Melihat Alam Dari Kacamata Hamba

*  Tajuk artikel ini diambil sempena tema jaulah Sambutan Pelajar Baru Auckland awal tahun ini yang mana saya diminta menyampaikan tazkirah ringkas mengenainya.

 

~~~~~~~~~~~~~~~~

Melihat Alam Dari Kacamata Hamba

New Zealand terkenal dengan landskap semulajadinya yang indah.  Jika Australia sudah cukup indah dipandang, saya kira New Zealand lebih indah. Kehijauan pergunungannya serta ladang-ladangnya menyegarkan pandangan mata.

Tinggal di rumah ladang di Warkworth menggamit kenangan pada kisah Heidi yang pernah dibaca semasa kecil.  Antara faktor saya menyukai kisah Heidi ialah latar lokasi yang menceritakan tentang pergunungan yang menghijau, segar dan berudara bersih.  Hari ini terasa kebesaran Allah yang mengizinkan saya melihat suasana itu walaupun tidak pernah memasang niat untuk berada di tempat begini suatu hari nanti.

Subhanallah!

3:191

(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka”

 

Ali ‘Imran 3: 191

Selaku hamba, tatkala melihat keindahan alam dan keunikannya, doa di dalam ayat di ataslah yang paling layak diucapkan kepada Pencipta Keindahan.

Hamilton Gardens

 

 

Hamilton Gardens memang indah.  Terletak kira-kira 131 km dari Auckland.  Di dalamnya dibina pula taman-taman indah bertema.    Terdapat 6 taman bertema negara tertentu iaitu Chinese Scholars Garden,   English Flower Garden, Japanese Garden of Contemplation,  American Modernist Garden, Italian Renaissance Garden dan Indian Char Bagh Garden.  Selain pepohon menghijau dan subur, bunga-bungaan baki dari musim bunga, terdapat tasik dan Sungai Waikato yang mengalir tenang.

Seperti biasa, di samping melihat pemandangan, saya juga tertarik dengan manusia yang ada di sekitarnya.  Saya memerhatikan reaksi pengunjung yang melawat.  Kebanyakan mereka non muslim.  Muslim yang ada pun adalah kami, anggota rombongan yang terdiri dari pelajar-pelajar Malaysia yang belajar di Auckland dan beberapa kerat pengunjung.

Mereka kelihatan mengagumi keindahan taman-taman serta begitu asyik bergambar.  Saya terfikir, “Alangkah bagusnya jika mereka melihat yang tersurat dari yang tersirat… taman-taman indah ini merupakan gambaran taman-taman syurga Allah yang jauh lebih indah di akhirat kelak.  Al Quran banyak menceritakan tentang syurga dengan sungai-sungai yang mengalir di dalamnya.  Ia disediakan untuk hamba-hamba yang beriman.”
Hari ini kita diberi nikmat menghuni taman dunia yang indah.  Adakah kita layak mendiami syurga Allah yang luas? Apabila terfikir hal begini, terasa ia satu gamitan dari Allah supaya sentiasa berusaha menjadi hambaNya yang baik.  Adakah solat saya sudah sempurna?  Adakah saya berusaha menunaikan perintah yang wajib dan menjauhi yang haram?  Terasa begitu rugi sekali, andai peluang yang ada untuk memburu syurgaNya di dunia ini tidak dimanfaatkan sebaik mungkin.

Jika di sini ada taman-taman bertema, syurga juga mempunyai tema tersendiri yang menunjukkan status yang berbeza.  Benar… benar sekali.  Fitrah manusia yang sukakan taman-taman itu tetap dapat direalisasikan selepas mati.  Yang pentingnya kunci syurga diperolehi dahulu iaitulah kalimah syahadah, “La Ilaha Illallah, Muhammadar Rasulullah”.  Merasa amat kasihan melihat para non muslim yang ramai itu.  Saya hanya mampu mendoakan mereka agar Allah berikan hidayah sama seperti Allah berikan hidayah kepada saya.

Menyebut tentang nikmat melihat keindahan alam, pagi tadi saya mendengar ucapan saudara seislam secara langsung dari Medan Ilmu, Kota Bharu.  Ukht ‘Alaa yang berasal dari Gaza berkata (Pada minit ke 1.14 dalam rakaman), “Gaza buminya lebih kecil dari Malaysia tetapi mempunyai pemandangan yang indah juga.  Apabila saya berdiri di tepi pantai untuk mencari ketenangan, apa yang saya nampak adalah penderitaan saudara-saudara saya.”

Saya kira menjadi tanggungjawab setiap muslim untuk merasa kebersamaan dengan saudara-saudara seaqidah di sana.  Apatah lagi Masjid al-Aqsa yang menjadi kiblat pertama umat Islam adalah milik semua umat Islam tanpa mengira di mana mereka berada.  Jika saya mampu merasa nikmat-nikmat duniawi tanpa gangguan dari mana-mana pihak, saya juga mahu saudara-saudara Islam di Palestin menikmati hal yang sama.

Keindahan alam ini lebih mampu dinikmati apabila saudara-saudara Islam di merata pelusuk dunia berada dalam keadaan aman seperti kita.  Mengambil berat urusan orang Islam yang lain salah satu ciri muslim yang beriman kepada Allah dan RasulNya.  Rasulullah s.a.w berkata,

“Sesiapa yang tidak mengambil berat akan urusan kaum muslimin maka dia bukanlah termasuk dalam kalangan mereka”. 

Hadis  direkodkan oleh Imam Baihaqi. 

Derita umat Islam Palestin derita kita juga.  Keperitan berdepan dengan kekejaman Basyar Asad di Syria keperitan kita juga.  Kezaliman yang dilakukan ke atas umat Islam di Rohingya merupakan penganiayaan kepada saudara kita.  Dalam melihat alam, saya sedar alam ini bersatu di semua sudut.  Antara benua dan lautan, antara langit dan bumi, antara cakerawala, bintang-bintang, bulan dan matahari. Ummat Islam di seluruh dunia juga perlu begitu. Mereka saling melengkapi bagi memakmurkan dunia ini dengan satu pemerintahan yang adil, menentang kezaliman dan memelihara kebajikan semua rakyat tanpa mengira bangsa, budaya dan agama.

Hati orang-orang beriman saling bertaut – jika mereka bahagia, kita turut bahagia.  Andai tidak dapat bersama mengharungi derita mereka, sekurang-kurangnya kita menghulurkan pertolongan dengan derma dan doa berpanjangan.

Ummu Abbas

7 Muharram 1434H

Melbourne

Kali Pertama Mendengar Azan

Bismillah.

Khamis lepas, saya hadir kelas BI. Hari ini hari pertama. Hanya 4 muslimah yang hadir untuk belajar. Guru yang mengajar, Mrs Aneta warga Australia jati. Sedang dia bercakap, berbunyi suara azan dari handphone. Saya segera menutup suaranya.

Mrs Aneta meneruskan perbualan. Tiba-tiba terdengar suara, “Allahuakbar! Allahuakbar!…”. Azan berbunyi dari pembesar suara dalam bilik kuliah itu. Tempat kami belajar ialah pusat aktiviti Islam di tengah bandar Melbourne.”Ouh!… ” Mrs kelihatan terperanjat dek suara yang agak kuat sambil tangannya diletakkan di atas dada.

Salah seorang dari kami memberitahu, ” Itu suara memanggil kami solat”.

” Oh begitu. Kalau kamu mahu solat dahulu, pergilah”, beritahu Mrs Aneta meraikan kami.

” Tidak mengapa. Kami boleh solat selepas kelas”

” Pergilah. Saya tidak apa-apa”

Kami saling senyum antara satu sama lain. Salah seorang dari kami berkata, ” Ada tempoh masa untuk kami solat. Masih ada waktu lagi”.

” Ok”

Mrs menyambung bicara. Seketika kemudian, “Allahuakbar! Allahuakbar! Asyhadu alla ilaha ilallah.. “, kedengaran iqamah pula.

Sekali lagi Mrs kelihatan terperanjat.

Kami tersenyum-senyum sahaja melihat gelagatnya.

” Itu panggilan supaya bersedia untuk solat”

” Adakah kamu dipaksa bersegera untuk solat?”

” Tidak. Kami boleh solat selepas habis kelas. Ia sekadar pemberitahuan”

Mrs berbual lagi. Sekejap-sekejap berbunyi, “Allahuakbar”, menandakan Imam rukuk, sujud dan seterusnya. Setiap kali berbunyi, dia kelihatan terperanjat.

Saya berkata, ” Adakah ia (suara-suara) itu mengganggu awak?”

“Oh tidak… ini kali pertama saya mendengar suara seperti ini. Sungguh menarik!”

Saya menarik nafas lega bimbang dia merasa terganggu. Mendengar responnya, teringat kisah-kisah ramai non muslim kembali ke agama fitrah setelah mendengar suara azan. Terfikir juga, andai masjid di sini lebih bebas mengumandangkan azan, tentu lebih ramai non-muslim mendapat pendedahan tentang Islam dan berusaha mendekatinya.

Untuk makluman, semua masjid di Victoria, Australia tidak dibenarkan menggunakan pembesar suara setiap kali azan berkumandang. Ada masjid yang dibenarkan menggunakan pembesar suara tetapi untuk waktu Zohor sahaja.
Apa pun, saya bercadang memberitahu staf pusat supaya pembesar suara dimatikan di dalam bilik kuliah sewaktu imam sedang solat. Memadai dibuka semasa azan berkumandang sahaja. Bi iznillah (Dengan izin Allah).
Mrs Aneta berkata lagi, ” Adakah kamu semua diwajibkan solat termasuk kanak-kanak?”
“Untuk kami, ianya wajib.  Untuk kanak-kanak seperti dia iaitu bermula usia 7 tahun, mereka mula dilatih menunaikan solat.  Yang kecil itu tidak perlu”, saya menjelaskan sambil tangan menunjuk ke arah Aesya yang berusia 7 tahun dan Aleeya yang berusia 1 setahun setengah.
Mrs Aneta menganggukkan kepalanya.  Kelihatannya, kepalanya sarat dengan pelbagai perkara yang ingin diketahuinya.
Semoga Allah berikan hidayah kepada Mrs Aneta.
Ummu Abbas
10.37pm
St Lucia, Brisbane.
15 Dzul Qi’dah 1433H/ 1 Oktober 2012.

Merdeka Dari Rahim Bonda

Bismillahirrahmaanirrahim.

31 Ogos juga bererti hari ulangtahun dua orang anakanda saya ‘merdeka’ dari rahim bonda mereka.(◠‿◠).  Alhamdulillah.

” Eid Meelad Sa’eed kepada dua anakanda, Abbas Zainy dan Azzam Zainy pada 31 Ogos. Semoga membesar menjadi anak-anak yang soleh.

Erti kemerdekaan bagi mukmin ialah merdekanya ruh dari memperturut hawa nafsu dan menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah swt.
Erti merdeka bagi sesebuah negara ialah bebas melaksanakan hukum Allah dengan mengembalikan hakimiyah kepada Allah semata.
Islam itu Tinggi dan tiada sesuatu pun yang mengatasinya.  Islam satu-satunya agama/cara hidup yang diredai ALlah.
Tidak lupa buat anakanda-anakanda yang sudah terlepas tarikh, Aziz, Aesya, Aqil dan Aleeya.”
Ummu Abbas
13 Syawal 1433H/31 Ogos 2012
2.47pm
Melbourne.

“Kia Ora”

Uniknya ciptaan Allah. Burung Kiwi merupakan trademark New Zealand.

Bismillah.

 

Assalamu’alaikum warahmatullah.

 

Kesibukan yang tidak pernah surut… ditambah pula dengan kesibukan lain membuatkan saya bertambah jarang dapat bersama hobi ‘menulis’.  Semoga Allah ampunkan saya dan terus memberi rezeki ‘masa menulis’ agar dengannya saya dapat jadikan satu pelaburan penting di akhirat kelak.

 

Di sini saya lampirkan artikel yang pernah di terbitkan majalah Era Muslimah.  Moga ada manfaatnya.

 

Tajuk lain bagi artikel ini:  “Bila Sudah Rezeki”

 

Semasa bersiap-siap untuk datang ke Melbourne dahulu, saya berfikir, “Tidak mungkin kami akan ke New Zealand memandang kepada kedudukan kewangan famili”.  Dapat bermastautin di Australia buat sementara waktu pun satu kurniaan Allah yang cukup besar untuk dinikmati dan disyukuri.  Antara ilmu yang tidak dapat dikutip lewat kuliah dan kelas ialah ibrah-ibrah yang  dititip dari pengalaman hidup di rantau orang.

 

 

Sebenarnya, apabila berada di satu-satu negara, saya suka mengambil peluang melawat negara-negara berdekatan untuk mengenali lebih jauh bangsa-bangsa dan budaya yang Allah ciptakan di bumi ini.

 

Allah berkata di dalam surah Al-Hujurat, ayat 13,

“ Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).”

 

 

Sepanjang tempoh belajar di Jordan dahulu, alhamdulillah, sempat menziarahi Mesir, Arab Saudi untuk menunaikan umrah dan haji, Turky dan Syria.   Mendekati manusia yang berbagai bangsa dan cara hidup mereka dapat meningkatkan ubudiyyah kepada Allah jika itulah matlamat kita.

 

 

Rezeki Yang Tidak Disangka

 

Benarlah janji Allah di dalam Surah Ibrahim, ayat 7, “Sekiranya kamu bersyukur, nescaya Aku akan tambahkan nikmatKu, sekiranya kamu kufur, sesungguhnya azabKu amatlah pedih”.   Saya sentiasa bermujahadah untuk merasa cukup dengan setiap pemberian Allah baik sedikit mahu pun banyak.  Dan cuba panjatkan segala puji dan syukur hanya untukNya di atas segala kurniaanNya.  Dalam masa yang sama, saya juga bermujahadah menahan diri dari merasa dengki dengan nikmat yang Allah anugerahkan kepada orang lain.   Mujahadah ini diiringi dengan perasaan mengharapkan pertolongan dan kekuatan dari Allah swt.  Tiada daya dan kekuatan melainkan dari Allah jua.

 

 

Biasanya, mujahadah begini menelurkan rasa tenang di jiwa tatkala kita berjaya menguasai nafsu yang sentiasa mengajak ke arah kejahatan.  Rasa tenang itulah menjadi dambaan hidup setiap hari.  Jadi saya merasa tetap bahagia  serta kaya raya walau berada dalam situasi  tidak cukup wang.

 

 

Siapa sangka ya… pada April lepas iaitu cuti Easter, saya dan famili berpeluang melawat Auckland, New Zealand.  Jarak Melbourne –Auckland ialah 2632 km.  Perjalanan menaiki pesawat memakan masa kira-kira 3 jam setengah.  Saya dijemput memberi ceramah kepada mahasiswi di sana.  Alang-alang tempatnya jauh juga, suami memutuskan untuk membawa semua anak-anak ke sana.  Kami tidak fikir akan ke sana beberapa kali jika tiada urusan penting.  Kemampuan masa dan kewangan normalnya agak terbatas kecuali diizinkan Allah.

 

 

“Kia Ora”

 

“Kia Ora”

Begitulah bunyi satu tulisan menyambut kami di Lapangan terbang Auckland.  Ia adalah salah satu tarikan buat saya apabila melawat sesebuah negara bila mana pihak kerajaan tempatan mengangkat identiti bangsa untuk dikenali pelancong.  Sama ada ia dari aspek linguistik, budaya berpakaian, etika pergaulan, desain bangunan atau kediaman dan sebagainya.  “Kia Ora” bermaksud “Hai” atau “Hello”.  Ia menunjukkan identiti bangsa Maori yang merupakan penduduk asal New Zealand.

 

 

Dua orang mahasiswi menyambut kami dan membawa ke supermarket.  Ia adalah atas permintaan kami sendiri memandangkan kami akan terus ke farmstay yang ditempah sejak awal.  Farmstay ialah rumah di kawasan ladang tradisional New Zealand.  Jadi jaraknya agak jauh dari kawasan bandar.

 

 

Kira-kira sejam dari Lapangan Terbang Auckland, kami tiba di Warkworth.  Sedikit terperanjat tatkala melalui jalan tidak berturap tar sepanjang 5km sebelum tiba di penginapan.  Waktu itu sudah malam, jadi pemandangan di kiri kanan jalan kelam sahaja.  Rumah penduduk pula jarang-jarang kelihatan.  Penduduk New Zealand berjumlah kira-kira 4.37 juta.

 

 

Kami disambut mesra oleh tuan rumah.  Sikap ramah semulajadi Simon mengingatkan saya kepada sikap ramah penduduk negeri asal kami iaitu Kelantan.  Simon bercerita, “Penduduk di South Island lebih peramah dan jujur.  Jika mereka bertanya khabar, ‘Hi! How are you?’, mereka benar-benar maksudkan itu.  Mereka mahu tahu keadaan awak.  Tetapi jika penduduk bandar di North Island ini, jika mereka bertanya,’Hi! How are you?’, maksudnya mereka mahukan duit awak”.  Rupa-rupanya Simon berasal dari Pulau Selatan New Zealand.  Kemudian ke Auckland kerana menyambung pelajaran.  Sehabis belajar, berkahwin dengan gadis utara dan terus menetap di sini.  Patutlah dia tahu dan faham benar  sikap semulajadi penduduk South Island.

 

 

Memandang kawasan rumahnya di kelilingi ladang, saya bertanya, “Adakah Kiwi di sini?”

Simon kelihatan terpinga-pinga dengan soalan itu,  “Kiwi apa?”.

“Bukankah di sini terkenal dengan burung Kiwi?”.

“Oh… burung itu susah ditemui sekarang.  Di sini jika disebut Kiwi, ia bermaksud penduduk New Zealand.  Contohnya saya sendiri.  Saya adalah Kiwi.”

 

Oh begitu rupa-rupanya.  Patutlah pada awalnya,dia seperti pelik bila ditanya begitu.  Kiwi sudah ada di depan mata, ditanya lagi.  Inilah peri pentingnya kita mengenal budaya tempatan sesebuah masyarakat.

 

 

Saya merasakan sesuatu yang unik di sebalik penciptaan Allah pada bangsa-bangsa manusia.  Dari manusia pertama bernama Adam dan pasangannya, Hawa, lahirlah beratus jenis bangsa manusia dengan ciri perbezaan pada paras rupa, warna kulit, bahasa dan budaya.  Semua itu adalah untuk menzahirkan kebesaran Allah dan betapa Allah maha kreatif mencipta sesuatu.  Kewujudan pelbagai bangsa itu hanya boleh disatukan dengan asas Islam sebagaimana Rasulullah s.a.w menyatukan pelbagai kabilah Arab yang asyik berkelahi pada masa dahulu imma mereka muslim dan juga non muslim.  Justeru sesuatu perjuangan yang diasaskan kepada bangsa sama sekali bercanggah dengan fitrah Islam.

 

Islam untuk semua.

Hudud: Antara Molen (Gadis Kristian) dan Melayu

Laut beku di Sweden.

Islam itu Rigid?

Gadis itu bernama Molen [Nama sebenar].  Suatu hari, dengan berseluar jeans, berblouse melepasi punggung dan bertudung… saya lepak-lepak di biliknya bersama Ummi Rosiah.  Molen tinggal sebilik dengan rakannya seorang muslimah ‘non-hijabi’.  Seorang lagi ‘roomate’  Molen ialah gadis Austria beragama Kristian, sama seperti Molen.

Mereka bertiga ialah ‘classmate’ Ummi.  Ummi yang mengajak saya menziarahi mereka.  Saya apa lagi… memang berminat berkomunikasi dengan non-muslim selagi ada peluang menyampaikan Islam.

Untuk  sesi ziarah ini, Allah telah berikan peluang yang baik kepada saya menjelaskan Islam melalui praktikal.  Apa yang telah berlaku ya?

Sebaik  kami duduk, kami bertaaruf ringkas.   Seusai taaruf, Molen bertanya, “Apa yang awak dengar?”

“Lagu”.  Jelas saya sedangkan ‘earphone walkman’ masih di telinga.   Ini hanyalah ziarah santai-santai kami dalam kawasan asrama.  Bukannya ziarah formal ke rumah kawan.  Jalan-jalan dari bilik ke bilik.

Riak wajah Molen kelihatan sedikit terperanjat.  Melihat reaksi demikian, saya juga rasa terkejut sedikit dan tertanya-tanya.    Gadis manis dari Sweden itu teruja untuk bertanya lanjut.

“Boleh saya tanya sedikit…”

“Iya… boleh sahaja”

“Saya pernah bertanya orang Arab di sini, adakah Islam membenarkan mendengar hiburan seperti lagu-lagu.  Mereka kata tidak boleh sama sekali.  Lalu saya fikir Islam itu agak keras.  Bagaimana kamu pula boleh mendengar lagu?”

“Apa yang saya belajar, Islam mengharuskan mendengar lagu dengan syarat liriknya bagus dan tidak melalaikan dari mengingati Allah.  Manakala alat muziknya pula terhad kepada duf dan tabla”.  Saya memberitahu pendapat yang masyhur tentang alat muzik sambil tersenyum.

Pada masa itu, memang heboh jugalah di Fakulti Syariah tempat saya belajar mengenai khilaf fuqaha’ hukum menggunakan alat muzik selain duf.  Pernah sekali seminar mengenainya diadakan di fakulti kami.  Dalam menjawab soalan Molen, saya tidak perlu memanjangkan perkara tersebut.  Alhamdulillah, Molen sendiri tidak pula bertanya mengenai hukum menggunakan alat muzik lain.  Saya kira, penerangan mengenai harusnya mendengar lagu yang baik itu sudah menepati isu yang dikemukakan.

“Cubalah dengar ini…” Saya memasang semula ‘walkman’ dan menghulurkan ‘earphone’ kepada Molen.  Kebetulan pada masa itu, lirik lagu Raihan berbunyi,

“My heart is loving you…

my heart is just for you…

knowing you Allah…

I will try to get close to you…”.   

Bolehlah Molen faham liriknya.

Hakikatnya, Allah jua yang memudahkan usaha dakwah kami.  Saya tidak sengaja ‘pause’ pada lagu berbahasa Inggeris Raihan itu.  Saya juga tidak merancang untuk menjadikan ‘walkman’ dan lagu itu sebagai bahan dakwah.  Semuanya aturan Allah untuk Molen sendiri yang disampaikan melalui kami.  Allah yang maha mengetahui apa yang Molen masih keliru mengenai Islam dan Allah mahu menyempurnakan hidayahNya melalui cara ini.

Lihatlah betapa lemahnya usaha kita dalam menyampaikan hidayah kepada manusia tetapi Allah menyempurnakannya dengan cara yang dikehendakiNya.  Subhanallah… Masya Allah!

“Nur, sebenarnya Molen ini sudah banyak mengkaji pasal Islam.  Tinggal lagi beberapa perkara yang dia masih keliru.  Dia mahu bertanya lagi tu… boleh ye Nur.  Nur beritahu dari sudut ilmunya, biar Ummi yang terjemahkan padanya”.  Ummi memang fasih berbahasa Inggeris.  Ini pun satu bentuk pertolongan Allah sebenarnya.  Juga peluang berkongsi pahala menyampaikan Islam, insya Allah.  (Jika saya sendiri fasih berbahasa Inggeris, nanti saya bolot pahala sorang-sorang… hehe… )

Oh begitu.  Rupa-rupanya Molen sudah tahu banyak juga pasal Islam.  Saya dengan rasa senang hati bersetuju melayan lagi pertanyaan Molen.

Hudud juga Rigid?

“Satu lagi yang saya fikir Islam itu rigid kerana Islam ada hukuman hudud.  Boleh jelaskan?”

“Hudud adalah jenis hukuman yang ditentukan untuk kesalahan-kesalahan tertentu sahaja.  Syarat-syarat untuk membolehkan hukuman hudud dilaksanakan kepada pesalah juga ketat.  Jika tidak cukup syaratnya, hukuman hudud tidak boleh dilaksanakan.  Kadang-kadang ia berpindah kepada hukuman taazir sahaja.  Hukuman hudud adalah adil untuk pesalah dan juga mangsa disebabkan jenis jenayahnya yang berat.

Contoh kesalahan mencuri.  Ia harus cukup kadar nisabnya.  Individu itu mencuri dengan sengaja, bukannya kerana tekanan atau disebabkan situasi yang mendesak.  Pernah di satu masa di zaman Umar r.a, hukuman mencuri ditangguh buat sementara waktu kerana situasi rakyat yang susah.  Situasi tersebut menimbulkan syubhat.

Contoh yang lain pula, seorang hamba ditangkap kerana mencuri harta tuannya.  Lalu dia dibawa untuk diadili Umar.  Apabila disiasat, hamba itu memberitahu sebab dia mencuri kerana tuannya tidak memberi makan yang cukup.  Umar al-Khattab lantas memberi peringatan kepada si tuan, “Jika aku dapati hambamu ini mencuri lagi kerana engkau tidak memberi makan yang cukup kepadanya, akan ku potong tanganmu”.

Molen menganggukkan kepalanya.  Dia kelihatan berpuas hati dengan penjelasan saya.  Seronok juga melihat Ummi bersungguh-sungguh menterjemahkan ke  Bahasa Inggeris.  Alhamdulillah, saya boleh faham semula penjelasan Ummi tetapi tidak mampu mengungkapkannya sendiri dalam Bahasa Inggeris.

Dialog di atas berlaku kira-kira 15 tahun yang lalu.  Gadis Austria itu turut mendengar perbualan kami.  Dia tidak bangun dan meninggalkan kami.  [Saya lupalah namanya tapi foto saya memakai niqab bersamanya di hadapan asrama masih dalam simpanan.]

Kembali ke Agama Fitrah

Apabila yang kusut dirungkaikan, yang buntu dipecahkan dan yang keliru diluruskan, tiada sebab untuk seseorang yang masih waras berfikir dan ikhlas dalam pencariannya menolak lagi kebenaran di depan mata.  Alhamdulillah, tidak berselang lama selepas itu, Molen memeluk Islam di sebuah masjid ditemani Ummi dan beberapa muslimah yang lain.  Ummi menceritakan Molen memakai tudung ketika mengambil syahadah.   Ini membuktikan dia sebenarnya sudah memahami tuntutan berhijab itu.  Namun selepas itu dia membukanya semula kerana masih mahu merahsiakan keislamannya pada pengetahuan umum.  Bukan apa, dia mahu mengelakkan keluarganya tahu dia memeluk Islam dari orang lain.  Dalam situasi ini, sememangnya Islam belum memberati seseorang yang baru memeluk Islam untuk mengamalkan secara drastik semua yang diketahuinya.

Fasa-fasa awal keislaman seharusnya ditekankan ilmu fardu ain dan amalan asas terlebih dahulu seperti solat dan puasa.     Amalannya boleh ditingkatkan selaras dengan peningkatan ilmu aqidah dan keimanan di dalam hati.

Molen memilih nama Islam tetapi saya lupa nama Islamnya.  Penghujung musim panas, saya dan Ummi mengiringi Molen yang akan menaiki teksi ke lapangan terbang Queen Alia.  Kami masih ada kelas hari itu.  Sempat dihulurkan sekeping note Dinar Jordan buat saudara baru saya dalam Islam.  Kami bersalam dan memeluknya sambil mendoakan agar Molen istiqamah dan tabah menghadapi segala ujian  sekembalinya dia ke Sweden.

Laut beku di Sweden. Kredit to Anso. Klik foto untuk lihat sumber foto.

Saya pulang ke Malaysia kira-kira setahun selepas itu.  Suatu hari saya menerima poskad dengan visual laut membeku.  Ia dari Molen.  Laut membeku wujud di Sweden.  Ia berlaku pada musim sejuk.  Saya sangat gembira menerimanya kerana pertama, saya tahu Molen masih Islam.  Kedua dia selamat di sana.  Dia mengucapkan terima kasih atas perhatian yang diberikan.  Molen lebih tua dari saya kerana waktu itu dia sudah bergelar graduan dan bekerja (kalau tidak silap).  Dia ke Jordan kerana mahu belajar Bahasa Arab pada musim panas selama 3 bulan.  Saya ingin membalas kiriman tanda kasih dan ingat itu namun sayangnya, Molen mungkin terlupa mencatat alamatnya di poskad itu.

Hanya doa yang saya mampu kirimkan buat Molen.  Saya tidak tahu apa perkembangannya sekarang.  Semoga Allah tetapkan hatinya dalam Islam dan mengembalikan dia ke  sisiNya dalam keadaan yang paling diredaiNya.

Antara Molen dan Melayu [Sebahagiannya]

Molen yang belum Islam itu sekadar tertanya-tanya apabila melihat Islam diberi pelbagai persepsi.

Molen yang belum Islam itu mahu bertanya bila didapati seolah-olah ada hukum atau perundangan Islam kelihatan seperti keras.

Molen yang lahir dalam famili yang belum Islam itu keluar mencari Islam.

Molen yang membesar di kalangan non-muslim itu berhijrah menjejak cahaya kehidupan.

Molen yang bijak itu mencari jalan agar kebuntuan terungkai.

Akhirnya sirnalah kebatilan dan nyatalah kebenaran ISLAM nan indah lagi sempurna itu.  Islam sempurna kerana datang dari Yang Maha Sempurna.

Melayu [Sebahagian] yang dilahirkan diiringi azan dan iqamah pula seperti segan dengan Islam.

Melayu [Sebahagian] yang membesar dengan ibubapa muslim dan masyarakat muslim mula mencaci ajaran Islam tatkala mereka dewasa. [Moga mereka bertaubat.  Amin]

Melayu [Sebahagian] yang diberi nikmat hidup dalam cahaya, mencari kegelapan…

Melayu [Sebahagian] malas bertanya apa yang mereka tidak faham…

Melayu [Sebahagian] terus mengulas isu yang bukan bidang mereka…

dalam tulisan mereka…

di TV yang kononnya milik mereka…

dan gunakan nikmat teknologi IT untuk buat video…

Video yang memperlecehkan hukum Allah, sedangkan Allah yang  meminjamkan nikmat teknologi IT kepada manusia…

Hanya mereka yang tidak berapa sempurna cara berfikir dan menilai akan menyatakan Islam itu tidak sempurna atau sebahagian hukum Islam itu tidak sesuai dengan manusia dan zaman. [Minta dijauhkan Allah.]

Akhirnya pudarlah cahaya, kelamlah kehidupan mereka [Moga mereka bertaubat.  Amin]

Punah iman mereka…

Gugur akidah mereka…

Terkeluar mereka dari Islam kerana menghina hukum Islam… [Moga mereka bertaubat.  Amin- dan mengisi sisa hidup dengan belajar tentang Islam]

Ya Allah, tetapkan hati-hati kami dalam keimanan kepadaMu.

NOTA:   Apa yang tercatat dalam latar pengalaman di atas adalah berdasarkan pengetahuan penulis pada masa itu… dan mana yang ingat sahaja ya… Mungkin ada yang terkurang dan ada yang terlebih, astaghfirullah.  Moga Allah ampunkan.   Jika pembaca mengetahui fakta sebaliknya, boleh kemukakan di ruangan komen.  Bantuan anda didahului dengan ucapan jazakumullah.

Ummu Abbas

23 Muharram 1433H

Melbourne.