Kasih Tanpa Syarat Seorang Anak

Bismillah.

 

Petikan dari ‘wall’  Facebook seseorang [Mohon dihalalkan ye]

 

‘Nak tahu macam mana anak-anak kita layan kita nanti, lihatlah bagaimana kita layan ibu bapa kita sekarang.’

Penulis bersama ibubapa semasa menerima kunjungan mereka ke Melbourne Jun lepas. Foto hiasan.

~ Kebanyakan kes mungkin membenarkan kata-kata di atas.

~ Ada seorang wanita, sejak kecilnya dipelihara nenek. Ibubapa kandungnya bercerai. Masih di usia kanak-kanak, nenek meninggal dunia.  Kali pertama melihat bapanya ialah di saat dirinya akan mendapat gelaran ‘isteri’.

Selepas itu, dia menyusul tempat tinggal bapa kandungnya. Dia sentiasa menziarahi, membawa hadiah, bahkan membawa anak-anaknya yang lahir seorang demi seorang berjumpa datuk mereka. Bukan sahaja datuk, bahkan nenek yang pernah ‘membuang’ dia. Kadang-kadang, cucu-cucu itu dibiarkan bermalam di rumah datuk atau rumah neneknya.Tidak sesekali dia ceritakan apa yang pernah dialami semasa kecilnya kepada anak-anaknya. Jadi anak-anaknya kasih kepada datuk dan nenek tanpa apa-apa perasaan marah dendam. Wanita ini tetap melayani kedua ibubapanya dengan baik kerana takutkan Allah meskipun ibubapanya tidak pedulikan dia semasa kecilnya.

Anak-anak mengetahui kisah ibu mereka tatkala mereka telah dewasa. Itu pun melalui lidah orang lain.

~  Wanita di dalam kisah di atas berusaha menunaikan hak-hak zahir kedua ibubapanya.  Ada pun dari
sudut kasih sayang, dia mengakui lebih menyayangi arwah nenek dan ibu saudara yang membesarkannya.    Perasaan kasih merupakan anugerah Allah yang tidak dapat diusahakan.  Kedua ibubapanya bertuah kerana tetap dihormati anaknya namun mereka tidak mampu membeli kasih sayang anaknya.  Si anak tidak bersalah dalam hal ini.

~  Wanita yang baru mengenali bapanya semasa digerbang perkahwinan itu terus menyambungkan silaturrahim dengan keluarga sebelah bapanya.   Takdir Allah, bapanya tidak mempunyai anak perempuan dengan isteri barunya.  Lalu wanita ini dikasihi bapa dan datuknya.  Berkat silaturrahim yang dihulurkan, wanita ini mendapat hadiah sebidang tanah dari datuknya.

~ Berbuat baik kepada ibubapa adalah kerana ia perintah dari Allah swt.  Ikhlas dalam melakukannya menyebabkan seseorang tidak akan mengungkit takdir Allah ke atas dirinya.  Juga bukan kerana takut anak-anak membalas dengan perbuatan yang sama di usia tuanya.

~ Kadang-kadang, Allah beri teguran kepada ibubapa melalui akhlak baik anak-anak.  Rahmat Allah itu luas, tidak terjangkau.

~  Orang mukmin itu sentiasa menjadi sepohon rendang yang lebat buahnya.  Setiap kali dilempar batu, dia menyerahkan buah-buahan masak ranum kepada orang lain.

 

 

Ummu Abbas

6.53pm
22 Dzulhijjah 1433H/ 7 Nov 2012
 Melbourne.
Advertisements

Imam al-Sudaisi: Jangan Tonton Filem Hina Nabi

Bismillah.

Kecoh!  Gegak gempita!  Geger lagi umat Islam seluruh dunia dengan filem terbaru, ” Innocence of Muslims” arahan Sam Bacile yang menghina Rasulullah s.a.w dan Islam.

Pelbagai reaksi umat Islam dan non-muslim yang menghormati hak-hak antara kaum dan agama terhadap isu ini.  Apabila ia dimuat naik ke youtube, trailer 14 minit ini lebih mudah diakses oleh sesiapa sahaja.  Jadi kemungkinan ada di antara umat Islam yang ‘cuba-cuba’ mahu lihat sejauh manakah dikatakan filem ini menghina Nabi s.a.w dan Islam?  Rentetan dari itu, Imam Al-Sudaisi berpesan; Jangan tonton filem yang menghina Rasulullah saw. Dibimbangi terlintas di fikiran ‘wajah palsu’ Nabi semasa menyebut nama Baginda s.a.w.

Sebarkan kerana ia penting bagi umat Islam.

(Terjemahan secara bebas oleh Ummu Abbas.  Saya ambil mafhumnya sahaja.)

Ummu Abbas:

1.  Pihak Google tidak serius menangani isu yang menyentuh sentimen agama ini, jadi kalau tidak setuju dengan perbuatan mereka yang menghina Rasulullah s.a.w, jangan tengok!   Apakah tindakan sewajarnya dari umat Islam terhadap Google itu sendiri?

2.  Pemimpin tanah air yang hina Islam di media perdana bagaimana pula?  Isu janggut Rasulullah, isu hudud dan lain-lain.  ~  Kalau tidak setuju dengan mereka yang hina Islam ~ jangan undi mereka!

3.  Ramai lagi dari kalangan umat Islam sendiri yang perleceh ajaran Islam seperti merendah-rendahkan amalan berjubah dan serban di kalangan lelaki, amalan berpurdah di kalangan wanita,  mengatakan politik suku agama suku dan lain-lain.  Apa tindakan umat Islam terhadap golongan ini?

Lampiran dari Facebook Imam Syeikh ‘Abdul Rahman al-Sudaisi, imam Masjidil Haram di Mekah.

Ummu Abbas

1 Zul Qi’dah 1433H

Melbourne, 10.44pm.