Cermin Yang Baik

Oleh kerana ada pertanyaan mengenai persahabatan, saya sertakan artikel di bawah yang merupakan salah satu tulisan saya untuk buku ‘Dari Lubuk Hati Ibu’. Namun ia telah diedit semula dan ditambah sedikit isinya. Insya Allah, buku itu sekarang dalam proses menyiapkan layout dan akan segera dicetak. Sesiapa yang berminat mendapatkannya, boleh tempah dengan saya melalui email; ummuabbas@yahoo.com.

Masa kecil main bersama, sudah besar belum tentu hatinya sama.  Moga Allah pelihara hati-hati mereka untuk iman dan taqwa. Kelihatan di belakang ialah Sg Murray.  Kawasan anak-anak main ialah NSW.  Seberang sana Victoria.
Masa kecil main bersama, sudah besar belum tentu hatinya sama. Moga Allah pelihara hati-hati mereka untuk iman dan taqwa. Kelihatan di belakang ialah Sg Murray. Kawasan anak-anak main ialah NSW. Seberang sana Victoria.

Cermin yang Baik

Anakku,

Malam ini purnama mengambang penuh. Marilah sama-sama kita perhatikan cahayanya yang redup dan menawan sekali. Bulan itu dipagari pula oleh bintang yang berkelipan. Bertambah indahnya langit dihiasi ribuan lampu mengelip-ngelip.

Anakku,
Nabi Muhammad itu bagaikan purnama. Para bintang di langit pula ialah sahabat-sahabat baginda yang senantiasa mendampinginya. Kita dapat saksikan satu gambaran persahabatan yang indah terlukis di kanvas Sirah Nabi.

Jika Nabi Muhammad berstatus kekasih Allah yang maksum pun perlukan kepada sahabat, lebih-lebih lagi kita yang banyak kelemahan dan sering alpa ini. Nabi dan para sahabat saling mengasihi dan menasihati kerana Allah.

Anakku,
Semasa kecil iaitu semasa ibu bersekolah rendah, datuk menasihati ibu supaya memilih kawan yang suka belajar dan cemerlang pelajarannya. Ibu akur dengan pesanan tersebut kerana ibu dapati berkawan dengan orang yang rajin membuatkan ibu termotivasi untuk rajin belajar juga. Bahkan kami berlumba-lumba untuk dapat kedudukan cemerlang di dalam kelas.

Semasa di sekolah menengah, pesanan datuk itu terus ibu amalkan tapi bukan untuk dapatkan motivasi belajar sahaja, bahkan ibu luaskan skop untuk memilih kawan-kawan yang baik akhlaknya.

Alhamdulillah, sekolah ibu dulu punya persekitaran yang solehah. Sekolah ibu ialah sebuah sekolah agama untuk pelajar perempuan sahaja. Ibu masih ingat, hari pertama ibu di sekolah itu, ibu tertarik dengan perawakan seorang ustazah merangkap guru disiplin yang sedang memberi taklimat disiplin sekolah. Wajah ustazah itu begitu tenang dan mendamaikan jiwa yang melihatnya. Walaupun dia bercakap tentang disiplin sekolah namun dia sering melemparkan senyuman kepada kami.

Setelah berada di sekolah itu, ibu dapati ramai juga kakak-kakak yang berwajah jernih berseri. Terutama mereka yang memakai purdah. Airmuka mereka syahdu dan lembut. Ibu bertambah-tambah cinta pada sekolah itu. Sekolah yang pada mulanya ibu beriya-iya menolak untuk belajar di situ. Ia suatu permulaan bagi ibu mengenal dunia persahabatan kerana Allah.

Anakku,
Benarlah pesan Nabi Muhammad S.A.W yang mengatakan,

مثل الجليس الصالح والسوء كحامل المسك ونافخ الكير فحامل المسك إما أن يحذيك وإما أن تبتاع منه وإما أن تجد منه ريحا طيبة ونافخ الكير إما أن يحرق ثيابك وإما أن تجد ريحا خبيثة

Maksudnya;

Perumpamaan berkawan dengan orang yang baik dan orang yang jahat, adalah seperti pembawa minyak wangi dan peniup dapur tukang besi. Pembawa minyak wangi, mungkin dia akan memberikannya kepadamu atau kamu akan membeli darinya, atau mungkin kamu akan mendapati aroma harum darinya. Adapun peniup dapur, mungkin dia akan membakar pakaianmu, atau mungkin kamu akan mendapat bau busuk darinya.

Direkodkan oleh Bukhari dan Muslim

Dikelilingi oleh kakak-kakak yang solehah, ibu turut terikut-ikut dengan tabiat mereka. Mereka suka belajar, mereka menghormati guru, mereka suka menambah ilmu dengan mendengar kuliah-kuliah selain matapelajaran di dalam kelas, mereka juga berbangga untuk tidak berkawan dengan mana-mana lelaki ajnabi di luar sekolah, mereka berlumba-lumba untuk mengenal Allah dan memburu cintaNya, mereka bangga menjaga maruah dan kesucian diri, mereka suka menolong ibubapa ketika di rumah dan pelbagai lagi sikap yang baik. Ibu turut mendapat tempiasnya walau tidaklah sebaik mereka.

Semasa ibu di Tingkatan Dua, ibu punya sahabat rapat yang berusia 4 tahun lebih tua dari ibu. Ibu namakan dia sebagai Kak Ida sahaja. Pada waktu itu, ibu sengaja memilih dia dibandingkan rakan sebaya yang lain. Ibu mahu tumpang taqwanya. Ibu mahu kutip mutiara hikmah dari lisannya. Lebih menarik, Kak Ida mula mengenakan niqab atau purdah setelah selesai menduduki peperiksaan SPM. Wajahnya yang sedia putih bersih itu semakin bercahaya disimbah nur iman dari hati.

Suatu peristiwa yang ibu tidak dapat lupakan hingga ke hari ini ialah; suatu hari ibu terserempak dengan Kak Ida di lobi sekolah, masya Allah! Subhanallah! Hati ibu langsung teringat kepada Allah. Allahuakbar! Ibu tersentak anakku. Tidak pernah selama hayat ibu pada masa itu, tiba-tiba hati teringat Allah bila menatap wajah seseorang. Selepas itu dan sehingga sekarang pun, ibu masih sukar mencari airmuka yang mengingatkan ibu kepada Allah. Ia bukan jarang-jarang, bahkan nadir sekali. Pada masa itu, ibu berada agak jauh darinya. Jadi ibu tidak menegurnya. Inilah kali pertama ibu luahkan pengalaman tersebut. Kak Ida tidak tahu. Tiada siapa pun tahu kerana ibu tidak pernah kongsikan pengalaman itu sebelum ini.

Kita mungkin pernah melihat wajah yang menenangkan, wajah yang bersih namun untuk terus langsung teringat Allah, aduh sukarnya anakku. Agaknya hati Kak Ida pada masa itu tidak putus dengan zikrullah.

Anak-anakku,
Pesanan Nabi sebelum ini adalah untuk semua ummatnya lelaki dan wanita. Justeru ibu percaya apa yang ibu pernah alami dari kesan pengaruh berkawan adalah sama bagi kaum lelaki jua.

Ibu perhatikan kawan-kawan ibu yang agak nakal-nakal sedikit, mereka suka rapat sesama mereka sahaja. Mereka juga kurang pemalu, kurang menghormati guru, suka menyakiti hati kawan-kawan dan lain-lain lagi sikap yang kurang baik. Mereka ini agaknya merasa tidak cukup dengan jumlah syaitan yang ada, maka mahu ditokok tambah jumlahnya. Benarlah kata-kata Nabi Muhammad,

المرء على دين خليله فلينظر أحدكم من يخالل
Maksudnya;

Seseorang itu menurut agama rakannya. Maka perhatikan dengan siapa dia akan berkawan.

Hadis direkod oleh Abu Dawud, al-Tirmizhi dan Imam Ahmad.

Ummu Abbas© Islam Itu Indah 2008
10.05am
24 Zulhijjah 1429H/ 22 Dis 2008

Advertisements

Nikmat Terbaik Di Dunia

Musim tengkujuh sekarang sering ditemani awan yang tebal. Kadang-kadang mendung berarak hitam. Kadang-kadang ia memutih memenuhi langit. Sehingga cahaya mentari pun sukar menembusinya. Lebih-lebih lagi pabila malam menjelang tiba. Gelap pekat wajahnya. Senyuman manis rembulan pun mahu disapu mendung kelabu. Namun kekadang, berjaya juga purnama menjengah wajahnya. Maka tersebarlah cahayanya yang indah menerangi alam. Oh indahnya cahayamu… bulan!

Begitu jualah Islam datang ke bumi. Ia menyinar di celah kegelapan Jahiliyyah Quraisy yang memenuhi setiap pelusuk bumi Makkah. Ia datang melimpahkan cahaya di celah kelamnya keegoan kuasa Rom dan Parsi.

Kita telah saksikan Islam memberi rasa tenang dan bahagia kepada para wanita. Islam menghidupkan jiwa anak-anak perempuan yang tidak berdosa. Islam mendamaikan suku-suku bangsa Arab yang berbalah sepanjang masa.

**************************
وَإِذَا الْمَوْءُودَةُ سُئِلَتْ. بِأَيِّ ذَنْبٍ قُتِلَتْ
Dan apabila anak perempuan yang ditanam hidup-hidup: Ditanya. Dengan dosa apakah dia dibunuh?
[At-Takwir: 8,9]

***************************
Kita lihat Islam mengembalikan hak-hak suami isteri, ibubapa, anak-anak, kaum kerabat, jiran tetangga, pemimpin dan rakyat serta golongan non muslim.

Kita tahu Islam membebaskan para wanita dari dijual-beli, dijadikan bahan tontonan dan ada yang lebih teruk, dijadikan hamba pemuas nafsu seks semata. Namun kebanyakan wanita hari ini sukarela menjadi hamba syahwat lelaki ‘buaya’ dan membiarkan aurat [Baca: Rahsia] mereka dikomersialkan di media. Sedih dan kasihan benar bila melihat keadaan mereka.

Islam juga datang membebaskan perhambaan sesama manusia kepada menyembah Allah semata. Islam memerdekakan diri manusia dari bertuhankan nafsu kepada patuh kepada Allah Yang Esa.

Melihat pusaka Jahiliyyah yang diwarisi oleh ummah hari ini, tidakkah ianya membuatkan kita menghargai permata Islam? Di celah-celah kegelapan itu masih ada sinar cahaya yang menembusi. Kita sungguh bertuah. Alhamdulillah.

أَفَمَنْ شَرَحَ اللَّهُ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ فَهُوَ عَلَى نُورٍ مِنْ رَبِّهِ فَوَيْلٌ لِلْقَاسِيَةِ قُلُوبُهُمْ مِنْ ذِكْرِ اللَّهِ أُولَئِكَ فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

Jika demikian, adakah orang yang telah dilapangkan Allah dadanya untuk menerima Islam, lalu dia tetap berada dalam cahaya dari Tuhannya, (sama seperti orang yang tertutup mata hatinya dengan maksiat)? Maka celakalah bagi orang-orang yang keras hatinya daripada mengingati Allah. Mereka itu berada dalam kesesatan yang nyata.
[Al-Zumar: 22]

Ummu Abbas© Islam Itu Indah 2008
9.33am
24 Zulhijjah 1429H/22 Dic 2008