Kasih Tanpa Syarat Seorang Anak

Bismillah.

 

Petikan dari ‘wall’  Facebook seseorang [Mohon dihalalkan ye]

 

‘Nak tahu macam mana anak-anak kita layan kita nanti, lihatlah bagaimana kita layan ibu bapa kita sekarang.’

Penulis bersama ibubapa semasa menerima kunjungan mereka ke Melbourne Jun lepas. Foto hiasan.

~ Kebanyakan kes mungkin membenarkan kata-kata di atas.

~ Ada seorang wanita, sejak kecilnya dipelihara nenek. Ibubapa kandungnya bercerai. Masih di usia kanak-kanak, nenek meninggal dunia.  Kali pertama melihat bapanya ialah di saat dirinya akan mendapat gelaran ‘isteri’.

Selepas itu, dia menyusul tempat tinggal bapa kandungnya. Dia sentiasa menziarahi, membawa hadiah, bahkan membawa anak-anaknya yang lahir seorang demi seorang berjumpa datuk mereka. Bukan sahaja datuk, bahkan nenek yang pernah ‘membuang’ dia. Kadang-kadang, cucu-cucu itu dibiarkan bermalam di rumah datuk atau rumah neneknya.Tidak sesekali dia ceritakan apa yang pernah dialami semasa kecilnya kepada anak-anaknya. Jadi anak-anaknya kasih kepada datuk dan nenek tanpa apa-apa perasaan marah dendam. Wanita ini tetap melayani kedua ibubapanya dengan baik kerana takutkan Allah meskipun ibubapanya tidak pedulikan dia semasa kecilnya.

Anak-anak mengetahui kisah ibu mereka tatkala mereka telah dewasa. Itu pun melalui lidah orang lain.

~  Wanita di dalam kisah di atas berusaha menunaikan hak-hak zahir kedua ibubapanya.  Ada pun dari
sudut kasih sayang, dia mengakui lebih menyayangi arwah nenek dan ibu saudara yang membesarkannya.    Perasaan kasih merupakan anugerah Allah yang tidak dapat diusahakan.  Kedua ibubapanya bertuah kerana tetap dihormati anaknya namun mereka tidak mampu membeli kasih sayang anaknya.  Si anak tidak bersalah dalam hal ini.

~  Wanita yang baru mengenali bapanya semasa digerbang perkahwinan itu terus menyambungkan silaturrahim dengan keluarga sebelah bapanya.   Takdir Allah, bapanya tidak mempunyai anak perempuan dengan isteri barunya.  Lalu wanita ini dikasihi bapa dan datuknya.  Berkat silaturrahim yang dihulurkan, wanita ini mendapat hadiah sebidang tanah dari datuknya.

~ Berbuat baik kepada ibubapa adalah kerana ia perintah dari Allah swt.  Ikhlas dalam melakukannya menyebabkan seseorang tidak akan mengungkit takdir Allah ke atas dirinya.  Juga bukan kerana takut anak-anak membalas dengan perbuatan yang sama di usia tuanya.

~ Kadang-kadang, Allah beri teguran kepada ibubapa melalui akhlak baik anak-anak.  Rahmat Allah itu luas, tidak terjangkau.

~  Orang mukmin itu sentiasa menjadi sepohon rendang yang lebat buahnya.  Setiap kali dilempar batu, dia menyerahkan buah-buahan masak ranum kepada orang lain.

 

 

Ummu Abbas

6.53pm
22 Dzulhijjah 1433H/ 7 Nov 2012
 Melbourne.

Usia Terbaik Latih Anak Mula Solat

Semalam ulangtahun kelahiran ke 7, anak perempuan sulung.  Aesya merupakan anak ke 4 dari 6 adik beradik.  Usia 7 tahun merupakan umur mumaiyyiz menurut Islam.  Ada beberapa perkara asas yang perlu diterapkan dalam usia begini;

1) Menyuruh anak solat.

2) Mengasingkan tempat tidur dari kedua ibubapa.

3) Mengasingkan tempat tidur dari adik-beradik lelaki yang berusia 7 tahun dan ke atas.

Sejak beberapa bulan lepas, saya mula mengajaknya solat sekali-sekala.  Juga melatih Aesya tidur di biliknya sendiri.  Alhamdulillah, Aesya sudah mampu berwuduk dengan sempurna dan juga tahu pergerakan dan bacaan asas dalam solat.

Latihan amali solat semasa berusia 5 tahun.

Beli Telekung Comel Untuk Galak Anak Solat

Saya belikan telekung solat untuk Aesya sejak dia berusia 4 tahun.  Bukan sebab usianya 4 tahun saya belikan telekung tetapi kerana saya terpandang telekung solat yang comel untuk kanak-kanak.   Saiz telekung itu pula sesuai dengan Aesya waktu itu dan paling penting, saya nampak ia boleh dipakai sehingga Aesya berusia 7 atau 8 tahun.  Lagi pun saya perlu bersedia sebelum bertolak ke Melbourne yang mana pada masa itu suami dalam proses menyambung pelajaran.  Bimbang juga bila sampai di Melbourne, susah pula mencari telekung solat untuk kanak-kanak.

Sejak dibelikan telekung, Aesya rajinlah solat pada masa itu.  Mengaji Quran pun pakai telekung solat.

Kehangatannya untuk solat sekadar sementara.  Namun saya membiarkan sahaja.  Begitulah yang saya lakukan pada abang-abangnya dahulu.  Saya mengingati pesan Nabi s.a.w,

Perintahlah anak-anak kamu mendirikan solat ketika berusia tujuh tahun dan pukullah mereka kerana meninggalkan solat ketika berumur sepuluh tahun dan asingkanlah tempat tidur di antara mereka (lelaki dan perempuan).

(Hadis direkodkan Abu Dawud).

Semoga menjadi 'Qurratu 'Aini' dan anak solehah!

Pendidikan Menurut Sunnah Adalah Yang Terbaik

 

Saya meyakini setiap ajaran Islam adalah yang terbaik dari segi kualitinya kerana Islam datang dari Allah, pencipta alam dan pencipta manusia.  Selain al-Quran, Allah mengajar kita mengabdikan diri kepadaNya melalui Nabi Muhammad s.a.w.

Allah yang bersifat al-Latif sangat memahami psikologi manusia.  Jadi saya meyakini setiap langkah atau kaedah mendidik yang diberikan adalah bersesuaian dengan fitrah kejadian manusia.  Dalam konteks melatih anak-anak solat, saya mula menyuruh anak-anak solat setelah mereka berusia 7 tahun.  Sebelum berusia 7 tahun, memadai kita sentiasa solat di hadapan mereka.  Biasanya dapat dilihat tingkah laku manis mereka meniru perbuatan kita solat selepas anak-anak mula pandai berdiri meskipun kita tidak menyuruhnya.

Kadang-kadang, saya ajak mereka solat bersama namun jika mereka enggan dan mahu bermain-main, saya biarkan sahaja.  Saya pernah perhatikan seorang makcik yang bertegas pada kanak-kanak yang belum berusia 7 tahun agar menunaikan solat.  Saya agak tersinggung apabila dia bukan sahaja bertegas agar solat tetapi membanding-bandingkan pula dengan kanak-kanak lain yang mudah menunaikan solat sebelum berusia 7 tahun.

Saya bimbang jika bertegas sebelum masanya, anak-anak akan merasa jemu dan ‘tersiksa’ kerana kemampuan akal mereka untuk memahami dan emosi mereka untuk menjiwai belum mencukupi.  Akibatnya, tatkala mereka dewasa, mereka akan merasa bahawa agama adalah sesuatu yang menekan dan mengongkong kehidupan serta kebebasan mereka.  Jika mereka lakukan secara sukarela, alhamdulillah.  Pujilah mereka dan bersyukurlah kepada Allah.  Namun jika ada masa-masa mereka tidak mahu lakukan, biarkan sahaja kerana Allah lebih memahami fitrah mereka dibandingkan saya walaupun saya adalah ibu kandung.

Kadang-kadang saya mendengar cerita kawan-kawan mengenai anak mereka yang sejak kecil rajin mengikut orang tua bersolat.  Alhamdulillah jika ianya kehendak anak itu sendiri.  Namun saya sekali-kali tidak akan menyuruh anak-anak kecil solat sebelum tiba masanya semata-mata kerana mahu menyaingi anak-anak kawan.  Jika saya lakukannya, bererti saya melatih anak-anak solat kerana manusia (menandingi anak-anak orang lain), bukannya kerana melaksanakan perintah Allah.  Na’uzubillah.  Saya mahu anak-anak menikmati zaman kebebasan mereka sebagai kanak-kanak kerana apabila baligh, Islam telah menyediakan tanggungjawab yang berat untuk digalas sebagai khalifah Allah di muka bumi.

Tidak perlu risau jika anak-anak yang belum berusia 7 tahun belum mahu bersolat dan juga tidak perlu berbangga jika anak-anak suka bersolat sedangkan mereka masih kecil.  Rasa bangga atau ujub ibubapa dibimbangi akan merosakkan anak-anak itu tatkala mereka dewasa nanti.  Contohnya sudah banyak kes zina yang saya temui datangnya dari mereka yang mendapat pendidikan agama yang baik sejak kecilnya.  Mereka sudah melazimi solat dan pandai membaca al-Quran sejak kecil namun tetap terjerumus ke lembah dosa.   Ertinya, didikan yang baik dari kedua ibubapa di rumah belum menjamin keselamatan anak-anak dari ancaman maksiat yang besar di luar rumah.  Keikhlasan ibubapa mendidik anak-anak adalah paling utama bagi mendapat penjagaan dari Allah.

Pengalaman-pengalaman orang lain itu saya jadikan iktibar dan lebih bimbangkan masa depan zuriat sendiri.  Hanya Allah sebaik-baik penolong.

 

Sebelum Berusia 7 Tahun…

 

Saya berusaha agar mereka mengenal al-Quran, mengajar berwuduk, membaca al-Fatihah, mengenalkan mereka kepada Allah, konsep dosa pahala, percaya kepada perkara ghaib, akhlak yang baik seperti berdoa setiap kali mahu lakukan sesuatu, meninggalkan akhlak yang tidak baik dan sebagainya.

Mana yang sesuai diberi penerangan secara praktikal, saya praktikkan.  Contoh mengajak anak melihat saya berwuduk.  Mana yang perlu diberi penjelasan secara teori, maka bercerita sehingga mereka mampu memahami menurut kadar akal mereka.  Contoh bercerita tentang keesaan Allah, adanya nabi-nabi, wujudnya malaikat dan iblis dan lain-lain.

Video di bawah ini adalah salah satu kaedah yang baik menerangkan tentang ilmu Islam pada anak-anak. Biasanya saya ajak anak-anak menonton bersama.  Saya perhatikan kefahaman mereka dan akan menokok nambah mana-mana yang perlu ditambah penjelasannya.

Ummu Abbas

12.45pm

3 Rabi’ 2 1433H

Melbourne

Tip Mendorong Anak Menyahut Segera Panggilan Ibubapa

Anak kecil peniru yang baik


“Ummi…,”  seorang anak memanggil saya.

“Nanti dulu,”  begitulah lazimnya jawapan saya sama ada ketika sedang memasak, menguruskan hal-hal lain, menaip dan melayan tetamu.  Ataupun saya menyahutnya lambat.  Jika kebetulan saya tidak sibuk sahaja, saya akan segera menyahut dan menyelesaikan urusan mereka.

“Kak Nur, mak Yu pernah tegur Yu supaya segera menyahut panggilan anak,” beritahu sahabat saya, Nurul setelah melihat saya menjawab begitu.

“Sikap kita yang menjawab ‘nanti dulu’ atau ‘tunggu dulu’ itu secara tidak langsung melatih anak-anak untuk menjawab dengan lafaz yang sama ketika kita memanggil mereka”

“Iya tak iya juga,” saya terfikir ada kebenarannya kata-kata itu.

Bukankah anak-anak kecil adalah ‘peniru’ yang terbaik?  Mereka belajar berjalan, bercakap dan pelbagai aksi dari insan yang terdekat dengan mereka.  Sama ada insan tersebut ibubapa, penjaga, pengasuh, adik beradik, datuk nenek, bibik dan sesiapa sahaja yang sentiasa di samping mereka dalam proses tumbesaran dari zaman bayi ke zaman kanak-kanak.

Kadang-kadang… bahkan banyak kadang, saya sebenarnya tidak perasan aksi dan percakapan sehari-hari sentiasa diperhatikan bakal ‘peniru’ yang hebat! Mereka ‘copy-paste’ bulat-bulat dari saya sebagai ibu yang berada sepenuh masa di rumah.

Kemudian selepas anak-anak membesar sedikit, bila saya memanggil mereka dan mereka lambat menyahut panggilan saya atau mereka jawab, “Nanti dulu”….. perasaan panas hati mulalah meruap.  Tambahan saya ingat anak-anak mesti segera menyahut panggilan ibubapa tanpa tangguh-tangguh.

Pernah juga saya marahkan anak-anak kerana lambat menjawab panggilan, “Anak-anak mesti segera menyahut panggilan ibubapa”.

Amboi!  Sedapnya saya mengajar anak-anak.  Pendidikan seharusnya melalui teladan yang baik.  Anak-anak tetap mengulangi perbuatannya dek sudah terbiasa dengan sikap saya yang suka jawab, “Nanti dulu” atau “Tunggu sekejap”.

Sekali fikir, saya rasa tidak bersalah sebab kita sebenarnya ada rasional yang kukuh untuk menangguhkan permintaan anak-anak.  Akan tetapi, bila Nurul memberitahu hal di atas beberapa tahun yang lalu, baru terasa sebenarnya saya yang bersalah terhadap anak-anak.  Selepas itu, saya cuba ubah sikap tersebut.

Saya cuba ketepikan rasional sendiri selagi boleh kecuali dalam hal-hal yang tidak boleh ditinggalkan seperti sedang solat, berada di bilik air atau sedang tidurkan si kecil.  Dalam hal berkecuali itu, saya akan jelaskan semula kepada mereka sebab-sebab tidak boleh terus menunaikan permintaan mereka.

“Yu pun tidak perasan juga.  Bila mak tegur, baru Yu perasan dan selepas itu, penat macam mana pun, bila anak-anak panggil, Yu segera menyahut dan berusaha menunaikan keperluan mereka,” jelas Nurul menceritakan pengalamannya.

Berikan Masa Dalam Tempoh Membuat Perubahan

Sudah menjadi sunnatullah pada manusia, setiap perubahan sama ada pada sikap atau tindakan, perlukan tempoh masa tertentu.

Perumpamaan mudah, Allah ciptakan bayi yang baru lahir tidak mengerti apa-apa dan tidak boleh bergerak tanpa diangkat.  Kemudian bayi belajar membalikkan badan, meniarap, cuba mengangkat perut, merangkak, cuba berdiri tegak dan mula bertatih.  Semua itu perlukan tempoh masa yang sesuai dengan kekuatan yang ada pada bayi tersebut.

Begitu jugalah dengan kita.  Bila kita mahu buat sesuatu perubahan, raikan fitrah kita sebagai manusia.  Berikan fasa-fasa masa yang sesuai agar dapat mengelak rasa kecewa dan putus asa.

Dalam isu yang dibincang ini, saya sendiri merasa agak susah pada mulanya untuk segera menyahut panggilan anak dan menunaikan keperluan mereka.  Banyak kerja, penat, malas dan pelbagai lagi alasan yang bersimpang siur.  Namun saya cuba gagahkan diri berusaha.

Dalam berusaha berubah pada satu ‘part’ ini pun, sudah termengah-mengah rasanya.  Ada masa pasang surut tetapi azam dan usaha tetap diteruskan.

Seingat saya, semasa mengetahui tip ini dari Nurul, anak kelima yang masih kecil waktu itu.  Saya dapat lihat kesan yang berbeza pada Aqil dibandingkan 3 orang abang dan kakaknya.

“Aqil,” saya memanggil.

“Iya Ummi,”  Aqil memang cepat menyahut panggilan.  Lembut nadanya ditambah dengan suara keanakannya.  Bukan itu sahaja, Aqil menyahut panggilan sambil datang dekat kepada saya.  Hati ibu manalah tidak gembira.

Bulan Ogos 2012 ini, Aqil akan berusia 5 tahun.  Sikapnya begitulah setiap kali saya memanggilnya kecuali sejak dia pandai main ‘game’ komputer@laptop, Aqil tidak akan menjawab panggilan jika dia tidak perasan saya memanggilnya.

Meniru perbuatan baik.

Anak Kecil Peniru Terbaik

“Ummi…!,” suatu hari, Aqil memanggil saya.

“Sekejap ye Aqil…, Ummi mahu siapkan ini sedikit,”  kalau tidak silap, saya berada di dapur waktu itu.

Hari yang sama….

“Aqil…!”, saya memanggil.

“Sekejap Ummi”.  Aduh! Cepat sahaja dia meniru.

Saya segera sedar kesilapan diri.

Cabaran Anak-anak Di Bawah Usia 5 Tahun

Usia di bawah 5 tahun merupakan usia anak-anak belum dapat berdikari dalam banyak hal.  Makan minum, mandi pakai, ke bilik air, mahu itu, mahu ini dan pelbagai lagi.  Inilah ujian yang paling besar dalam hal mahu praktikkan segera menyahut panggilan anak-anak dan segera menunaikan keperluan mereka.

Tambahan pula jika kita punya anak-anak bawah 5 tahun dua orang ke atas.  Lagi tidak menang tangan dibuatnya.  Saya sering memiliki situasi begini.

Tahun ini, sedikit berbeza kerana tinggal dua orang anak di bawah usia 5 tahun iaitu Aqil dan Aleeya, 11 bulan.

Itupun semalam, Ya Allah!  Hanya tuhan yang memahami dan hanya Allah yang mampu menyabarkan saya dalam memberi teladan terbaik kepada anak-anak dalam mendidik mereka.  Itu pun ada lagi yang terkantoi.

Astaghfirullah… Astaghfirullah… Astaghfirullah.

Kalau ibu suka pakai hijab, anak pun akan ikut, insya Allah.

Kebaikan Anak-anak Kembali Kepada Kita Juga

Sejak saya berusaha segera menyahut panggilan anak-anak, saya lihat kesannya juga turut terpercik pada abang-abang dan kakaknya.  Alhamdulillah, anak-anak yang lain juga bertambah baik dalam menyahut panggilan saya.

“Iya Ummi… mari..” Ini ayat yang selalu Abbas gunakan.

“Hmmm… dengar…”  Azzam menyahut.

“Ada apa Ummi,”  kata Aziz pula.

Saya cuba bertimbang rasa dan melihat juga keadaan anak-anak jika mahu memanggil dan menyuruh mereka membuat sesuatu.  Jika saya ada situasi tertentu yang menyebabkan tidak mampu terus melayani permintaan dan pertanyaan mereka, begitu jugalah saya cuba empati dengan keadaan mereka.  Jadi saya cuba elak rasa marah dan memaafkan kekurangan mereka jika mereka bertangguh sedikit atau sekali sekala lambat menjawab panggilan.  Di samping doa agar mereka menjadi anak yang soleh dipanjatkan setiap kali selepas solat.

Ummu Abbas

11.47am

18 Rabi’ul Awwal 1433H

Melbourne