Bank-In CINTA: Esok Masih Ada

Salam ummu abbas.

Alhamdulillah sye terbuke web ini ketika sye btol2 sdang mncari pembacaan yg dpat menenangkan fikiran saya ketika ini. Saya adalah salah seorang drpda remaja yang hampir hanyut. Terjebak dengan cinta palsu lelaki. tetapi kami telah memutuskan hubungan kami. Dan sekarang saya amat menyesal dengan apa yang saya telah lakukan. Mungkin kami tidak pernah berzina fizikalnya, tapi berzina hati, telinga dan mata. Saya merasakan seperti harga diri saya sudah tercalar. Apatah lagi bekas teman lelaki sendiri pernah menasihati saya kurangkan berhubungan dengan lelaki, tunjukkan diri sebagai seorang yang bermaruah.

Saya merasa benar-benar malu. Dan terasa diri ini berdosa. Continue reading “Bank-In CINTA: Esok Masih Ada”

Bank- In CINTA di Usia Remaja

Farah seperti gadis-gadis lain merasa teruja jika ada yang meminati.  Fitrah gadis memang begitu, pemalu dan mahu didekati dan bukannya mendekati.

Farah juga seperti gadis-gadis lain, selain suka diminati, tidak mampu melawan fitrah sendiri meminati seseorang yang menarik hati.  Bukan itu sahaja, sebagai gadis remaja berusia 13 tahun, ilmu yang masih cetek dan fikiran yang belum matang menyebabkan Farah juga suka kepada hiburan seperti nyanyian dan menonton konsert.  Namun Allah maha penyayang, saat naluri gadis awal remaja bergelora dengan pelbagai perasaan, cahaya hidayah datang menjengah.  Abang sulung yang baru pulang dari Amerika mengenalkan Farah kepada nasyid-nasyid Islami. Continue reading “Bank- In CINTA di Usia Remaja”