Eidul Adha di Melbourne- Korban

Hasil korban diambil dari pusat penyembelihan menggunakan van yang disewa.

Assalamu’alaikum warahmatullah buat semua pengunjung.

Apa khabar kesihatan kita hari ini? Dan apa khabar IMAN kita hari ini? Adakah IMAN kita bertambah baik atau sebaliknya. Kesihatan IMAN adalah yang terpenting untuk kita pelihara setiap detik dan hari dibandingkan perkara lain.

Ambil berat perkara lain seperti kesihatan badan, soal kerjaya dan lain-lain juga kerana mahu menjaga IMAN.

Hari Raya Korban tidak lengkap tanpa dilakukan ibadah korban semasa menyambutnya. Falsafah pengorbanan yang terkandung di sebalik mengorbankan haiwan ternakan amat besar sekali yakni mengorbankan kepentingan nafsu dalam meraih cinta dan reda Allah swt. Itulah realiti yang berlaku semasa Nabi Ibrahim a.s meletakkan pisau di leher satu-satu anaknya, Ismail a.s. Nabi Ibrahim a.s cintakan Allah swt melebihi dunia dan segala isinya.

Memunggah daging korban dari van. Berat tau...

Adakah kita juga begitu? Adakah kita sanggup menundukkan sedikit pandangan semasa melayari internet semata-mata cintakan Allah swt? Adakah kita sanggup menahan sedikit keinginan nafsu mendedah aurat semata-mata kerana cintakan Allah swt? Adakah kita sanggup menegah tangan dari mengambil yang haram kerana cintakan Allah swt? Siapa Allah di hati kita, kita sendirilah yang mengetahuinya.

Berceloteh mengenai Eidul Adha di Melbourne ini, rasanya tidak lengkap jika tidak disertakan pengalaman melakukan ibadah korban di sini.

‘Lain padang, lain belalang’

Tepat sekali kata pepatah Melayu di atas. Mana mungkin sama suasana melakukan ibadah korban di antara Malaysia dengan Jordan. Lebih-lebih lagi tidak sama dengan di Australia ini. Sebagai sebuah negara penternakan, Australia mempunyai peraturan penyembelihannya sendiri. Sudah tentu banyak perkara yang perlu diambil kira agar industri penternakan negara tidak terjejas untuk jangka masa panjang. Terutama dari aspek kebersihan dan kualiti hasil sembelihan.

Ini hasil dari 57 ekor kambing.

Pada tahun ini, sebanyak 57 ekor kambing dan seekor lembu dikorbankan oleh warga Melayu Malaysia di Melbourne. Urusan korban diuruskan oleh jawatankuasa yang dilantik. Beberapa ekor kambing adalah untuk aqiqah. Harga kambing di sini lebih murah dari di Malaysia. Juga lebih murah dari harga biri-biri. Harganya kira-kira AUD100 seekor (RM300).

Berbincang untuk mengagihkan daging korban

Memandangkan semua pelajar tidak bercuti, maka pengagihan daging korban dilakukan pada cuti hujung minggu yakni Sabtu, 14 Zul Hijjah 1431H. Sembelihan dilakukan sebelumnya dan disimpan oleh ‘butcher’.

Penyembelihan wajib dilakukan di abattoir/slaughterhouse. Penyembelih pula mesti mempunyai lesen menyembelih. Terdapat warga Indonesia yang mempunyai lesen tersebut, maka pihak kami berhubungan dengannya untuk menguruskan ibadah korban ini. Kemudiannya, hasil sembelihan terus dibersihkan di situ juga.

Setelah dibersihkan, kambing-kambing ini masih berbentuk seekor kambing atau dipanggil ‘carcass’.   Peraturan AQIS ( Australian Quarantine & Inspection Service) menetapkan agar daging yang hendak dibawa keluar dari abattoir waktu siang hari, cuaca mesti dibawah 10 darjah celcius.  ‘Carcass’ ini dibawa ke butcher dari abattoir untuk dipotong kecil (curry cut/bbq chop).

Apabila ditanya sebab mesti dikeluarkan semasa suhu masih rendah, jawapan yang diperolehi ialah untuk mengelakkan keracunan.  Nampaknya, kalau di Malaysia, jenuhlah mahu menunggu suhu turun bawah 10 darjah celcius.

Daging dikeluarkan dalam keadaan bersih dan sudah siap dipotong.
Daging tetap segar walaupun selepas hari tasyrik.

Pada tahun ini, garaj rumah kami yang mampu memuatkan 4 buah kereta itu menjadi pilihan sebagai lokasi mengagihkan daging korban kepada semua empunya korban. Jadi dapatlah saya lihat prosesnya sejak dari awal dan merakamkannya di sini.

Memadai catatan saya buat kali ini.  Biarlah foto-foto di bawah mengambil tempat untuk bercerita.

Sehingga jumpa lagi di lain entry.

Ummu Abbas

4.43pm

Melbourne, Australia.

Sambil bapa-bapa buat kerja, anak-anak asyik dengan 'jumping castle'.
Oleh kerana tidak muat van, daging lembu diambil selepas itu.
Daging untuk seekor lembu. 'Best'nya di sini ialah kita dapat daging yang sudah dibersih dan siap dipotong. Ada potongan untuk BBQ.
Daging korban yang sudah siap diagihkan.
Sambil agihkan daging, buat BBQ. Kali pertama dapur BBQ digunakan selepas dibeli di 'garage sale'.
Kambing BBQ yang emmm... yummy...!
Empunya korban mengambil bahagian masing-masing.
Suasana di backyard rumah kami semasa daging diagihkan.
Advertisements

Sambutan Eidul Adha di Melbourne

Assalamu’alaikum kepada semua pengunjung.

Walaupun Hari raya Korban (Eidul Adha) sudah berlalu namun belum terlewat rasanya buat saya berkongsi sedikit pengalaman pertama menyambutnya di Melbourne ini.  Foto-foto di bawah sudah lama di ‘upload’ di dalam Facebook.  Mungkin ada yang sudah melihatnya di sana.

Alhamdulillah, sambutan di sini tetap dirasakan kemeriahannya walaupun tiada cuti khas diberi oleh kerajaan Australia.  Masing-masing bercuti sendiri.  Anak-anak di sekolah juga sekadar memaklumkan kepada guru bahawa kami akan menyambut perayaan.  Mana-mana yang ada kelas penting atau perlu berjumpa ‘supervisor’ tidak dapat tidak terpaksa hadir juga ke universiti.

 

Saya dimaklumkan, solat hari raya di kalangan warga Melayu Malaysia sentiasa berubah-ubah tempatnya.  Benar, jika Eidul Fitri tempohari, kami memohon menggunakan dewan sekolah rendah.  Maka Eidul Adha ini pula kami menggunakan Preston City Hall di bandar Preston, Melbourne. 

Sekurang-kurangnya saya melihat ada sebab untuk syiar Islam semakin berkembang di sini, insya Allah.  Mana tidaknya, saya teruja melihat dewan-dewan kepunyaan masyarakat non-muslim ini bergema takbir di dalamnya, solat didirikan secara berjemaah dan khutbah dibacakan sehingga ia menyelimuti ke seluruh ruang.  Terdapat juga beberapa staf ‘mat saleh’ yang melihat aktiviti kami di situ.  Saya berharap ada tarikan terhadap Islam daripada amalan kami ini. 

Para jemaah mendengar khutbah Eidul Adha.

 
Sikap masyarakat di sini amat terbuka terhadap amalan penganut agama lain dan budaya masing-masing.  Ia memudahkan kami mengamalkan tuntutan Islam secara terbuka dan bebas.  Meskipun begitu, masih terdapat sekatan pada bahagian tertentu seperti azan tidak boleh dilaungkan secara terbuka di masjid-masjid dan lain-lain.

Bahagian belakang dewan disediakan pelbagai juadah oleh warga Malaysia yang datang beraya.

Selain sambutan yang diusahakan oleh warga Melayu Malaysia, umat Islam dari kalangan Arab Lubnan, Turky, India dan lain-lain menunaikan solat raya di masjid-masjid berhampiran penempatan masing-masing.

Sebagai seorang yang pernah belajar dan tinggal di Jordan, saya rasa bertuah dikurniakan Allah dengan pelbagai pengalaman yang berbeza.  Jika di Jordan saya dapat merayakan dengan masyarakat Islam tempatan dari kalangan bangsa Arab, di Bumi Kangaroo ini saya beraya bersama-sama masyarakat Islam Melayu sahaja.  Untuk tahun pertama di sini, biarlah saya mengenali sesama sendiri dahulu.  Jika diizinkan Allah, pada tahun-tahun akan datang, saya ingin ke masjid-masjid untuk bersama umat Islam yang lain pula.    Saya suka mengenali umat Islam yang terdiri dari pelbagai bangsa kerana dengan Islam, kita semua adalah sama.  Inilah antara falsafah yang terkandung dalam ibadah haji.

Terdapat juga sebahagian pelajar Malaysia yang menunaikan solat Eidul Adha di masjid atau surau universiti.  Khutbah di masjid ada yang disampaikan dalam Bahasa Arab dan ada yang disampaikan dalam Bahasa Inggeris.  Jadi bergantung kita mahir dalam bahasa apa, maka pergilah ke masjid tersebut agar intipati khutbah dapat dimanfaatkan.    

Ahli jemaah sedang pulang ke penginapan masing-masing.

 

Seusai solat dan mendengar khutbah, para jemaah mengadap hidangan yang dibawa secara ‘pot luck’.   Juadah ‘pot luck’ ini disediakan oleh setiap yang hadir dalam kuantiti mencukupi untuk keluarga masing-masing.  Kemudian juadah tersebut diatur untuk dirasai oleh setiap yang hadir.  Keistimewaan juadah ‘pot luck’ ini ialah terdapat pelbagai menu hidangan dari nasi impit, laksa, nasi dagang, mee goreng, mihun goreng atau mihun sup, kuih muih, puding dan lain-lain.  Namun kelemahannya ialah jika terdapat satu-satu juadah yang digemari ramai, ia cepat habis 🙂 dan tidak dapat dikecapi oleh ramai orang.  Apa pun, setiap orang saling memahami dan meredai antara satu sama lain. 

Eidul Adha di sini juga menyaksikan ramai juga hadirin yang tergesa-gesa meninggalkan dewan solat kerana mengejar kelas atau mahu ke ‘lab’.  Kebanyakan yang hadir ialah dari kalangan pelajar ‘post grad’ yang menyambung pelajaran di peringkat PhD.

Rasanya setakat ini dahulu catatan saya buat kali ini.  Sehingga ketemu lagi dilain waktu.

Selamat menyambut Eidul Adha Mubarak.  Semoga falsafah agung yang terkandung di dalamnya terus dapat dihayati sehingga bertemu lagi di tahun akan datang, insya Allah.

Wassalam.

Ummu Abbas

20 Zul Hijjah 1431H

26 November 2010

7.13pm.

PS:  Maghrib di Melbourne hari ini ialah 8.22pm.