Gadis Remaja di Pantai Cinta

Makcik membuang sampah dalam tong besar yang disediakan. Kalaulah ‘sampah maksiat’ dapat dikutip dan dibuang semudah ini…nescaya Malaysia menjadi lebih aman.

Saya mula membuka buku di tangan. Baru sedikit yang dibaca, teringat pula al-Ma’thurat pagi itu belum dibaca. Lalu buku ditutup semula dan mula membaca al-Ma’thurat. Al-Ma’thurat ialah zikir-zikir amalan Rasulullah s.a.w yang disusun oleh mujaddid agung Hassan al-Banna. Sambil membaca, pandangan dilepaskan ke laut. Makcik yang baru selesai makan menyambung kerjanya menolak sampah ke tong besar. Continue reading “Gadis Remaja di Pantai Cinta”

Kredit CINTA: Mawar Tetap Berduri



Di Ambang CINTA Bersemi

Farah sama seperti mana-mana gadis di ambang pertemuan dengan suaminya, mahu tampil secara terbaik di hari pernikahan dan majlis walimah nanti. Farah bertanya Syam, pakaian apa yang mahu dipakai agar mereka boleh tampil sedondong. Farah teringin memakai sepasang songket atau mana-mana baju yang cantik-cantik disewa di kedai pengantin.

Apa pandangan Syam?

 “Tidak perlu rasanya. Membazir sahaja”.

Ada benarnya pendapat Syam. Farah sudah ‘survey’ dibeberapa kedai pakaian pengantin. Kos sewanya beratus juga. Sewa beratus untuk dipakai sehari sahaja memang membazir. Sedangkan membazir itu sahabat syaitan.

Bila disebut membazir, Farah berusaha melawan kehendak nafsu. Nafsu yang dituruti, seronoknya sekejap cuma. Selebihnya hanya perasaan menyesal yang menjadi teman. Lebih-lebih lagi, Farah mahu pertahankan prinsip untuk mendapat barakah dalam perjalanannya bertemu peneman cintanya sepanjang hayat, insya Allah.

Iya lah… siapa yang tidak teruja mahu berhias sebaik mungkin pada hari bergelar raja sehari. Fitrah wanita memang begitu; suka melawa dan suka benda yang cantik-cantik. Continue reading “Kredit CINTA: Mawar Tetap Berduri”

Akaun CINTA: Esok Untuk Siapa?

Farah menamatkan ijazah Sarjana Muda semasa berusia 24 tahun. Beberapa orang kawan-kawannya ada yang sudah berkahwin semasa belajar. Biasanya kawan-kawan yang kahwin semasa belajar berfikiran agak matang.

Seusai tamat belajar, Farah mengisi masa dengan menjadi guru ganti di sekolah-sekolah yang gurunya bercuti. Farah seronok mendapat pengalaman baru. Farah juga aktif dengan aktiviti masyarakat terutama berkaitan program membimbing remaja sekolah.

Farah jenis yang tidak boleh duduk diam. Ada sahaja perkara yang akan dilakukannya jika tiada aktiviti di luar rumah. Antaranya, Farah menjadi editor sambilan.

Dalam meneruskan rutin harian, Farah tidak dapat menafikan desakan fitrah yang mahu berpasangan. Cinta yang disimpan selama ini, pada siapakah akan diluahkan? Continue reading “Akaun CINTA: Esok Untuk Siapa?”

Pra -Kredit Akaun CINTA

Oh ya… sebelum Farah menerima lamaran Syam, Farah pernah dilamar beberapa orang pemuda. Dari situ, Farah bertambah yakin kepada Allah bahawa hamba yang mentaati perintahNya pasti tidak disia-siakanNya. Farah tidak pernah ber’cowok’. Justeru jika ada lelaki yang meminatinya, mereka terus menghulurkan lamaran. Bukan lagi mengutus cinta untuk bermain-main. Bila terasa jemu, ditinggalkan begitu saja.

Pantang bagi Farah menjalin hubungan sekadar untuk ‘test market’. Farah juga merenung hikmah yang semakin hari semakin indah untuk dihayati. Hikmah suruhan dan larangan Allah hanya dapat diresapi tatkala kita menunaikan tuntutanNya.

    Zaki berkempen mengatakan ayam goreng KFC itu sedap dan lazat setelah merasainya.

    “Firdaus, sedaplah ayam goreng KFC ini. Sudahlah lazat, berkhasiat pula”.

    Jika Firdaus hanya mendengar kempen itu tetapi tidak cuba meletakkan ayam itu di lidahnya, adakah dia dapat merasai kelazatan ayam KFC?

    Tidak, bukan?

Begitulah syariat Allah sama ada berbentuk suruhan dan larangan, keindahan dan kemanisannya tidak akan dinikmati kecuali oleh para hamba yang mengamalkannya.

Seorang sahabat Farah, Anisa juga gadis yang pandai menjaga maruah diri pernah dilamar kira-kira 50 orang lelaki. Continue reading “Pra -Kredit Akaun CINTA”

Bank-In CINTA: Esok Masih Ada

Salam ummu abbas.

Alhamdulillah sye terbuke web ini ketika sye btol2 sdang mncari pembacaan yg dpat menenangkan fikiran saya ketika ini. Saya adalah salah seorang drpda remaja yang hampir hanyut. Terjebak dengan cinta palsu lelaki. tetapi kami telah memutuskan hubungan kami. Dan sekarang saya amat menyesal dengan apa yang saya telah lakukan. Mungkin kami tidak pernah berzina fizikalnya, tapi berzina hati, telinga dan mata. Saya merasakan seperti harga diri saya sudah tercalar. Apatah lagi bekas teman lelaki sendiri pernah menasihati saya kurangkan berhubungan dengan lelaki, tunjukkan diri sebagai seorang yang bermaruah.

Saya merasa benar-benar malu. Dan terasa diri ini berdosa. Continue reading “Bank-In CINTA: Esok Masih Ada”