Sophie Minta Saya Buka Tudung

Sophie, ialah anak tuan rumah farmstay tempat kami menyewa di Warkworth, New Zealand.

5 April 12

Bandar Warkworth, North Island, New Zealand.

Suatu ketika, Sophie ditinggalkan di dalam kereta bersama saya oleh Simon (bapanya) yang mahu ke pasaraya. Suami dan anak sulung saya mengikut Simon.

Sophie berkata, “Bukalah tudung ini!” sambil tangannya memegang tudung yang saya pakai. Pada masa itu, saya sudah menanggalkan purdah kerana suasana yang aman.

“Saya tidak boleh”

“Kenapa? Bukalah”

Saya berfikir-fikir untuk mencari jawapan yang sesuai. Teringat juga untuk memberitahu ia satu kewajiban bagi muslimah dewasa namun terasa dia tidak mampu memahami jawaban begitu. Saya hanya mampu mengatakan ‘Saya tidak boleh lakukan’.

Hari ini, bila mengenang kembali peristiwa itu, terasa kesal setelah terfikir saya boleh sahaja menyebut perkataan ‘Allah’ di hadapannya pada masa itu dengan menjawab, “Allah yang suruh”. Bukankah fitrah bertuhankan Allah itu ada pada semua manusia sejak kecilnya?

Mendapat ‘perintah’ mendadak dari si kecil yang membesar di persekitaran bukan Islam begitu buat kali pertama membuatkan saya ‘buntu’ idea.

Ia berbeza jika ditanya oleh anak-anak orang Islam.

Ya Allah,ampuni daku kerana tidak mengambil peluang memperkenalkan namaMu kepadanya waktu itu.

Sebaik mengingati hal itu, Allah mengingatkan saya bahawa hakikat yang mengenalkan diriNya kepada semua makhlukNya adalah Dia sendiri. Manusia hanya perantara sahaja. Lagi pun, belum tentu masanya sesuai kerana tabiat kanak-kanak yang suka bertanya.

Kemungkinan dia akan bertanya bapanya, “Siapa Allah?” serta pelbagai kemungkinan lagi.

Saya hanya mampu mendoakan dari jauh agar Allah memelihara Sophie, 3 tahun dan Lukah, 5 tahun agar diberi jalan untuk mengenal pencipta mereka.  Moga kesucian mereka hari ini terus berkekalan hingga ke syurga abadi.

Juga semoga Allah berikan hidayah Islam kepada Simon.

Farmstay kami ialah rumah yang kelihatan di sebelah kiri. Rumah landlord ialah yang kelihatan di belakang kami. Penginapan ini berada di puncak bukit.

Mod: Terasa ingin berulang alik ke rumah Sophie untuk menjenguk mereka.

 

 

Ummu Abbas

10.39pm

20 Jumada 1 1433H/ 12 April 2012

Melbourne.

Advertisements

Dilema dilamar dan Impian Memakai Tudung

Saya belum berkahwin. Hati belum terbuka sepenuhnya untuk berkahwin. Saya baru berusia 24 tahun dan seorang lelaki yang rapat dengan saya ada mengajak saya berkahwin tapi saya belum betul2 bersedia kerana perkahwinan alaf moden ini penuh dengan cabaran. Tapi saya berharap agar Allah s.w.t akan membantu saya dan membuka hati saya untuk menerima lamaran lelaki tersebut. Saya juga mempunyai impian untuk memakai tudung dan ingin menjadi seorang isteri dan ibu yang solehah seperti Puan. Doakan saya 🙂

Zati

****************************************

Bismillah.

Pertamanya, terima kasih kerana menulis dengan ejaan penuh. Ramai juga yang menulis dengan ejaan ringkas dan tatabahasa yang agak cacamarba bila bertanya.

Keduanya, alhamdulillah dan tahniah kerana sudah dilamar serta diberi inayah oleh Allah menuju kebaikan. Impian untuk mentaati perintah Allah serta menjadi isteri dan ibu solehah itu moga diperkenankanNya.

Mengenai lamaran tersebut, pada pandangan akak, adalah baik jika;

1. Merisik dulu melalui orang lain berkenaan peribadi pemuda tersebut.
2. Berbincang dengan keluarga.
3. Solat istikharah.

Buat keputusan selepas merisik, berbincang dengan keluarga dan istikharah. Jika petunjuknya berat ke arah menerima, maka terimalah pernikahan tersebut seadanya. Insya Allah ada kebaikan di sebaliknya. Jika petunjuk sebaliknya, sebaiknya jauhi pemuda tersebut dan beri kata putus agar dia tidak lagi tertunggu serta boleh mencari yang lain.

Lazimnya, usia seperti Zati sudah sesuai menjadi ‘permaisuri hidup’ seseorang :). Jadi akak kira ia bukan alasan kukuh untuk menolak lamaran seseorang atau menangguhkan pernikahan. Dari aspek biologi dan kesihatan, pada usia begini sangat sesuai untuk melahirkan, mengasuh serta mendidik anak-anak.

Perlu juga difikirkan, jika kita menolak lamaran seseorang yang baik agama dan akhlaknya, dibimbangi selepas itu tiada lagi pemuda soleh yang akan melamar.  Rasulullah s.a.w pernah berpesan,

إِذَا خَطَبَ إِلَيْكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِينَهُ وَخُلُقَهُ فَزَوِّجُوهُ إِلَّا تَفْعَلُوا تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي الْأَرْضِ وَفَسَادٌ عَرِيضٌ

“Apabila datang kepadamu seseorang (untuk meminang) yang engkau reda pada agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah dia. Bila tidak engkau lakukan, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan akan timbul kerosakan yang merata.”

Hadis direkod oleh At-Tirmidzi dan Ahmad

Cubalah pandang sekeliling dan perhatikan peristiwa yang berlaku pada keluarga, kawan-kawan dan masyarakat. Zati akan dapati ramai juga mereka yang pernah menolak lamaran pemuda yang baik tanpa alasan syarak menyesal di kemudian hari.

Kak Nur punya sahabat-sahabat yang menerima lamaran pemuda soleh semata-mata menurut sunnah yang Rasulullah s.a.w telah tunjukkan, meskipun pada awalnya mereka kurang menyenangi dengan rupa paras serta penampilan pemuda itu. Kak Nur perhatikan kehidupan mereka di kemudian hari begitu bahagia serta dilimpahi rezeki yang diberkati.

Untuk mendapatkan jodoh yang baik, kita perlu berusaha menjadi solehah terlebih dahulu.

Akan ku perolehi suami seperti Muhammad,
Jika ku berusaha menjadi seperti Khadijah.

 Akan ku dinikahi pemuda seperti Ali,
Jika ku menyulami akhlak Fatimah.

Berkenaan tudung bagi wanita, sukalah akak bawa contoh berikut;

“Bibik, selepas masak, bibik tolong cuci tandas. Kemudian buang sampah-sampah di dapur ke dalam tong besar”.

“Datin, nantilah dulu. Bila saya rasa sudah sampai masanya untuk saya lakukan, saya akan lakukan. Datin jangan risau”, jelas bibik selamba sambil tangannya menekan-nekan butang laptop di depan.  Bibik ini baru pandai ber’facebook’ gara-gara diajar oleh anak majikannya.  Laptop itu pula kepunyaan ‘big boss’, suami kepada Datin Maheran.

Apa pandangan Zati terhadap bibik di atas?

Jika bibik itu sedar akan tanggungjawabnya sebagai pekerja di rumah majikannya, sudah tentu dia tidak akan bersikap demikian. Sebaliknya, dia akan terus laksanakan arahan tuannya.

Begitulah hakikat diri kita Zati, yang mana Allah telah jelaskan di dalam Surah Al-Zaariyaat, ayat 56,

وَمَا خَلَقْتُ ٱلْجِنَّ وَٱلإِنسَ إِلاَّ لِيَعْبُدُونِ

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka memperhambakan diri kepadaKu.

Realitinya, sebaik usia sudah baligh, tanggungjawab kita ialah mengenakan hijab sepenuhnya tanpa bertangguh kerana hukumnya wajib.  Ia tanda kita percaya kepada kebaikan Allah pada hambaNya yang perempuan. Ia juga tanda kita menyedari hakikat diri dicipta hanya untuk menjadi hambaNya. Bila disebut hamba, apa saja disuruh tuan, akan dibuat dan apa saja dilarang, akan ditinggalkan. Tidak wajar seorang hamba menyatakan,”Tuan, tunggu saya sudah rasa mahu buat, baru saya buat”.

Kebaikan dari menutup aurat ini bukan sahaja sebagai pelindung diri kita dari kemurkaan Allah dan dari kejahatan manusia, bahkan membantu memelihara pandangan lelaki ajnabi dari melakukan dosa terhadap Allah. Bukankah kita suka jika ramai lelaki di luar sana menjadi soleh? Bila lelaki sekeliling kita menjadi soleh, kita serta bakal zuriat kita yang akan untung di dunia dan akhirat.

Insya Allah, bila syariat lahir dibuat kerana patuh pada Allah, kemanisan iman itu akan meresap ke dalam hati. Selagi tidak buat, tidakkan dapat kelazatan iman itu. Selepas merasai kemanisan iman itu, akan mendorong hati utk menambah kebaikan-kebaikan lain yang mana kebaikan-kebaikan itu akan mengangkat darjat kita menjadi solehah.

Isy Zati ini… kalau pun mahu jadi solehah, ambillah isteri-isteri Rasulullah s.a.w sebagai contoh. Akak ini banyak sangat kekurangannya. Cuma segala kekurangan itu, tidak bolehlah cerita lebih-lebih di blog ini.. Iya tak? Sikap yang kurang baik bukan boleh diikut pun… :).

Ok ye Zati, buat permulaannya, usahakan perbaiki solat 5 waktu dengan memahami makna bacaan dalam solat. Kemudian berdoa selepas solat sepenuh hati agar Allah beri kekuatan untuk mendekatkan diri kepadaNya. Insya Allah, Zati akan diberi kemampuan mentaatiNya dan menjauhi laranganNya.

Juga tambahlah ilmu didada yakni ilmu yang membawa kita mengenal Allah serta mendekatkan diri kepadaNya.

Salam sayang dari akak.

Wassalam.

Ummu Abbas
11.17am
14 Rejab 1431H/16 Jun 2011
Melbourne.

Semua kawan Aesya tidak pakai tudung…

“Ummi, sekolah Aesya tak pe tak pakai tudung…”, beritahu Aesya suatu hari di minggu-minggu pertama persekolahannya.

“Kawan-kawan sekelas Aesya semua tidak pakai tudung…”, ujarnya lagi.

“Kawan yang lain tidak beragama Islam maka mereka tidak memakai tudung”, saya memberitahu.

“Tapi Ummi… orang Melayu pun ada kat kelas Aesya… mereka pun tidak pakai tudung”

“Oh ye ke… Pelajar Melayu pun ada kat kelas Aesya ye…?”  Saya bertanya.

“Ha a Ummi… kawan Arab pun tak pakai tudung juga… Aesya pun tak mau pakai tudung jugalah bila pergi sekolah…”

Saya faham perasaan Aesya apabila hanya dia seorang yang memakai tudung di dalam kelasnya.  Aesya berada di kelas persediaan (prep) kerana akan masuk usia 6 tahun bulan Februari 2011. 

Aesya ke Pusat Asuhan Tunas Islam berhampiran rumah semasa berusia 4 tahun.  Ia adalah kehendaknya sendiri setelah diminta menemani abangnya, Aziz yang berusia 6 tahun waktu itu.   Dia berada sekelas dengan abangnya dan merasa seronok dapat belajar.  Kemudian dia meminta untuk ke sekolah.  Jadi kami daftarkan Aesya dan belikan pakaian seragam PASTI, baju kurung hijau pucuk pisang dan tudung putih.  Kebetulan PASTI berhampiran rumah menerima pelajar berusia 4 tahun, ia memudahkan urusan kami, alhamdulillah.

Awal tahun ini (2010), kami daftarkan Aesya di Tadikan IMAN, Telipot.  Sekolah berhampiran SRI Aman di mana 2 orang abangnya bersekolah.  Selain kerana mahu peningkatan silibus, ia juga memudahkan kami menghantar dan mengambil Aesya serentak dengan abangnya.  Pakaian seragam baru dibelikan, sehelai gaun berlengan panjang oren dipadankan dengan seluar panjang biru dan tudung biru. 

Kedua-dua sekolah subur dengan suasana Islam dan pendidikan Islam.  Tiada kawan yang tidak memakai tudung ke sekolah. 

Aesya juga sudah mula rasa malu bila mahu keluar rumah dengan tidak memakai tudung terutama jika mahu berjalan-jalan.  

Fitrah yang suci sudah mula terbentuk dan kelihatan dalam dirinya.  Ia juga pemangkin kepada pembinaan taqwa dalam diri anak-anak.

Bukankah Nabi s.a.w pernah berkata, ” Jika kamu tidak malu, lakukan apa yang kamu suka“.  Ia menunjukkan bahawa malu menjadi asas untuk membataskan tindakan seseorang.

“Tak pelah Aesya… Aesya kecil lagi… tak payah pakai tudung hari ini…”  kadang-kadang kami pernah bertembung dengan situasi mahu segera ke mana-mana, kemudian didapati Aesya tidak membawa tudungnya sekali semasa sudah berada di atas kereta.  Aesya marah dan pernah menangis mahu diambilkan tudungnya juga.  Saya tidak memberati dalam hal memakai tudung untuk anak di bawah usia 5 tahun.  Cukup dengan niat melatihnya.  Saya juga masih belikan gaun labuh melepasi lutut untuknya.

Jika bertembung keadaan yang tidak mengizinkan, saya biarkan sahaja.    Kadang-kadang Aesya juga tidak mahu memakai tudung.  Biar dia dapat merasakan kebebasan zaman kanak-kanaknya.

Apabila baligh, Islam memang tegas dalam bab hijab terhadap para muslimah mukminah.  

Saya berusaha menurut acuan Islam dalam membentuk anak-anak, di mana ada kelonggaran, kita beri kelonggaran.  Di mana perlu ketegasan, maka kita perlu bertegas agar kita tidak melampaui hududullah.  Itu pun saya rasa banyak juga tergelincir dalam mendidik anak-anak dek kurangnya pengalaman dan ‘parenting skill’.

Saya belajar sedikit demi sedikit ilmu keibubapaan dan berusaha memperbaiki diri di samping mendidik anak-anak.   

Mohon Allah ampunkan pada perkara yang saya tidak tahu dan tidak disengajakan.  Ameen. 

“Aesya… kawan-kawan Aesya yang Melayu tu sudah lama berada di sini, jadi mereka tidak pernah masuk tadika Islam macam Aesya.  Begitu juga kawan Arab, mereka tidak masuk sekolah Islam macam Aesya,” saya berusaha memberi penjelasan agar dia faham.

“Sedangkan Aesya sudah hampir 2 tahun belajar di sekolah Islam, jadi Aesya sudah biasa pakai tudung dan lihat kawan-kawan pakai tudung.  Seeloknya Aesya terus pakai tudung.  Biar kawan-kawan Aesya yang ikut Aesya pula dan bukannya Aesya yang ikut kawan-kawan,”   saya berhati-hati memberi penerangan agar sesuai dengan tahap usianya.

Saya nampak Aesya boleh memahami. 

“Tapi Ummi… semua kawan Aesya tak pakai tudung…Aesya seorang sahaja yang pakai dalam kelas Aesya… sekolah Aesya memang tak pe tak pakai tudung.”  Menjadi lumrah bagi anak-anak kecil suka mengulangi apa yang telah diperkatakan. 

Kefahaman Aesya harus diperbetulkan.  Nampaknya Aesya menganggap dia memakai tudung ke sekolah sebelum ini kerana disiplin sekolah demikian.  Saya memandang situasi ini sebagai satu petunjuk dari Allah agar memperkukuhkan kefahaman anak-anak terhadap konsep tanggungjawab melakukan sesuatu adalah keranaNya semata, dan bukannya kerana manusia atau disiplin sesiapa.

“Aesya sendiri kan sudah rasa malu bila tidak pakai tudung semasa mahu keluar rumah… jadi biarlah Aesya terus pakai tudung ye…  biar kawan-kawan pula ikut Aesya…,” saya mengulangi ayat sebelum ini agar dia ingat semula. 

Saya ‘highlight’kan perkataan malu dan cuba memahamkan Aesya agar menjadi dirinya sendiri tanpa perlu terikut-ikut dengan orang lain.  Ia juga adalah ciri-ciri istimewa Aisyah r.a, isteri Rasulullah s.a.w yang terkenal dengan imannya yang mantap dan tinggi ketaqwaannya kepada ALlah.  Sehingga banyak wahyu diturunkan semasa Nabi s.a.w bersama Aisyah r.a.  Namun seringkali bila disebut Aisyah r.a, para lelaki suka ‘highlight’kan usia muda dan kecantikan Aisyah r.a sebagai salah satu faktor dia dikasihi Rasulullah s.a.w.   Walhal usia dan rupa tiada nilai walau sebesar zarah di sisi Allah swt untuk dijadikan penyebab Allah swt memilih Aisyah r.a sebagai peneman Rasulullah s.a.w saat wahyu diturunkan.  

Keimanan dan ketaqwaan sering berkait rapat dengan rasa malu.  Keutamaan rasa malu ialah malu kepada Allah. 

Apabila malu kepada Allah begitu memuncak, seseorang akan tetap taat beribadah dan meninggalkan maksiat walaupun tiada manusia yang melihatnya.

Alhamdulillah, dari dialog yang ringkas begitu, sekurang-kurangnya saya dapat mendorong Aesya untuk istiqamah memakai tudung ke sekolah.  Aesya akhirnya dapat terus memakai tudung apabila ke sekolah tanpa merasa terpaksa.  Aesya juga tidak pernah merungut lagi mengenai kawan-kawan seusianya yang tidak memakai tudung.

Di masa-masa lain, saya masih memberi kelonggaran kepadanya bergantung kepada keadaan.

“Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa. 

Al-Furqan 25:74 

Ummu Abbas

12.03pm

11 Muharram 1431H/17 Dec 2010

Melbourne.

Tahniah Catriona Ross Kerana Memilih Hijab!

PERUBAHAN imejnya mengundang perhatian ramai ketika bertandang ke Balai Berita baru-baru ini. Sungguh, dia sangat cantik bertudung hingga pujian meniti di bibir beberapa teman media yang menyapa. Sambil tersenyum manis, pelakon berdarah kacukan Melayu-Scotland ini meminta izin ke studio kerana jurusolek sedia menunggu.

pix_middle

Sebelum melangkah, seorang teman bertanya bila dia bertudung. Sambil mengusap mesra ubun puteri sulung kesayangannya yang turut dibawa bersama, Catriona Ross yang mesra membahasakan dirinya Cat menjawab ringkas penghijrahan itu berlaku tanggal 16 Julai lalu.
Berkongsi momen itu dengan Selebriti, pemilik nama sebenar Catriona Noorhayati Ross Bahrin Ross ini menjelaskan, sampai masanya dia bertudung dan niat murni itu dilaksanakan dengan ikhlas tanpa paksaan suami mahupun keluarga.
Tidak mampu menyembunyikan rasa sebak, Cat berkata, semuanya bermula apabila dia menemani sahabat karibnya ke sebuah butik tudung di KLCC pada 14 Julai lalu.
Tergerak hatinya mencuba satu tudung dan ketika melihat wajah di cermin, tiba-tiba terbit satu perasaan pelik hingga bergenang air mata. Sepantas kilat ditanggalkan tudung itu.
Dia yang dihenyak perasaan pilu, hiba dan syahdu kemudian berpusing ke arah temannya seraya spontan meluahkan hasrat mahu memakai tudung. Luahan itu bagaimanapun mengundang tawa sahabatnya kerana menyangka dia bergurau.
“Ketika memandu pulang ke rumah, saya menangis. Sukar untuk jelaskan perasaan saya ketika itu. Sebak, syahdu, hiba, semuanya bercampur-baur. Saya sedar perasaan pelik yang muncul tiba-tiba itu adalah hidayah dari Allah.
“Sepanjang perjalanan, saya tak henti-henti mengucapkan rasa syukur ke hadrat Ilahi. Terharu dan rasa istimewa apabila Allah buka pintu hati saya. Memang sebelum itu pernah terfikir untuk menutup aurat tetapi teragak-agak untuk melaksanakannya.
“Esoknya di rumah, saya gelisah dan rasa serba tak kena. Asyik terfikir untuk memakai tudung dan malamnya saya tidak boleh tidur. Kebetulan pula suami tiada di rumah kerana bertugas di luar Kuala Lumpur, jadi tiada tempat untuk saya mengadu,” katanya sambil menghela nafas panjang.
Pagi Jumaat (16 Julai lalu), berjam-jam pelakon yang popular menerusi drama rantaian Sephia ini menyelongkar almari mencari hijab namun kecewa apabila yang ada hanya selendang.
Dia kemudian menghubungi teman karibnya untuk meminjam tudung. Terkejut dengan permintaan itu, temannya mengajak Cat ke butik untuk belikan beberapa helai tudung. Selesai membuat pembayaran, hijab yang dihadiahkan temannya itu terus disarungkan di kepala.

“Sejak itu saya terus bertudung. Tekad saya, sekali bertudung Insya-Allah saya akan kekal begitu hingga ke akhir hayat. Itu prinsip yang saya pegang sejak kecil.
“Apabila pulang ke rumah, suami menyambut saya di muka pintu dan dia terkejut dengan perubahan itu. Dia bertanya adakah saya benar-benar serius. Selepas berkongsi apa yang saya alami dalam tempoh 48 jam itu, dia ternyata gembira dengan keputusan saya.
“Banyak nikmat yang Allah beri kepada hamba-Nya dan apa yang saya mohon selama ini dalam doa dimakbulkan. Masih segar dalam ingatan, selepas terbabit dalam nahas jalan raya, saya tidak putus-putus berdoa supaya boleh berjalan semula dan doa itu Allah perkenankan.
“Kemudian, ada suara sumbang bercakap saya tak boleh hamil kerana mengalami kecederaan teruk dalam kemalangan itu tetapi Allah makbulkan doa saya. Alhamdulillah saya bunting pelamin. Jadi, nikmat Tuhan yang mana lagi nak saya dustakan? “Saya nekad bertudung kerana tidak mahu terus menerus buta hati. Jiwa saya bagai disiat-siat ketika mendapat hidayah dalam butik itu. Jauh di sudut hati, saya dapat rasakan itu adalah seru daripada Allah.

“Syukur, saat mula-mula pakai hijab hingga sekarang, hati saya tenang dan damai. Ada rasa bahagia yang tidak boleh dizahirkan dengan kata-kata. Ketenangan itu cuma Allah, saya dan teman sehijrah yang faham,” kata anak jati Kota Bharu Kelantan ini yang menahan air mata daripada mengalir.
Perasaan gembira melakukan penghijrahan itu turut dikongsi bersama ibu tercinta. Sebaik mengetahui Cat bertudung, ibunya bergegas terbang ke Kuala Lumpur, malah turut dibelikan tudung untuk dihadiahkan kepada aktres itu.
“Ibu sanggup terbang dari Kelantan semata-mata mahu melihat perubahan saya. Terharu saya melihat riak gembira di wajah ibu dan berita itu turut dimaklumkan kepada bapa saya yang bertugas di Romania.
“Ramai juga teman terkejut dengan perubahan saya dan masing-masing bertanya apa menyebabkan saya tiba-tiba ubah imej. Terus-terang saya sangat bersyukur diberi hidayah dengan cara begini.
“Tak pernah saya rasa setenang ini, sesungguhnya saya antara manusia bertuah,” kata Cat sambil mencium pipi montel buah hatinya, Sephia Rania Ross-Iddin.
Hadir berdua ke Balai Berita, Cat cekap menguruskan Rania. Lebih menarik, bayi comel berusia empat bulan setengah itu seakan-akan memahami komitmen ibunya yang perlu memberi pose terbaik di depan lensa kamera tidak banyak kerenah.
Berkongsi pengalaman sebagai ibu, Cat meluahkan rasa syukur kerana dikurniakan cahaya mata yang mudah dijaga. Lumrah ibu beranak kecil, pasti kurang rehat dan tidur, namun berbeza dengannya apabila tidak berdepan situasi itu.
Zuriat hasil perkahwinannya dengan jejaka pilihan, Shahruddin Mokhtaruddin itu senang dibawa ke mana-mana, malah dari kecil dia yang menguruskan segala keperluan Rania. Jika terbabit dengan penggambaran, Rania ditinggalkan dengan mentua atau ibunya jika bertandang ke Kuala Lumpur.
“Mula-mula memang kekok, maklumlah tidak ada pengalaman, tetapi lama kelamaan saya dapat menyesuaikan diri. Rania anak yang baik dan bukan jenis suka merengek atau menangis.
“Saya gembira dapat melihat dia membesar depan mata. Setiap perkembangannya dapat saya saksikan dan itu momen yang sungguh bermakna.
“Daripada pemerhatian saya, Rania mudah mesra, sangat berdikari dan suka berkawan tetapi mudah terasa hati. Dialah permata hati saya dan suami,” kata lulusan Bachelor Komunikasi Universiti Putra Malaysia ini.
Beralih perihal karier, Cat masih aktif berlakon, cuma seperti kebanyakan teman artis yang mempunyai anak kecil, aktiviti seninya sedikit terhad di mana dia hanya menerima tawaran penggambaran sekitar Kuala Lumpur.
Dia tidak ralat meskipun banyak tawaran terpaksa ditolak demi Rania. Ini kerana sebagai ibu dia mahu memberikan perhatian terbaik buat anaknya.
Serentak perubahan imejnya, ada suara nakal berbisik kononnya ruangnya untuk berkarya dalam persada lakonan kian terbatas, namun bagi Cat itu cuma omong kosong yang sedikitpun tidak berbekas di hati.
“Saya sedikit pun tak risau soal ini. Ada doa yang berbunyi: ‘Ku mohon rezeki dari langit Kau turunkan, rezeki dari bumi Kau keluarkan, rezeki yang jauh Kau dekatkan, rezeki payah Kau permudahkan’. Saya pegang doa ini. Sesungguhnya rezeki itu datang daripada Allah dan sebagai manusia kita kena berusaha dan bertawakal.
“Tiada apa perlu saya takutkan dengan perubahan imej ini. Bukankah menutup aurat itu tuntutan agama. Jika kita perhatikan sudah ramai artis bertudung, tak ada masalah pun.
“Kalau benar kerana memakai tudung tawaran selepas ini mula berkurang, saya pasrah. Dalam tempoh lima bulan kebelakangan ini pun saya tidak ralat kerana tawaran ada, cuma saya perlu lebih selektif kerana tidak sampai hati berjauhan dengan Rania. Jika penggambaran di lakukan sekitar Kuala Lumpur saya akan terima.
“Jika tidak terbabit dengan penggambaran, sambil uruskan Rania saya ambil tempahan biskut cip coklat dan sibuk dengan bisnes aksesori serta pin tudung. Alhamdulillah, sambutan menggalakkan, termasuk dari Kota Bharu.
“Seperti saya katakan tadi, dengan izin Allah rezeki ada di mana-mana saja dan datang dengan berbagai cara. Justeru, tidak perlu ragu-ragu bila ada suara sumbang cuba menakutkan kita,” katanya.

Sumber:  Metro

Beijing: Restoran Muslim Jual Arak.

Semuanya sedap-sedap...alhamdulillah. Nyam..nyam..

Jam 5.41 petang, masuk waktu Maghrib.  Kami tiba di Hotel Huafu kira-kira jam 6 petang.  Setelah mendaftar, beg-beg yang banyak ditinggalkan di lobi hotel terlebih dahulu kerana Maggie akan membawa kami ke restoran untuk makan malam.

Salah satu perkara yang digemari apabila melawat mana-mana tempat ialah mengenali masakan orang tempatan.  Tidak kira dalam negara atau luar negara.  Sangat teruja bila memasuki restoran muslim di China.

Kami naik ke tingkat 2 restoran.  Hiasan dalamannya cantik kombinasi budaya Cina dan reka bentuk Islam.   Di dinding restoran ditulis khat Arab, “Mat’am Islami” (Restoran Islami).  Kami diraikan dengan minuman Teh Cina.  Teh Cina itu tidak bergula.  Makan malam kami ialah nasi dimakan bersama pelbagai jenis sayuran goreng, ayam dan ikan.   Lepas satu, satu dikeluarkan dan dihidangkan kepada kami.  Continue reading “Beijing: Restoran Muslim Jual Arak.”

Aku Tinggalkan Bikini Demi Islam

Gadis itu dulunya seorang aktres yang cantik, model, pelatih fitness dan seorang aktivis hak asasi. Dia membesar dalam masyarakat Barat yang bebas bersosial, mendedahkan aurat dan anti Islam.

Hidayah Allah Maha Luas menyapa hati yang sering gundah gelisah ini. Hati menyambut cinta Allah yang bernama Islam. Lantas konflik jiwa yang sering menjadi teman selama ini mula menyisih dari kehidupannya.

Betapa hebatnya benih bermutu bernama Hidayah@aqidah Islam itu sehingga ia mampu menyerlahkan perwatakan berbeza seorang gadis Barat bernama Sara Bokker.

Sara meninggalkan dunia yang gelap sebelum ini menuju cahaya yang indah. Sara mula mengenal penciptanya, objektif manusia dihidupkan dan ke mana akhirnya dia akan kembali. Semua itu mengubah dirinya yang dulu begitu aib mendedahkan batang tubuhnya kepada umum, sekarang dia memilih hijab para mukminah di zaman Nabi s.a.w yakni purdah. Peningkatan amalan yang sangat membanggakan dan mendapat restu serta sokongan suami tercinta.

Sara tidak berhenti setakat dirinya menikmati hidup yang semakin ceria, bahkan turut memperjuangkan Islam, menyedarkan wanita lain agar menutup aurat, memerangi dakyah musuh-musuh Islam dalam hal etika pakaian Islam, perwatakan sebenar gadis Islam yang perlu dipelihara secara konsisten agar tidak dipermainkan oleh mana-mana pihak agar mereka hidup bahagia di dunia dan akhirat.

Beliau sekarang adalah Pengarah Komunikasi di The March for Justice, salah seorang pengasas Global Sisters Network dan Produser Shock and Awe Gallery. Pengalaman beliau telah dicatat di http://www.marchforjustice.com yang telah diterjemahkan oleh Zain A Ghani. Saya petik terjemahan yang disiarkan akhbar sisipan WanitaKini dalam Siasah bilangan 0162, 16-22 Ogos 2009/ 25 Syaaban – 1 Ramadan 1430H, halaman 18. Saya mengedit terjemahan tersebut setakat yang perlu.

Mungkin ada yang pernah membaca kisah Sara Bokker sebelum ini. Web-web Indonesia sudah lama menyiarkan terjemahan kisah yang menginsafkan ini.

Ummu Abbas
1.08pm
14 Ramadan 1430H
*********************
Aku tinggalkan bikini demi Islam

Sebagai anak Amerika yang lahir di kota besar Amerika Syarikat, aku membesar seperti gadis-gadis lain yang terbiasa dengan kehidupan glamour kota besar. Kemudian aku berpindah ke Florida, di pantai Selatan Miami, sebuah tempat popular untuk mencari kehidupan glamour.

Tentulah ketika itu aku juga melakukan apa-apa yang sering dilakukan oleh gadis-gadis Barat. Aku hanya prihatin pada penampilan fizikal dan daya tarikanku serta mengukur nilai reputasiku berdasarkan banyaknya perhatian orang lain padaku.

Aku berolah raga secara rutin hingga menjadi pelatih peribadi di sebuah perumahan mewah di pinggir laut. Aku menjadi pengunjung setia pantai yang “suka mempamerkan tubuh” serta berjaya mencapai taraf hidup yang penuh bergaya dan ada kelas.

Tahun demi tahun berlalu, kufahami bahawa ukuran nilai kepuasan diri dan kebahagiaanku terletak pada semakin tinggi aku menggunakan daya tarik kewanitaanku. Saat itu, aku benar-benar menjadi hamba fesyen-fesyen terkini. Sesungguhnya aku telah ‘menjadi tawanan’ kepada kehendakku sendiri.

Di celah-celah kekosongan hidup antara kepuasan diri dan gaya hidup yang makin melebar, maka aku mencari perlindungan dengan sebuah pelarian. Aku mengambil arak dan pesta-pesta, mengikuti meditasi, menjadi aktivis, belajar kepercayaan-kepercayaan lain dengan tujuan agar di celah-celah kekosongan itu terisi dengan pelbagai aktiviti.

Namun, akhirnya aku sedar bahawa semua itu bagaikan ubat pelali sahaja, yang mana sakitnya kembali berulang dibandingkan pengubatan yang benar-benar berkesan.
Kemudian berlaku peristiwa 11 September 2001. Sebagai saksi atas serangan berterusan terhadap Islam, pada nilai-nilai dan budaya Islam serta wujudnya pengisytiharan negatif mengenai “Perang Salib Baru”, aku terpanggil untuk mula memerhati satu ajaran bernama Islam.

Ketika itu aku mengaitkan semua yang berbau Islam dengan wanita-wanita yang berbaju seperti “khemah”, tukang pukul isteri, harem dan dunia pengganas.

Sebagai aktivis pembebasan wanita dan seorang yang mahukan dunia yang lebih baik untuk semua, jalanku bertembung dengan jalan aktivis lainnya yang telah memimpin reformasi dan keadilan untuk semua tanpa pilih bulu.

Setelah itu, aku turut bergabung di dalam kempen sahabat-sahabat baruku yang ketika itu, salah satunya adalah reformasi pilihanraya dan hak-hak awam.

Sekarang kegiatan harianku sangat berbeza. Daripada mendukung keadilan secara “berpilih”, aku belajar bahawa yang ideal seperti keadilan, kebebasan dan penghargaan benar-benar bermakna dan bersifat universal.

Untuk pertama kalinya, aku insaf, sesungguhnya semua orang dicipta Allah adalah setaraf. Namun yang paling penting, aku belajar bahawa hanya perlu keyakinan untuk melihat dunia yang satu dan untuk melihat penyatuan dan ciptaan.

Bertemu al-Quran

Suatu hari, aku membelek sebuah buku yang dianggap negatif di Barat, al-Quran yang suci. Baru tadi aku tertarik pada gaya dan pendekatan al-Quran. Kemudian minatku tambah mendalam pada pandangannya tentang kewujudan makhluk, kehidupan, penciptaan dan hubungan antara Pencipta dan ciptaanNya.
Aku rasa al-Quran dapat menjadi sumber pembuka wawasan dan pengetahuan untuk hati dan jiwa tanpa perlu penterjemah atau paderi.

Akhirnya aku sampai kepada masa yang sangat penting yang mengubah kehidupanku seterusnya. Pemahaman aktivis yang baru kurasakan untuk kepuasan diri baru-baru ini, jelas tidak bermakna apa-apa dibandingkan dengan keyakinan yang disebut Islam, yang membawa aku hidup damai sebagai muslim yang bermanfaat.

Bahagia dengan Hijab

Aku membeli sehelai gaun panjang yang cantik dan penutup kepala, mirip gaya pakaian muslimah. Dengannya aku berjalan di jalan dan kawasan tetangga yang sama, yang mana beberapa hari sebelumnya aku masih mengenakan seluar pendek, bikini atau gaya pakaian Barat yang berkelas.

Walaupun masyarakat, wajah dan gedung-gedung semuanya tetap sama, ada satu perkara yang sangat berbeza, kerana untuk pertama kalinya, aku berasa suatu kedamaian yang sangat berbeza berbanding yang dahulu.

Aku merasa seolah-olah semua rantai telah terputus dan akhirnya aku benar-benar merasa bebas. Sangat menyenangkan, kadang-kadang sedikit lucu melihat wajah hairan sesetengah orang terhadap penampilan baruku.

Tiba-tiba sahaja beban itu terangkat dari bahuku. Aku tidak lagi menghabiskan masaku untuk berbelanja, membeli kosmetik, ke salon dan melatih diri untuk penampilanku. Akhirnya aku bebas.

Dari semua tempat itu, aku menemui Islam tepat di pusat dari tempat yang disebut orang sebagai “pusat skandal di bumi”, yang membuatkan semua itu menjadikannya penuh cinta dan istimewa.

Walaupun bahagia dengan hijab, aku menjadi ingin tahu mengenai niqab (purdah/cadar) kerana melihat ramai muslimah yang mengenakannya. Aku bertanya suamiku yang juga muslim, yang menikah denganku setelah aku menjadi muslimah, apakah aku boleh mengenakan niqab atau cukup dengan hijabku sekarang yang sudah kukenakan?

Dengan selamba suamiku mengatakan dia percaya bahawa hijab adalah satu kewajiban, namun tidak dengan niqab. Ketika itu, hijabku terdiri dari penutup kepala yang menutup seluruh rambutku kecuali wajah dan gaun hitam panjang yang longgar. Ia disebut abaya(jubah) yang menutupi tubuh dari leher hingga kaki.

Memakai purdah

Satu setengah tahun berlalu, aku memberitahu suamiku bahawa aku mahu memakai purdah. Alasanku kali ini ialah aku merasa lebih “menyenangkan” Allah Yang Maha Mencipta, dan akan meningkatkan rasa damai dalam diri bila berpakaian lebih tertutup.

Dia menyokong keputusanku dan membawaku membeli “isdaal”, sejenis gaun hitam longgar yang menutup dari kepala hingga kaki dan niqab yang menutup seluruh kepalaku termasuk wajah kecuali mata.

Cabaran Hijab dan Niqab

Tidak lama kemudian, media mula menyiarkan berita tentang ahli politik, pembesar gereja, pendokong kebebasan, aktivis Hak Asasi Manusia (HAM) palsu yang berkali-kali mengkritik pedas tentang hijab, apatah lagi niqab. Bagi orang lain ia kelihatan sangat kejam terhadap wanita. Juga dianggap gangguan dalam pergaulan dan baru-baru ini seorang pegawai Mesir mengatakan bahawa perkara itu sebagai “tanda-tanda kemunduran”.

Aku melihat kenyataan itu sangat munafik . Beberapa pemerintah dan kumpulan pembela HAM palsu yang tergesa-gesa cuba membela hak wanita, sedangkan pemerintah beberapa negara lain memaksa penggunaan peraturan berpakaian tertentu bagi wanita.

Meskipun begitu “Pejuang Kebebasan” memandang dari posisi lain ketika wanita kehilangan hak-haknya untuk berkerja dan belajar hanya kerana memilih menggunakan haknya mengenakan hijab atau niqab.

Namun sekarang, berlaku banyak halangan terhadap wanita yang mengenakan hijab atau niqab untuk keluar berkerja dan mendapatkan pendidikan di sekolah dan universiti. Ia bukan hanya di bawah rejim kuku besi seperti di Tunisia, Morocco dan Mesir tetapi juga di negara-negara demokrasi seperti Perancis, Belanda dan Inggeris.

Memperjuangkan Hak Wanita

Ketika ini, aku masih seorang aktivis wanita, tetapi kali ini sebagai aktivis muslimah, yang menyeru para muslimah untuk mengambil tanggungjawab mereka memberi sokongan setakat mampu kepada suami agar menjadi muslim yang baik, membesarkan anak-anak mereka agar menjadi muslim yang jujur dan bertanggungjawab, sehingga mungkin akan menjadi cahaya kepada kemanusiaan.

Untuk menyebarkan kebaikan dan menjauhkan kejahatan, untuk berbincang tentang kebenaran dan kebajikan serta melawan semua kemungkaran, aku berasa patut memperjuangkan hak-hak kita untuk mengenakan niqan atau hijab demi menyenangkan Yang Maha Mencipta, apapun yang kita pilih.

Penting juga berkongsi pengalaman memakai niqab atau hijab kepada kawan wanita yang mungkin belum pernah berpeluang untuk memahami kenapa perlunya mengenakan niqab atau hijab bagi kita dan rasional kita, sehingga dengan penuh cinta kita memeluknya.

Sebahagian besar wanita yang kuketahui mengenakan niqab adalah muallaf Barat. Sebahagian dari mereka belum menikah. Yang lain mengenakan niqab tanpa sokongan penuh dari keluarga mahupun masyarakat sekelilingnya.

Apa yang kita perlu fahami ialah mengenakan purdah adalah pilihan peribadi dan tidak seorang pun boleh menyerah atas pilihan peribadinya sendiri.

Mahu atau tidak, kaum wanita dihujani dengan gaya “berpakaian minima sehingga tanpa pakaian langsung” secara virtual dalam setiap bentuk komunikasi di manapun di dunia ini.

Sebagai seorang bekas non-muslim, aku menuntut hak-hak wanita untuk sama-sama mengetahui mengenai hijab, kebaikan-kebaikannya, kedamaian dan kebahagiaan yang dibawanya ke dalam kehidupan wanita, seperti yang telah terjadi padaku.

Dulu Bikini, Sekarang Niqabi

sara_bokker_3

Dulu, bikini merupakan lambang kebebasanku, yang hakikatnya membebaskan aku dari aqidahku dan sebagai manusia normal.

Tiada apa-apa yang lebih menggembirakan aku kerana menanggalkan bikiniku di Pantai Selatan dan gaya hidup Barat yang gemerlapan itu untuk hidup damai dengan Penciptaku, serta menikmati hidup di antara teman-teman sesame manusia sebagai peribadi yang layak menerimanya. Hal itu merupakan alasanku untuk memilih memakai niqab dan bersedia mati membela hakku yang tidak mungkin dicabut untuk memakainya. (Allahuakbar!-ummuabbas)

Hari ini, niqab adalah symbol baru pembebasan wanita untuk mengenali siapa dirinya, apa tujuannya dan bagaimana bentuk hubungan yang dipilihnya agar dapat bersama Penciptanya.

Kepada wanita yang bersetuju dengan anggapan salah mengenai hijab, aku boleh berkata: Engkau tidak mengetahui apa yang telah dilaluimu adalah sesuatu yang merugikan dirimu sendiri…

Kepada “penguasa peradaban” yang rasuah dan sentiasa di dalam keadaan rugi, juga kepada para aktivis palsu, aku mahu berkata: Teruskanlah……..

Sara Bokker
USA

Purdah: Hari Pertama Memakainya

Beri makan kangaroo di Phillip Island

niqabi3

Saya rasa terpanggil lagi untuk bercerita tentang pengalaman pakai purdah setelah melihat perkataan carian mengenai PURDAH adalah yang tertinggi setakat ini dalam blog saya.  Saya akan bercerita mengenai pengalaman sahaja dan tidak bermaksud mengemukakan hujjah ilmiah secara terperinci.

Dalam entri bertajuk ‘Kenapa Tutup Muka?’ sebelum ini telah dimaklumkan bahawa saya kurang berminat berbincang tentang perkara khilaf. Keutamaan saya ialah perkara prinsip-prinsip asas dalam Islam. Perkara khilaf saya akan sentuh bila ada pertanyaan. Justeru, saya akan bercerita sedikit demi sedikit mengenai pengalaman memakai purdah untuk mereka yang mahu mengetahuinya. Saya cuba mengelak berbincang tentang perbahasan fuqaha’ tentang hukum memakainya. Perbincangan tersebut boleh didapati di dalam kitab-kitab tafsir dan sebagainya.

Sudah tentu saya sayangkan para wanita semua. Lebih-lebih lagi kepada yang sedang pulang kepada Tuhan. Saya harap apa yang baik dijadikan panduan. Apa yang kurang baik dijadikan sempadan. Nasihatilah saya dan berikan alternatif di atas kesilapan saya. Allah jua sebaik-baik pemberi balasan.

Kisah pertama saya ceritakan dalam entri bertajuk ‘Purdah: Satu Pengalaman’. Kisah kedua ‘Kenapa Tutup Muka?’. Kali ini kisah ketiga pula. Continue reading “Purdah: Hari Pertama Memakainya”