Ku Sangka Panas Hingga Ke Petang …

 

 

IMG_20170523_060547[1]
Pemandangan Melbourne dari udara pagi  23 Mei 2017

Ku sangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari.  Itulah perumpamaan tepat dalam sisa travelog kami di Bumi Kangaroo ini.  Dalam keluaran lepas, diceritakan prosedur dan kerenah menyewa rumah di Melbourne ini.  Debaran berkenaan status kontrak menyewa kembali terasa tatkala suatu hari, jiran (yang membeli rumah kami) memaklumkan – Anak perempuannya mahu mendiami rumah ini kerana rumah lamanya sudah dijual. Anaknya pula sedang hamil dan dijangka bersalin pada Ogos 2013.  Sebolehnya dia mahu tinggal di sini bulan Ogos.  Dia menegaskan bahawa kontrak lama tidak terpakai antara dia dan kami sebab perjanjian tersebut antara kami dengan pemilik lama.  Mereka akan dapat hak milik pada penghujung Ogos 2013.

 

 

Ini adalah situasi biasa yang dialami manusia iaitu perkara-perkara mendatang mampu mengubah pendirian seseorang.  Untuk kesekian kalinya, kami bertanya agen status kontrak.  Kontrak masih sah dan pemilik baru tidak boleh menamatkannya tanpa persetujuan penyewa. Notis perlu dikeluarkan dalam tempoh 60 hari bermula dari tarikh tamat kontrak untuk penyewa mencari rumah lain dan berpindah.  Perkembangan terbaru itu agak menganggu konsentrasi sebab plan kami sudah elok untuk ‘back for good’ akhir tahun.  Sedang elok dengan tempoh tamat kontrak, kami akan mencari penempatan sementara untuk seminggu atau 2 minggu sebagaimana yang biasa dilakukan oleh kawan-kawan di sini.

 

 

Saya berusaha menenangkan diri dan berfikir mencari solusi berpandukan wahyu.  Mengenangkan bagaimana kami mendapat rumah ini dulu memberi kekuatan dan mengembalikan keyakinan bahawa jika Allah yang mengizinkan kami tinggal di sini sedangkan kami tidaklah beriya-iya mahu mendiaminya dahulu,  maka hanya dengan izinNya jua, kami akan keluar dari rumah ini pada masa yang sudah ditakdirkan sejak azali.  Ia sesuai dengan maksud ayat 8 al-Ra’d, “ Dan tiap-tiap sesuatu adalah ditetapkan di sisiNya dengan kadar yang tertentu”.  Selain itu Ayat Kursi dalam Al Baqarah 255 yang bermaksud, “ Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya”.  Mengingatkan dan memahami ayat-ayat Allah melimpahkan rasa tenang sekaligus menghalau debar dan resah.

 

IMG_20170523_131325[1]
Alhamdulillah, berpeluang menziarahi semula rumah sewa yang pernah didiami pada 23 Mei 2017 baru-baru ini.  Masih sama keadaannya selepas meninggalkannya pada penghujung tahun 2013.
Tinggal lagi kami perlu berusaha mengambil tindakan berlandaskan syarak dan akhlak Islam.  Kami utamakan ukhuwwah Islamiyah dalam masa yang sama perlu bertegas dengan hak-hak kerana akibat mengalah, kesukaran lebih besar menimpa ke atas kami dibandingkan jiran.

Saya berdoa dan terus berdoa,

“Ya Allah, berilah jalan terbaik untuk kami keluar dari permasalahan ini.  Jalan yang tetap memelihara ukhuwwah antara kami dan dalam masa yang sama kami tidak teraniaya.  Ya Allah, perelokkanlah natijah dalam semua urusan kami, serta peliharalah kami dari kehinaan di dunia dan juga di akhirat”.

 

 

Selepas itu, jiran kami berusaha berbincang lagi dengan cara baik.  Kali ketiga mereka menukar pendirian iaitu bersetuju kami keluar selepas tamat kontrak, kami segera mengatur langkah menempah ‘homestay’ kawan yang akan balik Malaysia untuk sementara waktu.  Selepas selesai urusan ‘homestay’ pada suatu pagi, tengahari selepas Zohor, jiran datang lagi dengan keputusan terbaru iaitu kami dikehendaki keluar akhir September.  Beliau telah tolong carikan rumah lain tetapi kontraknya diperbaharui setiap bulan.  Ini antara tanggungjawab pemilik jika mahukan penyewa keluar lebih awal dari tempoh tamat kontrak dengan persetujuan penyewa.  Bukan itu sahaja, dia juga mahu mendakwa kami dan agen ke tribunal jika kami tetap tinggal di situ sehingga tamat kontrak.  Saya terasa lucu bercampur tersinggung dengan pendirian yang berubah-ubah acap kali dalam jangkamasa pendek begitu.

 

 

Alhamdulillah rumah kami dihiasi ‘Taman-taman Syurga’ setiap hujung minggu.  Setiap pagi Sabtu, diadakan Kelas Fardu Ain untuk anak-anak post-grad Melayu di dalam garaj yang mampu memuatkan 4 buah kereta.  Di bahagian laman belakang berkumpul beberapa orang bapa untuk belajar tarannum.  Manakala setiap 2 minggu diadakan kelas ibu-ibu post-grad di ruang tamu atas rumah. Dengan asakan terakhir daripada jiran ini, suami memaklumkan kepada kawan-kawan kondisi rumah kami supaya pihak jawatankuasa kelas dapat memikirkan lokasi baru Kelas Fardu Ain seberapa segera.  Syukur alhamdulillah, kawan-kawan datang memberi sokongan moral dan penghulu yang juga merupakan peguam telah memberikan nasihat dari sudut undang-undang.

 

 

Saya turut Solat Istikharah dan berbincang dengan senior yang sudah lebih 20 tahun tinggal di sini.  Akhir sekali kami mengunjungi pejabat agen untuk mendapatkan pandangan mengenai ‘ugutan’ terbaru itu.  Wakil agen menyatakan dakwaan tersebut jika dilakukan ianya tetap tidak relevan.  Dia berpesan kepada kami untuk tunggu dan lihat dahulu.  Kami memutuskan untuk tidak lagi berurusan secara langsung dengan jiran berkenaan hal rumah bagi mengelakkan perbalahan serta menyerahkan urusan tersebut kepada agen.  Itulah yang sepatutnya jika benar-benar dia mahu menurut dan menggunakan undang-undang.  Selama ini kami melayannya sebagai jiran sahaja.  Apabila sampai ke satu tahap dia menyebut mahkamah, maka segala perbincangan selama ini adalah tidak sah kerana dia belum lagi pemilik yang sah dan kami pula menyewa melalui agen yang dilantik oleh pemilik asal.

 

 

Kami tahu jiran agak tertekan dengan tindakan dan kemahuan anaknya namun ia bukan alasan untuk menekan kami pula.  Anak-anak perlu dididik untuk bersikap lebih matang, berani menanggung risiko hasil keputusan sendiri dan bukannya menurut kemahuan mereka yang akan melampaui hak-hak orang lain.  Bila orang tua menuruti sahaja kemahuan anak walau dalam perkara salah, di situ telah berlaku dua penganiayaan.  Pertama anak memberati ibubapa dengan hasil keputusan dan tindakan di luar perbincangan.  Kedua, ibubapa membiarkan anak-anak kekal dalam situasi yang salah tanpa bertegas supaya mereka menghormati hak-hak orang lain. Penganiayaan ketiga boleh berlaku jika ia melibatkan hak-hak orang ketiga sama ada secara langsung atau tidak langsung.

 

 

Benarlah pepatah “Kusangka panas hingga ke petang rupanya hujan di tengahari” kerana hujan adalah salah satu tanda rahmat Allah swt kepada manusia.  ‘Hujan’ juga merupakan tanda-tanda dari Allah untuk menetapkan pendirian hamba yang beriman dalam menghadapi cabaran-cabaran.

Firman Allah swt dalam Surah al-Anfal ayat 11 yang bermaksud,

Ingatlah) ketika kamu diliputi perasaan mengantuk sebagai satu (pemberian) aman dari Allah (untuk menghapuskan kecemasan kamu). Dan (ingatlah ketika) Ia menurunkan kepada kamu hujan dari langit untuk mensucikan kamu dengannya dan menghapuskan dari kamu gangguan syaitan, dan juga untuk menguatkan hati kamu dan menetapkan dengannya tapak pendirian (kamu di medan perjuangan).”  

Saya lebih suka mengambil makna positif dari kejadian hujan berdasarkan ayat di atas dibandingkan konotasi negatif yang lazimnya difahami dari pepatah tersebut.

 

 

Hujan di tengahari yang dialami di sini adalah rahmat Allah untuk kami sekeluarga.  Antaranya ialah memberi peluang anak-anak membuat persediaan menghadapi sistem persekolahan di Malaysia yang sudah lama ditinggalkan.  Sudah ramai kawan-kawan yang pulang bercerita perlu ambil masa untuk anak-anak sesuaikan diri dengan sistem persekolahan Malaysia yang lebih mencabar sama ada dari etika guru-guru, persekitaran kawan-kawan, kemudahan dan juga silibus pelajaran.  Persediaan dari aspek subjek boleh ditampung dengan menghantar mereka ke kelas tuisyen.  Sebenarnya persekolahan di Australia akan habis pada pertengahan Disember dan bermula pada awal Februari.  Jika mahu menunggu anak-anak habiskan persekolahan untuk tahun ini, tempoh mereka bercuti di Malaysia akan menjadi pendek sebelum persekolahan baru di buka awal tahun.

 

 

Tidak rugi merancang, bermesyuarat dan beristikharah

 

Anas bin Malik melaporkan, kata Rasulullah berkata,

” ما خاب من استخار ، ولا ندم من استشار ”

Maksudnya; Tidak akan binasa sesiapa yang beristikharah dan tidak akan menyesal sesiapa yang berbincang (bermesyuarat)”.

Inilah langkah-langkah yang ditinggalkan oleh Rasulullah s.a.w buat umatnya dalam  membuat sesuatu keputusan dan tindakan.  Kalau bab bermesyuarat, ramai orang mengamalkannya meskipun non muslim namun untungnya Islam ada panduan solat memohon petunjuk Ilahi yang Maha Mengetahui sebagai panduan memutuskan sesuatu perkara. Langkah-langkah ini sentiasa kami amalkan dalam banyak perkara termasuk semasa mencari rumah sewa dahulu.  Jadi kami bersangka baik dengan Allah tatkala menghadapi situasi tidak diduga.

 

 

Dari awal menghadapi situasi ini, saya meyakini ada hikmah di sebalik setiap ketentuan Ilahi.  Kita merancang, Allah juga merancang dan perancangan Allah itu yang terbaik buat kita.  Keyakinan dan disiplin ini sudah lama diamalkan yang mana didapati semua natijah adalah baik untuk iman, dunia dan akhirat saya.  Kalau kita mencari iman dan taqwa, bahkan selalu pula berdoa meminta hal tersebut dari Allah, maka apa yang kita cari dan pinta itulah Allah bukakan jalan menujunya.  Selalu bersangka baik dengan Allah pula adalah perencah penting bagi meningkatkan tawakkal dan tidak berputus asa dari rahmatNya.  Ya Allah, tiadalah yang paling indah di dunia ini melainkan dibentangkan sedikit ujian yang tidak menepati kehendak untuk kami lebih khusyuk dalam menyembah dan berdoa kepadaMu.  Dibandingkan ujian nikmat yang realitinya lebih banyak membuatkan manusia ingkar dan kufur daripada bersyukur.

 

 

Ya Allah, jadikanlah kami dari kalangan hamba yang diredaiMu.  Amin.

 

# Catatan untuk kolum Travelog Iman, majalah Era Muslimah

pada 24 Syawwal 1434H/ 31 Ogos 2013

 

Ummu Abbas

17 Zulhijjah 1438H/8 Sept 2017

Tanah Serendah Sekebun Bunga

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Seronoknya Memandu di Australia

BISMILLAH

Nota:  Di bawah ini adalah artikel lama penulis yang disiarkan di dalam Majalah Era Muslimah dengan sedikit editing.

********************************

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Memandu di Australia adalah antara aktiviti yang menyeronokkan. Pemandu di sini lebih berdisiplin dan beretika berbanding di Malaysia. Memandu di Sydney lebih tenang berbanding di Melbourne. Antara bandar-bandar besar di Australia, masyarakat setempat mempunyai sedikit perbezaan dari aspek budaya dan perwatakan mereka. Ia sama seperti di Malaysia yang mana budaya dan sikap semulajadi penduduk antara negeri-negeri adalah berbeza. Menurut seorang kawan yang bernikah dengan warga Australia, penduduk di Melbourne lebih peramah dan mesra berbanding penduduk Sydney. Sydney merupakan kota terbesar di Australia, diikuti bandar Melbourne, Brisbane, Perth, Adelaide, Canberra, Hobart dan Darwin.

 

Meskipun setiap negeri, penduduknya mempunyai sedikit perbezaan sikap dan perwatakan namun secara umumnya, mereka patuh dengan undang-undang yang ada. Menurut pemerhatian, pendidikan sejak di tadika berkenaan undang-undang jalanraya membantu generasi mereka memahami dan membentuk diri untuk berdisiplin. Selain itu, ketegasan pihak berkuasa mengambil tindakan kepada pemandu yang melakukan kesalahan turut memainkan peranan penting dalam mendidik masyarakat untuk tetap berdisiplin. Masyarakat yang berdisiplin dapat menjamin keselamatan umum.

Bakal pemandu -pemandu berhemah, insyaa Allah.
Bakal pemandu -pemandu berhemah, insyaa Allah.

Baru-baru ini penulis menemani anak ke lima yang berusia 5 tahun hadir ke Essendon Traffic School. Sekolah trafik ini menyediakan set jalan-jalan mini dilengkapi dengan lampu isyarat, penanda jalan dan loceng keretapi. Salah seorang ibubapa diwajibkan hadir untuk bersama anak-anak kecil ini memahami sistem jalan raya. Bermula latihan bagaimana melintas jalan raya bersama orang tua, anak-anak ini dibimbing mengenal tanda-tanda di jalan raya serta cara mematuhinya dengan menaiki basikal. Anak-anak ini kelihatan begitu seronok menjalani sesi pembelajaran ini.

 

 

Essendon Traffic School
Essendon Traffic School

 

Simpang-simpang Pelik dan Denda

Kalau di Malaysia, kita biasa temui simpang empat atau simpang tiga sahaja. Di sini, terdapat simpang yang pelik-pelik bentuk aliran jalannya. Bukan itu sahaja, bagi mereka yang baru sampai ke Melbourne dan mahu memandu di sini, perlu buat pemerhatian lebih pada setiap papan tanda jalan raya dan juga papan tanda ‘parking’. Ada kawan yang perlu membayar denda beratus-ratus dolar dek salah ‘parking’ beberapa kali. Ada kawan yang lain dikenakan denda AUD400 untuk dua kesalahan memandu lebih sedikit dari had laju dibenarkan. Yang lain pula dikenakan denda semata-mata kerana anak-anak tidak memasang tali pinggang keledar dengan kemas. Ada cara untuk membelok ke kanan, kenderaan mesti berada di sebelah kiri jalan. Ada banyak simpang empat yang kita tidak boleh membelok ke kanan atau ke kiri.

 

Mereka yang bercadang datang bermastautin di Australia dan memiliki anak pelbagai peringkat usia harus melatih anak-anak duduk di tempat masing-masing dengan memakai tali pinggang keledar. Anak kecil berusia 2 tahun ke bawah diwajibkan menggunakan ‘baby car seat’ atau ‘baby capsule’ untuk bayi berusia 0 – 6 bulan. Kanak-kanak berusia bawah 7 tahun diwajibkan menggunakan kerusi ‘booster’. Anak ke enam penulis yang dilahirkan di Melbourne duduk di atas kapsul bayinya sendiri dan memakai tali pinggang keledar pada hari pertama dia dilahirkan. Di sini penguatkuasaan undang-undang jalanrayanya amat tegas. Jika saman tidak dibayar dalam tempoh dua minggu, polis akan ‘bertamu’ ke rumah.

Antara simpang pelik di Reservoir, Victoria.
Antara simpang pelik di Reservoir, Victoria.

 

Lebuhraya

Mujurnya, lebuhraya bertol di Melbourne ada dua sahaja iaitu CityLink dan EastLink. Had laju maksimum ialah 100km/jam. Jarang-jarang sekali ditemui kadar had laju 110km/jam. Apa yang menarik tentang lebuhraya di Melbourne ini? Jika di dalam bandar, anda akan dapat lihat pelbagai rekabentuk moden menghiasi lebuhraya kota. Rasanya tidak banyak yang menarik pada lebuhraya itu sendiri selain menikmati pemandangan indah di kiri kanan jalan sebaik sahaja keluar dari kawasan kota. Ada papan tanda menandakan kawasan kangaroo dan beruang koala melintas. Jarang-jarang sekali, dapat dilihat kangaroo mati di tepi-tepi jalan akibat dilanggar kenderaan.

 

Pada tahun 2007, penulis sekeluarga pernah melakukan perjalanan Sydney-Adelaide-Melbourne-Sydney selama seminggu. Kami berkelana bersama sebuah famili lagi. Kereta sewa biasanya kereta baru dan kosnya pula rendah dibandingkan sewa kereta di Malaysia. Lesen memandu Malaysia diterima asalkan diterjemahkan. Boleh terjemah di Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) atau mendapatkan salinan terjemahannya di pejabat konsulat di sini. Pemanduan adalah di sebelah kanan, sama seperti di Malaysia. Terbaru bermula tahun ini (2014) dikatakan JPJ keluarkan lesen dalam dua bahasa terus iaitu Bahasa Malaysia dan Bahasa Inggeris.

Ladang Canola
Ladang Canola

Itu kali pertama kami memandu di sini. Perjalanan Sydney –Adelaide berkereta memakan masa kira-kira 22 jam dicampur masa berhenti rehat. Jarak Sydney- Adelaide ialah 1427km. Dalam keadaan sarat hamil 7 atau 8 bulan pada masa itu, saya masih mampu menikmati keseronokan melakukan perjalanan jauh. Ini adalah kerana keadaan jalannya yang selesa dan dapat menikmati pemandangan sekeliling yang masya Allah! Subhanallah! Indah sungguh bumi kangaroo dihiasi ladang-ladang tanaman dan penternakan. Suami kelihatan tenang memandu seorang diri. Biasanya di Malaysia, perjalanan Kuala Lumpur-Kota Bharu yang tidak sampai 350km itu pun kami bergilir memandu.

 

 

Pemanduan Ke Syurga

Seronoknya memandu melalui lebuhraya kerana jalannya luas dan lurus. Itulah yang saya rasakan. Oleh sebab itu, ramai orang memilih menggunakan lebuhraya kerana mahu cepat sampai ke destinasi. Jarang orang mahu menggunakan jalan kampung yang sempit, banyak simpang dan bengkang bengkok. Seringkali bila berada di atas lebuhraya, terfikir tentang lebuhraya akhirat. Lebuhraya akhirat atau jalan hidup yang lurus itu hanya ada pada syariat Islam yang mudah difahami, praktikal dan selari dengan naluri. Manualnya adalah Al-Quran dan sunnah Rasulullah s.a.w. ‘Pemandangan indah’ sepanjang ‘lebuhraya akhirat’ ini ialah aqidah tulen penganutnya, ibadah yang sahih dan akhlak mulia. Sehingga tatkala semua itu berpadu di dalam jiwa umatnya, akan terserlah ketenangan dan kebahagiaan pada individu dan menjamin keselamatan pada ummah.

 

‘Jalan kampung’ yang banyak persimpangan, bengkang bengkok dan sempit menuju akhirat pula ialah pelbagai cara hidup selain Islam. Ia sukar difahami, mengelirukan, merosakkan dan bercanggah dengan fitrah semulajadi insan. Persimpangan hidup yang pelik boleh muncul dari istilah-istilah Islam yang digembar-gemburkan sebagai cara hidup Islam masakini seperti Islam Hadhari, Islam Wasatiyyah, Islam Liberal dan lain-lain lagi. Walhal ia adalah ‘Islam’tempelan yang telah diubah suai menurut kepentingan diri atau golongan tertentu. Ramai manusia mampu patuh dan taat kepada undang-undang jalan raya kerana mahu dirinya selamat. Juga kerana takut kepada denda demi denda. Begitu jua Islam, jika ramai taat pada syariat, nescaya selamatlah diri dan masyarakat, bukan sekadar di dunia, bahkan di negeri abadi iaitu akhirat. Murka Ilahi dan denda-denda dari Allah berupa dosa, bala di dunia dan azab di akhirat lebih wajar ditakuti berbanding denda-denda ciptaan manusia.

 

Jika mahu sampai ke destinasi akhirat dengan selamat, hanya lebuhraya Islam berpandukan GPS al-Quran dan sunnah sahaja jawapannya. Sambil menikmati keselesaan memandu di lebuhraya, Allah mahu mengingatkan kita tentang ini juga . Allah berfirman di dalam surah Al-An’am ayat 153,

All An'am 6_153

“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (ugama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya. Janganlah kamu menurut pelbagai jalan (yang lain dari Islam) kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah. Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.

 

Ummu Abbas

6 Zulhijjah 1435H

Negeri Cik Siti Wan Kembang

Pengangkutan Awam Percuma Sehari Setahun

Bismillah.

Bila lagi mahu naik tram percuma, iya tak?

 

Dalam entry lepas saya ada sebut,  ‘Hujan air batu di negara orang’  bila mana kami merasai hujan ais yang berketul-ketul menimpa atap rumah.   Hujan ais tersebut datang tatkala kami sedang menikmati salah satu  ‘Hujan emas’ di negeri Victoria.  ‘Hujan emas’  ini tidak pernah dinikmati di Malaysia.  Kalau warga Malaysia mengimpikan perkara ini berlaku di tanah air, cubalah tukar kerajaan PRU13 nanti.  Insya Allah, jika bukan dalam setahun dua selepas kerajaan berkebajikan ambil alih, mungkin dalam 5 tahun mendatang atau lebih, hal ini boleh direalisasikan.  Jika mahu lihat perubahan berlaku dalam negara, kenalah berani berubah dan membuat perubahan.  Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum kecuali mereka berusaha untuk mengubahnya… betul, bukan?

 

Setiap 25 Disember, sempena menyambut Cristmas, Negeri Victoria sentiasa memberi khidmat pengangkutan awam secara percuma kepada semua rakyatnya tanpa mengira bangsa dan agama.  Pengangkutan awam itu meliputi bas, tram dan ‘train’ untuk semua perjalanan dalam kawasan Victoria.  Ini bermakna perkhidmatan keretapi ekspres ke luar Victoria seperti ke Sydney masih berbayar tiketnya.  Tram  tiada di Malaysia.  Secara personal, kali pertama saya menaiki tram ialah di kota metropolis, Kaherah, Mesir.  Namun network tram di Melbourne adalah yang terbesar di dunia dengan jaraknya meliputi 250km.

Map of Australia with  Victoria highlighted
Victoria- negeri terkecil di Australia.

 

Pada hari ini, ramai warga asing seperti kami dan lain-lain mengambil kesempatan bercuti bersama keluarga dengan menggunakan pengangkutan awam.  Petrol kereta dan kos membeli tiket untuk famili bolehlah dijimatkan sekali setahun.

 

Sejak tahun lepas kami berada di sini, ini kali kedua kami merasa perkhidmatan pengangkutan awam percuma.  Tahun lepas, kami menaiki ‘train’ ke Pantai St Kilda.  Sesampainya di St Kilda, kebanyakan yang ada terdiri dari bangsa-bangsa yang tidak menyambut Cristmas seperti Arab, India, China dan Melayu.

Bagaimana caranya mendapatkan 'free travel' ke syurga?

 

Sebahagian dari warga Melayu merancang dari awal setiap kali menjelang cuti perayaan Cristmas.  Untuk perjalanan jauh menggunakan keretapi ekspres, biasanya tiket perlu diambil lebih awal.  Dengarnya tahun ini ramai famili Melayu yang berpakat ke Pantai Warrnambool yang memakan masa kira-kira 3 jam dari Melbourne.  Kami tidak merancang mahu ke mana.  Sementelah kami baru pulang dari percutian musim panas di Grampians National Park yang terletak kira-kira 300km dari Melbourne.   Selepas menyediakan bekal ringkas, kami menuju ke stesen ‘train’ dan pilih di sana mana-mana tempat yang mahu dilawati.   Pada hari inilah kami membawa anak-anak bersiar-siar melihat suasana dan merasa menaiki tram atau ‘train’ sekitar Melbourne.

Stop 1 tram terletak di tengah Kota Melbourne. Bangunan yang mempunyai menara jam itu pula merupakan stesen keretapi Flinders St.

 

Destinasi kami tahun ini ialah ke Pantai Brighton.  Di pantai ini tiada pokok-pokok besar jadi tiada tempat sesuai untuk kami berteduh dari panas terik mentari di waktu Zohor.  Tidak mampu bertahan lama dan anak-anak juga menangis, kami mengambil keputusan untuk pulang segera.  Dalam perjalanan pulang inilah kami terserempak dengan hujan ais di Moreland.  Allahu Allahu… salah satu hikmah anak menangis mahu pulang sudah terpampang di depan mata.  Mengingatkan ini, kadang-kadang terasa kesal yang amat bila dirasakan saya kurang bersabar dengan kerenah anak.  Moga peristiwa ini menjadi penguat agar saya menjadi ibu yang lebih tenang serta optimis terhadap apa sahaja ketentuan Ilahi.

 

Ummu Abbas

6 Safar 1433H/30 Disember 2011

1.19pm

Melbourne

Eidul Adha di Melbourne- Korban

Hasil korban diambil dari pusat penyembelihan menggunakan van yang disewa.

Assalamu’alaikum warahmatullah buat semua pengunjung.

Apa khabar kesihatan kita hari ini? Dan apa khabar IMAN kita hari ini? Adakah IMAN kita bertambah baik atau sebaliknya. Kesihatan IMAN adalah yang terpenting untuk kita pelihara setiap detik dan hari dibandingkan perkara lain.

Ambil berat perkara lain seperti kesihatan badan, soal kerjaya dan lain-lain juga kerana mahu menjaga IMAN.

Hari Raya Korban tidak lengkap tanpa dilakukan ibadah korban semasa menyambutnya. Falsafah pengorbanan yang terkandung di sebalik mengorbankan haiwan ternakan amat besar sekali yakni mengorbankan kepentingan nafsu dalam meraih cinta dan reda Allah swt. Itulah realiti yang berlaku semasa Nabi Ibrahim a.s meletakkan pisau di leher satu-satu anaknya, Ismail a.s. Nabi Ibrahim a.s cintakan Allah swt melebihi dunia dan segala isinya.

Memunggah daging korban dari van. Berat tau...

Adakah kita juga begitu? Adakah kita sanggup menundukkan sedikit pandangan semasa melayari internet semata-mata cintakan Allah swt? Adakah kita sanggup menahan sedikit keinginan nafsu mendedah aurat semata-mata kerana cintakan Allah swt? Adakah kita sanggup menegah tangan dari mengambil yang haram kerana cintakan Allah swt? Siapa Allah di hati kita, kita sendirilah yang mengetahuinya.

Berceloteh mengenai Eidul Adha di Melbourne ini, rasanya tidak lengkap jika tidak disertakan pengalaman melakukan ibadah korban di sini.

‘Lain padang, lain belalang’

Tepat sekali kata pepatah Melayu di atas. Mana mungkin sama suasana melakukan ibadah korban di antara Malaysia dengan Jordan. Lebih-lebih lagi tidak sama dengan di Australia ini. Sebagai sebuah negara penternakan, Australia mempunyai peraturan penyembelihannya sendiri. Sudah tentu banyak perkara yang perlu diambil kira agar industri penternakan negara tidak terjejas untuk jangka masa panjang. Terutama dari aspek kebersihan dan kualiti hasil sembelihan.

Ini hasil dari 57 ekor kambing.

Pada tahun ini, sebanyak 57 ekor kambing dan seekor lembu dikorbankan oleh warga Melayu Malaysia di Melbourne. Urusan korban diuruskan oleh jawatankuasa yang dilantik. Beberapa ekor kambing adalah untuk aqiqah. Harga kambing di sini lebih murah dari di Malaysia. Juga lebih murah dari harga biri-biri. Harganya kira-kira AUD100 seekor (RM300).

Berbincang untuk mengagihkan daging korban

Memandangkan semua pelajar tidak bercuti, maka pengagihan daging korban dilakukan pada cuti hujung minggu yakni Sabtu, 14 Zul Hijjah 1431H. Sembelihan dilakukan sebelumnya dan disimpan oleh ‘butcher’.

Penyembelihan wajib dilakukan di abattoir/slaughterhouse. Penyembelih pula mesti mempunyai lesen menyembelih. Terdapat warga Indonesia yang mempunyai lesen tersebut, maka pihak kami berhubungan dengannya untuk menguruskan ibadah korban ini. Kemudiannya, hasil sembelihan terus dibersihkan di situ juga.

Setelah dibersihkan, kambing-kambing ini masih berbentuk seekor kambing atau dipanggil ‘carcass’.   Peraturan AQIS ( Australian Quarantine & Inspection Service) menetapkan agar daging yang hendak dibawa keluar dari abattoir waktu siang hari, cuaca mesti dibawah 10 darjah celcius.  ‘Carcass’ ini dibawa ke butcher dari abattoir untuk dipotong kecil (curry cut/bbq chop).

Apabila ditanya sebab mesti dikeluarkan semasa suhu masih rendah, jawapan yang diperolehi ialah untuk mengelakkan keracunan.  Nampaknya, kalau di Malaysia, jenuhlah mahu menunggu suhu turun bawah 10 darjah celcius.

Daging dikeluarkan dalam keadaan bersih dan sudah siap dipotong.
Daging tetap segar walaupun selepas hari tasyrik.

Pada tahun ini, garaj rumah kami yang mampu memuatkan 4 buah kereta itu menjadi pilihan sebagai lokasi mengagihkan daging korban kepada semua empunya korban. Jadi dapatlah saya lihat prosesnya sejak dari awal dan merakamkannya di sini.

Memadai catatan saya buat kali ini.  Biarlah foto-foto di bawah mengambil tempat untuk bercerita.

Sehingga jumpa lagi di lain entry.

Ummu Abbas

4.43pm

Melbourne, Australia.

Sambil bapa-bapa buat kerja, anak-anak asyik dengan 'jumping castle'.
Oleh kerana tidak muat van, daging lembu diambil selepas itu.
Daging untuk seekor lembu. 'Best'nya di sini ialah kita dapat daging yang sudah dibersih dan siap dipotong. Ada potongan untuk BBQ.
Daging korban yang sudah siap diagihkan.
Sambil agihkan daging, buat BBQ. Kali pertama dapur BBQ digunakan selepas dibeli di 'garage sale'.
Kambing BBQ yang emmm... yummy...!
Empunya korban mengambil bahagian masing-masing.
Suasana di backyard rumah kami semasa daging diagihkan.

Sambutan Eidul Adha di Melbourne

Assalamu’alaikum kepada semua pengunjung.

Walaupun Hari raya Korban (Eidul Adha) sudah berlalu namun belum terlewat rasanya buat saya berkongsi sedikit pengalaman pertama menyambutnya di Melbourne ini.  Foto-foto di bawah sudah lama di ‘upload’ di dalam Facebook.  Mungkin ada yang sudah melihatnya di sana.

Alhamdulillah, sambutan di sini tetap dirasakan kemeriahannya walaupun tiada cuti khas diberi oleh kerajaan Australia.  Masing-masing bercuti sendiri.  Anak-anak di sekolah juga sekadar memaklumkan kepada guru bahawa kami akan menyambut perayaan.  Mana-mana yang ada kelas penting atau perlu berjumpa ‘supervisor’ tidak dapat tidak terpaksa hadir juga ke universiti.

 

Saya dimaklumkan, solat hari raya di kalangan warga Melayu Malaysia sentiasa berubah-ubah tempatnya.  Benar, jika Eidul Fitri tempohari, kami memohon menggunakan dewan sekolah rendah.  Maka Eidul Adha ini pula kami menggunakan Preston City Hall di bandar Preston, Melbourne. 

Sekurang-kurangnya saya melihat ada sebab untuk syiar Islam semakin berkembang di sini, insya Allah.  Mana tidaknya, saya teruja melihat dewan-dewan kepunyaan masyarakat non-muslim ini bergema takbir di dalamnya, solat didirikan secara berjemaah dan khutbah dibacakan sehingga ia menyelimuti ke seluruh ruang.  Terdapat juga beberapa staf ‘mat saleh’ yang melihat aktiviti kami di situ.  Saya berharap ada tarikan terhadap Islam daripada amalan kami ini. 

Para jemaah mendengar khutbah Eidul Adha.

 
Sikap masyarakat di sini amat terbuka terhadap amalan penganut agama lain dan budaya masing-masing.  Ia memudahkan kami mengamalkan tuntutan Islam secara terbuka dan bebas.  Meskipun begitu, masih terdapat sekatan pada bahagian tertentu seperti azan tidak boleh dilaungkan secara terbuka di masjid-masjid dan lain-lain.

Bahagian belakang dewan disediakan pelbagai juadah oleh warga Malaysia yang datang beraya.

Selain sambutan yang diusahakan oleh warga Melayu Malaysia, umat Islam dari kalangan Arab Lubnan, Turky, India dan lain-lain menunaikan solat raya di masjid-masjid berhampiran penempatan masing-masing.

Sebagai seorang yang pernah belajar dan tinggal di Jordan, saya rasa bertuah dikurniakan Allah dengan pelbagai pengalaman yang berbeza.  Jika di Jordan saya dapat merayakan dengan masyarakat Islam tempatan dari kalangan bangsa Arab, di Bumi Kangaroo ini saya beraya bersama-sama masyarakat Islam Melayu sahaja.  Untuk tahun pertama di sini, biarlah saya mengenali sesama sendiri dahulu.  Jika diizinkan Allah, pada tahun-tahun akan datang, saya ingin ke masjid-masjid untuk bersama umat Islam yang lain pula.    Saya suka mengenali umat Islam yang terdiri dari pelbagai bangsa kerana dengan Islam, kita semua adalah sama.  Inilah antara falsafah yang terkandung dalam ibadah haji.

Terdapat juga sebahagian pelajar Malaysia yang menunaikan solat Eidul Adha di masjid atau surau universiti.  Khutbah di masjid ada yang disampaikan dalam Bahasa Arab dan ada yang disampaikan dalam Bahasa Inggeris.  Jadi bergantung kita mahir dalam bahasa apa, maka pergilah ke masjid tersebut agar intipati khutbah dapat dimanfaatkan.    

Ahli jemaah sedang pulang ke penginapan masing-masing.

 

Seusai solat dan mendengar khutbah, para jemaah mengadap hidangan yang dibawa secara ‘pot luck’.   Juadah ‘pot luck’ ini disediakan oleh setiap yang hadir dalam kuantiti mencukupi untuk keluarga masing-masing.  Kemudian juadah tersebut diatur untuk dirasai oleh setiap yang hadir.  Keistimewaan juadah ‘pot luck’ ini ialah terdapat pelbagai menu hidangan dari nasi impit, laksa, nasi dagang, mee goreng, mihun goreng atau mihun sup, kuih muih, puding dan lain-lain.  Namun kelemahannya ialah jika terdapat satu-satu juadah yang digemari ramai, ia cepat habis 🙂 dan tidak dapat dikecapi oleh ramai orang.  Apa pun, setiap orang saling memahami dan meredai antara satu sama lain. 

Eidul Adha di sini juga menyaksikan ramai juga hadirin yang tergesa-gesa meninggalkan dewan solat kerana mengejar kelas atau mahu ke ‘lab’.  Kebanyakan yang hadir ialah dari kalangan pelajar ‘post grad’ yang menyambung pelajaran di peringkat PhD.

Rasanya setakat ini dahulu catatan saya buat kali ini.  Sehingga ketemu lagi dilain waktu.

Selamat menyambut Eidul Adha Mubarak.  Semoga falsafah agung yang terkandung di dalamnya terus dapat dihayati sehingga bertemu lagi di tahun akan datang, insya Allah.

Wassalam.

Ummu Abbas

20 Zul Hijjah 1431H

26 November 2010

7.13pm.

PS:  Maghrib di Melbourne hari ini ialah 8.22pm.