Menonton Bersama Anak (1)

Bismillah

Saya:  Brother Shah, apa pandangan Brother berkenaan pengaruh TV kepada anak-anak?

[Kurang ingat bagaimana saya bertanya dahulu.  Fokusnya ialah bagaimana menguruskan pengaruh televisyen.]

Waktu itu Brother Shah Kirit berkunjung ke rumah kami di Kota Bharu lebih 7 tahun yang lalu.

Brother Shah:  Pada saya, kita harus menonton bersama anak-anak di rumah.  [Semasa anak masih kecil] Pada masa yang sama, kita jelaskan kepada mereka mana yang baik dan mana yang buruk.  Jadi anak-anak ada persediaan minda apabila keluar rumah dan melihat realiti masyarakat.  Jika tidak, mereka akan menerima kejutan budaya.

Jika di dalam rumah, mereka berada dalam biah (suasana) yang baik, kemudian kita hadkan pula rancangan-rancangan TV, dibimbangi anak-anak tidak mampu berdepan dengan suasana-suasana yang tidak baik di hadapan mereka.

Waktu itu juga anak sulung baru bersekolah di tadika atau kurang dari itu.

Saya melihat ada benarnya pandangan tersebut.  Apatah lagi pernah berdepan dengan para pelajar yang menerima kejutan budaya di sekolah dahulu.  Lalu terus cuba amalkan.  Sementelah kami melanggan Astro, jadi siri kartun ada 24 jam.

Kadang-kadang ada yang bangun ‘tahajjud’ dengan menonton kartun sampai Subuh.  Aduh… gawat hati dibuatnya.

Pada siangnya, sambil menguruskan rutin rumahtangga, saya perhatikan apa yang ditonton anak-anak.  Kadang-kadang duduk bersama mereka menonton rancangan yang mereka sukai.  Kadang-kadang yang lain, suami turut serta.

“Tidak baik bergurau seperti itu.  Kasihan pada orang yang terkena,” ujar saya bila melihat rancangan hos berbuat sesuatu untuk mengenakan orang lain.

“Perbuatan itu tidak bagus”, saya menerangkan kepada anak-anak tatkala melihat adegan bercium pada watak animasi.

“Pakai macam itu pun tidak bagus.  Orang perempuan kena tutup aurat”, jelas saya bila ada watak-watak tidak menutup aurat.

“Wanita yang tidak menutup aurat hakikatnya iblis,”  jelas saya lagi di waktu yang lain.  Saya teringat Tuan Guru Nik Aziz pernah menyebutnya begitu dalam salah satu kuliah tafsirnya.  Maksud iblis bukanlah jasad perempuan itu tetapi perbuatannya yang tidak menutup aurat itu yang bersifat iblis.  Bila dia tutup aurat, hilanglah sifat iblis tersebut.  Kenapa dikatakan mendedahkan aurat itu bersifat iblis?  Iya, kerana ia disukai iblis dan iblis menggunakan wanita-wanita begini untuk melemparkan panah beracun kepada lelaki-lelaki ajnabi di luar sana.  Tidak sedikit fitnah-fitnah yang ditinggalkan oleh wanita yang mendedahkan auratnya kepada ummah.

Anak-anak ramai lelaki dan saya sedar bahaya paling besar bagi lelaki adalah wanita.  Jadi saya memang bermaksud memberi gambaran jijik pada perbuatan mendedahkan aurat dari wanita.  Biar mereka tidak merasa nikmat tatkala melihat perbuatan mendedahkan aurat tersebut.  Apatah lagi, sekitar 90% (anggaran) rancangan di TV mempergunakan wanita sebagai bahan pelaris sama ada untuk iklan, hos rancangan termasuk yang bernama ustazah-ustazah.  Ustazah yang mahu keluar TV pun disuruh make-up bagai artis.  Jarang sekali muslimah yang berjaya mempertahankan haknya untuk tampil biasa dan natural di kaca TV.

Saya lebih banyak menjelaskan nilai-nilai buruk yang dipaparkan TV  kerana nilai-nilai baik itu sudah diusahakan secara realiti di hadapan mereka, bahkan mengajak mereka praktik bersama.  Jadi tidak perlu lagi menjelaskan bahawa solat itu wajib, puasa itu wajib dan lain-lain.

Tom and Jerry Wallpaper - tom-and-jerry Wallpaper

Sumber: fanpop.com

Bila menonton bersama, saya sedar banyak racun-racun Yahudi diterapkan secara halus di dalam siri-siri kartun tersebut seperti Mickey Mouse, Donald Duck, Tom & Jerry dan lain-lain.  Bahkan ada yang sampai ke tahap merosakkan akidah kerana menggambarkan Nabi Nuh dalam bentuk kartun.  Selain isu dedah aurat, bercium, siri kartun juga banyak ‘mendidik’ nilai moral yang tidak baik seperti unsur keganasan, bercakap kasar, meremehkan orang lain dan lain-lain.

Ummu Abbas

29 Rabi’ul Akhir 1434H

11 Mac 2013

About these ads

One thought on “Menonton Bersama Anak (1)

  1. Salam ustazah, saya selalu temankan anak tengok kartun, emm.. memang selalu nk kena ingatkan.. apa yang boleh ikut apa yang tidak.. Alhamdulillah.. so far… so good.. anak saya.. sgt flexible.. dan tidak terlalu taksub dengan kartun..

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s