RONDA-RONDA MANIK URAI: Yang dikesali…

Untuk apa polis didatangkan beramai-ramai ke daerah orang baik-baik ini?
Untuk apa polis didatangkan beramai-ramai ke daerah orang baik-baik ini?

1.   Kewujudan markas polis yang besar dan hebat.

Semasa pilihanraya Penanti yang menyaksikan BN-UMNO tidak berlawan, apakah markas polis seperti ini wujud juga?   Saya dimaklumkan markas besar seperti ini tiada di Penanti.  Tiada UMNO-BN, tiada markas polis besar-besar.

Biasanya orang yang memerlukan pengawasan rapi antaranya ialah kanak-kanak hyperaktif, orang gila, penjahat dan paling kurang – ‘budak-budak buas’ atau nakal.   Sejak PRK Kuala Terengganu hinggalah PRK Manik Urai ini, apa yang kita saksikan; Ada UMNO-BN bertanding, adalah polis.  Justeru itu polis ini datang mengawal siapa sebenarnya?

PRK Penanti tanpa UMNO-BN bertanding; suasana  aman damai.  Tiada provokasi dan pelbagai kejadian ganas.

 Dalam perjalanan pulang hari Jumaat malam Sabtu itu, kami terperangkap dalam kesesakan lalu lintas.   Kenderaan beratur panjang sehingga tidak kelihatan di mana putusnya barisan kenderaan tersebut.  Pandang ke depan dan belakang, sepanjang jalan disimbahi cahaya lampu kenderaan. 

Setelah agak lama, kereta yang merangkak perlahan akhirnya melintasi sebuah kereta yang sedang terbakar.   Terlupa pula mahu snap foto kereta yang dibungkus api yang sedang menjulang tinggi itu.  Dia terbakar sendirikah atau siapa punya angkara?

Markas ini berhampiran Masjid Laloh.
Markas ini berhampiran Masjid Laloh.

2.  Di waktu senja Jumaat 10 Julai, kami singgah di Masjid Laloh.  Saya lihat seorang polis peronda dengan motorsikalnya berlegar-legar di hadapan masjid.  Pada mulanya kelihatan dia mahu berlalu.  Saya berharap-harap polis yang seorang ini sudi singgah di rumah Allah ini.  Namun sebaik azan Maghrib dikumandangkan, dia berpatah balik dan parking di hadapan masjid.   Alhamdulillah, ada juga polis yang jinak hatinya dengan masjid dan solat. Moga Allah merahmatinya. 

Lagikan kita dijemput ke istana raja, kembang kuncup dada kita dek rasa gembira menerima pelawaan orang besar dan berkuasa.  Saya percaya ramai rakyat biasa yang tidak akan menolak pelawaan raja singgah di istananya.  Inikan pula masjid @rumah Allah, seruan dari Allah- Raja segala raja dan zat yang paling berkuasa di dunia dan akhirat 5 kali sehari semalam itu bagai angin berlalu di cuping kebanyakan manusia- yang bukan sahaja bertaraf rakyat biasa, bahkan berstatus hamba dan makhluk ciptaan di sisi Allah.

Tanpa sebarang protokol, begitu mudah kita mahu menjadi tetamu Raja segala raja, namun berapa ramai yang sudi memijakkan kaki kurniaan Allah itu di rumahNya?  Seterusnya menyucikan diri dengan wuduk serta mengabdikan diri seluruh jasad buat seketika kepada Allah pemberi nyawa?

Saya sungguh kesal dengan pemandangan ini.  Lebih-lebih lagi mengenangkan markas polis berhampiran yang hebat dan gah.   Untuk apa mereka beramai-ramai ke sini kalau bukan mencari sesuatu bagi mengenalkan mereka kepada Allah? 

Itu belum lagi dikira kos mereka tinggal di sini untuk sepanjang tempoh pilihanraya.  Alangkah baik kos tersebut diberikan kepada anggota polis untuk mereka belanjakan bagi meningkatkan taraf hidup mereka dan pendidikan anak-anak mereka.  Juga diagih-agihkan kepada penduduk miskin di sekitar kawasan pilihanraya.

Jika mereka memberi alasan patuh pada bos, maka mereka dikerah ke sini, maka bagaimana pula tindakan mereka kepada arahan bos segala bos di dunia yakni Allah?  Allah mahu setiap hambaNya mengenal dan mencari diriNya.  Allah mahu berikan pelbagai nikmat, rahmat dan keampunan buat setiap hambaNya yang mahu berlindung di bawah kasihNya. 

Sampah menghiasi persekitaran Lata Rek
Sampah menghiasi persekitaran Lata Rek

3.  Semasa anak-anak sedang mandi, saya melilau sekitar Lata Rek mencari tong sampah namun sebuah pun tiada.

Terdapat longgokan sampah di sana-sini.  Belum lagi dikira sampah yang bertaburan. 

Siapa yang bertanggungjawab menguruskan hal ini?  Wakil rakyat atau Majlis Daerah? 

Bagi mereka yang suka kepada projek segera, inilah perkara mustahak untuk disegerakan;  Sediakan tong sampah di tempat perkelahan awam ini.

Malu saya dengan keadaan ini.  Tambahan pula kawasan ini sudah lama dikuasai oleh PAS- yang mahu Islam.  Walaupun para pengotor itu tidak semestinya penganut PAS sahaja, namun imej sampah ini terpalit kepada mereka yang menguasai kawasan ini.  Bukannya kepada pengunjung yang entah siapa-siapa.

Inilah bahana dan kesan pendidikan negara yang tidak bertunjangkan akidah yang murni.  Manusia tidak rasa berdosa membuang sampah merata-rata. 

Di negara kafir yang mementingkan kebersihan, dapat pula mereka melatih rakyat mereka untuk berdisiplin dalam hal ini.  Contoh paling dekat ialah Singapura.  Bagaimana kita dapat jadi seperti mereka dalam hal yang sememangnya wujud dari ajaran Islam?

 

Sekadar renungan…

Ummu Abbas

1.10pm

20 Rejab 1430

RONDA-RONDA MANIK URAI: Yang Menarik!

Kiri kanan jalan alam nan hijau, sehijau PAS.
Kiri kanan jalan alam nan hijau, sehijau PAS.

Dua hari lepas, saya  sekeluarga menyempatkan diri meronda kawasan PRK N41 Manik Urai.  Mencari iktibar, meneliti khabar dan menitip foto-foto menarik.  Petang Jumaat itu, saya sekeluarga dan kakak ipar serta suaminya singgah di rumah sepupu di Chuchoh Puteri.  Sambil meronda sambil berziarah melawat keluarga. 

Kami masuk dari pekan Guchil melintasi Kg Bukit Mengkebang untuk ke Chuchoh Puteri, kawasan PRK N41 Manik Urai.  Di Mengkebang, kenangan manis bersama arwah Wan yang baru meninggal mengusik minda.  Ada lot rumah Wan di situ berdekatan Sekolah Mengkebang.  Wan meneroka tanah itu zaman Dato’ Asri menjadi Menteri Besar.  Daripada 10  1/4 ekar tanah yang diteroka dan dimiliki, 8 ekar tanah getah sudah dijual.  Tinggal 2 ekar tanah dusun durian dan rambutan dan lot rumah 1/4 ekar.  Dusun itu berhampiran sungai yang mengalir cantik.

Dua hari sebelum meninggal, Wan sempat berpesan pada Abah agar tanah di sini di bahagi kepada 4 beradik.  4 lagi adik beradik Abah dipesan berbahagi tanah yang baru dibeli berhampiran kampung halaman.  Hasil jualan tanah getah 8 ekar, Wan beli tanah tersebut.

Bagi pecinta alam flora dan fauna tentunya gembira datang ke sini sama ada untuk bertugas atau memerhati sahaja.  Sepanjang perjalanan dari Kg Bukit Mengkebang ke Chuchoh Puteri dihiasi dengan kehijauan alam dan sungai-sungai yang mengalir di bawah jambatan kecil. 

Mula-mula terlintas di fikiran mahu menulis tajuk untuk rakaman kenangan ini dengan tajuk Jalan-jalan Manik Urai namun dek asyik berselisih dengan anggota polis peronda, maka perkataan Jalan-jalan itu saya tukar kepada Ronda-ronda.  Baru waqie sedikit dengan perjalanan kali ini.

SANY0431

KG SUNGAI PAS

Selepas Kg Bukit Mengkebang, satu kampung bernama Kg Sungai Pas.  Kampung ini dipisahkan dengan Sungai Pas.  Macam mana sungai dan kampung ini dapat nama PAS?  Saya mengagak mungkin dari segi sejarahnya, kawasan ini diterokai oleh para penyokong PAS termasuk arwah datuk saya.

Menurut Abah saya yang kami bawa meronda keesokan harinya, asal kawasan ini memang dihuni para penyokong PAS.  Wujudnya penyokong UMNO di sini dek kerana tidak puas hati sebahagian masyarakat setempat terhadap mantan wakil rakyat PAS dahulu.  Oleh sebab itu, di sini merupakan kubu PAS.

Saya terus memerhati kehidupan penduduk setempat.   Melihat beberapa gadis yang membonceng motor tidak bertudung, tidak hairan kalau UMNO dapat bertapak di sini.  Ia simbol hati manusia yang lalai dari mengingati Allah dan mati.  UMNO adalah untuk mereka yang mengejar dunia dan melupakan akhirat.  PAS yang dibentangkan ‘karpet merah’ sekarang pun, jika tidak berwaspada dengan virus ‘al-Wahn’ akan menurut jejak langkah UMNO juga.  Na’uzubillah.

LATA REK

Ramai yang berkunjung ke Manik Urai bertuah kerana dapat menyaksikan salah satu kawasan air terjun yang cantik di Kelantan.  Air terjun ini diberi nama Lata Rek.  Kg Rek ini termasuk kawasan pilihanraya N41 Manik Urai. 

Lata Rek.  Subhanallah!
Lata Rek. Subhanallah!
Pemandangan di waktu senja.
Pemandangan di waktu senja.

Dua kereta polis peronda pun ada di celah-celah kereta pengunjung yang lain.  Bolehlah rehatkan minda ye! 

SANY0432

Melihat sungai nan indah ini, anak-anak sudah tidak sabar untuk mandi. Apa lagi, mandilah mereka. Namun Abbas kata tidak puas main air. Hmm…hari sudah senja, kami sampai jam 6.30 petang di sini. 30 minit sahaja main air.

DUSUN DURIAN RAMBUTAN di MANIK URAI
SANY0435

Kawasan sekitar Kuala Krai ini sememangnya terkenal dengan dusun durian dan rambutan.  Inilah antara yang menarik PRK N41 kali ini.  Bak seloroh Ustaz Tuan Ibrahim dalam kuliah Maghribnya petang semalam, “Buat pilihanraya setiap kali musim durian bagus juga”.  Agaknya Ustaz Tuan Ibrahim kenyang dijamu durian oleh penduduk di sini.   Saya percaya ramai tetamu dapat merasa isi durian di perbukitan Kuala Krai ini.

BERSYUKUR KEPADA ALLAH

Banyak sekali Allah limpahkan nikmatNya kepada manusia.  Semua kurniaan itu adalah untuk kita mengingati ALlah dan berterima kasih kepada Allah.  Salah satu tanda terima kasih kepada Allah ialah dengan mematuhi perintah dan meninggalkan laranganNya.  Tanda bersyukur kepada Allah juga ialah dengan cara mengambil Islam secara menyeluruh; pada urusan peribadi, ekonomi, perundangan dan politik.  Politik itu tidak kotor.  Yang kotor ialah tangan yang bermain politik dengan cara selain Islam.  Sama seperti ISLAM itu sendiri; sempurna dan cantik.  Hanya penganutnya yang tidak berpegang teguh pada ajaran Islam yang kotor dan busuk.  Mereka beramal dengan perkara yang tidak mengindahkan diri mereka, maka mereka menjadi tidak indah.

ISLAm itu INDAH.  Jika UMNO mahu dipandang INDAH, kembali sahaja kepada ISLAM.  Oleh kerana perlembagaan PAS mengambil al-Quran dan Hadis sebagai dasar rujukan utama, maka lebih baik UMNO masuk PAS sahaja.  Bukannya menimbulkan istilah-istilah yang tidak realistik bagi membuktikan kita menerima dasar ISLAM yang dibawa olah PAS.  Perpaduan orang ISLAM di MALAYSIA ini hanya dengan sama-sama mematuhi perlembagaan al-Quran dan Sunnah.

Durian di sebuah restoran.  Pulut durian pun dijual juga.  Nyam...nyam.
Durian di sebuah restoran. Pulut durian pun dijual juga. Nyam...nyam.

Ummu Abbas
1.44am
20 Rejab 1430H

RONDA-RONDA MANIK URAI: Markas Mana Paling Meriah?

Saya menyusun foto-foto markas di bawah menurut pandangan saya ianya adalah paling meriah, meriah dan kurang meriah.

PERTAMA:

Markas Polis

Sebab-sebab kelayakan:  Markasnya paling besar dan didiami entah berapa ribu orang polis setiap markas.  Mereka juga sentiasa menghuni markas siang dan malam.  Kenderaan polis pelbagai gaya kelihatan sentiasa penuh di hadapan markas:  Bas, kereta peronda, van, motor trafik dan macam-macam ada.

Markas mereka juga kelihatan gah dengan khemah berwarna putih bersih.  Adakah khemah ini milik PDRM atau disewa?  Kalau disewa siapa pemberi sewa yang dapat kontrak memasang khemah-khemah ini?  Berapa pula kosnya?

Markas polis yang besar dan item paling menonjol di kawasan pilihanraya selain poster-poster parti yang bertanding.
Markas polis yang besar dan item paling menonjol di kawasan pilihanraya selain poster-poster parti yang bertanding.
Markas polis terbesar di Manik Urai terletak di simpang masuk ke Laloh
Markas polis terbesar di Manik Urai terletak di simpang masuk ke Laloh

 

KEDUA:

Markas atau pos atau bangsal panas PAS.

Sebab-sebab kelayakan:  Sentiasa ada penghuni dan menjadi tumpuan ramai.  Selain dimeriahkan dengan poster-poster dan bendera, sebahagian markas diceriakan lagi dengan gerai-gerai jualan.  Di waktu malam, kemeriahan lebih terasa dek ada ceramah yang mendapat sambutan dan gerai-gerai yang melimpahkan cahaya lampu.

SANY0426

Gerai-gerai di waktu malam berhampiran markas PAS
Gerai-gerai di waktu malam berhampiran markas PAS

 

KETIGA:

Markas UMNO/BN

Sebab-sebab kelayakan;  Seperti yang umum sedia maklum. Khabarnya seorang petugas UMNO menerima peruntukan sebanyak RM10,000 untuk menyewa rumah bagi kegunaan parti.  Namun hanya RM2000 yang digunakan.  Baki RM8000 lagi lesap entah ke mana.  Kalau benarlah khabar ini, ia bukan perkara pelik bagi parti UMNO yang sinonim dengan rasuah.

SANY0429

 

Sekadar untuk renungan bersama.

Email Dicuri Orang

“Setiap yang berlaku ada hikmahnya”

MAKLUMAN:

SEMALAM ALAMAT EMAIL SAYA TELAH DICURI ORANG.  SEORANG SAHABAT SAYA TELAH MENERIMA EMAIL SPAM DARIPADA EMAIL ummuabbas@yahoo.com.  HARI INI SAYA SENDIRI TIDAK DAPAT MASUK KE EMAIL TERSEBUT.  JUSTERU ITU, SAYA INGIN MAKLUMKAN SEGALA KIRIMAN EMAIL DARI EMAIL ummuabbas@yahoo.com MULAI PETANG SEMALAM BUKAN DARIPADA SAYA. 

SAYA SEMPAT MEMBALAS DUA EMAIL PAGI SEMALAM IAITU KEPADA ummuafiq dan Katie.  JADI ITULAH KIRIMAN EMAIL TERAKHIR DARI SAYA.

AKIBAT DARI KEJADIAN INI, SAYA JUGA INGIN UMUMKAN MULAI HARI INI, SAYA TIDAK LAGI MENGGUNAKAN ALAMAT EMAIL ummuabbas@yahoo.com UNTUK DIHUBUNGI DARI PENGUNJUNG BLOG.

SAYA JUGA BERHARAP MENDAPAT MAKLUMAT DARI PENGUNJUNG BLOG YANG PERNAH BERHADAPAN DENGAN MASALAH SEPERTI INI BAGAIMANA CARA MENGATASI MASALAH INI.  BANYAK MAKLUMAT DALAM EMAIL TERSEBUT YANG MASIH SAYA PERLUKAN.

SEKIAN, HARAP MAKLUM.

TERIMA KASIH.

Inna lillahi wainna ilayhi raaji’un

ummuabbas

12 Julai 2009

Antara Perkara yang Isteri Suka

Rasa sedih atas pemergian Wan beransur kurang.  Semalam, kira-kira jam 11.45am, satu suara memberi salam.  Salam segera dijawab.

Ha…saya tahu siapa yang datang.  Apatah lagi kelihatan satu lori besar berwarna putih di hadapan rumah.

Saya menjenguk menerusi tingkap meminta pemberi salam menunggu sementara saya bersiap menghijab diri saya selengkapnya.  Waktu itu saya hanya bertudung labuh, memakai baju lengan pendek dan skirt labuh.   Biasanya saya hanya menyarung jubah yang memang tersedia di dalam bilik untuk berhijab secara sempurna bila ada tetamu.

Belum sempat saya berlalu dari tingkap, suami saya sampai.

Hmm…selamat.  Suami saya menandatangani resit terima barang.  Kemudian dua buah kotak sederhana besar itu di bawa masuk ke dalam rumah.

Alhamdulillah.  Hadiah hari lahir saya tiba tepat pada 8 Julai 2009.

Terima kasih suamiku. 

Baki rasa sedih diiringi rasa gembira.

Inilah hadiahnya.
Inilah hadiahnya.

Sebenarnya saya pun tidak tahu apakah suami belikan hadiah sempena hari lahir atau tidak.  Sebabnya, boleh dikatakan suami saya sering memberi hadiah walaupun bukan pada hari lahir.  Bila dia rasa mahu belikan hadiah, dia akan belikan. 

Masya Allah.  Subhanallah.  Baiknya Allah kerana Dia tidak pernah memungkiri janjiNya lewat surah Al-Syarh ayat 5 dan 6,

[5] (Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,

[6] (Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.

Siap dengan webcam.  Lupa ubah tarikh pada kamera.  Ignore je tarikh tu ye..
Siap dengan webcam. Lupa ubah tarikh pada kamera. Ignore je tarikh tu ye..

Set laptop dan printer ini merupakan yang kedua saya terima dari suami.  Kali pertama, suami hadiah satu set PC di tahun pertama perkahwinan kami.  Kami meronda Jalan Imbi waktu itu.  Dengan PC itulah saya siapkan tesis Sarjana saya.  Syukran Bang.

Kali kedua, suami hadiahkan laptop Acer yakni selepas tamat ijazah Sarjana.   Harapannya saya menaip tesis PhD pula namun keadaan belum mengizinkan saya menyambung pelajaran.  Dengan laptop Acer, yakni yang sedang saya gunakan sekarang, saya mula menulis buku dan membuka blog. 

Selepas menulis buku dan semakin banyak foto di simpan, laptop saya ini semakin berat bebannya.   Tambahan pula anak-anak asyik berebut dengan saya dan sesama mereka untuk main ‘game’.

Saya berkira-kira untuk mengumpul royalti buku bagi membeli laptop baru.   Saya memang jenis suka berusaha sendiri untuk dapatkan sesuatu yang bersifat peribadi.  Daripada suami, cukuplah kalau dia tunaikan nafkah yang wajib.  Saya tidak pernah mengharapkan lebih dari itu.  Alhamdulillah, saya masih dapat istiqamah dengan hati begitu sejak dari awal perkahwinan walaupun suami berikan macam-macam perkara juga.

Kebaikan yang suami lakukan akan kembali kepada dia juga di akhirat kelak.  Dia akan dapat dua pahala, satu pahala memberi hadiah kepada isteri sendiri.  Keduanya pahala memberi kegembiraan buat isteri dan ibu kepada anak-anaknya.  Paling besar sekali ialah Allah kasihkan suami yang menitik beratkan kebajikan isteri dan anak-anak.  Allah akan balas dengan ketaatan isteri dan anak-anak di dunia, insya Allah. 

Bila suami mahu “Qurratu A’yun’ dalam rumahtangga, sebagai pemimpin rumahtangga, suamilah yang perlu ‘shaping’  dirinya terlebih dahulu untuk menjadi penyejuk mata isteri dan anak-anak dalam rumahtangga.   Secara fitrahnya, orang perempuan ini lembut hatinya.  Anak-anak yang masih bersih juga lembut hatinya.  Mereka akan mudah menurut pemimpin mereka bila dipimpin dengan cara Nabi s.a.w.

Suami minta saya survey jenama Acer di kedai dan Dell di internet.  Saya suka rekabentuk Acer yang baru-nipis dan ringan.  Kelihatan ‘smart’.  Saya lakukan survey tanpa ada niat langsung untuk meminta bajet dari suami.  Saya akan beli selepas wang saya cukup.   Saya anggap saranan suami tidak lebih dari agar saya berhati-hati memilih.

Pencetak Dell.  3 Dalam 1.
Pencetak Dell. 3 Dalam 1.

Sukanya saya pada jenama Acer yang sangat ‘slim’ itu tidak kesampaian dek suami saya kata, Acer susah untuk servis di negara lain.  Kalau Dell, mudah untuk dapatkan servis di banyak buah negara.  Memang ya, kami sebenarnya akan ke Sydney awal tahun depan.    Suami akan sambung belajar lagi.  Peringkat PhD.  Nampak gaya, saya kena beri laluan pada suami dulu untuk selesaikan PhDnya.  Dua-dua mahu sambung belajar, tidak mungkin.  Saya perlu fikir anak-anak dan rutin harian.

Suami ‘survey’ Dell dalam internet.  Dia kata ada banyak warna pilihan.  Oklah… saya akur dengan kelebihan Dell untuk mudah diservis di banyak negara.  Saya pilih warna ‘pink’.

Laptop baru warna pink.  Jazakumullah Bang.
Laptop baru warna pink. Jazakumullah Bang.

Suami cakap warna ‘pink’ mudah kotor.  Dia syorkan warna merah.  Saya akur lagi.  Saya pun tidak sanggup lihat laptop mudah kotor dan susah dijaga. Bila kotak laptop dibuka, saya lihat warna pink juga yang dia order.  Alhamdulillah.  Satu warna dengan kamera digital Sanyo yang dia hadiahkan.  Kamera itulah yang saya gunakan untuk ambil foto-foto hadiah ini.

Allah berkata dalam surah Al-Dhuha, ayat 11,

Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.

🙂 🙂 🙂

Ya Allah, sesungguhnya aku berpagi hari dariMu dalam kenikmatan, kesihatan dan perlindungan.

Ya Allah, segala kenikmatan yang kunikmati di waktu pagi sama ada yang terjadi langsung pada diriku atau diberikan oleh seseorang, sesungguhnya semua nikmat itu hakikatnya dariMu ya Allah.

Tiada sekutu bagiMu ya Allah.
Segala puji hanya untukMu.
Dan rasa syukurku hanya padaMu.

Al-Faqiirah ila Rabbiha,

Ummu Abbas
16 Rejab 1430H
12.25pm

PS:  Bang, terima kasih daun keladi.
Kalau boleh beri hadiah lagi
🙂

Travelog ke Wakaf Sementara

Assalamu’alaykum saudara-saudariku dalam Islam.  Artikel ini merupakan sambungan artikel berjudul, “Al-Fatihah untuk Datukku Wan Ahmad@Muhammad”.  Pengunjung disyorkan membaca artikel ini sambil mengklik youtube, “Halwa Telinga:  Menanti di Barzakh” di bawah ini.-p

 

Travelog ke Wakaf Sementara

(Perjalanan menuju alam barzakh)

 

Saat Wan berhadapan sakaratul maut, Abah tidak henti-henti mentalqinkan kalimah syahadah ke telinga Wan.  Perbuatan ini sebenarnya diajar oleh Nabi Muhammad s.a.w.  Imam Muslim merekodkan hadis yang berbunyi,

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَقِّنُوا مَوْتَاكُمْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ

 Maksudnya;

Rasulullah s.a.w berkata,”Talqinkanlah orang yang akan meninggal dengan kalimah La Ilaha Illallah (Tiada tuhan melainkan Allah)”.

 

Nabi Muhammad s.a.w juga menganjurkan hadirin yang ada berdekatan orang sakit atau orang mati agar mengucapkan kata-kata yang baik.  Imam Muslim merekodkan kata-kata Nabi s.a.w yang berbunyi, 

 إِذَا حَضَرْتُمْ الْمَرِيضَ أَوْ الْمَيِّتَ فَقُولُوا خَيْرًا فَإِنَّ الْمَلَائِكَةَ يُؤَمِّنُونَ عَلَى مَا تَقُولُونَ

 Maksudnya;

Jika kalian menziarahi orang sakit atau jenazah, maka ucapkanlah kata-kata yang baik kerana sesungguhnya para malaikat mengaminkan apa yang kalian perkatakan.

 

 Abah beritahu Wan meninggal jam 11.05am.  Ma pula cerita bagaimana mudahnya saat jasad Wan melepaskan ruhnya,  Alhamdulillah. 

 

Jejari kaki yang mula sejuk dan membiru.  Diikuti bahagian badan yang lain. Sampai ke satu saat, telinga Wan kelihatan jatuh, sejuk dan membiru.  Kemudian, Ma sempat membetulkan kedudukan Wan yang miring.  Seusai badan Wan terlentang dengan betul, saat itulah Wan menghembuskan nafasnya yang terakhir.

 

 Pemergian Wan diiringi oleh Abah, Ma, Mak Ngah Sah (anak saudara Wan), Mak Su Minah (adik bongsu Wan dan satu-satunya adik beradik Wan yang masih ada) dan Mak Long Peah (anak saudara Wan).

 

Terdapat beberapa orang anak saudara dan cicit Wan membaca al-Quran setelah Wan meninggal.  Inilah adat masyarakat kita bila berlaku kematian.  Sebenarnya tiada satu pun hadis sahih yang mengajar membaca al-Quran seperti surah Yaasin di samping orang meninggal dunia. 

 Kalau kita ingin membaca al-Quran, boleh niatkan untuk mengisi masa terluang dan sedekah untuk si mati.  Namun sekali-kali tidak boleh beriktikad bahawa ia adalah sunnah Nabi Muhammad s.a.w.  

Lebih kurang jam 4.15pm, jenazah Wan dimandikan.  Kemudian dipakai baju putih tanpa jahitan di atas keranda.  Sesetengah mayat dikapankan di atas lantai dahulu kemudian baru diangkat ke atas keranda.

 

Seusai dikapankan, semua keluarga dijemput untuk bertemu Wan buat kali terakhir.  Saya mempelawa anak-anak untuk mengucup moyang mereka.  Azzam tidak mahu mengucup Wan.  Dia kata takut mengigau.  Aqil pula belum pandai dan faham lagi tentang kematian.

 

Saya mengucup dahi dan pipi Wan kiri dan kanan.  Wajah Wan sudah dingin dan berbau wangi disapu atar.  Akhirnya wajah Wan ditutup dengan pakaian terakhir berwarna putih itu.

Kemudian jenazah diletakkan di arah kiblat untuk disolatkan.

 

Kira-kira 70 orang memenuhi ruang tamu rumah Wan untuk solat jenazah.

 

Rasulullah s.a.w berkata,

 مَا مِنْ رَجُلٍ مُسْلِمٍ يَمُوتُ فَيَقُومُ عَلَى جَنَازَتِهِ أَرْبَعُونَ رَجُلًا لَا يُشْرِكُونَ بِاللَّهِ شَيْئًا إِلَّا شَفَّعَهُمْ اللَّهُ فِيهِ

 Maksudnya;

Tiada seorang muslim yang meninggal dunia lalu jenazahnya disolatkan oleh 40 orang lelaki, yang mana mereka tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu apa pun, melainkan Allah akan mengabulkan doa syafa’at mereka untuknya (yakni bagi jenazah).

Hadis direkodkan oleh Imam Muslim, Abu Dawud, Ibnu Majah, al-Baihaqi dan Ahmad.

 

 Cepatnya Wan menuju kubur

 

Jenazah Wan diusung dengan berjalan kaki. 

 

Rasulullah s.a.w mengkhabarkan keadaan jenazah di atas usungan, 

    إِذَا وُضِعَتْ الْجِنَازَةُ فَاحْتَمَلَهَا الرِّجَالُ عَلَى أَعْنَاقِهِمْ فَإِنْ كَانَتْ صَالِحَةً قَالَتْ قَدِّمُونِي قَدِّمُونِي وَإِنْ كَانَتْ غَيْرَ صَالِحَةٍ قَالَتْ يَا وَيْلَهَا أَيْنَ يَذْهَبُونَ بِهَا يَسْمَعُ صَوْتَهَا كُلُّ شَيْءٍ إِلَّا الْإِنْسَانَ وَلَوْ سَمِعَهَا الْإِنْسَانُ لَصَعِقَ

 Maksudnya;

Saat jenazah diletakkan (di atas pengusung)  dan telah diusung di atas pundak lelaki, sekiranya jenazah itu soleh, dia akan berkata, “Percepatkanlah diriku”.  Jika jenazah tidak soleh, dia akan berkata, “Celaka aku, ke mana akan mereka membawaku?”.  Suara itu bisa didengar oleh setiap benda kecuali manusia.  Sekiranya dia mendengarnya, pasti dia pengsan.

Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari

 

Saya membiarkan dahulu mereka pergi untuk menyapa Mak (ibu mertua) dan ipar duai yang datang melawat.  Selepas itu saya menuruti Wan ke kubur dengan membonceng motosikal bersama suami. 

 

Nabi s.a.w berpesan,

 Orang yang menaiki kenderaan menurut di belakang jenazah.

 Hadis direkodkan oleh Abu Dawud.

 

Maksud hadis ini ialah agar orang yang menaiki kenderaan hendaklah mengikut dibelakang jenazah yang diusung dengan berjalan kaki. 

 Setibanya di kubur, saya lihat Wan sudah berada di liang lahad dan Abah sudah mula menimbus tanah.  Cepatnya mereka sampai ke kubur sedangkan jarak tanah perkuburan dengan rumah Wan agak jauh juga.

Inilah rumah baru kita nanti.  Cantik tak?
Inilah rumah baru kita nanti. Cantik tak?

 

Saya temui satu hadis yang relevan dengan hal ini.  Rasulullah s.a.w berkata,  

 أَسْرِعُوا بِالْجَنَازَةِ فَإِنْ تَكُ صَالِحَةً فَخَيْرٌ لَعَلَّهُ قَالَ تُقَدِّمُونَهَا عَلَيْهِ وَإِنْ تَكُنْ غَيْرَ ذَلِكَ فَشَرٌّ تَضَعُونَهُ عَنْ رِقَابِكُمْ  

 Maksudnya;

Percepatkanlah kalian dalam membawa jenazah kerana jika jenazah itu soleh, maka ia adalah kebaikan yang kalian segerakan untuknya.  Jika jenazah itu tidak demikian, maka ia merupakan perkara buruk yang kalian lepaskan dari pundak kalian.

Hadis direkodkan oleh Imam Muslim.

 

 Orang-orang tua cakap, jenazah yang baik memang begitu.  Cepat saja menuju ke kuburnya.  Kita di dunia menangisinya, sedangkan dia sudah tidak sabar menerima nikmat di alam barzakh.

Moga-moga benarlah anggapan demikian.   Amin.

 

 Bolehkah golongan wanita ke kubur?

 

 Saya naik ke atas wakaf di sisi kubur.  Dapatlah saya melihat dengan lebih jelas  keranda Wan ditimbus.    Seorang abang saya merakam video dengan handphonenya.  Saya pun turut mengambil gambar.  Boleh tunjuk pada 3 lagi adik beradik yang tidak sempat pulang , anak-anak saudara di Johor dan dua orang anak saudara yang memanjat Gunung Tebu.  Kasihan Cikbah dan Aman, 8 jam juga mereka memanjat ke puncak.  Manalah sempat turun semula.

 

Sebelum turun dari rumah tadi, ibu saudara (anak Wan) saya bertanya, “Bolehkah Mak Yah ikut ke kubur?”

 

“Boleh.  Orang perempuan harus ikut ke kubur.  Yang dilarang ialah meratapi mayat”.

 

Saya tidak ke kubur semasa datuk dan nenek sebelah Ma, nenek tiri dan moyang tiri meninggal.  Namun dengan Wan, bukan saya sahaja, bahkan semua adik-beradik yang ada, cucu dan cicit lelaki perempuan turut ke kubur.  Ikatan kasih kuat terasa.  Kami mahu menghantar Wan hingga ke akhir pandangan yang mampu kami lakukan.  Saya pernah mengiringi jenazah bapa mertua pada tahun 1999 namun saya tidak pergi rapat ke kubur.  Hanya melihat dari jauh.

 

Terdapat hadis Nabi s.a.w menegah kaum wanita mengiringi jenazah ke kubur namun larangan tersebut bukan berbentuk larangan mutlak.  Apa yang saya fahami, jika kaum wanita mahu mengiringi jenazah ke kubur maka elakkan dari membuka aurat serta tabarruj, pergaulan bebas dan menangis dengan suara yang kuat.  Dalam masyarakat kita hari ini, sering juga kita lihat kaum wanita pergi ke kubur dalam keadaan tidak berhijab sepenuhnya serta bertabarruj. 

Antara hikmah menziarahi kubur ialah untuk mengambil iktibar, mengingati mati yang akan menemui kita dan membuat persediaan untuk mati.  Jika kematian itu tidak dapat mengetuk pintu hati agar benar-benar mematuhi syariat Allah, maka perbuatan menziarahi kubur hanya sia-sia.  Bahkan akan memberi fitnah pula kepada kaum lelaki yang turut hadir ke kubur.  Jadi bagi wanita yang tidak dapat menjaga dirinya dari menimpakan fitnah kepada kaum lelaki, lebih baik mereka mengurung diri mereka di dalam rumah sahaja.  Ia adalah untuk kebaikan wanita itu sendiri di dunia dan di akhirat.

 

Keharusan kaum wanita menziarahi kubur ditegaskan lagi oleh Nabi s.a.w melalui pesannya kepada A’isyah r.a selepas menegahnya di peringkat awal.   Hadis tersebut direkodkan oleh Al-Hakim.  Justeru itu tegahan awal tersebut difahami bukan tegahan yang mengharamkan. 

Dari kiri; Abah, Pakcik Jeng, Paksu Aziz dan Pakcik Nor di atas tebing.
Dari kiri; Abah, Pakcik Jeng, Paksu Aziz dan Pakcik Nor di atas tebing.

 

Abah, Pakcik Jeng dan Paksu Aziz menimbus dari dalam liang lahad.  Sementara Pakcik Nor berada di tebing kubur menolak tanah dari atas.   Mereka semua empat beradik.  Manakala anak saudara dan cucu Wan bergilir-gilir menimbus tanah dari atas kubur.   Cucu cicit lelaki dan perempuan yang lain membaca al-Quran.

 

 Al-Quran 30 jilid yang dijilidkan  1 juz/jilid itu dibahagi-bahagi kepada pengunjung yang melawat kubur tetapi tidak terlibat dengan urusan pengebumian.

 

Menurut Syeikh Muhammad Nasiruddin Albani di dalam bukunya Ahkam al-Jana’iz (Hukum Jenazah), Rasulullah s.a.w mengisyaratkan bahawa kubur bukan tempat untuk membaca al-Quran walau sekadar membaca al-Fatihah.  Rasulullah s.a.w hanya memberi salam dan mendoakan ahli kubur ketika menziarahi kubur.  

 

Pada pendapat saya, amalan membaca al-Quran itu sekadar mengisi masa sambil menunggu urusan pengebumian selesai.  Selagi tiada iktikad bahawa ia memang perlu dilakukan untuk maslahah si mati, maka ia tidak menjadi bid’ah.  Bukan semua yang hadir membaca al-Quran.  Ada juga yang melihat-lihat sahaja.

 

Meninggalkan Wan di Rumah Barunya

 

Saya asyik sekali memerhati keranda di liang lahad.  Papan keranda semakin hilang dari pandangan. 

 

Itulah rumahku nanti.  Luasnya semuat tubuhku yang kecil.  Dindingnya tanah.  Lantainya tanah dan atapnya tanah. ‘

 

‘Tiada apa yang akan kubawa melainkan amalan semasa aku hidup.  Semua keluarga, sahabat handai dan harta benda ditinggalkan.’

 

Saya meninggalkan tanah perkuburan sebaik melihat tanah ditimbus sampai ke atas.  Kasihan juga pada anak-anak yang menjadi mangsa nyamuk-nyamuk yang lapar.  Sempat juga saya snap foto Imam yang baru bersila di atas tikar yang dibentangnya sendiri.  Imam Ustaz Din itu kerabat kami juga.

 

Imam siap bersila untuk membaca talqin
Imam siap bersila untuk membaca talqin

Rasulullah s.a.w yang telah lama meninggalkan kita berkisah hal jenazah yang siap mendiami rumah barunya (liang lahad),

 العبد إذا وضع في قبره وتولي وذهب أصحابه حتى إنه ليسمع قرع نعالهم أتاه ملكان فأقعداه فيقولان له ما كنت تقول في هذا الرجل محمد صلى الله عليه وسلم فيقول أشهد أنه عبد الله ورسوله فيقال انظر إلى مقعدك من النار أبدلك الله به مقعدا من الجنة قال النبي صلى الله عليه وسلم فيراهما جميعا وأما الكافر أو المنافق فيقول لا أدري كنت أقول ما يقول الناس فيقال لا دريت ولا تليت ثم يضرب بمطرقة من حديد ضربة بين أذنيه فيصيح صيحة يسمعها من يليه إلا الثقلين

 

Maksudnya;

Seseorang hamba itu tatkala diletakkan di dalam kuburnya, kemudian kawan-kawannya berpaling dan pergi (meninggalkan kubur) sehingga dia sendiri dapat mendengar suara selipar atau kasut kawan-kawannya tadi.  Kemudian datanglah dua malaikat lalu mereka berdua mendudukkan dia (si mati), lantas kedua malaikat itu berkata, “Apakah yang kamu dapat katakan berkenaan lelaki ini yang bernama Muhammad s.a.w?”

 

Maka si mati yang sudah berada di alam barzakh berkata, “Aku bersaksi bahawa dia adalah hamba dan utusan Allah”.

 

Kemudian dikatakan, “Lihatlah kediaman anda di neraka yang telah Allah gantikan dengan kediaman syurga”.

 

Nabi s.a.w berkata, “Orang itu lalu dapat melihat kedua-dua tempat itu semuanya”.

 

Adapun orang kafir atau munafik, maka dia berkata (selepas ditanya malaikat), “Aku tidak tahu.  Aku mengatakan apa yang dikatakan orang ramai”.

 

Maka dikatakan kepadanya, “Jadi kamu tidak tahu dan tidak pula membaca al-Quran”.

 

Orang tersebut kemudian dipukul dengan tukul dari besi dengan pukulan yang keras di tempat antara kedua telinganya.  Orang itu lalu berteriak dengan sekeras-kerasnya.  Teriakan itu dapat didengari oleh makhluk berhampiran kecuali dua makhluk (yakni jin dan manusia).

 Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari.

 

Menurut Abah dan Abang Zul (abang sulung saya), usia Wan tidak kurang 90 tahun.   4 orang anak saudara saya turut mencatat peristiwa Tokwe mereka meninggal dunia di blog masing-masing.  Boleh baca catatan versi mereka di ruang Link Famili di sebelah entry ini.  Mungkin terdapat sedikit perbezaan fakta kerana masing-masing menulis menurut pengetahuan sendiri seperti fakta usia dan waktu Wan (orang Kelantan sebut ‘We’) melepaskan ruhnya.  Moga Allah ampunkan kami.

Khidmat terakhir anak-anak untuk bapa tercinta.
Khidmat terakhir anak-anak untuk bapa tercinta.

 

Apa yang baik itu dari Allah.   Apa yang kurang itu dari kelemahan diri saya sendiri.

 

Cukuplah kematian itu sebagai pengingat. 

 

Sekian.

 

 Ummu Abbas

14 Rejab 1430H/ 7 Julai 2009

6.24pm

PS:  Esok ulangtahun kelahiran saya.  Berkurangan lagi usiaku.

Edit: 9 Julai 2009