Dari Lubuk Hati Ibu- Untuk anak remaja

Semalam saya mendapat panggilan dari sahabat, Kak Cik yang memberitahu tentang perkembangan karya bersama kami, “Dari Lubuk Hati Ibu”.  Buku itu dilamar oleh sebuah syarikat penerbitan terkenal di negara ini.  Antara perkara yang menyeronokkan bagi penulis ialah apabila karyanya dilamar penerbit.  Alhamdulillah.

Biasanya penulis bersusah payah mencari penerbit.  Itu pun bukan mudah mencari penerbit untuk sesebuah karya.  Banyak aspek perlu diambil kira terutama dari sikap amanah penerbit dengan penulisnya.  Apabila menemui penerbit yang sesuai, belum tentu karya diterima.   Apabila karya diterima pula, tidak ketahuan lagi bila hasil dapat dilihat di kedai-kedai buku atau di pasaran.  Semuanya menguji keikhlasan dan kesabaran penulis dalam berkarya. Astaghfirullah.

Kembali kepada buku kami, Dari Lubuk Hati Ibu.  Buku itu telah diterbitkan sendiri oleh syarikat Kak Cik.  Cetakan pertama sebanyak 1000 naskhah dijual dalam tempoh sebulan.  Alhamdulillah.  Kak Cik dan suami, Ustaz  (Dr) Azhar Yaakob  banyak memenuhi undangan ceramah dan kuliah sekitar Lembah Pantai.  Latar belakang mereka yang dikenali ramai memberi sumbangan kepada pasaran buku ini.

 

Saya menulis mengenai penulisannya dalam entri bertajuk, “Catatan: Tulis Buku Lagi” bertarikh 25 November 2008.  Cetakan kedua dijangka dapat dipasarkan di PBAKL09 namun belum di izinkan Allah.  Ustaz Azhar yang sedia sibuk tidak sempat menguruskan cetakan kedua.  Subhanallah.

Semasa PBAKL09 berlangsung, baru saya berkesempatan melihat buku tersebut.  Bakinya beberapa buah saya perolehi dari Kak Cik dikesempatan menziarahinya di Gombak.  Sekarang baki cetakan pertama itu ada 3 unit.  Saya sudah simpan untuk Puan Milla-aisyahcollection 1 unit.  Sesiapa yang berminat mendapatkan baki 3 unit itu, sila tinggalkan alamat di ruang komen atau melalui email.  Harganya RM19 termasuk pos.

Insya Allah, saya akan menandatangani buku yang dibeli terus dari saya.  Sahabat saya, Kak Cik tidak dapat menandatanganinya kerana berada jauh di Gombak.  Sedangkan saya tinggal di Kelantan.

Sebahagian bab dari buku ini pernah saya siarkan dalam blog ini.

Saya akan maklumkan keluaran baru buku tersebut setelah selesai urusan dengan pihak penerbit.  Pihak penerbit juga mahukan kami menambah isi kandungan buku. 

 Allahuakbar.

Sinopsis Buku

 

Buku ini merupakan luahan impian ibubapa terhadap anak-anaknya yang diserasikan dengan kehendak al-Rahman.  Kehendak al-Rahman yang mencakupi perkara-perkara asas bagi individu muslim buat bekalan melayari hidup di dunia fana.  Kami sedar kita semua sangat naif dalam mendidik anak-anak, terutama anak-anak di zaman sekarang.  Zaman penuh fitnah dan asakan globalisasi tamadun manusia yang bergerak dan berkembang pantas.  Perkembangan tamadun material yang tidak seimbang dengan tamadun iman dan akhlak. 

Iman kita sebagai ibubapa yang naik turun terasa menghambat usaha memberi tarbiyah terbaik untuk anak-anak.  Kita juga tidak mampu menjadi role model mukmin dan mukminah buat anak-anak.  Kita banyak kekurangan; kurang ilmu, kurang mengenal Allah, kurang sifat muraqabah, kurang ‘parenting skill’, kurang sabar dan serba serbi kekurangan lagi.  Ulama yang bergiat dalam politik dan di medan masyarakat  juga banyak kekurangannya dalam mendidik anak isteri.  Apatah lagi kita yang serba jahil ini.

Apa lagi yang mampu dilakukan selain mencurahkan teori dan harapan melalui tinta pena.  Disamping sedikitnya usaha kita, hakikat yang mendidik itu Allah jua.  Kita hanya wasilah yang teramat kecil dalam memandu dan mendidik anak-anak mengenal Allah dan menjadi hambaNya yang baik.

Buku ini dicoretkan dalam gaya berbual dengan anak-anak.  Sewajarnya ibubapa yang membacanya terlebih dahulu sebelum dihadiahkan buat anak-anak tercinta.  Agar ia diserahkan dengan sepenuh harapan terhadap isi kandungan buku agar menjadi santapan jiwa anak-anak.

 

Ummu Abbas

9.06am

28 Syawal 1430H

 Dari Lubuk Hati Ibu

Isi kandungan buku:

Pembuka Bicara

Selayang Pandang

Di Sini Mulanya

Dari Mana? Dan Mahu Ke Mana?

Tak Kenal Maka Tak Cinta!

Masa Adalah Kehidupan

Binakan Temboknya

Tiada Teman Sebaiknya

Hatinya Bersama Masjid

Ibumu… Ibumu… Ibumu…

Tiang Hidup

Kecantikan Yang Sebenar

Cermin Yang Baik

Senjata Orang Beriman

Ibu Juga Manusia Biasa

 

 

Nukilan Pembaca Buku Ini yang juga seorang ibu;

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang mengizinkan buku ‘Dari Lubuk Hati Ibu’ ini hadir untuk tatapan pembaca.  Saya secara peribadi telah membaca dan menghayati buku ini dengan Qalbu… lalu terasa bagaimana penulis telah menjiwai diri saya, luahan saya, hasrat saya terhadap anak-anak.  Kepada para ibubapa, buku ini sangat baik untuk kita, banyak ilmu yang terkandung di dalamnya, banyak juga pengalaman berharga penulis yang memberi iktibar kepada kehidupan kita.  Berkali-kali air mata saya mengalir ketika menghayati kandungan buku ini.  Saya yakin sesuatu yang ditulis dari hati… pasti akan jatuh ke hati jua.  Allahu waliy al-taufiq.  Wallahua’alam.

 

Ustazah Nor Anisah Musa

Timbalan Mudir, Maahad Tahfiz Darul Furqan, Kuala Lumpur.

Kronologi Isu Purdah yang membabitkan Syeikh Muhammad Tantawi

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَأٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ 

Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.
al-Hujurat; 6

Sumber berita di bawah:  http://hairulnizammathusain.blogspot.com/2009/10/kronologi-isu-niqab-purdah-yang.html

 

syeikh_Tantawi

Al-Imam Al-Akbar sering dinista oleh akhbar dan berita. Banyak tindakan dan ucapan beliau dieksploitasi sehingga beliau sering diburukkan. Sebelum ini beliau dituduh dengan tuduhan menghalalkan riba sedangkan perkara tersebut tidak berlaku sama sekali.

Kali ini beliau dituduh pula dengan tuduhan ingin mengharamkan niqab (purdah).

Berikut adalah sedikit kronologi peristiwa yang berkait dengan isu niqab ini.

**************************

1. Isu bermula apabila al-Imam al-Akbar al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi melawat satu sekolah maahad al-Azhar khas untuk pelajar perempuan (Maahad Fatayat Ahmad Allibi) pada Sabtu bersamaan 4/10/2009. Beliau telah melawat satu kelas lalu melihat ada seorang pelajar perempuan bernama Alak ( آلاء ) memakai purdah. Alak berumur 13 tahun.

2. Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi telah meminta pelajar perempuan itu membuka purdah kerana kelas tersebut hanya untuk para pelajar perempuan sahaja. Beliau merasa hairan mengapa pelajar tersebut memakai purdah sedangkan kelas tersebut khusus untuk pelajar perempuan, guru yang mengajar adalah guru perempuan dan bilik kelas adalah tertutup. Alak pada awalnya tidak membuka niqab apabila Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi memintanya membuka niqab.

3. Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi selepas itu telah menegaskan bahawa beliau tidak akan membenarkan pelajar perempuan memakai purdah di dalam kelas-kelas mereka. Beliau juga menafikan kenyataan media yang menyatakan bahawa beliau bercakap dengan Alak dengan nada suara yang kasar.

4. Majlis Tertinggi Al-Azhar ( المجلس الأعلى للأزهر الشريف ) telah mengadakan mesyuarat tergempar yang dipengerusikan oleh Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi pada Khamis lalu bersamaan 8/10/2009 untuk membincangkan isu niqab ini. Majlis telah memutuskan bahawa:

• Para pelajar perempuan dibenarkan untuk memasuki premis al-Azhar al-Syarif secara berniqab. Wanita yang berniqab tidak boleh dihalang daripada memasuki perkarangan al-Azhar al-Syarif

• Para pelajar perempuan dibenarkan memakai niqab apabila ada orang lelaki bersama mereka di dalam premis al-Azhar

• Para pelajar perempuan tidak dibenarkan memakai niqab di dalam bilik-bilik kelas kerana semua pelajar adalah perempuan. Larangan ini berkuatkuasa apabila guru yang mengajar juga adalah perempuan

• Para pelajar perempuan tidak dibenarkan untuk memakai niqab sewaktu peperiksaan berlangsung. Maka para pengawal semasa peperiksaan berlangsung hendaklah di kalangan wanita.

• Majlis Tertinggi al-Azhar bukanlah menghalang wanita daripada memakai niqab dalam kehidupan seharian mereka sebaliknya Majlis tidak bersetuju niqab dipakai pada tempat-tempat yang tidak sepatutnya yang akan memberikan kesan yang negatif pada pemikiran kanak-kanak lebih-lebih lagi pandangan yang mengatakan bahawa wajah wanita wajib untuk ditutup adalah pandangan minoriti fuqaha Islam.

5. Al-Syeikh Muhammad Sayyid Tantawi menegaskan bahawa beliau menghormati wanita yang memakai niqab selagi mana tidak menyakiti orang lain dan tidak membawa kepada masalah keamanan.

Beliau menegaskan bahawa tujuan ketetapan Majlis Tertinggi Al-Azhar tersebut dibuat adalah kerana untuk menjaga kehormatan para pelajar perempuan. Ini kerana berlaku pencerobohan beberapa orang lelaki ke dalam premis al-Azhar yang khusus untuk pelajar perempuan.

Selain itu ketetapan ini juga dibuat demi untuk mengelakkan berlakunya penipuan di dalam peperiksaan. Beliau menegaskan bahawa tahun lepas menyaksikan 12 kes penipuan semasa peperiksaan apabila para pelajar wanita yang berniqab yang terbabit telah meletakkan alat rakaman di sebalik niqab yang dipakai.

Sumber:

1. Surat Khabar al-Liwa’al-Islami bertarikh 15 Oktober 2009, bilangan ke 1447, m/s 1
2. Majalah al-Musowwar bertarikh 14 Oktober 2009, bilangan ke 4436, m/s 15 – 16.
3. http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?c=ArticleA_C&cid=1254573447321&pagename=Zone-Arabic-News/NWALayout
4. http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?c=ArticleA_C&pagename=Zone-Arabic-News/NWALayout&cid=1254573332008
5. http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?c=ArticleA_C&pagename=Zone-Arabic-News/NWALayout&cid=1254573461106&utm_source=rss&utm_medium=rss&utm_campaign=rss