Beijing: Disambut Salju di Tianjin Binhai

Assalamu’alaikum wbh kepada semua pembaca… Ni hao ma… ?  

Setelah selamat tiba di Kota Bharu, dua hari demam sikit-sikit membuatkan badan tidak ligat mengurusi kerja-kerja rumah.  Pakaian musim sejuk bercampur pakaian biasa perlu dibasuh hingga 6 basuhan menggunakan mesin pencuci 9.5 kg.  Berbaki 1 basuhan lagi.  

Alhamdulillah, hari ini, internet bernafas semula setelah modem baru diambil.  Namun handphone yang  mati semasa dalam perjalanan pulang dari Beijing-Tianjin belum dapat digunakan (‘innalillahi wainna ilayhi raaji’uun).  

Rumah yang ditinggalkan selama seminggu perlu dibersihkan dan dimop di keseluruhan ruang.  Hari ini baru selesai Fasa 1 yakni di tingkat bawah.   Ada dua fasa lagi yakni di tingkat atas dan di halaman rumah.   Badan masih kepenatan… namun saya harapkan pengampunan dari Allah atas usaha menunaikan tanggungjawab.   

Belum bersedia menulis lanjut perjalanan ke Beijing namun saya sertakan beberapa keping foto untuk tatapan pengunjung.   Moga terhibur melihatnya… 

Kedatangan kami disambut hamparan putih salju di Lapangan Terbang Antarabangsa Tianjin Binhai
Di luar TBIA (Tianjin Binhai International Airport).

 Waktu di Tianjin-Beijing sama seperti di Malaysia.  Oleh kerana di sana musim dingin, siangnya lebih pendek.  

Kami mengetahui di sana masih musim dingin namun tidak menyangka masih ada salji.   Rezeki beberapa orang anggota rombongan kami yang belum pernah melihat salji. 

Suami sempat bergurau dengan seorang anggota, ” Ha Mat… Allah perkenankan doa Mat la ni… masih ada salji… puas hati Mat boleh tengok…”

Saya tumpang gembira bila hasrat sebahagian anggota rombongan tercapai.

Sebelum mengundur diri, sukacita dimaklumkan bahawa foto-foto di sini adalah milik peribadi dan penulis tidak mengizinkan ia di salin dengan apa jua cara sekali pun.

 

 

Sekian, harap maklum.

 

 

 

 

Ummu Abbas

3 Rabi’ul Awwal 1431H

11.40pm.

Advertisements