Hujan Emas Di Institusi Baitul Muslim

Hujan Emas di Negara Orang

“Harga besen plastik ini AUD2.  Lebih kurang RM6.  Kalau di Malaysia, sudah boleh beli 3 buah.”

“Harga ikan AUD5 satu kilogram.  Maknanya RM15 sekilogram.”

“1 set Corelle 16 unit ini AUD39.90.  Eh… murahlah bang.  Baru RM120. Di Malaysia  Corelle yang sama nilainya lebih kurang RM390 ++.”

Kalau semuanya mahu didarab 3 untuk dinilai dalam Ringgit Malaysia (RM), banyaklah keperluan yang tidak terbeli.  Tidak dapat tidak, kena biasakan diri dengan nilai Dolar Australia (AUD).  Anggap AUD2 sama dengan RM2.  Baru kita tidak terasa serba mahal dan serba sayang wang untuk berbelanja walaupun pada bahan keperluan asas.  Fenomena dialog di atas biasa kedengaran di kalangan warga Malaysia semasa baru datang ke sini.  Ini disebabkan tukaran matawang ringgit ke AUD pada masa sekarang agak tinggi iaitu RM100 bersamaan AUD31-AUD32.  Pelajar ‘post-grad’ mendapat biasiswa dalam bentuk Dolar Australia.  Bila dicampur dengan gaji, legalah sedikit. Itu pun ramai yang berkerja sampingan.  Al Maklum, tangga gaji ikut kadar Malaysia tapi kos sara hidup menurut standard Australia yang tinggi dalam banyak hal terutama kos sewa rumah.  Bil elektrik, api, gas dan air juga tinggi.

Meskipun dikhabarkan mengenai kos sara hidup yang tinggi, namun tatkala menziarahi sambil berkenalan dengan warga Melayu yang sudah tinggal 2-3 tahun di sini, saya lihat kelengkapan rumah serba ada dari kategori ‘al-daruriyyat’, ‘al-hajiyyat’ sehinggalah ‘al-tahsiiniyyat’.  Malah banyak rumah yang memiliki permainan taman untuk anak-anak yang jarang kita miliki secara personal di Malaysia seperti trampolin, buaian dan gelongsor.  Rasa hairan bertamu juga. Rupa-rupanya banyak barangan rumah yang diperolehi secara percuma. Ada yang diberikan oleh pelajar yang sudah habis belajar atau diambil di tepi-tepi jalan.

Terdapat satu musim disebutHard waste collection’.  “Hard waste collection’ diadakan antara bulan April hingga Mei dalam tempoh 5 minggu.  Pada musim ini, ramai penduduk meletakkan barang yang tidak mahu digunakan di hadapan rumah sama ada ia masih elok atau sudah rosak.  Pelbagai barangan boleh didapati dari peti televisyen, tilam, meja belajar, alat permainan, kerusi, sofa, rak, almari dan lain-lain.  Jadi, kalau kita masih perlukan apa-apa barangan, bolehlah pusing-pusing kawasan perumahan mencari sesuatu yang masih elok.  Jika terlambat, sama ada ia sudah diambil orang atau Majlis Perbandaran Moreland sudah mengutipnya dengan lori.  Hal ini amat menarik jika dapat diamalkan di Malaysia juga.

Selain mendapat secara percuma, boleh juga dibeli barangan terpakai yang murah harganya di garage sale atau pasar minggu yang diadakan setiap hujung minggu.  Kebanyakan barangan ini adalah berkualiti dan baik kondisinya.  Jadi berbaloi membelinya daripada membeli barang baru yang murah tetapi tidak berkualiti.  Konsep berjimat cermat ini selari dengan firman Allah di dalam Surah al-A’raaf ayat 31, “Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang membazir”.

Makanan Halal dan Budaya Membawa Bekal

Bila disebut negara non-muslim, antara perkara utama yang difikirkan ialah sumber makanan halal.  Alhamdulillah, dek ramainya komuniti muslim dari pelbagai bangsa dan negara bermastautin di Melbourne, keperluan bertaraf fardu ain tersebut mudah diperolehi.  Jenis makanan mentah seperti ayam dan daging mudah didapati di kedai menjual daging halal kepunyaan muslim.  Bahkan biasanya ia dijual dalam keadaan siap dipotong dan dibersihkan.  Tanpa kawalan harga yang tegas oleh pihak kerajaan Malaysia, harga ayam di sini menjadi lebih murah dari Malaysia.  Sebenarnya, jika kita lihat harga dalam AUD tanpa menukar nilainya ke dalam RM, banyak barangan di sini jauh lebih murah harganya dibandingkan dengan kadar gaji dan upah  yang mahal di Australia.  Rakyat Australia memang beruntung dalam hal begini.

Jenis makanan lain seperti makanan dalam tin, biskut, coklat, ais krim dan sebagainya, kita perlu meneliti ramuan yang tercatat pada bungkusan.  Banyak juga yang halal.  Restoran makanan halal mudah didapati namun kami jarang membelinya kerana mahu berjimat-cermat.  Lagi pun, jarang restoran yang memenuhi selera orang Asia ada di sini.

Sudah menjadi budaya masyarakat tempatan membawa bekal ke tempat kerja dan sekolah. Perbelanjaan bertambah jimat.  Dek situasi setempat yang memaksa, ramai warga Melayu terikut-ikut budaya membawa bekal ke pejabat, universiti dan sekolah.  Alhamdulillah, dari aspek pendidikan dan rumahtangga, ia memberi kesan positif bila suami atau isteri  makan dari hasil tangan pasangan masing-masing.

Di sini, sebahagian besar pelajar di peringkat PhD terdiri dari para isteri.  Manakala suami mengambil alih tugas sebagai ‘surarumah’-  memasak, menguruskan anak-anak dan lain-lain.  Pun begitu, boleh dikatakan hampir semua suami turut berkerja separuh masa.  Alang-alang gaji buruh di sini mahal, tidak betah golongan yang fitrah semulajadinya berada di luar rumah terperap di dalam rumah sahaja.

Anak-anak  mendapat ‘hujan emas’ di sini tatkala perut mereka sentiasa di isi dengan masakan berair tangan ibu atau bapa.  Kasih sayang bertambah erat, insya Allah. Anak-anak juga mudah dibentuk dan lebih mudah mendengar kata orang tuanya.

Kredit to Cikpuan Nor di sesucihatiraudhah.blogspot.com

Berbeza di Malaysia yang mana kebanyakan anak-anak di era ibubapa berkerjaya asyik makan dan minum air tangan tukang masak di kedai-kedai.  Tukang masak yang tidak dikenali hati budinya.  Tukang masak yang tidak dapat dipastikan tahap kebersihan dalam menyediakan makanan.  Tukang masak yang entah baca atau tidak Bismillah serta zikrullah semasa berurusan dengan rezeki yang akan masuk ke dalam perut kita.  Juga tukang masak yang lebih suka menggunakan perisa makanan atau bahan-bahan yang memudaratkan jasmani dan rohani.

Kebanyakan mereka lebih mementingkan keuntungan kocek daripada keuntungan dalam mendapat kasih sayang Allah.  Akhirnya ia memberi kesan sampingan yang bukan sedikit kepada kualiti kasih sayang dalam rumahtangga baik antara suami isteri, lebih-lebih lagi antara ibubapa dan anak-anak.

Kebanyakan ibubapa tidak lagi dapat beralasan sibuk dari menitiskan air tangan mereka ke dalam perut cahaya mata sendiri.  Kami seolah-olah kembali ke zaman generasi sebelum tahun 90-an.  Lebih-lebih lagi, untuk mengupah pembantu rumah pun adalah sukar, sama ada disebabkan masalah visa atau kos upah yang lebih tinggi diperlukan.

Para isteri yang berkerjaya di Malaysia tetapi bercuti kerana menemani suami dapat menikmati hidup sebagai surirumah sepenuh masa serta melihat anak-anak membesar di depan mata.  Pada mulanya, di samping mempunyai tugasan di luar rumah dan tiada pembantu pula, terasa payah menghadapi rutin perlu memasak setiap hari dibandingkan di Malaysia, beli sahaja lauk pauk yang sudah dimasak.  Namun bak kata pepatah, alah bisa tegal biasa.

Hujan Emas ke Dalam Institusi Keluarga

Hujan emas di negara orang rupa-rupanya bukan sahaja berbentuk material, bahkan menjadi ‘emas’ secara tidak langsung dalam mengukuhkan institusi keluarga.  Mungkin segelintir famili terkena tempias negatif namun semua itu tidak menganggu kaedah hukum fiqh yang dibina di atas perkara yang umum berlaku, bukannya pada perkara yang jarang berlaku. “Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhanmu yang hendak kamu dustakan?”  Al-Rahman, ayat 13.

Advertisements

‘Terperangkap’ di Luar Kereta

Strawberry di Cameron Highland

Sabtu, 9 Muharram 1431H/ 26 Disember merupakan hari terakhir permusafiran kami selama 4 hari 3 malam.  Perjalanan dari Kota Bharu-Cameron Highland-Ipoh-Kuala Lumpur-Kota Bharu itu begitu memberi manfaat buat kami sekeluarga.

Pagi Sabtu  itu, saya berkemas untuk check -out hotel dan sempat menghadiri sesi akhir seminar anjuran PAPISMA.  Sesi pembentangan resolusi hangat seperti mana perbahasan hasil ceramah Dr Mujahid Yusof pada malam sebelumnya.   Kami check-out kira-kira jam 2 petang.  Singgah di Hospital Selayang, suami melawat YB Ustaz Wan Ismail Wan Jusoh, ADUN Melor.

Dari Hospital Selayang, kami bertolak pulang ke Kota Bharu.  Akibat kepenatan, saya tertidur.  Tidak lama terlelap, saya terkejut tatkala suami membelok kereta masuk ke stesen minyak Petronas berhampiran tol Gombak.  Hujan lebat turun mencurah-curah.  Continue reading “‘Terperangkap’ di Luar Kereta”

Dari Lubuk Hati Ibu- Untuk anak remaja

Semalam saya mendapat panggilan dari sahabat, Kak Cik yang memberitahu tentang perkembangan karya bersama kami, “Dari Lubuk Hati Ibu”.  Buku itu dilamar oleh sebuah syarikat penerbitan terkenal di negara ini.  Antara perkara yang menyeronokkan bagi penulis ialah apabila karyanya dilamar penerbit.  Alhamdulillah.

Biasanya penulis bersusah payah mencari penerbit.  Itu pun bukan mudah mencari penerbit untuk sesebuah karya.  Banyak aspek perlu diambil kira terutama dari sikap amanah penerbit dengan penulisnya.  Apabila menemui penerbit yang sesuai, belum tentu karya diterima.   Apabila karya diterima pula, tidak ketahuan lagi bila hasil dapat dilihat di kedai-kedai buku atau di pasaran.  Semuanya menguji keikhlasan dan kesabaran penulis dalam berkarya. Astaghfirullah.

Kembali kepada buku kami, Dari Lubuk Hati Ibu.  Buku itu telah diterbitkan sendiri oleh syarikat Kak Cik.  Cetakan pertama sebanyak 1000 naskhah dijual dalam tempoh sebulan.  Alhamdulillah.  Kak Cik dan suami, Ustaz  (Dr) Azhar Yaakob  banyak memenuhi undangan ceramah dan kuliah sekitar Lembah Pantai.  Latar belakang mereka yang dikenali ramai memberi sumbangan kepada pasaran buku ini.

 

Saya menulis mengenai penulisannya dalam entri bertajuk, “Catatan: Tulis Buku Lagi” bertarikh 25 November 2008.  Cetakan kedua dijangka dapat dipasarkan di PBAKL09 namun belum di izinkan Allah.  Ustaz Azhar yang sedia sibuk tidak sempat menguruskan cetakan kedua.  Subhanallah.

Semasa PBAKL09 berlangsung, baru saya berkesempatan melihat buku tersebut.  Bakinya beberapa buah saya perolehi dari Kak Cik dikesempatan menziarahinya di Gombak.  Sekarang baki cetakan pertama itu ada 3 unit.  Saya sudah simpan untuk Puan Milla-aisyahcollection 1 unit.  Sesiapa yang berminat mendapatkan baki 3 unit itu, sila tinggalkan alamat di ruang komen atau melalui email.  Harganya RM19 termasuk pos.

Insya Allah, saya akan menandatangani buku yang dibeli terus dari saya.  Sahabat saya, Kak Cik tidak dapat menandatanganinya kerana berada jauh di Gombak.  Sedangkan saya tinggal di Kelantan.

Sebahagian bab dari buku ini pernah saya siarkan dalam blog ini.

Saya akan maklumkan keluaran baru buku tersebut setelah selesai urusan dengan pihak penerbit.  Pihak penerbit juga mahukan kami menambah isi kandungan buku. 

 Allahuakbar.

Sinopsis Buku

 

Buku ini merupakan luahan impian ibubapa terhadap anak-anaknya yang diserasikan dengan kehendak al-Rahman.  Kehendak al-Rahman yang mencakupi perkara-perkara asas bagi individu muslim buat bekalan melayari hidup di dunia fana.  Kami sedar kita semua sangat naif dalam mendidik anak-anak, terutama anak-anak di zaman sekarang.  Zaman penuh fitnah dan asakan globalisasi tamadun manusia yang bergerak dan berkembang pantas.  Perkembangan tamadun material yang tidak seimbang dengan tamadun iman dan akhlak. 

Iman kita sebagai ibubapa yang naik turun terasa menghambat usaha memberi tarbiyah terbaik untuk anak-anak.  Kita juga tidak mampu menjadi role model mukmin dan mukminah buat anak-anak.  Kita banyak kekurangan; kurang ilmu, kurang mengenal Allah, kurang sifat muraqabah, kurang ‘parenting skill’, kurang sabar dan serba serbi kekurangan lagi.  Ulama yang bergiat dalam politik dan di medan masyarakat  juga banyak kekurangannya dalam mendidik anak isteri.  Apatah lagi kita yang serba jahil ini.

Apa lagi yang mampu dilakukan selain mencurahkan teori dan harapan melalui tinta pena.  Disamping sedikitnya usaha kita, hakikat yang mendidik itu Allah jua.  Kita hanya wasilah yang teramat kecil dalam memandu dan mendidik anak-anak mengenal Allah dan menjadi hambaNya yang baik.

Buku ini dicoretkan dalam gaya berbual dengan anak-anak.  Sewajarnya ibubapa yang membacanya terlebih dahulu sebelum dihadiahkan buat anak-anak tercinta.  Agar ia diserahkan dengan sepenuh harapan terhadap isi kandungan buku agar menjadi santapan jiwa anak-anak.

 

Ummu Abbas

9.06am

28 Syawal 1430H

 Dari Lubuk Hati Ibu

Isi kandungan buku:

Pembuka Bicara

Selayang Pandang

Di Sini Mulanya

Dari Mana? Dan Mahu Ke Mana?

Tak Kenal Maka Tak Cinta!

Masa Adalah Kehidupan

Binakan Temboknya

Tiada Teman Sebaiknya

Hatinya Bersama Masjid

Ibumu… Ibumu… Ibumu…

Tiang Hidup

Kecantikan Yang Sebenar

Cermin Yang Baik

Senjata Orang Beriman

Ibu Juga Manusia Biasa

 

 

Nukilan Pembaca Buku Ini yang juga seorang ibu;

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang mengizinkan buku ‘Dari Lubuk Hati Ibu’ ini hadir untuk tatapan pembaca.  Saya secara peribadi telah membaca dan menghayati buku ini dengan Qalbu… lalu terasa bagaimana penulis telah menjiwai diri saya, luahan saya, hasrat saya terhadap anak-anak.  Kepada para ibubapa, buku ini sangat baik untuk kita, banyak ilmu yang terkandung di dalamnya, banyak juga pengalaman berharga penulis yang memberi iktibar kepada kehidupan kita.  Berkali-kali air mata saya mengalir ketika menghayati kandungan buku ini.  Saya yakin sesuatu yang ditulis dari hati… pasti akan jatuh ke hati jua.  Allahu waliy al-taufiq.  Wallahua’alam.

 

Ustazah Nor Anisah Musa

Timbalan Mudir, Maahad Tahfiz Darul Furqan, Kuala Lumpur.

Bila anak tidak mendengar kata…

Azie 

Submitted on 2009/06/12 at 10:12am

Assalamualaikum.

Semoga Ummu Abbas cepat sihat dan dapat menjalani kehidupan seperti biasa.

Azie ada soalan yang berkaitan dgn pendidikan anak menurut Islam.   Azie ada 4 orang anak, 2 lelaki dan 2 perempuan yang berusia antara 5-12 tahun. Yang menjadi masalahnya mereka sukar mengikut cakap Azie.  Mereka lebih mendengar kata-kata orang lain walaupun apa yang diutarakan itu adalah sama. Macamana caranya supaya mereka lebih mendengar kata ?

Satu lagi masalah ialah cara mendidik anak agar bertudung dan menutupi aurat.  Anak perempuan bongsu Azie yang berusia 5 tahun tidak mahu bertudung. Walaupun usianya masih kecil,  tetapi kita mesti mendidik mereka daripada kecil.  Dah puas Azie memujuk dan menerangkan agar dia bertudung, tetapi tidak diendahkan.  Kadang-kadang sampai tahap mengugut.  Nak tunggu pihak sekolah menetapkan peraturan memang mustahil, kerana anak bersekolah di International School.  Dia asyik mengulangi kawan2nya tidak memakai tudung sedangkan mereka berbilang bangsa.  Azie sudah buntu untuk menerangkan kepadanya bagaimana caranya agar dia bertudung.

Dari mata Azie, masyarakat Arab di sini juga tidak menitik beratkan perihal aurat. Pemakaian abaya dan niqab hanyalah sebagai tradisi sahaja bukan kerana peraturan agama.  Entah, ingatkan berada di bumi Arab ni semakin bertambah iman….Semuanya itu terpulang kepada diri seseorang itu sendiri “tepuk dada tanya IMAN”.

Wassalam.

***********

Wa’alaikum salam warahmatullah Azie.

 

Semoga Azie sekeluarga berada dalam keadaan sihat dan tenang selalu.

Pertamanya, mohon maaf di atas kelewatan memberi jawapan kepada permasalahan ini.

Di bawah ini, saya ceritakan serba sedikit pengalaman saya bersama anak-anak untuk dijadikan renungan bersama. 

 *************************

Cantik

 

Suatu hari saya sedang melihat-lihat imej dalam google.  Aesya, satu-satunya anak perempuan saya berusia 4 tahun tumpang melihat sama.  Anak-anak begitulah, asalkan ternampak foto-foto, mereka akan asyik.  

Tiba-tiba Aesya terpandang wajah perempuan berkulit hitam, “Ummi, perempuan ini hodoh sebab kulit dia hitam”.

Saya tersenyum sambil memandang Aesya, “Dia cantik.  Hitam atau putih semua Allah yang ciptakan”.

 

Cantik itu subjektif!
Cantik itu subjektif!

“Aesya suka hitam atau putih?”

“Aesya suka putih.  Putih cantik”

“Alhamdulillah, Aesya sudah putih. Tapi Aesya perlu jaga kat sini supaya cantik juga,” saya berkata kepada Aesya sambil meletakkan tangan di atas dadanya.  Sebelah tangan memeluk bahu Aesya.  Pada masa itu, kami hanya berdua.  Jadi saya dapat berbual-bual dengannya penuh privasi.

“Kalau hati cantik, Aesya akan bertambah cantik.  Tapi kalau hati kotor, Aesya akan nampak hodoh walaupun kulit Aesya putih”. 

Semasa saya menyebut “bertambah cantik”, saya mendepakan tangan dan menunjukkan ke arah wajah untuk menggayakan hal tersebut.  Anak-anak seusia Aesya biasanya suka bila kita bercerita atau bercakap sambil membuat gaya-gaya tertentu.

Aesya menganggukkan kepalanya. 

 

Bila saya bercakap sambil menyentuh anak, suara saya sekadar didengar oleh Aesya sahaja.  Bila bercakap dengan nada lembut, perlahan dan terdapat sentuhan, saya dapati Aesya khusyuk mendengar apa yang saya perkatakan.  Meskipun dia tidak memahami sepenuhnya tentang hati, namun ia adalah satu usaha saya memberi ilmu sejak awal.  Anak-anak kecil masih bersih hatinya.  Saat ini, adalah saat yang sangat efektif memberi input-input positif berlandaskan agama.

Saya bukanlah ibu yang baik.  Banyak masa juga saya dipengaruhi emosi apabila menegur anak-anak.   Namun saya tetap berusaha memperbaiki diri dan mencuba pelbagai kaedah.  Suami saya banyak memberi teladan yang baik untuk bercakap dengan anak-anak. Waktu terluang bersama saya dan anak-anak akan dimanfaatkan untuk memberi teladan kepada saya dan sama-sama mendidik anak-anak. Kekurangan saya, suami yang tampung.  Kekurangan suami, saya pula yang tampung.

 Saya juga sering berhadapan dengan kerenah anak-anak yang tidak mendengar kata.  Biasanya saya akan muhasabah diri, mungkin saya sendiri pernah tidak mendengar nasihat suami atau ibubapa saya.  Jika saya pernah melakukannya, saya segera istighfar dan bertaubat.  Kalau saya bukan begitu, maka saya kembalikan kepada Allah bahawa Allah mahu menguji saya dengan sikap anak-anak.

 *****************

Maaf

 

Saya tetap memberitahu anak-anak tentang kewajipan mentaati ibubapa setiap kali mereka ingkar.  Biasanya anak-anak akan memohon maaf setelah melakukan kesilapan.  Memohon maaf juga perlu dilatih pada diri anak-anak.  Saya mulakan dengan diri saya meminta maaf kepada anak-anak bila saya ter’over’ marah atau melakukan kesilapan lain.

Bila kita sendiri merendah diri kepada Allah dengan mengakui kesilapan kita, maka Allah akan lembutkan hati anak-anak kepada kita, insya Allah. Jadikan kerenah anak-anak sebagai kaffarah kepada dosa-dosa kita.

 

Dalam usia anak-anak yang masih kecil dan bersih hatinya, segala perkara kita perlu beritahu dan didik mereka menunaikannya.  Inilah ujian sebenar menjadi ibu.  Mengajar/memberitahu dan mendidik adalah perkara yang sangat berbeza.  Mendidik atau melatih mereka mempraktikkan sesuatu perkara itulah yang memerlukan komitmen dari kita sebagai ibunya. 

 

Apabila disebut melatih, kita tentu terbayang bahawa ia bukan sekali dua sahaja.  Bahkan berulang-ulang kali sampai sesuatu perkara itu menjadi habit anak-anak. Tugas melatih adalah tugas yang memenatkan dan ibu perlu rajin.

 

************

Shin Chan atau Solat Jemaah?

 

“Abbas… Azzam… nanti pergi solat di masjid ye…”

Boleh dikatakan hampir setiap hari perkataan ini keluar dari mulut saya.  Ada masa anak-anak mengikut sahaja suruhan kita.  Kadang-kadang mereka enggan juga.  Bila mereka liat-liat ke masjid, saya guna pendekatan lain.

“Abbas, antara duit RM1 dan RM27, mana yang Abbas mahu?”

“Mestilah nak yang RM27…” Pantas sahaja Abbas menjawab.

“Haa.. kalau begitu, solat di masjid ye… solat sendirian di rumah dapat satu pahala, solat jemaah di masjid dapat 27 pahala.  Mana yang Abbas mahu?”

Akhirnya mereka akur juga.  Mereka akur bukan semata-mata menurut suruhan saya, bahkan mereka sendiri mahukan pahala berganda dari Solat Jemaah di masjid.

 

Kadang-kadang mereka asyik menonton televisyen, pada masa itulah azan berkumandang.  Biasanya mereka akan ‘sayanglah’ mahu tinggalkan cerita di TV.

Saya pernah berkata,”Shin Chan tu dapat tolong Abbas tak masa Abbas nak mati… atau Allah yang boleh tolong Abbas?”

 

Shin Chan yang suka mengorat.  Banyak juga pengaruh negatif dia...
Shin Chan yang suka mengorat. Banyak juga pengaruh negatif dia...

Pada masa lain pula saya jelaskan begini,”Allahuakbar yang kita baca dalam solat itu maksudnya Allah Maha Besar.  Jadi bila bertembung antara kehendak Allah dan kehendak kita, maka dahulukan kehendak Allah, barulah betul kita kata Allahuakbar.  Bila kita buat apa yang kita suka dahulu, itu bererti kita yang lebih besar dari Allah”.  Maksud saya kita membesarkan diri kita tanpa disedari. 

Sebenarnya kita boleh melakukan kerja-kerja lain jika syarak membenarkan.  Bila dikatakan syarak membenarkan maka ia adalah keizinan dari Allah untuk kita dahulukan perkara lain.

Sebagai contoh:  Meraikan tetamu yang baru tiba, melakukan operasi pembedahan bagi kes kecemasan dan lain-lain.

Dialog-dialog begitu biasanya saya gunakan semasa bercakap dengan anak berusia 9 dan 10 tahun.

Perkara penting yang perlu difahamkan pada anak-anak ialah apa yang kita sampaikan merupakan perintah Allah swt.  Kita sendiri perlu betulkan niat bahawa kita hanya menyampaikan ajaran Islam dan mahu anak-anak patuh kepada Allah swt.  Justeru itu, banyakkanlah menyebut nama Allah dan hari Akhirat

 *************

Berebut

 

Bila lihat Aziz (6 tahun) dan Aesya berebut makanan, saya pernah katakan, “Siapa bagi pada orang lain dulu, Allah sayang dia dulu”.  Lazimnya mereka mudah mengalah terutama Aesya.  Saya dapati anak perempuan lebih sensitif bila disebut perkataan sayang.

 Sebaik sahaja mereka melakukan apa yang saya galakkan, saya hadiahkan ciuman di pipi.

“Mari sini Ummi sayang”.

Aesya sangat suka bila dicium pipinya.

“Allah sayang Aesya.  Ummi pun sayang Aesya”.

Senyumannya akan bertambah lebar.

 

************

Tudung

 

Anak seusia Aesya, saya tidak beratkan dia untuk bertudung setiap kali keluar rumah.  Jika dia mahu, saya pakaikan.  Jika dia tidak mahu, saya sisir, ikat rambutnya dan pakaikan reben agar penampilannya kemas.  Saya masih membelikan skirt yang labuhnya melepasi lutut. 

 Sebenarnya,sejak dia bayi, skirt paling singkat yang dipakaikan ialah melepasi lutut.  Bila dia membesar dan skirt itu singkat hingga ke paras atas lutut, saya akan simpan skirt itu dan tidak lagi membenarkan dia pakai.  Saya menjelaskan, “Skirt ini dah singkatlah Aesya.  Tak comel dah kalau Aesya pakai”. 

Aesya setuju dengan pendapat saya.

Antara tutng yang Aesya suka
Antara tudung yang Aesya suka

 

Bagi anak-anak sebaya dengannya (4, 5 dan 6 tahun), memadailah kita melatih mereka bertudung namun tidak perlu memaksa mereka, apatah lagi mengugut. Bila Aesya tidak mahu bertudung, saya akan katakan, “Sekarang Aesya masih kecil, jadi Aesya boleh lagi tidak bertudung bila mahu keluar”.

 Biasanya Aesya akan menyambung, “Bila Aesya besar macam Ummi, Aesya kena pakai tudung selalu, kan… Ummi”. 

“Haa… betul.  Bila Aesya besar macam Ummi, Aesya kena pakai tudung selalu”.

 Dalam konteks ibadah solat yang fardu, Nabi s.a.w menyuruh kita melatih anak-anak solat semasa usia mereka 7 tahun.  Jadi pada pendapat saya, pada usia 7 tahun jugalah kita harus melatih anak-anak perempuan menutup aurat secara lebih bersungguh-sungguh.  Itu pun tidaklah sampai mewajibkan mereka memakainya setiap kali mahu keluar rumah.  Memadai jika mereka berpakaian sopan dan mengenakan skaf kecil di kepala untuk sekali-sekala.

 

************

Azie yang dirahmati Allah,

Saya syorkan Azie banyak memberi penerangan kepada anak perempuan tentang aurat wanita dan kenapa perlu memakai tudung.  Berdialog dengan anak sambil memeluk bahunya dan beritahu bahawa Allah sayang pada anak perempuan yang bertudung/menutup aurat.  Beli tudung yang cantik-comel sesuai dengan usia mereka. 

 Mengenai kawan-kawannya yang tidak bertudung, saya syorkan Azie merujuk kepada artikel Abu Saif di web beliau (Tajuk, “Selamat Ulangtahun Kelahiran Kelima, Sayang!”di http://saifulislam.com ).  Bolehlah Azie bertanya Abu Saif bagaimana dia mendorong anaknya bertudung di sekolah yang semua pelajarnya tidak bertudung?  Aesya bersekolah di PASTI, jadi masalah pengaruh kawan tidak timbul.

 Kita sama-sama menjadi ibu di alam realiti dan bukan sekadar berteori di dalam kitab dan blog.  Kitab dan blog tidak punya emosi, nafsu dan akal. Ia hanya alat semata-mata. Bila ditulis dengan indah, hanya yang indah akan kelihatan.  Begitu juga sebaliknya. Sedangkan kita sentiasa perlu bermujahadah dengan nafsu dan hasutan iblis untuk menjadi ibu yang baik. 

Suami yang baik akan banyak membantu isteri menjadi ibu yang baik. Suami yang baik dan doanya yang tulus buat ahli keluarga juga akan meringankan lagi tugas mujahadah sang isteri. 

Dalam usaha kita mendidik anak-anak, perkara asas kepada usaha tersebut adalah doa kepada Allah agar membantu kita mendidik anak-anak.  Mohon hikmah dan kesabaran dari Allah.  Minta Allah bantu kita jadi ibu mithali.  Mohon Allah lembutkan hati anak-anak untuk menerima Islam dan iman di hati mereka.  Tanpa bantuan Allah, siapalah kita…

 

Apa yang baik datangnya dari Allah.

 

Setakat termampu…

Ummu Abbas

2.19am

23 Syawal 1430H

Plan Ramadan untuk Anak-anak

    Abu Hurayrah r.a melaporkan bahawa Rasulullah s.a. telah berkata,

    “Ramadan telah datang kepada kamu yang merupakan bulan berkat dan Allah swt telah mewajibkan puasa dalam bulan ini. Semua pintu syurga dibuka dan semua pintu neraka ditutup serta syaitan dibelenggu. Ia mempunyai satu malam yang lebih baik dari seribu bulan dan sesiapa yang tidak bertemu dengannya ia sangat rugi.”

    Hadis direkodkan oleh Imam Ahmad dan al-Nasa’i

****************
Saya telah menulis mengenai Ramadan pada 6 Ogos 2008 dengan tajuknya, “Bulan Berkasih”. Ia sebuah artikel yang mengandungi manual ringkas meningkatkan pencapaian diri di bulan Ramadan. Semoga Allah membantu kita.

Kali ini saya mahu berbicara mengenai menyambut Ramadan bersama anak-anak. Continue reading “Plan Ramadan untuk Anak-anak”