Gereja dari Tulang 40,000 Muslim?

Saya mendapat satu email yang menggoncangkan jiwa saya.  Baca, lihat dan nilailah sendiri. 

Namun ada yang mengatakan ia adalah propaganda orang Islam sedangkan sejarah gereja itu sendiri tidak menyebut tulang-tulang itu kepunyaan orang Islam.  Boleh lihat di sini http://www.kostnice.cz/ dan di sini http://alaiwah.wordpress.com/2009/12/26/a-church-in-czech-republic-made-of-muslim-bones/.

Wajarlah kita berhati-hati bila mendapat khabar berbentuk provokasi begini.

Tanpa asas kisah gereja ini pun, sejarah dulu dan sekarang telah membuktikan siapa yang menganjurkan keganasan.  Continue reading “Gereja dari Tulang 40,000 Muslim?”

Advertisements

‘Terperangkap’ di Luar Kereta

Strawberry di Cameron Highland

Sabtu, 9 Muharram 1431H/ 26 Disember merupakan hari terakhir permusafiran kami selama 4 hari 3 malam.  Perjalanan dari Kota Bharu-Cameron Highland-Ipoh-Kuala Lumpur-Kota Bharu itu begitu memberi manfaat buat kami sekeluarga.

Pagi Sabtu  itu, saya berkemas untuk check -out hotel dan sempat menghadiri sesi akhir seminar anjuran PAPISMA.  Sesi pembentangan resolusi hangat seperti mana perbahasan hasil ceramah Dr Mujahid Yusof pada malam sebelumnya.   Kami check-out kira-kira jam 2 petang.  Singgah di Hospital Selayang, suami melawat YB Ustaz Wan Ismail Wan Jusoh, ADUN Melor.

Dari Hospital Selayang, kami bertolak pulang ke Kota Bharu.  Akibat kepenatan, saya tertidur.  Tidak lama terlelap, saya terkejut tatkala suami membelok kereta masuk ke stesen minyak Petronas berhampiran tol Gombak.  Hujan lebat turun mencurah-curah.  Continue reading “‘Terperangkap’ di Luar Kereta”

Laptop Masuk Wad… Bengang!

Sebelum ke klinik gigi pagi 26 Mei, saya masukkan printer dan laptop ke dalam kereta. Saya bercadang menghantarnya ke kedai komputer untuk dibaiki dan diservis. Namun, rasa sakit selepas pembedahan menghalang saya berbuat demikian.

Keesokan hari, baru saya dapat hantar kedua-duanya ke kedai. Saya yang dibedah, laptop yang masuk wad! (MOS je … perkara kecil 🙂 )Semalaman berada di kedai, alhamdulillah saya sudah dapat mengambil laptop kerana saya beritahu ‘urgent’ mahu bawa musafir. Printer masuk wad lama sikit.

Tiba di rumah, saya terus buka laptop. Pertama kali lihat ‘wallpaper’, saya perasan ianya telah ditukar. Hmm…pandai-pandai pula ‘si fulan’ menukar ‘wallpaper’ dalam laptop peribadi saya. Pagi ini, saya cek ‘my Recent Documents’, saya dapati beberapa dokumen saya telah di buka oleh ‘si fulan’. Apa erti semua ini? Continue reading “Laptop Masuk Wad… Bengang!”

Waheeda Pula Pakai Purdah

Foto dari web yang tertera pada gambar.

Dalam entry sebelum ini, saya paparkan khabar Sara Bokker, warga Amerika memeluk Islam serta memakai purdah dan Puan Rozita Jutawan Sendayu Tinggi juga memilih purdah, kali ini heboh lagi mengenai purdah apabila selebriti Waheeda pula mengenakan purdah. Sesiapa yang belum membacanya, search perkataan purdah di ruang carian,insya Allah, artikel berkenaan purdah akan dipaparkan.

Alhamdulillah, jika foto-foto di atas menggambarkan realiti si pemakai di luar sana. Saya sempat memerhati beberapa respon dalam beberapa blog mengenai hal ini. Seperti biasa dalam apa-apa isu, komen ada yang positif dan ada yang negatif. Komen-komen itu menggambarkan ilmu dan akhlak si penulisnya.

Ada juga komen-komen yang boleh menggoncangkan iman seperti mengatakan ia tiada kena mengena dengan agama. Pembaca perlu berhati-hati apabila mahu merespon sesuatu isu. Jika tidak tahu secara mendalam hal agama, lebih baik diam. Akidah boleh rosak bukan sahaja melalui perbuatan seperti menyembah patung, bahkan boleh gugur dengan kata-kata yang mempersendakan hukum agama. Continue reading “Waheeda Pula Pakai Purdah”

Hari-hari BerHIJRAH

Aku tak mau dah hisap rokok…

Aku nak solat fardu 5 waktu tak de ponteng-ponteng dah…

Sempena Ma’al Hijrah yang baru, saya nak lebih bertanggungjawab terhadap keluarga…

Saya mahu jadi ibu yang lebih sabar dan lemah lembut dengan anak-anak.

Image result for hijrah

Setiap kali menyambut tahun baru, kedengaran ungkapan azam tahun baru, mahu ubah sikap yang tidak baik ke arah yang lebih baik.  Jika menyambut awal Muharram, perkataan HIJRAH begitu sinonim.  Doa khusus juga dibaca di akhir dan awal tahun.

Apabila ada hasrat mahu berubah, ia satu sifat terpuji berbanding mereka yang reda berada ditakuk lama. Sifat tidak mahu berubah ke arah yang lebih baik adalah bertentangan dengan fitrah insan yang dinamik dan progresif.

Namun, banyak azam baru berlalu begitu sahaja kerana usaha ke arahnya tidak seberapa. Atau, saya percaya mereka yang dicampakkan rasa ‘mahu’ berubah cuba berusaha semaksimum mungkin, namun belum menampakkan hasil.

Kereta yang hampir kehabisan petrol, kita bawa ke stesen minyak untuk mengisinya. Kemudian baru kita mampu menyambung perjalanan lebih jauh.

Bila diri kita yang hampir ‘kehabisan minyak’, stesen manakah yang mampu kita singgah untuk dapat terus berdaya maju?

Terasa berat…

Malas…

Susah…

Cinta kepada bantal dan selimut…

Semua simptom di atas adalah manifestasi ‘nafsu’ manusia yang cenderung kepada kejahatan.

Jika ia ‘nafsu’ semulajadi kita, bagaimana cara mengatasinya?

Tanpa disedari oleh ramai manusia, ayat-ayat motivasi untuk mengatasi sifat negatif (mazmumah) seperti lemah, malas, tidak berdaya maju, pesimis dan lain-lain sentiasa berkumandang 5 kali sehari semalam.

Alunan motivasi tersebut berbunyi…

‘Allah Maha Besar… Allah Maha Besar…

Aku bersaksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah…

Aku bersaksi bahawa Muhammad itu pesuruh Allah…

Marilah menunaikan solat…

Marilah menuju kejayaan…

Allah Maha Besar… Allah Maha Besar…

Tiada Tuhan Melainkan Allah..

Seruan yang ringkas tetapi padat maksud dan pengertiannya.hijrah.png

Kenapa seruan ini dimulakan dengan Allah Maha Besar? Dua kali pula.

Sekadar lafaz ia tidak akan ke mana.

Cuba hayati bahawa Allah lebih besar dari diri kita sendiri.

Hasilnya?

hijrah

Bila kita dapat rasakan Allah lebih besar dari diri kita sendiri, kita akan berhenti melakukan sebarang pekerjaan untuk bersiap sedia menunaikan solat. Kecuali beberapa situasi yang diharuskan syarak seperti melayan tetamu, merawat pesakit kes kecemasan dan lain-lain. Perkara yang diharuskan syarak merupakan keizinan dari Allah itu sendiri untuk menangguhkan solat.

Lafaz syahadah menyusuli kalimah Allah Maha Besar.

Ia menguatkan azam untuk membesar dan mengesakan Allah dalam setiap perkara.

Apabila Allah diesakan dan dibesarkan, maka selain Allah menjadi kecil; Kita tidak akan takut dan segan lagi kepada manusia dalam hal kebenaran.

Apabila Allah lebih besar dan hanya Dia sebagai Tuhan;
Nafsu yang tidak mahu menutup aurat akan menutup aurat kerana Allah lebih besar dari nafsunya sendiri.

Nafsu malas dikekang menjadi rajin kerana Allah tidak suka hamba yang pemalas.

Nafsu suka bercakap bohong akan berhenti berbohong kerana berbohong itu haram (kecuali dalam dua perkara) dan tanda munafik pada seseorang.

Nafsu suka merokok akan mencampakkan putung rokoknya kerana Allah tidak suka manusia mengambil perkara yang memudaratkan.

Nafsu suka mengambil harta orang lain akan bertukar mencari yang halal kerana reda Allah lebih utama dan lebih besar dari dirinya.

Nafsu suka menzalimi rakyat akan dapat dikendurkan bila Allah diresapkan dalam hati bahawa Allah lebih besar dari dirinya sendiri sedangkan Allah mengharamkan sifat zalim.

Tatkala Allah Maha Besar dapat disebatikan dalam diri, secara teknikal, perubahan lahir mesti menurut sunnah Nabi Muhammad s.a.w. Justeru maksud ia terkandung dalam lafaz kedua kalimah syahadah.

Tiada ‘solat niat’ sahaja kerana Nabi Muhammad s.a.w telah menunjukkan cara mengabdikan diri kepada Allah melalui perbuatan solat qiyam, rukuk dan sujud.

Tiada ‘Haji Niat’ sahaja kerana Nabi Muhammad s.a.w telah tawaf di Baitullah, sa’i antara Safa dan Marwah, wukuf dan melontar jamrah.

Tiada istilah, tidak mengapa tidak memakai tudung asalkan hati baik kerana Ummahatul Mukminin membuktikan ‘hati yang baik’ dengan berhijab penuh.

Tiada istilah berbini ramai, nafkah isteri yang bekerja tanggung sendiri.

Baikkah hati yang jasadnya tidak mematuhi perintah Allah? Ia hanyalah angan-angan kosong ciptaan iblis.

Di sinilah kekuatan rangkaian Kalimah Syahadah; Tiada Tuhan Melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah. Akidah mesti benar dan perbuatan mesti menuruti sunnah Nabi s.a.w . Justeru itu Nabi Muhammad s.a.w diutuskan kepada ummat akhir zaman bagi memandu cara hidup yang diredai Allah dan bertepatan dengan fitrah insan.

gas-station-cartoon-vector-17209335

Di mana ‘stesen minyak’ manusia?

Jawapannya ialah solat.

Jika petrol yang berkualiti dapat menjaga enjin dari mudah rosak dan menjana perjalanan lebih lancar dan jauh, maka SOLAT yang khusyuk dapat mencegah pelakunya dari melakukan maksiat dan menjana kejayaan di dunia dan akhirat.

اتْلُ مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ وَأَقِمِ الصَّلَاةَ إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاء وَالْمُنكَرِ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan.

Al-Ankabut: 45

Menunaikan solat bererti memberi baja kejayaan hidup.

Ada orang solat tapi pemalas dan miskin juga. ..?

Petrol dan diesel tidak sama kualitinya. Sama seperti solat. Solat itu mengandungi niat, bercakap-cakap dengan Allah, perbuatan tertentu dan hati yang hadir.

Semakin baik kualiti solat, maka semakin berkualiti pula pelakunya.

Ada juga kategori solat tetapi celaka. Allah berkata;

فَوَيْلٌ لِّلْمُصَلِّينَ. الَّذِينَ هُمْ عَن صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ

Celakalah bagi orang-orang yang solat. (laitu) mereka yang berkeadaan lalai daripada menyempurnakan sembahyangnya;

Al-Ma’un: 4,5

 

Zikrullah merupakan baja yang sangat subur untuk memberikan ketenangan dan menghalau kesedihan. Sebaik-baik zikrullah ialah dengan mendirikan solat.

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي

Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah solat untuk mengingati Daku.

Taha:14

 

Orang kafir pun ramai yang berjaya dan kaya raya. Mereka tidak bersyahadah dan mereka tidak menunaikan solat.

Itu menunjukkan keadilan Allah di dunia. Orang kafir yang berjaya ialah yang berusaha menepati sunnatullah seperti Allah menumbuhkan pokok sayuran bila ditabur benih, dibaja dan disirami air. Allah juga memberi banyak kejayaan kepada musuh utama umat Islam yakni Yahudi dalam teknologi moden namun semua itu tidak akan membawa kepada kejayaan di akhirat.

Semua kebaikan dan kejayaan yang dilakukan oleh orang kafir hanya seperti debu berterbangan selagi aqidah mereka tidak mengesakan Allah. Sebaliknya bagi orang Islam, Allah mahu berikan kejayaan dunia dan akhirat dengan menunaikan solat dan berusaha untuk maju dalam kehidupan duniawi.

Solat adalah tunjang kejayaan dan kecemerlangan.

Organisasi yang mahu berjaya, hendaklah mendisiplinkan pekerjanya menunaikan solat dengan baik dalam waktunya. Yang biasa kita dengar ialah sesetengah syarikat tidak membenarkan pekerjanya solat. Muslim harus memahami erti solat dan cara menunaikan yang tepat agar tidak memberi fitnah kepada Islam.

Kerajaan yang mahu cemerlang, mestilah mengambil berat tentang solat rakyatnya.

Sektor korporat, organisasi dan kerajaan yang mahu berjaya perlu memasukkan elemen penerapan perlaksanaan solat di kalangan anggota yang muslim. Perlaksanaan solat pula harus digalakkan dengan memberi kursus-kursus mendapatkan solat yang khusyuk. Bukan sekadar kursus pengurusan organisasi , kursus bina diri dan lain-lain.

Kursus-kursus bersifat teknikal ibarat memberi kereta Mercedes yang bermutu dan dilengkapi pelbagai kemudahan namun mampukah Mercedes bergerak kalau tiada setitik petrol?

Seruan motivasi 5 kali sehari semalam di akhiri dengan Allah Maha Besar… Allah Maha Besar… Tiada Tuhan Melainkan Allah.

Penegasan diberikan kepada iktikad bahawa hanya Allah yang mesti dibesarkan dalam segala perkara dan tiada yang berhak disembah, ditaati, dituruti kecuali perintah Allah.

Bila ibubapa menyuruh mendedahkan aurat bila keluar rumah, maka perintah ibubapa harus diabaikan kerana bertentangan dengan kehendak Allah.

Bila suami menyuruh isteri bekerja sedangkan dia sendiri tidak mahu membantu urusan rumahtangga bersama isteri, maka perintah suami harus diabaikan kerana ia bertentangan dengan ketetapan Allah dalam pembahagian asasi tugas suami isteri.

Bila orang Islam yang memegang tampuk pemerintahan menolak mengamalkan undang-undang Islam, maka kepimpinan tersebut harus diabaikan dan memilih pemimpin Islam yang mahu laksanakan Islam.

Inilah antara maksud Allah maha besar dan lebih besar dari diri kita dan segala makhluk yang ada di muka bumi ini.

Inilah antara cara memanifestasikan aqidah Tiada Tuhan Melainkan Allah.

Benar, setiap insan normal mahu berhijrah kepada yang lebih baik.

Berdasarkan sedikit huraian di atas, boleh difahami bahawa pemangkin kejayaan individu muslim adalah aqidah yang benar, niat yang ikhlas dan amalan menepati sunnah.

Dan tidak dapat tidak, sumber tenaga kepada Islam sebagai cara hidup adalah SOLAT.

Apabila menyebut solat, konsep berhijrah itu perlu ada setiap hari 5 kali sehari semalam.

Kita perlu berusaha mahu menunaikan Solat Zohor lebih baik dari Solat Subuh dan seterusnya.

Kerana mati akan menjemput bila-bila masa.

Selamat Berhijrah.

Ummu Abbas
11.06am
1 Muharram 1431H

Perjalanan Akhir Seorang Hamba

(Entry ini di dedikasikan buat Kak Aizah Mustakim yang berada di Jordan.  Juga buat sahabat-sahabat yang ingin mengetahui.  Kak Aizah meminta saya bercerita detik-detik ketibaan jenazah Ustaz Arman di Kota Bharu dan perjalanan  akhirnya. )

13 Disember 2009

Petang Ahad, saya dan suami ke pejabat al-Quds Travel.  Kami bersetuju mengambil pakej ke Beijing yang ditawarkan al-Quds sempena ulangtahun syarikat ke 10.  Selepas berbual seketika dengan staf al-Quds, Ustaz Wan Zamri tiba.

Kami bertukar maklumat mengenai jadual penerbangan jenazah Ustaz Arman.   Ustaz Wan Zamri pantas meneliti  di skrin komputer mengenai penerbangan Amman- Kuala Lumpur pada keesokan hari.  Dia turut menghubungi Kedutaan Malaysia di Jordan.  Kami sangat menghargai kerjasama yang diberikan walaupun tanpa dipinta.  Sekurang-kurangnya kami mendapat maklumat yang lebih tepat. 

Antara ciri yang baik dalam bersahabat ialah yang memberi atau menawarkan pertolongan sebelum diminta oleh sahabatnya yang lain. Continue reading “Perjalanan Akhir Seorang Hamba”

Khabar yang celaru mengenai kematian

Ustaz Arman berdiri 3 dari kanan di barisan belakang. Foto dari http://www.msdjordan.jo

8 Disember 2009

Saya mendapat khabar kematian Ustaz Arman Md Rusoff pada 8 Disember 2009 melalui satu web. Dengan rasa terperanjat, saya memberitahu suami yang juga mengenali Ustaz. Mereka berasal dari kampung yang sama. Suami lantas meminta saya hubungi nombor handphone Ustaz yang tersimpan dalam handphone saya.

Nombor tersebut tidak dapat dihubungi untuk berbicara tetapi boleh sms. Seketika selepas menghantar sms meminta kepastian, sms berbalas jam 13.56 waktu Jordan. Sms berbunyi, “Masih dalam icu, x sdr“. Sms itu dibalas sahabat saya yang juga isteri kepada Ustaz Arman, Ustazah Suriani. Continue reading “Khabar yang celaru mengenai kematian”