Boxing Day: Hari Tinju-tinju Wang

Kedai buku ini terletak di Broadmeadows Shopping Centre

Boxing Day ialah satu hari yang sering ditunggu-tunggu oleh kebanyakan penduduk di Victoria.  Kenapa agaknya?  Adakah pada hari ini, orang ramai  di sini suka bertinju atau digalakkan bertinju? [… hehehe…]

Boxing Day secara tradisinya merupakan hari selepas Cristmas Day yakni 26 Disember setiap tahun.  Di kalangan kami di sini, ia lebih dikenali sebagai hari untuk membeli-belah.   Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai Boxing Day, boleh lihat di wikipedia.   Memang ya… pada Boxing Day, ramai orang suka ‘tinju-tinju’ wangnya keluar dengan laju di kedai-kedai.  Maklumlah, pada hari ini banyak kedai menawarkan harga runtuh.  Runtuh yang sebenar runtuh, terutama untuk barangan berkualiti seperti barangan kulit, pakaian dan barangan dapur.

Barangan dapur yang agak terkenal digilai di sini ialah jenama Corelle, Pyrex, set kaserol Corning Ware dan periuk kaca Vision.  Harganya boleh tahan murahnya dibandingkan di Malaysia.  Saya sendiri setelah dua kali ‘survey’ harga di kawasan bebas cukai Rantau Panjang, Kelantan dan Pulau Langkawi, akhirnya terbeli di Melbourne juga.  Masa di Malaysia, ‘bos’ tidak beri lampu hijau.  Mahal katanya.  Ada juga link agen melalui kakak ipar, namun tidak terasa lagi murahnya.   Sebagai isteri yang tidak bekerja, ikut sahaja kata ‘bos’… [niatnya mahu jadi isteri solehah, gitu…walaupun belum capai target tersebut 🙂 ]   Rasanya ramai isteri di luar sana yang ada gaji sendiri tidak perlu pening kepala bila mahu membeli sesuatu.  Iyalah… seluk poket sendiri, bukan!  Lainlah yang dapat ‘bos’ jenis ‘menguasai’ harta isteri.  Banyakkan bersabar dan pandai-pandailah buat keputusan dan ambil tindakan sesuai dengan kehendak syarak.

Pakej 3 novel dengan harga AUD10, murahnya... nasib baik zaman minat novel sudah berlalu 🙂

Cerita pasal pinggan mangkuk, kenapa semua foto buku?

Ini jawapannya, alkisahnya, saya merupakan salah seorang ulat buku sejak pandai membaca.  Lebih kurang semasa berusia 6 tahun.  Jadi kedai yang paling menarik perhatian bila ke mana-mana ialah kedai buku.  Bab pinggan mangkuk ini sampingan sahaja.  Bagi saya, pinggan mangkuk hanyalah untuk digunakan seharian.   Tidak sempat pun mahu jadikan perhiasan.  Apa yang dihidangkan di atas pinggan mangkuk, paling jauh pun sampai ke perut- sebahagiannya untuk kesihatan tubuh bagi meneruskan pengabdian kepada Allah, selebihnya menjadi najis.  Kualiti yang dipilih berdasarkan bahan kacanya yang mesra kanak-kanak- ringan, tahan lasak dan mudah dibersihkan.  Maklumlah anak ramai.  Satu lagi untuk menjauhi yang syubhat.  Bimbang sangat kalau terkena pinggan mangkuk yang diperbuat dari serbuk tulang babi.

Perhiasan hidup paling utama buat saya ialah ilmu.  Selain kalam ulama, ilmu banyak dihidangkan di lembaran kertas bernama buku.  Era alaf 21 ini, catatannya diinovasi ke lembaran komputer, laptop, iPad, iPhone dan sebagainya.  Namun keutamaan saya tetap pada yang bernama buku bercetak.   Mata lebih selesa membaca pada helaian kertas dibandingkan hamparan skrin versi digital.

Ilmu merupakan makanan minda dan hati.  Dengan ilmu, seseorang mengenal Allah dan mengetahui hala tuju hidupnya.  Dengan ilmu, ruh dihidupkan.  Tanpa ruh, badan yang sihat hanyalah mayat.  Dengan ilmu, seseorang mengenal siapa kawan dan siapa lawan.  Dengan ilmu, seseorang mengenal mana bisikan wahyu dan mana bisikan iblis.   Untuk bahagia di dunia dan di akhirat perlu berilmu.   Dengan ilmu, kita dapat tahu bahawa pinggan mangkuk Corelle, Corningware, Vision dan sebagainya itu adalah bahan berkualiti 🙂

Buku yang menarik perhatian!

Semasa remaja, belanja dari Abah cukup-cukup buat melepasi keperluan wajib seperti pakaian sekolah, pakaian harian + baju raya, makan minum secara sederhana, buku sekolah dan yuran sekolah.  Jika mahu benda-benda ekstra seperti majalah, novel, buku-buku, cenderamata untuk dihadiahkan kepada kawan-kawan, saya usahakan wang sendiri dengan berniaga di sekolah.  Banyaklah kenangan mengenai buku-buku kegemaran semasa kecil.

Kembali ke Boxing Day:  Penghujung tahun lepas, kami baru datang Melbourne.  Jadi semasa ‘shopping’, tumpuan lebih kepada mencari barang keperluan rumah.  Lagi pun, jalan jem dan sesak pada hari ini.  Keluar ke satu tempat pun sudah penat.  Tahun ini, alhamdulillah, baru sempat melihat-lihat barangan lain seperti pakaian dan buku.  Saya meninjau-ninjau buku-buku yang ada dalam “allbooks4less”, terutama buku kanak-kanak.  Kebetulan cuti sekolah baru bermula.  Jadi saya mahu mereka isi masa dengan membaca disamping bermain ‘game’ dan menonton cerita.

Persembahan slaid ini memerlukan JavaScript.

Semua buku ‘murah giler’ kata budak-budak zaman sekarang.  Mabuk saya melihatnya.  Boleh lihat sendiri slide foto di atas.

Tiba-tiba mata tertumpu pada sebuah buku berwarna pink [Seperti dalam foto di atas], oh… nostalgik sungguh!  Kisah Heidi ini paling saya ingat ialah dalam drama bersiri yang pernah disiarkan RTM setiap petang.  Tanpa berlengah, lantas tangan mencapainya.  Bayar sahaja buku yang mempunyai ‘hardcover’ dan halaman berwarna-warni penuh di dalamnya dengan harga AUD5 sahaja.  Kemudian saya ceritakan kepada anak-anak mengenai kisah Heidi.  Anak sulung membacanya sekejap sahaja.  Dia turut mencarinya dalam Youtube.

Sebagai penulis, saya berminat melihat kisah Heidi yang evergreen agar saya boleh mencontohinya dalam penulisan akan datang.

 

Bacalah!  Agar diri disayangi Tuhan… baca dengan nama Allah, insya Allah, diri tidak akan berselera menyentuh bahan bacaan yang tidak berfaedah untuk minda dan ruh.

 

 

Ummu Abbas

9 Safar 1433H

12.06pm

Melbourne.

Advertisements

Lantunan Wahyu Membuahkan Pernikahan

Suatu hari, si ibu menziarahi kenalan yang sama-sama menyintai dakwah ke jalan Allah. Sebelumnya bukan dia tidak biasa dengan keluarga tersebut. Sering juga dia melawat keluarga berkenaan. Namun hari itu dirasakan kelainan yang menusuk jiwa. Alunan merdu yang sedang membaca wahyu Allah itu menyapa hatinya untuk mengetahui siapakah gerangan empuya suara.

Lantas ahli keluarga memberitahu ia kepunyaan sekuntum bunga yang berada di taman Asy-Shuli. Namanya seindah dan selembut suaranya iaitu Lathiifah. Dalam hatinya mula terdetik rasa kagum pada keluarga Asy Shuli yang menghidupkan suasana keislaman di dalam rumahtangga mereka. Akhlak mereka terpancar dari suluhan-suluhan wahyu Allah dan sunnah Nabi s.a.w.

Bukan sekadar itu, si ibu berkesempatan menunaikan solat berjemaah dan beramah mesra dengan keluarga Asy Shuli. Akhirnya, si ibu bertemu juga dengan pemilik suara yang mengalunkan al-Quran tadi. Indahnya cahaya wajah Lathiifah memancarkan sinar keimanan yang sangat kuat… menggambarkan dirinya seorang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah dengan setulusnya. Wajah yang mendamaikan itu tidak mudah dilupakan oleh si ibu. Si ibu bertambah yakin dengan persekitaran yang baik keluarga Asy –Shuli dan kesolehahan puteri mereka.

Si ibu tidak lama menyimpan rasa berkenannya dia pada calon menantu untuk anak kesayangannya. Segera dia menyampaikan hasrat pada suami tercinta dan sang putera yang soleh. Mereka bermusyawarah untuk sama-sama mencapai reda Allah. Sang putera yang soleh sememangnya memiliki sikap mulia dan hormat pada orang tuanya. Tidak susah untuk dia memberikan persetujuan. Baik pada pandangan orang tuanya yang soleh itu, baiklah pula pada dirinya.

Tidak lama berselang masa sejak peristiwa ‘lantunan alunan wahyu Allah’ itu, sang putera bersama ibunya kembali ke rumah penuh barakah itu untuk melamar ‘si mawar solehah’. Saat itu, seluruh yang hadir merasa gembira menerima sebuah lamaran dari jejaka soleh yang menafkahkan diri di jalan dakwah.

Jejaka itu bukan sebarang jejaka. Jejaka itu berusaha berdampingan dengan Rasulullah s.a.w dari segala aspek yang ada pada Khatamul Anbiya’ itu. Dia mencontohi Nabi Muhammad pada aqidahnya, akhlaknya dan syariatnya. Maka terbentuklah seorang jejaka hebat yang punya kekuatan peribadi yang luar biasa. Pada akhirnya, selepas ruhnya pulang ke pangkuan Ilahi barulah dia dinobatkan sebagai mujaddid abad ke 19. Jejaka itu tidak lain tidak bukan adalah al-Syahid Hassan al-Banna.

Fikir-fikirkan…

Lontaran kisah di atas adalah untuk sama-sama kita merenungi akan diri kita sendiri khususnya buat remaja lelaki dan perempuan di usia keemasan mereka sekarang.

Muda hanya sekali.

Setiap detik yang berlalu tidak akan kembali.

Bagaimana pertemuan kita dengan jodoh kita? Adakah ianya dipenuhi barakah dan ketaatan atau dikelilingi maksiat?

Bagaimana cara kita dipertemukan bergantung kepada cara kita mengisi kehidupan sehari-hari…

Bagaimana rumahtangga bakal dilayari bergantung kepada pandangan kita terhadap kehidupan dan bagaimana kita membentuk diri sendiri.

Hassan al-Banna dan keluarganya merupakan salah satu contoh kehidupan yang mendekati kehidupan Rasulullah s.a.w bersama ahli bait.

Dari 2 buah buku

Alhamdulillah, saya menemui 2 buah buku yang sungguh bernilai isinya. Buku pertama yang saya beli ialah ‘Persembahan Cinta Isteri Hassan al-Banna’. Buku ini merupakan sambungan kepada buku ‘Cinta di Rumah Hassan al-Banna’. Saya agak terkilan kerana belum menemui buku pertama yang sudah lama saya ingin membelinya. Buku ‘Cinta di Rumah Hassan al-Banna’ akhirnya saya temui di Pesta Buku Islam Antarabangsa yang diadakan di Balai Islam, Kota Bharu pada 20 Jun 2010.

Kisah pertemuan Imam Hassan al-Banna dengan isterinya saya tulis semula dalam versi Bahasa Malaysia yang dipetik dari buku ‘Persembahan Cinta Isteri Hassan al-Banna’.

Ummu Abbas
9.09am
10 Rejab 1431H

Dari Lubuk Hati Ibu- Untuk anak remaja

Semalam saya mendapat panggilan dari sahabat, Kak Cik yang memberitahu tentang perkembangan karya bersama kami, “Dari Lubuk Hati Ibu”.  Buku itu dilamar oleh sebuah syarikat penerbitan terkenal di negara ini.  Antara perkara yang menyeronokkan bagi penulis ialah apabila karyanya dilamar penerbit.  Alhamdulillah.

Biasanya penulis bersusah payah mencari penerbit.  Itu pun bukan mudah mencari penerbit untuk sesebuah karya.  Banyak aspek perlu diambil kira terutama dari sikap amanah penerbit dengan penulisnya.  Apabila menemui penerbit yang sesuai, belum tentu karya diterima.   Apabila karya diterima pula, tidak ketahuan lagi bila hasil dapat dilihat di kedai-kedai buku atau di pasaran.  Semuanya menguji keikhlasan dan kesabaran penulis dalam berkarya. Astaghfirullah.

Kembali kepada buku kami, Dari Lubuk Hati Ibu.  Buku itu telah diterbitkan sendiri oleh syarikat Kak Cik.  Cetakan pertama sebanyak 1000 naskhah dijual dalam tempoh sebulan.  Alhamdulillah.  Kak Cik dan suami, Ustaz  (Dr) Azhar Yaakob  banyak memenuhi undangan ceramah dan kuliah sekitar Lembah Pantai.  Latar belakang mereka yang dikenali ramai memberi sumbangan kepada pasaran buku ini.

 

Saya menulis mengenai penulisannya dalam entri bertajuk, “Catatan: Tulis Buku Lagi” bertarikh 25 November 2008.  Cetakan kedua dijangka dapat dipasarkan di PBAKL09 namun belum di izinkan Allah.  Ustaz Azhar yang sedia sibuk tidak sempat menguruskan cetakan kedua.  Subhanallah.

Semasa PBAKL09 berlangsung, baru saya berkesempatan melihat buku tersebut.  Bakinya beberapa buah saya perolehi dari Kak Cik dikesempatan menziarahinya di Gombak.  Sekarang baki cetakan pertama itu ada 3 unit.  Saya sudah simpan untuk Puan Milla-aisyahcollection 1 unit.  Sesiapa yang berminat mendapatkan baki 3 unit itu, sila tinggalkan alamat di ruang komen atau melalui email.  Harganya RM19 termasuk pos.

Insya Allah, saya akan menandatangani buku yang dibeli terus dari saya.  Sahabat saya, Kak Cik tidak dapat menandatanganinya kerana berada jauh di Gombak.  Sedangkan saya tinggal di Kelantan.

Sebahagian bab dari buku ini pernah saya siarkan dalam blog ini.

Saya akan maklumkan keluaran baru buku tersebut setelah selesai urusan dengan pihak penerbit.  Pihak penerbit juga mahukan kami menambah isi kandungan buku. 

 Allahuakbar.

Sinopsis Buku

 

Buku ini merupakan luahan impian ibubapa terhadap anak-anaknya yang diserasikan dengan kehendak al-Rahman.  Kehendak al-Rahman yang mencakupi perkara-perkara asas bagi individu muslim buat bekalan melayari hidup di dunia fana.  Kami sedar kita semua sangat naif dalam mendidik anak-anak, terutama anak-anak di zaman sekarang.  Zaman penuh fitnah dan asakan globalisasi tamadun manusia yang bergerak dan berkembang pantas.  Perkembangan tamadun material yang tidak seimbang dengan tamadun iman dan akhlak. 

Iman kita sebagai ibubapa yang naik turun terasa menghambat usaha memberi tarbiyah terbaik untuk anak-anak.  Kita juga tidak mampu menjadi role model mukmin dan mukminah buat anak-anak.  Kita banyak kekurangan; kurang ilmu, kurang mengenal Allah, kurang sifat muraqabah, kurang ‘parenting skill’, kurang sabar dan serba serbi kekurangan lagi.  Ulama yang bergiat dalam politik dan di medan masyarakat  juga banyak kekurangannya dalam mendidik anak isteri.  Apatah lagi kita yang serba jahil ini.

Apa lagi yang mampu dilakukan selain mencurahkan teori dan harapan melalui tinta pena.  Disamping sedikitnya usaha kita, hakikat yang mendidik itu Allah jua.  Kita hanya wasilah yang teramat kecil dalam memandu dan mendidik anak-anak mengenal Allah dan menjadi hambaNya yang baik.

Buku ini dicoretkan dalam gaya berbual dengan anak-anak.  Sewajarnya ibubapa yang membacanya terlebih dahulu sebelum dihadiahkan buat anak-anak tercinta.  Agar ia diserahkan dengan sepenuh harapan terhadap isi kandungan buku agar menjadi santapan jiwa anak-anak.

 

Ummu Abbas

9.06am

28 Syawal 1430H

 Dari Lubuk Hati Ibu

Isi kandungan buku:

Pembuka Bicara

Selayang Pandang

Di Sini Mulanya

Dari Mana? Dan Mahu Ke Mana?

Tak Kenal Maka Tak Cinta!

Masa Adalah Kehidupan

Binakan Temboknya

Tiada Teman Sebaiknya

Hatinya Bersama Masjid

Ibumu… Ibumu… Ibumu…

Tiang Hidup

Kecantikan Yang Sebenar

Cermin Yang Baik

Senjata Orang Beriman

Ibu Juga Manusia Biasa

 

 

Nukilan Pembaca Buku Ini yang juga seorang ibu;

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang mengizinkan buku ‘Dari Lubuk Hati Ibu’ ini hadir untuk tatapan pembaca.  Saya secara peribadi telah membaca dan menghayati buku ini dengan Qalbu… lalu terasa bagaimana penulis telah menjiwai diri saya, luahan saya, hasrat saya terhadap anak-anak.  Kepada para ibubapa, buku ini sangat baik untuk kita, banyak ilmu yang terkandung di dalamnya, banyak juga pengalaman berharga penulis yang memberi iktibar kepada kehidupan kita.  Berkali-kali air mata saya mengalir ketika menghayati kandungan buku ini.  Saya yakin sesuatu yang ditulis dari hati… pasti akan jatuh ke hati jua.  Allahu waliy al-taufiq.  Wallahua’alam.

 

Ustazah Nor Anisah Musa

Timbalan Mudir, Maahad Tahfiz Darul Furqan, Kuala Lumpur.

Bidadari dari TIMUR

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمـٰنِ الرَّحِيمِ

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

وَنَفْسٍ وَّمَا سَوَّاٮهَا
Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya);

فَاَلْهَمَهَا فُجُوْرَهَا وَتَقْوٰٮهَا
Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertakwa;

Surah al-Syams: 7 & 8

************

Setelah Allah melengkapkan kejadian manusia dengan pelbagai anggota badan, Allah mencipta dua lorong kehidupan buat mereka. Lorong-lorong yang dipenuhi maksiat dan dosa serta lorong-lorong yang dipenuhi taat dan pahala.

Potensi manusia untuk berlaku taat dan derhaka sama tahap. Di antara dua tahap kemampuan manusia itu, Allah menyebut naluri manusia yang cenderung melakukan perkara jahat sebelum memilih amalan baik.

Namun bagi menegah manusia menurut nafsu yang cenderung kepada kejahatan, Allah memintas dengan motivasi melalui ayat 9 surah al-Syams,

قَدْ اَفْلَحَ مَنْ زَكّٰٮهَا

Sesungguhnya berjayalah orang yang menyucikan dirinya yang sedia bersih (dengan iman dan amal kebajikan)

Fitrah manusia suka berjaya dan berjaya dalam setiap perkara yang dilakukan. Justeru Allah menyebut balasan kejayaan itu adalah bagi mereka yang berusaha menyucikan dirinya. Menyucikan diri manusia mestilah bermula dari membersihkan hati dari mazmumah serta mengisinya dengan mahmudah. Apabila hati bersih dan terpandu dengan hidayah Allah, barulah ia menggerakkan anggota badan untuk beramal soleh.

Perkara sebaliknya akan berlaku apabila manusia mengotorkan hatinya. Binasa, kecewa, hampa dan putus asa dalam hidup adalah ganjaran yang sepatutnya bagi jiwa yang tidak bersih. Meskipun pada zahirnya ia dikurniakan pelbagai nikmat hidup duniawi seperti kaya, cantik/kacak dan berpangkat tinggi.

Allah menegaskan dalam ayat seterusnya dari surah al-Syams, ayat 10,

وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسّٰٮهَاؕ

Dan sesungguhnya binasalah orang yang mengotorkan dirinya yang sedia bersih itu (dengan maksiat).

Allah memberi manusia membuat pilihan secara bebas menentukan arah hidup mereka. Syurga atau neraka. Tiada tempat berkecuali atau tiada pilihan ketiga, keempat dan seterusnya.

Allah juga hanya akan mengubah halatuju dan taraf hidup kita setelah kita sendiri mahu mengubah dan berusaha mengubahnya. Allah menyebut dalam surah al-Ra’du, ayat 11,

إن الله لا يغير ما بقوم حتى يغيروا ما بأنفسهم

Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri

**********

Saya salah seorang dari manusia yang Allah sebutkan di atas. Tanggungjawab sebagai isteri, ibu dan surirumah bukanlah kecil dan remeh. Berapa ramai isteri mendorong suami menjadi tokoh pejuang di muka bumi.. berapa ramai pula ibu-ibu melahir serta membentuk para ulama’, intelektual Islam dan saintis Islam.

Benarlah kata pepatah, “Tangan yang menghayun buaian itu bakal menggoncangkan dunia”

Para-para ibu terkemuka telah menggoncang dunia melalui Khalifah Umar Abdul Aziz, Sultan Solahuddin al-Ayyubi, Sultan al-Fateh, Tok Guru Nik Abdul Aziz dan lain-lain. Para isteri meneruskan kesinambungan tugas seorang ibu dengan kelembutan sikap dan kehalusan kasih sayang nan tulus buat suaminya.

Apabila saya kagum dengan mana-mana tokoh, saya cuba menelusuri tulang belakang mereka. Saya percaya dan yakin, kehebatan dan ketokohan mereka dihasilkan dari kelembutan seorang wanita. Disebalik kelembutan dan kasih sayang wanita itulah menyerlah kehebatan kasih sayang dan Maha Lemah Lembutnya Allah. Kita nampakkah semua itu?

Begitulah cara Allah mendidik kita. Penuh lemah-lembut dan kasih sayang. Namun, dalam meniti hari sebagai seorang isteri, ibu dan surirumah…saya merasa sungguh lemah dan jahil dalam banyak perkara. Saya sering melakukan kesilapan kerana saya punya nafsu yang cenderung bertuhankan keinginan sendiri. Namun Allah menegur dan sering mengingatkan saya agar berusaha membersihkan diri serta menambah ilmu.

Saya berusaha menambah ilmu mendidik anak-anak melalui buku-buku, suami, ibu kandung, ibu mertua, kawan-kawan yang senior dan usrah. Saya baru belajar Khalifah Method secara borong dalam Usrah Mothers.

Saya ingin jadi ibu yang baik dan diredai Allah. Antara perkara yang mampu mendorong saya untuk memperbaiki diri ialah membaca pengalaman orang lain. Antara buku terbaru yang saya beli di PBAKL09 ialah buku Bidadari dari Timur. Saya habiskan sehari untuk membaca buku ini, alhamdulillah.

bidadari-dari-timur

Teknik bercerita yang dipersembahkan memudahkan saya membacanya dengan cepat.

Saya kagum dengan seorang isteri dan ibu seperti Cik Yah (panggilan mesra di kalangan kami) yang tiada pendidikan formal namun mampu menjadi sayap kiri Tok Guru Nik Aziz, tokoh ulama dan pemimpin terbilang saat ini. Bacalah kisah hati dan jiwanya yang penuh tawaduk. Walaupun ia tidak ditulis secara sorohah (terus terang), namun saya dapat mengesannya lewat dirinya yang mudah menerima ilmu dari suaminya sendiri. Beliau juga seorang isteri yang qanaah dengan rezeki suaminya.

Pembacaan saya jadi lebih menarik kerana saya terbayang-bayangkan wajah Cik Yah yang murah dengan senyuman ikhlas. Cik Yah dan 5 orang anak perempuannya pernah bermalam di rumah saya di Sweileh, Amman, Jordan. Mereka transit di Jordan dalam perjalanan pulang dari Saudi.

Pada masa itu, mereka mengikuti rombongan Tok Guru ke Cordova, Sepanyol.

Saya mahu meneladani Ummahatul Mukminin, isteri para ulama dan ibu-ibu orang beriman, insyaAllah. Namun satu perkara yang harus kita awasi, ialah IKHLASkan hati kerana Allah semata.

Siapa pun suami dan anak-anak kita, yang penting mereka mampu menjadi manusia berjiwa hamba kepada Allah.

Iya, insan berjiwa hamba itulah status tertinggi di sisi Allah.

Mampukah kita menjadi BIDADARI dunia buat suami dan anak-anak kita?

La hawla wala quwwataillah billah.

Tiada daya dan kekuatan kecuali dengan izinNya jua.

Ummu Abbas
10.49am
11 Jamadil Awwal 1430H

Pelancongan Buku 3: Daie Wajib Jadi Ulat Buku

pbakl09-maskot

Pengunjung Muslim lebih Ramai

Alhamdulillah, antara perkara yang menarik perhatian saya dan suami ialah ramainya pengunjung muslim yang mengunjungi PBAKL. Dilihat secara rambang, jumlah mereka mendominasi setiap ruang pesta buku. Lebih-lebih lagi di ruang buku-buku agama dan buku-buku Melayu.

“Pengunjung Cina tidak ramailah,” kata suami saya.

“Ha….a lah. ….kebanyakan air muka pengunjung nampak seperti penyokong Pakatan Rakyat je,” sahut saya setelah suami mengulas tidak kelihatan wajah-wajah UMNO di situ.

Saya sempat juga menjeling baner besar yang menghimpunkan wajah-wajah tokoh di negara kita. Saya tersenyum dan berpuas hati melihat foto Tok Guru berada di atas di celah-celah tokoh-tokoh lain.

buku-yang-dibeli

Saya juga dapati fenomena biasa di pesta-pesta buku yang mana golongan perempuan lebih ramai berbanding lelaki. Ia mungkin dipengaruhi realiti hari ini yang mana memang perempuan lebih ramai dari lelaki.

Menjadi kebiasaan saya bila mengunjungi pesta buku, saya dan suami memerhati kelompok pengunjung. Kami mahu dan berharap mereka yang menggabungkan diri dalam gerakan Islam mendominasi kelompok ulat buku.

Hisham alTalib dalam bukunya, ‘Panduan Latihan bagi Petugas Islam’ halaman 22 menyebut,

Jika du’at (pendakwah/aktivis) banyak membaca, mereka akan memimpin ummah Islam.

• Jika ummah Islam lebih banyak membaca, ia akan menerajui tamadun manusia.

• Hari ini: Orang-orang Barat yang lebih banyak membaca, orang-orang Islam kurang membaca! Seterusnya kita belajar membaca, tetapi mereka membaca untuk belajar.

• Arahan: Golongan Islam mesti mempelopori kempen galakan membaca di kalangan orang-orang Islam.

Saranan Hisham alTalib diasaskan kepada wahyu pertama yang mengatakan, “Bacalah dengan nama Tuhanmu”.

Ulasan saya mengenai pengunjung ini berdasarkan dua hari saya mengunjungi PBAKL. Itu pun hanya sebentar sahaja saya berada di sana. Ia sebenarnya lebih adil di nilai oleh mereka yang berada di sana setiap hari.

Pasaran Buku Melayu Lebih Baik

Saya gembira bila Puan Ainon melaporkan jualannya tersasar jauh dari anggaran asal. Baca di web PTS.

Ia signifikan dengan pemerhatian saya yang mendapati pengunjung muslim (Melayu) lebih ramai. Mereka juga membuktikan bahawa mereka lebih suka bahan-bahan bacaan berbahasa ibunda (Bahasa Melayu) dibandingkan Bahasa Inggeris.

Rombongan sekolah juga banyak yang mana terdiri dari anak-anak kecil dan remaja Melayu. Kebanyakan mereka membeli buku-buku berbahasa Melayu.

Situasi ini menunjukkan ada peningkatan jumlah penggemar buku di kalangan warga muslim berbangsa Melayu. Ia juga memberi harapan kepada industri buku-buku Melayu untuk berkembang lebih baik di tanah air.

Beg plastik rasmi PBAKL09
Beg plastik rasmi PBAKL09

Syabas buat semua: Penganjur, peserta dan para pengunjung PBAKL09!

Ummu Abbas
11.54am
3 Jamadil Awwal 1430H

Pelancongan Buku 2

Mohd Isa Abdul Razak

Assalamualaikum wbt.

Saya berminat untuk membaca pandangan peribadi puan tentang Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur, penyertaan penerbit dan jenis buku yang dipamerkan. Mungkin puan ada pandangan tersendiri tentang ruang pameran DBP, PTS dan beberapa penerbit lain.
Benarkah pengunjung wanita (remaja) melebihi lelaki?
Benarkah mereka mengerumuni ruang pameran PTS untuk membeli novel?
Sesakkah ruang pameran yang mempromosikan bahan bacaan Islam?

Wassalam.

Saudara Mohd Isa Abdul Razak,

Wa’alaykum salam.

Respon kepada pertanyaan saudara saya muatkan dalam entri ini dan selepasnya. Terima kasih kerana bertanya.

Ummu Abbas.

*********************
Sejak kali pertama ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) pada tahun 2006, saya terfikir, alangkah bagusnya kerajaan mengadakan promosi agar rakyat melancong ke PBAKL. PBAKL sedikit berbeza dibandingkan dengan pesta-pesta buku di peringkat negeri. PBAKL disertai oleh penerbit dari pelbagai negara luar seperti dari Indonesia dan Timur Tengah.

Tahun 2006, saya terserempak dengan 1 keluarga yang sama-sama menaiki ‘flight’ di PBAKL.

“Rupa-rupanya mereka pun datang KL untuk ke pesta buku,” fikir saya.

Saya berjalan dengan Chik sambil menyorong anak saya yang belum berusia 2 tahun waktu itu. Tahun 2006, Aesya saya bawa kerana masih menyusu. Tahun 2009, kereta sorong bayi yang sama diisi pula dengan adiknya, Aqil yang belum berusia 2 tahun.

Sejak tahun itu, saya bercita-cita membawa anak-anak yang lain ke PBAKL. Saya bercerita pada suami suasana PBAKL yang sungguh meriah. Saya ceritakan juga ada famili yang membawa anak-anak bermusafir dari Kota Bharu ke PWTC semata-mata untuk ke pesta buku.

Bagi mereka yang berada di luar KL dan tidak pernah mengunjungi PBAKL di PWTC, saya ingin maklumkan kemudahan makan minum dan tempat solat disediakan. Terdapat kiosk yang menjual makanan dan minuman di setiap aras dengan harga berpatutan.

Pagi Sabtu, semasa berada di booth Anbakri Publika Sdn Bhd, saya bertemu dengan seorang anak buah yang bertugas sebagai Pegawai Pergigian di salah sebuah hospital di Kelantan. Dia datang bersama rakannya menaiki bas dari Kota Bharu pada hari Jumaat semata-mata untuk ke PBAKL09. Dia akan pulang malam Ahad menaiki bas sedangkan esok dia sudah bekerja semula.

Hmm…hebat juga penangan PBAKL kepada ulat-ulat buku ini ye…


Booth-booth di PBAKL09

PBAKL09

Nampaknya, antara tarikan PBAKL09 tahun ini ialah tiada lagi booth di seberang sungai. Sungguh letih dan jauh untuk berjalan ke sana. Saya sudah mendapat maklumat ini daripada web universitipts.com.

Oleh kerana saya parking kereta di tingkat 4, kami memasuki dewan yang dipenuhi booth yang menjual banyak buku-buku berbahasa Inggeris. Ruang tingkat 4 ini lengang sahaja pada petang Jumaat itu. Pengunjung tidak ramai. Saya menarik nafas lega. Mudah untuk kami meninjau buku-buku dan berpindah dari satu booth ke satu booth yang lain. Saya ingat juga pesanan Puan Ainon supaya elakkan datang pada hari Sabtu dan Ahad.

Suami saya merupakan pakar mikrobiologi kelihatan agak kecewa dengan buku-buku dari bidangnya. Tiada yang menarik perhatiannya.

Kemudian kami turun ke tingkat 3. Pengunjung lebih ramai di sini. Rupa-rupanya di sini terkumpul lebih banyak syarikat penerbitan Melayu dan India Muslim. Lagu-lagu Islami yang berkumandang menenangkan telinga mendengarnya. Hmm patutlah.. banyak penerbit bahan-bahan agama di tingkat 3.

Semasa melintas Syarikat Telaga Biru buat kali kedua, kelihatan Ustaz Zahazan sedang melayani peminatnya. Ustaz Zahazan hanya saya kenali namanya semasa sama-sama belajar di Jordan dahulu. Saya mengenali orangnya setelah melihat di kaca TV. Lagi pula saya belajar di Amman dan Ustaz Zahazan belajar di Irbid. Berdasarkan usianya, dia merupakan junior saya.

pbakl09-saba

Saya tidak melepaskan peluang bergambar di hadapan pembekal buku pertama saya yakni SABA Islamic Media Sdn Bhd. Pertama kali menjadi pengedar buku, saya ‘berkahwin’ dengan SABA yakni pada tahun 2002. Selepas itulah baru saya berkenalan dengan penerbit-penerbit buku lain.

Syarikat DAWAMA yang saya kunjungi masih gah berlokasi di tengah ruang dewan. Ruang booth yang selesa menonjolkan lagi fungsi DBP sebagai penerbit. Namun seperti mana-mana pesta buku yang saya kunjungi, buku-buku bacaan awam DAWAMA kurang menarik perhatian saya. Saya memasukinya kerana mencari Kamus Besar Dewan. Nasib saya baik kerana hanya tinggal 1 naskhah. Kamus itu berharga RM130. Selepas diskaun, saya membayar sebanyak RM92. Saya pernah mencarinya di kedai SMO berhampiran rumah namun stoknya sudah habis.

Berdasarkan pengamatan saya, DAWAMA hanya gah kerana ia bertumpang di dahan DBP. Namun dari sudut penerbitannya, banyak syarikat-syarikat lain mendahuluinya. Saya kira pendekatan PTS dalam menawan hati pelanggan dapat menyaingi DAWAMA. Begitu juga syarikat-syarikat bumiputra yang lain. Pandangan saya ini mungkin betul dan mungkin juga salah. Pihak penerbit sendiri yang lebih tahu berdasarkan perkembangan syarikat masing-masing.

pbakl09-dawama1

Saya tidak mampu bercerita banyak mengenai DAWAMA kerana ia kurang memikat hati saya. Justeru saya tidak begitu mengikuti perkembangannya. Anak-anak membeli satu set buku kanak-kanak dan juga VCD cerita animasi di sini. Suami saya gembira dapat menemui Azizi, penulis yang diminatinya. Sejak saya berkahwin, saya dapati banyak novel Azizi menjadi koleksinya.

Mencari Buku Sendiri

Sahabat saya, Kak Cik pernah memaklumkan, buku yang kami tulis bersama akan dijual di Syabab Media. Saya mencari-cari namun tidak berjumpa. Cetakan pertama sudah habis dijual namun saya belum lihat lagi buku itu.

Saya menghubungi Kak Cik. Kak Cik jelaskan, suaminya tidak sempat uruskan cetakan kedua. Jadi ia tidak sempat dijual sempena PBAKL09. Saya pasrah.

Anak-anak berusia bawah 6 tahun mudah jemu meronda di satu-satu kawasan. Nasib baik mereka diasyikkan seketika dengan satu persembahan di pentas. Persembahan itu khusus untuk anak-anak kecil.

Kami tidak mampu menghabiskan rondaan pada petang Jumaat itu. Naluri anak-anak yang mahu pulang terpaksa kami turuti. Kami keluar seawal jam 5.30 petang sedangkan kami baru berada di sana kira-kira jam 2 petang.

Kami bermalam di rumah Kak Cik. Baru saya dapat lihat wajah ‘anak sulung’ saya (buku pertama yang dicetak) dan juga penulisan bersama dengan Kak Cik.

Kami pergi semula ke pesta buku pada pagi Sabtu. Kami terus turun ke tingkat dua yakni aras pertama pesta buku. Hari ini memang padat dengan pengunjung. Aras satu ini disertai banyak penerbit-penerbit kecil yang sedang mengukuhkan tapak. Ia satu perkembangan menarik.

Antara syarikat yang saya kenali ialah Blue-T Publication, Anbakri Publika, Jundi Resources, Galeri Ilmu, HRP dan lain-lain.

Tok Guru Jadi Mangsa

Satu peristiwa menarik saat saya mampir di gerai Anbakri Publika. Terdapat foto Tok Guru Nik Abdul Aziz yang dicetak bersaiz besar. Tingginya foto itu kira-kira paras dada. Seorang remaja perempuan bersama rakan-rakannya menghampiri foto itu. Remaja itu lantas meletakkan tangannya di atas bahu Tok Guru sambil berkata, “Ini sahabat lama”. Saya tersenyum melihat gelagat mereka. Teringin juga mahu snap foto mereka beraksi demikian namun bimbang mereka menolaknya.

Naluri saya dapat merasakan kasih mereka pada Tok Guru. Walhal penampilan mereka biasa-biasa sahaja.

Kami tidak sempat meronda habis dek anak-anak yang mahu pulang cepat. Saya berpusing mencari gerai PTS namun tidak berjumpa. Setelah keluar dari ruang penerbit-penerbit kecil itu, seorang duta PBAKL mendengar perbualan saya dengan suami lantas menunjuk arah gerai PTS.

Pintu masuknya sahaja sudah dihias hebat. Asyik sekali saya melihat foto-foto yang dipamerkan.

Ahhh…anak-anak merungut lagi. Saya membawa mereka ke ruang legar di bahagian tengah. Semasa saya masuk mendapatkan kerusi, saya melihat susuk wajah seperti Puan Ainon namun saya tidak dapat menyapanya kerana ‘confuse’. Bimbang tersalah orang. Dia berpakaian sepasang berwarna hitam dan bertudung bercorak warna hitam putih. Wajahnya ceria. “Agaknya berpuas hati dengan kunjungan pelanggan,” fikir saya.

Suami saya menyuruh saya masuk seorang diri ke gerai PTS. 3 anak lagi bersama suami mengadap pentas. Waktu itu ialah sesi bersama Abu Saif saifulislam.com dan seorang lagi penulis. Encik Amran dari kumpulan Raihan menjadi moderatornya. Encik Amran merupakan sepupu kepada ibu saudara sebelah abah saya namun berlainan ibu. Dengan perkataan lain, dia anak saudara kepada allahyarham nenek tiri saya.

Saya ke gerai PTS bersama dua orang anak. Gerai PTS dipenuhi pengunjung. Novel-novel Islami untuk remaja diletak di bahagian hadapan. Jadi mudah pelanggan menyerbu dan memilihnya.

Saya hanya singgah sebentar di gerai PTS. Saya keluar untuk pulang tanpa membeli sebuah buku untuk diri saya.

Ruang Pameran Yang Lebih Adil

Saya tidak tahu kuota ruang untuk setiap penerbit diberi berdasarkan apa. Bila diteliti, saya dapati syarikat yang sudah lama seperti Al-Hidayah memiliki booth yang luas dan selesa. Begitu juga dengan DAWAMA dan beberapa syarikat lain terutama yang diisi dengan meja dan kerusi. Walhal kerusi meja itu banyak yang kosong semasa saya melintasinya. Manakala syarikat yang sudah memiliki banyak judul buku seperti PTS terpaksa menyempitkan ruang booth mereka dengan lambakan buku-buku. Pelanggan terpaksa berhimpit untuk melihat buku-buku di atas rak dek lorong yang sempit.

pbakl09-ana-muslim

Saya suka dengan lokasi booth seperti E-Media, Telaga Biru dan Blue-T Publication kerana pelanggan boleh masuk dari arah kiri dan kanan. Ia lebih lapang dan selesa untuk melihat buku-buku. Hiasan kreatif Blue-T Publication sesuai dengan konsep penerbitan mereka yang fokus pada komik kanak-kanak Islami. Ia sudah jauh lebih baik dari tahun 2006 dahulu.

Ummu Abbas
11.29am
3 Jamadil Awwal 1430H

Pelancongan Buku

Kami bertolak seawal jam 4 pagi dari Kota Bharu ke Kuala Lumpur. Tujuan utama kami hanya satu: Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2009.

Rancangan ‘on the spot’ itu lahir pada tengahari Khamis. Beberapa hari sebelumnya, saya tidak senang duduk setiap kali melihat iklan-iklan PBAKL09. Saya asyik mengira-ngira tarikh 17-26 April 2009. Bertambah tidak senang duduk bila mengetahui dua orang Tok Guru kesayangan saya (TGHH dan TGNA) telah mampir ke PBAKL09 untuk merasmikan buku dan booth.

Kali pertama saya ke PBAKL ialah pada tahun 2006. Saya mahu meninjau atas dasar saya mengurus kedai buku pada tahun itu. Oleh kerana lokasi tidak menarik, kedai buku saya hanya bertahan setahun. Sekarang, buku-buku yang berbaki dipamerkan di ruang tamu rumah saya.

Di sebalik takdir Allah itu, banyak perkara yang saya belajar. Biarlah saya simpan dahulu hikmah yang tersurat sepanjang pengalaman membuka kedai buku.

Sifat orang mukmin menerima semua takdir adalah baik untuknya. Sangka baik dengan Allah membawa bahagia dan tenang hati walaupun kita miskin harta. Alhamdulillah.

Cetusan Hati Ke PBAKL09

Jam 12.37 tengahari Khamis itu saya baru sahaja meninggalkan komen di blog Puan Ainon PTS;

Sedihnya…

Jasadku di Serambi Mekah
Hatiku di PWTC
Selagi PBAKL09 belum dihabisi

Cemburunya saya lihat manusia bersesak-sesak dalam dewan itu.

Sekali sahaja sempat ke PBAKL dengan Kak Chik maribaca.com. Kalau tidak silap tahun 2006.

Selepas azan Zohor berkumandang, fatwa hati (meminjam istilah Abu Saif saifulislam.com) mendorong saya menelefon suami,

“Bang, hari Jumaat Sabtu ini abang ada kerja tak?”

“Pagi Jumaat ada kerja sikit. Ada apa?,” tanya suami.

“Nur ingat nak ajak abang pergi pesta buku di KL,” beritahu saya.

Desahan suara suami di hujung sana seperti memberi jawapan ianya tidak mungkin.

Entah mengapa, saya tidak terkilan mendengar jawapan suami.

Hati saya kuat mengatakan, jika Allah sememangnya sudah takdirkan saya akan berada di PBAKL09, saya tetap akan berada di sana.

Allahlah yang menguruskan hati-hati manusia.

Prinsip saya, saya akan lakukan apa jua perkara selagi ianya mendapat reda Allah dan reda mereka yang berhak ke atas saya yakni suami. Saya tidak akan cuba mendesak atau memaksa suami menurut kehendak saya.

Jika Allah izinkan saya lakukan sesuatu, maka Dia akan memberi izinNya melalui suami saya. Begitulah jua sebaliknya. Jadi saya tidak perlu risau dengan apa jua ketentuanNya.

Sama ada kehendak Allah itu sesuai dengan kehendak saya atau tidak, saya menerima segalanya dengan senang hati.

Allah tahu apa yang terbaik untuk saya.

Saya segera menaip ‘sms’ (saya sudah padamkan isi ‘sms’nya, jadi tidak dapat disalin ke sini) dan menekan butang ‘send’. Antara yang saya ingat, saya tulis begini kepada suami, “Jomla bang, kita ke pesta buku. Sehari je nak round. Hari Sabtu kita balik. Bagus juga untuk anak-anak.”

Saya perlu mengadakan sebab-musabbab agar saya dapat ke PBAKL09.

Saya bukan Tuk Kenali yang berjalan melipat bumi. Maksud saya, saya bukan wali yang akan sekejap sahaja berada di tempat mana yang dia mahu.

‘Sms’ tidak berbalas.

Waktu itu merupakan masa rehat tengahari.

Tawakkal Mengundang Tenang

Saya bertawakkal kepada Allah. Saya tidak mahu lagi menganggu suami yang sedang berkerja. Oleh kerana tiada jawapan dari suami, saya tidak membuat apa-apa persediaan untuk bermusafir.

“Penting sangatkah aku mahu ke pesta buku? Perjalanan yang jauh itu berbaloikah,” fikir saya mencari justifikasi yang kuat untuk ke KL.

“Tapi kenapa naluri itu muncul tiba-tiba. Hatiku bagai digerakkan sesuatu tanpa aku merancangnya.”

“Apa yang Allah mahu berikan padaku sebenarnya. Aah… buku itukan ilmu. Iya… bermusafir untuk mendapatkan ilmu memang berbaloi,” saya bermonolog lagi.

Saya cuma dapat rasakan perasaan halus itu datang sepertimana saya mahu ke Jordan dan ke Mekah suatu ketika dahulu. Ia persis sekali. Sudah lama lambaian hati yang digerakkan oleh kebenaran itu tidak hadir dalam diri saya dek tenggelamnya saya dalam nikmat duniawi.

Oleh sebab itulah saya tenang sahaja bila mendapat respon yang tidak menggalakkan dari suami. Gerak hati itu dari Allah. Bukan saya memandai-mandai sendiri mahu berjalan tanpa tujuan. Lagikan ‘shopping’ biasa pun saya tidak gemar. Jarang-jarang saya ikut suami ‘shopping’ di pasar raya. Memadai saya wakilkan sahaja dengan mencatat senarai barang yang saya mahu.

Dalam tempoh suami membeli-belah dengan anak-anak yang dibawa bersama, saya mengisi waktu dengan perkara lain yang lebih berfaedah.

“Sesungguhnya kewajiban lebih banyak dari waktu yang ada,” itulah pesanan Hassan al-Banna yang menjadi pegangan saya.

Petang Membawa Khabar Gembira

Kira-kira jam 6.30 petang, kelihatan wajah suami lesu menaiki tangga. Dia berbaring di sisi saya yang sedang berehat ketika itu.

Waktu suami pulang tidak menentu setiap hari. Hari itu saya tidak mendengar bunyi kenderaan suami pulang. Jadi saya tidak menyambutnya di pintu. Saya berehat seketika sambil memerhati anak-anak yang sedang main air dan mandi.

Saya lihat mood suami dalam keadaan baik walaupun letih. Sambil membelai suami saya bertanya, “Bang, mahu tak pergi pesta buku?”

“Nak bertolak pukul berapa?” suami bertanya kembali.

Alhamdulillah, gembira saya mendengarnya.

“Kalau malam ni macam mana?”

“Pagi esoklah. Pukul 3,” suami memberi kata putus.

Saya akur dengan keputusannya. Lagi pun, perjalanan biasa dari Kota Bharu ke Kuala Lumpur selama 7 hingga 8 jam. Kira-kira jam 11 pagi, insya Allah, kami sudah berada di PWTC. Sempatlah ‘round’ sehari di pesta buku. Hari Sabtu kami akan bertolak pulang.

“Abbas, Azzam, jom tolong Ummi berkemas. Abi nak pergi pesta buku,” saya memanggil anak-anak.

Anak-anak seronok. Tergesa-gesa saya menyiapkan apa yang patut. Ia tidak membebankan memandangkan kami hanya akan berada semalaman di KL.

Saya menunda satu usrah yang akan diadakan petang Sabtu ke Sabtu hadapan.

Ummu Abbas
2.22pm
2 Jamadil Awwal 1430H