Beijing: Restoran Muslim Jual Arak.

Semuanya sedap-sedap...alhamdulillah. Nyam..nyam..

Jam 5.41 petang, masuk waktu Maghrib.  Kami tiba di Hotel Huafu kira-kira jam 6 petang.  Setelah mendaftar, beg-beg yang banyak ditinggalkan di lobi hotel terlebih dahulu kerana Maggie akan membawa kami ke restoran untuk makan malam.

Salah satu perkara yang digemari apabila melawat mana-mana tempat ialah mengenali masakan orang tempatan.  Tidak kira dalam negara atau luar negara.  Sangat teruja bila memasuki restoran muslim di China.

Kami naik ke tingkat 2 restoran.  Hiasan dalamannya cantik kombinasi budaya Cina dan reka bentuk Islam.   Di dinding restoran ditulis khat Arab, “Mat’am Islami” (Restoran Islami).  Kami diraikan dengan minuman Teh Cina.  Teh Cina itu tidak bergula.  Makan malam kami ialah nasi dimakan bersama pelbagai jenis sayuran goreng, ayam dan ikan.   Lepas satu, satu dikeluarkan dan dihidangkan kepada kami.  Continue reading “Beijing: Restoran Muslim Jual Arak.”

Santai: Telur Budu

Hujan mencurah kembali.   Musim tengkujuh masih menemani.   Harga makanan laut pula meningkat di musim begini.  Sejuk-sejuk begini, ramai yang suka menjengah dapur mencari apa yang boleh dimakan.  Apa yang harus dilakukan jika tiba-tiba anda dapati tiada lauk di dapur anda?  Saya ingin berkongsi idea di sini sambil rilekkan minda dari berfikir hal-hal politik dan isu berat yang lain.  Jika anda seorang yang sukakan budu dan budu sentiasa ada di dapur, kisah di bawah sangat bermanfaat untuk anda, insya Allah.

Hai..hai..hai… dari kisah-kisah politik Kelantan yang hangat, kita bersantai-santai pula dengan resepi Kelantan yang enak.  

Kalau disebut telur ayam, maka kita faham ayam yang bertelur.  Jika kita sebut telur itik, maka itiklah yang bertelur.  Melihat pada tajuk entry, sukacita dimaklumkan ini bukan kisah pelik budu bertelur ye…  Selamat membaca! Continue reading “Santai: Telur Budu”