Kenapa Tutup Muka?

Gambar di ambil di www.flikcr.com/
Gambar di ambil di http://www.flikcr.com/

Kenapa tutup ini?” Tanya seorang lelaki tionghua sambil tangannya menunjukkan ke arah mukanya sebentar tadi. Dia bertanya kepada saya dengan nada positif mahu tahu rasional di sebalik pemakaian purdah di kalangan muslimah. Ini kali pertama saya ditanya oleh seorang lelaki non-muslim sepanjang tempoh saya memakai purdah.

Usianya saya agak di pertengahan abad.

“ Supaya lebih selamat.” Jelas saya.

“Ooo…ada orang cakap sebab muka lawa kena tutup.” Dia tergelak kecil.

“ Tidak semestinya.” Beritahu saya lagi. Saya sendiri pun bukannya membuat keputusan memakai niqab kerana merasa diri saya cantik. Jauh sekali. Saya bukan tergolong wanita sebegitu pun. Ada perkara lain yang lebih besar dari sekadar menjaga sesuatu yang bersifat material.

“ Tidak semestinya ya…” Lelaki yang belum Islam tadi mengulangi.

“Iya, yang penting lebih selamat. Orang pun tidak kacau.” Saya menjawab ringkas dan lojik yang mudah difahami.

Dalam hati saya meyakini sesuatu yang lebih mendalam dari apa yang saya lafazkan namun saya tidak mampu menyatakannya. Sesuatu yang saya yakini dan telah pun merasai kemanisan mengamalkan menutup wajah sejak 16 tahun yang lalu. Memadai saya berikan penjelasan sesuai dengan tahap dia. Pengalaman kerohanian sukar dijelaskan kecuali oleh mereka yang merasai sendiri pengalaman tersebut. Saya teringat pepatah Al-Syahid Syed Qutb, “ La yazuquha illa man zaaqaha.” Maksudnya lebih kurang, “Seseorang itu tidak dapat menikmati sesuatu kelazatan kecuali setelah dia sendiri merasakannya.”

“Ooo…supaya orang tidak kacau.” Sahutnya lagi bagai setuju dengan lojik saya. Kemudian dia diam dan tidak bertanya lagi.

Kira-kira 20 minit yang lalu, saya singgah di kedai hardware untuk membeli cat. Sepanjang tempoh menyiapkan rumah kira-kira 2 bulan yang lalu, saya kerap juga membeli keperluan rumah di kedai tersebut. Sambil menunggu seorang stafnya mencampur cat yang dikehendaki, lelaki tionghua tadi mengambil peluang bertanya. Agaknya dari tadi dia memerhatikan saya yang ramah menawarkan harga cat hingga saya dapat kurang RM12 dari harga standard. Bolehlah tampung kos petrol yang masih mahal walaupun telah diturunkan harganya.

Kebetulan Sabtu 18 Syawal yang lepas, salah seorang anak buah bertanyakan tentang pemakaian niqab menurut syariat. Kami baru selesai membincangkan sebahagian bab dari buku Fiqh al-Awlawiyyat karya Prof Dr Yusuf Qaradawi. Dia langsung bertanya perkara yang dia anggap mempunyai kaitan dengan tajuk. Saya melayani kemusykilannya sepintas lalu dan menggalakkan dia membuat kajian sendiri berkenaan perbezaan pendapat yang wujud. Saya juga tegaskan, agar dia mantapkan dulu pengetahuannya sebelum mengambil sebarang keputusan dan tindakan. Justeru di sana terdapat pujian Rasulullah SAW berkenaan cantiknya sikap istiqamah dalam beramal perkara-perkara sunnah.

Saya nyatakan demikian kerana saya saksikan ramai muslimah berpurdah tidak sanggup menghadapi badai serta kurang ilmunya untuk menyesuaikan diri dengan situasi dan tuntutan semasa. Jika mahu pakai, fahami betul-betul hujjah yang ada, risiko yang bakal dihadapi serta tahap ketahanan jiwa dan mental. Jika tidak mahu pakai, maka perlu faham juga kenapa tidak mahu pakai.

Jawapan saya kepada lelaki tionghua tadi sebenarnya bertepatan dengan maksud ayat 59 dari surah Al-Ahzab, “ Wahai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan para wanita yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar). Cara yang demikian itu lebih sesuai agar mereka dikenali sebagai perempuan yang baik-baik. Justeru itu mereka tidak diganggu dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Daripada 2 persoalan yang ditimbulkan oleh dua orang yang berlainan jantina dan agama itu, saya terfikir adakah wajar saya menulis sedikit berkenaan tajuk purdah atau niqab?

Sebagai individu aliran Fiqh dan Usul Fiqh dari peringkat Sarjana Muda hingga Sarjana, secara peribadi saya lebih suka berbincang perkara-perkara dasar dan prinsip-prinsip asas yang mana masih ramai ummah belum memahaminya. Ini termasuklah mereka yang menggelarkan diri mereka sebagai aktivis Islam serta pernah melalui pelbagai tahap tarbiyah di kampus. Justeru perkara-perkara khilaf hanya saya akan terangkan jika terdapat pertanyaan dari mana-mana pihak.

Ummu Abbas©Islam Itu Indah 2008
21 Syawal 1429H/ 21 Oktober 2008
4.36pm

Advertisements