Jangan Kau Menangis…

Dua hari lepas, sedang saya mengemas kaset-kaset lama dan barangan cenderamata, saya terjumpa satu pasu seramik gantung hadiah kawan. Di belakangnya di bahagian kaki ada catatan;

FROM:
ALANG
10 JULY 97
.HIDAYATI
BAIT SYIFA’
SUWEILEH
JORDAN

Bahagian tengah ada secebis tazkirah untuk diri saya. Saya hanya mencatatnya dalam Bahasa Arab. Ia merupakan kata-kata hikmah Arab. Saya rasa ingin berkongsi dengan pembaca blog ini. Saya sertakan di bawah ini dengan terjemahannya sekali.

Suami penulis berlatar belakang matahari sedang naik.  Kami dalam perjalanan dari Sydney ke Adelaide pada 11 Julai 2007.  Masya Allah... cantikkan?  Di kiri kanan kami hanya padang rumput terbentang luas bagai lautan.
Cerita gambar: Suami penulis berlatar belakang matahari sedang naik. Kami dalam perjalanan dari Sydney ke Adelaide pada 11 Julai 2007. Masya Allah... cantikkan? Di kiri kanan kami hanya padang rumput terbentang luas bagai lautan.

Maksudnya lebih kurang, usahlah dikau menangisi perkara-perkara duniawi yang luput daripadamu, kerana dunia ini hanya sementara. Kamu akan berpindah juga akhirnya ke alam yang lebih kekal abadi.

Hari ini harta kita mungkin di curi, tunang memutuskan pertunangan, suami menjatuhkan talak tanpa alasan syarie, suami kahwin lagi tanpa alasan syarak, isteri yang curang, isteri tidak mendengar kata, jawatan dilucutkan atau apa sahaja yang menyedihkan hati… hadapi ia dengan sabar dan reda. Justeru kita masih lagi berada di dunia fana. Ia bukan segala-galanya bagi kita.

Apa yang penting untuk difikirkan ialah apakah Allah reda pada kita disebalik semua takdirnya itu. Apakah kita telah menerimanya dengan tatacara sebagai seorang hamba yang merendah diri kepada Allah.

Apakah kita mahu memuhasabah diri… apakah dosa-dosaku padaMu ya Allah…
ampunkan daku Ya Allah…
Berikan daku kesabaran dan kekuatan…
Gantilah kesedihanku ini dengan pengampunan dosa-dosaku yang menggunung tinggi…
Bantulah daku membersihkan karat dosa yang menimbun…

Kemudian kuatkan tekad, sematkan azam untuk menjadi muslim yang lebih baik… lebih baik imannya… lebih baik taqwanya… Hinggalah kita mencapai darjat MUKMIN yang memiliki nafsu mutmainnah…

Berbahagialah dengan dirimu yang baru…
Bersenang-senanglah dengan jiwamu yang bersih…

Ramai manusia memburu kedudukan yang tinggi di sisi manusia… memburu pangkat Profesor Madya…Profesor… Timbalan Pengarah… Pengarah… Naib Ketua Pemuda…Ketua Pemuda…Naib Presiden… dan seterusnya…

Berapa ramai pula yang memburu status HAMBA di sisi Allah?

Hanya itulah yang Allah cari dari diri kita.

Ummu Abbas
12.22pm
19 Muharram 1430H/ 16 Januari 2009

Advertisements