Tetamu Membawa Rahmat

Bismillah.

Alhamdulillah, hari ini baru berkesempatan bersua di sini semula.  Kedua ibubapa saya, kakak dan anaknya, adik bersama familinya datang bercuti ke Melbourne selama dua minggu.   Jumlah mereka 8 orang menjadikan penghuni rumah saya seramai 16 orang untuk tempoh tersebut.  Alhamdulillah, mereka selamat pulang ke tanah air11 Jun lepas.

Saya benar-benar fokus pada mengurusi keperluan mereka setakat terdaya.   Dengan lain perkataan, mereka datang bercuti, saya juga turut ‘bercuti’ dari menulis.

Tetamu datang membawa rahmat.  Dan saya berharap Allah melimpahkan rahmatNya pada kami sekeluarga dengan kunjungan keluarga dari Malaysia… lebih-lebih lagi mereka adalah kedua ibubapa yang sudah banyak berjasa membesarkan saya dengan didikan Islam.  Sebagai isteri, restu dan izin suami adalah penting untuk meraikan tetamu dari keluarga sebelah pihak isteri.

Suami yang memahami salah satu objektif perkahwinan yakni menghubungkan silaturrahim pasti bersikap ramah tamah dengan keluarga isterinya.  Bukan itu sahaja, suami yang beriman akan mendorong isterinya melayani kedua ibubapa mana-mana pihak dengan baik.

Saya pernah ditanya oleh seorang isteri melalui email mengenai sikap kurang baik suaminya terhadap keluarga sebelah isteri.    Di kesempatan ini, salah satu tip yang ingin dikongsi bersama ialah isteri perlu berusaha melayani keluarga mertuanya dengan baik terlebih dahulu… Insya Allah, suami akan melayani dengan baik keluarga isteri.  Tidak rugi memulakan kerana Allah suka kepada sesiapa yang mendahulukan kebaikan.

Belum mampu berbicara panjang di sini, biarlah sebahagian foto-foto di bawah bercerita tentang aktiviti saya sepanjang bercuti dari ‘menulis’.

Semoga Allah permudahkan semua urusan kita.

Ber’BBQ’ bersama adik ipar dan Ma di Apollo Bay. Di Australia, tempat BBQ begini mudah didapati di  sebahagian besar ‘park’  di seluruh Australia.
Ma cakap camar-camar putih ini seperti merpati yang banyak berkeliaran di Mekah 🙂
Abah, Ma, Aleeya dan saya di San Remo, lokasi memberi makan pelican. Kami tiba lewat. Tinggal dua ekor pelican yang menghabiskan sisa makanan kemudian berlalu pergi. Kelihatan jambatan menuju Phillip Island. Jarak Phillip Island dari rumah saya ialah 2 jam berkereta.
Proses mencukur bulu biri-biri kaedah terkini yang paling cepat. Kasihan biri-biri itu, masuk musim sejuk, bulu kena cukur pula. Di Churchill Island.
Aleeya bersama Tok Abah dan kakaknya, Aesya di Mt Baw Baw.
Aleeya bersama Paksu Kamalnya.
Aleeya bersama Abinya. Aleeya menjadi ‘model’ paling laku…hihi. Tahun lepas, Aleeya bergambar di dalam cafe sahaja di Lake Mt kerana hujan salji menyebabkan suhu terlampau dingin.
Pertama kali lihat haiwan ini, kami tertanya-tanya, “Nak kata lembu, bukan… sebab bulunya panjang dan badannya lebih besar. Nak kata kambing, lagi bukan… rupa-rupanya ia adalah yak”. Di Churchill Island, Phillip Island, Victoria.

Sehingga ketemu lagi.

Wassalam.

Ummu Abbas

25 Rejab 1433H

11.00 am.

Melbourne.

– Semasa menulis entry ini semalam, saya menerima khabar sedih dari Malaysia, Murabbi yang dikasihi, al-Fadhil Ustaz Yahaya Othman kembali menemui Ilahi jam 6.15pm petang semalam.  Dikhabarkan akan dikebumikan sekarang, jam 9am waktu Malaysia.  Semoga Allah rahmati ruh beliau, mengampuninya dan menempatkan di sisi ruh orang-orang beriman.   Amin.

Hujan Emas Di Institusi Baitul Muslim

Hujan Emas di Negara Orang

“Harga besen plastik ini AUD2.  Lebih kurang RM6.  Kalau di Malaysia, sudah boleh beli 3 buah.”

“Harga ikan AUD5 satu kilogram.  Maknanya RM15 sekilogram.”

“1 set Corelle 16 unit ini AUD39.90.  Eh… murahlah bang.  Baru RM120. Di Malaysia  Corelle yang sama nilainya lebih kurang RM390 ++.”

Kalau semuanya mahu didarab 3 untuk dinilai dalam Ringgit Malaysia (RM), banyaklah keperluan yang tidak terbeli.  Tidak dapat tidak, kena biasakan diri dengan nilai Dolar Australia (AUD).  Anggap AUD2 sama dengan RM2.  Baru kita tidak terasa serba mahal dan serba sayang wang untuk berbelanja walaupun pada bahan keperluan asas.  Fenomena dialog di atas biasa kedengaran di kalangan warga Malaysia semasa baru datang ke sini.  Ini disebabkan tukaran matawang ringgit ke AUD pada masa sekarang agak tinggi iaitu RM100 bersamaan AUD31-AUD32.  Pelajar ‘post-grad’ mendapat biasiswa dalam bentuk Dolar Australia.  Bila dicampur dengan gaji, legalah sedikit. Itu pun ramai yang berkerja sampingan.  Al Maklum, tangga gaji ikut kadar Malaysia tapi kos sara hidup menurut standard Australia yang tinggi dalam banyak hal terutama kos sewa rumah.  Bil elektrik, api, gas dan air juga tinggi.

Meskipun dikhabarkan mengenai kos sara hidup yang tinggi, namun tatkala menziarahi sambil berkenalan dengan warga Melayu yang sudah tinggal 2-3 tahun di sini, saya lihat kelengkapan rumah serba ada dari kategori ‘al-daruriyyat’, ‘al-hajiyyat’ sehinggalah ‘al-tahsiiniyyat’.  Malah banyak rumah yang memiliki permainan taman untuk anak-anak yang jarang kita miliki secara personal di Malaysia seperti trampolin, buaian dan gelongsor.  Rasa hairan bertamu juga. Rupa-rupanya banyak barangan rumah yang diperolehi secara percuma. Ada yang diberikan oleh pelajar yang sudah habis belajar atau diambil di tepi-tepi jalan.

Terdapat satu musim disebutHard waste collection’.  “Hard waste collection’ diadakan antara bulan April hingga Mei dalam tempoh 5 minggu.  Pada musim ini, ramai penduduk meletakkan barang yang tidak mahu digunakan di hadapan rumah sama ada ia masih elok atau sudah rosak.  Pelbagai barangan boleh didapati dari peti televisyen, tilam, meja belajar, alat permainan, kerusi, sofa, rak, almari dan lain-lain.  Jadi, kalau kita masih perlukan apa-apa barangan, bolehlah pusing-pusing kawasan perumahan mencari sesuatu yang masih elok.  Jika terlambat, sama ada ia sudah diambil orang atau Majlis Perbandaran Moreland sudah mengutipnya dengan lori.  Hal ini amat menarik jika dapat diamalkan di Malaysia juga.

Selain mendapat secara percuma, boleh juga dibeli barangan terpakai yang murah harganya di garage sale atau pasar minggu yang diadakan setiap hujung minggu.  Kebanyakan barangan ini adalah berkualiti dan baik kondisinya.  Jadi berbaloi membelinya daripada membeli barang baru yang murah tetapi tidak berkualiti.  Konsep berjimat cermat ini selari dengan firman Allah di dalam Surah al-A’raaf ayat 31, “Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang membazir”.

Makanan Halal dan Budaya Membawa Bekal

Bila disebut negara non-muslim, antara perkara utama yang difikirkan ialah sumber makanan halal.  Alhamdulillah, dek ramainya komuniti muslim dari pelbagai bangsa dan negara bermastautin di Melbourne, keperluan bertaraf fardu ain tersebut mudah diperolehi.  Jenis makanan mentah seperti ayam dan daging mudah didapati di kedai menjual daging halal kepunyaan muslim.  Bahkan biasanya ia dijual dalam keadaan siap dipotong dan dibersihkan.  Tanpa kawalan harga yang tegas oleh pihak kerajaan Malaysia, harga ayam di sini menjadi lebih murah dari Malaysia.  Sebenarnya, jika kita lihat harga dalam AUD tanpa menukar nilainya ke dalam RM, banyak barangan di sini jauh lebih murah harganya dibandingkan dengan kadar gaji dan upah  yang mahal di Australia.  Rakyat Australia memang beruntung dalam hal begini.

Jenis makanan lain seperti makanan dalam tin, biskut, coklat, ais krim dan sebagainya, kita perlu meneliti ramuan yang tercatat pada bungkusan.  Banyak juga yang halal.  Restoran makanan halal mudah didapati namun kami jarang membelinya kerana mahu berjimat-cermat.  Lagi pun, jarang restoran yang memenuhi selera orang Asia ada di sini.

Sudah menjadi budaya masyarakat tempatan membawa bekal ke tempat kerja dan sekolah. Perbelanjaan bertambah jimat.  Dek situasi setempat yang memaksa, ramai warga Melayu terikut-ikut budaya membawa bekal ke pejabat, universiti dan sekolah.  Alhamdulillah, dari aspek pendidikan dan rumahtangga, ia memberi kesan positif bila suami atau isteri  makan dari hasil tangan pasangan masing-masing.

Di sini, sebahagian besar pelajar di peringkat PhD terdiri dari para isteri.  Manakala suami mengambil alih tugas sebagai ‘surarumah’-  memasak, menguruskan anak-anak dan lain-lain.  Pun begitu, boleh dikatakan hampir semua suami turut berkerja separuh masa.  Alang-alang gaji buruh di sini mahal, tidak betah golongan yang fitrah semulajadinya berada di luar rumah terperap di dalam rumah sahaja.

Anak-anak  mendapat ‘hujan emas’ di sini tatkala perut mereka sentiasa di isi dengan masakan berair tangan ibu atau bapa.  Kasih sayang bertambah erat, insya Allah. Anak-anak juga mudah dibentuk dan lebih mudah mendengar kata orang tuanya.

Kredit to Cikpuan Nor di sesucihatiraudhah.blogspot.com

Berbeza di Malaysia yang mana kebanyakan anak-anak di era ibubapa berkerjaya asyik makan dan minum air tangan tukang masak di kedai-kedai.  Tukang masak yang tidak dikenali hati budinya.  Tukang masak yang tidak dapat dipastikan tahap kebersihan dalam menyediakan makanan.  Tukang masak yang entah baca atau tidak Bismillah serta zikrullah semasa berurusan dengan rezeki yang akan masuk ke dalam perut kita.  Juga tukang masak yang lebih suka menggunakan perisa makanan atau bahan-bahan yang memudaratkan jasmani dan rohani.

Kebanyakan mereka lebih mementingkan keuntungan kocek daripada keuntungan dalam mendapat kasih sayang Allah.  Akhirnya ia memberi kesan sampingan yang bukan sedikit kepada kualiti kasih sayang dalam rumahtangga baik antara suami isteri, lebih-lebih lagi antara ibubapa dan anak-anak.

Kebanyakan ibubapa tidak lagi dapat beralasan sibuk dari menitiskan air tangan mereka ke dalam perut cahaya mata sendiri.  Kami seolah-olah kembali ke zaman generasi sebelum tahun 90-an.  Lebih-lebih lagi, untuk mengupah pembantu rumah pun adalah sukar, sama ada disebabkan masalah visa atau kos upah yang lebih tinggi diperlukan.

Para isteri yang berkerjaya di Malaysia tetapi bercuti kerana menemani suami dapat menikmati hidup sebagai surirumah sepenuh masa serta melihat anak-anak membesar di depan mata.  Pada mulanya, di samping mempunyai tugasan di luar rumah dan tiada pembantu pula, terasa payah menghadapi rutin perlu memasak setiap hari dibandingkan di Malaysia, beli sahaja lauk pauk yang sudah dimasak.  Namun bak kata pepatah, alah bisa tegal biasa.

Hujan Emas ke Dalam Institusi Keluarga

Hujan emas di negara orang rupa-rupanya bukan sahaja berbentuk material, bahkan menjadi ‘emas’ secara tidak langsung dalam mengukuhkan institusi keluarga.  Mungkin segelintir famili terkena tempias negatif namun semua itu tidak menganggu kaedah hukum fiqh yang dibina di atas perkara yang umum berlaku, bukannya pada perkara yang jarang berlaku. “Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhanmu yang hendak kamu dustakan?”  Al-Rahman, ayat 13.

Akaun CINTA: Esok Untuk Siapa?

Farah menamatkan ijazah Sarjana Muda semasa berusia 24 tahun. Beberapa orang kawan-kawannya ada yang sudah berkahwin semasa belajar. Biasanya kawan-kawan yang kahwin semasa belajar berfikiran agak matang.

Seusai tamat belajar, Farah mengisi masa dengan menjadi guru ganti di sekolah-sekolah yang gurunya bercuti. Farah seronok mendapat pengalaman baru. Farah juga aktif dengan aktiviti masyarakat terutama berkaitan program membimbing remaja sekolah.

Farah jenis yang tidak boleh duduk diam. Ada sahaja perkara yang akan dilakukannya jika tiada aktiviti di luar rumah. Antaranya, Farah menjadi editor sambilan.

Dalam meneruskan rutin harian, Farah tidak dapat menafikan desakan fitrah yang mahu berpasangan. Cinta yang disimpan selama ini, pada siapakah akan diluahkan? Continue reading “Akaun CINTA: Esok Untuk Siapa?”

Suami berzina: Apa yang perlu isteri buat?

Submitted on 2009/05/26 at 5:52am

assalamualaikum…

saya ada masaalah berkaitan rumahtangga… sebelum ini rumahtangga saya aman bahagia,. untuk pengetahuan kak, baru 4 tahun saya berumahtangga dan anak masuk 2 orang. Sekarang saya mengandung 8 bulan.. baru-baru ini suami saya berterus terang bahawa dia telah terlanjur dengan bekas teman wanitanya di universiti dulu.. dan dia ingin mengambilnya sebagai isteri.. saya sedih yang teramat sangat. sukar menerima kenyataan.. setiap kali solat saya pohon allah beri petunjuk apa yang harus saya lakukan, perlukah saya menberi izin sedangkan saya terlalu sedih dengan keputusan ini. kini saya redha dan memberi izin suami berkahwin lagi. bagaimana saya ingin mengubat hati ini. sebenarnya saya takut suami akan mengabaikan saya dan anak2. saya pohon kak berikan saya nasihat berkaitan poligami.

***************
Wa’alaykumussalam warahmatullahi wabarakatuh,

Mai yang dikasihi Allah,

Pertama kali, akak mohon maaf kerana lambat memberi respon pada persoalan Mai. Keadaan akak yang agak sibuk dan kurang sihat menyebabkan ia tertangguh.

Mai yang dihormati,

Sebagai perempuan, akak faham perasaan Mai yang berhadapan dengan masalah suami sekarang. Sebelum akak memberi pandangan lanjut, akak mahu Mai fahami terlebih dahulu bahawa semua takdir Ilahi sama ada baik atau buruk adalah kerana Allah mahu kita kembali kepadaNya. Kembali dengan ertikata kita mengabdikan diri kepada Allah sepenuh jiwa raga.

Mai,

Kalau kita sedih dan cemburu bila suami memberi perhatian pada perempuan lain, Allah lebih cemburu bila para hambaNya memberi perhatian kepada urusan duniawi lebih dari urusan mencari redaNya. Ini kerana Allah telah menetapkan objektif Dia mencipta kita melalui surah al-Zaariyaat, ayat 56,

Tidak Aku jadikan jin dan manusia kecuali untuk menyembahKu”

Allah akan sentiasa menguji kita sehingga kita benar-benar bertaubat. Allah tidak mencipta kita kecuali untuk menjadi hambaNya.

Mai,

Berhubung persoalan Mai, apakah jalan terbaik untuk berhadapan situasi suami yang ingin berkahwin lagi. Sementelah pula suami sudah terlanjur berzina dengan bekas teman wanitanya.

Untuk pengetahuan Mai, menurut peruntukan hudud, seseorang yang telah dan pernah berkahwin apabila sabit melakukan zina, maka pesalah harus direjam sampai mati. Dalam kes ini, suami Mai sendiri mengaku dia telah berzina. Pengakuan yang kita sebut ikrar dalam prinsip pembuktian Islam adalah salah satu kaedah yang diterima pakai untuk mensabitkan kesalahan. Justeru itu, nyawa suami Mai dalam konteks ini sudah menjadi halal untuk dibunuh dengan cara direjam dengan batu.

Hukuman rejaman dengan batu sehingga mati ini tidak didatangkan melalui nas al-Quran. Sebaliknya datang melalui sunnah Rasulullah s.a.w.

Rasulullah s.a.w berkata,

Tidak halal darah seseorang muslim kecuali dengan salah satu 3 perkara: Kufur setelah beriman (yakni murtad), berzina setelah berkahwin dan membunuh seseorang bukan kerana balas bunuh”.

Rasulullah s.a.w telah melaksanakan hukuman bunuh kepada penzina yang sudah berkahwin dengan merejam menggunakan batu sampai mati. Amalan ini terus ditunaikan oleh para sahabat selepasnya.

Jika kita menurut tentang konsep kehakiman Islam di atas, pada pandangan akak, adalah lebih baik Mai membuat tuntutan fasakh sahaja di Mahkamah Syariah. Ia bukan lagi menyentuh isu mengizinkan suami kahwin lagi atau tidak. Itulah jalan yang ada dalam keadaan Negara tidak melaksanakan hukum hudud. Perlu difahami juga, menjadi tanggungjawab pemerintah atau pihak berkuasa melaksanakan hukum hudud. Individu tidak boleh mengambil tanggungjawab tersebut.

Pandangan di atas adalah berdasarkan zahir maklumat dan persoalan yang dikemukakan. Selain daripada pandangan di atas, di sana ada beberapa perkara lagi yang harus difikirkan yakni,

1) Adakah suami Mai benar-benar terlanjur dengan bekas kekasihnya itu atau ia hanya satu helah untuk mendapat restu mudah bagi berkahwin lagi?
2) Mai juga harus mengoreksi diri adakah Mai pernah mengabaikan hak suami untuk melakukan hubungan intim. Sekiranya ada, anggaplah ujian ini sebagai penghapus dosa tersebut. Namun demikian, bagi pihak suami, ia bukan alasan untuk berzina dengan orang lain. Masih ada ikhtiar selain berzina yakni memberi didikan pada Mai menurut landasan Islam, berpuasa dan berkahwin dulu dengan calon yang sesuai.
3) Mai juga harus muhasabah diri adakah Mai pernah melayani lelaki selain suami sama ada layanan dalam pergaulan biasa atau lebih dari itu. Jika pernah, maka apa yang Mai lalui sekarang adalah satu teguran dari Allah agar Mai memperbaiki diri untuk berakhlak dengan akhlak muslimah sejati. Jika Mai bukan begitu, maka lebih baik Mai solat hajat dan solat istikharah untuk membuat keputusan. Jika Mai mendapat petunjuk fasakh itu sebagai jalan keluar, bertawakkallah kepada Allah bahawa Allah akan memberi kehidupan yang lebih harmoni seperti menggantikan pasangan yang lebih baik buat Mai dan anak-anak.

Mai yang dikasihi,

Akak berpandangan Mai perlu mengambil keputusan tegas dalam hal ini. Ia melibatkan hukum Allah dan masa depan pendidikan anak-anak. Mai hanya boleh berlembut sekiranya suami Mai bertaubat dengan taubat nasuha serta memperbaiki amalannya dengan sungguh-sungguh. Itu pun Mai masih berhadapan dengan risiko seperti mendapat penyakit kelamin dan kesan pada hubungan intim yang akan dilakukan bersama suami kelak.

Dalam kes penyakit kelamin, Mai perlu minta dari suami agar melakukan pemeriksaan kesihatan. Jika suami masih sihat, bolehlah Mai bertolak ansur dan memberi dorongan agar suami bertaubat dan berubah. Jika sebaliknya dan Mai pula belum dijangkiti sebarang jangkitan, maka menurut pandangan Islam, kita sepatutnya tidak membiarkan diri terjun ke lembah yang memusnahkan diri kita.

Kaedah Islam menyatakan,

Tidak boleh memudaratkan (orang lain) dan tidak boleh dimudaratkan (oleh orang lain).”

Mai,

Jika Mai mahu menyintai Allah dan dicintai Allah, lakukan sesuatu keranaNya semata. Mai harus berani dan yakin pada janji-janji Allah.

Indahnya hidup kita bila kita mengabdikan diri sepenuhnya di bawah kekuasaan Allah.

Taat dan patuh kita pada manusia patuh bersyarat dan bukannya patuh mutlak. Apabila manusia berani mencabar hukum Allah, maka berpalinglah dari mereka dan hadapkan wajah untuk Allah semata.

Inilah akidah kita dan inilah janji kita sejak sebelum kita dilahirkan oleh kedua ibubapa kita.

Allah berpesan kepada kita melalui ayat 28 surah al-Kahf,

Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata dan janganlah engkau memalingkan pandanganmu daripada mereka hanya kerana engkau mahukan kesenangan hidup di dunia dan janganlah engkau mematuhi orang yang Kami ketahui hatinya lalai daripada mengingati dan mematuhi pengajaran Kami di dalam Al-Quran, serta dia menurut hawa nafsunya dan tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran.”

Mai,

Akak mohon maaf jika jawapan di atas kurang memuaskan hati Mai. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Allah tidak membebankan seseorang kecuali menurut tahap kemampuannya.

Teruskan bersabar Mai dan mintalah pertolongan dari Allah. Akak nasihatkan Mai merujuk juga masalah ini ke pejabat syariah berdekatan. Apa yang penting ialah kita mahu penyelesaian yang diredai Allah. Apabila Allah reda, hati akan tenang meskipun pahit menghadapi kenyataan.

Mai,

Jika terdapat lagi kemusykilan, bolehlah bertanya lagi.

Apa yang baik itu dari Allah, dan apa yang kurang dari kelemahan akak sendiri.

Sekian, wassalam.

Yang benar,
Ummu Abbas
2.53pm
8 Jun 2009

Catatan: Sister In Islam dalam Isu Kekeluargaan Islam

Assalamualaikum,

Khamis 26 Feb 2009, saya melihat iklan dalam web Sister In Islam (SIS) yang mencari responden untuk ditemu bual mengenai pengalaman mereka berpoligami.

Saya segera menelefon pejabat SIS melalui nombor yang tertera di skrin laptop. Saya menawarkan untuk mendapatkan responden. Mereka membalasnya dengan baik serta mencatat nama dan nombor telefon saya. Janji mereka akan menghubungi saya semula.

2 hari kemudian saya berbincang dengan 2 orang sahabat saya. Sahabat pertama bakal menjadi isteri kedua dan seorang lagi, Senator Mumtaz Nawi. Pada dasarnya, mereka bersetuju dengan kajian SIS.

Cuma kita tidak tahu apakah objektif kajian tersebut. Bila saya tanya melalui telefon, mereka tidak menjawab soalan itu.

Selepas seminggu, (yakni hingga ke hari ini) saya tidak dihubungi oleh wakil SIS di Kelantan. Mungkin mereka lupa.

Menurut pengalaman YB Mumtaz, dia pernah menawarkan dialog terbuka dengan SIS untuk berbincang apa jua isu, namun SIS tidak sanggup memenuhi permintaan itu.

Secara peribadi, bila saya membaca beberapa artikel di web SIS terutama mengenai kekeluargaan Islam, saya dapati ia bertepatan dengan syariat Islam yang asal (Setakat yang saya baca. Yang saya tidak baca itu, tidak tahulah). Khususnya berkait dengan masalah poligami. [Lihat http://www.sistersinislam.org.my/index.php?option=com_content&task=category&sectionid=46&id=96&Itemid=214%5D

Memang ada perkara yang ditimbulkan SIS menjadi kontroversi. Saya tidak mahu menyentuh tentang hal yang sudah lama berlalu itu.

Perkara yang difikirkan sekarang ialah mengenai kajian poligami yang sedang dibuat. [Lihat http://www.sistersinislam.org.my/index.php?option=com_content&task=view&id=707&Itemid=274%5D

Saya berharap hasil kajian itu digunakan untuk menambah baik nilai kekeluargaan Islam dalam mujtamak muslim di Malaysia khususnya. Sistem kehakiman Islam dan cara pelaksanaannya mesti di’upgrade’ lagi menyentuh hal-hal kekeluargaan Islam.

Saya juga sangat berharap agar mereka objektif dalam menilai isu poligami.

Secara ringkasnya, masalah keruntuhan rumahtangga muslim di Malaysia ini (atau di mana jua) bukan berpunca dari amalan poligami, tetapi dari cara individu melaksanakannya.

Janganlah disalahkan pada papan bila tidak tahu menari.

Monogami juga banyak menyumbang kes perceraian bila suami isteri tidak menjadikan Al-Quran dan sunnah sebagai panduan.

Beza dari sudut impaknya ialah kalau seorang isteri, maka hanya seorang wanitalah yang jadi mangsa. Bila isteri lebih ramai, maka lebih ramailah wanita yang jadi mangsa tatkala kapten gagal mengemudikan kapal. Lelaki pun ramai juga menjadi mangsa kezaliman isteri.

Lelaki wanita yang zalim sama sahaja mendapat azab siksa Allah.

********

Saya seboleh-bolehnya mahu mengelak menulis tentang perkara cabang dalam syariat kerana saya tahu perbahasannya luas dan tidak akan habis. Nampaknya, pertemuan saya dengan YB Mumtaz tempohari menjadi taufik dari Allah untuk saya mula menulis isu kekeluargaan Islam secara lebih serius. YB Mumtaz sendiri menggalakkan saya menulisnya memandangkan beliau kesuntukan masa menulisnya sendiri.

Itulah antara punca saya menulis hal poligami di sini.

2 bab dari buku Fikah Perubatan masih dalam proses menyiapkannya. Draf peringkat pertama sudah siap, alhamdulillah. Proses mengeditnya itulah yang agak memakan masa. Saya pula kurang ‘mood’ menulis topik itu, maka banyak juga masa yang saya agih-agihkan untuk buat kerja-kerja asasi dalam rumah.

Moga Allah permudahkan dan membantu saya melunasi tanggungjawab dan amanah yang diberikan. Amin.

Boleh baca lagi apa kata SIS tentang poligami di http://www.sistersinislam.org.my/index.php?option=com_content&task=view&id=473&Itemid=178%5D

Ummu Abbas
10 Rabiul Awwal 1430/ 7 Mac 2009
3.21pm

Poligami: Romantiknya Rasulullah

Malam kian larut. Seorang isteri menunggu-nunggu suaminya pulang. Mereka ini pasangan baru berkahwin. Suaminya aktivis dalam masyarakat. Siang berkerja, malam berceramah.

Tidak larat lagi menongkat mata, si isteri masuk ke bilik dan merebahkan badannya ke katil. Dia baring mengiring. Kemudian dia terlelap.

Si isteri tersedar tatkala mendengar derap kaki melangkah masuk ke bilik. Dia terus berpura-pura tidur. Buat seketika, si isteri membiarkan suaminya bersalin pakaian terlebih dahulu.

Perlahan-lahan si suami merebahkan badan di samping isteri. Sedikit pun dia tidak mengusik isterinya yang sedang tidur.

Si isteri yang sebenarnya sudah tersedar itu menunggu-nunggu lagi.

“Peluklah sayang, abang.” Bisik hatinya.

Puas menunggu, tiada apa-apa reaksi dari suaminya. Malam terus berlalu. Si isteri sedikit kecewa.

Esoknya, isteri bertanya, “Kenapa abang tak peluk sayang semalam.”

“Abang sangka sayang sudah tidur. Abang tidak mahu menganggu sayang sebenarnya. Mungkin sayang letih. Lagi pun sayang sedang alami alahan hamil, bukan?”

**************

Secebis kisah di atas merupakan perkara biasa berlaku di kalangan suami isteri. Sebenarnya baik isteri mahupun suami sukakan belaian dari pasangannya.

Bagi isteri, sentuhan, belaian dan ciuman mesra suami yang didambakan tidak semestinya melibatkan hubungan intim. Ia sudah cukup memenuhi keperluan emosinya yang mahukan perhatian dari suaminya. Hubungan intim pula hanyalah seperti fitrah makan dan minum. Bila lapar dan dahaga, baru kita akan makan dan minum.

Manakala sentuhan-sentuhan ringan, pelukan mesra dan ciuman seboleh-bolehnya dilakukan setiap hari. Banyak sedikit bergantung pada keadaan. Iya lah..siang-siang, masing-masing sibuk dengan tanggungjawab mencari nafkah dan mengurus keluarga.

**************

Apa yang dinukilkan di atas merupakan salah satu sunnah Nabi Muhammad s.a.w. yang jarang diberi perhatian oleh para suami hari ini. Kebanyakan suami, bila dia mahu ‘sesuatu’ dari isterinya barulah dia mahu menyentuh isterinya. Justeru, tidaklah pelik jika isteri merasakan dia bagai ‘alat memuaskan nafsu’ sahaja. Fitrahnya mahu bermanja tidak terpenuhi.

Aisyah r.a menceritakan,
“Rasulullah suka mencium sebahagian isteri-isterinya sedangkan dia berpuasa. Kemudian isteri-isterinya akan ketawa.”

Lihatlah, isteri-isteri Rasulullah yang bertaraf Ummahatul Mukminin itu pun suka dicumbu mesra. Mereka ketawa bila Rasulullah melakukannya kerana merasa gembira.

Rasulullah s.a.w juga pernah mandi bersama isterinya sedangkan dia berpuasa.

Dalam satu kisah lain, Aisyah r.a bercerita, “ Nabi s.a.w suka mencium dan bersenda gurau atau bersentuhan kulit dengan isterinya, padahal waktu itu dia sedang berpuasa.”

Zainab anak perempuan Ummu Salamah mendapat cerita dari ibunya, “Pada satu ketika, aku bersama Rasulullah s.a.w dalam satu selimut kain tenun. Tiba-tiba aku didatangi haid lalu aku keluar perlahan-lahan. Setelah itu aku mengambil kain untuk dipakai menahan haid.

Kemudian Rasulullah berkata, ‘Ada apa dengan kamu? Adakah kamu haid?’

Aku menjawab, ‘Ya.’ Kemudian aku masuk lagi ke dalam selimut bersama Rasulullah.”

Semua hadis di atas direkodkan oleh Imam Bukhari.

Kita dapat lihat betapa Rasulullah merupakan seorang suami yang sungguh romantik. Keadaan berpuasa dan isterinya yang sedang haid tidak menghalang dia bermesra dengan isteri-isterinya. Keadaan ini memang digemari kaum wanita. Mereka tetap suka pada sentuhan mesra pada bila-bila masa.

Rasulullah berpoligami setelah usianya 50-an ke atas. Kebanyakan isterinya pula merupakan wanita berumur lanjut, janda dan balu. Apa yang dapat kita fahami dari hadis-hadis ini ialah romantiknya Rasulullah berkekalan pada usia senja. Isteri-isterinya kecuali Aisyah juga sudah senja usia mereka waktu itu.

Kita dapat lihat pasangan Mat Salleh masih berpimpinan tangan berjalan sedangkan wajah mereka kedut seribu. Berpimpin tangan itu adalah bentuk sentuhan dan belaian yang sesuai bila berjalan di tempat awam.

Kalau kita bagaimana pula? Isteri yang semakin senja itu adakah masih dibelai mesra seperti muda-muda dahulu? Atau kita fikir hanya yang muda layak menerima sentuhan kasih seorang suami?

Meow...! Eh...sayang pun tahu sunnah Nabi ye...meow...romantiknye... sukalah kalau selalu camni.
Meow...! Eh...sayang pun tahu sunnah Nabi ye...meow...romantiknye... sukalah kalau selalu camni.

********

Buat para suami yang berhasrat menambah cawangan, cubalah tanya diri sendiri, adakah sunnah ini sudah dilakukan dengan seorang isteri? Jika belum, mulailah secara amali dengan isteri sedia ada terlebih dahulu. Jika isteri yang ada pun merasa sepi walau suami di sisi, bagaimana pula suami yang begini akan mampu memenuhi emosi isteri kedua, ketiga dan keempat nanti?

Sebagai wanita yang telah bersuami, saya faham pada keluhan sebahagian isteri yang berpendapat suaminya belum mampu untuk berpoligami. Namun ramai suami yang tidak faham apa sebenarnya yang isteri impikan berpendapat isterinya saja-saja tidak reda dengan ketentuan Allah yang mengharuskan poligami. Tuduhan seperti itu menambah luka di hati isteri yang sedia sepi dan rindu. Rindu pada yang ada di hadapan mata namun terasa jauh. Terasa jauh dek jauhnya pengertian suami tentang keperluan emosi isterinya

Beberapa sahabat saya yang bersuamikan individu yang memahami kebutuhan wanita mampu hidup bahagia dengan madunya. Dengan kata lain, suami begini bukan hebat menyebut sunnah pada kuantiti isteri tetapi hebat pada amalan menurut sunnah Nabi dari segenap segi. Hati yang bertaut cinta pada Allah. Lidah yang sentiasa basah dengan zikrullah. Teguh imannya sehingga melihat amanah dan tanggungjawab sebagai beban yang harus dielakkan. Bukannya yang perlu diusahakan supaya datang. Bila datang amanah tanpa dipinta, janji Allah untuk membantu melunasi tanggungjawab pasti terlaksana.

Justeru, suami-suami yang mahu berpoligami tetapi mendapat reaksi kurang menyenangkan dari isterinya, muhasabahlah diri sendiri dahulu sebelum menuding jari kepada pihak isteri.

Ummu Abbas.
11.55pm
4 Rabiul Awwal 1430H/ 1 Mac 2009

Pilih Bekas Suami Atau Ibu Bapa?

Assalamu’alaykum wbh,

Pembaca budiman,

Di bawah ini ialah persoalan yang dikemukakan oleh salah seorang saudara kita seakidah. Saya berusaha memberi pandangan setakat ilmu dan pengalaman yang ada. Sekiranya para pembaca mempunyai pandangan sendiri dan mungkin lebih baik, saya mempelawa saudara/saudari untuk turut membantu. Allah jua sebaik-baik pemberi balasan.

Pernikahan merupakan jalinan cinta dan tanggungjawab.  Gambar hiasan
Pernikahan merupakan jalinan cinta dan tanggungjawab. Gambar hiasan

Soalan dari Muslimah;

Assalamualaikum Kak Nur,

Saya ingin meminta pendapat dan pandangan kak Nur tentang masalah yang saya hadapi kerana saya sudah tidak tahu apakah cara saya untuk menyelesaikan masalah ini.

Saya mendirikan rumahtangga pada bulan Februari 2007 atas dasar suka sama suka. Semasa tempoh pertunangan kami sering bergaduh sampai ada satu ketika tunang saya pun hairan kenapa kami sering selisih faham pasal perkara-perkara kecil. Kadang kala dia memberitahu saya yang apabila berjumpa atau bercakap dengan saya dia akan rasa nak marah aje dengan saya. Walaupun sering bergaduh akhirnya kami dapat juga berkahwin.

Selepas bernikah, kami tidak dapat bersama kerana saya tidak bernafsu langsung dengannya dan menyebabkan saya mengalami kesakitan dan suami tidak dapat meneruskan niat untuk bersama dengan saya. Pada masa yang sama, setiap kali ingin bersama, saya ternampak bayangan lelaki yang saya tidak kelihatan wajahnya. Setelah 2 minggu mencuba, akhirnya suami saya mengamuk dan marah kerana tidak dapat bersama dengan saya, dan enggan memberi nafkah kepada saya. Di awal perkahwinan, kami tinggal berasingan, suami di KL dan saya tinggal bersama keluarga di Perak. Suami tidak pulang, tetapi saya yang pergi ke KL untuk berjumpa dengannya. Setiap kali mencuba utk bersama, saya akan menjerit kesakitan, dan suami tidak dapat meneruskan niatnya sampai pernah suami memukul saya kerana tidak dapat melepaskan tuntutan batinnya. Perkara ini berlanjutan sehingga 4-5 bulan. Saya pergi berubat ke merata-rata tempat, yang kebanyakkan mereka mengatakan yang nafsu saya dikunci untuk suami dan suami juga telah dibomohkan orang. Suami semakin dingin dengan saya dan tidak mahu pulang ke rumah mertua, menyebabkan keluarga saya marah serta mula membencinya. Akhirnya pada bulan Julai 07, kami dapat bersama tetapi suami seakan2 tidak puas dan masih bersikap dingin dengan saya. Saya semakin tertekan dan kami selalu bergaduh. Saya minta diceraikan tetapi suami enggan.

Terjadi satu peristiwa di mana, saya telah pergi ke rumah jiran utk majlis pertunangan tanpa izinnya. Suami marah dan saya enggan menjawab panggilannya lalu dia menelefon ayah saya dan telah terjadi pergaduhan di mana dia telah memarahi bapa saya.

Sejak kejadian itu, bapa dan keluarga saya semakin membencinya. Sehingga pada suatu hari, saya membaca mesej daripada seorang perempuan pada handphone suami. Suami tidak mengaku mempunyai apa2 hubungan dgn perempuan tersebut. Saya tidak puas hati lalu menelefon perempuan tersebut. Perempuan tersebut mengaku hubungan mereka rapat, dan saya telah pergi ke rumah ibu mertua saya (pada masa itu suami ada di sana) selepas habis kerja (Waktu malam, dalam pukul 11.00 malam) minta suami ceraikan saya. Dia tidak mahu ceraikan saya dan menafikan ada hubungan istimewa dengan perempuan tersebut dan bertindak balik ke KL pada malam itu juga. Setelah itu bapa saya masuk ke rumah ibu mertua saya dan meluahkan segala perasaannya termasuk mengeluarkan kata-kata kesat yang telah melukakan hati ibu mertua saya. Malah saya akui ada kata-katanya yang tidak sepatutnya dikeluarkan oleh seorang lelaki matang sepertinya.

Keesokan harinya, bapa membawa saya berjumpa peguam untuk memfailkan cerai. Saya hanya menurut sahaja. Selepas kejadian itu, permohonan pertukaran saya diluluskan ke KL. Setelah menfailkan permohonan perceraian, suami menghubungi saya untuk bertemu dan berbincang. Suami bersumpah di depan saya dengan memegang Al Quran, yang dia tidak ada apa2 hubungan dgn perempuan tersebut. Saya ragu2 untuk mempercayainya. Saya meminta suami menelefon bapa dan seterusnya meminta berjumpa dan memohon maaf. Tetapi suami tidak jadi menghubungi bapa kerana keluarga terutama kakak2nya tidak mengizinkan. Alasan mereka bapa saya telah menghina keluarga mereka pada malam itu. Mereka juga tidak mahu suami menghubungi saya dan tidak dapat menerima saya lagi dan keluarga. Keluarga saya juga melarang kami bertemu dan tidak mahu menerima suami saya lagi.
Kami bertemu secara sembunyi2 kerana tentangan keluarga.

Kami masih saling menyayangi satu sama lain. Saya menggugurkan permohonan cerai tersebut dan meminta suami supaya tinggal bersama walaupun keluarga kami menghalang. Suami enggan kerana bapa saya telah menghina keluarganya tambahan pula kakaknya sering memantau pergerakannya dan sering menghantar sms mengingatkan dia agar jangan teruskan hubungan dengan saya. Keluarga saya semakin mendesak untuk saya menfailkan balik permohonan cerai kerana suami masih tidak mahu menjalankan tanggungjawabnya di samping perasaan benci yang semakin menebal. Saya semakin tertekan dan memberi kata dua pada suami, samada dia failkan perceraian atau saya yang akan failkan semula perceraian. Setelah berbincang, kami telah bersetuju untuk bercerai,

Saya ingat setelah bercerai segala-galanya akan berakhir, tetapi saya tidak dapat melupakan suami saya. Bahkan saya merinduinya. Suami juga mengakui masih sayangkan saya dan tidak dapat melupakan saya. Suami mengajak rujuk semula, saya enggan kerana tahu yang keluarga saya dan keluarganya tidak akan dapat menerima kami lagi. Tetapi setelah berpisah, jiwa saya rasa begitu tersiksa, saya tidak dapat melupakannya. Saya ada melakukan solat istikharah, dan saya rasakan saya mahu menerimanya kembali. Dua hari sebelum habis idah, kami telah rujuk semula tanpa restu dan pengetahuan kedua2 belah pihak. Sejak rujuk semula, dua bulan yg lalu, kami berjumpa secara sembunyi2, dan saya perhatikan yg suami sudah mula berubah. Beberapa hari menjelang hari raya aidilfitri yg lalu, suami ada menyatakan hasrat untuk berjumpa keluarga saya dan meminta maaf dan berharap keluarga saya dapat menerima dia kembali. Kami berhasrat untuk membina perkahwinan kami yang telah hancur. Saya menyatakan hasrat tersebut kepada ibu saya. Pada mulanya ibu tidak setuju kerana takut dia mensia-siakan saya lagi tapi akan cuba berbincang dengan bapa. Bila ibu sebut aje nama suami, bapa saya menjadi terlalu marah sampai tidak mahu lagi nama tersebut disebut dalam keluarga kami dan jika saya kembali kepada suami saya, saya akan dibuang keluarga. Saya rasa begitu kecewa. Adakah saya tidak wajar memaafkannya dan memberi peluang untuk dia membuktikan yang dia suami bertanggungjawab?

Pada saat ini, saya rasa betul2 tertekan. Tidak tau apa yang perlu saya lakukan. Sejak kecil, saya tidak pernah melawan cakap ibubapa saya dan sekarang, saya terpaksa membuat pilihan yang saya tidak mampu lakukan. Saya tidak nampak jalan keluar dari masalah ini. Selepas kami rujuk kembali, saya sering solat hajat dan istikharah untuk dapat petunjuk. Setiap kali selepas solat perasaan saya tetap tidak mahu berpisah dengan suami. Tetapi apabila melihat kepada realiti yang berada di hadapan saya, perkahwinan kami tidak mungkin direstui.

Saya benar2 keliru, adakah istikharah saya itu tidak benar, maksud saya adakah dipengaruhi oleh perasaan saya atau adakah saya patut teruskan dengan perkahwinan ini? Atau adakah lebih baik kami berpisah? Tapi bagaimana dengan penerimaan keluarga saya? Saya tidak sanggup kehilangan kedua2nya. Buat pengetahuan Kak Nur, ibu mertua saya masih sayangkan saya cuma dia tidak dapat menerima tindakan bapa saya yang menghinanya. Saya harap Kak Nur dapat membantu saya kerana saya sudah tidak mampu nak tanggung masalah ini lagi. Saya berterima kasih pada Kak Nur kerana sudi membaca masalah ini dan minta maaf kerana email ini terlalu panjang dan mengambil masa Kak Nur untuk membacanya.

Wassalam

Jawapan;

Wa’alaykum salam wbh,

Muslimah yang dikasihi Allah,

Pertamanya Kak Nur mohon maaf kerana hari ini baru buka blog dan terlihat persoalan yang dikemukakan di sini. Insya Allah, Kak Nur akan memberi pandangan berdasarkan sedikit ilmu yang ada dan juga pengalaman kawan-kawan yang hampir serupa dengan masalah Muslimah.

أبغض الحلال إلى الله تعالى الطلاق

” Perkara halal yang paling dibenci oleh Allah ialah Talak.” Maksud hadis yang direkodkan oleh Abu Dawud. Islam juga membataskan talak sehingga tiga kali. Dua kali talak yang pertama boleh dirujuk semula kerana Allah mahu memberi peluang suami isteri bermuhasabah, memperbaiki kelemahan diri seterusnya menghadapi masa depan dengan lebih optimis.

Setiap insan tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan. Namun setiap insan juga mampu memperbaiki diri dengan menambah ilmu di dada serta senantiasa mengharapkan pertolongan dari Allah. Allah juga menganjurkan kita supaya saling memaafkan antara satu sama lain. Lebih-lebih lagi orang yang pernah melakukan kesilapan pada kita memohon maaf dan menzahirkan penyesalannya. Lagikan Allah Maha Pengampun dan Penyayang.

Surah Ali Imran, ayat 133 dan 134 menyebut,

” Dan bersegeralah kamu menuju keampunan dari Tuhan kamu dan syurga yang keluasannya meliputi seluruh langit dan bumi. Ia disediakan bagi orang-orang yang bertakwa.”

” Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya semasa senang dan susah, orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Allah mengasihi orang-orang yang beramal perkara-perkara yang baik.”

Berdasarkan prinsip perkahwinan dan konsep persaudaraan yang dinyatakan di atas, Kak Nur setuju Muslimah meneruskan ikatan perkahwinan sedia ada.
Lebih-lebih lagi Muslimah sendiri nyatakan bahawa Muslimah sudah solat hajat dan solat istikharah memohon petunjuk dari Allah.

Anas bin Malik melaporkan, kata Rasulullah SAW,
” ما خاب من استخار ، ولا ندم من استشار ”

Maksudnya; Tidak akan binasa sesiapa yang beristikharah dan tidak akan menyesal sesiapa yang berbincang (bermesyuarat) “

Muslimah sudah pun memenuhi anjuran pertama hadis di atas. Adapun anjuran kedua, persoalan yang dikemukakan kepada Kak Nur ini termasuk dalam kategori berbincang. Cuma dengan keluarga Muslimah, Kak Nur lihat ia perlukan sedikit masa untuk meredakan rasa kecewa dan marah terhadap perkara yang sudah pun berlaku. Lagi pun, perkahwinan itu direstui dari awal sehinggalah timbul masalah seperti yang dinyatakan.

Sebenarnya, setiap orang yang pernah menyinggung hati orang lain perlu bersikap merendah diri kepada Allah dengan memohon maaf sesama insan yang pernah disakiti. Tidak hilang bisa ular yang menyusur di bawah akar. Kak Nur sendiri biasa memohon maaf dari anak-anak walau usia mereka 9, 8, 5 dan 3 tahun apabila terlebih marah dan sebagainya, yang mana Kak Nur sedar ia adalah kesalahan Kak Nur sendiri. Tidak tenang hidup dengan dosa terhadap manusia, lebih-lebih lagi kepada Allah.

Setiap orang yang wujud di sekeliling kita adalah amanah dari Allah. Mereka ada hak ke atas kita dan kita juga ada hak ke atas mereka. Sebaik-baik manusia ialah yang memainkan peranan masing-masing ke tahap terbaik dan memaafkan kelemahan orang lain dalam memenuhi hak-haknya.

Ada lagi yang Kak Nur ingin sentuh di sini namun masa kurang mengizinkan. Kak Nur utamakan permasalahan yang paling akhir dihadapi oleh Muslimah. Berkenaan dengan penyakit yang pernah timbul, Kak Nur syorkan sentiasa berubat dan mencari penawar sehingga ia benar-benar pulih seperti sedia kala. Ramai juga sahabat-sahabat Kak Nur yang pernah menghadapi masalah yang sama. Alhamdulillah, setakat ini mereka berjaya mengatasinya dan masih bahagia hingga sekarang dengan perkahwinan masing-masing.

Kak Nur harap Muslimah berpuas hati dengan respon yang tidak seberapa ini. Jika masih ada kekeliruan, boleh anjurkan lagi persoalan.

Oh ya…sebelum terlupa, bersumpah (al-Yamin) dalam Islam hanya dengan lafaz Wallahi, Wabillahi dan Watallahi. Tidak sah sumpah dengan al-Quran kerana ia tiada dalam prinsip kehakiman Islam. Apa pun, yang penting lazimi bercakap benar dan jauhi dari sikap suka bersumpah. Bimbang sumpah memakan diri.

Wallahu’alam.

al-Faqiirah ila Rabbiha,
Ummu Abbas

5 Disember 2008