Tip Menghadapi Kerenah Sahabat

3 spesis burung liar sedang makan di koridor apartment kami di Meehan Street, Sydney.  Gambar diambil pada 27 Jun 07.
3 spesis burung liar sedang makan di koridor apartment kami di Meehan Street, Sydney. Gambar diambil pada 27 Jun 07.

Salam..saya ada seorang sahabat yang saya kenal ketika baru belajar di universiti. Hubungan kami agak rapat tapi lama kelamaan saya merasakan persahabatan makin renggang. Kami sudah jarang bertemu dan jika berjumpa pun hanya sekejap. Tolong lah Kak Nur… Saya tidak mahu kehilangan sahabat saya… Saya pun sudah anggap dia seperti adik beradik saya sendiri.

Assalamu’laykum,

Faris,

Kak Nur pun pernah alami perkara yang sama. Apa yang Kak Nur buat bagi mengatasi perkara sebegini ialah;

1. Kita mulakan untuk menghubungi dia. Sebaik-baik sahabat ialah yang memulakan memberi salam. Orang yang memulakan menghubungkan tali silaturrahim paling dikasihi Allah berbanding orang yang dihubungi. Yang penting ikhlaskan kerana Allah. Kita bersilaturrahim kerana Allah dan tidak berhubung juga kerana Allah.

2. Kalau berlaku sesuatu musibah padanya, kita segera menziarahi dia dan nyatakan simpati.

3. Kalau dia memperolehi sesuatu yang baik, kita ucapkan tahniah dan berikan hadiah.

4. Memohon maaf sekiranya sahabat-sahabat pernah tersinggung dengan kata-kata atau perbuatan kita.

5. Sentiasa doakan kebaikan dan rahmat Tuhan untuk sahabat. Malaikat akan mendoakan kita sebagaimana kita doakan sahabat kita dalam keadaan mereka tidak tahu.

Insya Allah, sekiranya Faris dapat melakukan tip-tip di atas, Faris akan sentiasa dapat merasakan kemanisan ukhuwwah bersamanya. Lebih besar lagi, kita akan dapat merasai indahnya kasih sayang Tuhan kerana kita lakukan semua itu semata-mata mengharapkan reda Allah.

Keadaan kita dan sahabat juga boleh mempengaruhi kekerapan berhubung dan berjumpa. Macam Kak Nur sekarang dan sahabat-sahabat Kak Nur yang lain, apabila sudah menempuh alam rumahtangga, kami tidak dapat berhubung sekerap seperti zaman bujang namun alhamdulillah, hati-hati kami senantiasa bertaut kerana Allah. Kami saling memahami dan bertolak ansur dengan keadaan masing-masing. Kami juga saling bersangka baik dan ingat-mengingatkan dengan cara lembut dan mesra.

Kami sedaya upaya menjauhi prasangka buruk pada sahabat-sahabat dan tidak mudah mengambil hati di atas kelemahan masing-masing. Inilah antara kenikmatan bersahabat kerana Allah. Kami mesra walaupun jauh di mata dan jarang berjumpa.

Moga sedikit pengalaman yang Kak Nur kongsikan di sini dapat membantu.

Wallahu’alam.

Al-Faqiirah ila Rabbiha,
Ummu Abbas
10.40am

Mereka rapat sesama jenis dan mengongkong spesis burung lain dari mendekati roti tersebut.  Manusia juga begitu, hati yang baik akan bersama hati yang baik dan sebaliknya.
Mereka rapat sesama jenis dan mengongkong spesis burung lain dari mendekati roti tersebut. Manusia juga begitu, hati yang baik akan bersama hati yang baik dan sebaliknya.

Salam. Terima kasih kepada Kak Nur yang memberi nasihat berguna untuk saya..Tetapi saya ada berasa sedikit kecewa dengan sahabat saya ini. Saya amat mempercayainya dan selalu berkongsi rahsia dengannya. Namun, baru-baru ini, terjadi peristiwa yang menyebabkan rasa percaya kepadanya berkurangan. Saya cuba menyedapkan hati saya dengan bersangka baik tetapi agak sukar.

Assalamu’alaykum,

Seorang sahabat Kak Nur diuji seperti Faris. Kak Nur namakan dia sebagai Lia sahaja.

Lia punya seorang sahabat bernama Fiza (nama samaran). Mereka memang akrab sehinggalah Fiza menghadapi masalah rumahtangga dengan suaminya. Dek memendam perasaan terlalu lama agaknya, bercampur dengan masalah gangguan makhluk halus, Fiza akhirnya mendedahkan semua masalah dalaman kepada ramai orang. Dalam usahanya meluahkan masalah sendiri, dia mengaitkan juga dengan masalah (rahsia) Lia yang pernah diamanahkan padanya. Kak Nur sendiri mendapat tahu hal tersebut memberitahu Lia agar berhati-hati dengan Fiza. Fiza sekarang bukan seperti dahulu.

Kak Nur lakukan itu untuk kebaikan semua. Bagi Lia agar rahsianya lebih terpelihara. Bagi Fiza, agar dia tidak dibebankan lagi dengan amanah menyimpan rahsia.

Rahsia adalah amanah. Cara terbaik menyimpannya ialah menyerahkan perkara yang diketahui kepada Allah. Itulah amalan Kak Nur hingga sekarang. Kak Nur sedar Kak Nur terlalu lemah untuk memelihara sebarang amanah kecuali dibantu oleh Allah. Alhamdulillah, ia adalah petunjuk dari Allah jua. Dengan petua begitu, alhamdulillah Kak Nur dapat menjaga rahsia kawan-kawan walau dari suami sendiri. Kak Nur serahkan kepada Allah menjaganya. Maka Allahlah memelihara rahsia tersebut dari lidah Kak Nur. Suami juga merahsiakan hal kawan-kawannya dari Kak Nur.

Kembali kepada masalah Lia dengan sahabatnya Fiza, Kak Nur amat kagum dengan jawapan Lia sebaik Kak Nur memberitahu hal tersebut.

Lia: Tak pe lah Nur. Mungkin Allah mahu kaffarah dosa-dosa Lia. Mungkin Lia sendiri ada terbocorkan rahsia atau aib orang lain tanpa disedari. Maka Allah takdirkan apa yang telah terjadi. Terima kasih Nur kerana beritahu Lia. Insya Allah untuk di masa-masa akan datang, Lia berhati-hati dengan Fiza.

Lia juga berkata; Lia juga bersalah pada Fiza kerana lama tidak bertanya khabar dia.

Tersentuh hati Kak Nur mendengar jawapan Lia. Begitu tawaduknya Lia dengan Allah. Segala takdir dikembalikan kepada Allah namun langkah berhati-hati dimasa akan datang tetap diberi perhatian.

Lia juga bercadang menemui Fiza untuk mendapatkan kepastian dan mungkin juga mengatasi masalah yang timbul.

Kak Nur setuju dengan tindakan Lia mahu bersemuka sendiri dengan Fiza. Moga-moga Allah rahmati pertemuan mereka dengan membuang yang keruh dan mengambil yang jernih.

Kak Nur berharap kisah yang dikongsikan di sini dapat memberi iktibar bermakna buat Faris. Faris lebih mengerti apa yang sedang dialami. Apa yang diluahkan Faris agak umum jadi Kak Nur berusaha membantu sekadar terdaya.

Kepada Allah jua dikembalikan segala kebaikan dan pujian.

Al-Haqiirah ila Rabbiha,
Ummu Abbas.
12.01pm
14 Zulhijjah 1429H

Siapa Hebat?

Minggu lepas.

Pagi itu mood Aziz agak kurang baik. Nasi goreng kegemaran sekeluarga tidak dapat menarik seleranya. Biasanya dia suka tetapi pagi itu ada sesuatu yang lain lebih menarik. Dia sudah cek dalam peti sejuk sebelum kami mula sarapan.

Seusai menghidang, kami mengadap rezeki dari Allah bersama-sama. Aziz dengan muka ‘moyok’ mengasingkan diri. Dia duduk sahaja di atas sofa di bawah tangga, wajahnya menghala ke arah kami di ruang makan bersebelahan ruang tangga.

Sambil menyuap nasi dan melayan anak-anak, saya mencuri pandang melihat Aziz. Saya memang tidak selesa jika ada anak-anak yang tidak berselera untuk makan. Abbas yang duduk di antara saya dengan Aziz bertanya;

“Kenapa Ummi tengok Abbas?”

“Walaupun wajah Ummi mengadap Abbas tapi anak mata [Pupil] Ummi melihat Aziz.”

“Abbas nampak Ummi tengok Abbas.”

“Kita melihat menggunakan anak mata yang kecil dalam mata hitam. Anak mata Ummi fokus pada Aziz.” Jelas saya lagi.

Baiknya Allah yang memberikan mata untuk kita melihat.  Namun berapa ramaikah yang melihat sesuatu untuk mengingatiNya?
Baiknya Allah yang memberikan mata untuk kita melihat. Namun berapa ramaikah yang melihat sesuatu untuk mengingatiNya?

“Anak mata kita ni akan mengecil di waktu siang dan membesar di waktu malam bergantung pada kadar cahaya yang ada.” Saya menambah keterangan mengenai mata.

Abbas dan Azzam tekun mendengar syarahan saya sambil makan.

“Hebatkan kejadian mata kita?”

Abbas dan Azzam mengangguk sambil tersenyum.

“Siapa sebenarnya yang hebat?” Pancing saya lagi.

“Mata kita hebat.” Beritahu Azzam yang berusia 8 tahun.

“Tuhan.” Abbas yang berumur 9 tahun menjawab perlahan seperlahan suapannya untuk kali ini.

Alhamdulillah, Ya Allah…Engkaulah yang mencerdaskan minda anak-anakku. Moga kecerdasan itu dimanfaatkan untuk mengenali dan terus mengenaliMu secara lebih mendalam.

‘Iya…betul, Allah yang menjadikan mata itulah Yang Maha Hebat.” Saya mengesahkan jawapan Abbas.

Aziz sudah bangun dari kerusi. Aziz berdiri sambil menyandarkan bahu kanannya ke dinding. Wajahnya mencuka. Abi mereka yang suka bergurau menegur , “Kenapa Aziz? Moyok je ni?”

“Ummi, Aziz nak sosej.” Beritahu Aziz yang berusia 5 tahun.

“Ok. Nanti Ummi buatkan.”

Al-Faqiirah Ila Rabbiha,
Ummu Abbas
11 Zulhijjah 1429H
12.20am

Pilih Bekas Suami Atau Ibu Bapa?

Assalamu’alaykum wbh,

Pembaca budiman,

Di bawah ini ialah persoalan yang dikemukakan oleh salah seorang saudara kita seakidah. Saya berusaha memberi pandangan setakat ilmu dan pengalaman yang ada. Sekiranya para pembaca mempunyai pandangan sendiri dan mungkin lebih baik, saya mempelawa saudara/saudari untuk turut membantu. Allah jua sebaik-baik pemberi balasan.

Pernikahan merupakan jalinan cinta dan tanggungjawab.  Gambar hiasan
Pernikahan merupakan jalinan cinta dan tanggungjawab. Gambar hiasan

Soalan dari Muslimah;

Assalamualaikum Kak Nur,

Saya ingin meminta pendapat dan pandangan kak Nur tentang masalah yang saya hadapi kerana saya sudah tidak tahu apakah cara saya untuk menyelesaikan masalah ini.

Saya mendirikan rumahtangga pada bulan Februari 2007 atas dasar suka sama suka. Semasa tempoh pertunangan kami sering bergaduh sampai ada satu ketika tunang saya pun hairan kenapa kami sering selisih faham pasal perkara-perkara kecil. Kadang kala dia memberitahu saya yang apabila berjumpa atau bercakap dengan saya dia akan rasa nak marah aje dengan saya. Walaupun sering bergaduh akhirnya kami dapat juga berkahwin.

Selepas bernikah, kami tidak dapat bersama kerana saya tidak bernafsu langsung dengannya dan menyebabkan saya mengalami kesakitan dan suami tidak dapat meneruskan niat untuk bersama dengan saya. Pada masa yang sama, setiap kali ingin bersama, saya ternampak bayangan lelaki yang saya tidak kelihatan wajahnya. Setelah 2 minggu mencuba, akhirnya suami saya mengamuk dan marah kerana tidak dapat bersama dengan saya, dan enggan memberi nafkah kepada saya. Di awal perkahwinan, kami tinggal berasingan, suami di KL dan saya tinggal bersama keluarga di Perak. Suami tidak pulang, tetapi saya yang pergi ke KL untuk berjumpa dengannya. Setiap kali mencuba utk bersama, saya akan menjerit kesakitan, dan suami tidak dapat meneruskan niatnya sampai pernah suami memukul saya kerana tidak dapat melepaskan tuntutan batinnya. Perkara ini berlanjutan sehingga 4-5 bulan. Saya pergi berubat ke merata-rata tempat, yang kebanyakkan mereka mengatakan yang nafsu saya dikunci untuk suami dan suami juga telah dibomohkan orang. Suami semakin dingin dengan saya dan tidak mahu pulang ke rumah mertua, menyebabkan keluarga saya marah serta mula membencinya. Akhirnya pada bulan Julai 07, kami dapat bersama tetapi suami seakan2 tidak puas dan masih bersikap dingin dengan saya. Saya semakin tertekan dan kami selalu bergaduh. Saya minta diceraikan tetapi suami enggan.

Terjadi satu peristiwa di mana, saya telah pergi ke rumah jiran utk majlis pertunangan tanpa izinnya. Suami marah dan saya enggan menjawab panggilannya lalu dia menelefon ayah saya dan telah terjadi pergaduhan di mana dia telah memarahi bapa saya.

Sejak kejadian itu, bapa dan keluarga saya semakin membencinya. Sehingga pada suatu hari, saya membaca mesej daripada seorang perempuan pada handphone suami. Suami tidak mengaku mempunyai apa2 hubungan dgn perempuan tersebut. Saya tidak puas hati lalu menelefon perempuan tersebut. Perempuan tersebut mengaku hubungan mereka rapat, dan saya telah pergi ke rumah ibu mertua saya (pada masa itu suami ada di sana) selepas habis kerja (Waktu malam, dalam pukul 11.00 malam) minta suami ceraikan saya. Dia tidak mahu ceraikan saya dan menafikan ada hubungan istimewa dengan perempuan tersebut dan bertindak balik ke KL pada malam itu juga. Setelah itu bapa saya masuk ke rumah ibu mertua saya dan meluahkan segala perasaannya termasuk mengeluarkan kata-kata kesat yang telah melukakan hati ibu mertua saya. Malah saya akui ada kata-katanya yang tidak sepatutnya dikeluarkan oleh seorang lelaki matang sepertinya.

Keesokan harinya, bapa membawa saya berjumpa peguam untuk memfailkan cerai. Saya hanya menurut sahaja. Selepas kejadian itu, permohonan pertukaran saya diluluskan ke KL. Setelah menfailkan permohonan perceraian, suami menghubungi saya untuk bertemu dan berbincang. Suami bersumpah di depan saya dengan memegang Al Quran, yang dia tidak ada apa2 hubungan dgn perempuan tersebut. Saya ragu2 untuk mempercayainya. Saya meminta suami menelefon bapa dan seterusnya meminta berjumpa dan memohon maaf. Tetapi suami tidak jadi menghubungi bapa kerana keluarga terutama kakak2nya tidak mengizinkan. Alasan mereka bapa saya telah menghina keluarga mereka pada malam itu. Mereka juga tidak mahu suami menghubungi saya dan tidak dapat menerima saya lagi dan keluarga. Keluarga saya juga melarang kami bertemu dan tidak mahu menerima suami saya lagi.
Kami bertemu secara sembunyi2 kerana tentangan keluarga.

Kami masih saling menyayangi satu sama lain. Saya menggugurkan permohonan cerai tersebut dan meminta suami supaya tinggal bersama walaupun keluarga kami menghalang. Suami enggan kerana bapa saya telah menghina keluarganya tambahan pula kakaknya sering memantau pergerakannya dan sering menghantar sms mengingatkan dia agar jangan teruskan hubungan dengan saya. Keluarga saya semakin mendesak untuk saya menfailkan balik permohonan cerai kerana suami masih tidak mahu menjalankan tanggungjawabnya di samping perasaan benci yang semakin menebal. Saya semakin tertekan dan memberi kata dua pada suami, samada dia failkan perceraian atau saya yang akan failkan semula perceraian. Setelah berbincang, kami telah bersetuju untuk bercerai,

Saya ingat setelah bercerai segala-galanya akan berakhir, tetapi saya tidak dapat melupakan suami saya. Bahkan saya merinduinya. Suami juga mengakui masih sayangkan saya dan tidak dapat melupakan saya. Suami mengajak rujuk semula, saya enggan kerana tahu yang keluarga saya dan keluarganya tidak akan dapat menerima kami lagi. Tetapi setelah berpisah, jiwa saya rasa begitu tersiksa, saya tidak dapat melupakannya. Saya ada melakukan solat istikharah, dan saya rasakan saya mahu menerimanya kembali. Dua hari sebelum habis idah, kami telah rujuk semula tanpa restu dan pengetahuan kedua2 belah pihak. Sejak rujuk semula, dua bulan yg lalu, kami berjumpa secara sembunyi2, dan saya perhatikan yg suami sudah mula berubah. Beberapa hari menjelang hari raya aidilfitri yg lalu, suami ada menyatakan hasrat untuk berjumpa keluarga saya dan meminta maaf dan berharap keluarga saya dapat menerima dia kembali. Kami berhasrat untuk membina perkahwinan kami yang telah hancur. Saya menyatakan hasrat tersebut kepada ibu saya. Pada mulanya ibu tidak setuju kerana takut dia mensia-siakan saya lagi tapi akan cuba berbincang dengan bapa. Bila ibu sebut aje nama suami, bapa saya menjadi terlalu marah sampai tidak mahu lagi nama tersebut disebut dalam keluarga kami dan jika saya kembali kepada suami saya, saya akan dibuang keluarga. Saya rasa begitu kecewa. Adakah saya tidak wajar memaafkannya dan memberi peluang untuk dia membuktikan yang dia suami bertanggungjawab?

Pada saat ini, saya rasa betul2 tertekan. Tidak tau apa yang perlu saya lakukan. Sejak kecil, saya tidak pernah melawan cakap ibubapa saya dan sekarang, saya terpaksa membuat pilihan yang saya tidak mampu lakukan. Saya tidak nampak jalan keluar dari masalah ini. Selepas kami rujuk kembali, saya sering solat hajat dan istikharah untuk dapat petunjuk. Setiap kali selepas solat perasaan saya tetap tidak mahu berpisah dengan suami. Tetapi apabila melihat kepada realiti yang berada di hadapan saya, perkahwinan kami tidak mungkin direstui.

Saya benar2 keliru, adakah istikharah saya itu tidak benar, maksud saya adakah dipengaruhi oleh perasaan saya atau adakah saya patut teruskan dengan perkahwinan ini? Atau adakah lebih baik kami berpisah? Tapi bagaimana dengan penerimaan keluarga saya? Saya tidak sanggup kehilangan kedua2nya. Buat pengetahuan Kak Nur, ibu mertua saya masih sayangkan saya cuma dia tidak dapat menerima tindakan bapa saya yang menghinanya. Saya harap Kak Nur dapat membantu saya kerana saya sudah tidak mampu nak tanggung masalah ini lagi. Saya berterima kasih pada Kak Nur kerana sudi membaca masalah ini dan minta maaf kerana email ini terlalu panjang dan mengambil masa Kak Nur untuk membacanya.

Wassalam

Jawapan;

Wa’alaykum salam wbh,

Muslimah yang dikasihi Allah,

Pertamanya Kak Nur mohon maaf kerana hari ini baru buka blog dan terlihat persoalan yang dikemukakan di sini. Insya Allah, Kak Nur akan memberi pandangan berdasarkan sedikit ilmu yang ada dan juga pengalaman kawan-kawan yang hampir serupa dengan masalah Muslimah.

أبغض الحلال إلى الله تعالى الطلاق

” Perkara halal yang paling dibenci oleh Allah ialah Talak.” Maksud hadis yang direkodkan oleh Abu Dawud. Islam juga membataskan talak sehingga tiga kali. Dua kali talak yang pertama boleh dirujuk semula kerana Allah mahu memberi peluang suami isteri bermuhasabah, memperbaiki kelemahan diri seterusnya menghadapi masa depan dengan lebih optimis.

Setiap insan tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan. Namun setiap insan juga mampu memperbaiki diri dengan menambah ilmu di dada serta senantiasa mengharapkan pertolongan dari Allah. Allah juga menganjurkan kita supaya saling memaafkan antara satu sama lain. Lebih-lebih lagi orang yang pernah melakukan kesilapan pada kita memohon maaf dan menzahirkan penyesalannya. Lagikan Allah Maha Pengampun dan Penyayang.

Surah Ali Imran, ayat 133 dan 134 menyebut,

” Dan bersegeralah kamu menuju keampunan dari Tuhan kamu dan syurga yang keluasannya meliputi seluruh langit dan bumi. Ia disediakan bagi orang-orang yang bertakwa.”

” Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya semasa senang dan susah, orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Allah mengasihi orang-orang yang beramal perkara-perkara yang baik.”

Berdasarkan prinsip perkahwinan dan konsep persaudaraan yang dinyatakan di atas, Kak Nur setuju Muslimah meneruskan ikatan perkahwinan sedia ada.
Lebih-lebih lagi Muslimah sendiri nyatakan bahawa Muslimah sudah solat hajat dan solat istikharah memohon petunjuk dari Allah.

Anas bin Malik melaporkan, kata Rasulullah SAW,
” ما خاب من استخار ، ولا ندم من استشار ”

Maksudnya; Tidak akan binasa sesiapa yang beristikharah dan tidak akan menyesal sesiapa yang berbincang (bermesyuarat) “

Muslimah sudah pun memenuhi anjuran pertama hadis di atas. Adapun anjuran kedua, persoalan yang dikemukakan kepada Kak Nur ini termasuk dalam kategori berbincang. Cuma dengan keluarga Muslimah, Kak Nur lihat ia perlukan sedikit masa untuk meredakan rasa kecewa dan marah terhadap perkara yang sudah pun berlaku. Lagi pun, perkahwinan itu direstui dari awal sehinggalah timbul masalah seperti yang dinyatakan.

Sebenarnya, setiap orang yang pernah menyinggung hati orang lain perlu bersikap merendah diri kepada Allah dengan memohon maaf sesama insan yang pernah disakiti. Tidak hilang bisa ular yang menyusur di bawah akar. Kak Nur sendiri biasa memohon maaf dari anak-anak walau usia mereka 9, 8, 5 dan 3 tahun apabila terlebih marah dan sebagainya, yang mana Kak Nur sedar ia adalah kesalahan Kak Nur sendiri. Tidak tenang hidup dengan dosa terhadap manusia, lebih-lebih lagi kepada Allah.

Setiap orang yang wujud di sekeliling kita adalah amanah dari Allah. Mereka ada hak ke atas kita dan kita juga ada hak ke atas mereka. Sebaik-baik manusia ialah yang memainkan peranan masing-masing ke tahap terbaik dan memaafkan kelemahan orang lain dalam memenuhi hak-haknya.

Ada lagi yang Kak Nur ingin sentuh di sini namun masa kurang mengizinkan. Kak Nur utamakan permasalahan yang paling akhir dihadapi oleh Muslimah. Berkenaan dengan penyakit yang pernah timbul, Kak Nur syorkan sentiasa berubat dan mencari penawar sehingga ia benar-benar pulih seperti sedia kala. Ramai juga sahabat-sahabat Kak Nur yang pernah menghadapi masalah yang sama. Alhamdulillah, setakat ini mereka berjaya mengatasinya dan masih bahagia hingga sekarang dengan perkahwinan masing-masing.

Kak Nur harap Muslimah berpuas hati dengan respon yang tidak seberapa ini. Jika masih ada kekeliruan, boleh anjurkan lagi persoalan.

Oh ya…sebelum terlupa, bersumpah (al-Yamin) dalam Islam hanya dengan lafaz Wallahi, Wabillahi dan Watallahi. Tidak sah sumpah dengan al-Quran kerana ia tiada dalam prinsip kehakiman Islam. Apa pun, yang penting lazimi bercakap benar dan jauhi dari sikap suka bersumpah. Bimbang sumpah memakan diri.

Wallahu’alam.

al-Faqiirah ila Rabbiha,
Ummu Abbas

5 Disember 2008