Anggota Alleycats Peluk Islam 2

Kucing Alleycast

Buku yang Shah Alleycats cari tiada pada waktu itu. Saya berjanji akan tolong dapatkan buku tersebut. Sementelah dia sedang berulang alik dari KL-Kota Bharu semata-mata mahu mendalami ilmu Islam. Kelas yang dianjurkan oleh JHEAIK memang dikhususkan buat saudara baru Islam.

Shah menyebut dia adalah pemain gitar bagi kumpulan Alleycats. Dia berkerja dengan Alleycats yang banyak menyanyi di kelab-kelab.

Saya tidak banyak bertanya tentang hal itu. Saya faham sebagai insan yang baru kembali ke agama fitrahnya, asas yang perlu dia faham mendalam terlebih dahulu ialah tentang aqidah, akhlak dan ibadat fardu ain seperti solat dan puasa. Mengenai kerjayanya yang tidak berapa ‘ngam’ dengan tuntutan syarak itu akan dia fahami sedikit demi sedikit.

Namun Shah berterus terang bahawa dia sudah ‘resign’ dengan Alleycats selepas membuat keputusan memeluk Islam. Buat masa sekarang adalah penting bagi dia mendalami ilmu Islam.

Tentang pihak media yang memburunya, Shah menceritakan terdapat wartawan hiburan yang tahu hasratnya memeluk Islam menunggu dia di pejabat agama di Kuala Lumpur. Dia cuba mengelak dari bertemu mereka kerana tidak mahu berita keislamannya dihebohkan. Namun pihak wartawan dapat juga menjejakinya lalu khabar mengenainya disiarkan dalam majalah hiburan.

**************

quran%20light

Nur yang terpancar di wajah Shah itu cukup menggambarkan jiwanya berada dalam keadaan tenang.

Janji Allah itu pasti benar untuk membersihkan kekotoran maksiat hambaNya yang beriman kepadaNya setelah kufur. Mereka bersih dari dosa-dosa lampau yang dilakukan sebelum memeluk Islam. Sebutlah apa jenis dosa; membunuh, berzina berpuluh-puluh kali, arak bagai air sejuk yang diminum setiap hari, riba, rasuah dan pelbagai spesis dosa lagi. Ia pasti dibersihkan dengan dua kalimah syahadah, “La ilaha illallah Muhammad Rasulullah”. Kalimah syahadah itu membersihkan selaut dosa bagai air sungai membersihkan batu-batan yang setia di laluannya. Tiada tanah atau kotoran atau sampah yang akan tersisa di atas batuan yang licin itu.

Allah berkata dalam surah al-Anfal ayat 38,

Jika mereka berhenti (dari kekafirannya), nescaya Allah akan mengampuni dosa-dosa mereka yang telah lalu.”

Isi catatan yang akan kekal relevan sepanjang masa ialah penekanan Shah mengenai pentingnya dia sentiasa berdamping dengan ilmu. Meskipun Shah menyebut orang Islam asal itu lain (dengan tidak menambah ilmu) namun realitinya ia tetap sama. Cubalah saudara pembaca teliti isu murtad di kalangan bangsa Melayu. Apakah asas mereka menjadi murtad? Iya, kerana mereka tidak dikenalkan kepada Allah dengan sebenar-benar kenal sejak dari kecil (makrifatullah).

Apa erti kita mengenali seseorang di jalanan, kemudian kita ambil nombor telefonnya serta alamatnya namun kita tidak pernah menghubunginya apatah lagi menziarahinya. Ke mana akhirnya hubungan tersebut? Saudara tentu dapat menjawabnya.

Begitu juga kita dengan Allah. Apa guna kita mengetahui wujudnya Allah dan segala sifat-sifatNya yang agung, namun kita tidak pernah hubungi Dia atau hubungi sekali-sekala bila kita ada kepentingan sahaja. Ke mana akhirnya hubungan tersebut? Komunikasi kita dengan Allah bukan dengan email atau handphone tetapi dengan solat dan doa.

Cuba tanya pada mereka yang murtad, apakah mereka menunaikan solat 5 waktu sebelum ini? Tanya lagi mereka, apa yang mereka faham tentang solat?

Apakah saudara mengira menghafaz beberapa surah al-Quran tanpa faham kandungannya itu akan memugar diri seseorang daripada murtad?

Justeru itu, Islam melalui wahyu pertamanya menyebut “Iqra’”. Bacalah dengan nama Tuhanmu yang mencipta dirimu. Bacalah serta fahamilah apa yang dibaca.

Nabi s.a.w menyebut tanda-tanda Allah limpahkan kebaikan pada seseorang ialah dengan memahami (faqih) dalam agama.

Sesiapa yang Allah mahukan kebaikan pada dirinya, nescaya Allah berikan kefahaman (faqih) mengenai agama.”

-Al-Hadis-

Faqih dan faham memerlukan ilmu sebagai makanan akal. Tanpa ilmu, akal kelaparan.

Prof Yusuf al-Qaradawi mengatakan, “Pokok ilmu ialah makrifatullah (mengenal Allah) dan mengESAkanNya.”

Mu’az bin Jabal menutur kata hikmahnya, “Belajarlah engkau ilmu pengetahuan! Sebab, mempelajarinya kerana ‘khosy-yah’ (takut kerana Allah) merupakan ibadah, menuntutnya adalah tasbih, membahaskannya adalah jihad, mengajarkannya adalah sedekah serta mencurahkannya pada ahlinya merupakan korban (mendekatkan diri di jalan Allah).
*********************

Ia teman tatkala bersendirian, dalil agama serta penolong dalam suka dan duka.

Ia rakan karib di kala sepi, teman terbaik dan paling dekat serta cahaya menuju syurga.

Dengannya Allah mengangkat martabat umat, lalu dijadikannya pemimpin dalam hal kebaikan.

Saya berikan nombor handphone Brother Shah Kirit kepada Shah. Brother Shah Kirit bertugas sebagai Pengurus SABA Islamic Media di salah satu cawangan di Kuala Lumpur. Sekiranya Shah mempunyai masalah, insya Allah dia boleh cari seseorang yang boleh dipercayai untuk membantunya.

Sebaik Shah melangkah keluar dari kedai, saya segera menelefon suami memaklumkan ada saudara baru. Handphone tidak diangkat. Saya meninggalkan sms. Saya tahu suami saya sedang sibuk bila tidak mengangkat handphonenya.

Tidak berapa lama, suami menelefon saya. Dengan nada suara yang sedikit terperanjat, dia bertanya, “Anggota kumpulan Alleycats masuk Islam?”

“Iya, Nur ingat nak minta Abang ajak dia lunch bersama Abang tengahari ni. Boleh berbual lebih lanjut.”

“Dia ada kat sini lagi tak?”

“Tadi dia cakap nak bertolak balik KL tengahari ni. Mungkin sehari dua lagi dia datang balik. Trylah telefon dia,” saya berikan nombor yang telah diambil dari Shah tadi.

Pada masa itu, suami saya menanggung tugas sebagai Pengerusi SAHABAT PENYAYANG MALAYSIA. Sebuah NGO yang mengambil berat tentang dakwah kepada non-muslim dan kebajikan saudara baru yang memerlukan bantuan. Kami berkongsi minat dalam hal ini. Justeru sama ada Shah itu dari kumpulan artis atau tidak, ia bukan soal penting. Sesiapa sahaja yang baru ‘revert’, menjadi tanggungjawab kita membantu mereka.

Oleh kerana Shah lelaki, maka saya hubungkan dia dengan lelaki juga. Perbualan saya di dalam kedai sekadar taaruf ringkas dan mendapatkan maklumat yang boleh membantu. Ia sebahagian kaedah Islam dalam menjaga pergaulan lelaki dan wanita agar fitnah dapat dielakkan.

Kalau tidak silap saya, selang dua hari Shah datang semula ke Kota Bharu. Suami saya mengambil kesempatan makan tengahari bersama Shah dan beberapa sahabat lagi. Sudah tentu saya tidak mengikutinya. Tugasan saya untuk ‘take care’ cukup dahulu buat masa itu.

Banyak pulalah pengalaman Shah memeluk Islam dikutip mereka.

****************
Alhamdulillah, saya menepati janji saya dengan Shah untuk mendapatkan buku 4 sahabat besar Rasulullah s.a.w. Dia datang ambil di kedai. Dia beriya-iya mahu membayarnya. Saya pula beriya-iya menolaknya. Akhirnya saya yang menang. Walaupun saya tahu dia berduit namun saya tetap ingin meraikan saudara baru Islam saya ini. Saya sudah berpakat dengan suami akan hal tersebut walaupun perniagaan saya tidak ke mana waktu itu.

Saya dapat baca sedikit perwatakan dia yang kuat berdikari. Dia juga tidak mengharapkan belas kasihan orang lain.

Tidak berapa lama selepas itu, suatu hari saya menjenguk kedai. Saya terlihat satu bungkusan hadiah yang besar dan tinggi tersandar di dinding dalam kedai.

“Apa ni?” saya tanya pembantu kedai.

“Shah yang hantar tadi. Dia hadiahkan untuk akak,” pembantu itu memberitahu.

Ya Allah, saya dapat mengagak sudah tentu Shah berasa tidak sedap hati kerana saya menolak bayaran buku tempohari. Walhal memang dia berniat untuk membelinya sejak awal.

Bungkusan hadiah dibuka. Satu frame khat timbul bertulisan emas berlatar belakang warna merah terserlah cantik. Bingkainya juga berwarna emas. Harganya saya kira tidak kurang dari RM100.

La haula wala quwwata illa billahil’aliyyul azhim.

Suami saya tidak izinkan menggantungnya di dalam rumah. Saya pun hadiahkan kepada kakak saya yang sedang membina rumah. Namun akhirnya frame itu sekarang tergantung di ruang tamu rumah adik saya di Pasir Gudang.

Hmm…begitulah Allah mengatur rezeki hamba-hambaNya. Rezeki yang berada di tangan kita hari ini, belum tentu milik kita. Ia hanya stesen rezeki sebelum sampai kepada empunya yang sebenar.

****************
Khabar terakhir Shah yang saya tahu ialah dia sudah berkahwin dengan seorang gadis Kelantan dan mendapat anak. Lebih dua tahun kami tidak dapat menghubunginya. Mungkin nombor handphonenya sudah bertukar.

Ya Allah, tetapkanlah hati-hati kami di atas agamaMu dan mentaatiMu. Amin ya Rabbal ‘alamin.

Ummu Abbas
6.25pm
23 Jamadil Awwal 1430H

Advertisements

Anggota Alleycats Peluk Islam

Ini adalah catatan saya pada tahun 2006 yang mana pada tahun tersebut saya membuka kedai buku. Saya edit semula bahasa dan menambah sedikit maklumat. Terdapat isi catatan yang masih relevan dan akan kekal relevan sepanjang masa. Saya akan memberi ulasan dalam entry selepas ini, insyaAllah.

Anggota Kumpulan Alleycats Memeluk Islam

Pagi tadi kira-kira jam 11.00 am, seorang pemuda India bertamu ke kedai buku saya. Semasa dia melangkah masuk ke kedai, saya tidak memakai purdah. Biasanya saya akan mengenakan purdah bila ada lelaki ajnabi masuk ke kedai. Saya membuat pertimbangan sendiri waktu itu, saya merasa tiada gangguan pada hati saya dan saya juga tahu bagi muslimah berpurdah, terdapat keadaan yang mengharuskan dia membuka purdah seperti dalam prosiding kehakiman, muamalat dan lain-lain. Jadi saya mengambil keputusan untuk tidak mengenakannya waktu itu.

Mula-mula, saya biarkan saja dia melihat sendiri buku-buku yang ada namun merasakan seperti dia baru memeluk agama Islam lantas saya bertanya buku apa yang dia mahu. Dia beritahu dia mencari buku berkenaan 4 sahabat besar Rasulullah s.a.w iaitu 4 khalifah termasyhur.

Kemudian saya tanya lagi, adakah dia convert. Dia mengiyakan sambil memberitahu baru 2 minggu dia memeluk Islam. Dia tinggal di Kuala Lumpur. Datang Kelantan untuk belajar agama di JHEAIK (Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Kelantan). Pada masa itu saya menyewa kedai berhampiran dengan JHEAIK. Sambil itu, saya hantar SMS pada suami minta nombor handphone Shah Kirit. “Patut tolong ni, saudara baru,” detik hati saya. Mungkin dia perlukan apa-apa bantuan.

Shah Kirit merupakan pendakwah kepada non-muslim yang juga berbangsa India. Jadi Brother Shah adalah individu terbaik untuk membantu saudara muslim sebangsa dengannya. Memandangkan mereka lebih akrab dengan budaya dan tabiat bangsa sendiri.

Pertanyaan bersambung adakah keluarga telah mengetahui? Dia beritahu belum tapi dia bimbang kerana berita mengenai keislamannya telah disebarkan oleh media cetak.

Terpinga-pinga juga saya. Apa hal yang sampai masuk akhbar pasal keislaman dia. Orang lain ramai lagi yang sudah masuk Islam, tidak bising pula puak-puak akhbar. Seperti memahami apa yang terdetik di hati saya, belum sempat saya bertanya, dia beritahu dia seorang pemuzik.

Ooh! Patutlah tapi tidak biasa pula tengok wajah dia. Saya interview lagi, “Main muzik untuk siapa?”.

“Saya anggota Alleycats”.

“Ada ke anggota Alleycats yang muda-muda, saya ingat semua ahli lama”.

“Ada”.

Saya kenal Alleycats. Saya peminat Alleycats masa kecil-kecil dahulu. Banyak lagu-lagu Alleycats yang saya hafal. Quran saya tidak hafal pula. Pada zaman saya bersekolah rendah, sekolah-sekolah tahfiz belum muncul lagi. Saya hanya hafal surah-surah lazim yang akan dibaca dalam solat. Apabila menjengah usia remaja, syariatlah yang membataskan minat kepada kumpulan Alleycats. Saya hanya kenal ‘tukang nyanyi’ Alleycats sahaja. Pemain muzik, saya tidak perasan pula. Lagipun saya sudah tidak mengikuti perkembangannya sekarang.

Pemuda yang saya tidak tahu namanya itu kelihatan tiada masalah kewangan. Tinggal di hotel Renaissance. Datang sendiri dengan kereta ditemani kawan. Dia beritahu lagi, di KL sokongan kewangan banyak tapi dari segi kelas-kelas agama kurang. Dia datang atas inisiatif sendiri mahu mendalami ajaran Islam kerana mahu mempertahankan iman.

Dengan merendah diri dia beritahu lagi, “Kalau saya tidak belajar dan baca buku, saya bimbang juga sebab saya masih baru dengan Islam. Sekarang pun huru-hara kiamat sudah banyak berlaku”.

Wah… sudah jauh wawasan dia. Mahu ‘standby’ awal-awal dengan ilmu. Alhamdulillah (Bolehlah selidik diri kita yang sudah lama Islam. Berapa saat, minit dan jam sehari kita tekun menambah ilmu semata-mata kerana mahu pertahankan aqidah. Atau kita asyik mengira harga petrol yang naik berganda, gaji tidak naik-naik. Atau apa sahajalah yang tiada kena-mengena dengan taqwa. Bukan salah memikirkan soal manfaat dunia tapi jangan sampai lupa nak ‘upgrade’ iman).

Saya beritahu dia, orang Islam asal sendiri pun kalau tidak mendalami ajaran Islam boleh hanyut juga. Dia menafikan. Dia kata muslim asal ada kekuatannya sendiri. Bukan macam dia. Saya diam sahaja. Dia sambung lagi, kalau keluarga dapat tahu, sudah tentu keluarga anggap dia kafir. (ketawa)

Selepas menghadiahkan buku “20 Soalan Paling Lazim Mengenai Islam”, sambil mengucapkan terima kasih dia berlalu pergi. InsyaAllah, 2 minggu lagi dia akan datang semula.

Saya sempat bertanyakan nama dan mengambil nombor telefonnya. Nama Islamnya ‘Shah’. Saya sudah lupa nama penuhnya. Nama sebelum Islam saya tidak dapat paparkan di sini.

Ya Allah, betapa saya kongsi rasa gembira dengan Asima yang ada bersama saya ketika itu. Setiap kali mengetahui ada saudara baru memeluk Islam, terasa ‘dunia ana yang punye!’. Itulah agaknya antara yang Rasulullah SAW maksudkan kalau seorang sahaja mendapat hidayah, lebih baik dari seluruh nikmat yang ada di dunia ini.

Yang Banyak Dosa
(Allah Maha Pengampun)

Dicatat semula,
Ummu Abbas
6.32pm
22 Jamadil Awwal 1430H

Apabila Ulama Cintakan Dunia

Akan datang kepada manusia suatu masa ketika kemanisan hati berubah menjadi masin. Sehingga pada hari itu, orang yang berilmu dan mempelajari ilmu tidak dapat mengambil manfaat daripada ilmunya.

Maka hati orang-orang berilmu seumpama tanah kosong yang bergaram yang turun ke atasnya hujan dari langit maka tidak juga menjadi tawar.

Apabila condong hati orang berilmu kepada cinta dunia dan melebihkan atas cinta akhirat, maka pada saat itu dicabutlah oleh Allah sumber-sumber hikmah dan dipadamkan lampu petunjuk dari hati mereka.

Maka, akan berceritalah orang yang berilmu di antara mereka itu, ketika ia menjumpai mereka bahawa ia takut kepada Allah dengan lisannya, sementara kezaliman jelas kelihatan pada amal perbuatannya.

Alangkah suburnya lidah mereka dan tanduslah hati mereka ketika itu! Tidaklah terjadi demikian selain para guru mengajar bukan kerana Allah dan para pelajar belajar bukan kerana Allah.”

Ilmu itu bukanlah satu kemahiran bercerita tetapi ilmu itu (menimbulkan) taqwa kepada Allah.

***********

Permata hikmah di atas saya salin dari diari saya ‘Perancangan Eksekutif Islam 2009/1430’. Kali pertama saya membacanya, saya banyak termenung kerana menyuluh diri. Saya sangat-sangat bimbang tulisan-tulisan saya diblog ini seperti ‘habaa an manthuura’ [Al-Furqan; 23]. Dua tiga kali rasa mahu sahaja tutup blog ini. Namun bila mengingatkan niat dan tujuan asal membuka blog, maka saya gagahkan diri untuk terus menulis.

Lebih-lebih lagi bila teringatkan anak-anak yang masih kecil. Takdir Allah, saya menemuiNya dahulu sebelum anak-anak meningkat remaja, sekurang-kurangnya hasil tulisan saya ini ada untuk dipusakakan kepada mereka.

Simpang siur bisikan halus syaitan dan iblis harus ditepis dengan istighfar dan zikrullah. Dunia blog ada kilauan dunianya yang tersendiri. Bilangan pengunjung dan komen-komen terutama yang memuji adakah akan menyingkirkan rasa kehambaan kepada Allah? Atau pujian dan kejian itu terasa sama saja di hati? Ini yang harus dibimbangkan dan dijadikan neraca mengukur niat menulis. Justeru itu sama ada kita meninggalkan komentar atau dikomen, biarlah semuanya kerana Allah. Niat yang ikhlas itulah yang akan menyelamatkan hati kita juga hati orang lain.

Apakah kita mencari pengaruh peribadi atau semata-mata mengajak manusia mengenal dan menuju Allah? Teringat-ingat pula pada satu bait lagu Sweet Charity, ‘Aku menulis bukan kerana nama’.

Bukan Kerana Nama [Lirik]

Jangan kau pandang bibir yang manis
Kerana dia bisa menghancurkan
Jangan kau pandang wajah yang indah
Kerana dia bisa meracunmu

(chorus)
Dengarlah hai teman
Dengarkan bersama
Aku menulis bukan kerna nama
Kerna sifat kasih
Pada sesama insan
Dan menyatakan kasih sayangmu
Kita sama semuanya sama
Apa yang ada hanyalah kehidupan

Jangan kau dengar puisi dusta
Kerana dia bisa merosakkan jiwamu
Dengarkanlah puisi di pusaka
Yang telah turun temurun hari ini

Jangan kau alas hatimu itu
Dengan secebis warna kehitaman
Dialah seperti anai-anai
Lambat laun hancurlah dirimu.

Lagu Sweet Charity

Evergreen juga lagu ini ya. Sampai sekarang mesejnya yang jelas itu dikumandangkan di radio. Bila hati tergelincir dari merasa diri hamba, pautlah kembali pada kedudukannya yang asal. Hanya Allah yang layak menerima pujian dan pengaruh ke atas hamba-hambaNya.

Ayat 23 al-Furqan yang disebut di atas menyebut,

وَقَدِمۡنَآ إِلَىٰ مَا عَمِلُواْ مِنۡ عَمَلٍ۬ فَجَعَلۡنَـٰهُ هَبَآءً۬ مَّنثُورًا
Dan Kami tujukan perbicaraan kepada apa yang mereka telah kerjakan dari jenis amal (yang mereka pandang baik), lalu Kami jadikan dia terbuang sebagai debu yang berterbangan [habaa an manthura].”

Meskipun pada asalnya, ingatan ini Allah tujukan kepada mereka yang kufur. Namun sebagai orang Islam, kita belum tentu selamat dari syirik kecil yakni riyak dalam amalan. Amalan riyak juga termasuk dalam kategori ‘habaa an manthura’ – yakni bagai debu berterbangan.

Banyak lagi perkara yang saya perlu dan wajib belajar tentang dunia penulisan ini.

Ummu Abbas
5.36pm
9 Rabiul Awwal 1430H/ 6 Mac 2009

Masjid Rusila! Berilah Ruang Muslimah Tunaikan Solat Jumaat.

Masjid Rusila di Marang, Terengganu.  Jemaah sedang solat Jumaat pada 26 Muharram 1430H
Masjid Rusila di Marang, Terengganu. Jemaah sedang solat Jumaat pada 26 Muharram 1430H

Jumaat 26 Muharram 1430 bersamaan 23 Januari 2009, suami saya sempat menunaikan solat Jumaat di Masjid Rusila. 2 orang anak berusia 10 dan 9 tahun menyusul Abi mereka. 3 lagi bersama saya di dalam kereta yang diparking seberang jalan bertentangan dengan masjid.

Sambil melayan anak-anak, saya membuka cermin kereta dan memasang telinga menadah ilmu dari ulama rabbani. Khutbah Tuan Guru Haji Abdul Hadi (TGHH) hari itu menyentuh isu Palestin. Tangan saya laju menyalin kalamullah yang dipetik. Beberapa orang muslimah yang berada di kedai kopi dan gerai menjual keropok lekor ikut sama memasang telinga.

Terlintas di hati saya, alangkah baiknya kalau TGHH memberi ruang muslimah bersolat Jumaat di masjidnya. Sebelum ini sudah ada saranan agar masjid-masjid di Malaysia membuka peluang untuk para muslimah menunaikan solat Jumaat. Terutama untuk musafir seperti saya pada waktu itu. Pada permulaannya, bukalah ruang yang kecil dahulu. Kemudian boleh ditambah berdasarkan keperluan dan jumlah pengunjung.

Hassan al-Basri berkata, “Dahulu para wanita melakukan solat Jumaat bersama Rasulullah S.A.W”.

Semasa di Jordan dulu, saya pernah mengikuti solat Jumaat bersama penduduk Arab yang lain. Masjid di sana mesra muslimah. Ada ruang untuk muslimah bersolat Jumaat. Mereka boleh sama-sama mendengar khutbah. Semasa di Sydney pada tahun 2007, saya sempat menunaikan solat Jumaat di Masjid Lakemba, tempat Imam Syeikh Tajuddin al-Hilali yang kontroversi dengan ucapannya, ‘Perempuan yang mendedahkan aurat seperti daging yang terdedah’. Ruang tingkat atas masjid yang khusus untuk wanita penuh dengan jemaah. Segelintir wanita membawa anak-anak kecil.

[http://en.wikipedia.org/wiki/Lakemba_Mosque ]
[http://www.theaustralian.news.com.au/story/0,20867,20653653-601,00.html]

Malunya Saya…

Ada peristiwa yang memalukan saya. Anak-anak saya yang berusia 2 dan 4 tahun ketika itu merengek-rengek kerana jemu. Saya memujuk mereka agar diam. Makcik-makcik Arab turut membantu dengan menghulurkan coklat kepada anak-anak saya. Rupa-rupanya, mereka memang bersedia dengan coklat dan gula-gula untuk memujuk anak-anak kecil yang turut bersama ibu mereka.

Seusai solat Jumaat, saya turun ke bawah dan bertembung dengan 2 orang makcik Arab yang duduk berhampiran saya dalam masjid. Mereka menegur saya kerana bercakap semasa khutbah. “Haram alayki…” kata mereka. Saya terpinga-pinga juga. Saya hanya memujuk anak saya supaya diam. Mereka menegaskan perbuatan itupun tidak boleh. Memadai tunjuk isyarat tangan ke mulut supaya anak-anak diam, ajar mereka lagi. Saya hanya mengangguk dan senyum kepada mereka. Oleh kerana semenjak tahun 1998 berada di Malaysia, saya tidak pernah bersolat Jumaat, saya lupa adab-adab semasa imam membaca khutbah yakni wajib diam dan tidak boleh bercakap.

Nabi Muhammad S.A.W berpesan,
Apabila kamu mengatakan kepada kawanmu; ‘Diam’, pada masa imam sedang berbicara, maka bererti dia telah bermain-main.

Memang benar, ilmu yang tidak diamalkan dan tidak diajar pula kepada orang lain akan luput begitu saja.

Saya akui di Malaysia, para wanita boleh mendengar khutbah secara langsung melalui televisyen atau radio walau tidak ke masjid. Atau sebahagian mereka yang tinggal di sekitar masjid dapat mendengar dari rumah. Itupun jika masjid membuka pembesar suara di luar. Sesetengah masjid, khutbahnya hanya dapat didengar di ruang dalam masjid sahaja. Namun saya sudah jelaskan tadi, buat permulaannya memadai dapat disediakan ruang untuk mereka yang bermusafir. Jika penduduk tempatan memberi sambutan menggalakkan, maka ruang tersebut boleh ditambah dari semasa ke semasa.

Solat Wanita Lebih Utama Di Rumah

Walaupun terdapat perbezaan fuqaha’ dalam memberi izin wanita menunaikan solat Jumaat. Namun tiada pendapat yang mengatakan haram wanita keluar untuk solat Jumaat. Mereka hanya berselisih dalam soal keutamaan sahaja. Keutamaan itu pula bergantung kepada keadaan wanita dan persekitaran masyarakatnya sendiri. Nabi memberitahu bahawa solat wanita itu lebih utama di rumahnya. Hadis yang direkodkan Imam Muslim menyebut,
“Janganlah kamu melarang wanita-wanita kamu untuk solat di masjid, walaupun solat mereka di rumah mereka adalah lebih baik untuk mereka”.

Melihat kepada situasi sekarang, jika kita boleh bersikap terbuka menerima wanita menjadi wakil rakyat, maka asas kepada peranan wanita dalam masyarakat iaitu mengenai solat mereka di masjid lebih-lebih lagi patut diberi peluang dan ruang.

Mutakhir ini juga kita saksikan kebanyakan lelaki yang menjadi pemimpin utama dalam sesebuah rumahtangga kurang mampu memberi ilmu dan didikan agama secara langsung kepada anak isteri di rumah. Para suami, abang-abang atau adik-adik lelaki tidak berbagi ilmu yang di dengar kepada ahli keluarga yang perempuan. Mereka malas bercakap tentang ilmu di hadapan ahli keluarga perempuan mereka. Sebahagian ustaz-ustaz dan imam juga begitu. Mereka mengajar di madrasah, masjid dan sekolah tetapi menjadi alim yang bisu di hadapan ‘rakyat’ kecil dalam rumah mereka sendiri. Mengajak anak isteri turut mendengar kuliahnya juga tidak dilakukan. Menurut pemerhatian saya, hanya sebahagian kecil para suami yang mampu menitik beratkan ilmu pada ahli keluarga mereka.

Justeru, solat Jumaat yang hanya seminggu sekali lebih perlu diberi peluang kepada para isteri dan anak-anak perempuan menunaikannya. Mereka boleh mendengar khutbah sebagai makanan akal dan ruh mereka. Mereka juga boleh berkenalan sesama mereka. Apabila mereka saling mengenali, mereka dapat pula berkerjasama menunaikan kebaikan dan dakwah untuk masyarakat setempat.

Bagi negeri yang hari Jumaat merupakan hari bekerja, wanita yang bekerja boleh keluar ke masjid untuk sama-sama solat Jumaat dan mendengar khutbah. Saya mahu lihat Masjid Negara menjadi perintis dalam hal ini. Sesetengah jabatan menjemput ustazah untuk memberi tazkirah kepada staf wanita sementara yang lelaki menunaikan solat Jumaat. Ia alternatif yang sangat bagus. Namun mendengar khutbah Jumaat adalah lebih baik. Fungsi khutbah Jumaat juga ialah menyatukan fikrah ummat setiap minggu bagi menangani fitnah zaman.

Kereta jemaah memenuhi ruang parking di halaman masjid dan juga sepanjang kiri dan kanan jalan di hadapan masjid.
Kereta jemaah memenuhi ruang parking di halaman masjid dan juga sepanjang kiri dan kanan jalan di hadapan masjid.

5 Pra Syarat Wanita Mahu Solat Jumaat

Bagi wanita yang ingin menunaikan solat Jumaat, syarat-syaratnya sama seperti mahu solat jemaah di masjid;

1. Mendapat izin suami atau wali.
2. Menutup aurat dengan sempurna.
3. Tidak berhias-hias seperti ber’make-up’ atau mengenakan pakaian/ telekung solat yang menyerlah sehingga menimbulkan fitnah di mata lelaki yang melihatnya.
4. Tidak mengenakan wangian seperti kaum lelaki. Bagi lelaki, berwangian itu sunat ketika mahu solat Jumaat. Sedangkan bagi wanita ianya haram. Pesan Nabi SAW kepada kaum wanita,“Apabila salah seorang daripada kamu mahu datang ke masjid, maka janganlah menyentuh wangi-wangian.”
5. Tidak bercampur dengan lelaki ajnabi ketika di jalanan dan di dalam masjid.

Oleh kerana Masjid Pulau Melaka (Masjid Tuan Guru Nik Abdul Aziz) tidak digazetkan sebagai masjid untuk solat Jumaat, saya amat gembira jika saranan ini diberikan respon positif dan Masjid Rusila yang menjadi perintisnya. Kemudian diikuti masjid-masjid yang biasa menjadi tempat persinggahan para musafir seperti Masjid di Raub, Sungai Koyan dan lain-lain.

Ummu Abbas © Islam Itu Indah 2009
28 Muharram 1430H/ 25 Januari 2009
1.09pm