Kehidupan Muslim di Melbourne

Bismillah

Satu soalan singgah di blog ini;

Akak, Di Melbourne ramaikah rakyat Malaysia?? Di Australia ramaikah orang Islam??  Senangkah hidup di sana?? Ada gangguan anti Islamkah??

Jawapan:

Di bawah ini, saya lampirkan satu artikel yang pernah diterbitkan di sebuah majalah.  Artikel ini menceritakan kehidupan muslim di Melbourne secara ringkas dan sedikit penambahan di bawah ini.

Umumnya, sehingga kini muslim paling ramai di Sydney dan Melbourne.  Di bandar-bandar lain ada juga seperti Perth, Adelaide, Brisbane dan Hobart.

Di Melbourne warga  pelajar Malaysia lebih 8000 orang terdiri dari pelbagai bangsa.   Sebahagian kecil berkerja dan mendapat separuh kerakyatan (permanent resident).  Segelintir menurut pasangan yang dinikahi.

Kesenangan itu agak relatif sifatnya.  Saya mohon maaf kerana kurang memahami maksud ‘senang’ secara khusus dalam soalan di atas.

Melbourne CBD
Melbourne CBD

Makna Hijrah Ke Kota Melbourne

 

Suatu hari, dia mendapat perintah untuk berhijrah.  Seluruh pengikutnya turut diarahkan berhijrah.  Hijrah bukan sekadar pada perpindahan jasad dari satu tempat ke tempat yang lain. Bahkan hijrah ke arah sesuatu yang lebih baik pada keimanan, hubungan silaturrahim dan harta benda.  Dari pengorbanan meninggalkan harta, kampung halaman dan sanak saudara yang belum mahu beriman, Allah mengurniakan saudara-saudara baru yang tulus menyintai bernama golongan Ansar, sebuah negara dan juga harta rampasan perang.

 

 

Hijrah atau kembara ini jika diniatkan semata-mata kerana Allah akan memberi hasil positif pada dunia dan akhirat seseorang. Sebaliknya, jika tujuannya sekadar dunia, maka hanya dunia yang akan diperolehi.  Na’uzubillah. Dalam satu hadis berkenaan niat

‘Umar ibn al-Khattab r.a. berkata, ‘Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu”. 

 

Tahun baru hijrah 1434 menyaksikan kami bermastautin di Melbourne selama 2 tahun 2 bulan.  Alhamdulillah, ia juga menjadi saksi genap setahun saya menjadi penulis tamu di sini, menabur ilmu dan berbakti kepada masyarakat dalam ruang yang Allah berikan.

 

Salji hanya ada di pergunungan tertentu di Australia.
Salji hanya ada di pergunungan tertentu di Australia.
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Di tengah Kota Melbourne. Kelihatan stesen tram.

Jika anda berjalan ke seluruh ceruk Kota Melbourne, anda akan dapati pelbagai bangsa menghuni Melbourne sama berganding bahu membangun dan memeriahkan kota.  Mereka sanggup berhijrah dari negara asal bagi memperbaiki kehidupan masing-masing.  Pernah saya bertanya jiran yang berbangsa Lubnan, “Adakah bangsa kamu berhijrah kerana lari dari suasana perperangan?”  Ummu ‘Abd berkata, “Tidak.  Bangsa kami memang gemar berhijrah untuk mencuba sesuatu yang baharu.”  Menurut pemerhatian, komuniti muslim Melbourne dikuasai majoriti Arab Lubnan dan bangsa Turki.  Selain itu terdapat muslim Somalia, Iraq, Afghanistan, Bangladesh, Arab Saudi, Malaysia, Indonesia, Bosnia dan lain-lain.  Jawapannya mengingatkan saya kepada masyarakat di kampung halaman iaitu Kelantan yang suka berhijrah untuk mencuba sesuatu yang baharu.

 

 

Jumlah muslim di Victoria melebihi 90,000 orang.  Faktor jumlah memungkinkan banyak masjid dan surau dibangunkan.  Antaranya masjid di Fawkner, Preston, Sunshine, Broadmeadow, Werribee, Roxburgh Park dan lain-lain.  Info lanjut boleh dilayari di  http://www.ummahdirectory.com.au.   Masjid-masjid ini biasa dipanggil (walaupun ia ada nama sendiri) menurut bangsa atau kumpulan yang mengurusinya seperti masjid Tabligh, masjid Bosnia, masjid Arab, masjid Turki dan terbaru yang sedang diusahakan ialah masjid Melayu.  Terdapat persatuan Melayu Singapura yang sedang mengumpul dana untuk membangunkan masjid Melayu.  Maksudnya di sini ialah prasarana dan kemudahan masjid mahu disesuaikan dengan budaya Melayu.  Bagi menyatukan umat Islam Victoria yang berasal dari pelbagai negara dan mazhab,   The Islamic Council of Victoria (ICV) ditubuhkan bagi memelihara kebajikan dan kepentingan mereka.  Lembaga Imam-imam Victoria (The Victorian Board of Imams) memainkan peranan membuat pengisytiharan penting seperti tarikh mula berpuasa dan tarikh hari raya.

 

 

Muslim di negara non-muslim ini kelihatan begitu berdikari dalam hidup mereka.  Mereka mempunyai banyak jenis perniagaan kecil dan besar, mereka membangunkan masjid dengan usaha sendiri, menubuhkan persatuan mengurusi bekalan daging atau makanan halal (Halal Australia), menubuhkan sekolah-sekolah Islam dan lain-lain.  Melihat mereka mengingatkan saya kepada bangsa Tionghua di tanah air yang kuat berdikari.  Memang ada ‘satu kuasa dalaman yang kuat’ menjadi momentum kepada para penghijrah ini membina hidup mereka di tempat orang.  Di dalam Islam, hukum berhijrah dari negara Islam kepada negara non-muslim dibahaskan ulama. Begitu juga sebaliknya. Yang menjadi persoalannya ialah wujudkah sebuah negara Islam di zaman ini.  Ada perbezaan antara negara yang dihuni oleh majoriti muslim dengan negara Islam.  Tinggal di negara yang diperintah non-muslim yang adil mungkin lebih baik dari tinggal di negara yang mempunyai pemerintah muslim yang zalim.

 

Hingga ke saat nota travelog ini dicatat, warga muslim di Australia masih bebas mengamalkan ajaran Islam sekurang-kurangnya di peringkat individu dan sesama komuniti muslim.  Sebahagian syiar Islam belum diizinkan pemerintah seperti masjid tidak dibenarkan menggunakan pembesar suara semasa azan dilaungkan.  Sedikit masjid dibenarkan menggunakan pembesar suara waktu solat Zohor sahaja.  Kelas-kelas pengajian Islam hidup subur di sini.  Sayangnya di sana terdapat ramai warga Arab terutama anak-anak yang membesar di negara ini sudah melupakan bahasa ibunda iaitu Bahasa Arab.  Ada di kalangan mereka hanya tahu Bahasa Arab ‘Ammi (bahasa pasar) serta tidak tahu berbahasa Arab fushah (bahasa standard).  Bahasa Arab mempunyai kaitan rapat dengan Islam kerana ia bahasa Al-Quran.  Al-Quran merupakan dustur pertama umat Islam.  Tidak dapat tidak mereka yang mahu berpegang teguh dengan ajaran Islam akan berusaha memahami al-Quran.

 

 

Antara Dua Benua

 

Pengalaman tinggal di Jordan semasa belajar dahulu dan di Australia sekarang memberi gambaran menarik dalam memahami erti hijrah. Para imigran muslim di sini sama ada menjadi lebih baik Islamnya atau sebaliknya.  Begitu juga di Jordan dahulu, sebahagian besar pelajar mendapat manfaat dari biah solehah (persekitaran baik yang ada) dan segelintir pelajar masih tetap cenderung kepada budaya hidup yang tidak Islamik.  Benarlah pesan Nabi s.a.w dalam hadis niat yang direkodkan oleh Imam Bukhari dan Muslim bahawa setiap amalan natijahnya berdasarkan niat atau tujuan ia dilakukan.

 

 

Hijrah bukan sahaja memberi kesan pada mata pencarian, bahkan lebih mendasar lagi ialah pada bentuk pemikiran seseorang.  Ada yang terpengaruh dengan cara berfikiran bebas sehingga melepaskan diri dari teraju prinsip al-Quran dan Sunnah.  Bentuk pemikiran ini,  apabila diredai oleh hati akan diterjemahkan dalam cara hidup seseorang. Oleh sebab itu, di dalam Islam, perkara pertama yang perlu dibentuk ialah aqidah.  Aqidah difahami dengan akal/pemikiran sebelum diserap dan diyakini oleh hati.   Dari tahap kepercayaan dan keyakinan yang ada, ia membentuk amalan dan akhlak seseorang.

 

 

Kembara di Bumi Kangaroo menjadikan hidup lebih berwarna-warni bagi penulis sekeluarga.  Hijrah yang sementara ini memberi makna mendalam pada fikiran, hati dan tindakan.  Orang mukmin setiap saatnya hanya ada satu tujuan tinggi dan mulia iaitu fikirnya kerana Allah, zikirnya hanya untuk Allah dan diam geraknya semata-mata mahu mendapat reda Allah.  Maka jika dia berhijrah, objektif yang ingin dicapai dari hijrahnya itu tidak lain dan tidak bukan semata-mata untuk meningkatkan lagi keimanan dan ketaqwaannya.  Jadilah dia seperti ikan di laut, tetap tawar walau airnya masin. Dan jadilah dia seperti buah kelapa yang hanyut, di pantai mana pun ia terdampar, ia akan hidup subur, memberi jasa kepada manusia sekeliling dengan segenap kebolehan dan kemahiran yang ada padanya.  Sabda Nabi s.a.w, “Sebaik-baik manusia ialah yang paling bermanfaat buat manusia lainnya”.

 

Hijrah begitu sinonim dengan travelog keimanan seseorang.  Perbaharui tujuan hijrah supaya hijrah kita tetap terhitung sebagai ibadah.

 

Ummu Abbas

Melbourne, Australia.

17 Rejab 1434H

Sehelai ‘Winter Coat’ Yang Memberi Makna

Foto hiasan

 Indahnya Menyintai Saudaramu

Wani (Nama samaran) ke kedai pakaian bersama kawan-kawannya. Mereka sama-sama mahu membeli pakaian musim dingin di negara yang baru mereka terokai itu.

Mereka berjalan bersama-sama dari satu kedai ‘bundle’ ke kedai yang lain. Satu ketika, Wani terpandang sehelai ‘winter coat’ berwarna hitam yang menarik hatinya. Belum sempat Wani memegang baju itu, seorang kawannya berkata, “Eh… eh… cantiknya baju ini. Saya berkenanlah”.

Wani teringat hadis yang mengatakan tidak beriman seseorang itu sehinggalah dia menyintai saudaranya sebagaimana dia menyintai dirinya sendiri. Wani lantas mendiamkan diri untuk memberi peluang kepada Dila (nama samaran) mendapatkan baju itu terlebih dahulu.

Wani gembira jika Dila gembira. Wani juga teringatkan ayat Allah yang berbunyi,

 وَٱللَّهُ خَيْرُ ٱلرَّازِقِينَ

Maksudnya, “Dan Allah sebaik-baik pemberi rezeki” (Surah Jumu’ah: 11).

Selepas Dila membeli baju itu, mereka berjalan lagi. Tiba di satu kedai, Wani terpandang sehelai ‘winter coat’ berwarna hitam juga tetapi lebih cantik dari yang tadi.  Terlintas juga rasa bimbang di hati Wani jika ada lagi kawan-kawannya yang menyukai ‘winter coat’ itu.  Namun Wani bermujahadah untuk mengutamakan kasih sayang Allah dari ‘benda’ yang sekelumit cuma.  Setelah memastikan tiada lagi kawan-kawannya yang mahukan ‘winter coat’ itu, Wani lalu membelinya kerana kawan-kawannya sudah menemui ‘winter coat’ kegemaran masing-masing.

Memang ada di antara kawan-kawannya yang berkenan tetapi mereka sudah tidak sanggup membeli lagi.

Wani bermonolog, “Syukur alhamdulillah. Benarlah janji Allah”.  Wani mendapat baju yang lebih baik, kasih sayang kawan-kawan dan paling berharga ialah kemanisan iman kerana mematuhi ayat-ayat Allah dan sunnah NabiNya.

“Tidak beriman seorang daripada kamu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti mana dia mengasihi dirinya sendiri.”

Hadis Riwayat Bukhari

Ummu Abbas

16 Syawal 1433H/ 3 September 2012

5.36pm

Melbourne

Tahniah Catriona Ross Kerana Memilih Hijab!

PERUBAHAN imejnya mengundang perhatian ramai ketika bertandang ke Balai Berita baru-baru ini. Sungguh, dia sangat cantik bertudung hingga pujian meniti di bibir beberapa teman media yang menyapa. Sambil tersenyum manis, pelakon berdarah kacukan Melayu-Scotland ini meminta izin ke studio kerana jurusolek sedia menunggu.

pix_middle

Sebelum melangkah, seorang teman bertanya bila dia bertudung. Sambil mengusap mesra ubun puteri sulung kesayangannya yang turut dibawa bersama, Catriona Ross yang mesra membahasakan dirinya Cat menjawab ringkas penghijrahan itu berlaku tanggal 16 Julai lalu.
Berkongsi momen itu dengan Selebriti, pemilik nama sebenar Catriona Noorhayati Ross Bahrin Ross ini menjelaskan, sampai masanya dia bertudung dan niat murni itu dilaksanakan dengan ikhlas tanpa paksaan suami mahupun keluarga.
Tidak mampu menyembunyikan rasa sebak, Cat berkata, semuanya bermula apabila dia menemani sahabat karibnya ke sebuah butik tudung di KLCC pada 14 Julai lalu.
Tergerak hatinya mencuba satu tudung dan ketika melihat wajah di cermin, tiba-tiba terbit satu perasaan pelik hingga bergenang air mata. Sepantas kilat ditanggalkan tudung itu.
Dia yang dihenyak perasaan pilu, hiba dan syahdu kemudian berpusing ke arah temannya seraya spontan meluahkan hasrat mahu memakai tudung. Luahan itu bagaimanapun mengundang tawa sahabatnya kerana menyangka dia bergurau.
“Ketika memandu pulang ke rumah, saya menangis. Sukar untuk jelaskan perasaan saya ketika itu. Sebak, syahdu, hiba, semuanya bercampur-baur. Saya sedar perasaan pelik yang muncul tiba-tiba itu adalah hidayah dari Allah.
“Sepanjang perjalanan, saya tak henti-henti mengucapkan rasa syukur ke hadrat Ilahi. Terharu dan rasa istimewa apabila Allah buka pintu hati saya. Memang sebelum itu pernah terfikir untuk menutup aurat tetapi teragak-agak untuk melaksanakannya.
“Esoknya di rumah, saya gelisah dan rasa serba tak kena. Asyik terfikir untuk memakai tudung dan malamnya saya tidak boleh tidur. Kebetulan pula suami tiada di rumah kerana bertugas di luar Kuala Lumpur, jadi tiada tempat untuk saya mengadu,” katanya sambil menghela nafas panjang.
Pagi Jumaat (16 Julai lalu), berjam-jam pelakon yang popular menerusi drama rantaian Sephia ini menyelongkar almari mencari hijab namun kecewa apabila yang ada hanya selendang.
Dia kemudian menghubungi teman karibnya untuk meminjam tudung. Terkejut dengan permintaan itu, temannya mengajak Cat ke butik untuk belikan beberapa helai tudung. Selesai membuat pembayaran, hijab yang dihadiahkan temannya itu terus disarungkan di kepala.

“Sejak itu saya terus bertudung. Tekad saya, sekali bertudung Insya-Allah saya akan kekal begitu hingga ke akhir hayat. Itu prinsip yang saya pegang sejak kecil.
“Apabila pulang ke rumah, suami menyambut saya di muka pintu dan dia terkejut dengan perubahan itu. Dia bertanya adakah saya benar-benar serius. Selepas berkongsi apa yang saya alami dalam tempoh 48 jam itu, dia ternyata gembira dengan keputusan saya.
“Banyak nikmat yang Allah beri kepada hamba-Nya dan apa yang saya mohon selama ini dalam doa dimakbulkan. Masih segar dalam ingatan, selepas terbabit dalam nahas jalan raya, saya tidak putus-putus berdoa supaya boleh berjalan semula dan doa itu Allah perkenankan.
“Kemudian, ada suara sumbang bercakap saya tak boleh hamil kerana mengalami kecederaan teruk dalam kemalangan itu tetapi Allah makbulkan doa saya. Alhamdulillah saya bunting pelamin. Jadi, nikmat Tuhan yang mana lagi nak saya dustakan? “Saya nekad bertudung kerana tidak mahu terus menerus buta hati. Jiwa saya bagai disiat-siat ketika mendapat hidayah dalam butik itu. Jauh di sudut hati, saya dapat rasakan itu adalah seru daripada Allah.

“Syukur, saat mula-mula pakai hijab hingga sekarang, hati saya tenang dan damai. Ada rasa bahagia yang tidak boleh dizahirkan dengan kata-kata. Ketenangan itu cuma Allah, saya dan teman sehijrah yang faham,” kata anak jati Kota Bharu Kelantan ini yang menahan air mata daripada mengalir.
Perasaan gembira melakukan penghijrahan itu turut dikongsi bersama ibu tercinta. Sebaik mengetahui Cat bertudung, ibunya bergegas terbang ke Kuala Lumpur, malah turut dibelikan tudung untuk dihadiahkan kepada aktres itu.
“Ibu sanggup terbang dari Kelantan semata-mata mahu melihat perubahan saya. Terharu saya melihat riak gembira di wajah ibu dan berita itu turut dimaklumkan kepada bapa saya yang bertugas di Romania.
“Ramai juga teman terkejut dengan perubahan saya dan masing-masing bertanya apa menyebabkan saya tiba-tiba ubah imej. Terus-terang saya sangat bersyukur diberi hidayah dengan cara begini.
“Tak pernah saya rasa setenang ini, sesungguhnya saya antara manusia bertuah,” kata Cat sambil mencium pipi montel buah hatinya, Sephia Rania Ross-Iddin.
Hadir berdua ke Balai Berita, Cat cekap menguruskan Rania. Lebih menarik, bayi comel berusia empat bulan setengah itu seakan-akan memahami komitmen ibunya yang perlu memberi pose terbaik di depan lensa kamera tidak banyak kerenah.
Berkongsi pengalaman sebagai ibu, Cat meluahkan rasa syukur kerana dikurniakan cahaya mata yang mudah dijaga. Lumrah ibu beranak kecil, pasti kurang rehat dan tidur, namun berbeza dengannya apabila tidak berdepan situasi itu.
Zuriat hasil perkahwinannya dengan jejaka pilihan, Shahruddin Mokhtaruddin itu senang dibawa ke mana-mana, malah dari kecil dia yang menguruskan segala keperluan Rania. Jika terbabit dengan penggambaran, Rania ditinggalkan dengan mentua atau ibunya jika bertandang ke Kuala Lumpur.
“Mula-mula memang kekok, maklumlah tidak ada pengalaman, tetapi lama kelamaan saya dapat menyesuaikan diri. Rania anak yang baik dan bukan jenis suka merengek atau menangis.
“Saya gembira dapat melihat dia membesar depan mata. Setiap perkembangannya dapat saya saksikan dan itu momen yang sungguh bermakna.
“Daripada pemerhatian saya, Rania mudah mesra, sangat berdikari dan suka berkawan tetapi mudah terasa hati. Dialah permata hati saya dan suami,” kata lulusan Bachelor Komunikasi Universiti Putra Malaysia ini.
Beralih perihal karier, Cat masih aktif berlakon, cuma seperti kebanyakan teman artis yang mempunyai anak kecil, aktiviti seninya sedikit terhad di mana dia hanya menerima tawaran penggambaran sekitar Kuala Lumpur.
Dia tidak ralat meskipun banyak tawaran terpaksa ditolak demi Rania. Ini kerana sebagai ibu dia mahu memberikan perhatian terbaik buat anaknya.
Serentak perubahan imejnya, ada suara nakal berbisik kononnya ruangnya untuk berkarya dalam persada lakonan kian terbatas, namun bagi Cat itu cuma omong kosong yang sedikitpun tidak berbekas di hati.
“Saya sedikit pun tak risau soal ini. Ada doa yang berbunyi: ‘Ku mohon rezeki dari langit Kau turunkan, rezeki dari bumi Kau keluarkan, rezeki yang jauh Kau dekatkan, rezeki payah Kau permudahkan’. Saya pegang doa ini. Sesungguhnya rezeki itu datang daripada Allah dan sebagai manusia kita kena berusaha dan bertawakal.
“Tiada apa perlu saya takutkan dengan perubahan imej ini. Bukankah menutup aurat itu tuntutan agama. Jika kita perhatikan sudah ramai artis bertudung, tak ada masalah pun.
“Kalau benar kerana memakai tudung tawaran selepas ini mula berkurang, saya pasrah. Dalam tempoh lima bulan kebelakangan ini pun saya tidak ralat kerana tawaran ada, cuma saya perlu lebih selektif kerana tidak sampai hati berjauhan dengan Rania. Jika penggambaran di lakukan sekitar Kuala Lumpur saya akan terima.
“Jika tidak terbabit dengan penggambaran, sambil uruskan Rania saya ambil tempahan biskut cip coklat dan sibuk dengan bisnes aksesori serta pin tudung. Alhamdulillah, sambutan menggalakkan, termasuk dari Kota Bharu.
“Seperti saya katakan tadi, dengan izin Allah rezeki ada di mana-mana saja dan datang dengan berbagai cara. Justeru, tidak perlu ragu-ragu bila ada suara sumbang cuba menakutkan kita,” katanya.

Sumber:  Metro

Kisah Pemungut Sampah di Hari Buruh

Kerusi yang disediakan di sepanjang pantai.

Tanggal 1 Mei 2010.

Kira-kira jam 7.40 pagi, kami bertolak dari rumah menuju pantai bagi menggembirakan anak-anak di hujung minggu. 

Saya masih kurang sihat tetapi mahu menyertai anak-anak.  Persediaan kami ringkas sahaja.  Hanya membawa tuala, baldi dan pakaian anak-anak untuk bersalin selepas mandi.  Kami bersarapan di kedai makan terletak di pintu masuk ke salah satu pantai terkenal di Kelantan ini.  Mee goreng, mihun goreng, Nasi Kerabu Ayam Bakar dan Nasi Lemak Ayam Goreng menjadi pilihan.  Seusai sarapan, kami terus merapati kawasan pantai dan alhamdulillah, mudah bagi kami memilih lokasi yang sesuai untuk parking kereta.

Pantai Sri Irama, Bachok menerima kunjungan beberapa kumpulan tetamu di pagi yang sedang hangat.  Mentari sudah segalah meninggi.  Gerai-gerai makanan laut dan kiosk jualan runcit masih sepi dari empunya.  Continue reading “Kisah Pemungut Sampah di Hari Buruh”

Isterinya 1000 orang

أَوَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَيَنظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ كَانُوا أَشَدَّ مِنْهُمْ قُوَّةً وَأَثَارُوا الْأَرْضَ وَعَمَرُوهَا أَكْثَرَ مِمَّا عَمَرُوهَا وَجَاءتْهُمْ رُسُلُهُم بِالْبَيِّنَاتِ فَمَا كَانَ اللَّهُ لِيَظْلِمَهُمْ وَلَكِن كَانُوا أَنفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, serta memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka? Orang-orang itu lebih kuat daripada mereka sendiri, dan orang-orang itu telah meneroka bumi serta memakmurkannya lebih daripada kemakmuran yang dilakukan oleh mereka, dan orang-orang itu juga telah didatangi oleh Rasul-rasulnya dengan membawa keterangan-keterangan yang jelas nyata (lalu mereka mendustakannya dan kesudahannya mereka dibinasakan). Dengan yang demikian, maka Allah tidak sekali-kali menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.

 

Surah al-Ruum 30: 9

 

Nasi Goreng China

Kira-kira jam 8.30am, kami sudah berada di restoran untuk bersarapan. Sarapan apa agaknya yang akan dihidangkan. Oh… Nasi goreng China dipadankan dengan sayuran goreng, telur rebus, roti, sejenis kuih yang digoreng dan minuman seperti nescafe + susu. Teh China setia menemani hidangan. Alhamdulillah, sedap juga makan nasi goreng dengan sayur goreng bercampur kulat hitam.

Seusai sarapan, kami dibawa ke Medan Tian An Men. Sepanjang perjalanan, kami berpeluang melihat suasana Kota Beijing yang sibuk kerana waktu itu adalah waktu penduduk keluar bekerja. Kami dapat melihat suasana masyarakat setempat yang berbasikal dan juga terdapat ‘tut tut’ seperti di Bangkok. ‘Tut tut’ ialah teksi menggunakan motosikal. Biasanya hanya mampu memuatkan dua orang penumpang sahaja. Teringat pula beca roda tiga di Kota Bharu. Bagus juga jika mereka mengubah suai beca menggunakan motosikal pula. Kasihan pada pakcik-pakcik yang mengayuh! Continue reading “Isterinya 1000 orang”