Apa yang Ibu harus kata ketika marahkan anak?

 

Pagi semalam, seperti biasa setiap Sabtu dua minggu sekali, halaqah ilmu kaum ibu Kg Vic North berlangsung di rumah saya.  Kaum ibu di sini ada yang belajar PhD dan ada yang mengikut suami menyambung PhD seperti saya.

 

Tema dan fokus kami ialah pendidikan anak-anak menurut sunnah.  Setelah ilmu dibentangkan, kami kongsi pengalaman dan ilmu masing-masing.  Satu ketika, dalam membicarakan pentingnya ibu memelihara kata-katanya kepada anak-anak, seorang dari kami berkongsi kisah seorang Ibu yang solehah.

 

~ Seorang anak kecil sedang bermain-main dengan tanah.  Si ibu pula sedang menyediakan hidangan untuk tetamu si ayah.  Juadah selesai dihidangkan menunggu tetamu yang akan tiba.  Tiba-tiba si kecil itu menabur debu tanah ke atas hidangan yang tersedia.  Lalu si ibu berkata, “ Pergi kamu!  Semoga Allah jadikan kamu imam kepada al-Haramayn”.  Anak yang dimarahi ibunya itu sekarang sudah membesar menjadi Imam al-Haramayn iaitu Imam al-Sudaisi yang terkenal itu.~

 

Subhanallah!  Kagum kami mendengar kisah tersebut.  Begitu makbulnya ungkapan seorang ibu kepada anaknya walaupun dalam keadaan marah begitu.   Lalu antara kami berkata, “Kalau begitu, kita sebut sahaja, ‘Wahai Menteri Besar!’.

Yang lain pula berkata, ‘Atau Wahai Tan Sri!’.  Kami sama-sama tergelak.   Iya, antara kita memang tahu ibu perlu mengawal kata-katanya kepada anak-anak dari perkataan yang tidak elok, namun kisah ini memberi iktibar bahawa ungkapan khusus atau spesifik begitu pun dimakbulkan Allah swt.

 

Lalu saya teringat tip ibu mertua.  Mak (panggilan saya kepada mertua) bercerita, “Mak kalau marah macam mana pun dengan anak-anak, Mak bersungguh-sungguh sebut dalam hati, ‘Berjuruhnya anak aku.  Berjuruhnya anak aku’.  Itu sahaja yang Mak ulang-ulang.”

  • Berjuruh dialek Kelantan bermaksud ‘Baik akhlaknya’.

Benar, saya lihat semua anak-anak Mak menjadi anak yang  baik dan berjaya pula dalam kehidupan masing-masing.  Anak-anak dimudahkan urusan agama dan dunianya.

 

Satu ujian besar buat para ibu untuk menuturkan kalimah berharga atau bernilai tinggi kepada anak-anak tatkala marah.  Ia tidak mudah jika tidak disertai ilmu dan keimanan yang tinggi kepada Allah swt.

 

Selepas habis halaqah ilmu itu, petangnya terjadi sesuatu dengan anak kelima yang berusia 6 tahun.  Lalu saya menyebut, ‘Ya Soleh!” Maksudnya “Wahai Anak Soleh!.”   Namanya Aqil.  Hari ini saya terasa pelik bila melihat Aqil begitu mudah membantu walaupun tidak disuruh.  Tidak sebagaimana biasa, kalau saya minta tolong, dia akan ikut ‘mood’.  Jika mahu, Aqil akan menolong.  Jika tidak mahu, Aqil akan diam atau beritahu dia letih dan  meneruskan permainannya.  Kemudian baru teringat apa yang saya seru dia semalam.  Mungkin berkat ‘doa’ tersebut.  Mengenangkan hal tersebut, hari ini saya ulangi lagi menyebut, “Aqil anak soleh”, sebaik melihat dia membantu bermacam-macam hal.

 

Jabir r.a. melaporkan bahawa Rasullullah SAW berkata,(maksud hadis), “
Janganlah kamu mendoakan yang tidak baik untuk diri kamu, anak-anak kamu dan harta kamu kerana boleh jadi doa kamu itu bertepatan dengan waktu yang mana waktu itu doa dikabulkan sehingga apa yang kamu mohonkan juga dikabulkan.  

Hadis direkod oleh Imam Muslim.

 

 

 

Ummu Abbas

 15 Sya’ban 1434H

 

Melbourne.

 

 

Advertisements

Tip Elak diPukau

Pukau biasanya menggunakan jin.

Pendindingnya ialah membaca ayat Kursi dengan 9 kali wukuf (tempat berhenti bacaan).  Amalkan baca dua kali sehari yakni pagi dan malam terutama semasa mahu tidur. 

Bacalah dengan faham maksud ayat-ayat tersebut dan menghayati sepenuh hati serta yakin dengan Allah.  Insya Allah, ayat Kursi ini bukan sahaja menjadi penjaga dari dipukau, bahkan banyak lagi khasiatnya.

Berikut ialah tempat-tempat berhenti apabila membaca ayat Kursi untuk dijadikan penawar.  Baca setiap baris ayat dengan satu nafas. 

 

اللّهُ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya).

 لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ

Yang tidak mengantuk usahkan tidur.

لَّهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ

Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi.

 مَن ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ

Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya.

 يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ

yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka,

وَلاَ يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهِ

sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah

 إِلاَّ بِمَا شَاء وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ

melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi;

 وَلاَ يَؤُودُهُ حِفْظُهُمَا

dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya.

 وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

Dan Dia lah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya)

Secebis Pengalaman

Pengalaman saya membaca ayat Kursi ini, saya niatkan untuk pelbagai perkara juga seperti menghindari pencuri dari memasuki rumah, semasa mahu bermusafir (untuk mengelakkan mana-mana jin mengikut tatkala melintasi kediaman mereka) dan lain-lain.

Pernah seorang penuntut Malaysia yang menuntut di Amerika membaca ayat Kursi bagi mengelakkan diri dirogol.  Alhamdulillah, Mat Saleh (Mat Toleh sebenarnya) yang mahu mengganggunya tidak jadi meneruskan niatnya.

Bagi menambah keberkesanan bacaan kita ialah sucikan hati dari mazmumah, taati perintah Allah dan meninggalkan laranganNya dalam perkara yang kita sudah tahu.  Insya Allah, selamat.

Percaya bahawa Allah yang kita seru melalui ayat-ayatNya inilah yang menjaga kita.  Bukannya bergantung kepada ayat itu sendiri.  Oleh sebab itu, kita dituntut memahami ayat yang dibaca agar lebih mudah dihayati.

Tip dan doa lain untuk mengelakkan dirogol boleh lihat di sini http://ntvirus.wordpress.com/doa-elak-di-rogol-cabul/

Wallahua’lam.

Ummu Abbas

12.13am

9 Zul Qi’dah 1430H

Doa Main ‘Game’

Semalam.

Aziz baru selesai mandi. Seusai dia memakai baju, saya menegur,

“Ziz, doa pakai baju pun ada”. Saya mengatakan demikian kerana dia sudah ingat sendiri untuk berdoa ketika makan.

Aziz tersenyum-senyum. “Aziz lupa la Umi”.

“Bukan Aziz lupa… Aziz belum tahu dan ingat lagi bacaan doa tu”. Saya menjelaskan.

Sebenarnya salah saya yang tidak mengingatkan dari awal. Walau sudah selesai pakai baju, saya ajar juga doa itu padanya. Dia sendiri suka belajar membaca doa. Alhamdulillah.

“Allahumma inni…”. Saya memulakan.

“Allahumma inni…”. Aziz mengikut.

“ As aluka…”

“ As aluka…”

“Khoyrihi…”

“Khoyrihi…”

“Wa khoyruma huwalah”.

“Wa khoyruma huwalah”.

“Wa a’uuzubika…”.

“Wa a’uuzubika…”.

“Min syarrihi…”.

“Min syarrihi…”.

“Wa syarrimaa huwalah”.

“Wa syarrimaa huwalah”.

Selesai membaca doa, Aziz berkata,

“Umi, semua ada doa kan Mi…(ringkasan Umi) Nak makan, nak tidur… nak main game je tak payah baca doa kan?”

Saya ketawa mendengar ayat terakhir. Suami turut tersenyum.

“Haa.. tahu pun. Itu maknanya tak berapa eloklah main game kan?” Saya bertanya kembali.

Aziz masih tersenyum-senyum.

“Tanya Mu’allimah kat sekolah Aziz. Ada tak doa main game?” Abinya menyarankan.
ps2
“Betul tu… nanti Aziz tanya cikgu… ada tak doa main game.” Ulang saya pula.

Aziz yang akan genap usianya 6 tahun Julai nanti bersekolah di PASTI berhampiran rumah.

Ada sesiapa yang mahu berikan pandangan tentang hal di atas?

Menurut syariat Islam, sesuatu perkerjaan akan menjadi ibadah apabila ia memberikan manfaat kepada pengamalnya. Manfaatnya mestilah memberi kesan positif kepada fizikal, minda dan spiritual. Jika ia mempunyai manfaat tersebut, maka bacaan paling minimum untuk melakukan sesuatu ialah ucapan Basmalah.

Apakah manfaat ‘game’ kepada kanak-kanak? Anak-anak saya memiliki PS2. Selain itu, mereka juga bermain ‘game’ dalam internet.

Setakat ini, saya meninjau jenis permainan anak-anak. Mana yang tidak baik, saya menegah mereka dari memilih jenis ‘game’ tersebut.

Ummu Abbas
25 Safar 1430H/ 21 Februari 2009
12.42pm

Resepi Mendapatkan Semula Kereta Yang Dicuri

Minggu lepas di suatu pagi, saya bersarapan dengan Nasi Kerabu kegemaran. Sambil makan, ada sesuatu yang menarik perhatian di helaian akhbar pembungkus Nasi Kerabu. Saya membaca satu berita tentang Wan Zaleha Radzi, mantan pembaca berita TV3.

Melihat tajuknya, suspen juga… cerita cerai berai lagi ke? Ohh… rupa-rupanya kereta dia kena rompak. Kasihan dia. Tarikh kereta Wan Zaleha dicuri bersamaan dengan kereta abang saya yang sulung dicuri.

Menjelang Subuh

Tradisi orang-orang soleh yang merasa dirinya hamba, menjelang subuh adalah waktu yang tenang untuk berkhalwat bersama Tuhan. Tahajjud didirikan, doa dirafakkan dan keampunan dipohon sambil tersedu sedan menangis kesal.

Sebahagian insan pula, enak diselimuti gebar sehingga solat subuh pun terlajak siang. Tidur diiringi muzik dengkur, sehingga orang masuk bilik pun sudah tidak sedar.

Golongan ketiga pula, masa inilah, “Waktu kerja aku yang paling berkualiti! Yeahh…”

Dinihari 4 Januari itu, Kelisa Abang Zul dicuri oleh golongan ketiga tadi. Dia hanya sedar semasa mahu keluar bekerja pagi itu. Sliding door daripada kayu di ruang tamu terkuak lebar. Ruang tamu rumahnya agak terpisah dari ruang-ruang lain. Bilik anak-anak berada di atas. Bilik utama dipisahkan oleh ruang keluarga di bahagian tengah. Justeru sebarang kesan bunyi yang perlahan tidak mungkin kedengaran dari ruang tamu ke ruang tidur.

Nampaknya, pencuri itu berpuas hati dengan barangan yang ada di ruang tamu. Ruang-ruang lain tidak terusik. Sebuah laptop, wang RM100 dan kunci kereta Kelisa diambil lalu dibawa pergi.

Jiran sebelah mendengar bunyi kereta keluar dari garaj, namun tidak terfikir pula ia dicuri. Cuma rasa hairan, ke mana tuan rumah mahu pergi pagi-pagi buta begini.

Abang Zul tenang sahaja menghadapi musibah tersebut. Syukur alhamdulillah. Dia bersikap sesuai dengan tuntunan al-Quran,

مَاۤ اَصَابَ مِنْ مُّصِيْبَةٍ فِىْ الْاَرْضِ وَلَا فِىْۤ اَنْفُسِكُمْ اِلَّا فِىْ كِتٰبٍ مِّنْ قَبْلِ اَنْ نَّبْرَاَهَاؕ اِنَّ ذٰلِكَ عَلَى اللّٰهِ يَسِيْرٌۚ ؕ لِّـكَيْلَا تَاْسَوْا عَلٰى مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوْا بِمَاۤ اٰتٰكُمْ‌ؕ وَاللّٰهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُوْرٍۙ‏

Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya. Sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. Mudah-mudahan kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu. Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri. [Al-Hadid, 22-23]

Laporan kepada polis

Hari itu, Abang Zul tidak dapat pergi kerja. Urusan laporan polis agak memakan masa. Kereta yang masih ada satu lagi terpaksa bekerja keras sepanjang hari. Ma (ibu kandung saya) menghubungi semua anak-anak memaklumkan hal tersebut termasuk saya. Tatkala mendengarnya, terluncur kata-kata,

اِنَّا لِلّٰهِ وَاِنَّـآ اِلَيْهِ رٰجِعُوْنَ

Petunjuk al-Quran ketika menghadapi musibah berbunyi,

وَلَـنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَىْءٍ مِّنَ الْخَـوْفِ وَالْجُـوْعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْاَمْوَالِ وَالْاَنْفُسِ وَالثَّمَرٰتِؕ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِيْنَۙ‏

الَّذِيْنَ اِذَآ اَصَابَتْهُمْ مُّصِيْبَةٌ ۙ قَالُوْٓا اِنَّا لِلّٰهِ وَاِنَّـآ اِلَيْهِ رٰجِعُوْنَ

Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit rasa takut (kepada musuh), kelaparan dan berkurangnya harta benda, jiwa serta hasil tanaman. Berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami pulang. [Al-Baqarah, 155-156]

Kami 9 adik beradik. 2 bekerja di Johor, seorang mengajar di Dabong (Hulu Kelantan), seorang masih belajar di UPM dan si bongsu di UIA. Bakinya menetap di sekitar Kota Bharu, Kelantan.

Hari kedua, Ma bangun sebelum subuh membaca Yasin Fadilat. Abang Zul solat hajat pada waktu Dhuha. Saya sendiri menjelang Zohor baru terasa mahu doakan untuk Abang Zul agar dikembalikan hartanya selagi ia masih rezekinya. Itu pun setelah bermuhasabah dan saya sedar Abang Zul seorang yang tidak berkira dalam soal wang terhadap adik-adiknya. Begitu juga dengan Ma dan Abah. Abang Zul banyak menolong kami sepanjang kami masih belajar. Abang Zul juga tidak berkira menghantar semua anak-anaknya ke sekolah rendah Islam dan sekolah menengah Islam walau yurannya agak mahal daripada sekolah kerajaan. Itu semua dilakukan demi memastikan anak-anak mendapat didikan Islam yang baik. Dengan gajinya dan isteri sebagai guru, tanggungan agak berat dalam perbelanjaan mendidik anak-anaknya seramai 10 orang. Nilaian Kelisa itu sekitar lebih RM20,000.

Saya percaya Allah senantiasa membantu hambaNya selagi hambaNya menolong sesama sendiri. Saya insaf dan terasa mahu terus berharap pada pertolongan Allah. Ikut lojik, hari kedua itu sudah berapa jauh pencuri tersebut boleh melarikan kereta.

Abah berjumpa dengan seorang hamba Allah yang warak untuk meminta nasihat. Adik-beradik yang lain turut mendoakan. Kami pasrah pada kehendak Allah. Tidak dapat di dunia, di akhirat diganti jua dengan rezeki yang jauh lebih baik.

Kereta ditemui

Malam tersebut, Ma telefon dan beritahu Kelisa Abang Zul berjaya ditemui semula. Ia ditemui selepas Asar. Alhamdulillah. Airmata berlinangan. Janji Allah pasti benar. Sepanjang saya berdoa siang tadi … kalamullah berikut terusan bergema di dalam hati,

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُوْنِىْۤ اَسْتَجِبْ لَكُمْ
Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. [Ghafir: 60]

وَاِذَا سَاَلَـكَ عِبَادِىْ عَنِّىْ فَاِنِّىْ قَرِيْبٌؕ اُجِيْبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ اِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيْبُوْا لِىْ وَلْيُؤْمِنُوْا بِىْ لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُوْنَ‏

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul. [Al- Baqarah: 186]

kelisa

Apa yang menakjubkan kami ialah lokasi kereta itu ditemui kira-kira 1 km sahaja dari rumah Abang Zul. Penduduk berhampiran telah melaporkan keadaan kereta yang mencurigakan itu kepada polis. Ia disembunyikan di dalam semak berhampiran rumah yang tidak berpenghuni. Ada kad pengenalan wanita dan pakaian di dalamnya. Saya tidak pasti wanita itu geng pencuri atau mangsa pencuri. Kunci kereta tiada. Jadi polis angkat ke dalam lori untuk di bawa ke balai.

Doa ibubapa mudah dimakbulkan

Saya percaya doa ibu kami serta adik beradik membantu menguatkan usaha diperkenankan Allah. Saya yakin pada doa ibu kandung untuk anaknya. Tiada kasih manusia di dunia ini yang dapat menyamai kasih ibu pada anak kandungnya. Saya ibu kepada 5 anak dan saya dapat rasakan betapa besar kasih seorang ibu.

ثلاث دعوات مستجابات لا شك فيهن دعوة الوالد ودعوة المسافر ودعوة المظلوم.

Maksud hadis;
3 doa mustajab yang tidak syak lagi yakni doa ibubapa, doa orang yang sedang bermusafir dan doa orang yang dianiaya.
Hadis direkodkan oleh Sunan Abu Dawud

Ibrah

Setiap takdir Allah adalah untuk direnung dan dicari unsur-unsur yang boleh menambah iman dan taqwa di dada. Ujian untuk orang lain juga ujian untuk kita. Namun menurut tahap dan aspek yang sesuai dengan individu yang sedang menghadapinya.

Secara ringkasnya, daripada pengalaman kami ini dapat saya adunkan beberapa resepi bagi mendapat semula barang yang dicuri;

1. Tenang dan reda sebaik mengetahui musibah yang menimpa. Perbanyakkan istighfar dan mohon petunjuk Allah bagaimana cara mengatasinya.

2. Yakin pada rezeki yang telah ditentukan oleh Allah. Jika ia memang milik kita, Allah tetap akan kembalikan semula pada kita. Allah hanya mahu menguji usaha dan tawakkal kita kepadaNya.

3. Solat hajat dan berdoa penuh harapan serta bersangka baik dengan Allah. Doa mangsa kes jenayah ialah doa orang yang dianiaya. Juga termasuk doa mustajab.

4. Membaca Yasin Fadilat dengan kaedah-kaedah yang telah ditentukan.
– Seorang muslimah di kampung saya mengamalkan Yasin Fadilat untuk mendapatkan semula handphone yang dicuri. Muslimah itu rasa terkilan kerana handphone itu diberikan untuk memudahkan urusannya yang menyelia hal-ehwal wanita kampung tersebut. Dia sendiri bukan orang senang. Ibu tunggal yang mengajar di PASTI sahaja. Selepas seminggu handphone dicuri, berkat membaca Yasin Fadilat, handphone ditemui di tempat ianya diambil. Seolah-olah ada orang yang menghantarnya kembali. Alhamdulillah. Kepada Allah jua dikembalikan segala pujian dan kebaikan.

5. Boleh juga dapatkan doa-doa lain dari mereka yang mengetahuinya.

6. Di samping empunya diri yang ditimpa musibah berdoa, mintalah doa dari mereka yang paling hampir dengan anda. Selain ibu dan adik-beradik, mintalah doa dari pasangan atau anak-anak atau mereka yang hampir dengan Allah SWT. Pasangan di sini ialah pasangan yang sah sahaja. Bukannya pasangan kekasih yang bercinta di luar batas syariat Allah.

Ummu Abbas© Islam Itu Indah 2009
12.12am
Tarikh artikel ditulis 20 Januari 2009/ 23 Muharram 1430H
Tarikh diperbaharui 27 Januari 2009.

Catatan: Sugul Dengan Palestin


Sehari dua ini, pelbagai judul artikel mahu dikongsi isinya di sini. Namun hati sedang sugul lagi masyghul mengenangkan saudara sedarah daging dan seakidah di Palestin. Pelbagai sms dan email diterima. Terima kasih dan jazakumullah kepada pengirimnya. Moga ia memberi manfaat kepada semua penerima dan mengejutkan yang tidur lena diulit mimpi duniawi.

Saya pernah tinggal sebilik dengan seorang rakan Palestin di Jordan dulu. Apa khabar dia agaknya? Apakah dia masih bernafas seperti kita?

Kami tinggal 3 orang sebilik. 2 Melayu dan hanya dia berbangsa Arab. Dia agak culas dalam menunaikan solat 5 waktu. Saya dan seorang lagi rakan terpaksa mendisiplinkan dia dengan solat. Subuh dikejutkan. Zohor ditanya. Bertambah kerja kami sebagai pelajar untuk sama-sama menjaga solatnya agar cukup 5 waktu.

Pernah juga saya membebel pada dia menyebut tentang keadaan Palestin. Pelik bin ajaib, saya yang tidak pernah menjejakkan kaki ke Palestin beriya-iya mengingatkan dia yang memang tinggal di sana tentang situasi genting ummat Islam berhadapan dengan Yahudi. Entahlah… agaknya dia sudah kalih dengan keadaan di sekelilingnya.

Cuti semester, pulanglah dia ke Palestin. Saya lagi hairan, pada siapa dia bergantung harap untuk berdepan dengan para musuh Allah itu. Setiap langkah melintasi Yahudi di sempadan dan sepanjang jalan menuju kampung halaman mengundang risiko.

Walau apapun, dia akur juga dengan nasihat saya. Dalam malas dan liat, setiap kali dikejutkan, bangunlah dia mengambil wuduk dan solat.

Saya berharap dia masih sihat ketika ini dan solatnya serta ibadah wajib yang lain dijaga dengan baik.

Seorang lagi yang saya ingat ialah pensyarah saya berbangsa Palestin. Saya mengambil subjek ‘Qadhiyyah Palestiniyyah’ (Isu Palestin)dengannya. Saya masih ingat lagi riak wajahnya setiap kali membicarakan tajuk-tajuk dalam subjek. Terasa benar, beban berat yang terpikul ke bahunya untuk mempertahankan tanah airnya.

Menjadi tanggungjawab kita membantu dari segenap sudut menurut kemampuan kita terhadap saudara kita di Palestin. Kecaman, demonstrasi, boikot dan godam web-web Yahudi (Jangan sebut mereka Israel kerana Israel ialah nama Nabi Yaakub as) sudah dan sedang dilakukan. Pertolongan paling mudah tapi memberi kesan jika berkualiti ialah doa. Bukankah doa senjata orang mukmin setelah segala usaha dikerah dan diperah?

الدعاء سلاح المؤمن و عماد الدين و نور السماوات و الأرض

Maksudnya;
Doa itu senjata orang beriman, tiang agama serta cahaya bagi langit dan bumi.

Mustadrak al-Hakim

Setakat itu dulu bicara hari ini. Jumpa lagi di lain waktu, insya Allah.

Ummu Abbas 2009
12.43pm
15 Muharram 1430/ 12 Januari 2009

Tip Khusyuk Dalam Solat

Ummat Islam solat di sekeliling Kaabah
Ummat Islam solat di sekeliling Kaabah

Ini adalah sebahagian tulisan saya untuk buku kedua, ” Dari Lubuk Hati Ibu”. Moga beroleh manfaat.

 Memahami tujuan solat iaitu satu bentuk komunikasi formal dengan Allah. Justeru wajarlah kita menghadirkan hati dan fikiran semasa sedang berkomunikasi dengan Allah.
 Contoh: Kita menghadiri satu temuduga memohon pekerjaan. Lazimnya kita akan berpakaian kemas kerana mahu menjaga imej dan penampilan yang meyakinkan penemuduga. Kemudian kita akan jaga tata tertib masuk ke bilik temuduga, berdiri dan duduk. Seterusnya kita akan mendengar dengan teliti apa yang dikata dan ditanya. Kita juga akan menjawab dengan berhati-hati dan penuh mengharap. Pendekata, kita memusatkan seluruh perhatian kita pada proses temuduga tanpa berfikir lagi tentang perkara-perkara lain. Kalau sesama manusia pun begitu sekali kita berusaha agar memperolehi sesuatu, bagaimana dengan Allah yang kita harapkan hidayah, pertolongan dan perlindungan dariNya? Iya, kita harus menjaga tatatertib solat menurut sunnah Nabi Muhammad S.A.W.
 Bagi menambah penghayatan solat, kita perlu memahami makna bacaan solat serta memahami makna perbuatan (rukun dan wajib) solat.

 Selain menjaga tertib solat yang kita istilahkan dengan fikah ibadah, perkara lain yang mesti dijaga bagi mendapatkan solat yang khusyuk ialah meminimumkan dosa antara waktu-waktu solat. Segera beristighfar setiap kali tersalah atau terlupa melakukan perkara dilarang seperti memandang dan mendengar perkara yang diharamkan. Termasuk jugalah memohon maaf dari manusia yang berkecil hati dengan kita selagi kita menyedarinya. Dosa-dosa akan menghijab hati dari merasa kehadiran Allah di dalam solat.

Antara perkara yang sering dicuaikan oleh muslim yang mahu mendirikan solat ialah mengambil wuduk dengan air yang berlebihan. Sedangkan membazir itu sahabat syaitan.
Ayat 27 surah al-Isra’ memberitahu,
“ Sesungguhnya orang-orang yang suka membazir itu adalah saudara-saudara syaitan, sedang syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada Tuhannya.”

 Mengelakkan dari makan terlalu kenyang. Nabi Muhammad S.A.W berpesan,

ما ملأ آدمي وعاء شرا من بطن بحسب بن آدم أكلات يقمن صلبه فإن كان لا محالة فثلث لطعامه وثلث لشرابه وثلث لنفسه
Maksudnya;

Tiada satu bekas dipenuhi anak Adam lebih buruk dari perutnya. Memadai bagi anak Adam beberapa suapan sekadar menyambung hidupnya. Jika ia tidak mencukupi, maka hendaklah sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman dan sepertiga lagi untuk pernafasannya.

Hadis direkod oleh Sunan al-Tirmizhi

 Sebagai alternatif meninggalkan perbuatan-perbuatan haram itu tadi, kita digalakkan membanyakkan zikrullah, bertasbih dan bertahmid. Apabila di luar solat, kita sudah melazimi mengingati Allah, maka lebih mudahlah bagi kita untuk khusyuk di dalam solat.

Ummu Abbas 2008