Lembuku Lari di Sudan

Mesej Pertama dari Malaysia

12.22pm 04/11/11

Alhamdulillah, Nisa’ Kelantan dengan bantuan Cik/Tuan/Puan sekalian telah berjaya mendapat 12 ekor lembu dan 3 ekor kambing untuk Misi Qurban di Sudan dan Somalia.

Itulah antara kandungan mesej (SMS) yang diterima dari Nisa’ Kelantan.

Alhamdulillah, tahun ini, buat pertama kalinya saya menunaikan ibadah korban dengan wang sendiri.  Saya membayar harga untuk 1/7 lembu.

Semasa di Tingkatan 5, saya berkata kepada Abah,  “Abah, boleh tak Nur nak korban tahun ini”.

“Boleh”, Abah menjawab sambil tersenyum.  Baiknya Abah.  Semoga pahala korban itu tetap memenuhi kantung akhirat Abah.  Amin.

Kali pertama saya ber’korban’ dengan bayarannya oleh Abah.  Hehe.. seronok tidak terkata.  Saya ‘meminta’ dari Abah setelah seorang sahabat bercerita, setiap tahun, ayahnya akan menggilir setiap anak-anaknya agar berkorban.  Ayahnya membeli bahagian untuk korban dan diberikan pada anaknya untuk berniat.

Saya kira ia salah satu kaedah yang baik melatih anak-anak untuk menunaikan ibadah korban.  Praktikal dan mudah difahami.

Mesej Kedua

10.56pm 07/11/11

Update hari kedua raya qurban di Sudan : Sekarang jam 1.25tgh waktu Sudan.  Baru dari 41/57 ekor telah dkorbankan.  2 ekor lembu terpaksa dikejar krn lari dr tempat sembelihan.

Keesokan harinya baru saya terbaca mesej di atas.  Handphone tertinggal di dalam kereta.  Saya ketawa sendirian sambil mendoakan agar Allah permudahkan urusan mereka.  Agaknya lembu-lembu itu ‘jeles’ setelah mengetahui teman-temannya di Malaysia dapat tinggal di kondominium mewah One Menerung.

Mesej Ketiga

12.13 am 09/11/11

Update qurban hari raya ke 3 : Alhamdulillah, Semalam kami telah selesaikan qurban dan aqiqah lembu di 4 buah kampung.  Hari ini, qurban dan aqiqah 25 ekor kambing d 5 buah kampung.  Insya Allah, kami akan berangkat ke Khartoum ptg ini.

Alhamdulillah, akhirnya selamat juga 2 ekor lembu yang lari itu dijadikan ibadah korban.

Allah berkata di dalam surah al-Kawthar, ayat 1 dan 2,

Sesungguhnya Kami telah mengurniakan kepadamu (Wahai Muhammad) kebaikan yang banyak (di dunia dan di akhirat). Oleh itu, dirikanlah solat kerana Rabb-mu, serta sembelihlah korban (sebagai tanda bersyukur).

Allah s.w.t berkata di dalam Surah Al-Hajj, ayat 37,

“Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepada-Nya ialah amal yang ikhlas berdasarkan takwa dari kamu….”

Semoga ibadah korban kita diterima Allah.

Amin.

Berita rombongan Yayasan Amal Malaysia dan Nisa' Kelantan dipaparkan di website Kedutaan Malaysia ke Sudan.

Ummu Abbas

Melbourne

18 Zulhijjah 1432H

14 November 2011.

Advertisements

Eidul Adha di Melbourne- Korban

Hasil korban diambil dari pusat penyembelihan menggunakan van yang disewa.

Assalamu’alaikum warahmatullah buat semua pengunjung.

Apa khabar kesihatan kita hari ini? Dan apa khabar IMAN kita hari ini? Adakah IMAN kita bertambah baik atau sebaliknya. Kesihatan IMAN adalah yang terpenting untuk kita pelihara setiap detik dan hari dibandingkan perkara lain.

Ambil berat perkara lain seperti kesihatan badan, soal kerjaya dan lain-lain juga kerana mahu menjaga IMAN.

Hari Raya Korban tidak lengkap tanpa dilakukan ibadah korban semasa menyambutnya. Falsafah pengorbanan yang terkandung di sebalik mengorbankan haiwan ternakan amat besar sekali yakni mengorbankan kepentingan nafsu dalam meraih cinta dan reda Allah swt. Itulah realiti yang berlaku semasa Nabi Ibrahim a.s meletakkan pisau di leher satu-satu anaknya, Ismail a.s. Nabi Ibrahim a.s cintakan Allah swt melebihi dunia dan segala isinya.

Memunggah daging korban dari van. Berat tau...

Adakah kita juga begitu? Adakah kita sanggup menundukkan sedikit pandangan semasa melayari internet semata-mata cintakan Allah swt? Adakah kita sanggup menahan sedikit keinginan nafsu mendedah aurat semata-mata kerana cintakan Allah swt? Adakah kita sanggup menegah tangan dari mengambil yang haram kerana cintakan Allah swt? Siapa Allah di hati kita, kita sendirilah yang mengetahuinya.

Berceloteh mengenai Eidul Adha di Melbourne ini, rasanya tidak lengkap jika tidak disertakan pengalaman melakukan ibadah korban di sini.

‘Lain padang, lain belalang’

Tepat sekali kata pepatah Melayu di atas. Mana mungkin sama suasana melakukan ibadah korban di antara Malaysia dengan Jordan. Lebih-lebih lagi tidak sama dengan di Australia ini. Sebagai sebuah negara penternakan, Australia mempunyai peraturan penyembelihannya sendiri. Sudah tentu banyak perkara yang perlu diambil kira agar industri penternakan negara tidak terjejas untuk jangka masa panjang. Terutama dari aspek kebersihan dan kualiti hasil sembelihan.

Ini hasil dari 57 ekor kambing.

Pada tahun ini, sebanyak 57 ekor kambing dan seekor lembu dikorbankan oleh warga Melayu Malaysia di Melbourne. Urusan korban diuruskan oleh jawatankuasa yang dilantik. Beberapa ekor kambing adalah untuk aqiqah. Harga kambing di sini lebih murah dari di Malaysia. Juga lebih murah dari harga biri-biri. Harganya kira-kira AUD100 seekor (RM300).

Berbincang untuk mengagihkan daging korban

Memandangkan semua pelajar tidak bercuti, maka pengagihan daging korban dilakukan pada cuti hujung minggu yakni Sabtu, 14 Zul Hijjah 1431H. Sembelihan dilakukan sebelumnya dan disimpan oleh ‘butcher’.

Penyembelihan wajib dilakukan di abattoir/slaughterhouse. Penyembelih pula mesti mempunyai lesen menyembelih. Terdapat warga Indonesia yang mempunyai lesen tersebut, maka pihak kami berhubungan dengannya untuk menguruskan ibadah korban ini. Kemudiannya, hasil sembelihan terus dibersihkan di situ juga.

Setelah dibersihkan, kambing-kambing ini masih berbentuk seekor kambing atau dipanggil ‘carcass’.   Peraturan AQIS ( Australian Quarantine & Inspection Service) menetapkan agar daging yang hendak dibawa keluar dari abattoir waktu siang hari, cuaca mesti dibawah 10 darjah celcius.  ‘Carcass’ ini dibawa ke butcher dari abattoir untuk dipotong kecil (curry cut/bbq chop).

Apabila ditanya sebab mesti dikeluarkan semasa suhu masih rendah, jawapan yang diperolehi ialah untuk mengelakkan keracunan.  Nampaknya, kalau di Malaysia, jenuhlah mahu menunggu suhu turun bawah 10 darjah celcius.

Daging dikeluarkan dalam keadaan bersih dan sudah siap dipotong.
Daging tetap segar walaupun selepas hari tasyrik.

Pada tahun ini, garaj rumah kami yang mampu memuatkan 4 buah kereta itu menjadi pilihan sebagai lokasi mengagihkan daging korban kepada semua empunya korban. Jadi dapatlah saya lihat prosesnya sejak dari awal dan merakamkannya di sini.

Memadai catatan saya buat kali ini.  Biarlah foto-foto di bawah mengambil tempat untuk bercerita.

Sehingga jumpa lagi di lain entry.

Ummu Abbas

4.43pm

Melbourne, Australia.

Sambil bapa-bapa buat kerja, anak-anak asyik dengan 'jumping castle'.
Oleh kerana tidak muat van, daging lembu diambil selepas itu.
Daging untuk seekor lembu. 'Best'nya di sini ialah kita dapat daging yang sudah dibersih dan siap dipotong. Ada potongan untuk BBQ.
Daging korban yang sudah siap diagihkan.
Sambil agihkan daging, buat BBQ. Kali pertama dapur BBQ digunakan selepas dibeli di 'garage sale'.
Kambing BBQ yang emmm... yummy...!
Empunya korban mengambil bahagian masing-masing.
Suasana di backyard rumah kami semasa daging diagihkan.