Tag Archive | kasih sayang

Kelihatan Kecil Tetapi Membahagiakan Isteri

Kecil Tetapi Bermakna

Pagi tadi, saya mendapat sedikit asma. Semasa baru terasa lelah di dada, saya sedang menidurkan si kecil berusia 11 bulan. Suami yang berada di samping perlahan-lahan bangun untuk mengambil inhaler tanpa saya memintanya berbuat demikian. Tersentuh juga hati saya dengan usaha yang kelihatan kecil itu. Namun ia sungguh bermakna buat saya sebagai isteri.

*********
Sydney Tahun 2007

Saya sarat hamil anak kelima waktu itu. Oleh kerana bermastautin hanya 3 bulan, kami tidak membeli kenderaan. Stesen keretapi terdekat kira-kira 700 meter dari kediaman. Suatu hari, kami pulang dari membeli belah. Oleh kerana cuaca yang sejuk ditambah kehamilan yang sarat, kaki mudah kekejangan. Saya berjalan seperti kura-kura. Kaki sangat berat untuk melangkah. Jarak yang tidak sampai 1 km itu pun dirasakan sangat jauh.

Suami membawa barangan dan 3 orang anak berusia 7, 4 dan 2 tahun. “Abbas temankan ummi ye…” pinta suami kepada anak sulung kami yang berusia 8 tahun waktu itu. Abbas berjalan perlahan kerana menemani saya sambil membawa sedikit barang yang ringan. Semakin lama, langkah kaki makin perlahan. Kadang-kadang saya berhenti kerana tidak tahan kaki kekejangan.

Suami pula harus segera tiba di rumah kerana salah seorang anak kami mahu ke bilik air. Apabila sudah hampir ke rumah, Abbas segera menaiki tangga menuju ke pintu, “Ummi mana Abbas…???” tanya suami tatkala melihat Abbas keseorangan di muka pintu. Saya yang masih berada di bawah waktu itu terdengar kebimbangan suami tersebut. Ya Allah! Satu perasaan terharu menyelinap ke lubuk hati. Betapa sikap prihatin tersebut menyentuh lembut hati seorang isteri. Manakan tidak. Sampai ke hari ini saya masih mengingatinya dan bagai terdengar-dengar pertanyaan yang penuh kasih sayang itu.

***********

Tindakan atau reaksi spontan suami yang melambangkan kasih sayangnya pada isteri dan usaha membantu isteri di rumah tanpa dipinta realitinya sangat memberi kesan ke dalam hati isteri. Kesannya berbeza jika suami membantu dengan permintaan isteri.

Pertolongan yang kecil tetapi amat bermakna bila ia dilakukan secara sukarela, atas sikap prihatin yang tinggi dan empati. Meskipun saya sepenuh masa berada di rumah namun kerja-kerja sebagai suri realitinya tidak pernah habis. Apatah lagi saya memperuntukkan sedikit masa untuk berkarya melalui penulisan. Jika saya yang berada dirumah mendambakan pertolongan suami tanpa dipinta, saya fikir isteri-isteri yang berkerjaya lebih-lebih lagi memerlukannya. Apatah lagi jika isteri yang berkerja atas permintaan suami atas alasan mengukuhkan ekonomi keluarga.

Bila berbicara isu ini, saya terkenangkan Rasulullah s.a.w yang memegang jawatan sebagai Presiden Madinah, seorang rasul, panglima perang, seorang suami, seorang bapa dan pelbagai tanggungjawab lagi namun masih sempat meringankan tangan menolong isteri di rumah. Ciri-ciri kepimpinan asas pada Rasulullah s.a.w jelas terserlah melalui wataknya memimpin rumahtangga.

Saya perhatikan suami berusaha meneladani Rasulullah s.a.w dalam hal begini. Kadang-kadang dia jahit sendiri baju atau seluarnya yang koyak. Banyak kadang juga, dia menggosok sendiri pakaiannya, pakaian saya dan anak-anak sekali. Ketika yang lain, dia menolong sediakan sarapan dan pelbagai kerja rumah lagi. Hati isteri manalah yang tidak ‘sejuk’ bila suami berusaha menjadi seperti Rasulullah s.a.w.

Cuma saya suka mengulangi, kerjasama yang dihulurkan secara sukarela memberi kesan yang sangat berbeza dibandingkan suami membantu selepas diberitahu isteri. Inilah juga yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w.

Al-Aswad bin Yazid berkata, aku bertanya kepada Aisyah r.a, “Apakah yang dilakukan oleh Nabi s.a.w. di rumahnya? Aisyah menjawab,”Beliau melakukan tugas keluarganya [iaitu membantu urusan rumahtangga]. Apabila beliau mendengar azan, beliau pun keluar [untuk bersolat]”.

~Hadis direkodkan Al-Bukhari dalam Kitab Nafkah, Pelayanan Suami untuk Isteri (4944)~

Rumahtangga Rasulullah s.a.w adalah rumahtangga bahagia. Jadi terasa benar kebahagiaan itu tatkala suami isteri berusaha, malah berlumba-lumba mengikut sunnah Rasul dalam membina rumahtangga.

Alhamdulillah.

Kita adalah apa yang kita usahakan.

(✿◠‿◠) ♥

* Entry ini merupakan kesinambungan entry bertajuk, “Komunikasi Dengan Isteri Cara Rasulullah s.a.w”

Ummu Abbas
10 Rabiul Awwal 1433H
1.09am
Melbourne

Ke Pangkuan-Mu, Ilahi

Bismillah

 

Beberapa hari lepas, ada satu peristiwa yang agak meruntun hati.

Saat itu, saya berada dalam tahiyat awal, iaitu duduk semasa rakaat kedua solat Asar.  Aleeya yang berusia 10 bulan lebih merangkak menuju ke arah saya dan merebahkan kepalanya di atas riba.  Dia diam sahaja.  Hati seorang ibu mana yang tidak tersentuh dengan aksi manja bayi kecilnya begitu.  Dalam keheningan menunaikan solat pula.

Ya Allah… bersyukurnya padaMu atas kurniaan perasaan yang indah ini.  Perasaan kasih sayang itu menyapa lembut di hati kepada bayi yang pernah dikandung lebih 9 bulan.  Dan perasaan kasih itu begitu mendalam.  Ia lebih hebat dari rasa kasih pada mana-mana insan di dunia ini.

Habis membaca tahiyat, saya menunggu seketika.  Saya teringatkan Rasulullah s.a.w yang hanya bangun seusai cucunya beredar dari belakangnya.  Untuk mengetahui lebih lanjut, boleh rujuk video dalam entry ‘Komunikasi dengan Kanak-kanak Cara Rasulullah s.a.w’.  Rasulullah s.a.w membiarkan cucunya bermain puas-puas dahulu di atas belakangnya sedangkan waktu itu baginda sedang sujud.

Itu pun kerana saya baru menyalin lampin Aleeya sebelum memulakan solat.  Jadi saya kira dia masih dalam keadaan bersih dari najis.  Kalau lampin dia sudah kotor, biasanya saya akan angkat dan letak dia di sisi.

Seketika kemudian, melihat dia bangun sedikit, saya tidak berlengah lagi untuk menyambung qiyam (berdiri) bagi rakaat ketiga.

Subhanallah!  Alhamdulillah!   Peristiwa Aleeya datang baring di atas ribaan saya itu hakikatnya jawapan Allah s.w.t secara halus mengenai kerisauan saya sejak akhir-akhir ini.

Biar penat sedikit di dunia asalkan dapat berehat sepenuhnya di akhirat kelak

Dalam meniti perjalanan hidup dunia menuju akhirat, saya melalui fasa-fasa kehidupan sebagaimana ramai insan di luar sana. Ada masa pasang surut sama ada pada amalan dan juga keimanan.  Sudah ditakdirkan saya bersama anda semua berada di zaman iman dan taqwa yang susah untuk meningkat naik.  Kalau dapat konsisten, itu dikira sudah cukup baik.  Insya Allah.

Kadang-kadang saya merasa cemburu dengan para sahabat dan ummah di zaman Rasulullah s.a.w.  Mereka dapat bertemu Rasulullah s.a.w secara langsung dan hidup di zaman keimanan setiap mukmin sering meningkat lewat ujian yang dihadapi.  Namun bila difikirkan secara lebih mendalam, saya percaya saya tidak mampu menjadi seperti mereka andai hidup di zaman mereka.  Ini  disebabkan saya mempercayai kalam Allah dalam surah Al-Baqarah, ayat  286,

“ Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.”

Saya risau akan dosa-dosa yang sentiasa dilakukan setiap hari.  Kadang-kadang hati lembut dan mudah tersentuh dengan ingatan-ingatan.  Kadang-kadang yang lain, hati terasa keras kematu- susah tersentuh.  Lalu saya beristighfar dan cuba muhasabah diri, amalan mana yang perlu diperbaiki lagi.  Terutama hubungan dengan suami dan hubungan dengan anak-anak kerana sebahagian besar masa saya adalah bersama mereka di rumah.

Tatkala berusaha memperbaiki diri, saya berfikir adakah Allah masih sudi memberi perhatianNya pada saya yang sering tidak konsisten dalam memelihara taat dan ikhlas?  Namun dalam masa yang sama,  sentiasa mahu kembali kepadaNya.  Dalam kebingungan itulah, Allah takdirkan peristiwa yang tercatat di atas serta memberi ilham bahawa jika hubungan saya sebagai ibu dengan anak kandung sudah melahirkan rasa kasih sedemikian rupa, apalah sangat jika hendak dibandingkan rahmatNya yang melaut luas dan berganda-ganda lagi dari kasih sayang saya pada anak sendiri?

 

Saat bayi itu datang merangkak perlahan menuju ibunya, naluri kasih seorang ibu tidak akan lari, sebaliknya ibu itu akan segera menyambut kedatangan bayinya… yang serba lemah itu.

Saat bayi itu menyentuh kepalanya di atas paha ibunya, naluri sayang seorang ibu membuatkan ibu itu tersenyum melihat kelakuan anaknya yang mendambakan dirinya.

Perlakuan bayi yang mahu dimanja biasa disambut mesra oleh si ibu.

Tidak sesekali ibu itu merasa marah apatah  lagi mahu menjauhkan diri dari bayi kecilnya.

Bahkan si ibu akan bergerak lebih cepat menuju bayinya tatkala bayi menangis mencari dirinya.

 

Ya Allah… hebat dan agungnya nilai sebuah kasih sayang.

 

Kasih sayang yang ada pada seorang ibu memadamkan segala penat lelah menguruskan si bayi- makan minum, tawa tangis dan membersihkan bayi setiap hari, berkali-kali.

 

Itu baru kasih sayang ibu pada anaknya, kasih sayang Allah mengatasi segala kasih makhluknya kepada hambaNya.

 

Jika dahulu tatkala saya menukilkan perumpamaan,

Sekasih ibu pada anaknya,

Sayang lagi Nabi pada umatnya.

Sesayang Nabi pada umatnya,

Cinta lagi Allah pada hambanya.

 

Dulu saya menukilkan ungkapan di atas tanpa merasai sendiri perasaan kasih seorang ibu… cukup dengan memerhati naluri keibuan orang lain.  Namun hari ini, Allah beri saya merasainya sendiri.  Ya Allah… ia cukup hebat.  Ungkapan di atas adalah untuk menzahirkan kasih sayang Allah yang tidak bertepi pada setiap hambaNya dan peluang yang terbuka luas untuk setiap insan mendekatkan diri padaNya.

 

 Abu Hurairah r.a melaporkan daripada Rasulullah s.a.w, katanya,

Allah Azza wa jalla berkata dalam Hadis Qudsi,  “Aku adalah menurut sangkaan
hambaKu dan Aku akan selalu bersamanya selama ia berdoa padaKu.”

“Demi Allah,  nescayalah Allah itu lebih gembira kepada taubatnya seseorang
hambaNya daripada seseorang di antara kamu semua yang menemukan sesuatu bendanya
yang telah hilang di padang yang luas.”

“Apabila seseorang mendekatiKu dalam jarak sejengkal, maka Aku mendekatinya dalam jarak sehasta.  Sesiapa mendekatiKu dalam jarak sehasta,  maka Aku mendekatinya dalam jarak sedepa. Jikalau hambaKu itu mendatangi Aku dengan berjalan, maka Aku mendatanginya dengan berlari.”

Hadis-hadis direkodkan oleh Imam Muslim.

Mutiara Untuk Pembaca

Sebenarnya setiap orang akan ada saat-saat yang menyentuh hatinya serta menimbulkan keinsafan… sama ada melalui perantaraan manusia atau peristiwa lain yang dihadapi setiap hari.  Ia merupakan nasihat-nasihat secara langsung dari Allah untuk kita.  Itu petanda Allah sentiasa memberi perhatian dan mahu menarik perhatian kita kepadaNya.  Jika kita sedar dan faham iaitu memandang dengan hati terbuka untuk menerima hidayahNya, kita akan merasa seronok dan bahagia dengan perhatian-perhatian tersebut.  Namun jika kita menutup pintu hati, maka kita akan memandang dengan rasa jengkel serta mahu lari dari kasih sayang Allah itu.   Na’uzubillah.

Carilah perhatian dan petunjuk-petunjuk Ilahi dari setiap peristiwa, nescaya engkau akan menemui cintaNya yang abadi.

Wassalam.

Ummu Abbas

2 Rabie’ Awwal 1433H

7.47pm

Melbourne

Akaun CINTA: Esok Untuk Siapa?

Farah menamatkan ijazah Sarjana Muda semasa berusia 24 tahun. Beberapa orang kawan-kawannya ada yang sudah berkahwin semasa belajar. Biasanya kawan-kawan yang kahwin semasa belajar berfikiran agak matang.

Seusai tamat belajar, Farah mengisi masa dengan menjadi guru ganti di sekolah-sekolah yang gurunya bercuti. Farah seronok mendapat pengalaman baru. Farah juga aktif dengan aktiviti masyarakat terutama berkaitan program membimbing remaja sekolah.

Farah jenis yang tidak boleh duduk diam. Ada sahaja perkara yang akan dilakukannya jika tiada aktiviti di luar rumah. Antaranya, Farah menjadi editor sambilan.

Dalam meneruskan rutin harian, Farah tidak dapat menafikan desakan fitrah yang mahu berpasangan. Cinta yang disimpan selama ini, pada siapakah akan diluahkan? Continue reading