Pilihanraya dan Kebebasan Media di Australia

Bismillah

Suatu hari, saya menemani suami yang akan menjalani ‘keyhole surgery’ di Royal Melbourne Hospital.  Di ruang menunggu itu, tertarik dengan paparan di kaca televisyen yang sedang menyiarkan wakil parti pembangkang berucap mengemukakan ideanya.  Seronok melihat semua wakil-wakil parti diberi peluang berkempen di media elektronik milik kerajaan.  Semua rakyat adalah pembayar cukai sama ada mereka di pihak parti yang mentadbir negara atau parti pembangkang. Dari hasil cukai, kerajaan membelanjakannya semula untuk kepentingan umum pembayar cukai.  Jadi wajar benar semua mereka dilayan sama rata.

Kerajaan merupakan hak dan amanah rakyat.  Bukan milik parti yang menang dalam pilihanraya sahaja.  Pegawai kerajaan pula ialah mereka yang berkhidmat untuk maslahah rakyat awam, bukan bekerja dengan parti yang mentadbir. Jadi wujud perbezaan ketara antara ‘pegawai kerajaan’ dan ‘petugas/aktivis parti’.  Secara umumnya, rakyat Australia di layan dengan baik dan adil tanpa mengira latar belakang parti, kaum dan agama.  Australia merupakan sebuah negara yang mengguna sistem tradisi demokrasi liberal yang mana ia menitik beratkan toleransi beragama dan kebebasan mengeluarkan pendapat serta berparti.

6823_murdoch-newscorp-newspapers-l-140711-aap

Dalam usia menghampiri separuh abad ini, seingat saya tidak pernah lagi menyaksikan kebebasan dalam menggunakan media oleh parti-parti politik yang bertanding di Malaysia.  Yang layak keluar televisyen hanya parti yang memerintah, parti yang memerintah dan parti yang memerintah.  Impaknya rakyat yang hanya bergantung kepada media kerajaan sering teracun dengan momokan dan fitnah parti pemerintah terhadap lawan mereka.  Berbeza dengan rakyat yang suka membaca atau merisik khabar dari pelbagai sumber, mereka lebih adil dalam menilai serta lebih terpandu dalam membuat pilihan dan keputusan.  Paling penting, mereka tidak mudah ditipu.  Ucapan wakil parti lain akan disiarkan setelah ianya diedit untuk kepentingan pihak penguasa.  Petikan ucapan yang sudah dipotong di sana sini itu akan mengelirukan penonton dan memberi fitnah yang besar.

Adab Menerima Berita

 

Dalam hal menerima berita, Allah sudah memberi panduan kepada umat manusia melalui surah al-Hujuraat ayat 6 yang berbunyi,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

Maksud ayat, “Wahai orang-orang yang beriman!  Jika datang kepadamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.”

Ayat ini menerangkan cara menerima sesuatu berita iaitu dengan menyelidiki kebenarannya terlebih dahulu. Saya kira semua insan yang dilibatkan dalam satu-satu pemberitaan khususnya yang bersifat negatif mahu menjelaskan hal sebenar bagi pihaknya. Jadi sewajarnya kita bertanya empunya diri secara langsung.  Biasa berlaku empunya diri tidak ditanya, kemudian terus dijatuhkan ‘hukuman’ dengan ulasan-kesimpulan yang menjejaskan maruahnya.  Seseorang yang pernah mengalami situasi begini sudah tentu dapat merasai pahitnya dituduh begitu dan begini tanpa dirinya diadili atau diselidiki sewajarnya.  Apabila kita suka orang lain cermat dalam meneliti dan menilai diri kita secara adil dengan mendengar penjelasan semua pihak, maka begitu juga yang wajib dilakukan terhadap orang lain.

Disiplin menyelidiki kebenaran sesuatu perkhabaran ini merangkumi semua perkara sama ada melibatkan individu, topik-topik tertentu atau selainnya seperti badan-badan, pertubuhan dan parti politik. Dalam konteks pilihanraya di Australia ini, apabila kerajaan yang amanah memberi kebebasan media kepada semua pihak, secara tidak langsung kerajaan mendidik rakyatnya berfikiran terbuka untuk mendengar, meneliti dan menilai pelbagai pandangan.  Kerajaan begini menghargai dan memberi kepercayaan kepada rakyatnya yang cukup usia dan berakal untuk berfikir sendiri.  Kerajaan yang menyekat kebebasan media pula merupakan sebuah kerajaan yang tidak yakin pada diri sendiri disebabkan beberapa faktor.  Antaranya tidak amanah, mengamalkan rasuah, pilih kasih, menipu, menekan rakyat dan lain-lain.

kebebasan-media

Memandu Kebebasan

Layang-layang bebas menari-nari di awangan di tiup angin.  Layang-layang itu kekal selamat selagi tali di bawah ada penerajunya.  Layang-layang yang terlepas bebas kerana terputus talinya akan berpusing-pusing tanpa arah.  Akhirnya tersangkut di mana-mana menyebabkan ia terkoyak atau rosak.  Begitulah perumpamaan manusia dan kebebasan yang dianugerah kepadanya.  Kebebasan itu terikat pada peneraju yang menyebabkan ia selamat.

Asasnya kebebasan manusia adalah terbatas dan tertakluk di bawah peraturan semulajadi yang sesuai dengan naluri.  Sebagai contoh; Naluri manusia ialah berkahwin dengan pasangan berlainan jenis, naluri manusia malu untuk berbogel di depan umum, naluri manusia tidak suka kepada cerita-berita bohong dan lain-lain.  Maka dalam menggaris-pakai apa jua undang-undang, manusia terikat dengan norma-norma fitrah ini supaya kehidupan mereka kekal selamat dan bahagia.  Begitu jua apabila sesebuah kerajaan memberi kebebasan media kepada rakyatnya, maka kerajaan terikat untuk tidak meluluskan sebarang paparan bersifat pornografi, ucapan berbau rasis yang boleh menggugat perpaduan rakyat, berita-berita fitnah dan lain-lain.

Layang2
Layang-layang yang ada peneraju pasti selamat, in syaa Allah.

 

Kelemahan kebebasan media di Australia ini khususnya dan di negara-negara barat amnya ialah kebebasan itu tiada peneraju yang layak menyebabkan ia bebas menyiarkan bahan-bahan pornografi.  Sesetengah negara barat begitu lantang mengkritik agama lain khususnya Islam.  Situasi ini boleh menimbulkan ketegangan masyarakat dunia.  Malaysia sebagai sebuah negara yang menjadikan Islam sebagai agama rasmi boleh menjadi model dalam isu kebebasan media berpandukan garis-garis berikut;

  1. Semua parti politik yang berdaftar dan bertanding berhak menggunakan mana-mana siaran televisyen dan radio untuk menyatakan idealogi mereka dengan kadar masa yang sama rata.
  2. Liputan berita merangkumi semua aktiviti parti politik secara adil tanpa pengubah-suaian.
  3. Setiap parti politik dibenarkan mempunyai stesen radio sendiri.
  4. Mengawal berita supaya menjauhi unsur-unsur fitnah, mencerca peribadi, memperlekeh mana-mana agama dan meniup api perkauman.
  5. Menghadkan hiburan kepada hiburan yang mendidik. Bererti menyekat kemasukan hiburan yang melalaikan serta menyubur budaya hedonisme.
  6. Mengharamkan secara mutlak paparan dan bahan pornografi sama ada di media elektronik, bercetak dan laman maya (internet).
  7. Memperbanyakkan slot diskusi, forum, perbincangan dan pembentangan-pembentangan secara ilmiah.
  8. Membenarkan semua parti politik menerbit akhbar harian sendiri tanpa perlu memohon permit sebagaimana saranan penulis Harakah, Encik Subki Latif. Juga hak mengedar dan menjualnya kepada rakyat umum tanpa dihadkan kepada ahli sahaja.
Bebas Media
Bagaimana dengan kebebasan media elektronik seperti radio dan tv di Malaysia?

Saya berkeyakinan penuh jika kerajaan Malaysia mampu melaksanakan dan menguatkuasa saranan di atas, Malaysia akan jauh berada di hadapan dari aspek kebebasan media berbanding negara-negara maju terutama di barat.  Kebebasan yang dipandu itu bakal melahirkan generasi yang bukan sahaja pandai, malah cerdik, berfikiran terbuka, memiliki banyak maklumat dan berakhlak mulia.  Pihak kerajaan yang ada sekarang perlu melihat hasil dari PRU 13 yang mana ‘gelodak rasa’ rakyat terhadap informasi yang benar dan telus tidak dapat dibendung-bendung lagi.  Ia umpama empangan yang pecah lalu airnya menerobos laju menuruni bukit menghanyutkan semua yang menjadi penghalang.  Ini antara fitrah manusia yang tidak mampu dibendung dengan ugutan, tohmahan, penjara dan wang ringgit.

Ummu Abbas

Jamadil Akhir 1434H/30 April 2013

  • Catatan lama semasa bermastautin di Melbourne 2013.
Advertisements

Poligami: Perkara yang perlu suami fikirkan

Tulisan ini merupakan respon kepada Catatan 3 ‘Hari Raya’. Saya siarkan di sini agar semua pihak dapat merenung dan berfikir lebih panjang berasaskan ilmu. Bukan sekadar lojik akal yang dirujuk pula kepada amalan kawan-kawan sahaja. Role model kita adalah Rasulullah s.a.w. Teringin juga mengulas tulisan di bawah ini namun saya mahu lihat reaksi dari pembaca terlebih dahulu. Kalau ada kaum Adam yang mahu mengulas, ia amat-amat dialukan.

**************************
poligami kartun

Penulis: Ibu Anas

Apabila timbul soal poligami ini, ia bukan sekadar perkara yang melibatkan dua ataupun tiga pihak dan hak tetapi banyak pihak dan hak yang mesti ditunaikan. Tugas khalifah, bukan tugas untuk hanya memimpin jemaah/oragnaisasi tetapi asas yang paling penting ialah Baitul Muslim.

Kita terpaksa menempatkan diri dalam banyak tempat dan keadaan apabila ingin membuat keputusan untuk berpoligami dan menerima poligami. Dalam suasana ekonomi hari ini, di mana seorang isteri masih perlu keluar untuk mencari rezeki membantu keluarganya sendiri, apakah halal poligami diteruskan? Seorang isteri juga ada kalanya masih terpaksa menanggung keluarganya sendiri, seperti ibubapanya, adik-adik yang masih bersekolah, selain mendapatkan pendapatan untuk keluarganya (anak dan suaminya). Dalam kes yang ummu abbas sebut di atas, yang saya baca, isteri pertamanya bekerja. Kemudian anak-anak yang masih kecil. Sekali lagi saya ingin bertanya, apakah poligami itu halal? (Walaupun ia diredai dan mendapat persetujuan dari isteri pertama?)

Kita baca sirah Rasulullah s.a.w, bagaimana baginda dicadangkan untuk berkahwin semula setelah kewafatan Khadijah. Antara puncanya ialah perlunya kepada orang yang boleh menjaga anak baginda yang masih kecil ketika itu dan wanita yang dikahwini bukanlah wanita yang bercerai ataupun masih anak dara kerana perkahwinan tersebut memiliki erti sunnah yang sebenarnya yakni, pentarbiyahan anak yang masih belum dewasa dan perlunya seorang ibu yang boleh mentarbiyah Fatimah menjadi seorang srikandi Islam yang baru kehilangan bondanya Khadijah bintu Khuwaid.

Sunnah yang diajar oleh Rasulullah ialah mengisi tempat seorang ibu dalam hidup anak-anak. Keduanya, perkahwinan Rasulullah s.a.w, adalah berkahwin dengan balu – perintah ataupun keizinan berkahwin lebih dari satu dalam surah al-Nisa’ diturunkan setelah berlaku perang Uhud yang mana tentera muslimin ramai yang syahid, meninggal isteri dan anak-anak. Di atas rasa kemanusiaan dan simpati, perlunya tempat bapa diisi untuk mengisi kekosongan tempat ayah, para sahabat r.a berkahwin dengan para balu dan mengambil anak-anak yatim tersebut sebagai anak-anak mereka. Bukan sekadar membantu institusi keluarga yang baru hilang tempat pergantungan tetapi baru tanggungjawab sosial, ekonomi dan tarbiyah untuk anak-anak yang masih kecil.

Kita ada contoh mereka yang berpoligami yang amat baik akan tetapi kita juga ada contoh berpoligami yang amat memalukan kita sehingga membuatkan kita berasa marah apabila makna sunnah poligami yang diajar dan dibawa oleh Rasulullah s.a.w telah diselewengkan baik dari sudut amalan dan juga pemahaman. Jadilah golongan muslim tersebut golongan yang telah menyelewengkan ajaran sunnah Rasulullah s.a.w. Betapa dahsyatnya kondisi ini dan apakah kita mampu menanggung dosa terhadap Rasulullah s.a.w kemudian dosa kita terhadap golongan-golongan yang perlu ditunaikan hak mereka. Ayat saya ini agak kasar tetapi sampai bilakah kita tidak boleh berkasar dengan golongan yang berkasar dengan Rasulullah s.a.w? Ini belum lagi termasuk suami yang membiarkan isteri keluar bekerja mencari nafkah zahir untuk keluarga. Belum lagi kita berkasar dengan si ayah yang memukul anak dan membuat penderaan mental terhadap anak-anak melalui perkahwinan lain?

Saya pernah dengar, seorang wanita memberitahu saya yang dia bangga dengan akhlak dan juga layanan suaminya kepadanya dan kepada anak-anaknya. Malah dia akan bangga sekiranya suaminya boleh melayan wanita lain dan anak-anak yang lain seperti layanan yang dia alami. Untuk mencari suami seperti ini dan juga ayah seumpama ini, amat-amat sukar.

Kepada kaum lelaki yang ingin berkahwin, tanyalah pasangan anda, setakat manakah layanan kalian terhadap isteri dan juga anak-anak. Tanyalah mereka, apakah pada pandangan isterinya sekiranya dia berkahwin lain suatu hari masa akan datang, isterinya berasa berbangga dengan tanggungjawab barunya? Isteri berpuas hati dengan hak-hak yang telah ditunaikan? Perlu ditanya anak-anak (seperti dalam kes hadhanah – bersesuaian dengan usia yang ditetapkan oleh para imam 4 mazhab) wajarkan ayah berkahwin lagi? Jika dapat jawapan yang memuaskan, saya percaya poligami akan menjadi rahmat kepada banyak pihak dan bukan lagi dilihat sebagai azab ataupun negatif dalam masyarakat muslim.

Sketsa Poligami: Bila Petrol Tidak Cukup!

Dalam satu kuliahnya, Tok Guru [Tuan Guru Nik Abdul Aziz] bercerita,

“Seorang lelaki yang berkahwin dua datang mengadu pada ambo (saya),
‘Saya ada masalah sikit Tok Guru. Selepas saya bermalam di rumah isteri kedua, kemudian esoknya bila bermalam di rumah isteri pertama, saya sudah tidak larat (mahu layan isteri pertama). Apa yang saya perlu buat?’

Ambo jawab, ‘Biasanya kalau kita mahu berjalan jauh (bermusafir), kita cek dulu petrol kereta kita cukup atau tidak. Kalau cukup, barulah kita akan sampai tempat yang hendak dituju. Begitu jugalah bila kita mahu kahwin lagi, kalau rasa petrol tidak cukup, tidak perlu pergi jauh.”

Ummu Abbas: Tiada beban, batu digalas.