Peruntuh Masjid Babri Peluk Islam

Masjid Babri sebelum dirobohkan
Masjid Babri sebelum dirobohkan

Artikel di bawah yang menyentuh rasa. Saya kutip dari Utusan Online. Terima kasih kepada penyusunnya. Moga Allah berkati hidup saudari hingga ke akhir hayat.

Peristiwa menyayat hati ini sudah lama berlalu. Musim sejuk di Jordan waktu itu tidak mampu mendinginkan hati-hati kami ummat Islam. Saya di Tahun Pertama waktu itu. Baru 2, 3 bulan menjejakkan kaki di sana.

Berita gembira seperti ini begitu signifikan dengan implikasi peristiwa 11 September di Amerika. Selepas peristiwa itu, dikhabarkan al-Quran habis terjual di kedai-kedai buku di Amerika. Semakin ramai yang mahu tahu apa itu Islam? Kenapa ia dicemuh sedemikian rupa? Salah seorang yang terkesan dengan peristiwa tersebut ialah Jermaine Jackson (Muhammad Abdul Aziz), abang kepada Michael Jackson. Continue reading “Peruntuh Masjid Babri Peluk Islam”

Advertisements

Ujian Allah datang lagi: ADUN Permatang Pasir Meninggal Dunia

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

[1] Maha Berkat (serta Maha Tinggilah kelebihan) Tuhan yang menguasai pemerintahan (dunia dan akhirat) dan memanglah Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

[2] Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu; Siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)

Surah al-Mulk

*********************************

Belum hilang penat lelah berpilihanraya di Manek Urai, Allah datangkan lagi ujianNya buat Pakatan Rakyat dan Barisan Nasional. Pagi ini, ADUN Permatang Pasir, Dato Hj Mohd Hamdan Abdul Rahman telah kembali kepada penciptaNya, pencipta kita semua Allah swt. Beliau meninggal di Institut Jantung Negara, Kuala Lumpur.

Kelihatannya, selepas PRU 12 … Allah tidak membiarkan kita lama berehat menikmati kemenangan yang realitinya belum menang. Peristiwa Perak, peralihan kuasa Perdana Menteri, pilihanraya kecil yang bertali arus, isu masyarakat setempat, penyakit yang merebak, kenaikan kos hidup dan lain-lain. Ia tidak terhenti setakat itu, isu tempatan diiringi dengan isu-isu antarabangsa yang mendidihkan darah ummat Islam seperti pembunuhan saudara muslim kita di masjid Selatan Thailand, pembunuhan sahabat kita seaqidah di Urumqhi, Xinjiang, pembunuhan Dr Marwah kerana hijabnya, konspirasi pembunuhan Mikaeel Jackson yang ramai muslim sendiri tidak pasti kesahihan status Islamnya dan pelbagai lagi.

Kebanyakan kawasan PRK itu pula pada asalnya dimenangi oleh Pakatan Rakyat. Apakah yang tersirat di sebalik yang tersurat?

Tok Guru Nik Aziz dalam ucapannya di Kuliah Jumaat selepas PRK Manek Urai menyinggung tentang Perang Hunain dan Perang Uhud yang signifikan dengan apa yang telah berlaku di Manek Urai. Sudah tentu ia adalah taujihat buat para pendokong dan pekerja parti khususnya. Berapa ramai yang dengar dan mengambil iktibar? Berapa ramai pula yang bertaubat dari kelemahan yang disedari atau tidak disedari?
Muhasabah diri dan berapa banyak kita melangkah kembali kepada Allah dan syariatNya akan menentukan kejayaan kita di masa hadapan.

Allah tidak datangkan sesuatu ujian kecuali untuk mengenal pasti siapa yang ikhlas di antara hamba-hambaNya.

Allah tidak datangkan satu ujian kecuali untuk kita mengoreksi diri sendiri dan saling bermuhasabah sesama saudara kita dengan penuh rasa ukhuwwah kerana Allah.

Benarkah wujud saling menyinggung perasaan sesama sahabat di Manek Urai hanya kerana isu ‘Kerajaan Perpaduan’ yang realitinya bukan subjek sebenar? Apakah objektif sebenar yang Allah mahukan di sebalik ujian ‘Kerajaan Perpaduan’? Dan adakah keretakan ukhuwwah implikasi kepada isu akan berulang di Permatang Pasir?

Allah tidak datangkan satu ujian kecuali agar kita membersihkan diri dengannya serta melangkah penuh gagah dengan iman yang semakin mantap.

Allah juga tidak mengutuskan Muhammad s.a.w kecuali untuk memperbaiki akhlak manusia.

Islam punya adab khilaf pendapat.

Islam punya adab berjemaah.

Justeru, setiap permasalahan yang sedang dihadapi, akhlak diri yang perlu diteliti terlebih dahulu, bukannya kesalahan dan kelemahan orang lain.

Wajarkah aku bertindak begini?

Wajarkah aku bercakap begitu?

Apakah tingkahlaku dan percakapanku bersesuaian dengan kehendak Allah dan RasulNya?

Apakah bila aku menulis begini atau komen begitu, Allah reda padaku atau Allah murka kerana aku menulis tanpa landasan ilmu?

Apakah bila aku melihat sesuatu yang menaikkan kemarahanku, aku ingat bagaimana kesalahanku kepada Allah?

Besar sangatkan dosa orang lain terhadapku dibandingkan kesalahanku yang sering lalai dari mengingati Allah?

Adakah kita merasa bertambah nikmat dengan kemanisan iman setelah ujian demi ujian dibentangkan kepada kita? Atau kasih kita sesama sahabat sejemaah semakin pudar dan hambar?

Hakikat perjuangan kita benar atau tidak, tanyalah pada hati sendiri… semakin tenangkah jiwa kita atau semakin serabut?

Sekadar renungan di hari Jumaat.

Ummu Abbas
11.40am
9 Syaaban 1430H