Posted in Islamika, Siasah

Gema ‘Kepimpinan Ulama’ di Malam ‘Countdown’

Islam Deenul Fitrah

Alhamdulillah, buat julung-julung kalinya sejak tahun 1990, Kerajaan Islam Kelantan menganjurkan sambutan tahun baru Masihi yang datang serentak dengan tahun baru Hijrah. Tujuan Kerajaan adalah memberi alternatif kaedah sambutan/ pesta yang dibenarkan syarak. Setelah sekian lama rakyat Malaysia dihidangkan pesta-pesta yang berkiblatkan barat, maka inilah satu model pesta yang akan mengundang rahmat dan reda Allah.

Sama ada Kerajaan Kelantan mahu menjadikannya acara tetap tahunan atau tidak bergantung pada situasi.

Fitrah manusia suka berpesta. Fitrah manusia mahu berkumpul berkongsi gembira dan duka. Namun manusia itu dijadikan lemah dan suka menurut nafsu syahwat yang jahat. Sebagai agama yang menepati fitrah, Islam memberi garis panduan bagaimana fitrah itu harus disalurkan. Islam tidak pernah menyekat fitrah manusia secara mutlak.

Apabila Islam menutup satu pintu kepada sesuatu perbuatan seperti haram berzina, maka secara automatik Islam membuka pintu halal kepada seks yang dinamakan nikah. Begitulah seterusnya.

Islam itu mudah dan mampu dilaksanakan oleh manusia. Allah menyebut,

وَجَاهِدُوْا فِىْ اللّٰهِ حَقَّ جِهَادِهٖ هُوَ اجْتَبٰٮكُمْ وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِىْ الدِّيْنِ مِنْ حَرَجٍ‌ؕ مِلَّةَ اَبِيْكُمْ اِبْرٰهِيْمَ‌ؕ هُوَ سَمّٰٮكُمُ الْمُسْلِمِيْنَ ۙ مِنْ قَبْلُ وَفِىْ هٰذَا لِيَكُوْنَ الرَّسُوْلُ شَهِيْدًا عَلَيْكُمْ وَتَكُوْنُوْا شُهَدَآءَ عَلَى النَّاسِ‌‌ۖۚ
Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dialah yang memilih kamu (untuk mengerjakan suruhan agamanya) dan Dia tidak menjadikan kamu menanggung sesuatu yang berat dan susah payah dalam perkara agama, agama bapa kamu Ibrahim. Dia menamakan kamu: Orang-orang Islam semenjak dahulu dan di dalam (Al-Quran) ini, supaya Rasulullah (Muhammad) menjadi saksi yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu dan supaya kamu pula layak menjadi orang-orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah). Al-Hajj 22: 78

Sambutan di Stadium

Tanggal 31 Disember 2008 bersamaan 3 Muharram 1430H, saya menemani 3 orang anak yang mahu melihat konsert nasyid di Stadium Sultan Muhammad IV, Kota Bharu. Syukran ya zauji yang sudi menjaga si kecil Aqil yang berusia 1 tahun 4 bulan sekarang dan Aesya yang sudah mengantuk di dalam kereta.

Kami pergi agak lewat iaitu kira-kira jam 10 malam. Sudah banyak acara terlepas. Saya sengaja pergi lewat supaya anak-anak tidak cepat jemu. Mereka mahu menunggu ‘countdown’ detik 12 malam. Sempatlah juga mereka menonton nasyid.

Malam itu hujan lebat. Saya memanjat tangga stadium kerana mahu mencari Abang Aji, anak sahabat saya (saya panggil dia Ummi) yang akan balik bersama saya nanti. Sampai di atas, baru saya sedar ia kawasan VIP. Saya hanya rakyat biasa. Nasib baik saya kenal beberapa orang VIP yang ada di situ. Antaranya Senator Mumtaz Nawi, senior saya di MMP dulu. Juga sahabat satu usrah di MMP. Nik Amalina, anak MB Kelantan duduk di sebelah Kak Mumtaz. Dia junior saya di MMP. Juga pernah sama-sama mengikuti program tarbiyah sejak di MMP. Ummi Abang Aji ada di situ. Kebetulan ada kerusi kosong, saya terus duduk di situ bersama anak-anak. Inilah bagusnya pemimpin Islam, berpangkat atau tidak dilayan sama rata. Alhamdulillah.

Bahagian depan tempat duduk, ada wakil kaum India, Siam dan Cina. Mereka duduk sebaris dengan pemimpin kerajaan Kelantan yang lain. Tema ‘Kita Bersaudara’ ditonjolkan malam itu. Objektifnya agar mereka yang terdiri dari pelbagai bangsa dan agama merasakan bahawa kita dari keturunan yang sama yakni Adam dan Hawa.

Lebih kurang jam 10.30 malam, Tok Guru Nik Abdul Aziz tiba. Tempat duduk Tok Guru dan isteri (yang mesra dipanggil Cik Yah) berada selang dua baris di hadapan saya.

Sinopsis sebelum program diadakan boleh dilihat di http://mynisa.multiply.com/journal/item/683/JOM_COUNTDOWN_TAHUN_2009_BERSAMA_TOK_GURU_DI_KELANTAN-31_DIS_2008. Acara dan perjalanan program boleh dilawat di http://keluargakusayang.blogspot.com/.

Pertandingan Bunga Api Antarabangsa di Putra Jaya
Pertandingan Bunga Api Antarabangsa di Putra Jaya

Laungan ‘Kepimpinan Ulama’ Bergema

Seusai Tok Guru dan isteri mengambil tempat, wakil kaum Tionghua yakni Hu Pang Chow memberi ucapan. Kemudian wakil kaum India pula berucap. Apa yang menarik, wakil kaum India menyebut bahawa mereka menyokong kepimpinan ulama. Dia berucap penuh semangat. Sahutan dari kaum India yang hadir bergemuruh di stadium. Mula-mula dia berucap dalam Bahasa Malaysia. Kemudian berucap dalam loghat Tamil. Tatkala dia berucap dalam bahasa Tamil, bergemuruh lagi sahutan dari para penyokong. Sudah tentu mereka yang menyahut berbangsa India. Kami yang Melayu, Cina dan Siam ini manalah faham apa yang mereka ucapkan.

Mengakhiri ucapannya, wakil kaum India berharap agar Kepimpinan Ulama akan menguasai bumi Malaysia. Amin. Amin. Ia menakjubkan! Non muslim menyebut tentang kepimpinan ulama dan menyokongnya sepenuh hati.

Ya Allah, Engkaulah yang menjinakkan hati-hati mereka terhadap Islam dan para ulama muttaqin. Kagum betul saya menyaksikan suasana tersebut. Lebih separuh abad Islam tulen diperjuangkan di Malaysia, berhadapan tohmahan, fitnah dan mehnah tanpa putus.. hari ini… berkat keringat, air mata dan darah para pejuang; kami dapat saksikan detik penuh indah ini. Alhamdulillah.

Saya teringatkan perjuangan Rasulullah berhadapan tohmahan demi tohmahan. Sampai ke tahap mereka katakan Muhammad itu seorang yang gila. Namun onak dan duri tetap diharungi sampai ke satu tahap Muhajirin dan Ansar dipersaudarakan. Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!

Muhajirin dan Ansar dipersaudarakan atas satu aqidah. Akan tiba masanya, pelbagai kaum di Malaysia ini lembut hati untuk kembali ke agama moyang mereka Adam dan Hawa yakni Islam. Islam yang indah. Islam yang damai. Islam yang tenang. Islam yang qudus.

Sekali-kali tiada paksaan untuk mereka kembali ke agama fitrah. Justeru Allah melarang kita memaksa mereka. Bahkan mereka akan menerimanya dengan dada terbuka, akal yang faham, hati yang tulus dan jiwa yang bersih.

Ya Allah! Satukanlah kami di bawah panji suciMu, Islam. Satukanlah kami di Jannatunna’im.

Amin. Ya Rabbal aalamin.

Puas hati

Saya tidak sempat menemani anak untuk countdown. Dua kali panggilan dari suami memberitahu si kecil menangis mahu tidur. Saya bawa pulang Aziz dan Azzam yang sudah mengantuk. Abbas saya tinggalkan pada Ummi. Kami keluar dari stadium dan berjalan dalam hujan lebat menuju ke kereta. Saya seronok. Saya puas hati dapat menyaksikan detik-detik indah ‘kita bersaudara’ di stadium. Abbas juga seronok kerana dapat lihat percikan bunga api. Terima kasih suamiku kerana mengizinkan daku berada di sana.

Ummu Abbas 2009
4.28pm
8 Muharram 1430H/ 5 Januari 2009

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

2 thoughts on “Gema ‘Kepimpinan Ulama’ di Malam ‘Countdown’

  1. Assalamualaikum Kak Nor. Cukup menepati apa yang Kak Nor tulis ni mengenai malam tersebut. Chik tak pandai nak cerita macam ni. Moga-moga ramai yang mendapat manfaat darinya.

    p/s: kali ni barulah ok, dah ada ruang untuk komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s