Apa kata orang Seremban mengenai Kelantan

Syawal 1432H  menemukan saya dengan 5 ahli keluarga baru.  Setahun meninggalkan Malaysia menyirat kisah suka dan duka.   Ada yang telah pergi menemui Ilahi dan ada yang baru menjengah dunia.  Dua orang anak saudara yang dilahirkan penghujung tahun 2010, seorang kakak ipar baru dan dua orang adik ipar lelaki, alhamdulillah.   Dua orang adik perempuan menamatkan zaman dara pada Mac 2011.  Majlis walimah mereka dilangsungkan serentak.  Si Bongsu sudah bernikah pada Disember 2010 dan si kakaknya bernikah sehari sebelum kenduri.

 

Akhirnya pecah juga tradisi Ma dan Abah yang mahu bermenantukan orang Kelantan sahaja.  Kakak ipar baru orang Seremban dan seorang adik ipar lelaki merupakan orang Johor.  Rasional mahu bermenantukan orang tempatan sahaja ialah dari segi adat budaya tidak jauh berbeza.  Juga jika sakit demam, senang mahu ziarah.

 

Borak-borak Hal Semasa

 

Kakak ipar baru merupakan isteri kedua abang.  Saya tidak sempat menemuinya tahun lepas kerana datang ke Melbourne.  Namun sempat berbual melalui telefon semasa berada di KLIA menunggu saat bertolak ke sini.

 

Suatu ketika, saya, Abah, Era (kakak ipar yang usianya lebih muda dari saya), suami dan beberapa lagi ahli keluarga berada di anjung rumah.  Kami akan keluar beraya ketika itu.

 

Melihatkan kakak ipar yang baru ini peramah orangnya, saya memecah suasana  dengan soalan,

“Era, pernah datang Kelantan tak sebelum nikah dengan Abang?”

“Tak pernah”

“Ooh… jadi kali pertama Era datang Kelantan selepas nikah dengan Abang lah ye…”

“Ha..a..”

“Macam mana suasana raya di sini?  Meriah tak?”

“Meriah… sungguh meriah… Jalan jem di mana-mana…  Di Seremban pun tak macam ni…”

“Macam mana Era tengok  Kelantan di bawah 20 tahun pemerintahan Tok Guru Nik Aziz dibandingkan dengan apa yang dipaparkan media?”

“Berbeza… memang berbeza… Saya tidak sangka Kelantan begini maju”

“Sangat berbeza, kan?”

“Iye… sangat berbeza…”

“Bukan sekadar sangat berbeza… contrast lagi… betul tak?”

“Iye.. betul tu…”

“Mula-mula sampai dulu, saya terkejut kerana melihat Kota Bharu lebih kurang Seremban sahaja…bahkan pembangunannya lebih pesat.   Ia harus dibanggakan kerana Kelantan membangun secara berdikari dibandingkan Negeri Sembilan”, Era memberikan pandangannya dengan ghairah sekali.

“Kasihankan… Orang-orang luar yang percaya pada media kerajaan itu diperbodohkan”

“Betul… siapa yang percaya media kerajaan memang diperbodohkan” ujar kakak ipar  yang baru menamatkan PhDnya Jun lepas.

“Ibu ayah asal kampung mana?”

“Ayah asal orang Kuala Pilah.  Itulah, bandar-bandar kecil di Kelantan juga maju.  Saya rasa Kuala Pilah itu pun mundur 20 tahun kebelakang dibandingkan dengan beberapa bandar kecil di Kelantan ini” tambah pensyarah kejuruteraan itu lagi.

“Bolehlah bawa mak ayah datang ziarah Kelantan.  Buat rombongan orang kampung lagi bagus”

“Hmmm… mak ayah ni jenis tak suka berjalan… saya yang tinggal kat Johor tu pun malas dijenguknya”

“Ha… cepatlah pergi… cameraman dah tunggu lama tu…”  Ma menyampuk.

 

Itulah sembang santai saya bersama kakak ipar baru semasa menyambut Eidul Fitri baru-baru ini.

 

Pagi raya kedua itu, kami sudah buat temujanji untuk bergambar satu famili.  Oleh kerana studio hanya muat 40 orang sahaja, maka cameraman ditugaskan datang ke lokasi kami untuk mengambil foto famili seramai 52 orang.  Sekurang-kurangnya, dari jumlah itu, sudah  hampir separuh layak mengundi untuk PRU 13.

 

 

Ya Allah! Menangkanlah Islam dan para mujahidin di jalanMu.

 

 

Ummu Abbas

10.56pm

15 Syawal 1432H

Advertisements