Dalam Taman Berbunga Hidayah

Bismillah.

Rabu malam Khamis, 4 Dzul Qi’dah 1433H

 

“Ok, malam ini kita baca kisah yang ke 29 bertajuk Bayi Bercakap.  Siapa tahu nabi apa?”

“Nabi Isa”, salah seorang anak menjawab.

“Iya, benar.  Dia bercakap semasa baru dilahirkan, bukan macam ini… kalau macam ini, sudah besar sedikit”, jelas saya lagi sambil menunjuk kepada anak paling kecil, Aleeya yang berusia setahun setengah.

Lalu kisah ditata berselang seli ‘ibrah untuk santapan minda anak-anak.  Insya Allah, saya kongsikan ‘ibrah itu dalam entry akan datang.

 

Sabtu, 6 Dzul Qi’dah 1433H.
“Azzam bawa stroller. Abi bawa Aleeya”, kata Tuan Suami.

“Bas sudah sampai. Cepat… cepat… Iya, Azzam tolong bawa stroller, Abi dokong Aleeya dan biar Ummi yang kemas alas solat ini. Abbas, Aziz dan Aesya pergi beratur dahulu,” saya membahagi tugas sambil menunjukkan arah perhentian yang berhampiran.

Bas kecil (coaster) untuk bersiar-siar di sekitar National Rhododendron Gardens kelihatan tiba seusai kami solat berjemaah tengahari tadi.

Alhamdulillah. Bagusnya Tuan Suami buat keputusan solat dulu sambil menunggu bas tiba. Hati lebih tenang dan perjalanan terasa lebih berkat. Sedangkan anak sulung mahu kami bersiar-siar dahulu dek bimbangkan bas tiba lebih awal.

Tuan Suami dan semua anak-anak sudah mula menaiki bas.  Ditemani bunga-bunga Daffodil, saya melipat kain pelikat lama dan alas  yang dijadikan sejadah.

Baru sahaja mahu menaiki tangga menuju ke arah perhentian bas, seorang pemuda yang memerhati kami solat dari tadi menyapa, “Adakah kamu sembahyang tadi?”

“Iya.”

Pemuda itu berada bersama kawan-kawan mat salehnya di bahagian belakang semasa kami solat.

“Kamu sembah apa? Tuhan Bapa?”

Tersenyum di sebalik purdah dengan tenang menjawab, “Allah”.

Saya sengaja memilih perkataan ‘Allah’ dibandingkan ‘God’ kerana percaya serta yakin kalimah itu mampu menundukkan hati-hati manusia yang masih ikhlas mencari tuhan mereka yang sebenar.

Juga sengaja memilih lafaz “Allah” untuk menggerakkan pemuda itu mencari ‘Siapa Allah?’ selepas perbualan singkat itu.

” Allah?”, pelat-pelat dia mengulangi lafaz yang disebut tadi.

Saya menganggukkan kepala, “Ya. Hanya Tuhan yang satu”. Sedikit rasa gembira terulit di jiwa mendengar sebutan nama agung itu ditirunya.

“Kamu percaya kepada Jesus?”

“Iya”, tersenyum lagi.

“Dia adalah anak tuhan atau nabi?”

“Dia seorang nabi”.

Pemuda itu menganggukkan kepalanya sambil kelihatan reaksi wajahnya berfikir-fikir.

Keadaan tidak mengizinkan kami berbual panjang. Saya terus berlalu dan menaiki bas. Di atas bas, saya ceritakan semula perbualan itu kepada Tuan Suami dan anak-anak.

Ya Allah! Berilah hidayahMu kepada pemuda itu. Saya percaya dia sedang mencari sesuatu dalam hidupnya.

Kami solat berjemaah di sebelah bunga-bunga Daffodil ini. Amalan yang menyebabkan pemuda itu tertarik untuk bertanya.

Sehari selepas itu… Ahad 7 Dzul Qi’dah 1433H/23 Sept 2012.

 

Kami bertolak dari rumah untuk menyertai rombongan MECCA melawat sekitar Werribee.  Saya mengisi masa dengan membaca al-Quran di atas kereta.  Tilawah (bacaan) saya tiba pada ayat-ayat di bawah;

“Demi sesungguhnya! Telah kafirlah orang-orang yang berkata, “Bahawasanya Allah ialah Al-Masih Ibni Maryam”. Padahal Al-Masih sendiri berkata,”Wahai Bani Israil! Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhan kamu.  Sesungguhnya sesiapa yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain, maka pasti Allah haramkan kepadanya syurga, dan tempat kembalinya ialah neraka.  Tiadalah seorang penolong pun bagi orang-orang yang berlaku zalim”. [72]

Demi sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata, “Bahawasanya Allah ialah salah satu dari tiga tuhan”. Padahal tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Tuhan yang Maha Esa. Dan jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, sudah tentu orang-orang yang kafir di antara mereka akan dikenakan azab seksa yang tidak terperi sakitnya. [73]

Salah satu jenis bunga di Taman Rhododendron, Olinda.

Oleh itu tidakkah mereka mahu bertaubat kepada Allah dan memohon keampunannya (sesudah mereka mendengar keterangan-keterangan tentang kepercayaan mereka yang salah dan balasan seksanya)? Padahal Allah Maha pengampun, lagi Maha Mengasihani. [74]

Tiadalah Al-Masih Ibni Maryam itu melainkan seorang Rasul yang telah mendahului sebelumnya beberapa orang Rasul, serta ibunya seorang perempuan yang amat benar.  Mereka berdua memakan makanan (seperti kamu juga). Lihatlah bagaimana kami jelaskan kepada mereka (ahli kitab itu) keterangan-keterangan (yang tegas menunjukkan kesesatan mereka), kemudian lihatlah bagaimana mereka dipalingkan (oleh hawa nafsu mereka dari menerima kebenaran yang jelas nyata itu). [75]

Katakanlah (wahai Muhammad), “Patutkah kamu menyembah sesuatu yang lain dari Allah, yang tidak berkuasa memberi mudarat kepada kamu dan tidak juga berkuasa memberi manfaat? Padahal Allah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui”. [76]

*********

“Eh Bang, bacaan Nur sampai ke ayat berkenaan Nabi Isa ini… baru semalam pemuda itu bertanyakan hal ini dan baru beberapa hari lepas, Nur baca kisah ‘Isa a.s kepada anak-anak.  Menariknya!,” saya tidak dapat menyembunyikan keterujaan atas peristiwa yang berlaku.

*****

Pohon bunga yang dijual di taman.

Tiba waktu Asar, Tuan Suami berkata kepada ketua rombongan iaitu Haji Hamid (Presiden MECCA), “Kami mohon beransur dahulu ya”.

“Kita akan ke masjid Werribee sekejap lagi.  Singgahlah dulu”.

Mendengar perkataan masjid, kami terus bersetuju.  Sementelah kami mahu solat Asar dahulu sebelum pulang.  Masjid Werribee pun kami belum kenal lagi.  Sampai di hadapan pintu masuk ke kawasan masjid, ada sesuatu yang menarik perhatian [Lihat gambar].

 

“Eh Bang, bagusnya nama masjid ini.  Ini kali pertama Nur lihat nama masjid diletakkan sempena nama perempuan.  Biasanya nama lelaki sahaja.  Sesuai sangat kerana Maryam (Ibu Nabi ‘Isa a.s) pun ada mihrab sendiri”.

Subhanallah walhamdulillah!  Mengagumi apa yang Allah telah aturkan dalam kehidupan saya berkenaan kisah Nabi ‘Isa a.s ini.  Ia berlaku secara teratur dan saling berkait pada satu topik tanpa saya rancang.  Seolah-olah mahu saya menghadam kisah ini dengan mengingati dalil-dalil (fakta) yang jelas dari kalamNya sendiri.  Juga mendekati lagi perwatakan Maryam, ikon wanita suci yang mengabdikan diri sepenuhnya kepada Allah swt.  Insya Allah, semoga Allah mempermudahkan jalanNya untuk saya menghayati perwatakan Maryam a.s.

Dalam taman berbunga hidayah… Insya Allah.

Seru manusia kepada Islam dengan kasih sayang.

Ummu Abbas

9 Dzul Qi’dah 1433H

12.30am

Melbourne.

Advertisements

Tahniah Catriona Ross Kerana Memilih Hijab!

PERUBAHAN imejnya mengundang perhatian ramai ketika bertandang ke Balai Berita baru-baru ini. Sungguh, dia sangat cantik bertudung hingga pujian meniti di bibir beberapa teman media yang menyapa. Sambil tersenyum manis, pelakon berdarah kacukan Melayu-Scotland ini meminta izin ke studio kerana jurusolek sedia menunggu.

pix_middle

Sebelum melangkah, seorang teman bertanya bila dia bertudung. Sambil mengusap mesra ubun puteri sulung kesayangannya yang turut dibawa bersama, Catriona Ross yang mesra membahasakan dirinya Cat menjawab ringkas penghijrahan itu berlaku tanggal 16 Julai lalu.
Berkongsi momen itu dengan Selebriti, pemilik nama sebenar Catriona Noorhayati Ross Bahrin Ross ini menjelaskan, sampai masanya dia bertudung dan niat murni itu dilaksanakan dengan ikhlas tanpa paksaan suami mahupun keluarga.
Tidak mampu menyembunyikan rasa sebak, Cat berkata, semuanya bermula apabila dia menemani sahabat karibnya ke sebuah butik tudung di KLCC pada 14 Julai lalu.
Tergerak hatinya mencuba satu tudung dan ketika melihat wajah di cermin, tiba-tiba terbit satu perasaan pelik hingga bergenang air mata. Sepantas kilat ditanggalkan tudung itu.
Dia yang dihenyak perasaan pilu, hiba dan syahdu kemudian berpusing ke arah temannya seraya spontan meluahkan hasrat mahu memakai tudung. Luahan itu bagaimanapun mengundang tawa sahabatnya kerana menyangka dia bergurau.
“Ketika memandu pulang ke rumah, saya menangis. Sukar untuk jelaskan perasaan saya ketika itu. Sebak, syahdu, hiba, semuanya bercampur-baur. Saya sedar perasaan pelik yang muncul tiba-tiba itu adalah hidayah dari Allah.
“Sepanjang perjalanan, saya tak henti-henti mengucapkan rasa syukur ke hadrat Ilahi. Terharu dan rasa istimewa apabila Allah buka pintu hati saya. Memang sebelum itu pernah terfikir untuk menutup aurat tetapi teragak-agak untuk melaksanakannya.
“Esoknya di rumah, saya gelisah dan rasa serba tak kena. Asyik terfikir untuk memakai tudung dan malamnya saya tidak boleh tidur. Kebetulan pula suami tiada di rumah kerana bertugas di luar Kuala Lumpur, jadi tiada tempat untuk saya mengadu,” katanya sambil menghela nafas panjang.
Pagi Jumaat (16 Julai lalu), berjam-jam pelakon yang popular menerusi drama rantaian Sephia ini menyelongkar almari mencari hijab namun kecewa apabila yang ada hanya selendang.
Dia kemudian menghubungi teman karibnya untuk meminjam tudung. Terkejut dengan permintaan itu, temannya mengajak Cat ke butik untuk belikan beberapa helai tudung. Selesai membuat pembayaran, hijab yang dihadiahkan temannya itu terus disarungkan di kepala.

“Sejak itu saya terus bertudung. Tekad saya, sekali bertudung Insya-Allah saya akan kekal begitu hingga ke akhir hayat. Itu prinsip yang saya pegang sejak kecil.
“Apabila pulang ke rumah, suami menyambut saya di muka pintu dan dia terkejut dengan perubahan itu. Dia bertanya adakah saya benar-benar serius. Selepas berkongsi apa yang saya alami dalam tempoh 48 jam itu, dia ternyata gembira dengan keputusan saya.
“Banyak nikmat yang Allah beri kepada hamba-Nya dan apa yang saya mohon selama ini dalam doa dimakbulkan. Masih segar dalam ingatan, selepas terbabit dalam nahas jalan raya, saya tidak putus-putus berdoa supaya boleh berjalan semula dan doa itu Allah perkenankan.
“Kemudian, ada suara sumbang bercakap saya tak boleh hamil kerana mengalami kecederaan teruk dalam kemalangan itu tetapi Allah makbulkan doa saya. Alhamdulillah saya bunting pelamin. Jadi, nikmat Tuhan yang mana lagi nak saya dustakan? “Saya nekad bertudung kerana tidak mahu terus menerus buta hati. Jiwa saya bagai disiat-siat ketika mendapat hidayah dalam butik itu. Jauh di sudut hati, saya dapat rasakan itu adalah seru daripada Allah.

“Syukur, saat mula-mula pakai hijab hingga sekarang, hati saya tenang dan damai. Ada rasa bahagia yang tidak boleh dizahirkan dengan kata-kata. Ketenangan itu cuma Allah, saya dan teman sehijrah yang faham,” kata anak jati Kota Bharu Kelantan ini yang menahan air mata daripada mengalir.
Perasaan gembira melakukan penghijrahan itu turut dikongsi bersama ibu tercinta. Sebaik mengetahui Cat bertudung, ibunya bergegas terbang ke Kuala Lumpur, malah turut dibelikan tudung untuk dihadiahkan kepada aktres itu.
“Ibu sanggup terbang dari Kelantan semata-mata mahu melihat perubahan saya. Terharu saya melihat riak gembira di wajah ibu dan berita itu turut dimaklumkan kepada bapa saya yang bertugas di Romania.
“Ramai juga teman terkejut dengan perubahan saya dan masing-masing bertanya apa menyebabkan saya tiba-tiba ubah imej. Terus-terang saya sangat bersyukur diberi hidayah dengan cara begini.
“Tak pernah saya rasa setenang ini, sesungguhnya saya antara manusia bertuah,” kata Cat sambil mencium pipi montel buah hatinya, Sephia Rania Ross-Iddin.
Hadir berdua ke Balai Berita, Cat cekap menguruskan Rania. Lebih menarik, bayi comel berusia empat bulan setengah itu seakan-akan memahami komitmen ibunya yang perlu memberi pose terbaik di depan lensa kamera tidak banyak kerenah.
Berkongsi pengalaman sebagai ibu, Cat meluahkan rasa syukur kerana dikurniakan cahaya mata yang mudah dijaga. Lumrah ibu beranak kecil, pasti kurang rehat dan tidur, namun berbeza dengannya apabila tidak berdepan situasi itu.
Zuriat hasil perkahwinannya dengan jejaka pilihan, Shahruddin Mokhtaruddin itu senang dibawa ke mana-mana, malah dari kecil dia yang menguruskan segala keperluan Rania. Jika terbabit dengan penggambaran, Rania ditinggalkan dengan mentua atau ibunya jika bertandang ke Kuala Lumpur.
“Mula-mula memang kekok, maklumlah tidak ada pengalaman, tetapi lama kelamaan saya dapat menyesuaikan diri. Rania anak yang baik dan bukan jenis suka merengek atau menangis.
“Saya gembira dapat melihat dia membesar depan mata. Setiap perkembangannya dapat saya saksikan dan itu momen yang sungguh bermakna.
“Daripada pemerhatian saya, Rania mudah mesra, sangat berdikari dan suka berkawan tetapi mudah terasa hati. Dialah permata hati saya dan suami,” kata lulusan Bachelor Komunikasi Universiti Putra Malaysia ini.
Beralih perihal karier, Cat masih aktif berlakon, cuma seperti kebanyakan teman artis yang mempunyai anak kecil, aktiviti seninya sedikit terhad di mana dia hanya menerima tawaran penggambaran sekitar Kuala Lumpur.
Dia tidak ralat meskipun banyak tawaran terpaksa ditolak demi Rania. Ini kerana sebagai ibu dia mahu memberikan perhatian terbaik buat anaknya.
Serentak perubahan imejnya, ada suara nakal berbisik kononnya ruangnya untuk berkarya dalam persada lakonan kian terbatas, namun bagi Cat itu cuma omong kosong yang sedikitpun tidak berbekas di hati.
“Saya sedikit pun tak risau soal ini. Ada doa yang berbunyi: ‘Ku mohon rezeki dari langit Kau turunkan, rezeki dari bumi Kau keluarkan, rezeki yang jauh Kau dekatkan, rezeki payah Kau permudahkan’. Saya pegang doa ini. Sesungguhnya rezeki itu datang daripada Allah dan sebagai manusia kita kena berusaha dan bertawakal.
“Tiada apa perlu saya takutkan dengan perubahan imej ini. Bukankah menutup aurat itu tuntutan agama. Jika kita perhatikan sudah ramai artis bertudung, tak ada masalah pun.
“Kalau benar kerana memakai tudung tawaran selepas ini mula berkurang, saya pasrah. Dalam tempoh lima bulan kebelakangan ini pun saya tidak ralat kerana tawaran ada, cuma saya perlu lebih selektif kerana tidak sampai hati berjauhan dengan Rania. Jika penggambaran di lakukan sekitar Kuala Lumpur saya akan terima.
“Jika tidak terbabit dengan penggambaran, sambil uruskan Rania saya ambil tempahan biskut cip coklat dan sibuk dengan bisnes aksesori serta pin tudung. Alhamdulillah, sambutan menggalakkan, termasuk dari Kota Bharu.
“Seperti saya katakan tadi, dengan izin Allah rezeki ada di mana-mana saja dan datang dengan berbagai cara. Justeru, tidak perlu ragu-ragu bila ada suara sumbang cuba menakutkan kita,” katanya.

Sumber:  Metro

Awal Perjalanan Menuju Allah

Setiap dari kita tidak dapat tidak pernah melalui satu saat di mana hati dilanda perasaan insaf dan mahu mencari Tuhan seterusnya kembali kepadaNya. 

Ketukan hidayah di pintu hati itu kadang-kadang disambut empunya diri.  Namun ramai yang lari.  Justeru itulah al-Quran menceritakan kebanyakan manusia menjadi penghuni neraka.  Na’uzubillah.

Bila Puan Rozita Ibrahim (Jutawan Sendayu Tinggi) menyebut tentang satu ayat dari surah al-Baqarah.  Saya berusaha mencarinya dan bertanya teman-teman.  Surah al-Baqarah merupakan surah terpanjang dalam al-Quran.  Lebih dari 2 juzuk.  Saya merasa lemah untuk menelitinya satu persatu dek kekurangan saya dalam bidang hafazan. 

Alhamdulillah, seorang sahabat berjaya membantu saya bertemu dengan ayat yang mengandungi maksud yang sama seperti Puan Rozita ceritakan.  Adakah ianya ayat yang tepat atau ada lagi ayat yang lain… hanya Puan Rozita sendiri yang tahu jawapannya.  Saya berbesar hati jika beliau dapat beritahu secara tepat ayat yang dimaksudkan.

Allah berkata dalam surah al-Baqarah, ayat 120,

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمـَنِ الرَّحِيمِ

قُلْ إِنَّ هُدَى اللّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءهُم بَعْدَ الَّذِي جَاءكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللّهِ مِن وَلِيٍّ وَلاَ نَصِيرٍ

Maksudnya;

Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.

 

Banyak lagi ayat-ayat lain yang berkait dengan maksud ayat ini.  Mafhumnya, Allah memberi peringatan kepada manusia yang mahu berpaling dari mengikuti petunjukNya, bahawa mereka tidak lagi berpeluang mendapat hidayah dan pertolongan dari Allah.  Justeru itu hargailah saat hati menjadi jinak dan insaf untuk terus mendidik nafsu agar mentaatiNya.   

 Fasa hati tersentuh dengan hidayah Allah ini merupakan benih berharga yang harus dimanfaatkan sebaik mungkin.

 

Mencari Suasana Tenang di Awal Perjalanan

 Saya terbaca mengenai tajuk ini dari buku ‘Menuju Personaliti Rabbani’ karya Dr.Majdi al-Hillali di halaman 176, 177 an 178.  Penterjemahnya merupakan sahabat saya, Ustazah Nurul Akma Mohamed. 

 Saya coretkan di sini sebahagian isinya buat mereka yang mahu menyahut seruan hidayah Allah.  Saya sendiri mengalami jatuh bangun dalam membina jiwa.  Ia satu usaha yang sukar kecuali mendapat rahmat dari Allah.

 jatropha-seed-sprout

Ibnu Atho’illah as-Sakandari berkata di dalam kitab Hikamnya;

“Tanamlah kewujudanmu di dalam tanah kerendahan, sebab tiap sesuatu yang tumbuh tetapi tidak di tanam, maka tidak sempurna hasil buahnya”.

Maksudnya seorang hamba yang berada di awal perjalanannya menuju Allah seperti benih yang pada awalnya mesti di tanam di dalam tanah, jauh dari sinaran cahaya mentari.  Ia akan mengambil masa untuk membesar secara perlahan-lahan.  Setelah Allah mengizinkannya untuk tumbuh, barulah ia akan timbul dipermukaan bumi;  yakni setelah cukup tempoh perlindungan dan penjagaan rapi yang menjadikannya mampu menghadapai sinaran terik mentari.

 Seandainya kita membiarkan sahaja benih itu di atas tanah tanpa menanamnya terlebih dahulu, maka hasilnya mungkin tiada ataupun mungkin sahaja menghasilkan buah tidak seperti yang diharapkan, lantaran terpaksa berdepan dengan satu keadaan yang belum mampu untuk dihadapinya.

Sebagai contoh:  Jika diteliti, ramai public figure seperti artis wanita yang pada permulaan mendapat hidayah, mereka menutup aurat dengan lengkap.  Namun semakin lama, konsep hijab yang asal semakin dijauhi.  Mereka bertambah berani menayangkan semula aurat (aib@rahsia) mereka kepada umum.  Ada yang membuka terus tudung mereka.  Ada yang masih mengekalkan tudung namun semakin menelanjangkan diri dengan berbaju sendat dan sebagainya. 

Kaitannya dengan perumpamaan Ibnu Atho’illah ialah seseorang tidak mungkin dapat memberi manfaat pada orang lain meskipun dia sudah bertemu hidayah.  Ini terjadi akibat mereka tidak menanamkan diri mereka  di dalam tanah yang rendah sehingga orang lain tidak merasai kewujudan mereka itu.  Dalam tempoh di dalam tanah itulah, kita seharusnya membentuk akal fikiran dengan ilmu makrifatullah (aqidah, fiqh dan akhlak), membentuk hati dengan wirid dan zikrullah serta bermujadah melawan hawa nafsu.

 

Uzlah

Rasulullah s.a.w sendiri beruzlah di Gua Hira’ sebelum dilantik menjadi nabi dan rasul.    Selepas kenabian, baginda beriktikaf pada setiap tahun selama 10 hari di akhir bulan Ramadan.  Manakala pada tahun baginda wafat, baginda s.a.w telah beriktikaf selama 20 hari.

 Tujuan amalan tersebut adalah memberi ketenangan sebanyak mungkin bagi membentuk jiwa.  Bukannya kerana beruzlah (mengasingkan diri) daripada orang ramai.  Malah dalam tempoh tersebut, seseorang hamba dituntut agar lebih banyak ‘mengambil’ dari ‘memberi’.  Mengambil di sini bererti mendapatkan pengisian jiwa dalam bentuk ilmu dan ibadah sebanyak mungkin.  Dalam masa yang sama menahan diri dari berdakwah atau memberi nasihat kepada orang ramai.  Lantaran itu, seandainya peringkat ini berlalu pergi tanpa dia sempat mengambil apa jua yang dapat membentuk peribadiannya, nescaya hasil yang akan diperolehinya nanti terdapat banyak cacat celanya.

 

Awasi  Kemasyhuran

 Di antara perkara yang sangat berbahaya ke atas seseorang hamba ialah mendedahkan diri kepada panas terik kemasyhuran (glamour) sebelum tiba masanya.  Malah sesetengah orang itu apabila disilau sinar kemasyhuran tanpa persediaan jiwa untuk menghadapinya, keadaannya tidak ubah seperti menghampiri cahaya lampu.  Semakin dia hampir kepadanya, dia nampak dirinya semakin besar, sedangkan saiznya yang sebenar tidak sedikit pun berubah.  Yang membesar hanyalah bayang-bayangnya sahaja.

 Fenomena ini sering berlaku kepada contoh artis yang disebutkan tadi atau orang politik. 

“Saya mendapat tawaran yang semakin mencurah selepas berubah”.

“Alhamdulillah rezeki saya bertambah murah”.

Inilah kata-kata yang sering diluahkan oleh mereka yang melakukan perubahan ke arah yang lebih baik terutama artis wanita yang mengambil keputusan bertudung.  Mereka terus menerjunkan diri ke lembah kemasyhuran serta dikelilingi oleh dunia yang melalaikan. Oleh kerana mereka tidak melalui prosedur yang tepat dalam membaiki diri yakni tidak menanam diri di dalam tanah terlebih dahulu, masa yang berlalu menyaksikan mereka semakin lalai dan kembali menjauhi konsep hijab yang sebenar.  Bagi mereka yang melalui proses yang betul, alhamdulillah, kita dapati mereka dapat istiqamah hingga ke usia tua.  Contoh artis yang istiqamah dan benar-benar bertaubat ialah Noor Kumalasari.  Bahkan ramai lagi artis wanita yang lain setelah berubah, mengambil keputusan menjauhi dunia glamour serta memilih rumahnya sebagai tempat keamanan dan keselamatan bagi iman dan taqwanya. 

Begitu  juga bagi ahli politik yang berfahaman Islam, tatkala mereka diterjah kemasyhuran, mereka tertipu dengan bayang-bayang tersebut.  Mereka mula memandang leceh pada orang lain terutama para ulama yang ikhlas.

 

Tertipu Dengan Bayang-bayang

 Foto disalin dari ruhaizie.fotopages.com/?&page=2
Foto disalin dari ruhaizie.fotopages.com/?&page=2

 Ramai orang telah tertipu dengan bayang-bayang ini.  Mereka melihat diri mereka jauh lebih besar dari keadaan sebenarnya, lalu mereka memandang orang lain lebih kecil dari mereka.  Lebih-lebih lagi kepada mereka yang tidak diberi kedudukan dan tidak pula masyhur di kalangan masyarakat. 

 Perasaan ini turut memberi kesan kepada tindak tanduk mereka, sehingga mereka sibuk untuk melakukan sesuatu yang dapat membuktikan kelebihan mereka, serta menjauhkan diri  daripada apa jua perkara yang dapat memperlihatkan kejahilan mahu pun keperluan mereka kepada ilmu pengetahuan.

 Justeru itu anda akan melihatnya merasakan dia adalah dari kalangan orang yang berilmu, malah membariskan dirinya setaraf dengan ulama, sedangkan dia langsung tidak pernah berpenat lelah untuk membaca, menghafal atau mengkaji sesuatu ilmu.  Juga tidak pernah pun juga walau sehari mengambil jalan orang yang menuntut ilmu.  Malah dia telah ditolak masuk ke alam kemasyhuran untuk menempuh panas teriknya tanpa apa-apa persediaan.

 Apabila dia ditanya sesuatu perkara, anda melihatnya menjawab tanpa sesuatu kefahaman, tetapi semata-mata untuk menafikan kejahilannya.  Seandainya seseorang membalas balik perkataannya, dia akan terus naik berang.  Seandainya dia berhujjah ataupun berdebat, dia sangat tidak suka ditentang.  Seandainya diperingatkan, dia menolak nasihat tersebut.  Dia tidak melihat dirinya melainkan melalui sebuah kanta pembesar, sambil membayangkan bahawa orang lain jauh lebih kecil darinya.

 Individu seperti ini sangat cepat terbongkar identitinya.  Dia sebenarnya telah membinasakan dirinya sendiri.  Belum sempat mengambil peluang untuk membentuk peribadinya, tiba-tiba sahaja dia mendapati dirinya sudahpun berada dipuncak, terus disilau oleh sinar terik kemasyhuran umpama teriknya sinaran mentari.  Dia dikelilingi orang ramai dan disebut-sebut orang, sehingga segala perhiasan duniawi datang melingkari hidupnya.  Lalu iapun tidak lagi menemui waktu untuk mendidik hatinya sendiri, ataupun untuk membersihkan nafsunya atau memberi cahaya ilmu kepada akalnya.

 

Imam Syafie memberi penekanan terhadap pengertian ini dengan kata-kata, “Sesiapa yang menuntut kepimpinan nescaya ia (kepimpinan itu) akan lari daripadanya, dan sekiranya seorang yang baru bermula sudah memimpin, nescaya dia terlepas dari ilmu yang banyak.

 

Ummu Abbas

8.08am

20 Syawal 1430H

Beratus Yahudi Israel Peluk Islam Setiap Tahun

فَمَن يُرِدِ اللّهُ أَن يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلإِسْلاَمِ وَمَن يُرِدْ أَن يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا

حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاء كَذَلِكَ يَجْعَلُ اللّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لاَ يُؤْمِنُونَ

 

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah kepadanya nescaya Dia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Dia menjadikan dadanya sesak dan sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman. 
Al-An’am 6:125
 
***************************************
 
Seorang Yahudi yang memeluk Islam.  Allahuakbar!
Seorang Yahudi yang memeluk Islam. Allahuakbar!

Setiap tahun, beratus warga Yahudi yang tinggal di Israel mengunjungi pejabat Kementerian Undang-undang untuk mengisi borang permohonan menukar agama dan memilih Islam sebagai agama baru. Sementara itu, para aktivis Yahudi yang menentang fenomena ini mengatakan, tidak semua Yahudi yang masuk Islam melaporkannya ke Kementerian Undang-undang.

Media kedua terlaris di Israel setelah akhbar harian Yedioth Ahronoth, iaitu Tabloid Maarif yang berpusat di Tel Aviv melaporkan, bahawa beberapa data serta angka-angka menunjukkan beratus warga Yahudi telah memeluk Islam. Tabloid yang kini juga terbit dalam versi bahasa Arab ini mengulas, bahawa fenomena ini sudah berlangsung sejak lima tahun terakhir.

Tabloid ini turut memberitahu, berpuluh-puluh warga Yahudi telah meninggalkan agamanya dan memeluk agama Kristian. Data dua tahun terakhir menunjukkan, dari 360 Yahudi yang melapor ke Kementerian Undang-undang untuk mengubah agamanya, 249 di antaranya menyatakan memeluk Islam dan bakinya ingin berpindah ke agama Kristian. Hal ini menunjukkan bahawa setiap tahun sekitar 100 orang Yahudi menukar agama, baik ia agama Islam maupun Kristian. Angka ini meningkat sejak tahun 2008 sehingga ada 142 Yahudi yang menyatakan masuk Islam pada tahun ini.

Tabloid Maarif menjelaskan, sejak tahun 2009 hingga sekarang, terdapat 32 Yahudi yang mengajukan permintaan mengubah agama. Angka-angka ini menimbulkan keresahan di kalangan masyarakat Yahudi.

Di pihak lain, seorang anggota persatuan “Keluarga Yahudi Selamanya” menyatakan, “Jumlah Yahudi yang menukar agamanya dan memeluk Islam tidak sama seperti mana diberitakan oleh media, kerana ada beratus Yahudi lain yang memeluk Islam tapi tidak melaporkannya ke pihak berwajib.”

Sementara itu, salah seorang anggota Knesset bernama Adri Orbench menyatakan, “Setiap warga Yahudi yang pindah agama akan sangat merugikan bangsa Yahudi.”

Sumber: eramuslim.com

*************************

Ummu Abbas:  Kemasukan Yahudi ke dalam agama Islam merupakan satu tempelak yang maha kuat kepada gerakan Zionis sedunia.  Mereka menyangka mereka dapat menguasai dunia, kaum mereka sendiri tidak berjaya mereka bendung dari memeluk Islam.  Bersabarlah kita dalam memperjuangkan Islam di muka bumi kerana pertolongan Allah itu sangat dekat serta datang tanpa disangka-sangka apabila kita memenuhi syarat kemenangan.   Allahuakbar!   Allahuakbar!  Allahuakbar!

Psst… pencarian Lailatul Qadr belum berakhir.  6 malam tersisa.  Sama-sama kita mohon kepada Allah agar dipertemukan malam bertuah itu.   Amin Ya Rabbal alamin.  Banyak sungguh hajat kita mahu dipanjatkan kepada Raja segala raja itu, bukan?  Mohonlah dan bersangka baik dengan Allah.

1.53pm

23 Ramadan 1430H  

Peruntuh Masjid Babri Peluk Islam

Masjid Babri sebelum dirobohkan
Masjid Babri sebelum dirobohkan

Artikel di bawah yang menyentuh rasa. Saya kutip dari Utusan Online. Terima kasih kepada penyusunnya. Moga Allah berkati hidup saudari hingga ke akhir hayat.

Peristiwa menyayat hati ini sudah lama berlalu. Musim sejuk di Jordan waktu itu tidak mampu mendinginkan hati-hati kami ummat Islam. Saya di Tahun Pertama waktu itu. Baru 2, 3 bulan menjejakkan kaki di sana.

Berita gembira seperti ini begitu signifikan dengan implikasi peristiwa 11 September di Amerika. Selepas peristiwa itu, dikhabarkan al-Quran habis terjual di kedai-kedai buku di Amerika. Semakin ramai yang mahu tahu apa itu Islam? Kenapa ia dicemuh sedemikian rupa? Salah seorang yang terkesan dengan peristiwa tersebut ialah Jermaine Jackson (Muhammad Abdul Aziz), abang kepada Michael Jackson. Continue reading “Peruntuh Masjid Babri Peluk Islam”