Isterinya 1000 orang

أَوَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَيَنظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ كَانُوا أَشَدَّ مِنْهُمْ قُوَّةً وَأَثَارُوا الْأَرْضَ وَعَمَرُوهَا أَكْثَرَ مِمَّا عَمَرُوهَا وَجَاءتْهُمْ رُسُلُهُم بِالْبَيِّنَاتِ فَمَا كَانَ اللَّهُ لِيَظْلِمَهُمْ وَلَكِن كَانُوا أَنفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, serta memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka? Orang-orang itu lebih kuat daripada mereka sendiri, dan orang-orang itu telah meneroka bumi serta memakmurkannya lebih daripada kemakmuran yang dilakukan oleh mereka, dan orang-orang itu juga telah didatangi oleh Rasul-rasulnya dengan membawa keterangan-keterangan yang jelas nyata (lalu mereka mendustakannya dan kesudahannya mereka dibinasakan). Dengan yang demikian, maka Allah tidak sekali-kali menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.

 

Surah al-Ruum 30: 9

 

Nasi Goreng China

Kira-kira jam 8.30am, kami sudah berada di restoran untuk bersarapan. Sarapan apa agaknya yang akan dihidangkan. Oh… Nasi goreng China dipadankan dengan sayuran goreng, telur rebus, roti, sejenis kuih yang digoreng dan minuman seperti nescafe + susu. Teh China setia menemani hidangan. Alhamdulillah, sedap juga makan nasi goreng dengan sayur goreng bercampur kulat hitam.

Seusai sarapan, kami dibawa ke Medan Tian An Men. Sepanjang perjalanan, kami berpeluang melihat suasana Kota Beijing yang sibuk kerana waktu itu adalah waktu penduduk keluar bekerja. Kami dapat melihat suasana masyarakat setempat yang berbasikal dan juga terdapat ‘tut tut’ seperti di Bangkok. ‘Tut tut’ ialah teksi menggunakan motosikal. Biasanya hanya mampu memuatkan dua orang penumpang sahaja. Teringat pula beca roda tiga di Kota Bharu. Bagus juga jika mereka mengubah suai beca menggunakan motosikal pula. Kasihan pada pakcik-pakcik yang mengayuh! Continue reading “Isterinya 1000 orang”

Beijing: Restoran Muslim Jual Arak.

Semuanya sedap-sedap...alhamdulillah. Nyam..nyam..

Jam 5.41 petang, masuk waktu Maghrib.  Kami tiba di Hotel Huafu kira-kira jam 6 petang.  Setelah mendaftar, beg-beg yang banyak ditinggalkan di lobi hotel terlebih dahulu kerana Maggie akan membawa kami ke restoran untuk makan malam.

Salah satu perkara yang digemari apabila melawat mana-mana tempat ialah mengenali masakan orang tempatan.  Tidak kira dalam negara atau luar negara.  Sangat teruja bila memasuki restoran muslim di China.

Kami naik ke tingkat 2 restoran.  Hiasan dalamannya cantik kombinasi budaya Cina dan reka bentuk Islam.   Di dinding restoran ditulis khat Arab, “Mat’am Islami” (Restoran Islami).  Kami diraikan dengan minuman Teh Cina.  Teh Cina itu tidak bergula.  Makan malam kami ialah nasi dimakan bersama pelbagai jenis sayuran goreng, ayam dan ikan.   Lepas satu, satu dikeluarkan dan dihidangkan kepada kami.  Continue reading “Beijing: Restoran Muslim Jual Arak.”

‘Halal Peking Duck’ yang Haram

Meneliti Program

Selepas mendaftar dengan Al-Quds Travel, kami berbincang semula mengenai tentatif program kami di sana. Ia agak mengambil masa kerana Al-Quds perlu menunggu maklumbalas dari agensi pelancongan di Beijing (Halal Tour- http://www.halaltours-cn.com/).

Saya meninjau program biasa dalam pakej muslim ke Beijing. Dalam banyak-banyak acara yang biasa diisi, satu acara yang saya kurang senangi ialah Pertunjukan Akrobatik.

“Bang, biasanya peserta akrobatik ada yang wanita dan pakaian mereka juga seksi. Kalau setakat Nur dan anak-anak sahaja yang tengok, tidak mengapalah. Abang tu macam mana?”

Maksud anak-anak adalah yang belum baligh.

“Pesertanya kanak-kanak sahaja. Cuba tanya Ummi yang pernah ke Beijing.”

“Nur sudah tengok dalam web mengenai Acrobatic Show. Memang ada peserta wanita dewasa.”

“Cubalah tanya Ummi dulu. Ustaz juga ada bersama, bukan?”

Ustaz ialah suami Ummi tidak mungkin melihat perkara yang diharamkan. Itulah yang kami percaya. Turut bersama Ummi dulu ialah Dr. Harun Din. Continue reading “‘Halal Peking Duck’ yang Haram”

Beijing: Disambut Salju di Tianjin Binhai

Assalamu’alaikum wbh kepada semua pembaca… Ni hao ma… ?  

Setelah selamat tiba di Kota Bharu, dua hari demam sikit-sikit membuatkan badan tidak ligat mengurusi kerja-kerja rumah.  Pakaian musim sejuk bercampur pakaian biasa perlu dibasuh hingga 6 basuhan menggunakan mesin pencuci 9.5 kg.  Berbaki 1 basuhan lagi.  

Alhamdulillah, hari ini, internet bernafas semula setelah modem baru diambil.  Namun handphone yang  mati semasa dalam perjalanan pulang dari Beijing-Tianjin belum dapat digunakan (‘innalillahi wainna ilayhi raaji’uun).  

Rumah yang ditinggalkan selama seminggu perlu dibersihkan dan dimop di keseluruhan ruang.  Hari ini baru selesai Fasa 1 yakni di tingkat bawah.   Ada dua fasa lagi yakni di tingkat atas dan di halaman rumah.   Badan masih kepenatan… namun saya harapkan pengampunan dari Allah atas usaha menunaikan tanggungjawab.   

Belum bersedia menulis lanjut perjalanan ke Beijing namun saya sertakan beberapa keping foto untuk tatapan pengunjung.   Moga terhibur melihatnya… 

Kedatangan kami disambut hamparan putih salju di Lapangan Terbang Antarabangsa Tianjin Binhai
Di luar TBIA (Tianjin Binhai International Airport).

 Waktu di Tianjin-Beijing sama seperti di Malaysia.  Oleh kerana di sana musim dingin, siangnya lebih pendek.  

Kami mengetahui di sana masih musim dingin namun tidak menyangka masih ada salji.   Rezeki beberapa orang anggota rombongan kami yang belum pernah melihat salji. 

Suami sempat bergurau dengan seorang anggota, ” Ha Mat… Allah perkenankan doa Mat la ni… masih ada salji… puas hati Mat boleh tengok…”

Saya tumpang gembira bila hasrat sebahagian anggota rombongan tercapai.

Sebelum mengundur diri, sukacita dimaklumkan bahawa foto-foto di sini adalah milik peribadi dan penulis tidak mengizinkan ia di salin dengan apa jua cara sekali pun.

 

 

Sekian, harap maklum.

 

 

 

 

Ummu Abbas

3 Rabi’ul Awwal 1431H

11.40pm.

Beijing: Tiada Blog Tiada Facebook!

Assalamu’alaikum semua.  Terima kasih kepada para pengunjung yang tidak jemu bertamu di rumah saya ini.  10 hari saya tidak dapat menjenguk rumah ‘keranacinta’ @ Islam Itu Indah ini meskipun dapat mengakses internet secara percuma di Hotel Huafu,  Beijing.

Syukur kepada Allah kerana memperkenankan cita-cita saya menjejakkan kaki ke China walaupun ia diluar rancangan saya sendiri.  Jutaan terima kasih kepada suami tercinta kerana membawa saya dan anak-anak melancong ke luar negara. 

Jumaat 5 Februari, modem di rumah rosak.  Continue reading “Beijing: Tiada Blog Tiada Facebook!”