Berkemban dan berbikini, Saya bangga dengan gadis ini…

Bismillah…

Oopsss… jika anda pembaca lelaki yang gemar menatap foto lucah, mohon maaf kerana entry ini tidak menyediakan hidangan syahwat tersebut.   Meskipun dengan tujuan sekadar hiasan.  Matlamat tidak menghalalkan cara… betul?

 Jika saya melakukannya bererti saya mengkhianati mata saudara yang bukan milik saudara.  Bahkan milik Allah SWT yang hanya dipinjamkan buat sementara waktu… yang mana di akhirat kelak, ia akan ditanya… ke arah mana ia digunakan?  Tangan saya pula akan ditanya,  foto apa yang telah saya up loadkan di dalam blog untuk tatapan pengunjung…   saya tidak mahu tergagap-gagap menjawab soalan-soalan munkar nakir di dalam kubur…tetapi menjawab dengan penuh konfiden sama seperti saya pernah jawab soalan SMU di sekolah dahulu.  Dengan izin Allah.

Ok… saya sayangkan mata saudara sama seperti saya sayangkan mata saya sendiri… jadi bawa-bawalah melihat perkara yang boleh menyucikan hati dan mendekatkan diri kepada Pencipta mata tersebut… boleh? 

Namun begitu,  jangan serik untuk meneruskan bacaan… mungkin ia berguna jika saudara memiliki adik beradik perempuan, anak-anak perempuan, isteri dan saudara mara perempuan.

Ekoran isu artis berkemban, Fasha Sanda berbikini, nama artis wanita seperti Lisa Surihani dan lain-lain menduduki tempat pertama dalam carian google Malaysia, saya merasa terpanggil untuk menulis buat semua gadis yang dikasihi kerana Allah semata.

Sepanjang menjadi pengguna internet dan selepas membuka akaun Facebook, antara perkara ketara yang dapat dilihat ialah perlumbaan dari para gadis dan wanita menonjolkan kecantikan masing-masing kepada umum.

Jika yang bertudung tetapi berwajah jelita, maka wajahnya itulah yang menjadi taruhan.  Entah kepada siapa mahu dihidangkan kejelitaan masing-masing itu dan kepada siapa sebenarnya senyuman dilemparkan…   ???

Biarlah persoalan ini dijawab sendiri oleh empunya diri.

Jika yang kurang jelita, zaman sekarang banyak alat make upnya dan foto juga boleh diedit untuk kelihatan cantik.  Wajah berjerawat tampak licin dalam gambar.  Jeragat dan parut jerawat boleh disembunyikan.  Yang gelap nampak putih melepak.  Bab-bab make up ini, bukan lagi menjadi tabiat para wanita, bahkan para jejaka juga tidak ketinggalan bermake up untuk kelihatan menarik semasa bergambar.  Akhirnya semuanya tampak serba sempurna.  Foto-foto yang sudah mengalami pengubah suaian inilah yang diup-load ke dalam blog dan akaun-akaun sosial.

Itu belum diambil kira soal gaya semasa bergambar.   Perhatian siapa yang diraih sebenarnya?

Hanya empunya diri yang lebih mengetahui jawapannya.

Hari ini, melalui medium internet, para gadis dan wanita menjadi bertambah murah. 

Jika dahulu, bukan main susah para jejaka yang meminati seseorang mahu mendapatkan walau sekeping foto gadis tersebut, hari ini, klik mouse dan copy paste sahaja… sudah selesai.  Selepas itu bolehlah dibesarkan kepada saiz berapa pun dan print sahaja…siap!

Selepas itu, bergantunglah kepada tahap keimanan masing-masing… mahu simpan di dalam dompet, tampal dalam almari, ‘hadiah’ kepada bomoh, edit semula dan gabungkan dengan tubuh bogel orang lain kemudian disebarkan kepada umum dan pelbagai ragam lagi.

Memang begitukah sifat dan fitrah wanita?  Suka dirinya menjadi bahan tatapan ramai lelaki dan dirinya dipergunakan dengan sewenang-wenangnya??? 

Jawablah sendiri… kerana anda lebih mengenali diri sendiri.

Berada di dunia  yang menghampiri kiamat yang mana jumlah lelaki fasik lebih ramai dari lelaki beriman ini, sikap murahan ramai gadis-gadis hari ini lebih mengundang penyakit kepada diri sendiri.  Penyakit itu bukan sekadar menimpa individu, bahkan menjadi virus kepada masalah sosial masyarakat dan negara. 

Kesan sikap suka menonjol tidak bertempat ini juga mengakibatkan tempias fitnahnya mengenai hati-hati lelaki yang mahu menjaga imannya.  

Contoh menonjol yang bertempat ialah sebagaimana watak Anna Althafunnisa’ dalam novel Ketika Cinta Bertasbih atau peranan yang dimainkan oleh Puteri Reformasi, Nurul Izzah Anwar dan sebagainya lagi.  

Bukan itu sahaja, melihat usikan-usikan kepada isteri-isteri orang yang berwajah jelita di akaun Facebook juga adalah satu perkara biasa.  Di balas mesra pula oleh empunya diri.  Entahlah, belum cukup lagikah perhatian suami yang sah anugerah Allah itu?

Mungkin juga silap suami, kedekut pujian kepada isteri sendiri… akhirnya isteri merasa suka dipuji oleh lelaki lain.

Memang ‘confirm’… dan 2 x 5… dalam ramainya gadis dan wanita bertambah murah… lelaki pula ramai bertambah dayus.   Membiarkan aurat anak gadis, adik beradik perempuan dan isteri terdedah secara percuma kepada lelaki ajnabi.  Biar pun lelaki itu tunggang terbalik menghabiskan masanya di masjid, atau hafal 30 juzuk al-Quran, atau janggut panjang hingga ke lutut, atau sijil agamanya berjela-jela sampai master atau PhD… namun tiada ertinya semua itu jika tidak mampu bertegas dengan ahli keluarga.  Yang mana dibimbangi ahli keluarga perempuan yang tidak diajak sama menyintai Allah dan RasulNya itu akan lebih kuat tarikannya menuju ke neraka… na’uzubillah.

Jika itu menjadi pilihan hati… apa yang boleh diperkatakan lagi…

Nasib baiklah para Ummahatul Mukminin dan para tokoh mukminah solehah tidak mempunyai walau sekeping gambar untuk dilihat generasi selepasnya.  Maka sejarah mereka hanya diperkatakan tentang mantapnya aqidah mereka, mulianya akhlak mereka, hebatnya ibadah mereka dan sumbangan mereka terhadap Deenul Islam.  Walaupun sebahagian mereka disifatkan sebagai jelita, namun tiada gambaran fizikal diberikan; hidung mancung bak seludang, pipi bagai pauh dilayang, bibir bak delima merkah dan sebagainya lagi… sama sekali tidak ada!!!

Wajah-wajah mereka juga selamat dari teknik ‘super impose’ dan pelbagai lagi unsur khianat yang mungkin boleh dilakukan oleh para musuh Islam.

Ia bukan objektif wanita dijadikan… untuk dipuja kecantikan lahiriah semata… Sebaliknya untuk menjadi pasangan yang halal kepada lelaki, memberikan ketenangan di dalam rumahtangga serta melahirkan zuriat yang soleh.

Apabila para gadis@wanita kembali  memenuhi peranan mereka sesuai dengan objektif mereka dicipta, jadilah harga diri mereka mahal bahkan lebih mahal lagi dari nilai bidadari syurga.

Saya bukan mahu membahaskan hukum boleh bergambar atau tidak di sini.  Jika ia foto yang tidak menutup aurat, sudah jelaslah hukumnya jika dipaparkan kepada umum.

Bukan juga mahu membicarakan harus atau tidak memaparkan foto masing-masing di khalayak ramai.  Jika foto mendedah aurat dan pose menggoda, maka jelaslah haramnya.

Persoalan yang perlu dijawab kepada diri sendiri ialah sejauh mana keperluan berbuat demikian?

Apakah manfaatnya lebih besar atau mudaratnya mengatasi manfaatnya?

Bukan itu sahaja, paling penting sejauh mana ia mampu membersihkan hati dari mazmumah dan memenuhi hati dengan mahmudah?  Kerana hati inilah yang akan dibawa menemui Allah SWT.

Apakah jiwa merasa tenang semasa melakukannya atau merasa tidak sedap hati atau merasa was-was, betul atau tidak cara dan tujuannya?

Semuanya hanya mampu dijawab oleh diri anda sendiri.

Dalam kegawatan ramai gadis berlumba-lumba mempertontonkan diri masing-masing, saya tertarik kepada seorang gadis yang menggelarkan dirinya Nona.  Nona merupakan pembaca blog ini dan menghantar komen di bawah pada 16 Ogos 2009 di bawah entry ini.  Sengaja saya paparkan di sini untuk renungan bersama terutama dari para gadis.   Saya merasa terhibur bila mendapati ada lagi gadis seperti ini pada hari ini.  Juga merasa bangga dengannya.  Gadis ini mengenali dirinya sendiri, mempunyai jati diri,  mengetahui hak serta memelihara maruahnya sendiri. 

” Assalamualaikum.

Saya kagum dengan entri akak ni.  Saya jangka tak ada orang dalam malaysia ni yang berpemikiran macam akak ni. Saya sebenarnya tak setuju dengan program2 pertandingan kecantikan muslimah ni.

Saya sendiri dah beberapa kali di tawarkan jadi model muslimah, dan banyak kali di “suggest” untuk masuk pertandingan contoh seperti pertandingan yg dianjur majalah muslimah, The Most Beautiful Woman in Malaysia, etc.

Tapi bagi saya, apa gunanya bertudung, jika saya dijadikan tatapan khalayak?

Apa gunanya menutup aurat, jika foto2 saya boleh disimpan oleh peminat2 lelaki yang menampal poster saya di dinding mereka atau menyimpan foto saya dalam wallet mereka sambil mereka berkata, “Ahh……. cantiknya Cik Nona ni… Mata bulat, bibir huuuhhhhhh…. kulit putih wow!” Apa gunanya ya?

Sebab hakikatnya macam tulah model2 dan selebriti2 muslimah di negara kita ni dipuja- sama macam model2 dan selebriti2 tak bertudung.  Bezanya, model2 muslimah ni bertudung.  Siapa boleh nafikan yang ramai lelaki “minat gila” kat Wardina- contohnya?  Malah kebanyakan model2 dan selebriti2 muslimah/bertudung sering dikaitkan dengan kecantikannya yang luar biasa… dan tentulah, mereka ni ramai peminat2 lelaki yang “tergila-gilakan” mereka.

So what’s the point of covering your awrah in the first place, if you will yourself to be admired and idolised for your beauty and ATTRACTIVENESS???  Doesnt it defeat the purpose of covering your awrah and being modest in the first place???

Mungkin saya ni agak ekstrim, tapi rasanya model ratu akhlak tu pun tak perlu. 

Islam telah mengangkat martabat wanita supaya sama macam lelaki.

Setiap lelaki dihargai kerana keunikan masing2- tiada istilah siapa paling kacak atau paling budiman untuk dipertandingkan.  Jadi kenapa perlu dibuat pertandingan2 ni untuk wanita??  Cuba bayangkan kalau pada zaman nabi ada pertandingan ratu perempuan? (ratu cantik bertudung, ratu akhlak, etc ec)- pelik tak??

Islam mengangkat martabat wanita supaya dia dihargai dan dilayan bak ratu yang sebenar-benarnya yakni bak puteri raja.   Tiada pertandingan “puteri cantik” di kalangan puteri2 raja- kerana mereka semua istimewa.

Kita tidak perlu pertandingkan arwah Puteri Diana contohnya, kerana kalau dipertandingkan dia lawan Cindy Crawford atau Tyra Banks, maka tak jadi puteri lah dia sebab dinilai dan dibanding2 kan apakah lebih cantik atau lebih berakhlak dari yang lainnya pada kaca mata “juri2 bertauliah/berakhlak/beragama/berpengalaman/etc)

Allahu’alam

Wa’alaykum salam wbh,

Bagus!  Akak setuju dengan Nona. Moga Nona diberi rahmat dan diberkati Allah hingga ke penghujung hayat.

Sepanjang usia akak lebih dari suku abad ini, akak perhatikan ramai si rupawan tertipu dengan kecantikan kurniaan Allah padanya.  Sedih memang sedih bila mereka hanya dijadikan alat pemuas nafsu lelaki meskipun mereka bertudung.  Akak sangat bersyukur kerana Allah tidak golongkan akak dalam kategori gadis-gadis cantik yang menjadi kegilaan ramai lelaki.  Tenang jiwa akak menuju Allah.  Tidak perlu fikirkan sangat ramai lelaki mahukan kita.  Bestkan…

Akak akan cemburu bila lihat gadis cantik yang solehah… sudahlah cantik, warak pula.  Namun susah betul cemburu jenis ini datang bertandang sebab susah benar mencari bunga yang cantik tapi harum baunya.

Benarlah perumpamaan Allah yang menciptakan banyak bunga yang cantik tiada bau yang harum.  Si Melur yang kecil molek dan hanya berwarna putih itu, kuat pula harumannya.  Begitu juga Si Cempaka yang tidak menarik itu.  Zahirnya tidak menarik perhatian si rama-rama namun harumnya memikat jiwa.

Nona adikku fillah,

Akak doakan Nona menjadi gagak putih di celah gagak hitam.

Moga Allah bersamamu selalu.

 

Gadis Tsunami Acheh yang jelita.

Mungkin ramai yang masih ingat peristiwa tsunami Acheh yang melanda pada 26 Disember 2004.  Juga tentu ramai masih ingat betapa banyaknya mayat-mayat bergelimpangan dalam keadaan menggelembung serta berbau busuk.  Namun saya kira tidak ramai yang mengetahui, di sebalik ribuan mayat yang membengkak itu, terdapat satu mayat gadis yang tidak seperti kebanyakan mayat-mayat lain.

Mayat ini dikatakan elok serta tidak berbau busuk seperti kebanyakan mayat-mayat lain.  Namun semasa ia ditemui, ramai orang yang tidak mengenalinya. Selepas diselidik, akhirnya ditemui orang yang mengenali gadis ini.  Orang itu menceritakan bahawa semasa hayatnya, gadis ini hanya suka diam di rumah.  Maksudnya, dia tidak keluar mempertontonkan dirinya di khalayak ramai tanpa ada urusan mustahak.  Dunianya hanya rumahnya.   Ramai orang kampungnya sendiri tidak mengenalinya.

Melihat kepada ciri-ciri yang ada padanya, mungkin ramai orang pada hari ini menganggap ia satu tingkah laku yang ketinggalan zaman, tidak up to date dan sebagainya… sedangkan realitinya, apa yang dilakukan bertepatan dengan tuntutan al-Quran dan hadis dalam menggariskan dasar buat para mukminah yang mengharapkan reda Allah.

Apakah dia tuntutan wahyu tersebut?

Tunggulah di entry akan datang insya Allah.

Ummu Abbas

13 Safar 1431H/ 17 Januari 1432H

Melbourne.

Advertisements

Bank- In CINTA di Usia Remaja

Farah seperti gadis-gadis lain merasa teruja jika ada yang meminati.  Fitrah gadis memang begitu, pemalu dan mahu didekati dan bukannya mendekati.

Farah juga seperti gadis-gadis lain, selain suka diminati, tidak mampu melawan fitrah sendiri meminati seseorang yang menarik hati.  Bukan itu sahaja, sebagai gadis remaja berusia 13 tahun, ilmu yang masih cetek dan fikiran yang belum matang menyebabkan Farah juga suka kepada hiburan seperti nyanyian dan menonton konsert.  Namun Allah maha penyayang, saat naluri gadis awal remaja bergelora dengan pelbagai perasaan, cahaya hidayah datang menjengah.  Abang sulung yang baru pulang dari Amerika mengenalkan Farah kepada nasyid-nasyid Islami. Continue reading “Bank- In CINTA di Usia Remaja”

Purdah: Hari Pertama Memakainya

Beri makan kangaroo di Phillip Island

niqabi3

Saya rasa terpanggil lagi untuk bercerita tentang pengalaman pakai purdah setelah melihat perkataan carian mengenai PURDAH adalah yang tertinggi setakat ini dalam blog saya.  Saya akan bercerita mengenai pengalaman sahaja dan tidak bermaksud mengemukakan hujjah ilmiah secara terperinci.

Dalam entri bertajuk ‘Kenapa Tutup Muka?’ sebelum ini telah dimaklumkan bahawa saya kurang berminat berbincang tentang perkara khilaf. Keutamaan saya ialah perkara prinsip-prinsip asas dalam Islam. Perkara khilaf saya akan sentuh bila ada pertanyaan. Justeru, saya akan bercerita sedikit demi sedikit mengenai pengalaman memakai purdah untuk mereka yang mahu mengetahuinya. Saya cuba mengelak berbincang tentang perbahasan fuqaha’ tentang hukum memakainya. Perbincangan tersebut boleh didapati di dalam kitab-kitab tafsir dan sebagainya.

Sudah tentu saya sayangkan para wanita semua. Lebih-lebih lagi kepada yang sedang pulang kepada Tuhan. Saya harap apa yang baik dijadikan panduan. Apa yang kurang baik dijadikan sempadan. Nasihatilah saya dan berikan alternatif di atas kesilapan saya. Allah jua sebaik-baik pemberi balasan.

Kisah pertama saya ceritakan dalam entri bertajuk ‘Purdah: Satu Pengalaman’. Kisah kedua ‘Kenapa Tutup Muka?’. Kali ini kisah ketiga pula. Continue reading “Purdah: Hari Pertama Memakainya”

Penjelasan Keadaan Nik Nur Madihah

Assalamualaikum,

Seorang blogger menyatakan seperti berikut;

Seharusnya kejayaan dan ketabahan Nik Nurmadiah harus diteladani oleh kita semua.
Mengenangkan kepada pelajar ini dan melihat keadaan rumahnya menyebabkan Murai menjadi emosi lagi. Apakah kehidupan keluarga ayahnya Nik Mohd Kamal Hussein tidak diepdulikan sesiapa? Murai percaya kalau bukan kerana kejayaan anaknya itu dunia tidak mengenali Mohd Kamal. Dan Mohd Kamal akan kekal hidup dalam keadaanya itu mungkin selama-lamanya.

Ummu Abbas: Pertama kali membaca komen ini, saya berhipotesis bahawa ibu bapa Nik Nur Madihah tentunya insan yang tabah dan tidak suka meminta-minta atau mengadu kepayahannya kepada orang lain. Justeru anaknya terikut-ikut sikap tersebut sehingga terdapat gurunya sendiri tidak mengetahui kehidupan daif Madihah. Saya mengesan perkara ini lewat laporan Utusan,

“ Katanya (ibu Madihah-p), biar susah bagaimana sekali pun, anak sulung daripada empat beradik itu tidak pernah merungut.

Malah Nik Nur Madihah, menurutnya, melalui semua kepayahan itu dengan tabah dan menerimanya sebagai cabaran untuk berusaha dengan lebih keras.”

Hasil kunjungan saya ke rumah Nik Nur Madihah pagi tadi membuktikan perkara tersebut. Madihah mengiyakan bahawa ayahnya tidak suka mengadu kesusahannya kepada orang lain. Mereka lebih suka berusaha sendiri serta qanaah dengan apa yang Allah rezekikan buat mereka sekeluarga.

Pergantungan mereka hanya kepada Allah Yang Maha Memberi Rezeki. Seorang nelayan dan isteri yang tidak berpelajaran tinggi tahu membawa diri berpandukan agama Islam yang mereka cintai. Bandingkan dengan mereka yang ber’sijil’ tinggi, berjawatan seperti wakil rakyat atau exco yang gajinya beribu-ribu sebulan namun masih tamakkan harta yang Allah haramkan buat mereka seperti rasuah, riba, rompak harta rakyat dan lain-lain. Mereka tidak takutkan Allah, akibatnya hidup mereka dihina serta maruah mereka diinjak-injak.

Seorang nelayan yang takutkan Allah hari ini dikenali seluruh negara dan mendapat ‘durian runtuh’ yang halal apabila mendapat hadiah rumah dari Kerajaan Negeri Kelantan, wang beribu-ribu ringgit, tajaan biasiswa dari pelbagai pihak untuk anaknya. Bukankan Allah itu tidak memungkiri janji-janjiNya? Hamba yang menahan diri dari rezeki yang haram dan daripada meminta-minta sesama manusia sekian lama telah terbuka pintu rezeki yang Allah janjikan tanpa disangka-sangka.

Saya sempat menyebut ayat 2 dan 3 surah al-Talaq semasa berbual dengan mereka yang bermaksud,

“ Sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan menunjukkan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah). Sesiapa berserah diri sepenuhnya kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya).”

Ayat ini juga dikenali dengan ayat 1000 dinar.

Saya sempat memerhati dua orang pegawai dari sebuah agensi kerajaan yang berpakaian segak bercakap dengan nada hormat dengan ayah Madihah dan Madihah sendiri. Mereka datang menyampaikan surat jemputan berceramah tip-tip belajar ke satu program anjuran agensi. Berbeza benar dengan layanan yang diterima oleh ADUN-ADUN lompat di Perak dan yang sewaktu dengannya dari rakyat marhaen.

Saya dimaklumkan, Madihah dan kedua ibubapanya juga mendapat tawaran menunaikan umrah oleh Hijaz Travel. Mereka dijangka berangkat pada 16 April 2009 selama 12 hari. Masya Allah, Allah bukan sahaja mengurniakan mereka nama baik, rumah dan wang, bahkan Allah juga telah sudi menjemput mereka menjadi tetamuNya di Baitullah. Moga Allah melipat gandakan lagi rezeki Hijaz Travel. Tiadalah sesuatu yang disedekahkan oleh hambaNya kecuali Allah lipat gandakan lagi rezekinya. ( Jangan lupa derma untuk pilihanraya kecil nanti ye…)

Apa yang tambah menyedihkan Murai ianya berlaku di negeri Murai sendiri, negeri Kelantan. Negeri tempat Murai bermanja dan berkasih! Negeri berkenaan diperintah oleh parti islam. Yang merujakan, keadaan semacam kontras dengan apa yang diucapkan. Kerajaan Kelantan adalah kerajaan berkebajikan. Blogger

“ Saya tidak pernah mendapat biasiswa dari mana-mana agensi cuma sumbangan yang diberikan oleh guru-guru melalui Cikgu Razali sebanyak RM200 sebulan. – Petikan berita Utusan (www.utusan.com.my ) “

Ummu Abbas: Sebenarnya Madihah beritahu wartawan, di samping bantuan guru-guru tersebut, dia juga mendapat bantuan YAKIN yang disalurkan melalui sekolah. Kerajaan Negeri Kelantan menyalurkan bantuan pelajaran melalui YAKIN (Yayasan Kelantan Darul Naim) kepada anak-anak Kelantan yang memerlukan. (Boleh lawati http://yakin.kelantan.gov.my/ )

PS: Saya update perenggan akhir entri ini memandangkan ada pembaca yang tidak membaca habis komen-komen dan penjelasan yang dibuat oleh penulis di ruangan komen. Dibina atas kefahaman yang tidak jelas, komentor memberi nasihat secara tidak berasas. Saya hargai kunjungan beliau dan berharap dia belajar untuk menjadi seorang yang lebih bertanggungjawab dengan menyertakan email atau kalau tiada email, tolong sertakan nama penuh dan nombor telefon. 30 Rabiul Awwal 1430H/27 Mac 2009

Harap maklum.
Fikir-fikir!

Renung-renung!

Ummu Abbas
21 Rabiul Awwal 1430H
7.24pm.