah secara langsung, bukan menjadikan Kaabah sebagai perantara.  Kalau kami sembah Kaabah itu sendiri, makanya jika kami berada di atas kapal terbang seperti sekarang, kami perlu sembahyang meniaraplah sebab Kaabah berada di bawah.

Atau jika kami berada di dalam kapal selam, maka kami perlu solat baring menelentanglah sebab Kaabah berada di atas tanah.

Begitu juga, andaikata JWW Bush bawa lari Kaabah ke Amerika dengan kapal, kami tetap akan mengadap ke arah Baitullah yang berkedudukan di Mekah.  Sekali-kali kami tidak akan solat mengadap ke arah Amerika walaupun Kaabah di bawa lari ke sana atau perlu meniarap jika berada di atas pesawat dan juga menelentang jika berada di bawah laut.  Cara solat orang Islam tetap sama walau di mana mereka berada iaitu berdiri mengadap ke arah Kaabah di Mekah.

Berbeza dengan penganut agama lain yang menyembah patung-patung, di mana ada patung, ke arah patung itulah mereka mengadap.

~****~****~****~

112:1

Katakanlah Allah itu esa (satu).

Say, “He is Allah , [who is] One,

112:2

Allah itu tempat tumpuan segala.

Allah , the Eternal Refuge.

112:3

Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan.

He neither begets nor is born,

112:4

Dan tiada sesiapa pun yang serupa (sama) denganNya.

Nor is there to Him any equivalent.”

Al-Ikhlas 112: 1-4

Ummu Abbas

4 safar 1434H

12.19pm

Melbourne

Antara Islam dan Muslim

Bismillah.

 

Seseorang yang menamakan dirinya Intan menulis komen berikut di bawah entry ini;

Nabi berkahwin ramai kerana menyelamat kan kaum wanita di zaman itu. Lelaki zaman sekarang nak kawin lagi untuk selamat kan apa? Nak anak? Ada hikmah disebalik itu. Apa salah ambil Anak angkat?…begitu ramai sekarang terbiar. Allah ada rancangan nya sendiri ke atas anak-anak itu dan manusia yang istimewa dipilih untuk menjadi ibu dan bapa mereka. 
 
Tentang isteri yang mandul.. betul ke isteri yang mandul bukan suami nya? pernah kah melakukan pemeriksaan? Kawan saya suami nya pun begitu, atas nasihat kawan2 , dia memaksa suami nya pergi membuat pemeriksaan doktor dan doktor mengesah kan yang suami nya yang mandul! Siap dengan lapuran lengkap perubatan! Nah! sekarang giliran suami nya pula rasa merundung. Allah maha pengasih dan maha adil. Kerana itu, saya dah tak berapa menyukai Islam…kerana penganutnya yang semakin sempit fikiran…saya sedih dengan keadaan Muslim sekarang yang semakin fanatik. Iblis semakin pintar. Mereka tidak lagi mempengaruhi ke arah yang salah terus seperti menyembah berhala, pergi disko atau minum arak tetapi menyerong secara perlahan2 perkara2 dalam Islam sendiri agar semakin terpesong dari hubungan sebenar dengan ketuhanan. Ramai ustaz2 terkenal bersyarah dan memberi erti pada ayat2 quran dan hadis dgn menyesuaikan perkataan huraian pada cara hidup mereka. Jika mereka berbini ramai, maka dia kempen org kawin ramai, cuba menegak kan perbuatan kawin ramai mereka. Geli sungguh! Allah melihat kita dari dalam diri kita bukan menyuruh  melaku kan perkara yang menyusah kan. 
 
Pakai niqab , pakai stokin…ingat mati…kawin ramai…kawin muda…semua benda keterlaluan, tidak berfikir panjang punya tindakan dan negatif pada jiwa yang menutup cahaya mengenali kearah ketuhanan yang sebenar. Approach secara sudut positif jauh sekali pada kaum muslimin. Segala suruhan berbunyi KERAS, KASAR, MARAH, BENCI, MENAKUT-NAKUT KAN!
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Assalamu’alaikum Intan.

 

Semoga Intan sentiasa di bawah naungan kasih sayang dan hidayah dari Ilahi.

Saya menghargai pandangan Intan.  Cuma saya ada beberapa pandangan terhadap komen Intan iaitu;

 

Ada kalimah yang boleh menyebabkan aqidah gugur.  Contoh:

 

“saya dah tak berapa menyukai Islam…kerana penganutnya yang semakin sempit fikiran…”

 

~ Islam dari Allah.  Islam tidak sama dengan muslim.  Muslim tidak sama dengan mukmin.

Jika kita sudah nampak Islam itu terfitnah dengan penganutnya yang berfikiran sempit, maka tanggungjawab kita untuk memulihkan imej Islam dengan berusaha menjadi mukmin yang pastinya diredai Allah.

 

Baca, lihat dan nilai sesuatu menurut kaca mata ilmu wahyu kerana wahyu itu adalah cahaya yang menyuluh.

 

Jika seseorang individu yang melakukan kesalahan, dia menanggung sendiri kesalahannya.  Sedikit pun Islam tidak terjejas kesempurnaan ajarannya disebabkan dosa penganutnya.

 

Sekali lagi saya ulangi, Islam adalah cara hidup manual dari Allah, muslim pula adalah penganut Islam.  Ia tidak sama.

 

Takutlah kepada Allah dalam menulis dan berkata-kata.

 

Apa rasional Intan berkata,

 

“Pakai niqab , pakai stokin…ingat mati…kawin ramai…kawin muda…semua benda keterlaluan,” ?

 

~  Apa maksud keterlaluan di sini jika ia masih termasuk amalan yang diredai Allah?

 

 

“tidak berfikir panjang punya tindakan ”

 

~  Apakah komen yang Intan tinggalkan merupakan hasil berfikir panjang?

 

 

“negatif pada jiwa yang menutup cahaya mengenali kearah ketuhanan yang sebenar.”

 

~  Negatif pada jiwa menyebabkan seseorang itu melihat amalan yang masih termasuk dalam kategori syariat sebagai keterlaluan dan menghukum ‘Islam’ secara umum walaupun hanya penganutnya yang berdosa.  Ini adalah satu bentuk jiwa yang terlindung dari cahaya hidayah Allah.

 

Solusinya, pelihara solat 5 waktu dan hayati makna bacaan dalam solat.  Menambah ilmu dengan berguru dari insan soleh lagi bertaqwa.  Yang bernama ustaz belum tentu soleh.  Yang bergelar ustazah belum tentu beriman.

 

‘Ustaz’ dan ‘ustazah’ hanyalah nama yang diberikan masyarakat Malaysia kepada mereka yang mendapat pelajaran agama secara formal.  Ia bukan satu nama yang membuktikan keimanan seseorang.

 

 

“Approach secara sudut positif jauh sekali pada kaum muslimin. Segala suruhan berbunyi KERAS, KASAR, MARAH, BENCI, MENAKUT-NAKUT KAN!”

 

~  Jika Intan diberi kelebihan oleh Allah mampu berdakwah dengan hikmah, maka mulakan dari saat ini supaya mereka yang mempunyai kelemahan itu dapat belajar dari Intan.

Kritikan yang baik adalah kritikan yang membina dan memandu orang lain memahami dan bertindak lebih baik.  Beri solusi kepada mereka.  Beri alternatif kepada mereka dengan lapang dada, kasih sayang dan doa berpanjangan.

 

Buktikan Intan memiliki jiwa yang mengenali hakikat ketuhanan sebenar dengan mendekati masyarakat bersama jiwa dan pendekatan rabbani itu.

 

Wassalam.

 

Ummu Abbas

26 Muharram 1434H.

12.22pm.

 

Hukum Sedekah Kepada Orang Kaya, Pencuri dan Pelacur

Bismillah.

 

“Kak Nur, apa hukumnya jika kita bersedekah kepada seseorang yang menipu dengan mengutip derma untuk masjid atau sekolah agama?  Bagaimana dengan sedekah kita itu?”

 
“Amalan kita dinilai berdasarkan niat dan cara.  Jika kita niatkan kerana Allah dan cara sudah bertepatan dengan syarak, maka ia tetap berpahala sekalipun penerimanya menipu.  Amalan penerima dinilai berdasarkan niat dan caranya sendiri.  Kita tidak menanggung apa-apa kerugian dari perbuatannya.”

“Itulah… andai kata kita bersedekah untuk membina masjid atau sekolah, maka sedekah itu tidak akan berpanjangan kerana masjid atau sekolah tidak dibina”, ujar penanya lagi.

Malam itu, saya memperkatakan tentang cabang-cabang sedekah jariah.  Soalan itu bagus saya kira kerana diri sendiri pun tidak pernah memikirkannya.  Lalu saya jawab, “Tentang perkara itu, serahkan sahaja kepada Allah menguruskannya.  RahmatNya terlalu luas”.

Seorang sahabat yang lain menyampuk, “Kalau ikutkan pendapat Ustaz Azhar Idrus, kita akan dapat dua pahala”.

“Dua pahala?  Macam mana?”

Masing-masing tersenyum dan tergelak.  “Ha..a betul.  Ada orang sebar poster jawapan Ustaz Azhar dalam Facebook berkenaan hal itu”, saya mengiyakan.

“Maksudnya pahala pertama ialah pahala bersedekah.  Pahala kedua ialah pahala kena tipu”.

Huku sedekah kepada penipu

“Pahala kena tipu?  Bagaimana boleh dapat pahala kena tipu?”

“Iya… bila kena tipu, kita bersabar… dapatlah pahala kena tipu”

“Ooo… begitu”.

Beberapa hari selepas Usrah Ibu Melbourne itu, saya menemui satu hadis yang menarik perhatian.  Ia ada kaitan dengan isu yang baru dibincangkan.  Pernah berlaku seseorang yang mahu bersedekah secara diam-diam, telah ‘terkena’ selama 3 malam berturut-turut.  Dia memilih waktu malam kerana tidak mahu perbuatannya dilihat orang.  Bagaimana cara dia ‘terkena’ ya… Ini dia kisah dari Rasulullah s.a.w.

Abu Hurayrah r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda;  Ada seorang lelaki berkata, “Malam ini aku benar-benar akan bersedekah.”  Lalu dia keluar membawa sedekahnya dan sedekahnya itu diserah ke tangan pelacur.  Keesokan harinya, ramai orang berbicara bahawa malam tadi ada pelacur diberi sedekah.

Maka lelaki (yang memberi sedekah) itu berkata, “Ya Allah, bagiMu segala pujian kerana sedekahku jatuh ke tangan pelacur.  Nescaya aku akan bersedekah lagi”

Dia pun keluar membawa sedekahnya lalu bersedekah kepada seorang yang kaya. Keesokan harinya orang ramai berbicara bahawa pada malam tadi seorang yang kaya diberi sedekah.  Pemberi sedekah itu berkata, “Ya Allah, bagi-Mu segala pujian kerana sedekahku jatuh ke tangan orang kaya.  Pasti aku akan bersedekah lagi”.

Lalu dia keluar untuk bersedekah.  Kali ini sedekahnya jatuh ke tangan pencuri. Keesokan harinya ramai orang membincangkannya bahawa seorang pencuri telah diberi sedekah. Pemberi sedekah itu berkata,“Ya Allah, segala pujian bagi-Mu, sedekahku telah ditakdirkan jatuh ke tangan penzina, orang kaya dan pencuri.”

Kemudian lelaki itu didatangi malaikat seraya berkata, “Sedekahmu telah diterima oleh Allah.  Adapun sedekahmu yang jatuh ke tangan pelacur, semoga dia berhenti dari perbuatan melacur. Yang jatuh ke tangan orang kaya, boleh jadi dia mengambil iktibar dan akan bersedekah pula.  Yang jatuh ke tangan pencuri, semoga dia berhenti mencuri.”

Hadis direkod di dalam Sahih Muslim dalam Kitab Zakat. No 1698.

Subhanallah… inilah antara rahmat Allah yang termaktub dari perbuatan baik kita walaupun mungkin regunya tidak seperti yang kita harapkan.  Kita merancang dan berniat, Allah juga merancang dan perancangan Allah itulah yang pasti berlaku dengan hikmah yang Dia sendiri lebih mengetahui.

Seseorang itu tidak menanggung dosa akibat perbuatan orang lain dan akan mendapat laba dari kebaikan yang diusahakannya.  Firman Allah dalam surah Faatir, ayat 18,

35:18

Seseorang pemikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain. Sekiranya seseorang yang berat tanggungan (dosanya) memanggil (orang lain) untuk memikul sama bebanan itu, tidak akan dapat dipikul sedikitpun daripadanya, walaupun orang yang diminta pertolongannya itu dari kerabatnya sendiri.  Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) hanyalah memberi peringatan kepada orang-orang yang takut (melanggar hukum-hukum) Tuhan semasa mereka tidak dilihat orang dan semasa mereka tidak melihat azab Tuhan, serta mereka mendirikan solat. Sesiapa yang membersihkan dirinya (dari segala yang dilarang) maka sesungguhnya ia melakukan pembersihan itu untuk kebaikan dirinya sendiri dan (ingatlah), kepada Allah jualah tempat kembali.

 

Ayat di atas sekaligus memberi pencerahan kepada persoalan yang saya timbulkan dalam entry sebelum ini iaitu, “Bagaimana jika yang menggunakan lebuhraya ini, niatnya berbuat maksiat di sesuatu tempat?”

Wallahua’lam.

Ummu Abbas

19 Muharram 1434H. Dic 3,12.

Melbourne; 2.32pm.