Memanah di Hamilton (Antara Menembak dan Memanah)

Foto belajar menembak yang saya upload dalam Facebook mendapat komen menarik iaitu teknik tambahan untuk berjaya semasa menembak.  Ia satu teknik yang saya tidak buat.  Patutlah asyik tersasar sahaja.  Baru saya faham, teknik menahan nafas merupakan salah satu cara agar tangan tetap stabil ketika tembakan dilepaskan.  Bila kedudukan tangan tetap, maka ia lebih berpotensi mendapat sasaran secara tepat.

Dari Warkworth ke Hamilton

Dari A Kiwi Farmstay, Kaipara Hill, kami berpindah ke Hamilton dan bermalam di hotel.  Pada asalnya, kami merancang untuk bermalam di Rotorua selama 3 malam tanpa singgah di Hamilton.  Dek kerana pada masa itu waktu cuti Easter, banyak penginapan yang sudah ditempah oleh pelancong.

Usaha menempah dari awal beberapa penginapan akhirnya dibatalkan oleh pengusaha dengan pelbagai alasan.  Ada yang mendahulukan keluarga walaupun keluarga memohon lewat dari kami dan ada yang mengutamakan pelanggan yang menempah untuk tempoh lebih lama.  Kami percaya dan yakini setiap ketentuan Allah ada hikmahnya.

Jadi kami terpaksa bermalam juga di Hamilton semalaman dan baki 2 malam di Rotorua.

 

Memanah di Hamilton

Seorang mahasiswi memberitahu saya, “Kami merancang untuk memanah di Hamilton.”

“Kak Nur mahu join jugalah.”

Pada hari itu, mahasiswi senior telah membawa pelajar-pelajar baru perempuan mengenali Hamilton dan melakukan aktiviti di sana.  Jumlah mereka semuanya 21 orang.  Selepas mengetahui waktu mereka akan memanah, saya merancang untuk bertolak ke Rotorua sebaik selesai acara memanah.

Jika di Warkworth, kami sekeluarga berpeluang belajar menembak,di Hamilton kami berpeluang belajar memanah pula.

Sesuatu yang menarik tentang memanah diberitahu Nabi s.a.w,

Uqbah bin Amir r.a melaporkan, ‘Saya mendengar Rasulullah s.a.w berkata di atas mimbar:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ ما اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ، أَلآ إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ، ألا إن القوة الرمي، ألا إن القوة الرمي

“Persiapkanlah semua kekuatan yang kalian miliki.  Ketahuilah sesungguhnya kekuatan itu adalah memanah, ketahuilah sesungguhnya kekuatan itu adalah memanah, ketahuilah sesungguhnya kekuatan itu adalah memanah.”

Hadis direkod oleh Imam Muslim no. 1917

Nabi s.a.w mengulangi sebanyak 3 kali bahawa ada kekuatan pada aktiviti memanah.

Melihat busur (bow) yang bersaiz besar itu sahaja, sudah dapat dibayangkan perlunya modal daya tarikan yang kuat untuk melepaskan panah.  Itu yang lihat yang terzahir secara nyata sahaja.  Saya percaya lebih banyak rahsia yang tersembunyi di sebalik aktiviti memanah… mungkin baik untuk kesihatan jantung, paru-paru dan sebagainya.
Ia hanya hipotesis sahaja buat masa sekarang.  Saya katakan begitu  setelah mendapati sukan yang lebih tertumpu menggunakan kaki seperti bola sepak tetap memberi risiko sakit jantung pada pemainnya.  Saya tinggalkan isu ini kepada mereka yang pakar untuk mengulasnya.

Selepas instructor memberi penerangan, kami mula mempraktikkan ilmu yang dipelajari.  Saya sungguh teruja untuk mencuba.

Abbas (terlindung di sebalik tangan instructor) bersedia untuk memanah.

Benar, Kekuatan Adalah Pada Memanah

 

Memanah ada sedikit perbezaan dari menembak.  Memanah memerlukan lebih tenaga untuk menarik anak panah.  Teknik memegang dan melepaskan panah juga berbeza dengan teknik menembak.

4 ibrah menembak yang saya berikan sebelum ini adalah sama dengan ibrah dari aktiviti memanah.  Begitu juga dengan tip tambahan yang diberikan oleh Saudara Own di atas.  Ia juga relevan untuk memanah tepat pada sasaran.

Hubby pada mulanya melihat-lihat sahaja sebab dia tidak daftar untuk join. Selepas itu, dia juga mahu mencuba... Mana boleh lepas peluang... iya tak?

Oleh kerana memanah memerlukan lebih tenaga (atau mungkin juga kerana busur yang ada bersaiz besar), maka kanak-kanak berusia di bawah 11 tahun tidak dibenarkan mengambil bahagian.  Saya menggalakkan anak sulung, Abbas agar mencuba.  Saya gembira dan suka jika anak-anak dapat belajar sesuatu dari sunnah Nabi s.a.w ini.

“Ummi, beratlah… Abbas sudah pernah cuba di Adventure Park di Melbourne”

Pada mulanya Abbas menolak, akhirnya dia juga mahu mencuba lagi.  Mungkin teruja setelah melihat Umminya begitu bersemangat belajar memanah.

Selepas kali pertama melontarkan panah, walau tidak kena… saya terus merasa ingin mencuba lagi.  Saya tidak mudah berputus asa apabila mahu melakukan sesuatu yang diyakini baik walaupun banyak halangan.  Akhirnya saya mendapat juga satu sasaran.  Untuk rekod peribadi saya berpuas hati bagi latihan pertama kali ini.

Ramai adik-adik yang lain jauh lebih baik pencapaiannya walaupun sama-sama baru belajar.  Tahniah saya ucapkan atas percubaan dan pencapaian menarik.

Percubaan dari penulis dan adik-adik mahasiswi Auckland.
Seorang student berkata, "Dapat rumput pun jadilah"

Di sini saya temui satu forum menarik mengenai aktiviti memanah.  Sesiapa yang baru mahu belajar, info di dalam forum ini sangat membantu.

 

Ummu Abbas

9.54pm

28 Jumada 1 1433H/ 20 April 2012

Melbourne

Advertisements

Ibrah Dari Belajar Menembak

Bismillah.

Rasulullah s.a.w pernah berkata,

Kamu harus belajar memanah karena memanah itu termasuk sebaik-baik permainanmu.

Direkodkan Bazzar dan Thabarani dengan sanad yang baik

 

Sejak mengetahui tentang hadis galakan belajar memanah, saya menanam hasrat untuk melakukannya suatu hari nanti. Hadis di atas adalah umum untuk lelaki dan wanita. Jadi saya kira tidak salah saya menaruh minat untuk mempelajarinya.

 

Menembak Kias Kepada Memanah

Dalam catatan kembara ke Auckland baru-baru ini, saya telah ceritakan dalam entry sebelum ini bahawa kami menginap di farmstay. Tuan rumah pula seorang yang peramah dan baik hati. Semasa kami mengikutinya menghantar anak ke sekolah yang terletak di Bandar Warkworth, Simon dengan sukarela menunjukkan kami tempat-tempat menarik sekitar bandar tua tersebut.

Selepas itu, Simon membawa kami ke sebuah pusat sukan yang menyediakan aktiviti latihan menembak, bermain golf, baseball dan lain-lain. Saya merasa teruja ketika sampai ke The Range Warkworth itu. Hasrat lama yang terpendam sejak menetap di Kota Bharu akhirnya Allah makbulkan di Bumi Kiwi. Ia berlaku tanpa dirancang. Malahan Allah takdirkan semua itu melalui hambaNya yang belum pun memeluk Islam.

 

Semasa menetap di Kelantan dahulu, saya penah survey juga dan mencari kawan yang sama berminat belajar menembak di pusat di Pengkalan Chepa. Namun hasrat itu berlalu begitu sahaja dek budaya masyarakat awam yang tidak begitu memberi perhatian kepada sukan jenis ini. Sedangkan ia adalah jenis sukan yang disebut oleh Rasulullah s.a.w yang mana jika betul kaedah dan niat, ia menjadi ibadah di sisi Allah.

Sememangnya Rasulullah s.a.w tidak pernah menyebut perkataan menembak… iyalah zaman tersebut mana ada senapang dan pistol, kan? Namun realiti kita hari ini menembak dikiaskan kepada sukan memanah yang disebut Nabi s.a.w di dalam hadis di atas.

Saya juga begitu bersemangat mahu mendedahkan jenis sukan yang disebut oleh Rasulullah s.a.w kepada anak-anak lelaki. Bila saya sendiri mempelajarinya, saya dapat menghayati hikmah dan mengutip ibrah darinya untuk dikongsi bersama anak-anak.

 

Di Warkworth, pada sesi pagi itu, hanya saya, suami dan anak sulung yang berpeluang belajar menembak. 3 orang lagi anak tinggal di farmstay kerana mahu menonton kartun di TV.

Simon berkata kepada Abbas, “Itulah kan, mereka tidak mahu ikut tadi maka tidak dapat merasa belajar menembak”. Abbas tersenyum-senyum.

 

Simon yang baik hati itu memberi tunjuk ajar cara memegang senapang dengan betul dan melihat sasaran.

 

Dari depan; Suami, saya dan Abbas (anak sulung).
Simon sedang memberi tunjuk ajar kepada Abbas. Abbas dapat menembak 6 ekor sasaran.
Sophie yang berusia 3 tahun tidak ketinggalan mahu menembak sama. Sophie dapat 3 ekor. (Tak aci la kan sebab cikgunya tolong pegang senapang tu)
Masa untuk cikgu berposing pula 🙂

 

Bila berpeluang menembak, baru terasa ia bukan tugas yang mudah untuk mengena pada sasaran.  Apatah lagi untuk menjadi penembak tepat!

 

Sesi Petang

 

Waktu pagi saya hanya berkesempatan melatih diri membiasakan diri memegang senapang sahaja.  Petangnya, kami pergi lagi kerana membawa anak-anak yang tidak datang pada sesi pagi.  Ia satu aktiviti yang menarik dan menyeronokkan.  Lebih-lebih lagi dilakukan bersama keluarga.

 

Saya asyik menyiapkan kertas kerja di dalam kereta.  Bila laptop kehabisan bateri, baru saya berhenti dan melihat anak-anak berlatih.  Saya rasa tidak berpuas hati kerana paginya tidak mendapat walau satu sasaran.  Tanpa rasa putus asa, saya mencuba lagi dengan saki baki peluru yang ada.  Akhirnya, alhamdulillah, setelah mengubah sedikit kaedah yang diajar Simon, saya berjaya mendapat satu sasaran.

 

Ibrah Yang Terpendam 

 

1.  Ia melatih saya untuk  fokus pada sasaran dengan hati yang tenang.  Jika kita tidak tenang dan tidak fokus, sasaran mudah terpesong.  Saya dapat lihat sukan ini dapat melatih saya mengawal emosi dan menstabilkan kedudukan badan terlebih dahulu sebelum menembak sasaran.

Dalam apa jua tindakan yang mahu dilakukan, ia memberi signifikan bahawa saya harus fokus pada objektif dan berusaha menenangkan diri sebelum memulakan satu-satu tindakan.

 

2.  Ia melatih saya untuk menepati kaedah-kaedah asas yang relevan untuk mencapai target.  Kaedah asas itu ialah teknik memegang senapang dan juga cara melihat sasaran dengan tepat.  Kaedah dan teknik adalah usaha memenuhi syariatullah dalam berusaha. Kalau saya baca Bismillah 90 kali dan berselawat 70 kali pun tanpa berusaha mengikut teknik yang betul, saya tetap tidak akan berjaya membidik sasaran.   Dalam apa jua hal, syariatullah dan sunnatullah harus sentiasa berkerjasama untuk mencapai hasil terbaik.

 

3.   Selepas melihat Abbas berjaya menembak 5 sasaran, saya bertanya Abbas bagaimana dia lakukan.  Saya katakan bahawa terasa sukar sekali mencapai target dengan kaedah menyandarkan pangkal senapang ke bahu.  Abbas nyatakan dia cuba mengubah kedudukan senapang dari bahu asalkan ‘point’ yang dikehendaki benar-benar dapat dilihat dari arah senapang dihalakan.

 

Saya cuba mengikut kaedah yang Abbas gunakan barulah saya berjaya menembak target.  Pengalaman ini mengajar saya agar mengikut pada kaedah-kaedah asas sahaja.  Kaedah lain boleh diubah suai agar bersesuaian dengan diri kita dan kita juga merasa selesa dengannya.

 

Ia menjentik satu keyakinan bahawa sesuatu amalan yang sesuai dengan orang lain belum tentu sesuai dengan diri kita.  Begitu jua sebaliknya.  Dalam bidang fiqh yang saya pelajari, Islam mengatur prinsip-prinsip asas dan juga menyediakan kaedah-kaedah fiqh bagi menentukan permasalahan cabang yang bersifat fleksibel.

 

4.  Bersukan dalam Islam memberi manfaat pada jasmani, akal dan spritual manusia.  Bahkan ia juga menjadi ibadah di sisi Allah bila dilaksanakan dengan niat yang betul dan sentiasa mengingatiNya.

 

Ummu Abbas

12.56pm

25 Jumada 1 1433H/ 17 April 12

Melbourne