Monolog Ramadan

Kekasih beransur berlalu meninggalkan diriku yang masih terkongkong di dunia hina ini. Nafsuku belum benar-benar merdeka dari penjara dunia.


Ku mohon ampun dariMu Ya Allah. Ku bertaubat padaMu ya Allah dari segala noda dan dosa.

Ku maafkan sesama insan yang lemah sepertiku demi silaturrahim yang berpanjangan.


Aku mencari permata lailatul Qadr meskipun aku terasa tidak layak untuknya. Aku sungguh lemah tidak berdaya.  Dosaku banyak, hatiku kotor dan amalanku sangat sedikit.


Beberapa hari lagi, syawal bakal menjelang…bererti syaitan akan dibebaskan. Aku menyuluh diri… aku menyemak akhlakku… masihkah sama seperti sebelum Ramadan. Aduh.. Ya Allah… Betapa lemah dan daifnya diriku. Aku belum berubah… masih mengulangi suluk yang buruk.  Mampukah aku memperbaikinya selepas Ramadan?

Bila syaitan berazam seperti di bawah ini, aduh! gawat nih… Aku pun bisa berazam lebih kuat lagi untuk taat pada Allah selepas Ramadan nanti.


Ya Allah… tiada daya dan kekuatanku melainkan dengan pertolonganMu jua. Aku tetap merasa lemah. Aku lemah ya Allah. Nafsuku sendiri belum benar-benar dapat ditewaskan…mana mungkin jika ia mendapat sokongan iblis. Iblis memohon lesen dari Allah untuk menyesatkan manusia sepertiku,

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِي لأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الأَرْضِ وَلأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

Iblis berkata, ” Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya“.

Al-Hijr 15:39

Patutlah ramai manusia merasa seronok dengan maksiat. Mereka telah dibius syaitan sehingga melihat yang jelek itu indah dan lazat. Selemah itukah aku dan manusia? Rupa-rupanya ada satu golongan manusia yang mempunyai immune terhadap sentuhan iblis. Kata iblis,

إِلاَّ عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

Kecuali di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang ikhlas (dibersihkan dari sebarang syirik)”.

Al-Hijr 15:40

Aku bimbang… aku takut.. untuk berlaku ikhlas sahaja terasa sukar sehinggalah malam tadi, aku menemui kalamullah,

قَالَ هَذَا صِرَاطٌ عَلَيَّ مُسْتَقِيمٌ

Allah berkata, “Inilah satu jalan yang lurus, yang tetap Aku memeliharanya.

Al-Hijr 15:41

إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلاَّ مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ

Sesungguhnya hamba-hambaKu, tidaklah ada bagimu sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, kecuali sesiapa yang menurutmu dari orang-orang yang sesat (dengan pilihannya sendiri).

Al-Hijr 15:42

Oooh… begitu rupanya. Jika kita telah berusaha menjadi hamba Allah, pasti syaitan menjadi lemah dan tidak berdaya menyesatkan kita. Apa yang penting, ilmu sentiasa ditambah, beramal dengan ikhlas dan bertaubat dari kesalahan sama ada dengan Allah atau sesama manusia.

 

Ramadan yang tersisa…mampukah ku kejar untuk mendapat ijazah taqwa?

 

Ummu Abbas
21 Ramadan 1430H
3.00pm

Advertisements

Lagi Tip Berhadapan Kerenah Sahabat

Nota Ummu Abbas:

Saya tidak berkesempatan lagi untuk mengedit ejaan dan tatabahasa bagi soalan yang dikemukakan di bawah. Jadi saya paparkan dalam keadaan asal. Sukalah saya ingatkan kepada para pengunjung untuk melatih diri menulis dengan baik. Ia lebih mudah difahami dan lebih seronok dibaca. Ejaan ringkas untuk sms itu, tidak mengapalah sebab ruangnya terhad.

Dalam blog ini, ruang terbuka luas dan tidak dihadkan untuk anda menulis dan mengejanya dengan penuh. Ia juga membantu adik-adik yang sedang belajar untuk menjawab subjek Bahasa Malaysia dengan baik dalam peperiksaan nanti. Insya Allah.
Soalan-soalan sebelum ini, saya edit jugalah setakat terdaya.

Menghubungkan silaturrahim memurahkan rezeki
Menghubungkan silaturrahim memurahkan rezeki

Lagi Soalan Berkenaan Kerenah Sahabat

Salam..
saya ada seorg sahabat..kenal smenjak ting.1…skrg sudah ting.5…kami boleh lah dikata kan rapat..dan mnjadi tanggapan kpd sahabat2 lain bhw kami adlh ‘kawan baik’,,atau ‘belangkas’…walaupon org kate bgitu,rahsia sy takde sy share dgn dia,,sy hnya dgr rahsia2 dia..sbb dia yg nk share..msuk thun ini saya sudah 3tahun duduk sebelahnya didlm kels..sy sudh mngetahui sifat dan perangai nya..seboleh2, sy mnjaga hati nya..ttpi dia kerap mnyakiti hati sy,,mngungkit kesalahan sy,mngatakan sy ini buknlah shbt yg baik,,hatinya itu ego..sy takde pun nk ungkit ape2 yg dia buat..prnh die tak tegor sy sebulan..sy tnya tpi dia caakp saja2 dan ntah..sehingga banyak kali pernah sy mnangis dan trtekan dgn sikapnya..sy suka brkwn dgnnya..ttpi itulah..sy kesal dgn sikapnya..dia sudah tahu tapi buat2 tak tahu..sy cuba utk perthnkn..sbb thn ini sy akn mnduduki pperiksaan spm..itu yg lbih pntg …

Pandangan Ummu Abbas

Assalamu’alaykum warahmatullah,

Pertama-tamanya, sukalah saya menarik perhatian pembaca bahawa Islam mengatur secara lengkap etika bersahabat. Justeru luangkan masa untuk memahami konsep bersahabat menurut Islam.

Antara buku yang boleh dirujuk ialah Bimbingan Mukmin, jilid 1 dan 2. Terdapat satu bab berjudul Adab Pergaulan, Persaudaraan dan Persahabatan. Tajuk kecil di bawah bab ini antaranya ialah Keutamaan pergaulan dan persaudaraan, Menentukan cinta kerana Allah, Tanda kebencian kerana Allah, Sifat yang harus diperhatikan dalam memilih sahabat dan lain-lain.

Beruntunglah bagi mereka yang bersekolah di sekolah YIK (Yayasan Islam Kelantan) kerana adab pergaulan dalam Islam diajar secara agak mendalam. Mungkin juga sekolah-sekolah agama rakyat dan sekolah Islam yang lain mempunyai silibus yang sama. Lebih beruntung bila mereka beramal dengan apa yang mereka tahu.

Setelah memahaminya, latihlah diri untuk beramal dengannya. Ikhlaskan hati, pasti hati senang untuk menghayatinya. Insya Allah.

Berhubung persoalan di atas, bagi meringkaskan jawapan dan mudah membacanya, saya susun jawapan berdasarkan langkah-langkah yang perlu diambil.

1. Pada peringkat pertama berhadapan dengan sikap yang kurang menyenangkan ialah sabar.

Yakinilah adikku, jika kita bersabar, Allah akan hapuskan dosa-dosa kita yang lalu. Tiadalah sesuatu yang menyakiti orang beriman kemudian mereka bersabar kecuali Allah akan hapuskan dosa-dosanya yang lalu.

Allah mengasihi adik, justeru didatangkan ujian melalui sahabat adik itu untuk memberi pahala kepada adik. Juga mematangkan adik dalam mengenal watak insan di sekeliling.

2. Minta penjelasan lanjut mengenai perkara yang dia tidak berpuas hati.

Contoh; Apakah perbuatan kita yang menyakiti hatinya. Mungkin kita melakukannya tanpa disedari. Kalau benar-benar ada, maka mohon maaf darinya.

3. Adalah berdosa meninggalkan tidak bertegur sapa lebih dari tiga hari. Walaupun kita tidak memulakannya, adalah baik kalau kita mulakan dahulu memberi salam. Setelah kita berusaha 3 kali, maka lebih baik buat tidak tahu sahaja akan sikapnya tersebut. Insya Allah, lama-kelamaan dia akan sedar bahawa dia kurang dipedulikan akibat sikapnya itu.

Robot pun sudah pandai bersalam!
Robot pun sudah pandai bersalam!

Rasulullah SAW mengingatkan kita,

لا يحل لمسلم أن يهجر أخاه فوق ثلاث يلتقيان فيصد هذا ويصد هذا وخيرهما الذي يبدأ بالسلام

Maksudnya:
Tidak halal bagi seorang muslim meninggalkan saudaranya yang muslim lebih dari 3 hari. Mereka bertemu tetapi saling memalingkan muka dari yang lain. Sebaik-baik antara keduanya ialah yang mula-mula memberi salam.

Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari.

4. Kalau mampu nasihatkan dia, nasihatkan dulu secara baik dan tanpa diketahui orang lain. Berterus terang tentang sikapnya yang tidak menyenangkan secara spesifik.

Contoh: Apabila dia menuduh adik seorang sahabat yang tidak baik. Terus bertanya padanya apakah maksudnya sahabat tidak baik itu. Apakah sikap adik yang tidak disenanginya. Apakah sifat adik yang bertentangan dengan adab Islam? Jika dia tidak dapat menyebutnya dengan fakta yang jelas, maka giliran adik menasihatinya bahawa perbuatan menuduh tanpa bukti itu adalah haram dan berdosa.

5. Setelah berusaha menyedarkan dia, usah difikirkan sangat tentang sikapnya yang negatif. Kelak akan memberi kesan negatif pada diri kita sendiri. Nauzubillah. Selagi dia tidak melakukan sesuatu yang menjatuhkan maruah kita maka maafkan sahaja kesilapan dia walau dia tidak memohon maaf.

Allah menjanjikan kasih sayangNya bagi mereka yang memaafkan. Allah berkata dalam surah Ali Imran, ayat 134,

الَّذِيْنَ يُنْفِقُوْنَ فِىْ السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِيْنَ الْغَيْظَ وَالْعَافِيْنَ عَنِ النَّاسِ‌ؕ وَاللّٰهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِيْنَ‌ۚ‏
Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.

6. Bersifat tetap dalam memelihara amanah rahsia yang pernah dicurahkan walaupun sikapnya menyakitkan hati.

7. Doakan dia setiap kali selepas solat agar Allah bukakan pintu hatinya untuk melihat kebenaran dan memilih hanya yang benar di sisi Allah.

8. Dalam tempoh dia masih dengan sikap angkuhnya, pedulikan sikap dia yang menyakitkan, cari sahabat baru dan fokus pada exam. Ingat dan yakinlah bahawa Allah akan kurniakan sahabat yang jauh lebih baik.

Pengalaman akak masa di sekolah menengah dulu, bila ada kawan-kawan menyakiti hati, akak ambil ia sebagai satu cabaran untuk beri tumpuan pada pelajaran. Perbuatannya akak adukan pada Allah dan fokus pada belajar.

Allah itu Maha Mendengar adikku. Adu pada Allah bukan bererti kita minta Allah timpa bala pada mereka. Sebaliknya minta ALlah berikan sifat sabar pada kita dan beri petunjuk pada kawan-kawan kita itu.

Akhirnya, bila akak dapat keputusan cemerlang dalam peperiksaan…terdiamlah mereka dan mereka hormatkan diri kita. Lepas itu jadi kawan baik pula.

Ada kawan-kawan lain yang memahami memberi sokongan pada akak.

Paling penting untuk difikirkan lagi ialah apakah Allah juga ada ‘sakit hati’ dengan kita? Bila kita pasti bahawa kita tidak melakukan perkara yang dimurkaiNya, maka cukuplah reda Allah untuk kita meskipun manusia membenci kita. Bukankah begitu?

Namun sekiranya kita masih melakukan perkara yang haram seperti mengumpat, membuka aurat, bergaul dengan lelaki bukan mahram tanpa urusan syarak, menyakiti hati ibu, maka wajarlah kita kembalikan diri kita kepada Allah. Allah mahu kita sedar melalui perbuatan kawan kita itu bahawa kita sedang ‘menyakitiNya’. Jika kita rasa kawan kita patut minta maaf dari kita, maka kita lebih wajib lagi memohon ampun kepada Allah dengan sebenar-benarnya.

Pandangan akak di sini berdasarkan apa yang akak faham sahaja dari persoalan adik. Ada perkara atau cara boleh berubah berdasarkan keadaan dan sebab-musabbab.

Akak doakan adik sentiasa berada dalam hidayahNya, mendapat kawan yang baik dan diredai di sisi Allah serta berjaya dalam exam. Akak juga doakan kawan adik itu mendapat taufik dan hidayah dariNya. Moga dia menjadi sahabat yang lebih baik di masa-masa akan datang. Amin…ya Rabbal alaamin.

Apa yang baik, ilmu itu dari Allah. Apa yang kurang, itulah kelemahan akak sebagai makhluk. Harap maaf jika ada sesuatu yang diperkatakan kurang menyenangkan.

Ummu Abbas
21 Safar 1430/ 17 Februari 2009
9.46pm