RONDA-RONDA MANIK URAI: Yang dikesali…

Untuk apa polis didatangkan beramai-ramai ke daerah orang baik-baik ini?
Untuk apa polis didatangkan beramai-ramai ke daerah orang baik-baik ini?

1.   Kewujudan markas polis yang besar dan hebat.

Semasa pilihanraya Penanti yang menyaksikan BN-UMNO tidak berlawan, apakah markas polis seperti ini wujud juga?   Saya dimaklumkan markas besar seperti ini tiada di Penanti.  Tiada UMNO-BN, tiada markas polis besar-besar.

Biasanya orang yang memerlukan pengawasan rapi antaranya ialah kanak-kanak hyperaktif, orang gila, penjahat dan paling kurang – ‘budak-budak buas’ atau nakal.   Sejak PRK Kuala Terengganu hinggalah PRK Manik Urai ini, apa yang kita saksikan; Ada UMNO-BN bertanding, adalah polis.  Justeru itu polis ini datang mengawal siapa sebenarnya?

PRK Penanti tanpa UMNO-BN bertanding; suasana  aman damai.  Tiada provokasi dan pelbagai kejadian ganas.

 Dalam perjalanan pulang hari Jumaat malam Sabtu itu, kami terperangkap dalam kesesakan lalu lintas.   Kenderaan beratur panjang sehingga tidak kelihatan di mana putusnya barisan kenderaan tersebut.  Pandang ke depan dan belakang, sepanjang jalan disimbahi cahaya lampu kenderaan. 

Setelah agak lama, kereta yang merangkak perlahan akhirnya melintasi sebuah kereta yang sedang terbakar.   Terlupa pula mahu snap foto kereta yang dibungkus api yang sedang menjulang tinggi itu.  Dia terbakar sendirikah atau siapa punya angkara?

Markas ini berhampiran Masjid Laloh.
Markas ini berhampiran Masjid Laloh.

2.  Di waktu senja Jumaat 10 Julai, kami singgah di Masjid Laloh.  Saya lihat seorang polis peronda dengan motorsikalnya berlegar-legar di hadapan masjid.  Pada mulanya kelihatan dia mahu berlalu.  Saya berharap-harap polis yang seorang ini sudi singgah di rumah Allah ini.  Namun sebaik azan Maghrib dikumandangkan, dia berpatah balik dan parking di hadapan masjid.   Alhamdulillah, ada juga polis yang jinak hatinya dengan masjid dan solat. Moga Allah merahmatinya. 

Lagikan kita dijemput ke istana raja, kembang kuncup dada kita dek rasa gembira menerima pelawaan orang besar dan berkuasa.  Saya percaya ramai rakyat biasa yang tidak akan menolak pelawaan raja singgah di istananya.  Inikan pula masjid @rumah Allah, seruan dari Allah- Raja segala raja dan zat yang paling berkuasa di dunia dan akhirat 5 kali sehari semalam itu bagai angin berlalu di cuping kebanyakan manusia- yang bukan sahaja bertaraf rakyat biasa, bahkan berstatus hamba dan makhluk ciptaan di sisi Allah.

Tanpa sebarang protokol, begitu mudah kita mahu menjadi tetamu Raja segala raja, namun berapa ramai yang sudi memijakkan kaki kurniaan Allah itu di rumahNya?  Seterusnya menyucikan diri dengan wuduk serta mengabdikan diri seluruh jasad buat seketika kepada Allah pemberi nyawa?

Saya sungguh kesal dengan pemandangan ini.  Lebih-lebih lagi mengenangkan markas polis berhampiran yang hebat dan gah.   Untuk apa mereka beramai-ramai ke sini kalau bukan mencari sesuatu bagi mengenalkan mereka kepada Allah? 

Itu belum lagi dikira kos mereka tinggal di sini untuk sepanjang tempoh pilihanraya.  Alangkah baik kos tersebut diberikan kepada anggota polis untuk mereka belanjakan bagi meningkatkan taraf hidup mereka dan pendidikan anak-anak mereka.  Juga diagih-agihkan kepada penduduk miskin di sekitar kawasan pilihanraya.

Jika mereka memberi alasan patuh pada bos, maka mereka dikerah ke sini, maka bagaimana pula tindakan mereka kepada arahan bos segala bos di dunia yakni Allah?  Allah mahu setiap hambaNya mengenal dan mencari diriNya.  Allah mahu berikan pelbagai nikmat, rahmat dan keampunan buat setiap hambaNya yang mahu berlindung di bawah kasihNya. 

Sampah menghiasi persekitaran Lata Rek
Sampah menghiasi persekitaran Lata Rek

3.  Semasa anak-anak sedang mandi, saya melilau sekitar Lata Rek mencari tong sampah namun sebuah pun tiada.

Terdapat longgokan sampah di sana-sini.  Belum lagi dikira sampah yang bertaburan. 

Siapa yang bertanggungjawab menguruskan hal ini?  Wakil rakyat atau Majlis Daerah? 

Bagi mereka yang suka kepada projek segera, inilah perkara mustahak untuk disegerakan;  Sediakan tong sampah di tempat perkelahan awam ini.

Malu saya dengan keadaan ini.  Tambahan pula kawasan ini sudah lama dikuasai oleh PAS- yang mahu Islam.  Walaupun para pengotor itu tidak semestinya penganut PAS sahaja, namun imej sampah ini terpalit kepada mereka yang menguasai kawasan ini.  Bukannya kepada pengunjung yang entah siapa-siapa.

Inilah bahana dan kesan pendidikan negara yang tidak bertunjangkan akidah yang murni.  Manusia tidak rasa berdosa membuang sampah merata-rata. 

Di negara kafir yang mementingkan kebersihan, dapat pula mereka melatih rakyat mereka untuk berdisiplin dalam hal ini.  Contoh paling dekat ialah Singapura.  Bagaimana kita dapat jadi seperti mereka dalam hal yang sememangnya wujud dari ajaran Islam?

 

Sekadar renungan…

Ummu Abbas

1.10pm

20 Rejab 1430

Advertisements

RONDA-RONDA MANIK URAI: Yang Menarik!

Kiri kanan jalan alam nan hijau, sehijau PAS.
Kiri kanan jalan alam nan hijau, sehijau PAS.

Dua hari lepas, saya  sekeluarga menyempatkan diri meronda kawasan PRK N41 Manik Urai.  Mencari iktibar, meneliti khabar dan menitip foto-foto menarik.  Petang Jumaat itu, saya sekeluarga dan kakak ipar serta suaminya singgah di rumah sepupu di Chuchoh Puteri.  Sambil meronda sambil berziarah melawat keluarga. 

Kami masuk dari pekan Guchil melintasi Kg Bukit Mengkebang untuk ke Chuchoh Puteri, kawasan PRK N41 Manik Urai.  Di Mengkebang, kenangan manis bersama arwah Wan yang baru meninggal mengusik minda.  Ada lot rumah Wan di situ berdekatan Sekolah Mengkebang.  Wan meneroka tanah itu zaman Dato’ Asri menjadi Menteri Besar.  Daripada 10  1/4 ekar tanah yang diteroka dan dimiliki, 8 ekar tanah getah sudah dijual.  Tinggal 2 ekar tanah dusun durian dan rambutan dan lot rumah 1/4 ekar.  Dusun itu berhampiran sungai yang mengalir cantik.

Dua hari sebelum meninggal, Wan sempat berpesan pada Abah agar tanah di sini di bahagi kepada 4 beradik.  4 lagi adik beradik Abah dipesan berbahagi tanah yang baru dibeli berhampiran kampung halaman.  Hasil jualan tanah getah 8 ekar, Wan beli tanah tersebut.

Bagi pecinta alam flora dan fauna tentunya gembira datang ke sini sama ada untuk bertugas atau memerhati sahaja.  Sepanjang perjalanan dari Kg Bukit Mengkebang ke Chuchoh Puteri dihiasi dengan kehijauan alam dan sungai-sungai yang mengalir di bawah jambatan kecil. 

Mula-mula terlintas di fikiran mahu menulis tajuk untuk rakaman kenangan ini dengan tajuk Jalan-jalan Manik Urai namun dek asyik berselisih dengan anggota polis peronda, maka perkataan Jalan-jalan itu saya tukar kepada Ronda-ronda.  Baru waqie sedikit dengan perjalanan kali ini.

SANY0431

KG SUNGAI PAS

Selepas Kg Bukit Mengkebang, satu kampung bernama Kg Sungai Pas.  Kampung ini dipisahkan dengan Sungai Pas.  Macam mana sungai dan kampung ini dapat nama PAS?  Saya mengagak mungkin dari segi sejarahnya, kawasan ini diterokai oleh para penyokong PAS termasuk arwah datuk saya.

Menurut Abah saya yang kami bawa meronda keesokan harinya, asal kawasan ini memang dihuni para penyokong PAS.  Wujudnya penyokong UMNO di sini dek kerana tidak puas hati sebahagian masyarakat setempat terhadap mantan wakil rakyat PAS dahulu.  Oleh sebab itu, di sini merupakan kubu PAS.

Saya terus memerhati kehidupan penduduk setempat.   Melihat beberapa gadis yang membonceng motor tidak bertudung, tidak hairan kalau UMNO dapat bertapak di sini.  Ia simbol hati manusia yang lalai dari mengingati Allah dan mati.  UMNO adalah untuk mereka yang mengejar dunia dan melupakan akhirat.  PAS yang dibentangkan ‘karpet merah’ sekarang pun, jika tidak berwaspada dengan virus ‘al-Wahn’ akan menurut jejak langkah UMNO juga.  Na’uzubillah.

LATA REK

Ramai yang berkunjung ke Manik Urai bertuah kerana dapat menyaksikan salah satu kawasan air terjun yang cantik di Kelantan.  Air terjun ini diberi nama Lata Rek.  Kg Rek ini termasuk kawasan pilihanraya N41 Manik Urai. 

Lata Rek.  Subhanallah!
Lata Rek. Subhanallah!
Pemandangan di waktu senja.
Pemandangan di waktu senja.

Dua kereta polis peronda pun ada di celah-celah kereta pengunjung yang lain.  Bolehlah rehatkan minda ye! 

SANY0432

Melihat sungai nan indah ini, anak-anak sudah tidak sabar untuk mandi. Apa lagi, mandilah mereka. Namun Abbas kata tidak puas main air. Hmm…hari sudah senja, kami sampai jam 6.30 petang di sini. 30 minit sahaja main air.

DUSUN DURIAN RAMBUTAN di MANIK URAI
SANY0435

Kawasan sekitar Kuala Krai ini sememangnya terkenal dengan dusun durian dan rambutan.  Inilah antara yang menarik PRK N41 kali ini.  Bak seloroh Ustaz Tuan Ibrahim dalam kuliah Maghribnya petang semalam, “Buat pilihanraya setiap kali musim durian bagus juga”.  Agaknya Ustaz Tuan Ibrahim kenyang dijamu durian oleh penduduk di sini.   Saya percaya ramai tetamu dapat merasa isi durian di perbukitan Kuala Krai ini.

BERSYUKUR KEPADA ALLAH

Banyak sekali Allah limpahkan nikmatNya kepada manusia.  Semua kurniaan itu adalah untuk kita mengingati ALlah dan berterima kasih kepada Allah.  Salah satu tanda terima kasih kepada Allah ialah dengan mematuhi perintah dan meninggalkan laranganNya.  Tanda bersyukur kepada Allah juga ialah dengan cara mengambil Islam secara menyeluruh; pada urusan peribadi, ekonomi, perundangan dan politik.  Politik itu tidak kotor.  Yang kotor ialah tangan yang bermain politik dengan cara selain Islam.  Sama seperti ISLAM itu sendiri; sempurna dan cantik.  Hanya penganutnya yang tidak berpegang teguh pada ajaran Islam yang kotor dan busuk.  Mereka beramal dengan perkara yang tidak mengindahkan diri mereka, maka mereka menjadi tidak indah.

ISLAm itu INDAH.  Jika UMNO mahu dipandang INDAH, kembali sahaja kepada ISLAM.  Oleh kerana perlembagaan PAS mengambil al-Quran dan Hadis sebagai dasar rujukan utama, maka lebih baik UMNO masuk PAS sahaja.  Bukannya menimbulkan istilah-istilah yang tidak realistik bagi membuktikan kita menerima dasar ISLAM yang dibawa olah PAS.  Perpaduan orang ISLAM di MALAYSIA ini hanya dengan sama-sama mematuhi perlembagaan al-Quran dan Sunnah.

Durian di sebuah restoran.  Pulut durian pun dijual juga.  Nyam...nyam.
Durian di sebuah restoran. Pulut durian pun dijual juga. Nyam...nyam.

Ummu Abbas
1.44am
20 Rejab 1430H