Disambut Dingin Bayu Musim Luruh

Bismillah.

 

Di bawah adalah sebahagian catatan buku Travelog Muslimah yang dalam proses pembikinan dengan sedikit penambahan.   Penambahan adalah khusus untuk perkongsian bersama pembaca blog.  Moga bermanfaat kepada sesiapa yang memerlukan.

 

Ummu Abbas

2 Jumada 1 1433H

6.57pm

Melbourne

~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

Disambut Dingin Bayu Musim Luruh

 

Terasa sepoi-sepoi bahasa kedinginan bayu musim luruh menyapa wajah di sebalik purdah sebaik menjejakkan kaki di Amman. Nasib baik pakai purdah, kedinginan kurang menyengat kulit wajah.  Ini kali pertama menjejakkan kaki ke sebuah benua para rasul dan nabi.  Ketibaan di Amman disambut oleh kakak-kakak senior.  Semuanya berjubah dan bertudung labuh.  Alhamdulillah, sejuk mata memandangnya.

 

Pelajar baru perempuan diraikan kakak-kakak.  Manakala pelajar baru lelaki disambut abang-abang.  Suasana pergaulan terkawal.  Batas ikhtilat antara lelaki dan wanita dapat dijaga.  Hati kami juga menjadi tenang.  Ketenangan akan terlimpah di sanubari jika sempadan-sempadan Allah dapat dijaga.  Sempadan atau hudud Allah ialah perkara yang diharamkanNya.

 

Perjalanan dengan bas dari Lapangan Terbang Queen Alia ke penempatan pelajar di bandar Amman kira-kira 45 minit.  Pemandangan di sepanjang jalan nyata jauh berbeza dari Malaysia.  Jika di Malaysia, suasana menghijau menguasai suasana.  Di sini, padang pasir nan tandus menjadi santapan mata.  Secara zahirnya ia agak menjemukan.  Namun saya percaya sejuta hikmah tersembunyi di sebaliknya.

 

Taklimat ringkas kepada pelajar baru diberikan di dalam bas.  Satu ketika, seorang pelajar baru lelaki diminta berucap.  Saya masih ingat antara ungkapan indah pelajar tersebut, “Antara perkara menarik buat saya di sini ialah jika dulu, kita hanya membaca mengenai buah Tin dan Zaitun di dalam al-Quran.  Maka hari ini, saya berasa gembira kerana berpeluang melihat buah yang disebut al-Quran itu di depan mata”.

 

Subhanallah dan alhamdulillah.  Segala syukur hanya untukNya yang memberi rezeki kami memijakkan kaki di Bumi Anbiya’.  Sebelumnya, kami hanya belajar sejarah para nabi dan rasul di sekolah atau menatapnya lewat tulisan yang digarapkan di dalam buku-buku.  Sekarang kami berpeluang merasai suasana geografi dakwah para rasul dan nabi ribuan tahun yang lampau.  Bentuk muka buminya sahaja tampak ada unsur mendidik jiwa serta melatih jasmani menjadi tahan lasak.

 

Kelihatan pintu rumah ke Bait Mubarak. Bait Mubarak terletak di atas kedai. Dulu tiada kedai di bawahnya. Foto ihsan YB Ustaz Ahmad Baihaki.

Hampir memasuki Amman, baru kelihatan rumah-rumah pejal berbentuk kotak.  Semua bangunan dibina daripada batu-batu konkrit.  Tiada rumah kayu seperti yang masih banyak terdapat di kampung. Pelajar baru ditempatkan sementara di rumah senior.  Saya bersyukur kerana ditempatkan di rumah senior satu sekolah dahulu, Kak Nik Farhan namanya.  Sekarang Kak An menjadi pensyarah di Universiti Putra Malaysia.

 

Kedinginan beransur menghilang tatkala menyantap hidangan panas dan lazat masakan kakak-kakak.  Rumah pertama yang menyambut saya ialah Bait Mubarak yang terletak di Sweileh.

 

Bait Mubarak bermaksud ‘Rumah yang diberkati’ merupakan nama rumah tersebut.  Menjadi kebiasaan pelajar Malaysia di sana memberi nama rumah agar mudah dikenali.  Kampung ”Sweileh’ pula merupakan isim tasghir dari perkataan ‘soleh’.  Maksudnya Kampung ‘Orang-orang Baik’.

 

 

 

Hudud: Antara Molen (Gadis Kristian) dan Melayu

Laut beku di Sweden.

Islam itu Rigid?

Gadis itu bernama Molen [Nama sebenar].  Suatu hari, dengan berseluar jeans, berblouse melepasi punggung dan bertudung… saya lepak-lepak di biliknya bersama Ummi Rosiah.  Molen tinggal sebilik dengan rakannya seorang muslimah ‘non-hijabi’.  Seorang lagi ‘roomate’  Molen ialah gadis Austria beragama Kristian, sama seperti Molen.

Mereka bertiga ialah ‘classmate’ Ummi.  Ummi yang mengajak saya menziarahi mereka.  Saya apa lagi… memang berminat berkomunikasi dengan non-muslim selagi ada peluang menyampaikan Islam.

Untuk  sesi ziarah ini, Allah telah berikan peluang yang baik kepada saya menjelaskan Islam melalui praktikal.  Apa yang telah berlaku ya?

Sebaik  kami duduk, kami bertaaruf ringkas.   Seusai taaruf, Molen bertanya, “Apa yang awak dengar?”

“Lagu”.  Jelas saya sedangkan ‘earphone walkman’ masih di telinga.   Ini hanyalah ziarah santai-santai kami dalam kawasan asrama.  Bukannya ziarah formal ke rumah kawan.  Jalan-jalan dari bilik ke bilik.

Riak wajah Molen kelihatan sedikit terperanjat.  Melihat reaksi demikian, saya juga rasa terkejut sedikit dan tertanya-tanya.    Gadis manis dari Sweden itu teruja untuk bertanya lanjut.

“Boleh saya tanya sedikit…”

“Iya… boleh sahaja”

“Saya pernah bertanya orang Arab di sini, adakah Islam membenarkan mendengar hiburan seperti lagu-lagu.  Mereka kata tidak boleh sama sekali.  Lalu saya fikir Islam itu agak keras.  Bagaimana kamu pula boleh mendengar lagu?”

“Apa yang saya belajar, Islam mengharuskan mendengar lagu dengan syarat liriknya bagus dan tidak melalaikan dari mengingati Allah.  Manakala alat muziknya pula terhad kepada duf dan tabla”.  Saya memberitahu pendapat yang masyhur tentang alat muzik sambil tersenyum.

Pada masa itu, memang heboh jugalah di Fakulti Syariah tempat saya belajar mengenai khilaf fuqaha’ hukum menggunakan alat muzik selain duf.  Pernah sekali seminar mengenainya diadakan di fakulti kami.  Dalam menjawab soalan Molen, saya tidak perlu memanjangkan perkara tersebut.  Alhamdulillah, Molen sendiri tidak pula bertanya mengenai hukum menggunakan alat muzik lain.  Saya kira, penerangan mengenai harusnya mendengar lagu yang baik itu sudah menepati isu yang dikemukakan.

“Cubalah dengar ini…” Saya memasang semula ‘walkman’ dan menghulurkan ‘earphone’ kepada Molen.  Kebetulan pada masa itu, lirik lagu Raihan berbunyi,

“My heart is loving you…

my heart is just for you…

knowing you Allah…

I will try to get close to you…”.   

Bolehlah Molen faham liriknya.

Hakikatnya, Allah jua yang memudahkan usaha dakwah kami.  Saya tidak sengaja ‘pause’ pada lagu berbahasa Inggeris Raihan itu.  Saya juga tidak merancang untuk menjadikan ‘walkman’ dan lagu itu sebagai bahan dakwah.  Semuanya aturan Allah untuk Molen sendiri yang disampaikan melalui kami.  Allah yang maha mengetahui apa yang Molen masih keliru mengenai Islam dan Allah mahu menyempurnakan hidayahNya melalui cara ini.

Lihatlah betapa lemahnya usaha kita dalam menyampaikan hidayah kepada manusia tetapi Allah menyempurnakannya dengan cara yang dikehendakiNya.  Subhanallah… Masya Allah!

“Nur, sebenarnya Molen ini sudah banyak mengkaji pasal Islam.  Tinggal lagi beberapa perkara yang dia masih keliru.  Dia mahu bertanya lagi tu… boleh ye Nur.  Nur beritahu dari sudut ilmunya, biar Ummi yang terjemahkan padanya”.  Ummi memang fasih berbahasa Inggeris.  Ini pun satu bentuk pertolongan Allah sebenarnya.  Juga peluang berkongsi pahala menyampaikan Islam, insya Allah.  (Jika saya sendiri fasih berbahasa Inggeris, nanti saya bolot pahala sorang-sorang… hehe… )

Oh begitu.  Rupa-rupanya Molen sudah tahu banyak juga pasal Islam.  Saya dengan rasa senang hati bersetuju melayan lagi pertanyaan Molen.

Hudud juga Rigid?

“Satu lagi yang saya fikir Islam itu rigid kerana Islam ada hukuman hudud.  Boleh jelaskan?”

“Hudud adalah jenis hukuman yang ditentukan untuk kesalahan-kesalahan tertentu sahaja.  Syarat-syarat untuk membolehkan hukuman hudud dilaksanakan kepada pesalah juga ketat.  Jika tidak cukup syaratnya, hukuman hudud tidak boleh dilaksanakan.  Kadang-kadang ia berpindah kepada hukuman taazir sahaja.  Hukuman hudud adalah adil untuk pesalah dan juga mangsa disebabkan jenis jenayahnya yang berat.

Contoh kesalahan mencuri.  Ia harus cukup kadar nisabnya.  Individu itu mencuri dengan sengaja, bukannya kerana tekanan atau disebabkan situasi yang mendesak.  Pernah di satu masa di zaman Umar r.a, hukuman mencuri ditangguh buat sementara waktu kerana situasi rakyat yang susah.  Situasi tersebut menimbulkan syubhat.

Contoh yang lain pula, seorang hamba ditangkap kerana mencuri harta tuannya.  Lalu dia dibawa untuk diadili Umar.  Apabila disiasat, hamba itu memberitahu sebab dia mencuri kerana tuannya tidak memberi makan yang cukup.  Umar al-Khattab lantas memberi peringatan kepada si tuan, “Jika aku dapati hambamu ini mencuri lagi kerana engkau tidak memberi makan yang cukup kepadanya, akan ku potong tanganmu”.

Molen menganggukkan kepalanya.  Dia kelihatan berpuas hati dengan penjelasan saya.  Seronok juga melihat Ummi bersungguh-sungguh menterjemahkan ke  Bahasa Inggeris.  Alhamdulillah, saya boleh faham semula penjelasan Ummi tetapi tidak mampu mengungkapkannya sendiri dalam Bahasa Inggeris.

Dialog di atas berlaku kira-kira 15 tahun yang lalu.  Gadis Austria itu turut mendengar perbualan kami.  Dia tidak bangun dan meninggalkan kami.  [Saya lupalah namanya tapi foto saya memakai niqab bersamanya di hadapan asrama masih dalam simpanan.]

Kembali ke Agama Fitrah

Apabila yang kusut dirungkaikan, yang buntu dipecahkan dan yang keliru diluruskan, tiada sebab untuk seseorang yang masih waras berfikir dan ikhlas dalam pencariannya menolak lagi kebenaran di depan mata.  Alhamdulillah, tidak berselang lama selepas itu, Molen memeluk Islam di sebuah masjid ditemani Ummi dan beberapa muslimah yang lain.  Ummi menceritakan Molen memakai tudung ketika mengambil syahadah.   Ini membuktikan dia sebenarnya sudah memahami tuntutan berhijab itu.  Namun selepas itu dia membukanya semula kerana masih mahu merahsiakan keislamannya pada pengetahuan umum.  Bukan apa, dia mahu mengelakkan keluarganya tahu dia memeluk Islam dari orang lain.  Dalam situasi ini, sememangnya Islam belum memberati seseorang yang baru memeluk Islam untuk mengamalkan secara drastik semua yang diketahuinya.

Fasa-fasa awal keislaman seharusnya ditekankan ilmu fardu ain dan amalan asas terlebih dahulu seperti solat dan puasa.     Amalannya boleh ditingkatkan selaras dengan peningkatan ilmu aqidah dan keimanan di dalam hati.

Molen memilih nama Islam tetapi saya lupa nama Islamnya.  Penghujung musim panas, saya dan Ummi mengiringi Molen yang akan menaiki teksi ke lapangan terbang Queen Alia.  Kami masih ada kelas hari itu.  Sempat dihulurkan sekeping note Dinar Jordan buat saudara baru saya dalam Islam.  Kami bersalam dan memeluknya sambil mendoakan agar Molen istiqamah dan tabah menghadapi segala ujian  sekembalinya dia ke Sweden.

Laut beku di Sweden. Kredit to Anso. Klik foto untuk lihat sumber foto.

Saya pulang ke Malaysia kira-kira setahun selepas itu.  Suatu hari saya menerima poskad dengan visual laut membeku.  Ia dari Molen.  Laut membeku wujud di Sweden.  Ia berlaku pada musim sejuk.  Saya sangat gembira menerimanya kerana pertama, saya tahu Molen masih Islam.  Kedua dia selamat di sana.  Dia mengucapkan terima kasih atas perhatian yang diberikan.  Molen lebih tua dari saya kerana waktu itu dia sudah bergelar graduan dan bekerja (kalau tidak silap).  Dia ke Jordan kerana mahu belajar Bahasa Arab pada musim panas selama 3 bulan.  Saya ingin membalas kiriman tanda kasih dan ingat itu namun sayangnya, Molen mungkin terlupa mencatat alamatnya di poskad itu.

Hanya doa yang saya mampu kirimkan buat Molen.  Saya tidak tahu apa perkembangannya sekarang.  Semoga Allah tetapkan hatinya dalam Islam dan mengembalikan dia ke  sisiNya dalam keadaan yang paling diredaiNya.

Antara Molen dan Melayu [Sebahagiannya]

Molen yang belum Islam itu sekadar tertanya-tanya apabila melihat Islam diberi pelbagai persepsi.

Molen yang belum Islam itu mahu bertanya bila didapati seolah-olah ada hukum atau perundangan Islam kelihatan seperti keras.

Molen yang lahir dalam famili yang belum Islam itu keluar mencari Islam.

Molen yang membesar di kalangan non-muslim itu berhijrah menjejak cahaya kehidupan.

Molen yang bijak itu mencari jalan agar kebuntuan terungkai.

Akhirnya sirnalah kebatilan dan nyatalah kebenaran ISLAM nan indah lagi sempurna itu.  Islam sempurna kerana datang dari Yang Maha Sempurna.

Melayu [Sebahagian] yang dilahirkan diiringi azan dan iqamah pula seperti segan dengan Islam.

Melayu [Sebahagian] yang membesar dengan ibubapa muslim dan masyarakat muslim mula mencaci ajaran Islam tatkala mereka dewasa. [Moga mereka bertaubat.  Amin]

Melayu [Sebahagian] yang diberi nikmat hidup dalam cahaya, mencari kegelapan…

Melayu [Sebahagian] malas bertanya apa yang mereka tidak faham…

Melayu [Sebahagian] terus mengulas isu yang bukan bidang mereka…

dalam tulisan mereka…

di TV yang kononnya milik mereka…

dan gunakan nikmat teknologi IT untuk buat video…

Video yang memperlecehkan hukum Allah, sedangkan Allah yang  meminjamkan nikmat teknologi IT kepada manusia…

Hanya mereka yang tidak berapa sempurna cara berfikir dan menilai akan menyatakan Islam itu tidak sempurna atau sebahagian hukum Islam itu tidak sesuai dengan manusia dan zaman. [Minta dijauhkan Allah.]

Akhirnya pudarlah cahaya, kelamlah kehidupan mereka [Moga mereka bertaubat.  Amin]

Punah iman mereka…

Gugur akidah mereka…

Terkeluar mereka dari Islam kerana menghina hukum Islam… [Moga mereka bertaubat.  Amin- dan mengisi sisa hidup dengan belajar tentang Islam]

Ya Allah, tetapkan hati-hati kami dalam keimanan kepadaMu.

NOTA:   Apa yang tercatat dalam latar pengalaman di atas adalah berdasarkan pengetahuan penulis pada masa itu… dan mana yang ingat sahaja ya… Mungkin ada yang terkurang dan ada yang terlebih, astaghfirullah.  Moga Allah ampunkan.   Jika pembaca mengetahui fakta sebaliknya, boleh kemukakan di ruangan komen.  Bantuan anda didahului dengan ucapan jazakumullah.

Ummu Abbas

23 Muharram 1433H

Melbourne.

Antara H I M P U N dan Si Jelita Non Muslim

Bismillah.

Assalamu’alaikum warahmatullah.

Pagi ini ada kelas di Masjid Preston seperti biasa.  Dari semalam, saya plan untuk ke masjid.  Jadi pagi-pagi lagi,  nasi disediakan untuk  sarapan + makan tengahari.  Suami pula segera ke lab sehingga tidak sempat membantu menjemur kain.  Satu tugasan yang biasa dibuatnya.

Selepas menghantar anak-anak ke sekolah jam 9 pagi, bergegas pula menjemur kain.  Alhamdulillah, cuaca hari ini cerah.  Akibat demam yang sudah beberapa hari, seusai menjemur pakaian, badan terasa sangat penat.  Lantas mengambil bayi dan berbaring bersamanya.  Saya memandang jam di dinding.

Pukul 9.25 pagi.

Kelas dikatakan bermula 9.30 pagi.  Jarak perjalanan dengan kereta kira-kira 10 minit.  Saya tidak mampu bergegas ke masjid dalam keadaan begini.  Apatah lagi bayi minta disusukan.  Selepas bayi kenyang.  Saya bertawakkal dan terlelap.

Kira-kira 9.40,  saya terjaga dan berfikir-fikir, adakah harus ke masjid atau batalkan sahaja.  Teringat pada kali pertama ke sana, ramai juga muslimah yang datang lewat sambil membawa anak-anak kecil.  Oh… memang beginilah wanita.  Rutin yang serupa dan tanggungjawab yang sama dipikul setiap hari.  Tiada siapa yang dapat menafikannya kecuali yang mempunyai pembantu rumah.  Ringanlah sedikit beban di rumah.

Semasa menyediakan sarapan anak-anak, saya sudah diserang ‘stress’ .  Bila difikirkan, saya mengandaikan ia berpunca lewat membaca Mathurat.  Kalau baca pun, hati tidak khusyuk.  Situasi yang dialami pagi ini- jiwa yang stress dan badan yang kurang sihat seolah-olah mahu menghalang  dari meneruskan hasrat ke masjid.

Saya kebingungan sekejap.  Mahu pergi, sudah lewat.  Kalau tidak pergi, minggu hadapan baru berpeluang  ke masjid semula.  Sambil meneruskan kerja, saya berdoa, “Ya Allah! Jika aku akan mendapatkan kebaikan di masjid hari ini, berilah daku kekuatan untuk ke sana”.

Akhirnya saya memanggil Aqil, “Aqil, jom ikut Ummi.  Kita cari biskut gula nak?”

“Nak”

Ia satu usaha memujuk anak agar keluar bersama.  Sejak Aqil yang berusia 4 tahun pandai bermain game internet, dia menjadi asyik dan kadang-kadang susah mahu diajak ke mana-mana.

Saya segera menyalin pakaian Aleeya, mengambil kunci kereta dan kunci rumah, lantas keluar.  Sambil memandu, saya mengulangi bacaan Al Mathurat secara lebih khusyuk agar hati lebih tenang.

Berada di Taman Syurga

Alhamdulillah, buat kali kedua, saya dapat bersama ramai lagi muslimah dari pelbagai negara dan bermacam warna kulit di dewan yang khusus untuk wanita itu.  Hati tenang dapat bersama para muslimah bertudung labuh, berjubah /berabaya dan ramai juga yang berniqab.  Jarang-jarang sahaja yang bertudung singkat.  Ini baru Taman Syurga di dunia.  Belum lagi syurga betul di akhirat.   Benarlah sabda Nabi Muhammad s.a.w yang mengibaratkan majlis ilmu seumpama taman syurga.

Sumber foto.

Rasulullah saw pernah bertanya kepada para sahabat,”Jika kalian melewati taman-taman syurga, makan dan minumlah di dalamnya.” Para sahabat bertanya, “Apakah taman syurga itu, wahai Rasulullah?” Jawab beliau,”Majlis-majlis zikir.

(Hadis direkod oleh At-Tirmidzi)

Seperti biasa, Ummu Bilal, muslimah kelahiran Algeria itu melontarkan ceramah dengan bersemangat dan fasih sekali berbahasa Inggeris.   Cuba mendengar dengan teliti sambil melayan Aqil dan Aleeya bermain.

Beberapa lagi muslimah turut membawa anak-anak kecil.  Ada ruang untuk mereka bermain di dalam masjid.  Ada yang datang lebih lewat.

Setelah agak lama, seorang muslimah berjubah dan bertudung labuh membawa seorang wanita berseluar, berblouse dan bertudung kecil yang masih menampakkan rambut didahinya.  Dari iras wajahnya, saya kira dia berbangsa Arab.

“Mungkin wanita itu ahli keluarga muslimah yang membawa dia masuk.  Mungkin dia baru membiasakan diri dengan kelas-kelas pengajian begini”, fikir saya.

Wanita yang masih muda itu kelihatan tekun mendengar sambil mencatat.

“Bagusnya dia… “  hati berbisik.

Seperti bayi yang baru dilahirkan.

Kelas hampir ke penghujungnya.  Tiba-tiba muslimah tadi membawa wanita itu ke hadapan berjumpa dengan Ummu Bilal.  Berlakulah suatu peristiwa yang tidak disangka.

“Asyhadu an la ilaha illallah”

Ummu Bilal menggenggam tangan wanita itu.  Wanita jelita itu menurut lafaz keemasan tersebut.

“Wa asyhadu anna Muhammadar rasuulullah”

Wanita itu menurut lagi.

Bayi yang baru dilahirkan suci dari dosa-dosa.

Seusai menuturkan kalimah syahadah itu, rona pipinya mula memerah, lantas air mata tidak dapat ditahan lagi.

Saya cuba menahan air mata dari tumpah di bibir mata.  Malu rasanya jika orang lain melihat saya tidak dapat menahan emosi.  Rupa-rupanya, ramai lagi yang menonton peristiwa tersebut membiarkan sahaja air mata melimpah.

Ya Allah! Bahagianya kurasakan… melihat peristiwa yang turut disaksikan lebih dari 40 hadirin.

Kami terus merapati wanita bertuah itu, menyalami saudara baru kami, memeluknya sambil mengucapkan tahniah.  Saya berbisik di telinganya, “Congratulation!  Allah love you so much”.

Rasa stress di waktu pagi dan badan yang keletihan bagai disirami air mawar yang mewangi.  Alhamdulillah… Allahuakbar!  Ini kali pertama buat saya menyaksikan satu jasad seperti bayi baru dilahirkan semula.  Ramai di antara pembaca yang mungkin sudah kalih dengan suasana begini.  Bersyukurlah kerana mendapat nikmat yang besar ini.   Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

Nikmat melihat seseorang menjadi saudara baru Islam bagai meniup semangat agar terus berjuang menegakkan Islam dalam diri, berusaha menyampaikan kepada orang lain dan menegakkan dalam keluarga dan negara.

Catatan 20 Dzul Qi’dah 1432H/18 Oktober 2011

H I M P U N

Semasa sedang membuat catatan ini, hati teringat pada kempen HIMPUN yang disebarkan melalui Facebook.  Betapa berat ujian Allah buat umat Islam di Malaysia, dalam keghairahan segelintir non muslim di negara non muslim cuba mengenal Islam dan kembali ke agama fitrah ini, segelintir umat Islam yang mendapat nikmat teragung sejak dilahirkan ini begitu mudah mengorbankan nasib akhirat mereka yang kekal abadi.  Proses memurtadkan dan dimurtadkan bukan perkara kecil disisi Islam.  Murtad adalah jenayah terbesar- musuh nombor 1 (bukannya dadah), mengatasi jenayah bunuh, zina, riba, minum arak, mencuri dan sebagainya.

Himpunan yang bakal diadakan ini diharap dapat menggesa kerajaan Malaysia yang ada  sekarang agar;

1) Meluluskan Kanun Jenayah Islam yang mengandungi hukuman hudud di dalamnya.   Salah satu hukuman hudud ialah terdapatnya undang-undang pencegahan murtad.

2)Menggesa kerajaan mereformasikan sistem pendidikan negara agar bertunjangkan tauhid untuk rakyat beragama Islam.

3)Membina semula masyarakat bertamadun yang seimbang antara fizikal dan spiritualnya.  Apabila keseimbangan ini wujud, kita tidak perlu bimbang dengan ancaman memurtadkan orang Islam kerana Islam itu sendiri agama ketenangan, kebahagiaan dan kedamaian.  Sesiapa yang pernah merasa damai dengan Islam, sudah tentu tidak akan mencari yang lain lagi.  Baca pengalaman mubaligh Kristian mengunjungi rumah saya di sini.

Belum sempat saya melangsaikan artikel ini, terbaca pula satu posting di grup Facebook,

“Demo HIMPUN ni lebih mulia drp demo BERSIH. Demo HIMPUN ni pasal membantah usaha2 pihak kafir yg cuba memurtadkan umat Islam.
Puak2 PAS/PKR janganla tak join pulak. Demo BERSIH yg berimamkan Ambiga boleh korang join takkan yg ni tak boleh? Tunjukkanlah semangat Islami tu….”

Rasa ‘confuse’ pula pada objektif HIMPUN bila timbulnya ulasan sebegini.  Namun harapnya ia hanya pandangan individu berkenaan sahaja.  Secara ringkasnya, khalifah pertama Islam, Abu Bakar r.a melaksanakan hudud kepada mereka yang murtad.  Jadi perhimpunan sejuta ummah  tidak perlu diadakan pada waktu itu dan semua zaman khilafah Islam selepasnya.  Allah mencegah jenayah kepada hamba yang melaksanakan perintahNya.  Inilah yang diusahakan oleh Kerajaan Islam Kelantan sejak 20 tahun yang lalu.  Selain memperkasakan pendidikan Islam melalui sekolah-sekolah YIK (Yayasan Islam Kelantan), kita mahu tindakan yang berkesan berbanding laungan pidato atau perhimpunan yang tidak membawa ke mana-mana.  Bahkan jika tersilap langkah, ia boleh dieksploitasikan oleh pihak tertentu bagi menimbulkan permusuhan antara kaum dan antara agama yang mana kita sudah lama berada dalam situasi bertoleransi antara satu sama lain.  Moga Allah melindungi segala usaha yang baik dan ikhlas keranaNya.

Percaya dan yakin bahawa Allah ada bersama undang-undang yang telah digazetkan olehNya sendiri di dalam al-Quran.  Tunggu hamba-hambaNya melaksanakan sahaja perintahNya itu, akan berhujananlah segala rahmat, barakah dan perlindunganNya untuk bumi Malaysia yang tercinta.  Yakini dan percayalah kepada Allah yang mencipta diri kita dari tiada kepada ada.

Saya berharap semua yang mengaku Islam, tidak kira dari jemaah Islam mana, dan tidak kira dari ahli UMNO, PKR, DAP- terutama ahli parlimen yang beragama Islam dapat menyokong perlaksanaan Kanun Jenayah Islam bermula dari undian dalam dewan yang mulia (Parlimen) hingga kepada publisiti di media-media kerajaan.  Inilah yang lebih utama dilakukan sekarang bagi membendung gejala murtad.

Ma’qil Ibnu Yasar r.a berkata “ Saya mendengar Nabi SAW bersabda, “Tiada seorang hamba yang Allah serahkan kepadanya untuk memimpin segolongan rakyat lalu ia tidak memelihara rakyatnya itu dengan menuntut dan memimpin mereka kepada kemaslahatan dunia dan akhirat melainkan tiadalah ia mencium bau syurga.”  Hadis direkodkan Imam Bukhari 93:8 dan Imam Muslim 1:6.

Rasulullah SAW bersabda,  “Kamu semua begitu bercita-cita terhadap jawatan kepimpinan, ia akan menjadi penyesalan pada hari kiamat. Ia sesuatu yang nikmat pada permulaannya tapi keburukan pada akhirnya.” Direkodkan Imam Bukhari.

Wassalam.

 

 

Ummu Abbas

22 Dzul Qi’dah 1432H

Melbourne

Suami berzina: Apa yang perlu isteri buat?

Submitted on 2009/05/26 at 5:52am

assalamualaikum…

saya ada masaalah berkaitan rumahtangga… sebelum ini rumahtangga saya aman bahagia,. untuk pengetahuan kak, baru 4 tahun saya berumahtangga dan anak masuk 2 orang. Sekarang saya mengandung 8 bulan.. baru-baru ini suami saya berterus terang bahawa dia telah terlanjur dengan bekas teman wanitanya di universiti dulu.. dan dia ingin mengambilnya sebagai isteri.. saya sedih yang teramat sangat. sukar menerima kenyataan.. setiap kali solat saya pohon allah beri petunjuk apa yang harus saya lakukan, perlukah saya menberi izin sedangkan saya terlalu sedih dengan keputusan ini. kini saya redha dan memberi izin suami berkahwin lagi. bagaimana saya ingin mengubat hati ini. sebenarnya saya takut suami akan mengabaikan saya dan anak2. saya pohon kak berikan saya nasihat berkaitan poligami.

***************
Wa’alaykumussalam warahmatullahi wabarakatuh,

Mai yang dikasihi Allah,

Pertama kali, akak mohon maaf kerana lambat memberi respon pada persoalan Mai. Keadaan akak yang agak sibuk dan kurang sihat menyebabkan ia tertangguh.

Mai yang dihormati,

Sebagai perempuan, akak faham perasaan Mai yang berhadapan dengan masalah suami sekarang. Sebelum akak memberi pandangan lanjut, akak mahu Mai fahami terlebih dahulu bahawa semua takdir Ilahi sama ada baik atau buruk adalah kerana Allah mahu kita kembali kepadaNya. Kembali dengan ertikata kita mengabdikan diri kepada Allah sepenuh jiwa raga.

Mai,

Kalau kita sedih dan cemburu bila suami memberi perhatian pada perempuan lain, Allah lebih cemburu bila para hambaNya memberi perhatian kepada urusan duniawi lebih dari urusan mencari redaNya. Ini kerana Allah telah menetapkan objektif Dia mencipta kita melalui surah al-Zaariyaat, ayat 56,

Tidak Aku jadikan jin dan manusia kecuali untuk menyembahKu”

Allah akan sentiasa menguji kita sehingga kita benar-benar bertaubat. Allah tidak mencipta kita kecuali untuk menjadi hambaNya.

Mai,

Berhubung persoalan Mai, apakah jalan terbaik untuk berhadapan situasi suami yang ingin berkahwin lagi. Sementelah pula suami sudah terlanjur berzina dengan bekas teman wanitanya.

Untuk pengetahuan Mai, menurut peruntukan hudud, seseorang yang telah dan pernah berkahwin apabila sabit melakukan zina, maka pesalah harus direjam sampai mati. Dalam kes ini, suami Mai sendiri mengaku dia telah berzina. Pengakuan yang kita sebut ikrar dalam prinsip pembuktian Islam adalah salah satu kaedah yang diterima pakai untuk mensabitkan kesalahan. Justeru itu, nyawa suami Mai dalam konteks ini sudah menjadi halal untuk dibunuh dengan cara direjam dengan batu.

Hukuman rejaman dengan batu sehingga mati ini tidak didatangkan melalui nas al-Quran. Sebaliknya datang melalui sunnah Rasulullah s.a.w.

Rasulullah s.a.w berkata,

Tidak halal darah seseorang muslim kecuali dengan salah satu 3 perkara: Kufur setelah beriman (yakni murtad), berzina setelah berkahwin dan membunuh seseorang bukan kerana balas bunuh”.

Rasulullah s.a.w telah melaksanakan hukuman bunuh kepada penzina yang sudah berkahwin dengan merejam menggunakan batu sampai mati. Amalan ini terus ditunaikan oleh para sahabat selepasnya.

Jika kita menurut tentang konsep kehakiman Islam di atas, pada pandangan akak, adalah lebih baik Mai membuat tuntutan fasakh sahaja di Mahkamah Syariah. Ia bukan lagi menyentuh isu mengizinkan suami kahwin lagi atau tidak. Itulah jalan yang ada dalam keadaan Negara tidak melaksanakan hukum hudud. Perlu difahami juga, menjadi tanggungjawab pemerintah atau pihak berkuasa melaksanakan hukum hudud. Individu tidak boleh mengambil tanggungjawab tersebut.

Pandangan di atas adalah berdasarkan zahir maklumat dan persoalan yang dikemukakan. Selain daripada pandangan di atas, di sana ada beberapa perkara lagi yang harus difikirkan yakni,

1) Adakah suami Mai benar-benar terlanjur dengan bekas kekasihnya itu atau ia hanya satu helah untuk mendapat restu mudah bagi berkahwin lagi?
2) Mai juga harus mengoreksi diri adakah Mai pernah mengabaikan hak suami untuk melakukan hubungan intim. Sekiranya ada, anggaplah ujian ini sebagai penghapus dosa tersebut. Namun demikian, bagi pihak suami, ia bukan alasan untuk berzina dengan orang lain. Masih ada ikhtiar selain berzina yakni memberi didikan pada Mai menurut landasan Islam, berpuasa dan berkahwin dulu dengan calon yang sesuai.
3) Mai juga harus muhasabah diri adakah Mai pernah melayani lelaki selain suami sama ada layanan dalam pergaulan biasa atau lebih dari itu. Jika pernah, maka apa yang Mai lalui sekarang adalah satu teguran dari Allah agar Mai memperbaiki diri untuk berakhlak dengan akhlak muslimah sejati. Jika Mai bukan begitu, maka lebih baik Mai solat hajat dan solat istikharah untuk membuat keputusan. Jika Mai mendapat petunjuk fasakh itu sebagai jalan keluar, bertawakkallah kepada Allah bahawa Allah akan memberi kehidupan yang lebih harmoni seperti menggantikan pasangan yang lebih baik buat Mai dan anak-anak.

Mai yang dikasihi,

Akak berpandangan Mai perlu mengambil keputusan tegas dalam hal ini. Ia melibatkan hukum Allah dan masa depan pendidikan anak-anak. Mai hanya boleh berlembut sekiranya suami Mai bertaubat dengan taubat nasuha serta memperbaiki amalannya dengan sungguh-sungguh. Itu pun Mai masih berhadapan dengan risiko seperti mendapat penyakit kelamin dan kesan pada hubungan intim yang akan dilakukan bersama suami kelak.

Dalam kes penyakit kelamin, Mai perlu minta dari suami agar melakukan pemeriksaan kesihatan. Jika suami masih sihat, bolehlah Mai bertolak ansur dan memberi dorongan agar suami bertaubat dan berubah. Jika sebaliknya dan Mai pula belum dijangkiti sebarang jangkitan, maka menurut pandangan Islam, kita sepatutnya tidak membiarkan diri terjun ke lembah yang memusnahkan diri kita.

Kaedah Islam menyatakan,

Tidak boleh memudaratkan (orang lain) dan tidak boleh dimudaratkan (oleh orang lain).”

Mai,

Jika Mai mahu menyintai Allah dan dicintai Allah, lakukan sesuatu keranaNya semata. Mai harus berani dan yakin pada janji-janji Allah.

Indahnya hidup kita bila kita mengabdikan diri sepenuhnya di bawah kekuasaan Allah.

Taat dan patuh kita pada manusia patuh bersyarat dan bukannya patuh mutlak. Apabila manusia berani mencabar hukum Allah, maka berpalinglah dari mereka dan hadapkan wajah untuk Allah semata.

Inilah akidah kita dan inilah janji kita sejak sebelum kita dilahirkan oleh kedua ibubapa kita.

Allah berpesan kepada kita melalui ayat 28 surah al-Kahf,

Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta dia menurut hawa nafsunya dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”

Mai,

Akak mohon maaf jika jawapan di atas kurang memuaskan hati Mai. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Allah tidak membebankan seseorang kecuali menurut tahap kemampuannya.

Teruskan bersabar Mai dan mintalah pertolongan dari Allah. Akak nasihatkan Mai merujuk juga masalah ini ke pejabat syariah berdekatan. Apa yang penting ialah kita mahu penyelesaian yang diredai Allah. Apabila Allah reda, hati akan tenang meskipun pahit menghadapi kenyataan.

Mai,

Jika terdapat lagi kemusykilan, bolehlah bertanya lagi.

Apa yang baik itu dari Allah, dan apa yang kurang dari kelemahan akak sendiri.

Sekian, wassalam.

Yang benar,
Ummu Abbas
2.53pm
8 Jun 2009