Posted in Islamika

Suri Hati Tok Guru Nik Abdul Aziz

tgna-baca-kitab

Bismillah

 

Alhamdulillah, semalam sudah siap editing manuskrip final berkenaan Suri Hidup Tok Guru Nik Abdul Aziz bagi Edisi Pertama.  Saya lampirkan sebahagian Bab Pendahuluan dari buku tersebut untuk mendapatkan gambarannya.


Secangkir Kopi Pembuka Bicara  

work desk with a cup of coffee computer laptop, notebook, pen

Alhamdulillah, segala pujian hanya untuk Allah swt kerana dengan rahmat dariNya, kita dianugerahkan hayat  di dunia nan fana ini.  Hayat itu pula diiringi sebesar-besar nikmat yakni hidayah Islam serta beristiqamah dengan perjuangan Islam di atas manhaj Quran dan sunnah.  Salam dan selawat serta rahmah buat junjungan Nabi Muhammad s.a.w serta ahli keluarganya, para sahabat dan semua pengikut Baginda s.a.w hingga ke hari kiamat.

 

 

Latar Belakang Penulisan

 

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَىٰ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً ۖ

وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Maksudnya:  Sesiapa yang beramal soleh, baik lelaki atau perempuan, sedangkan dia beriman, maka nescaya Kami menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik dan pasti kami membalasi mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan.

Surah al Nahl: Ayat 97

 

Seawal kejadian manusia iaitu Nabi Adam a.s,  Allah swt telah mencipta fitrah Adam a.s yang sukses atau kurang sukses hidupnya berkait rapat dengan kualiti peribadinya sendiri dan juga pasangannya Hawa.  Mereka sama-sama beradu kasih di syurga dan menerima hukuman yang sama di’buang negeri’ ke bumi.  Kedua-duanya saling bertaubat maka Allah swt muliakan kedudukan mereka berdua yang menjadi sebutan hingga ke hari ini.  Istighfar dan taubat atau kembali kepada Allah swt merupakan solusi kepada setiap kesilapan yang dilakukan.

 

Setiap orang menanggung sendiri laba atau bala hasil pilihannya dalam bertindak.  Fitrah itu turun-temurun diwariskan kepada zuriat manusia selepasnya.  Tatkala salah satu pasangan beralih arah tuju hidupnya, maka saat itu rumahtangga ibarat retak menunggu belah sama seperti yang berlaku kepada Nabi Lut a.s dan juga Asiah, isteri Firaun.  Bezanya mereka dibandingkan kebanyakan rumahtangga hari ini ialah, kuasa ‘talak’ itu datang secara semulajadi dari Allah swt tatkala Allah membiarkan isteri Nabi Lut a.s hancur bersama kaumnya yang kufur.

 

Adam dan Hawa melaksanakan perintah Allah swt untuk menjadi khalifah yang mentadbir dunia dengan cara hidup Islam.  Betapa penting peranan suami isteri dalam melaksanakan Islam di muka bumi ini, kepimpinan  tersebut terus menerus diwarisi kepada para nabi dan rasul untuk membimbing manusia supaya tetap berada atas landasan yang benar.  Banyak kisah-kisah insan hebat selepas Adam a.s dan Hawa, di samping mereka berdiri pendamping yang intelek pada fikiran, matang sikapnya, baik akhlaknya serta dibuktikan dengan amalan atau ibadah yang sahih.  Antaranya ialah Nabi Ibrahim a.s bersama Sarah dan Hajar, Nabi Muhammad s.a.w bertemankan isteri-isterinya, Hassan al Banna dengan isterinya dan seterusnya.  Mata rantai perjuangan itu tidak akan terputus sehingga ke hari kiamat.  Seringkali Allah swt memilih dari kalangan hamba-hambaNya yang berilmu dan bertaqwa menyambung serta mengukuhkan mata rantai tersebut.  Salah seorang daripadanya ialah Almarhum Tuan Guru[1] Nik Abdul Aziz bin Nik Mat dan pasangan hidupnya.

 

Melihat satu demi satu buku tentang keperibadian Tok Guru Nik Abdul Aziz diterbitkan sejak awal beliau menggalas tanggungjawab sebagai Menteri Besar Kelantan hingga hampir ke penghujung hayat, hati dipaut untuk mengenali lebih mendalam insan yang menjadi ‘tulang belakang’ Tok Guru atas faktor percaya bahawa seringkali wujud ‘insan istimewa’ di sebalik tokoh-tokoh yang hebat.   Saya sudah memiliki dan membaca buku pertama berkenaan isteri Tok Guru yang diterbitkan buat kali pertama pada tahun 2009 oleh AnBakri Publika Sdn Bhd berjudul Bidadari Dari Timur (Memoir Isteri Seorang Pejuang).  Saya berterima kasih atas usaha penulis, Illi Sarah yang berjaya menggarap memoir dalam bentuk ‘novel yang bercerita’ – mewakili dhomir protagonis yang menjadi subjek buku.  Semoga ia menjadi amal jariah di akhirat kelak.

stdsm

Tanggal 21 Januari 2015, semasa melawat Tok Guru yang gering di Hospital Universiti Sains Malaysia (HUSM), Cik Yah kelihatan letih namun tetap tenang dan sentiasa tersenyum.  Di ruang menunggu itu saya menyatakan hasrat hati ‘melamar’ Cik Yah untuk dikongsi ilmu dan pengalamannya yang masih tersimpan rapi dan belum dirakam ke dunia penulisan.  Fokus utama ialah aspek kekeluargaan menyentuh seni berumahtangga, persekitaran Baitul Muslim berserta unsur tarbiyah yang pernah diamalkan Tok Guru selaku pemimpin keluarga dan perkongsian hidupnya bersama Tok Guru.  Cik Yah menerima lamaran tersebut dengan baik.  Selepas ‘lamaran’ kali pertama itu, lebih setahun masa berlalu tanpa ada janji temu seterusnya dek komitmen sedia ada mengekang usaha.  Alhamdulillah, hasrat peribadi tersebut tertunai buat kali pertama tatkala penulis ditaklifkan menulis biografi 7 orang tokoh muslimat dakwah dan politik Kelantan sempena Sambutan Hari Saidatina Khadijah 2016.  Biografi Cik Yah dijadikan sisipan khas di dalam buku tersebut yang diberi judul ‘Sinar Thurayya di Serambi Mekah’.  Ia selamat dilancarkan pada 15 Ogos 2016.

 

Kuota halaman adalah terhad bagi setiap tokoh di dalam buku Sinar Thurayya di Serambi Mekah.  Justeru itu, saya berhasrat menjadikan sisipan kisah Cik Yah sebagai mukaddimah kepada sebuah buku yang lebih menyeluruh sebagaimana hasrat dan azam awal.  Alhamdulillah, hasrat tersebut diperkenankan Allah swt dengan kelahiran buku ini tidak lama lagi, in syaa Allah.

 

Terdapat catatan lain berkenaan Datin Bentara Setia Tuan Sabariah Tuan Ishak dalam bentuk temubual di akhbar-akhbar tempatan, video di Youtube dan terbaru ialah dalam Majalah Qiadah Edisi Khas (Rejab- Ramadhan 1437H) yang diterbitkan oleh Perbadanan Menteri Besar Kelantan (PMBK).  Semua catatan tersebut saya memperolehinya selepas selesai menulis sisipan biografi Cik Yah untuk buku Sinar Thurayya di Serambi Mekah.

img-20161107-wa0002

Allah sebaik-baik perancang dalam mengatur kehidupan para hambaNya.  Hakikatnya, saya sedang berusaha menulis dan menyiapkan sekurang-kurangnya 2 judul buku lain namun memilih mendahulukan buku Sinar Thurayya di Serambi Mekah dan Suri Hati Tok Guru Nik Abdul Aziz setelah diberi kepercayaan oleh pihak penganjur.  Sesungguhnya saya rasa bertuah dapat memanjangkan kebaikan yang ada pada rumahtangga salah seorang ulama terkemuka di Malaysia ini khasnya.  Sementelah suri hati Murabbi Ummah ini terpilih untuk menerima Anugerah Tokoh Saidatina Khadijah 2016 sempena Sambutan Hari Saidatina Khadijah 2016 yang diadakan di Kota Bharu, Kelantan pada 14 Ogos 2016.

dbs-anugerah-saidatina-khadijah

 

Seni Dakwah, Tarbiyah dan Politik Wanita

وعن بن عمر رضي الله عنهما عن النبي صلى الله عليه وسلّم قال: كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُوْلٌ عَنْ رَعيّتِهِ, والأميرُ راعٍ, والرّجُلُ راعٍ على أهلِ بيتِهِ, والمرأةُ رَاعِيَّةٌ على بيتِ زوجِها وَوَلَدِهِ, فكلّكم راعٍ وكلّكم مسئولٌ عنْ رَعِيَّتِهِ.

(متفق عليه)

Ibn Umar r.a melaporkan bahawa Nabi s.a.w berkata, “ Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan diminta bertanggungjawab atas apa yang dipimpinnya. Seorang penguasa adalah pemimpin, seorang suami adalah pemimpin bagi seluruh ahli keluarganya, seorang isteri adalah pemimpin atas rumah suami dan anaknya.  Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kamu akan diminta bertanggungjawab atas apa yang dipimpinnya.”

 Hadith direkod oleh Imam Bukhari dan Muslim

 

Iya, setiap orang adalah pemimpin merangkumi lelaki dan wanita.  Namun orientasi kepimpinan wanita adalah sedikit berbeza dari kepimpinan lelaki sebagaimana yang dinyatakan dalam hadith di atas.  Pun begitu, asas seseorang mampu memimpin adalah sama bagi lelaki dan wanita.  Dalam Islam, sejauh mana seseorang itu mampu memimpin dirinya dari ketiga-tiga aspek: Minda, emosi atau spiritual dan tindakan fizikal, maka daya memimpin unsur-unsur yang ada dalam diri-sendiri itu menjadi kayu ukur tahap kepimpinannya di dalam masyarakat.  Justeru itu, boleh dilihat bangun jatuh seseorang dalam keluarga dan masyarakat berkait rapat dengan dirinya sendiri sesuai dengan firman Allah swt melalui ayat 84 Surah al-Isra’ yang berbunyi,

قُلْ كُلٌّ يَعْمَلُ عَلَىٰ شَاكِلَتِهِ فَرَبُّكُمْ أَعْلَمُ بِمَنْ هُوَ أَهْدَىٰ سَبِيلًا

Katakanlah, “Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing”. Maka Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang lebih benar jalannya.

 

Faktor luaran didatangkan oleh Allah swt untuk menguji ketekalan seseorang bermujahadah menguasai diri dengan bekalan ilmu dan pengalaman.  Allah swt berkata melalui ayat 2 Surah al-Mulk,

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalannya.  Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.

 

Ia juga manifestasi dari hadith yang berbunyi,

 أَلا وإِنَّ فِي الجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الجَسَدُ كُلُّهُ وإذَا فَسَدَت فَسَدَ الجَسَدُ كُلُّهُ أَلا وَهيَ القَلْبُ.

 رواه البخاري ومسلم.

Ketahuilah, sesungguhnya dalam tubuh manusia ada segumpal daging, jika segumpal daging itu baik, maka akan baik seluruh tubuh manusia, dan jika segumpal daging itu buruk, maka akan buruk seluruh tubuh manusia, ketahuilah bahawa segumpal daging itu adalah hati.

  Hadith direkod oleh Imam Bukhari dan Muslim.

 

Wanita  pertama memeluk Islam telah mengukir namanya dengan sungguh indah di kanvas sirah Nabi Muhammad s.a.w.  Beliau menginterpretasi  peranan wanita yang memimpin dalam skop mereka sebagai isteri dan ibu.  Sekaligus mengangkat darjat dan kedudukan wanita sebagai surirumah.   Meskipun beliau merupakan seorang tokoh korporat yang sangat berjaya di zamannya sebelum bertemu Muhammad bin Abdullah.   Khadijah binti Khuwailid r.a, Ummul Mu’minin[2] pertama dalam Islam melakar sejarah peribadinya yang unggul sebagai sahabat yang bijaksana tatkala Nabi s.a.w memerlukan nasihat, menjadi ‘ibu’ yang menenangkan tatkala suami diselimuti rasa cemas dan takut, menjadi  sumber utama dana perjuangan Islam yang diterokai suami,  menjadi kekasih yang menghiburkan dan pelayan suami yang hebat demi kelangsungan sebuah perjuangan menegakkan kalimah Allah swt di muka bumi.  Malah beliau satu-satunya isteri yang dimuliakan Allah swt rahimnya untuk menyambung zuriat rasul akhir zaman seterusnya menempatkan diri sebagai murabbiyah generasi baru.

 

Dalam media dan dunia barat, hampir tidak kedengaran wanita yang memainkan peranan sebagai surirumah sepenuh masa diangkat sebagai tokoh penting dalam masyarakat.  Ia berbeza dengan sudut pandang Islam yang melihat peranan surirumah sepenuh masa adalah paling penting bagi seseorang wanita bergelar isteri.  Apa lagi bila si isteri mendapat status baru iaitu sebagai seorang ibu.  Pengecualian untuk para wanita  berperanan di luar rumah datang apabila tenaga kerja dan fikir wanita diperlukan oleh sektor-sektor dalam kategori Fardu Kifayah seperti sektor pendidikan formal, perubatan dan perawatan, pentadbiran, ekonomi, dakwah, politik dan lain-lain.

 

Biografi  Khas protagonis dalam buku ini bertujuan mengangkat peranan besar yang pernah dimainkan Saidatina Khadijah binti Khuwailid dan puterinya, Fatimah al Zahra binti Muhammad oleh muslimah terpilih dalam era millennium hari ini.   Kehadiran beliau pernah menyinari Serambi Mekah selama lebih 50 tahun tanpa sebarang kontroversi dari sebalik tabir seorang pemimpin agung yang ‘survive’ dalam kariernya.   Bahkan selepas pemergian insan tercinta, beliau masih lagi menyinari bumi Cik Siti Wan Kembang ini dengan usaha yang tiada noktah dek rasa sayang terhadap perjuangan meninggikan kalimah Allah swt. 

___________________________________

[1] Di Kelantan, lebih masyhur dengan sebutan ‘Tok Guru’.

[2] Maksudnya ‘Ibu Orang-orang Beriman’

 

 

 

 

Ummu Abbas

23 Safar 1438H

2.12am

Saujana Putra.