Arkib

Bertasbih dengan Membakar

Bismillah.

 

Lapangan terbang Hobart, Tasmania.

Lapangan terbang Hobart, Tasmania.

20130123_132344

Pemandangan Hobart dari atas Gunung Wellington

Alhamdulillah, hujung Januari 2013, kami sefamili berkunjung ke Pulau Tasmania di selatan Australia.  Jarak perjalanan Melbourne- Hobart menaiki kapalterbang ialah 1 jam lebih.  Hobart merupakan bandar paling selatan di Australia.  Ia mengadap Laut Tasman.  Selepas Laut Tasman adalah sebahagian Wilayah Antartik Australia. Semoga Allah merahmati Tuan Suami dan memberkati rezeki yang dikurniakan untuknya atas sifat pemurahnya yang sentiasa membawa kami melihat kebesaran Tuhan.

 

 

Dari cerita-cerita mulut, Hobart dikatakan mempunyai pemandangan yang cantik. Teruja juga untuk melihatnya sendiri. Perjalanan dari lapangan terbang Hobart ke bandar Hobart kira-kira 20 minit itu tidak menjanjikan kelainan dari apa yang pernah saya lihat di bandar-bandar lain di Australia seperti Sydney, Brisbane, Adelaide dan Melbourne.  Namun apabila tiba di bandar Hobart itu sendiri, mulut tidak berhenti mengucapkan, “Subhanallah! Wah! Cantiknya”.  Iya, benar, Hobart sungguh indah.  Ia berada di lembah muara sungai di kelilingi kawasan perbukitan dan banyak teluk.

 

 

Normalnya manusia akan merasa tenang tatkala melihat keindahan alam saujana.  Dalam al-Zukhruf, ayat 28, Allah menyatakan, “Bukankah dengan mengingati Allah, hati menjadi tenang”.  Dalam Al-Isra’ ayat 44, diceritakan alam bertasbih dengan bahasa yang tidak difahami manusia.  Inilah puncanya manusia mudah merasai ketenangan tatkala melihat alam,”Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah. Tiada sesuatu pun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak memahami akan tasbih mereka.  Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun.”  Ayat ini sentiasa terngiang-ngiang di hati ketika melihat alam yang menenangkan jiwa.

 

 

Nun  jauh di bawah sana adalah bandar Hobart.

Nun jauh di bawah sana adalah bandar Hobart.

Dari atas Gunung Wellington, kelihatan wajah Hobart yang sedikit kedesaan kerana tidak banyak bangunan pencakar langit menghiasinya.  Wajah kedesaan Hobart begitu menawan hati persis tertawannya saya kepada wajah kedesaan Kota Bharu, Kelantan. Landskap semulajadi di puncak gunung itu juga sungguh cantik.   Saya berkata kepada suami tatkala akan meninggalkan Hobart, “ Nur suka Hobart kekal dalam keadaan begini.  Ia lain dari yang lain.  Ini identiti Hobart yang asli ”.  Pemandangan sekitarnya begitu terjaga kerana terhadnya bangunan-bangunan tinggi yang ada.  Jangan terperanjat jika dikatakan Lapangan Terbang Kota Bharu lebih canggih dari Lapangan Terbang Hobart.

 

 

Seperti biasa, apabila bermusafir, kami akan cuba menghubungi muslim tempatan untuk menziarahi sambil berkenalan.  Jika ada kenalan dari Malaysia, kami cari mereka dahulu.  Ada yang dikenali melalui Facebook sahaja.  Jadi peluang berjalan ke tempat mereka ini dimanfaatkan untuk bertemu secara ‘offline’.  Rasulullah s.a.w berkata, “Sesiapa yang ingin rezekinya diperluaskan dan umurnya panjang maka hendaklah ia menyambung silaturrahim”.  Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari.  Rezeki yang paling mudah nampak hasil menyambung silaturrahim ketika bermusafir ialah adanya jemputan-jemputan ke rumah untuk menjamu selera.  Selain itu mudah mendapat panduan berjalan dan juga bertanya hal ehwal tempatan.

 

Ibrah 1 Dari Bumi Terbakar

 

Bumi terbakar di Primrose Sands

Bumi terbakar di Primrose Sands

Hari kedua di Tasmania, kami bergerak ke Primrose Sands yang jaraknya kira-kira 49 km dari Hobart.  Hampir tiba di sana, kami dikejutkan dengan pemandangan yang tidak pernah dilihat iaitu kawasan hutan dan padang rumput yang hangus terbakar.  Kami mengetahui adanya bencana alam ‘bushfire’ di Tasmania Januari lepas namun tidak mengetahui secara tepat lokasinya.  Rupa-rupanya, Primrose Sands inilah kawasan kebakaran tersebut.  Sepanjang jalan menuju penginapan, saya tidak henti-henti menyebut nama Allah yang mentakdirkan semua itu berlaku.  Rasa gerun dan takut melihat balak-balak dan rumput yang kehitaman. Cuba membayangkan keadaan bumi yang terbakar dengan api yang marak dan merebak namun tidak terdaya.  Melihat sendiri tidak sama dengan imaginasi.

 

 

Ia mengingatkan saya pokok-pokok yang kehitaman semasa ke Lake Mountain untuk bermain salji pada tahun 2011.  Bezanya pokok-pokok itu sedang mengalami pertukaran kulit kerana kebakaran berlaku pada tahun 2009.  Semasa heboh peristiwa kebakaran di Tasmania, cuaca di Melbourne juga panas kering dan berlaku ‘bushfire’ kecil.  Baru sedar Australia ini terdedah kepada bencana alam dalam bentuk kebakaran hutan dan padang rumput.  Apabila berlaku beberapa hari berturut-turut suhu yang panasnya 38 darjah celcius ke atas, pihak berwajib akan sentiasa memantau dan mengeluarkan amaran jika berlaku kebakaran.

 

 

Kredit to whatsappmssg.blogspot.com

Kredit to whatsappmssg.blogspot.com

Setiap kali melihat hutan luas yang terbakar di sini, teringat kepada perumpamaan, “ Sebatang pokok boleh menghasilkan beribu batang mancis tetapi hanya sebatang mancis diperlukan untuk membakar beribu pokok.”  Perumpamaan lain berkaitan,‎” Semasa burung hidup, ia makan semut tetapi bila burung mati, semut pula makan ia.” Subhanallah! Ibrah menarik dari kejadian alam.  Ia mengingatkan kita untuk sentiasa sedar keadaan diri dan sekeliling yang boleh berubah bila-bila masa.  Oleh sebab itu, elakkan dari memandang rendah orang lain.  Hari ini mungkin kita berada di atas atau kaya, tidak mustahil suatu hari nanti kita akan berada di bawah serta ditimpa kemiskinan.  Bila-bila masa Allah yang maha berkuasa mampu menukarkan keadaan kita seumpama Allah menukarkan keadaan hutan yang subur menghijau kepada ‘lukisan hitam yang kelam’ dengan sekelip mata. Banyak lagi kejadian alam dijadikan perumpamaan menarik untuk mengetuk hati-hati manusia.
Ibrah 2 Dari Bumi Terbakar

 

Rasanya tiada siapa pun yang bercucuk tanam mahu hasilnya rosak binasa sebelum sempat menikmati kelazatannya.  Justeru itu Allah membuat perumpamaan antara sedekah yang ikhlas  dan tidak ikhlas seperti sebuah kebun.   Sedekah yang ikhlas umpama kebun yang subur.  Manakala sedekah yang tidak ikhlas umpama ladang yang terbakar.

 

Ayat 266 dari surah al-Baqarah menceritakan, “Dan bandingan orang-orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah serta meneguhkan (iman dan perasaan ikhlas) yang timbul dari jiwa mereka, adalah seperti sebuah kebun di tempat yang tinggi, yang ditimpa hujan lebat, lalu mengeluarkan hasilnya dua kali ganda.  Kalau ia tidak ditimpa hujan lebat maka hujan renyai-renyai pun (cukup untuk menyiraminya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa melihat akan apa yang kamu lakukan.”

 

 

Ayat 267 al-Baqarah pula menceritakan, “Adakah seseorang di antara kamu suka mempunyai sebuah kebun dari pokok tamar (kurma) dan anggur, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, ia juga mempunyai dalam kebun itu segala jenis buah-buahan, sedang ia sudah tua dan mempunyai banyak anak cucu yang masih kecil, lalu kebun itu diserang oleh angin taufan yang membawa api sehingga terbakarlah ia ? Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu keterangan-keterangan, supaya kamu berfikir (dan mengambil iktibar).

Astaghfirullah.  Hakikatnya, api yang membakar bumi itu juga merupakan sebahagian makhluk Allah yang bertasbih.  Bertasbih dengan laras bahasa mereka yang tersendiri.

 

Ummu Abbas

16 Dzul Hijjah 1435H

10 Oktober 2014

Negeri Cik Siti Wan Kembang

Jihad Wanita Tanpa Menumpahkan Darah

NOTA:  Artikel ini merupakan kesinambungan artikel ‘Mimpi Tawaf Menaiki Bas‘.

Jihad Wanita

 

Suatu hari Aisyah r.a berkata,“Ya Rasulullah!  Kita mengetahui bahawa jihad adalah sebaik-baik amalan. Oleh itu apakah kami kaum wanita tidak boleh ikut berjihad?”

Benar, wanita yang baik dan teguh imannya punya impian yang sama seperti kaum lelaki.  Mereka mahu berlumba-lumba dalam mengumpulkan ganjaran atau pahala di bank akhirat.  Juga memperolehi taqwa kelas pertama di sisi Allah swt.

“Bagi kamu semua (kaum wanita),  jihad yang paling baik ialah mengerjakan haji dan mendapatkan haji mabrur”.  Pantas sekali Rasulullah s.a.w menjelaskan tanda memahami keinginan mereka.  Hadis ini direkodkan Imam Bukhari.

hajj-guide

Seringkali Rasulullah s.a.w melayani segala pertanyaan dengan baik dari kaum wanita sama ada ia perkara yang tampak kecil atau besar.  Sedangkan waktu itu, umat Arab Quraisy sangat menghina kaum wanita.  Tidaklah sama kita memahami sesuatu perkara secara teori dengan pengalaman merasainya sendiri.  Semasa mengetahui hadis ini buat kali pertama,  terfikir, “Begitu mudah amalan kaum wanita untuk mendapatkan pahala jihad.  Tidak perlu bersusah payah menggalas senjata dan tidak perlu berdepan dengan risiko kematian.”

 

Alhamdulillah, penulis menerima jemputan haji seusai belajar bab haji berdasarkan 4 mazhab.  Jadi ada panduan yang jelas yang masih ‘fresh’ semasa menunaikannya.  Ilmu yang baru dipelajari lebih  mudah diingati bila terus diamalkan.  Ini salah satu kemudahan dan rahmat Allah yang wajib disyukuri.  Ia berlaku tanpa dirancang.  Saya tidak tahu akan mendapat rezeki menunaikan haji selepas mengambil subjek Fiqh Ibadah 2 itu.  Setiap amalan yang dibuat berdasarkan ilmu menambah keyakinan diri.  Antara keyakinan yang diperolehi ialah menunaikan haji tanpa mahram lelaki.

 

Syarat ditemani mahram lelaki bagi wanita adalah perkara biasa yang diketahui umum bagi menunaikan haji.   Ia memang benar berdasarkan pendapat 4 mazhab.  Namun terdapat pendapat dalam mazhab Syafie yang mengharuskan wanita bermusafir haji sesama wanita yang thiqah (boleh dipercayai) dan amanah (adil).  Jadi inilah pegangan kami yang tidak mempunyai mahram waktu itu.  Tiada syarat yang mengharuskan ‘menumpang mahram orang lain’ seperti menumpang kawan yang akan pergi bersama suaminya atau kawan yang ada mahram lain seperti adik-beradik lelaki, bapa saudara, bapa dan lain-lain. Jadi dua orang muslimah yang sudah berkahwin yang bersama anggota rombongan waktu itu bertindak selaku ‘orang tua’ sahaja kepada kami dalam memelihara kebajikan dan keperluan kami.  Ia juga salah satu mekanisme memelihara pergaulan antara lelaki dan wanita ajnabi.  Selepas taklimat umum diberikan kepada semua,  apa-apa hal yang berbangkit, penganjur akan berhubung dengan muslimah berstatus isteri-isteri itu untuk disampaikan kepada kami.

Kredit:  talkandroid.com

Kredit: talkandroid.com

Musim haji tahun 1995  jatuh semasa kami dalam fasa menghadapi peperiksaan akhir untuk semesta kedua.  Berlakulah sesuatu yang menarik di lapangan terbang tatkala kastam memeriksa barang-barang kami.  Kami tergelak melihat kastam yang kehairanan melihat beg-beg kumpulan kami yang setiap kali diselongkar, apa yang keluar ialah pakaian, buku dan nota-nota. Sedangkan beg-beg anggota rombongan lain yang terdiri dari pakcik makcik dipenuhi pakaian dan barangan makanan kering.  Semua barangan diperiksa teliti sebab itu ia memakan masa yang lama.  Setelah melalui fasa pemeriksaan yang memenatkan, baru kami bertolak ke Mekkah menaiki bas.

 

Kami tiba pada 8 Zulhijjah, justeru itu hanya sempat menunaikan sekali umrah, kemudian terus berniat haji.  Haji ini dinamakan Haji Tamattuk kerana menunaikan umrah semasa musim haji dengan niat berasingan untuk umrah dan haji.  Ia dikenakan denda membayar dam seekor kambing. 2 orang daripada kami menunaikan Haji Ifrad iaitu berniat haji sahaja.  Menurut mazhab Syafie, Haji Ifrad lebih utama kerana berada di dalam ihram lebih lama.  Manakala mazhab Hanafi berpendapat Haji Tamattuk lebih utama disebabkan membayar dam itu, ia membantu orang miskin.

wukuf

Perjalanan haji bermula.  Orang memang terlalu ramai.  Semua jalan penuh sesak tatkala jemaah mula bergerak ke Padang ‘Arafah untuk berwukuf.  Dikatakan mereka yang berjalan kaki dari Mekah lebih dahulu sampai dari mereka yang berkenderaan.  Bas memang bergerak lambat.  Tiada ruang dan peluang untuk bergerak laju.  Semua orang tertumpu pada tempat yang sama.  “Pernah berlaku jemaah haji Malaysia yang berwukuf di luar sempadan Arafah kerana memilih tempat yang selesa.  Jadi kita perlu berhati-hati supaya haji kita sah.  Paling penting sentiasa menurut arahan ketua rombongan,” jelas ustaz yang membimbing rombongan kami.

 

Rombongan memilih tempat berwukuf yang hampir dengan kemudahan bilik air.  Pada masa itu, pokok-pokok yang ditanam tingginya lebih kurang 1 meter – 2 meter sahaja.  Dedaunnya juga tidak lebat.  Kami tiada khemah sebagaimana jemaah haji Malaysia yang lain.  Sedikit atap dibuat dari selimut yang diikat pada dahan-dahan pokok bagi meredakan kehangatan mentari.  Disekeliling kami, ada jemaah yang tidur di bawah bas, tidak beratap langsung dan pelbagai gaya lagi.  Hanya zikrullah yang dapat menyabarkan hati-hati kami untuk bertahan di situ.  Kalau berjemur, berkumpul dan berasak-asak dengan orang ramai di dunia ini sudah perit rasanya, apa lagilah di Padang Mahsyar di akhirat kelak.

 

Pada masa wukuf ini jugalah, terfikir, “Cukuplah sekali menunaikan haji seumur hidup.  Tidak sanggup mengulanginya lagi”.  Rombongan memilih berada di sana pada waktu yang afdal.  Tengah malamnya, baru kami bertolak ke Muzdalifah.  Semua pergerakan haji seterusnya seperti melontar di jamrah, bermalam di Mina, tawaf dan sa’ie dilakukan dalam keadaan berasak-asak dengan orang ramai.  Situasi ini membuatkan kita memerlukan lebih tenaga untuk menunaikan semua amalan tersebut dengan baik.  Orang-orang tua atau perempuan hamil yang uzur diharuskan mewakilkan orang lain untuk melontar.  “Kita akan membuat Nafar Thani kerana ia afdal dan juga orang sudah mula berkurangan bagi menunaikan ibadah seterusnya di Mekah nanti,” begitulah antara pesanan ketua rombongan kami.  Alhamdulillah, dipandu oleh para ustaz yang faqih dan berpengalaman, rombongan kami sentiasa memilih melakukan ibadah yang paling afdal walaupun ia mungkin memakan masa yang lebih lama untuk menyelesaikannya.

Jamarat-Jamaraat-Hajj

Setelah melalui pengalaman melontar yang sungguh mencabar dan bermalam di Mina, kami pulang ke Mekah.  Sebaik sahaja tiba di Mekah, baru terasa keindahan menunaikan haji.  Perasaan ‘cukuplah sekali’ semasa wukuf bertukar kepada, “Ya Allah, aku ingin datang lagi”.  Benarlah sabda Nabi s.a.w… benarlah semua kata-kata Baginda s.a.w bahawa jihad bagi wanita ialah haji.  Amalan-amalan haji sahaja sudah cukup mencabar kudrat lemah seorang wanita.  Apatah lagi realiti jihad dalam peperangan fisabilillah.  Penulis amat bersyukur kepada Allah dengan nikmat menunaikan haji di usia muda ini.  Kefahaman terhadap maksud hadis bahawa jihad wanita adalah haji dapat dihayati sepenuhnya.

 

Allah yang bersifat maha pengasih dan maha penyayang begitu ber’murah hati’ mengurniakan ganjaran jihad buat kaum wanita dengan ibadah haji.  Semua itu adalah selari dengan keupayaan kaum wanita yang secara fitrah, fizikalnya lebih lemah dari lelaki.

 

Ummu Abbas

21 Rejab 1435H/ 20 Mei 2014.

Tanah Serendah Sekebun Bunga


 

Bolehkah wanita masuk perlawanan Taekwondo?

Salam, 

1) Adakah wanita dibenarkan menyertai perlawanan Taekwondo ?
2) Boleh ke tudung dimasukkan dalam baju ?
3) Boleh ke nak ikat tali pinggang taekwondo untuk wanita ?

 

Hajar

 

*******

Image

Bismillah

 

Pada asasnya semua jenis sukan boleh disertai wanita dengan syarat bersukan sesama wanita dan di hadapan penonton wanita sahaja.

Berkenaan pakaian, kembali kepada asas menutup aurat dan kadar aurat yang dibenarkan terdedah sesama wanita.  Tidak pakai tudung pun tidak mengapa.  Namun jika di hadapan penonton lelaki, pakai tudung labuh yang tidak dimasukkan ke dalam baju pun masih haram beraksi secara berlebihan di hadapan lelaki ajnabi.  Sementelah pula banyak pergerakan taekwondo yang tidak selayaknya ditonton oleh ajnabi.  Muslimah yang masih berada dalam fitrahnya yang suci pasti merasa malu membuat pergerakan-pergerakan tersebut di hadapan lelaki ajnabi.

 

Ini boleh difahami dari tertib dan pergerakan solat yang berbeza antara lelaki dan wanita.  Juga berbezanya pergerakan wanita dan lelaki semasa tawaf dan sa’ie.  Wanita secara umumnya adalah sumber fitnah bagi lelaki apabila mereka keluar rumah.  Justeru itu, Islam menggalakkan wanita tetap diam di rumah kecuali ada urusan penting untuk keluar.  Apabila ada keperluan untuk keluar pula, Islam menggariskan peradaban yang tinggi untuk para wanita beriman bagi memelihara maruah mereka dan juga ‘maintain’ anggun dengan kesopanan dan kesantunan dalam pergaulan di tengah masyarakat umum.

 

Saya respon secara ringkas sahaja dulu memandangkan kesuntukan waktu.

 

Moga ia bermanfaat.

 

Wassalam.

 

Ummu Abbas

17 Rabi’ul Akhir 1435H

 

 

Istighfar: Tip Mudah Menggamit Rezeki

Bismillahirrahmaanirrahiim.

 

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh.

 

Alhamdulillah, setelah lebih 2 bulan – rasanya jarak paling lama tidak update blog – hari ini bagai seperti mendapat nafas baru untuk kembali di sini.  Itu pun belum tahu kekerapannya bagaimana.

 

Saya biasa-biasa sahaja di sini.  Meneruskan rutin sebagai isteri, ibu dan da’ieyah ilallah (pendakwah di jalan Allah), insyaa Allah.  Segan juga mahu menggelarkan diri sebagai da’ieyah namun hakikatnya tetap da’ieyah kerana sekurang-kurang menyeru kepada diri sendiri dilakukan setiap hari menurut kemampuan dan dengan izin Allah jua.

 

Bukankah Allah berkata di dalam surah al-Tahrim ayat 6,

 

66:6

Maksudnya,

” Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu; neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan.”

Dalam ayat di atas, penegasan diberikan kepada diri sendiri dahulu dalam usaha menjauhi azab Allah swt.

*****

Saya mohon maaf kepada semua pengunjung yang soalannya belum sempat direspon.  Saya mendoakan mereka mendapat jawapan daripada orang lain andai ianya penting bagi penanya.

Untuk makluman, saya mendapat soalan-soalan di akaun Facebook peribadi, Page, email dan Whats App.  Saya dahulukan merespon yang difikirkan penting dan wajar didahulukan.  Contoh soalan yang melibatkan toharah bagi wanita kerana berkait dengan ibadah Fardu Ain iaitu solat.

Sekali lagi saya mohon maaf atas kekurangan dan kelemahan ini.

*****

Klik foto untuk sumber gambar.

Ada satu kisah menarik hati beberapa hari lepas yang ingin dikongsikan di sini.  Ia menyentuh hati saya untuk kesekian kalinya iaitu berkaitan dengan amalan istighfar.  Bila Allah kasihkan hambaNya, diberi taufiq kepada amalan yang sesuai dengan hamba tersebut.  Taufiq untuk lebih memberatkan beristighfar sepanjang masa sesuai buat diri saya yang banyak dosa ini.

KISAH IMAM AHMAD dan SI PEMBUAT ROTI

Suatu malam, Imam Ahmad bin Hanbal mahu menghabiskan malamnya di masjid, akan tetapi beliau dihalang oleh pengawal masjid. Sudah puas beliau mencuba namun tetap tidak berjaya.

Imam Ahmad pun berkata, “Saya akan tidur di tempat saya berdiri ini.”  Beliau benar-benar melakukan seperti yang dikatakannya. Namun, pengawal itu tetap berusaha menarik beliau menjauhi masjid. 

Kelihatan Imam Ahmad tenang dan tampak pada raut wajahnya ciri-ciri seorang insan yang mulia. Dalam situasi itu, seorang pembuat roti telah melihatnya. Lantas dia membawa Imam keluar dari kawasan masjid itu dan menawarkan kepadanya tempat untuk bermalam.

Maka Imam Ahmad pun beredar bersama pembuat roti itu dan beliau telah dilayan dengan layanan yang baik. Kemudian si pembuat roti itu pun meninggalkan Imam berehat dan dia pergi menguli tepung.  Imam Ahmad mendengar pembuat roti itu beristighfar tanpa henti sepanjang malam.  Ini membuatkan Imam Ahmad berasa kagum terhadapnya.

Apabila menjelang pagi, Imam Ahmad bertanya kepada pembuat roti itu tentang istighfarnya malam tadi: “Apakah kamu dapat hasil dari istighfarmu itu? Imam Ahmad sengaja bertanyakan soalan ini sedangkan beliau sudah mengetahui kelebihan dan faedah istighfar.

Pembuat roti menjawab: “Ya, demi Allah aku tidak berdoa dengan satu doa pun kecuali ia akan dikabulkan Allah. Cuma ada satu doa lagi yang masih belum diperkenankan.”

Imam bertanya: “Apakah doa itu?”

Pembuat roti pun berkata: “Aku mahu melihat Imam Ahmad bin Hanbal.”

Lantas Imam Ahmad berkata: “Akulah Ahmad bin Hanbal! Demi Allah, sesungguhnya aku telah dibawa oleh Allah kepadamu!”

KREDIT KEPADA FB

Fattabiouni Malaysia

*****

Rain Falling Background

Allah menyebut impak dari istighfar atau sentiasa memohon ampun dan maaf darinya dalam Surah Nuh ayat 10 – 12,

71:10

“Sehingga aku berkata (kepada mereka), `Mohonlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya adalah Dia Maha Pengampun.

 

71:11

“(Sekiranya kamu berbuat demikian), Dia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah, kepada kamu;

 

71:12

Dan Dia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak; dan Dia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman, serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai (yang mengalir di dalamnya).

 

*****

Apa perasaan kita bila seseorang yang bersalah memohon maaf kerana menyakiti kita seperti berbohong, mengumpat, mencela dan sebagainya, kemudian dia mengulangi lagi perbuatan tersebut dengan sengaja dan acuh tidak acuh?  Pasti kita marah dan terasa dipermainkan.

Begitu jua Allah swt, tatkala kita mahu beramal dengan beristighfar, pastikan ia benar-benar lahir dari rasa bersalah, merasai banyak dosa, berazam meninggalkan segala laranganNya serta diiringi amal soleh.

Istighfar yang berkesan perlu diiringi mujahadah dalam menunaikan kewajiban dan menjauhi maksiat.

 

 

Ummu Abbas

1.05 am

24 Syawwal 1434H/31 Ogos 2013

Melbourne.

[Q&A PRU] Calon Non Muslim atau Calon Muslim?

Assalamualaikum 

:)

Di tempat saya mengundi diletakkan calon bukan Islam dan Islam.  Namun calon bukan Islam ini bertanding atas tiket parti yang saya pilih. Boleh  terangkan bagaimana membuat pilihan dalam keadaan ini?  Ada yang kata perlu dahulukan pemimpin Islam walaupun pimpinan partinya tidak bagus.  Tapi ada yang kata boleh pilih pemimpin bukan Islam untuk memenangkan parti yang pimpinannya bagus.

Wassalam 

:)

****************

Wa’alaikumsalam warahmatullah Alin :)

Semoga Allah menambah kasih sayang dan barakahNya dalam kehidupan Alin sekeluarga.

Saya suka melihat sikap terbuka dan positif yang ada pada Alin dalam menilai dan membuat keputusan.  Sifat bertanya dahulu dalam hal yang tidak diketahui dan difahami boleh memandu diri menilai dengan adil, seterusnya membuat keputusan yang tepat berdasarkan kefahaman.  Akhirnya kita terselamat dari menjadi mangsa kepada pihak berkepentingan selain kerana Allah swt.

Berhubung pertanyaan, ada dua entiti penting yang berbeza fungsi dan sifatnya wujud di dalam satu-satu perkumpulan;

1.  Parti atau kumpulan tertentu.

2.  Individu.

Dalam konteks parti-parti  politik di Malaysia, dasar-dasar parti akan menentu dan menghadkan segala tindakan pimpinan dan ahli supaya selari dengannya.

Parti yang menolak Quran dan Sunnah dari menjadi dasar atau dengan kata lain mengambil dasar selain Islam akan mempengaruhi segala perlaksanaan dan tindakan ahli.  Oleh sebab itu  sekiranya mana-mana ahli yang berniat menerapkan nilai-nilai Islam di dalam parti tersebut biasanya akan terbuang juga akhirnya.

Umpama seseorang yang mahu membersihkan tong sampah.  Walaupun pada asalnya dia seorang yang bersih, jika dia memilih kaedah membersihkan dengan memasuki tong sampah tersebut, akhirnya tong sampah tetap tidak bersih,   sebaliknya dirinya yang bersih akan turut terpalit sampah-sampah yang memenuhi tong.

Orang yang baik dan beriman akan berpegang teguh kepada prinsip untuk tidak bersama dengan mereka yang melakukan kezaliman.   Seandainya dia merelakan dirinya dicalonkan oleh parti yang menolak Islam sebagai dasar, sama ada dia jahil tentang parti tersebut, jahil berkenaan selok belok dan waqie’  politik Islam atau dia mempunyai kepentingan diri terhadap pencalonan itu.  Maka dari sudut mana pun, dia tetap mempunyai kelemahan yang menjejaskan integritinya sebagai calon wakil rakyat.

Apabila Allah melarang manusia melakukan kezaliman, dalam masa yang sama Allah juga mengancam sesiapa juga cenderung kepada kezaliman.

Allah berkata di dalam surah Hud ayat 113 ,

 

وَلَا تَرْكَنُوا إِلَى الَّذِينَ ظَلَمُوا فَتَمَسَّكُمُ النَّارُ وَمَا لَكُم مِّن دُونِ اللَّهِ مِنْ أَوْلِيَاءَ ثُمَّ لَا تُنصَرُونَ

Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu, sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.

 

Jika cenderung sahaja mendapat kecaman keras dari Allah swt, apatah lagi menolong kezaliman tersebut sama ada dengan cara mengampu, mendiamkan diri tanda setuju, membiarkan diri dicalonkan, berkempen bahkan mengundi kumpulan mereka.

Allah melaknat pelaku zalim melalui surah Hud ayat 18., Allah menyatakan benciNya kepada kaum yang zalim melalui  ayat 57 surah Ali ‘Imran,  Allah tidak memberi hidayah kepada puak zalim melalui wahyu Al- Ma’idah ayat 51, ancaman mendapat azab yang pedih al Furqan 25;19 dan banyak lagi ayat-ayat lain yang mengancam perbuatan zalim.

Gambaran bagaimana kedudukan individu di dalam sesebuah parti.  Parti/kumpulan/jemaah mempengaruhi individu, dan bukannya individu mempengaruhi parti.

Gambaran bagaimana kedudukan individu di dalam sesebuah parti. Parti/kumpulan/jemaah mempengaruhi individu, dan bukannya individu mempengaruhi parti.

 

Justeru itu, parti yang meletakkan dasar menolak Islam sebagai cara hidup mesti ditolak oleh semua orang Islam yang beriman kepada Allah dan hari akhirat meskipun calonnya adalah tuan guru pondok.

Jabir melaporkan daripada Rasulullah s.a.w yang telah berkata Ka’ab bin ‘Ujrah, “ Semoga kamu dilindungi oleh Allah daripada pemerintahan orang-orang yang bodoh wahai Ka’ab.”

Ka’ab berkata, “Apakah pemerintahan orang yang bodoh itu?”

Rasulullah s.a.w berkata,

“Para pemimpin selepasku yang tidak mengambil petunjuk dan tidak mengamalkan  sunnahku.  Sesiapa yang membenarkan pendustaan mereka, menolong kezaliman mereka, mereka bukanlah dari golonganku dan aku juga bukan dari golongan mereka.  Mereka tidak dapat minum dari kolamku (pada hari kiamat).  Sesiapa yang tidak membenarkan kedustaan mereka dan tidak menolong kezaliman mereka, mereka itulah dari golonganku dan aku dari golongan mereka.  Mereka akan dapat minum di kolamku.”

Hadis direkodkan oleh Ahmad dan al Bazzar.

Parti yang mengambil Islam  bersumberkan al-Quran dan Sunnah sebagai dasar pula akan mempengaruhi segala perlaksanaan dan tindakan ahli supaya selari dengan dua sumber tersebut.  Sementelah pula, ‘bidang kuasa’ utama  diletakkan di bawah sistem syura ulama.   Maka ahli majlis syura ulama  inilah yang akan menjaga parti supaya tetap teguh di atas panduan al Quran dan Sunnah.  Tiada kuasa mutlak diberikan kepada individu pemimpin parti untuk menentukan hala tuju parti.

Keputusan berdasarkan syura lebih dekat kepada kebenaran dan lebih mendapat reda Allah swt berdasarkan hadis riwayat ‘Umar al-Faruq bahawa Rasulullah s.a.w berkata,

فَإِنَّ الشَّيْطَانَ مَعَ الْوَاحِدِ وَهُوَ مِنَ الإِثْنَيْنِ أَبْعَدُ

“Maka sesungguhnya syaitan bersama seorang (sendirian) dan dia dari dua orang, dengan lebih jauh.”

Apatah lagi jika ahli  syura terdiri daripada pakar-pakar agama (ulama) yang beriman, bertaqwa dan berakhlak mulia.

Sifat orang alim yang bertaqwa ialah akan sentiasa memastikan jalan hidup yang direntasinya bersesuaian dengan kehendak Allah swt dan menepati sunnah RasulNya.  Kelemahan diri yang tidak maksum dilengkapi atau dapat diatasi dengan  menggabungkan diri dalam jemaah dan berbincang dalam isu-isu ijtihadiyyah (yang tiada nas mutlak mengenainya).

Jika seorang individu yang alim dan bertaqwa sahaja sudah memelihara dirinya dari melakukan perkara yang dimurkai Allah walau dalam hal-hal makruh, maka apabila mereka berkumpul beramai-ramai, lebih mustahil para ulama ini akan bersetuju atau bersepakat dalam hal yang tidak diredai Allah swt sedangkan mereka mempunyai ilmu mengenainya.

Majlis syura ini bertindak menapis  segala cadangan/saranan ahli yang diangkat.  Mana-mana yang bertepatan dengan panduan wahyu akan disahkan seterusnya dilepaskan untuk dilaksanakan.  Mana-mana yang bercanggah dengan nas wahyu, ia tidak akan digazet untuk direalisasikan oleh ahli.

Ini termasuklah membenarkan calon non muslim bertanding atas tiket parti Islam ATAU membenarkan ahli/rakyat yang muslim mengundi calon non muslim dari parti yang mengadakan perjanjian persefahaman politik (tahalluf siyasi) dengan parti Islam.  Persetujuan mengadakan perjanjian persefahaman dibuat atas perkara ma’ruf yang diiktiraf Islam tanpa menggadaikan prinsip-prinsip Islam itu sendiri.  Semua itu sudah diteliti secara mendalam berdasarkan panduan wahyu  sama ada al Quran atau Sunnah RasulNya.

Allah swt berkata mengenai hamba-hamba yang takut kepadaNya di dalam surah Fatir ayat 28,

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ

Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu.

Justeru itu dalam konteks ini, pengundi muslim yang mengundi calon-calon  non muslim  dalam kategori yang disebutkan di atas  hakikatnya memberi kepercayaan kepada keputusan barisan ulama yang berijtihad secara kolektif, bukannya memberi thiqah dan wala’  kepada batang tubuh calon-calon non muslim itu sendiri.

Wassalam.

Ummu Abbas

15 J/Akhir 1434H

Melbourne

Etika Menerima Video Lucah

Bismillah

 

Antara perkara yang tidak pernah terfikir 20 tahun yang lalu (iaitu di zaman remaja) ialah akan sempat berada di zaman penuh fitnah seperti sekarang.  Fitnah disuakan setiap hari kepada rakyat dalam pelbagai bentuk dan cara.  Paling tidak tersangka ialah bila mana ‘hamba politik’ sanggup menggadai etika diri dan maruah dengan menuduh liwat dan zina kepada musuh politik mereka.   

 

Ibubapa manakah yang rela anak-anak mereka dihidangkan dengan bahan lucah percuma oleh pemerintah mereka sendiri?  Dalam hal ini, mereka boleh menafikan namun ‘keizinan’ secara tidak langsung dengan edarannya tanpa dakwaan dari pihak berkuasa seolah-olah mereka bersekongkol dengan para pembuat dan pengedar tersebut.

 

Sebagai rakyat marhaen, yang bidang kuasanya terbatas, di samping bersuara, kita hanya mampu menahan diri dengan cara tidak peduli terhadap bahan-bahan tidak berfaedah tersebut.  Apatah lagi untuk menonton dan mempercayainya.

 

Kembali kepada Islam yang mensyaratkan 4 orang saksi yang adil sebagai keterangan yang diterima pakai dalam kes liwat dan zina.  Selain 4 saksi yang adil, bentuk keterangan lain adalah lemah dan tertolak secara automatik.  

 

Orang yang dituduh tetap suci dari kesalahan yang dituduhkan berdasarkan prinsip,

 ِاَلأَصْلُ  بَرَاءَةُ الذِّمَّة

Asalnya setiap seseorang adalah bebas dari tanggungjawab dan tidak terikat dengan sesuatu hak.

 

Secara ringkasnya, etika yang perlu ada pada setiap muslim bergelar mukmin tatkala beredarnya bahan-bahan kempen (bahan lucah) tidak bertamaddun ini ialah;

 

1.  Tidak menontonnya.  Hukum haram menonton aurat orang lain terpakai dalam semua keadaan.  Dalam hal keterangan yang boleh menyabitkan hukum hudud, 4 saksi yang adil itu melihat secara tidak sengaja keadaan dua orang yang berzina.  Bukan sengaja mencari kesalahan orang lain.

 

2.  Segera padamkan (delete) atau hapuskan bahan-bahan berkenaan supaya ia tidak tersebar lebih luas.

 

3.  Tidak menyebarkan kepada orang lain walau seorang.

 

4.  Memelihara diri dari mengulas sesuatu yang melibatkan maruah orang lain.  Orang-orang mukmin dalam menghadapi situasi ini mudah sahaja, langsung tidak percaya 100% selagi tidak didatangkan bukti 4 saksi yang adil.  Apatah lagi jika ia dikaitkan dengan peribadi yang terkenal baik dan memelihara maruah diri.

 

Ingat peristiwa al-Ifk – Fitnah kepada Aisyah r.a adalah ujian Allah untuk memisahkan atau dengan kata lain menapis golongan munafiq dari pengikut Nabi Muhammad s.a.w yang beriman.  Jika ada yang memilih untuk ragu-ragu seterusnya mempercayai berita-berita fitnah ini, secara tidak langsung dia menempatkan dirinya di dalam golongan munafiq.

 

5.  Ingat, jika ada yang cenderung kepada perbuatan zalim ini (perbuatan memfitnah), dibimbangi di dunia lagi Allah menguji dengan perkara yang sama terhadap mereka yang mempercayainya, di akhirat kelak, mereka bersama golongan yang rugi dan menyesali diri.

 

6.  Kepada pembuat/tukang upah, pengedit, penyebar video dan yang sewaktu dengannya, peluang bertaubat masih terbuka luas.  Kesenangan di dunia hanya sementara.  Azab di akhirat berganda-ganda.  Allah tetap menerima taubat selagi tidak berlaku syirik kepadaNya.  Sesungguhnya amalan baik yang mengiringi taubat dapat menghapuskan kejahatan yang pernah dilakukan.

 

7.  Mereka yang mengenali secara langsung pembuat, pengedit dan seumpamanya, cari reda Allah dengan mencegah perbuatan mereka.

 

Dan orang-orang yang melemparkan tuduhan (zina) kepada perempuan yang terpelihara kehormatannya, kemudian mereka tidak membawakan empat orang saksi, maka sebatlah mereka delapan puluh kali sebat; dan janganlah kamu menerima persaksian mereka itu selama-lamanya; kerana mereka adalah orang-orang yang fasik; [4]

Kecuali orang-orang yang bertaubat sesudah itu (dari kesalahannya yang tersebut) serta memperbaiki amalannya, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. [5]

 

Al-Nur: 3- 4

 

 

Akhir kalam,

 

Petikan Surah Hud,

 

[111]

Dan sesungguhnya tiap-tiap seorang akan disempurnakan oleh Tuhanmu balasan amal mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam pengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan.
[112]
Oleh itu, hendaklah engkau (wahai Muhammad) sentiasa tetap teguh di atas jalan yang betul sebagaimana yang diperintahkan kepadamu, dan hendaklah orang-orang yang rujuk kembali kepada kebenaran mengikutmu berbuat demikian; dan janganlah kamu melampaui batas hukum-hukum Allah; sesungguhnya Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan.
[113]
Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu, sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.
[114]
Dan dirikanlah sembahyang (wahai Muhammad, engkau dan umatmu), pada dua bahagian siang (pagi dan petang), dan pada waktu-waktu yang berhampiran dengannya dari waktu malam. Sesungguhnya amal-amal kebajikan (terutama sembahyang) itu menghapuskan kejahatan. Perintah-perintah Allah yang demikian adalah menjadi peringatan bagi orang-orang yang mahu beringat.

 

Ummu Abbas

8 J/Akhir 1434H

11.28am

Melbourne

Mimpi Tawaf Menaiki Bas

Bismillah

Kaabah

Ia berlaku semasa di Tahun 3 pengajian di Jordan. Tanpa memahami maksudnya, saya biarkan mimpi tersebut berlalu begitu sahaja. Tidak lama kemudian, satu kumpulan pelajar senior mengiklankan tawaran menunaikan haji untuk siswa dan siswi. Ini kali pertama penyertaan dibuka kepada siswi. Sebelumnya hanya siswa yang menunaikan haji. Siswi berpeluang menunaikan haji jika mempunyai mahram sendiri seperti suami atau adik beradik lelaki.

Penyertaan terhad kepada 10 orang muslimah. Dua daripadanya dari kalangan yang sudah bernikah. Jadi hanya 8 tempat untuk diisi oleh siswi. Sebagai pelajar yang mempunyai belanja ‘cukup-cukup makan’ untuk hidup dan belajar di negara orang, saya memandang sahaja seorang demi seorang kawan-kawan mendaftarkan diri. Kos menunaikan haji dengan perjalanan menaiki kapalterbang itu ialah USD900 (Lebih kurang RM2250 waktu itu). Jika pergi melalui jalan darat, ia lebih murah. Namun waktu tidak mengizinkan untuk menggunakan jalan darat kerana Kerajaan Arab Saudi menutup pintu sempadannya lebih awal untuk musim haji.

Saya tumpang gembira melihat kegembiraan kawan-kawan yang mendaftar haji. Usia mereka juga masih muda iaitu antara 21 tahun hingga 24 tahun. Dipendekkan cerita, pada hari akhir tempoh mendaftar, saya mendapat rezeki yang tidak disangka berupa perbelanjaan menunaikan haji berserta keizinan ibubapa. Ironinya saya mendaftar sebagai peserta ke 10 pada malam akhir hari mendaftar. Keesokannya seorang kawan yang memang mempunyai simpanan wang mahu turut serta mendaftar namun penyertaannya sudah ditutup kerana penganjur bertegas mahu membawa 10 orang peserta muslimah sahaja. Lantas teringat kepada mimpi tawaf di Baitullah menaiki bas. Subhanallah! Inilah antara maksud mimpi tersebut. Mendapat ‘jemputan’ menunaikan haji pada tahun dianiaya merupakan nikmat besar dan juga hiburan dari Allah.

Lavender. Foto hiasan.   Kredit:  lavenderexperiment.blogspot.com

Lavender. Foto hiasan. Kredit: lavenderexperiment.blogspot.com

Benarlah janji Allah bahawa sesiapa pun tidak dapat menahan rezeki seseorang bila Allah telah tentukan demikian. Menurut lojik akal, kawan-kawan yang mempunyai simpanan itu lebih layak mendaftar haji tetapi kuota itu Allah simpan untuk saya hingga ke saat akhir tanpa sesiapa pun dapat mengusiknya. Subhanallah! Walhamdulillah! Allahuakbar!

Perbelanjaan Wajib

Bagi seorang anak gadis seperti saya waktu itu, kehidupan adalah serba ringkas. Jadi bila berpeluang, boleh terus menunaikannya tanpa perlu berfikir soal tanggungan lain. Yang penting perjalanan itu nanti mendapat izin dari kedua ibubapa. Membuat keputusan mendaftar haji waktu itu juga bererti saya tiada perbelanjaan lain untuk hidup dan membayar yuran pengajian bagi semesta akan datang. Saya fikir apabila Allah mewajibkan haji dengan syarat mampu, maka pada waktu itu saya telah memenuhi syarat tersebut pada saat-saat akhir. Allah jua yang memberikan kemampuan tersebut. Nekad menunaikan kewajipan tersebut kerana meyakini jika masih hidup selepas menunaikan haji, akan ada rezeki untuk saya. Andai ditakdirkan mati, maka berpuashati kerana mengembalikan rezeki tersebut kepada yang berhak yakni menunaikan kewajiban kepada Allah.

Apa sahaja kurniaan Allah merupakan pinjaman dan amanah. Apabila Allah mewajibkan zakat pada sebahagian harta tatkala cukup nisab dan haulnya, bererti ada hak orang lain yang Allah letakkan dalam harta tersebut. Bila konsep ini difahami, sesiapa pun tidak akan berfikir panjang untuk mengeluarkan bahagian yang bukan haknya itu. Samalah konsepnya bila tabungan kita cukup bagi menunaikan haji, maksudnya jumlah yang cukup untuk menunaikan haji itu tadi adalah ‘hak Allah’ yang wajib dikeluarkan semula bagi tujuan mengabdikan diri kepadaNya. Bila segala sesuatu yang ada ditangan dirasakan adalah milik mutlak kita, itulah faktor yang menahan diri dari mengeluarkan sesuatu yang realitinya adalah hak orang lain. “Sayangnya…” Perkataan ini mungkin terdetik tatkala melihat jumlah dalam bank RM12k atau lebih. Untuk mengumpulkan sebanyak itu, bukan mudah juga. Ujian sungguh ya…

Kenangan semasa berusia 10 tahun menerjah minda. Air mata mengalir tatkala mendengar Ibu mencurahkan pengalamannya menunaikan haji. Hari itu hari pertama kedua ibubapa tiba di rumah dan bersama kami semula, 8 orang anaknya (waktu itu). Kisah Ibu membuatkan saya teringin menunaikan haji. Keinginan tersebut berlalu begitu sahaja bersama zaman kanak-kanak yang penuh ceria dan asyik bermain. Secara tidak disedari, Ibu telah membentuk minda positif pada anaknya ini supaya mahu segera menunaikan kewajiban haji sebaik sahaja berpeluang tanpa menangguhkannya.

www.ju.edu.jo

Pintu masuk utama University of Jordan (Babu Ra’iisiy )  Kredit: http://www.ju.edu.jo

 

 

Solat istikharah yang memberi petunjuk supaya melanjutkan pengajian di Jordan rupa-rupanya menjadi pintu menunaikan ibadah haji dalam usia muda. Alhamdulillah, terasa lega yang amat seusai menunaikan permusafiran wajib. Selepas itu, hati bertambah tenang jika mahu melancong ke mana-mana negara selain dua Tanah Haram termasuklah ketika suami membuat keputusan untuk bermastautin di Melbourne buat sementara waktu. Kerinduan untuk menziarahi lagi Rumah Allah dan maqam Rasulullah s.a.w tetap ada namun peluangnya entahkan ada, entahkan tiada lagi sepanjang baki hayat ini. Hanya Allah yang maha mengetahui.

“Adik-adik, bila sudah kerja nanti, elok dibuat tabungan khusus untuk ibadah haji dan berusaha melaksanakannya sebaik cukup perbelanjaannya. Jika berkesempatan menunaikannya sebelum nikah, itu lebih baik. Seorang sahabat Kak Nur menjadi guru sebaik tamat belajar. Kak Nur kagum dengan dia sebab dia hanya menggunakan motor untuk ke mana-mana. Rumahnya yang berhampiran sekolah melayakkan dia berulang dengan berjalan kaki sahaja ke tempat kerja. Bila pulang ke kampung, dia banyak berada di rumah menolong kedua ibubapanya. Sahabat Kak Nur ini bukan kaki ‘tawaf kedai’. Belum sampai dua tahun dia mengajar, dia sudah mampu menunaikan haji bersama keluarganya. Waktu itu juga takdir Allah dia bertunang sebelum musim haji tiba. Namun dia nekad meneruskan niat melangsaikan kewajiban kepada Allah dan bernikah selepas pulang dari mengerjakan haji.”

Selepas merasai sendiri pengalaman menunaikan ibadah haji di usia muda, itulah yang saya kongsikan bersama adik-adik usrah ketika mereka berada di tahun-tahun akhir pengajian. Mengerjakan haji di usia muda tentulah tidak sama setelah usia menginjak tua. Ia seperti ahli sukan yang bersukan sebelum berusia 25 tahun dengan mereka yang bersukan selepas usia 30 tahun. Haji memerlukan kekuatan stamina dan kecergasan badan. Saya dapati sebahagian siswazah suka berbelanja banyak pada perkara yang kurang penting sebaik bekerja sedangkan mereka mendapat tarbiyah Islam. Seorang makcik yang saya temui di Mekah bercerita, dia mengumpul wang hasil menanam sayur selama berpuluh tahun. Makcik itu sudah sangat tua. Kalau tidak silap berusia 70 atau 80 tahun ke atas. Tempat bertanam sayur pula perlu menyeberangi sungai. Dia berasal dari Pahang. Selesai berkenalan dan bersembang, dia sempat hulurkan note RM50 kepada kami tatkala diketahui kami adalah pelajar dari Jordan. Pemurahnya makcik.

Allah berkata melalui Surah Ali Imran ayat 97 yang bermaksud,

3:97

“Di situ ada tanda-tanda keterangan yang nyata (yang menunjukkan kemuliaannya; di antaranya ialah Makam Nabi Ibrahim. Dan sesiapa yang masuk ke dalamnya aman tenteramlah dia. Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadat Haji dengan mengunjungi Baitullah iaitu sesiapa yang mampu sampai kepadanya. Sesiapa yang kufur (ingkarkan kewajipan ibadat Haji itu), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak berhajatkan sesuatu pun) dari seluruh makhluk.”

 

Ummu Abbas

25 Rabi’ul Akhir 1434H/ 7 Mac