Tip Mudah Menjadi Kaya

Suatu hari Hassan al-Basri dikunjungi seorang lelaki yang mengadu mengenai keadaan daerahnya yang kering kontang kerana dilanda kemarau. Hassan menjawab, “ Mohonlah ampun kepada Allah.”

Selepas itu, datang lagi seorang rakan yang mengadu bahawa dirinya ditimpa kemiskinan. Sekali lagi, Hassan menjawab, “ Mohonlah ampun kepada Allah.”

Tidak lama kemudian datang pula seseorang meminta didoakan agar dikurniakan anak dan reaksi Hassan ialah, “ Beristighfarlah kepada Allah.”

Kemudian datang lagi orang yang lain mengadukan tentang kebunnya yang tandus, Hassan juga memintanya supaya beristighfar.

Jawapan Hassan itu menimbulkan rasa tidak puas hati para sahabatnya, lalu mereka bertanya mengapa semua masalah itu hanya dapat diselesaikan melalui istighfar.

Hassan berkata, “Saya tidak mengatakan semua itu secara suka-suka. Tetapi, berdasarkan janji Allah dalam Surah Nuh ayat 10 hingga 12 yang bermaksud, ‘ Maka aku katakan kepada mereka, mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia Maha Pengampun. Nescaya Dia mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.’

– Dipetik dari Majalah NUR Oktober 2003, hlm 34 dengan sedikit pembetulan ayat.

Abu Hurayrah pernah melaporkan dari Nabi Muhammad (SAW) bahawa beliau berkata, “ Kaya itu bukan kerana banyak harta, tetapi kaya itu adalah kaya jiwa.”

Seorang penceramah berbangsa India yang belum Islam menyebut di dalam ceramahnya di Kota Bharu, “ Orang yang paling kaya di dunia ialah Tuan Guru Nik Abdul Aziz kerana dia tidak tamakkan harta rakyat dan merasa cukup dengan rezeki yang ada.” Pada masa itu zaman awal reformasi.

Penceramah berbangsa India itu sekarang sudah pun menjawat jawatan Ahli Parlimen. Pandai sungguh dia mentafsir sesuai dengan ajaran Islam. Konsekuen pula dengan hadis yang disebutkan di atas. Betul kata-kata dia itu yang mana dia huraikan lagi orang yang banyak duit atau harta tetapi masih merasa tidak cukup dan mengharapkan harta orang lain sebenarnya orang miskin. Hanya orang miskin yang sentiasa merasa tidak cukup dengan apa yang ada padanya.

Ummu Abbas © Islam Itu Indah 2008
3.13pm
29 Syawal 1429H/ 29 Oktober 2008